EXO Fanfiction Dorm

EXO as the Main Cast

The Five Idiots (Prolog) “Pagi yang menyebalkan”

1 Comment

Gambar

Title                 : The Five Idiots (Prolog) “Pagi yang menyebalkan”

Author             : Saustartar

Genre              : Comedy, School life, Absurd, Abstrak, Gaje, Sukasuka lah-_-

Main Cast        : Cho Eunri (OC)

                          Kim Nayoung (OC)

                          Kim Neulmi (OC)

                          Lee Seulra (OC)

                          Lee Tae Rin (OC)

                          EXO

                          SHINee

Support Cast    : Banyak, cari sendiri ye-_-

Rating              : Semua umur, tidak disarankan bagi ibu hamil dan lansia-_-

Length             : Multichapter

Note                 : Pernah di publish di WP pribadiku Hamina hamina hamina sama di KPOP Sotoy Banget jadi jangan heran kalo nemuin FF yang sama

Cho Eunri

 

“Woy Minho Minho!! Bangun nak, hari ini udah gak libur lagi!! Hari ini udah masuk sekolah!! Minho bangun Minho!!” Sooyoung yang didalam ff ini merupakan Eomma atau emak atau mama atau ibu atau *dibakar pembaca* *baru mulai udah ngajak ribut* dari Minho dan Eunri dengan sisa kesabarannya mencoba bangunin minho dengan cara keibuan yaitu dengan memanggil-manggil anaknya yang ganteng itu dan goyang-goyangin badannya kayak lagi gulung adonan(?)

“Minho!! Bangun sayang bangun!!”

“Minho bangun!! Hari ini udah gak libur lagi nak!”

“Bangun Minho bangun!!”

“WOY MINHO BANGUN GAK LO!”

Sooyoung yang udah capek nahan kesabaran dari tadi pun akhirnya kesel juga karena dari tadi yang dipanggil masih ngorok dengan merdunya. Akhirnya sifat evil yang susah payah ia pendem pun keluar juga-_-

Walaupun udah dibangunin dengan teriakan super merdu dan aduhai dari emaknya tetep aja cowok tampan ini molor kayak gak keganggu sama sekali. Teriakan emaknya bagaikan alunan biola merdu yang mengiringi mimpinya(?)

Emosi karena anak cowoknya dibangunin gak bangun-bangun, Sooyoung pun stres dan akhirnya memilih untuk berpaling ke kamar sebelah yaitu kamar anak ceweknya yang masih asik molor dan berpetualang di dunia mimpi.

“Eunri bangun nak! Udah jam segini, hari ini hari pertama kamu masuk SMA!! Hari ini udah gak libur lagi!! Bangun Eunri bangun!!” Kalo orang bilang kakak sama adek itu gak beda jauh, sama juga kayak Minho dan Eunri. Sama-sama tukang molor-_-

“Eunri sayang bangun nak! Masa hari pertama udah telat,”

“Eunri bangun!”

“Eunriii!!”

“Kampret! Itu cowok ganteng amat! Uwoohh!!” Tiba-tiba Eunri ngigo sambil teriak-teriak. Ketauan deh itu dia lagi mimpi apa-_-

“WOY EUNRI BANGUN!! JANGAN MIMPIIN COWOK GANTENG TERUS!! AH ELAH!” evilnya Sooyoung pun keluar lagi.

Ini kenapa gua punya anak tukang molor semua sih?! Ah elah salah apa sih gua!! Pasti ini nular dari Kyuhyun nih!! Ah Kamfreto!!  Kalian semua akan habis!! DEMI LUUHAAAAANNNN!! *BRAKK BRAKK* (?)

 

Sooyoung empet, anaknya gak ada yang bisa dibangunin. Mereka udah kayak putri dan pangeran tidur versi ngorok. Sooyoung yang udah empet pun keluar dari kamar Eunri dan berdiri ditengah-tengah antara pintu kamar anak-anaknya itu.

Rencana B, HAHAHA!!

