EXO Fanfiction Dorm

EXO as the Main Cast

The Five Idiots (Chapter 1) “Kesialan di hari pertama”

3 Comments

Gambar

Title                       : The Five Idiots (Chapter 1) “Kesialan di hari pertama”

Author                   : Saustartar

Genre                   : Comedy, School Life, Friendship, Absurd, Abstrak, Gaje, Sukasuka lah-_-

Main Cast             :

  • Cho Eunri
  • Kim Nayoung
  • Kim Neulmi
  • Lee Seulra
  • Lee Taerin
  • EXO
  • SHINee

Support Cast      : Banyak, cari sendiri ye-_-

Rating                 : Semua umur, tidak disarankan bagi ibu hamil dan lansia-_-

Length                : Multichapter

Note                   : Pernah di publish di WP pribadiku Hamina hamina hamina sama di KPOP Sotoy Banget jadi jangan heran kalo nemuin FF yang sama._.

APPA!! BURUAN NYETIRNYA!! AKU UDAH TELAT!! MASA MASIH JADI ANAK BARU UDAH TELAT!! APPA!! NGEBUT DONG NGEBUUUTTT!!” Eunri teriak-teriak kayak lagi nyanyi lagu metal di dalem mobil sambil make sepatu. Sampe orang yang ada disebelah mobil mereka mikir, itu lagi nyetel lagu rock macem apa -_-

“SABAR DONG AH!! INI JALANANNYA LAGI RAME!! KALO APPA KAMU YANG GANTENG INI NGEBUT, BISA-BISA NANTI ADA KUCING YANG KETABRAK!! TERUS NANTI HARUS KITA KUBURIN DULU, NANTI KAMU MALAH TAMBAH TELAT!!” Kyuhyun yang di FF ini berperan sebagai bapaknya Eunri dan Minho pun gantian teriak-teriak. Dan terjadilah konser musik rock di dalem mobil keluarga blangsek itu.

Padahal di dalem mobil mereka cuma ada mereka bertiga, terus mobil mereka gak berisik, terus ngapain dua orang blekedet itu teriak-teriak? -_-

APPA TIAP KALI MAIN BALAPAN DI PS SAMA AKU SELALU MENANG!!! MASA IYA DI KEHIDUPAN NYATA APPA GAK BISA??!! APAAN!!” Minho pun mengikuti jejak bapak dan adeknya yang udah dari sononya bloon.

“ADUH!! KALIAN BERDUA BERISIK BANGET!! KALIAN BERDUA AJA BELOM APA-APA!! EUNRI, KAMU MASIH MAKAN SAMBIL NYISIR!! MINHO, KAMU MASIH MAKE DASI SAMA MAKE SEPATU!! GIMANA APPA MAU NGEBUT!!” Kyuhyun pun empet, padahal dia sendiri berisik -_-

“YA GAK NGARUH LAH APPA!!” Minho dan Eunri pun teriak berbarengan, menimbulkan suatu paduan suara yang sangat merdu (?)

“IYA YA APPA NGEBUT!! KALO TERJADI APA-APA JANGAN SALAHIN APPA!!” Kyuhyun yang udah sangat amat empet dan mangkel pun akhirnya nurutin aja kemauan dua makhluk abstrak yang duduk dibelakangnya itu.

“EHEK!!! EHEKK!!” Belom sempet Eunri ngejawab tantangan bapaknya yang evil itu, ia udah keselek nasi duluan gara-gara Kyuhyun udah langsung tancep gas setelah nantang ia dan kakaknya itu.

“ADAWW!!!” Gak beda jauh dari Eunri, belom sempet Minho ngejawab tantangan bapaknya yang blangsek itu, ia udah terlanjur ngejengkang ke depan sehingga kepalanya yang asoy itu kejedot kursi didepannya pas dia lagi pake sepatu gara-gara Kyuhyun udah langsung tancep gas.

APPA!!!!!!!” Teriak dua anak yang terdzolimi oleh bapaknya sendiri itu.

“HAHAHAHAHAHAHAHA!!!” Kyuhyun yang ngeliat anak-anaknya terdzolimi oleh dirinya sendiri bukannya minta maaf malah ketawa dengan sangat bahagia sekali.

Minho sama Eunri yang empet pun langsung pasang muka asem ngeliat bapaknya bahagia udah berhasil mendzolimi mereka berdua. Bingung, kenapa gak emak gak bapak sama-sama blangsek semua -_- Gak salah kalo mereka berdua jadi blangsek juga.

                “Sik asik sik asik kenal dirimu… Sik asik sik asik dekat denganmu.. Oh aku berharap semoga kamulah yang akan menjadiiii… Jadi pacarkuuuu!!”

Taerin mangkel, dari tadi Donghae yang disini berperan sebagai bapaknya Taerin dan Taemin bukannya fokus nyetir yang ngebut biar gak telat malah asik dangdutan -_-

“Pam pam cuap.. Pam pam cuap.. dudududuuduuu…” Ini lagi kakaknya malah ikutan jadi backsound, bikin hati Taerin tambah empet.

APPA!! OPPA!! KALIAN ITU HARUSNYA SIBUK MIKIRIN GIMANA BIAR KITA GAK TELAT!! BUKANNYA MALAH DANGDUTAN!! GIMANA SIH AH ELAH!!!” Taerin kesel, akhirnya cewek itu pun teriak-teriak ngeluapin semua rasa empetnya. Sampe orang yang ada di mobil sebelah mereka mikir, itu bisa ya dangdut dicampur rock-_-

“Justru ini biar ngilangin penat! Appa pening ini dari tadi jalannya gak sepi-sepi, rame terus. Gimana mau ngebut biar cepet nyampe, sik asik asik asik… yeah!!” Donghae pun membela diri sambil terus nyanyi ngikutin kaset Ayu Ting-ting bajakannya yang ia puter di mobil.

“Bener Appa! Kamu harusnya ikutan nyanyi bareng kita!! Dimana.. dimana… dimanaa… uwoohh!!” Taemin ikut-ikutan ngebela Appanya yang sejenis sama dia, sama-sama suka dangdutan sambil tetep nyanyi ngikutin lagu Ayu Ting-ting yang sekarang udah ganti lagu jadi Alamat Palsu.

“YA GIMANA KEK!! TERBANGIN MOBILNYA KEK!! NYALIP MOBIL ORANG KEK!! AKU UDAH TELAT INI!!! MASA BARU MASUK UDAH TELAT!! MALU NIH MALUUU!!” Taerin emosi setengah mati, yang diteriakin malah masih tetep asik dangdutan, menambah keempetan hati Taerin.

“Kutanya sama teman-teman semua…”

“HOI HOI!!”

“Tetapi mereka bilang tidak tau…”

“AY AY!!”

Taerin udah gak kuat lagi nahan rasa empet dan mangkel yang udah dia tahan dari tadi, akhirnya ia pun narik napas dalem-dalem dan…

APPA!! OPPA!! AKU BAKAR INI MOBILNYA!!!”

“EH IYA IYA!!!” Donghae yang gak mau mobil kesayangan menjadi mobil panggang di tangan Taerin pun langsung matiin lagu Ayu Ting-ting yang lagi disetelnya lalu langsung tancep gas.

“Dim…” Taemin yang baru mau ngelanjutin dangdutannya langsung berenti nyanyi pas ngeliat pelototan dahsyat dari adek ceweknya itu. Gak mau ngambil resiko jadi korban bakaran adek sendiri.

APPA CEPETAN!!” Taerin kembali teriak-teriakin Appanya yang lagi nyetir sambil gemeteran, udah mikir kalo ajal di depan mata.

“I-IYA IYA!!” Donghae yang udah ketakutan sama anak sendiri pun langsung tancep gas lebih dalem lagi.