Sooyoung pun tertawa dengan binalnya dipikirannya sendiri. Seketika perasaan gue jadi gak enak *siapa yang nanya perasaan elu?* -___-

“WOY!! MINHO!! EUNRI!! BANGUN GAK KALIAN BERDUA!! INI UDAH SIANG!! HARI INI GAK LIBUR LAGI HOII!! KALO DALAM 5 DETIK KALIAN GAK BANGUN TERUS MANDI, EOMMA SANTET KALIAN BERDUA, MAU HAH?! KALIAN LUPA KALO EOMMA INI MURIDNYA EYANG SUBUR, HAH?! EOMMA ITUNG DARI SEKARANG!! 5… 4… 3… 2…”

BRAKK!

 

Seketika dua pintu kamar yang ada didepan Sooyoung yang  dari tadi teriak pake toa andalannya yang entah ia dapet dari mana itu terbuka dengan kasarnya. Di pintu sebelah kiri menampilkan sesosok cowok dengan muka asem lengkap dengan bekas iler yang masih ada di sekitar bibirnya sedang berdiri dengan gantengnya dengan mata setengah tertutup. Di pintu sebelah kanan menampilkan sesosok cewek dengan belek yang ada disekitar matanya dan rambut yang acak-acakan kayak sadako sedang berdiri dengan mata yang tertutup, mungkin karena efek belek yang nempel dimatanya.

“SA…..” Teriak Sooyoung ngelanjutin itungannya yang belom selesai.

Sebelum Sooyoung ngelanjutin omongannya, dua makhluk abstrak yang baru bangun tidur itu pun langsung ngibrit ke kamar mandi. Gak mau ngambil resiko buat jadi korban santet emaknya yang mengaku jadi murid eyang subur itu-_-

“TU!” Sooyoung pun tersenyum dengan evilnya. Emak macem apa coba, gimana anaknya gak jadi blangsek semua-_-

Oppa aku duluan!!”

“Gak bisa!! Oppa yang duluan!! Adek itu harus ngalah sama kakaknya!!(?)” Eunri yang niat mau masuk kamar mandi buat ngelakuin ritual yang paling males ia lakuin itu tiba-tiba udah ditarik keluar dari kamar mandi oleh Oppanya yang ganteng itu.

“Heh adanya juga kakak yang harus ngalah sama adeknya!! Bodo aku duluan!!” Minho yang udah mau nutup pintu kamar mandi tiba-tiba kakinya diinjek oleh adeknya sendiri dengan sadisnya.

“ADAW!!” Walaupun kakinya kesakitan akibat injekan maut dari adeknya, Minho tetap berusaha untuk menjadi yang pertama di hati kamar mandi(?) Minho langsung narik rambut Eunri pas dia udah mau nutup pintu sambil masih ngangkat-ngangkat kakinya yang kesakitan-_-

Dan perkelahian yang paling tidak elit ini pun terus berlanjut.

“Wets!! Gua juara pertama bung!! HAHAHA!!” Suara ketawa Kyuhyun yang disini berperan sebagai bapaknya Eunri dan Minho bergema di rumah keluarga hasemele itu.

“Kampret lo Kyu ngebalap gue!! Awas gua balap balik lo!!” Sooyoung yang lagi asik maen PS bareng Kyuhyun empet. Masa iya gua kalah sama setan satu ini? kira-kira itu yang ada dipikiran Sooyoung sekarang.

“HALAH!! Coba aja kalo bisa!!” Nada suara Kyuhyun yang menantang membuat api semangat untuk ngalahin Kyuhyun dalam diri Sooyoung berkobar-kobar. Ini mereka suami istri beneran kagak sih?

“Eyaaa!! Bentar lagi fiiiiii–“ Belom sempet Kyuhyun nyelesain omongannya, tangannya udah ditarik duluan sama dua anaknya yang gak lebih waras darinya itu.

APPA!! AYO BERANGKAT!!” Teriakan dahsyat dari duet maut Minho dan Eunri mampu membuat Kyuhyun makin empet.

“YES!! GUA YANG MENANG!!” Yak, akhirnya Sooyoung pun memenangkan game Downhill yang sedang mereka mainkan.

Tepat pas Minho dan Eunri narik tangan Kyuhyun, Kyuhyun udah nyampe di depan garis finish. Tapi gara-gara tangannya ditarik, stiknya lepas dan olenglah pemain yang Kyuhyun mainkan di game itu sehingga ia jatoh dan akhirnya bisa dibalap sama Sooyoung. Sungguh malang nasib setan satu ini.