Yoona? Lo kasih makan apa sih ke anak gue sampe dia jadi suka ngebakar orang gini? Gua yang kena akibatnya kalo begini!! AH ELAH!!

 

                Donghae yang empet pun cuma bisa ngomel dalem hati. Gak bisa ngebayangin kalo dia ngomel langsung dia bisa diapain sama anak ceweknya ini.

                “Cie yang hari ini dapet salon gratis OHOK!” Key yang duduk di sebelah Nayoung asik ngecengin adeknya yang pagi-pagi udah masang muka asem yang penuh dengan bedak.

“Perawatan salonnya ekstrim lagi OHOK!!” Heechul yang lagi nyetir pun ikut-ikutan ngecengin anaknya sendiri yang lagi bernasib sial hari ini.

Nayoung empet. Apa salah dan dosa gua sih sampe punya bapak sama kakak yang kayak begini amat? Kira-kira itu yang ada di pikiran Nayoung sekarang.

Halah, sok gak berdosa. Padahal dosanya banyak, cih. *Nayoung: Ngapa lo jadi ikutan ngecengin gua thor?*

Ehem.

Nayoung pun mendelik bengis dan dingin ke bapak dan kakaknya dari balik kacamatanya. Iya, Nayoung pake kacamata. Kenapa Nayoung pake kacamata? Jangan tanya Author, Author juga gak tau-_-

Udah make kacamata aja delikan Nayoung masih keliatan bengis, apalagi kalo kacamatanya dilepas. Bisa tewas anak orang sangking takutnya-_-

Tapi anak orang yang itu beda sama anak orang yang ini “Widih! Seganteng itu kah gua nyampe ditatap aduhai kayak begitu?” Yak, Key berhasil ngubah delikan bengis Nayoung menjadi delikan empet.

“Gantengan gua kaleeee!!” Heechul pun merasa terpanggil dengan tersebutnya kata ‘ganteng’.

“Apaan!! Yang ada juga gantengan gua!!” Key membalas dengan semangat yang berkobar-kobar, gak terima kalo dirinya dibilang gak lebih ganteng dari bapaknya sendiri. Yaelah, dua-duanya ganteng gitu sih-_-

“Nenek-nenek kejepit juga tau kali kalo gantengan guee!!” Heechul membalas sambil nyetir dengan tak kalah hebohnya. Ini mereka beneran bapak sama anak gak sih? Curiga gua-_-

“Gantengan gua!!”

“Udah, gua aja!!”

“Gua yang paling ganteng!!”

“GUA!”

“UDAH!! ADILNYA GUA YANG PALING GANTENG!!” Nayoung empet, masa bapak sama kakaknya ngeributin siapa yang paling ganteng sih? Kan udah gua bilang, dua-duanya ganteng-_-

Heechul dan Key pun terpana ngeliat Nayoung yang udah empet setengah mati sampe napasnya ngos-ngosan gara-gara mereka rebutan siapa yang paling ganteng. Dasar bedul.

                “Aduuuh..” Semenjak mendaratkan pantat asoynya di mobil, Onew gak berenti meringis karena rasa mules yang hinggap di perutnya. Ya iyalah, orang lagi asik boker eh malah disuruh berenti dengan paksa. Ehem.

Seulra pun melirik kakaknya sinis, masa iya boker udah dari subuh tapi gak tuntas-tuntas juga? Kira-kira itu yang ada dipikiran Seulra sekarang.

“Duuh perut guee..” Onew kembali meringis.

Proott!

Suara merdu serta bau yang semerbak pun tiba-tiba menghiasi suasana mobil keluarga abstrak kita yang satu ini.

OPPA KENTUT YA??!!!” Lengkingan suara Seulra pun ikut menyemarakkan suasana dalam mobil mereka.

“OKSIGEN!! HOH HOH!! OKSIGEN!! OKSIGEN!! HOH!!” Leeteuk udah megap-megap kayak orang keabisan oksigen.

“Kan udah Oppa bilang kalo ini belom tuntas, masih muleess!” Onew megang-megangin perutnya yang katanya mules itu sambil masang ekspresi muka terabstrak yang ia bisa.

Seulra dan Leeteuk pun langsung ngebukain semua kaca mobil mereka lalu melongokkan kepala mereka keluar jendela udah kayak orang yang keabisan oksigen dan udara segar.

“Apaan sih, kentut aku wangi begini!” Onew, gua tau lo ganteng. Tapi, kentut itu dimana-mana bau. Apakah kentut orang ganteng tidak dapat masuk dalam kategori ‘bau’? Itu masih menjadi sebuah misteri.

“WANGI??!!” Leeteuk dan Seulra teriak berbarengan, menimbulkan suatu paduan suara yang syahdu.

“Pada gak pernah nyium kentut orang ganteng ya?” Onew kembali membela diri dengan kenarsisannya yang tiada tara. Dasar ganteng.

“Ya Allah, ampunilah dosa-dosanya ya Allah.” Itu Seulra.

“Kepala dia abis kejepit pintu ya?” Itu Leeteuk.

Kemudian terjadilah perang caci maki dan kenarsisan di mobil keluarga yang masih diragukan kewarasannya ini.

                “Aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi….”

“Aku tenggelam dalam lautan luka dalam…”

“Aku tersesat dan tak tau arah jalan pulang…”

“Aku tanpamu, butiran tebu… –eh gua jadi pengen makan es tebu kan!”

Neulmi empet, dari tadi dua makhluk aduhai yang satu mobil sama dia itu gak berenti nyanyi. Iya, dua-duanya. Menimbulkan suatu paduan suara yang sangat merdu –kali ini merdu beneran. Dua-duanya Lead Vocalist sih. Lho?

Mana dua-duanya nyanyi make suara cempreng dan nada high pitch lagi, bikin kuping Neulmi tambah panas. Dan puncak keempetan Neulmi adalah, ketika dia udah mau mulai menerima dan mendengarkan suara kakak dan bapaknya walaupun cempreng dan nadanya ketinggian, eh tiba-tiba Jonghyun menghancurkannya dengan seenak jidat ngubah lirik lagunya dari ‘debu’ jadi ‘tebu’. Dasar bedul.

“Widih, lagu ini ternyata bisa dijadiin iklan es tebu ya!!” Jonghyun memuji hasil karyanya yang melenceng dari lirik lagu sebenarnya itu.

“Iya! Wih kalo gitu kita jualan es tebu aja! Terus kita iklanin pake lagu ini deh!!” Yesung pun menyetujui saran anaknya yang gak lebih waras dari dirinya itu.

“Iya! Beh aku baru nyadar kalo ada lagu yang judulnya Butiran Tebu!! Harusnya udah dari dulu nih para tukang es tebu make lagu ini!” Jonghyun kembali menimpali omongan bapaknya. Ini mereka yang bloon apa tukang es tebunya sih? Tunggu dulu, kenapa kita jadi bawa-bawa tukang es tebu yang pengen banget eksis di FF ini?

“Bener banget!! Mereka itu emang gak kreatip ya!! Gak kayak kita!! HAHAHA!!” Yesung ketawa-ketawa memuji kekreatipannya.

Seenggaknya para tukang es tebu bisa ngebedain yang mana yang ‘tebu’ sama ‘debu’.

Neulmi udah ngedumel dalem hati. Masa iya dua orang ganteng ini gak bisa ngebedain yang mana ‘tebu’ sama ‘debu’? Kuping mereka udah budek stadium berapa sih?

“Iya!! Ternyata kita lebih pinter ya dari tukang es tebu!! HAHAHA!!”

Gak kebalik bang?

“Iya!! Bloon tuh mereka semua!! HAHAHA!!”

Bukannya kalian yang bloon?

“HAHAHAHAHAHA!!”