Lee Taerin

“Taerin, bangun sayang! Kamu gak mau telat di hari pertama kamu kan? Ayo buka matamu sayang,” Ujar Yoona yang disini berperan sebagai emaknya Taerin sambil ngelus-ngelus rambut anaknya itu, beda banget ya sama Sooyoung *dicekek Sooyoung*

Yang dipanggilin bukannya nyaut malah nambah naekin selimut. Dimana-mana kalo orang lagi tidur dielus-elus bukannya bangun malahan nambah asik molor.  Ini Yoona kayaknya harus banyak-banyak belajar dari Sooyoung ye-_-

“Taerin Taerin bangun sayang,”

“Taerin, gak baek anak perempuan bangunnya telat.”

“Taerin banguuunn,”

Yoona yang sabar pun bisa jadi empet juga. Yang dibangunin malah nambah naekin selimut sampe mukanya gak keliatan lagi.

Ini kenapa Taerin dibangunin gak bangun-bangun sih? Apa jangan-jangan dia salah minum obat? atau malah jangan-jangan dia disantet jadi putri tidur lagi?! Aduh gimana ini?!

 

Keadaan psikologi Yoona yang lagi empet pun bisa mempengaruhi kerja otaknya yang langsung ngelantur kemana-mana. Mungkin karena keadaan otaknya yang lagi konslet, Yoona tiba-tiba ngambil segelas air terus komat-kamit kayak orang lagi nahan pipis.

“asdfghjklbhsndvgshnudhu…”

“qwertyuikhgfdsxcvbnm…”

Byur!! Prott!! *ini efek suaranya gak enak amat ya-_-*

Yoona pun tiba-tiba nyemburin air yang udah dia bacain mantra ke muka Taerin yang masih molor. Semburan maut Yoona pun otomatis ngebangunin Taerin yang lagi tidur dengan eksotisnya.

Eomma!! Eomma berenti!! Eomma lagi ngapain sih!! EOMMA!!” Taerin teriak-teriak sambil nutupin mukanya pake telapak tangan, menghindari semburan maut dari emaknya itu.

“Woh akhirnya kamu sembuh juga dari santet yang ada di tubuh kamu!! Kamu gak papa kan? Berarti jampe-jampe Eomma berfungsi dong HAHAHAHAHA!!” Tanya Yoona sambil meriksain badannya Taerin terus ketawa-tawa dengan binalnya.

Taerin yang ngeliat emaknya berubah jadi idiot dan bloon dalam waktu bersamaan secara live pun hanya masang muka cengo dengan mulut yang mangap. Silahkan kalian bayangkan sendiri seberapa abstraknya muka Taerin sekarang.

Setelah puas ketawa, Yoona pun ngelanjutin aktivitasnya yang tertunda “Loh, kamu ngapain masih disini? Cepet mandi sana!! Gak baek anak cewek bangun kesiangan terus males mandi! Kalo kamu begitu terus, siapa yang mau jadi pacar kamu? Anak cewek itu seharusnya bangun pagi-pagi terus langsung mandi, kalo bisa malah harus bantuin Eommanya di dapur dulu, nah kamu? Harusnya kamu udah mulai ngerubah sifat kamu dari sekarang. Eomma ini walaupun suka bangun telat juga, tapi Eomma tetep bisa ngatur waktu bla… bla… bla..” Ceramah Hajah Yoona pun dimulai.

Taerin yang udah bosen ngedengerin emaknya ceramah itu-itu terus pun langsung masang muka asem lalu langsung ngibrit ke kamar mandi. Oh sungguh anak yang sangat berbakti.

“Alay anak layangan.. Nongkrong pinggir jalan.. Sama teman-teman… Alay orang bilang anak layangan.. kampungan, gayanya sok-sokan.. lalalalalalaaa….”

“WOY OPPA!! BURUAN MANDINYA!! UDAH TELAT INI AH ELAAH!!” Taerin teriak-teriak sambil gedor-gedor pintu kamar mandi. Empet dari tadi kakaknya yang satu itu bukannya buruan selesain aktivitas mandinya, malah asik dangdutan di kamar mandi-_-

“Alay…. dudududududu….”