Neulmi empet, kenapa topiknya berubah judul jadi ‘Mencaci Maki Tukang Es Tebu’ gini? Padahal kan mereka yang oon gak bisa ngebedain yang mana ‘tebu’ yang mana ‘debu’? Seketika Neulmi inget abang-abang tukang es tebu langganan dia yang bahkan pernah ngasih dia bonus 50%.

“Tukang es tebu bego!! HAHAHAHAHAHA!!”

“SEENGGAKNYA TUKANG ES TEBU ITU BISA NGEBEDAIN YANG MANA ‘TEBU’ YANG MANA ‘DEBU’!! GAK KAYAK APPA SAMA OPPA!! JUDULNYA ITU BUTIRAN DEBU!! BUKAN BUTIRAN TEBU!! JADI BISA DIPASTIKAN KALO TUKANG ES TEBU ITU KUPINGNYA LEBIH BERFUNGSI DARI PADA APPA SAMA OPPA!! AKU GAK TERIMA KALO APPA SAMA OPPA NGEJELEK-JELEKIN TUKANG ES TEBU!! GAK TERIMAAA!!!”

Neulmi yang bener-bener gak terima tukang es tebu langganannya –ini kenapa jadi ngebahas tukang es tebu sih?– dijelek-jelekin oleh bapak dan kakaknya yang sejujurnya gak lebih pintar dari tukang es tebu itu.

Yesung dan Jonghyun terpana. Itu bisa ya Neulmi yang dodol dan bloon jadi sangar begini cuma gara-gara tukang es tebu? Dan yang gue bingungin dari tadi adalah ini kenapa topiknya harus melenceng jadi tukang es tebu sih??

Tapi biarkan saja, biar mereka seneng

                Ckiiitttt!!

Lima mobil keluarga abstrak kita ini pun mendarat dengan mulusnya di depan gerbang Toidi High School.

Tepat setelah dua mobil itu berenti, cewek yang sama-sama empet dari masing-masing mobil itu pun keluar terus lari-lari sambil teriak-teriak ke arah gerbang pas ngeliat Ahjumma yang jadi satpam di sekolah baru mereka itu lagi nutup gerbang.

AHJUMMA!!! JANGAN DITUTUP DULU GERBANGNYA!! GUA BELOM MASUK INI!! AH ELAH!! OHOK OHOK!!” Itu Eunri.

AHJUMMA!!! JANGAN DITUTUP GERBANGNYA!! GUA BAKAR NIH NANTI GUA BAKAR!!” Itu Taerin.

AHJUMMA!! JANGAN DITUTUP GERBANGNYA!! PWEH PWEH!! DUH BEDAK KAMPRET!!” Itu Nayoung.

A–A–AHJUMMA!! J–JANGAN  DI–DITUTUP  DULU GERBANGNYA!! DUH GUA LAPER KAN!!” Itu Neulmi.

AHJUMMAAAA!!! JANGAN TUTUP GERBANGNYAA!! HOEKK!! HOEKK!!” Itu Seulra.

Terlambat. Tepat setelah mereka nyampe di depan gerbang sekolah baru mereka itu, Ahjumma itu baru aja nyelesain aktivitas nutup gerbangnya. Gerbangnya udah ketutup.

Ahjumma, bukain gerbangnyaaa!! Pelis ini mah!! Ini bukan salah gue, gua telat gara-gara kakak gua kelamaan mandi!! Kasihanilah guee! uwoohhh!! Gua janji gak akan evil lagi!!” Eunri teriak-teriak sambil goyang-goyangin gerbang sekolahnya itu dan masang tampang termelas yang ia pelajari dari kucing peliharaannya di rumah.

“Iya Ahjumma, bukain gerbangnya!! Ini juga gara-gara kakak gua yang kelamaan dangdutan di kamar mandi!! Ini bukan salah gua!! Gua janji gak akan ngebakar orang lagi!!” Taerin ikutan teriak-teriak sambil dorong-dorong gerbang dan masang muka anak paud yang hampir mewek. Oh sangat tragis sekali nasib cewek-cewek abstrak kita ini.

A–Ahjummaa!! Bu–bukain gerbangnya!! I–i–ini  semua salah Ddangkoma!! Bu–bukan salah gua!! Pe–pelis bukain!! Gua janji bakal ngasih makan Ddangkoma 3 kali sehari!!” Neulmi dengan seenak jidat nyalahin Ddangkoma yang gak salah apa-apa dan gak berdosa lengkap dengan penyakit gagapnya yang gak sembuh-sembuh. Gak kayak dia ya, banyak dosanya *ditelen Neulmi*

“Pweh!! Pweh!! Iya Ahjumma!! Ini juga bukan salah gua!! Ini semua gara-gara emak gua yang nekat dandanin gua!! Pweh!! Plis bukain gerbangnya!! Gua janji bakal pasrah kalo didandanin emak gua!!” Nayoung ikut teriak-teriak sambil ngelepeh-lepehin bedaknya yang ketebelan sampe ke mulut-mulutnya. Buset, itu niat amat emaknya dandaninnya-_-

“Iya Ahjumma!! Bukain gerbangnya!! ini semua gara-gara kakak gua kelamaan boker di kamar mandi!! Gua gak berdosa!! Pelis!! Gua janji bakal ngerapihin kamar gua sampai tetes terakhir(?)!!” Seulra dengan seenak jidat mengaku bahwa dirinya gak berdosa. Padahal mah, dia itu yang kelamaan bengong waktu disuruh ngerapihin kasurnya. Duh dasar dusta *dimutilasi Seulra*

“Kagak!! Gak ada alesan!! Telat ya tetep telat!! APA LAGI LO BERLIMA MANGGIL GUA AHJUMMA??!! GUA INI MASIH MUDA YE!! PANGGIL GUA EONNI!!Ahjumma satpam itu malah teriak-teriak balik dan gak mengakui ketuaannya. Mana ngomongnya sambil ngibas-ngibasin rambutnya pula, subhanallah-_-

“Eh iya iya Eonni, pelis bukain gerbangnya buat kita ya ya ya?? Pelis kita hanya korban dari kebloonan orang tak bertanggung jawab, ya Eonni ya ya??” Eunri mohon-mohon sambil ngasih Puppy eyes yang entah dia belajar dari mana sambil ngedip-ngedipin matanya. Kantong muntah mana kantong muntah?? -_-

“Iya Eonni, kita ini gak salah. Ini salah makhluk-makhluk kupret itu, pelis biarin kita masuk ya Eonni?? Eonni cantik deh, bbuing bbuing!!” Taerin ikutan mohon-mohon sambil ngeluarin aegyo yang bisa membuat orang sekarat di tempat. Tiba-tiba gue jadi kebelet pipis kan-_-

“Bener tuh Eonni, harusnya gua gak telat. Ini salah Ddangkoma kampret itu Eonni, biarin kita masuk ya Eonni??  Ya??” Neulmi ikutan ngerayu Ahjumma itu sambil kedip-kedip kayak orang kelilipan. Cuih, jadi kebelet boker kan gua-_-

“Iya tuh Eonni, ini gara-gara kakak gua kelamaan boker Eonni. Kita mah bangunnya pagi, bukain gerbangnya ya Eonni?? Pliss??” Seulra ikut-ikutan ngerayu Ahjumma itu sambil nyunggingin senyuman 5 jarinya. Duh, gua jadi pengen kentut kan-_-

“Iya Ahjumma eh Eonni, ini gara-gara prinsip gak bermutu emak gua. Kita mah gak salah apa-apa, bukain ya Eonni? ya? ya? ya? Umumumu!!” Nayoung ikut-ikutan jejak makhluk-makhluk sakral yang ada di sekitarnya sambil monyong-monyongin bibirnya. Minta banget dicium sama paku payung yang nancep di sendal jepit gua ya ini anak?