“WOY TAEMIN OPPA!! JANGAN SAMPE AKU DOBRAK INI PINTUNYA!!” Taerin pun udah nyampe di tingkat keempetan yang paling tinggi.

“IYA IYA SABAR!! AH ELAH GAK SABARAN AMAT SIH JADI ORANG!! DASAR ADEK MESUM!!” Taemin teriak-teriak dari dalem kamar mandi. Gak rela kalo adeknya ngedobrak pintu kamar mandi, ia masih ingin melindungi kesuciannya(?)

“APAA??!!! ISH JANGAN SAMPE OPPA AKU SANTET!!” Taerin yang udah empet semenjak ia membuka matanya pagi ini pun tambah empet.

Dan perdebatan absurd itu pun terus berlanjut.

“Sungguh mati! Aku jadi penasaraann!! Oh gadis cantik yang menjadi rebutaann!!” Donghae yang disini berperan sebagai bapaknya Taerin dan Taemin dangdutan sambil joget-joget di depan tipi.

“Kalau belum bisa aku mendapatkaaann!! Oh gadis cantik yang menjadi rebutaaann!!” Taemin pun ikutan bapaknya dangdutan sambil joget-joget. Dua-duanya Lead Dancer sih. Lho?

“Memang dia yang paling can-“ Belom sempet Donghae ngelanjutin nyanyiannya, aktivitasnya itu harus terpotong.

APPA!! AYO BERANGKAT!! AKU UDAH TELAT ADUH!!” Yak, suara teriakan merdu dari Taerin mampu menghentikan kegiatan bapaknya yang ganteng itu.

Gak cuma teriak, Taerin bahkan langsung ngerebut mic dari tangan bapaknya. Bukan, bukan karena dia pengen dangdutan juga. Tapi biar bapaknya berenti nyanyi. Dengan gak sabaran Taerin pun langsung narik tangan dua makhluk ganteng yang masih bengong gara-gara aktivitas dangdutannya terhenti secara tiba-tiba.

Kim Nayoung

TRING TRING!!! TERERERERERETTT!! TRING TRING!! TERERERERERETTTT!!

Suara jam weker yang berisik mampu membangunkan sekaligus membuat mangkel hati dan sanubari dari tokoh utama kita yang bernama Nayoung ini. Ngomong-ngomong, itu bunyi jam wekernya gak enak amat ya?

“Apaan sih!! Ah elah!! Berisik!!” Dengan segenap hati, Nayoung pun mematikan jam weker sialan yang dari tadi ngegangguin tidur cantiknya *tidur cantik?*

Ehem.

Gak sampe disitu, Nayoung bahkan dengan ketulusan hati melempar jam weker malang itu ke lantai. Oh jam weker yang tersakiti.

Setelah puas mendzolimi jam weker yang tak berdosa itu, Nayoung pun kembali melanjutkan tidur *ehem* cantiknya yang tertunda. Ya Allah maafkanlah hambamu yang telah berdusta ini ya Allah *digorok Nayoung*

 

Belum lama setelah cewek ganas ini merasakan kedamaian, kegiatan tulus nan sucinya itu pun kembali terganggu.

Brakk!!

Pintu kamar Nayoung terbuka *atau terbanting?* dengan kasarnya. Gak sampe disitu, bantingan pintu itu kemudian disusul dengan teriakan bernada tinggi yang mampu membudekkan(?) telinga manapun yang mendengarnya.

“NAAAYOOOUUUNNNGGG!!! BANGUUUUNNN!!” Yak, Jessica yang disini berperan sebagai emaknya Nayoung pun teriak dengan segenap tenaga serta suara bagaikan curut kejepit itu.

Kampret, gua lupa kalo ada jam weker yang lebih nyaring disini. Tamatlah riwayat kuping gua-_-

Nayoung pun mengambil bantal terdekat yang ada di sekitarnya, mencoba menyelamatkan nasib kupingnya yang tak berdosa. Halah, biasa dipake buat nguping aja pake ngaku gak berdosa. Cih. *disembeleh Nayoung*

“NAAAYOOUUUNNGGG!!! BANGUUNN!! SEKOLAAAAAHHH!!” Kali ini Jessica teriak tepat di kuping Nayoung biar yang diteriakin bangun.

“ADUH EOMMA!! EOMMA MAU PUNYA ANAK BUDEK YA?? DUH KUPING GUE!!” Nayoung membalas teriakan Eommanya sambil nutupin kupingnya yang ngiung-ngiung(?)

“MAKANYA CEPETAN BANGUN TERUS MANDIIII!!!” Jessica masih gak mau nyerah buat neriakan anak ceweknya biar bangun terus mandi.

“ADUH!! IYA IYA!! ISH!!” Masih sambil nutupin kupingnya yang menjadi korban kesadisan emaknya sendiri, Nayoung langsung loncat dari tempat tidur terus lari ke kamar mandi.

Udah, cukup. Nyampe sini aja kuping gua tersiksa. Kira-kira itu yang ada dipikiran Nayoung sekarang.

Tap tap Revenge 4

 

Suara terinjaknya(?) anak tangga terdengar jelas di ruang makan rumah itu. Setelah suara itu tak terdengar lagi, muncul suara seseorang yang sudah sangat dikenal oleh insan-insan yang ada di ruangan itu.

“MAKAAAANNNN!!!” Yak, tidak lain tidak bukan suara itu adalah suara milik makhluk yang bernama Kim Nayoung.

Setelah mandi dan bersiap-siap dengan kecepatan cahaya, Nayoung pun berniat untuk menyusul keluarganya di ruang makan untuk sarapan. Tapi, belom sempet Nayoung mendaratkan pantatnya di kursi dan nyolek sarapan paginya, aktifitas sucinya itu pun kembali terganggu.

“Nayoung! Kok rambut kamu masih basah?? Belom kamu keringin ya??” Suara Jessica yang melengking pun kembali menghiasi suasana indah bagi kuping Nayoung.

Mampus gua!

Nayoung gelagapan, nyisir aja dia kagak sangking buru-burunya. Mempunyai emak yang sangat amat memperhatikan penampilan anak-anaknya membuat hidup Nayoung bertambah rempong.

“Itu juga mukanya masih asem, belom dibedakin ya???” Suara Key yang disini berperan menjadi kakaknya Nayoung pun semakin menambah beban hidupnya.

Sialan, niat banget mau ngerjain gue ini makhluk.

 

Nayoung empet, mempunyai kakak yang sangat amat suka dan bahagia ngerjain dia semakin membuat hidupnya tak tenang.

“Itu juga rambutnya masih acak-acakan, belom disisir ya???” Celetukan Heechul yang disini berperan sebagai bapaknya Nayoung pun semakin membuat empet dirinya.

Kampret, tamat riwayat gua!

 

Bapaknya yang gak beda jauh dari kakaknya yang hobinya ngecengin dia itu pun ikutan memojokkan dirinya, benar-benar membuat hidupnya jauh dari kata damai.

“NAAYOOUUNGG!! UDAH BERAPA KALI EOMMA BILANG KALO KE SEKOLAH ITU HARUS RAPIH DAN JAGA PENAMPILAN KAMU!! DANDAN DULU SANA!!” Terima kasih kepada duet maut Heechul dan Key yang berhasil membuat suara cempreng Jessica kembali terdengar dikuping Nayoung.

“TAPI EOMMA, AKU BELOM SARAPAN TERUS UDAH TELAT PULA!! GAK SEMPET LAGI!!” Nayoung membalas teriakan emaknya sambil masang muka melas.

Heechul dan Key yang melihat kejadian itu secara live bukannya ngelerai malah ketawa-ketawa ngeliatin dua cewek di rumahnya itu adu teriak. Seneng amat bang-_-

“GAK ADA!! AYO CEPET IKUT EOMMA!! BIAR EOMMA DANDANIN DULU KAMU ITU!!” Jessica tetap teguh pada pendiriannya ‘Penampilan adalah segalanya’.

EOMMA LAPEERR..” Nayoung pun memasang muka termelas yang ia bisa yang malah keliatan kayak kambing lagi nahan boker.

“GAK ADA!!” Setelah berkata begitu, Jessica pun langsung narik tangan Nayoung untuk dia dandanin. Free plak-plak buat Nayoung ye-_-

Sementara Nayoung mendapatkan perlakuan kejam dari emaknya, Heechul dan Key malah tambah menghayati ketawanya. Bahagia sekali dirimu nak-_-

“ADAW!! EOMMA!! SAKIT!! JANGAN DITARIK BEGITU!! ADUH!!”