“Gue emang cantik *kedip-kedip mata* TAPI TETEP ENGGAK!! SEKALI ENGGAK TETEP NGGAK!! HIDUP ENGGAK!!(?)” Ahjumma atau dia mau dipanggilnya Eonni itu pun tetap teguh pendiriannya. Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh(?) apa hubungannya?-_-

Diantara perdebatan absurd itu tiba-tiba muncul lima cowok dari mobil yang masih tetep asik parkir di depan gerbang Toidi High School itu.

Dengan gaya cool Minho keluar dari mobilnya sambil ngacak-ngacak rambutnya yang emang udah acak-acakan-_- memberikan kesan kece bagi siapa saja yang melihatnya. Ahjumma atau dia maunya dipanggil Eonni satpam itu pun langsung ngences ngeliat Minho yang bener-bener menggoda iman.

Disaat yang bersamaan, Taemin juga dengan gaya imut tapi tetep cool keluar dari mobilnya sambil ngebasahin bibirnya biar kinclong. Ahjumma atau Eonni itu pun tambah kejeng-kejeng dan mimisan ditempat, miris sekali keadannya saudara.

Dari mobil yang berbeda, Onew juga keluar sambil nyipit-nyipitin matanya yang emang udah sipit bermaksud mengurangi sinar matahari yang menyilaukan matanya. Yang mungkin malah sinar matahari itu kalah bersinar dari dirinya saat ini. Ahjumma itu malah sekarang udah pipis ditempat ngeliat itu anak minta banget gua colok matanya ya?

Di waktu yang bersamaan, Jonghyun keluar dari mobilnya sambil ngegigit bibir bawahnya. Sariawan kali ya? *thor lu ngenganggu imajinasi gua yang lagi ngebayangin cowok-cowok asoy ini!* Ehem. Memberikan kesan hot bagi setiap insan yang melihatnya.

Di saat yang bersamaan juga, Key keluar dari mobilnya dengan kedua tangannya yang dimasukkin di kantong celananya sambil masang tatapan mata yang bisa membuat meleleh setiap makhluk yang melihatnya. Itu dia lagi nyari-nyari duit di kantongnya tapi gak ketemu ya? *thor, sumpah ye lu ganggu banget* Ehem.

“Ehm Noona, kita boleh masuk gak? Maaf kita telat, soalnya adek-adek kita tadi kelamaan mandinya sih. Maaf ya Noona,” Kata Minho pas dia udah tepat berada di depan gerbang sekolahnya itu sambil ngedipin mata ke Noona satpam yang udah hampir tewas di tempat itu.

Jangankan elo telat, elo ngambil hati gua aja gua maapin!!

“Iya Noona, kita gak sengaja telat soalnya adek kita perempuan jadi dandannya lama. Maaf ya Noona, bukain gerbangnya dong,” Kata Key ikutan sambil masang senyuman yang bisa membuat gadis-gadis langsung ngompol seketika ketika melihatnya.

Jangankan bukain gerbang, bukain pintu hati gua buat elo aja gua mau!!

 

                “Iya Noona, ini gara-gara adek kita perempuan jadinya makannya kayak putri solo. Lama banget, maaf ya Noona. Gerbangnya bisa dibukain gak?” Jonghyun ikutan sambil masang smirk yang bisa membuat setiap insan mimisan ketika melihatnya.

Kalo gua makannya cepet, lo mau jadi pendamping hidup gua kagak?

“Iya, maaf ya Noona. Adek kita kelamaan beres-beres di kamarnya. Biasa, cewek kan pecinta kebersihan. Jadi, bisa dibukain gak gerbangnya?” Onew ikut-ikutan  ngebokis sambil natep Ahjumma itu dengan mata sipitnya yang bisa membuat berbagai macam makhluk meleleh seketika ketika melihatnya.

Bisa kagak elu beresin hati gua yang udah berantakan gara-gara elu?