“KAMU JUGA SIH!! KAMU KERAMASNYA GIMANA SIH?? NYAMPE RAMBUT KAMU JADI SEKUSUT INI!! AH!!”

Mendengar dua cewek yang lagi asik adu teriak di lantai dua rumah mereka –buset itu teriakannya dahsyat amat ampe kedengeran di lantai satu?– itu  malah membuat mereka nambah ngakak dengan binalnya. Dasar ganteng. Apa hubungannya?

Kim Neulmi

 

“Bangun tidur? Udah. Mandi? Udah juga. Make baju? Udah. Make sepatu? Udah juga. Nyisir? Udah. Bedakan? Udah juga. Yang belom apa ya?” Neulmi mikir sambil narok telapak tangannya dengan gaya menunjuk di atas kepalanya. Kayak antena ya? Padahal kayak begitu atau enggak tetep aja otaknya gak bisa mikir.

Lagian ngapain juga itu kegiatan yang udah dia lakuin disebutin lagi? Bangun tidur? Masa iya dia gak nyadar kalo dia udah bangun? Mandi? Masa iya dia gak nyadar kalo dia udah mandi? Make baju? Masa iya dia gak nyadar kalo dia udah make baju? Make sepatu? Nyisir? Bedakan? Tinggal ngaca aja kok susah amat-_-

Tapi biarkanlah dia bermonolog sendiri, biar dia seneng.

Setelah mikir beberapa saat, akhirnya Neulmi pun menemukan jawabannya. “Eh iya! Gua belom ngeberesin buku ya? Hari ini pelajarannya apa ya?” Kembali Neulmi masang pose mikir sambil ngobrak-abrik laci meja belajarnya nyari daftar jadwal pelajarannya.

Tunggu, dia kan baru masuk SMA? Ini kan masih hari pertama? Mana ada jadwal pelajarannya? Tau masuk kelas mana aja belom. Terus ini kenapa dia pake mau ngeberesin buku sama nyari jadwal pelajaran segala?

Tapi sekali lagi biarkanlah, biar dia seneng.

“Hari senen, ekonomi, bahasa inggris, matematika. Hm..” Gumam Neulmi sambil ngacak-ngacak meja belajarnya, nyariin buku yang ia cari.

Pas bukunya udah dimasukkin ke dalem tas, Neulmi pun nyengir lebar dengan bloonnya. “Udah!! Sekarang tinggal sarapan!!” Sorak Neulmi girang sambil nepokin tangannya kayak anak PAUD yang berhasil gambar telor.

Pas udah nyampe di depan pintu kamarnya, ia pun menggeplak jidatnya sendiri.

“Lah! Itu kan mata pelajaran waktu gua SMP! Ini juga bukunya buku gua SMP! Terus, ini kan masih hari pertama masuk. Lah kalo gitu ngapain gua ngeberesin buku ya?” Tanya Neulmi dengan dodolnya, akhirnya kau sadar juga nak-_-

Tapi entah untuk yang ke berapa kalinya, biarkanlah. Biar dia seneng.

Neulmi pun langsung ngeluarin buku-buku yang tadi udah dia masukkin ke dalem tasnya lalu disusun lagi di meja belajarnya. Heeuuhh sudahlah biarkan saja dia melakukan apa yang dia mau, biar dia seneng.

Eomma? Boleh nambah gak?” Walaupun dari luar Neulmi keliatan dodol dan bloon tapi kalo urusan makanan, tidak ada yang menyangka.

“GAK! Gak boleh! Nanti badan kamu jadi melar!” Yuri yang disini berperan sebagai emaknya Neulmi pun langsung memprotes keras keinginan suci anak ceweknya itu.

Neulmi masang muka asem, punya emak yang badannya bagus bikin dia gak bisa makan sebanyak yang ia mau. Padahal kan dia masih laper, emaknya kasih porsi makan ke dia dikit banget. Makanya anaknya jadi kurus begini-_-

“ADUH!! Kebelet pipis! Toilet mana toilet??” Jonghyun yang disini berperan sebagai kakaknya Neulmi memecahkan *pecah berarti membeli* suasana yang mencekam di sekitar Neulmi.

Ngapain juga itu makhluk ganteng nyariin toilet dimana coba? Ini kan rumah dia? Ganteng-ganteng bloon juga ye-_-

Seiring dengan ngacirnya Jonghyun menuju toilet, Yesung yang disini berperan sebagai bapaknya Neulmi pun ikutan ngacir.

“Udah selesai makan! Sekarang ngasih makan Ddangkoma *baca: kura-kura peliharaan Yesung* !! Ddangkoma!” Yesung pun langsung ngacir ke kediaman istri keduanya itu.

“Eh udah jam berapa ini?? Mampus telat!” Neulmi yang baru nyadar kalo dia kelamaan bengong pun langsung gelagapan pas tau kalo dia udah telat.

Neulmi pun langsung ngacir ngikutin bapaknya ke kandang Ddangkoma.

Appa!! Ayo anterin aku ke sekolah!!” Neulmi langsung narik-narik bapaknya biar nganterin dia ke sekolah.

“Eeh tapi Ddangkoma belom sarapan!” Yesung tetep keukeuh untuk ngasih makan hewan peliharaan kesayangannya itu.

“Ddangkoma sarapannya nanti-nanti aja! Aku udah telat ini!” Neulmi teriak-teriak sambil tetep tanpa menyerah narik-narik tangan bapaknya yang tangan sebelahnya yang gak ditarik Neulmi udah ngejulur ke depan kayak mau pisah sama Ddangkoma selamanya.

“Ddangkoma…” Yesung berbicara lirih dengan nada yang penuh penyesalan. Ini Yesung kebanyakan nonton drama ye? Untung dia ganteng.

“Ck! Ish! Ayok!!” Neulmi makin kuat narik-narik tangan bapaknya ngejauh dari kandang Ddangkoma.

“Ddangkoma.. Aku tidak akan melupakanmu..” Elah, cuma ditinggal bentar buat nganterin anak ke sekolah aja udah kayak mau pisah seabad.

Mari kita tinggalkan keluarga absurd ini.

Lee Seulra

 

“YASSALAM!! Ini kenapa kasur gua berantakan amat sih??!! Siapa coba yang abis tidur disini??!” Masih pagi Seulra udah ngomel-ngomel gak jelas sama siapa.

Pake nanya yang abis tidur di kasurnya siapa pula, ya elu lah dodol. Siapa suruh tidur udah kayak kucing yang lagi ngegaruk-garukin punggung di lantai. Giliran kasurnya berantakan dia yang ngomel sendiri-_-

Sudahlah, biarkan saja. Yang penting dia seneng.

“SEULRAAA?? UDAH BELOM NGEBERESIN KASURNYA?? BURUAN!! KAMU BELOM MANDI KAN??” Taeyeon yang disini berperan sebagai emaknya Seulra teriak-teriak sambil ngegedor-gedor pintu kamar anaknya itu.

“Euh.. euh.. INI LAGI DIBERESIN EOMMA!!” Seulra ngejawab pertanyaan emaknya dengan penuh dusta.

“YA UDAH, CEPETAN UDAH SIANG INI!!” Taeyeon kembali teriak-teriak di depan kamar anak ceweknya itu.

“I-IYA EOMMA!!” Heh, ngomongnya aja iya. Dalem hatinya mah.. *digoreng Seulra*

Kalo mau cepet, bisa kagak kasurnya gak usah diberesin aja? Kira-kira itu yang ada dipikiran Seulra sekarang.

Mempunyai emak yang sangat cinta kebersihan dan kerapihan membuat hidup Seulra tambah ribet. Ada debu dikit di meja belajarnya, emaknya langsung menyemprotkan kalimat-kalimat berisi nasehat yang sangat tidak sedap didengar itu. Apalagi kalo emaknya ngeliat kasurnya berantakan begini? Bisa-bisa Seulra dapet ceramah gratis 24 jam nonstop dari emaknya.

Seulra menatap kasur di hadapannya dengan tatapan sendu, melihat bagaimana menawannya penampilan kasurnya saat ini.

Mau gua apain dah ini kasur? Kira-kira itu yang ada dipikirannya saat ini.

Sabodo amat lah! Yang penting eni kasur keliatan rapih!

 

Seulra langsung aja asal masuk-masukin sprei ke bawah kasurnya terus nata bantal dan gulingnya asal-asalan, yang penting keliatan rapih kan? Hohoho. Bagi yang masih di bawah umur, jangan ditiru ya nak.

“HOH!! Akhirnya selesai juga gua ngeberesin ini kasur!” Kata Seulra sambil ngelap keringet di dahinya. Cuma ngeberesin kasur doang tapi kayak udah lari marathon dari rumah Author ke rumah Chanyeol aja. Ehem.

Hening sejenak.

“Eh, abis ini gua mau ngapain ya?” Seulra bermonolog dengan dodolnya. Segitu pikunnya kah dia sampe dia lupa dia mau ngapain?

Setelah mikir keras agak lama, akhirnya cengiran oon pun menghiasi wajah dodolnya Seulra. “Ah iya!! Gua tadi mau mandi ya??”

“Ngomong-ngomong ini jam berapa ya?” Seulra bertanya entah pada siapa. Dengan gerakan slow motion, cewek dodol ini pun ngeliat ke arah jam di dinding kamarnya dengan tatapan horror.

“MAMPUS GUA!!” Seulra teriak-teriak sambil jambakin rambutnya sendiri.

Dengan kecepatan cahaya, Seulra pun langsung ngacir ke kamar mandi.

OPPA!!! BURUAN!! OPPA LAGI NGAPAIN SIH?!! AKU BELOM MANDI INI!! ADUH!!” Seulra teriak-teriak emosi di depan kamar mandi.

“Euuhh.. aduuh.. gak bisa.. euuhh.. ini.. masalah perut.. euuh..” Onew yang disini berperan sebagai kakaknya Seulra pun ngejawab pertanyaan adeknya sambil ngeden.

OPPA!! ISH!! CEPETAN!! UDAH TELAT INI!!” Seulra tetep teriak-teriak sambil ngegedor-gedor pintu kamar mandi yang lagi dipake kakaknya itu.

“Gak bisa.. euuhhh.. ini.. keluar terus.. euuhh..” Onew masih asik menghayati kegiatan ngeden gantengnya, ngeden aja ganteng ya-_- Ini ngapain juga sih ngeden sambil ngobrol?

Biarkanlah, yang penting dia seneng.

“ADUUH!! DITAHAN DULU DONG OPPA!! AKU BELOM MANDI INI!!” Seulra masih asik berdiri ngejogrok di depan kamar mandi sambil neriakin kakaknya yang lagi boker.

“Gak.. bisa.. gak.. kuat.. EEUUHH!!” Kali ini Onew ngeden dengan segenap tenaga yang ia miliki.

“ADUH OPPAAA!!!

Dan perdebatan abstrak itu pun terus berlanjut.

APPA!! BANGUUNN!! ANTERIN AKU KE SEKOLAH!!” Dengan segenap tenaga Seulra nyoba bangunin Leeteuk yang disini berperan sebagai bapaknya buat nganterin dia ke sekolah.

Namun apa daya, kemampuan molor bapaknya sudah tak bisa diragukan lagi.

APPA!!!!” Seulra pun mengeluarkan jurus terakhirnya, teriak tepat di depan kuping bapaknya yang masih asik molor.

“EH BUSET!! IYA IYA IYA!!” Leeteuk yang kupingnya udah ngiung-ngiung(?) dari tadi gara-gara diteriakin anak ceweknya itu pun nyerah juga.

Dengan muka asem dan hati yang masih empet, Leeteuk pun berjalan keluar kamar dengan tidak ikhlas.

Semprul, gimana hidup gua bisa tenang dan damai kalo anak gua aja ganas begini-_- Kira-kira itu yang ada dipikiran Leeteuk sekarang.

To be continued

 

Author: Saustartar

Toilet mana toilet?

One thought on “The Five Idiots (Prolog) “Pagi yang menyebalkan”

  1. Pingback: The Five Idiots (Chapter 5) “Berburu maling dan murid misterius” | EXO Fanfiction Dorm

Here We Need Responsibilities. Thanks!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s