“Iya Noona, maaf ya. Ini semua karena adek kita kelamaan di kamar mandi, suka nyanyi-nyanyi gak jelas mereka. Bukain gerbangnya ya Noona?” Taemin pun mengikuti jejak makhluk-makhluk ganteng yang ada disekitarnya sambil lagi-lagi ngejilatin bibirnya biar kinclong. Sariawan kali ya?

Justru elo yang udah menciptakan nyanyian harmoni indah di hati gua!

Lima cewek yang masih diragukan kewarasannya ini cengo. Mereka mangap selebar-lebarnya, mata mereka melotot, dan hidung mereka kembang-kempis. Silahkan kalian bayangkan sendiri seberapa blangseknya muka mereka sekarang.

Lima makhluk sakral yang masih asik ngejogrok di depan gerbang Toidi itu empet, itu kenapa kakak-kakaknya bisa seenak jidat muter balik cerita?

Sejak kapan Eunri mandinya lama? Dia mandi kurang dari lima menit malah. Nyampe Sooyoung gak percaya kalo dia mandinya udah bersih, makanya dia suka disuruh mandi ulang sama emaknya itu.

Sejak kapan Nayoung suka dandan? Bukannya Key yang selalu ngomporin emaknya kalo dia gak dandan? Nyampe Jessica harus narik-narik rambutnya biar disisir dulu terus dengan sekuat tenaga berusaha ngebedakin anaknya itu.

Sejak kapan Neulmi makannya lama? Dia makan cepet banget malah, nyampe Yuri harus nyeramahin dia dulu biar dia makannya pelan-pelan gak kayak orang kesetanan.

Sejak kapan Seulra suka beres-beres kamar? Kamarnya aja dia beresin asal-asalan cuma biar keliatan rapih aja dan dia gak berakhir dikasih pidato gratis dari Taeyeon 24 jam nonstop.

Sejak kapan Taerin suka nyanyi di kamar mandi? Bukannya Taemin yang sering gelar konser di kamar mandi? Taerin bahkan selalu mandi dengan kecepatan cahaya tanpa nyanyi sedikitpun.

“Eh i–iya iya, nih nih ganteng nih masuk masuk!! IYA MASUK AJA!!” Ahjumma satpam itu teriak-teriak histeris pas Minho, Taemin, Key, Onew, dan Jonghyun yang tergabung dalam boyband bernama SHINee(?) itu tersenyum dengan gantengnya di depan mukanya.

“APAA??!!!” Lima cewek yang udah sial sejak mereka membuka mata pagi ini itu teriak lebih histeris lagi pas ngeliat kakak-kakaknya bisa dengan mudah ngerayu Ahjumma itu buat bukain gerbang untuk mereka.

Dasar Ahjumma pedopil kampret!! Gua santet juga lo nanti!!

 

                Bangke lo!! Gua jadiin perawan tua bakar nyaho lo!!

 

                Sompret!! Minta ditelen Ahjumma satu ini!!

 

                Semprul lo ya!! Gua cekek juga lo sampe mati!!

 

                Sa–sa–sapi!! Mi–minta banget dicipok sama Ddangkoma lo ya?!

 

                Lima tokoh utama cewek kita ini ngedumel dalem hati, nyumpahin Ahjumma satpam itu yang lagi bengong ngeliatin lima makhluk ciptaan Tuhan yang terlampau ganteng itu.

Pas Seulra, Nayoung, Taerin, Neulmi, sama Eunri mau ngikutin kakak-kakaknya yang udah ngelewatin gerbang duluan, mereka langsung dicegat sama Ahjumma yang masih setia ngehalangin mereka buat masuk.

“Mau apa heh?? Mau masuk juga?? GAK ADA!!” Teriak Ahjumma itu sambil nutup gerbangnya lagi yang tadi sempet kebuka sedikit buat lima makhluk Tuhan paling ganteng itu masuk.

“IIH AHJUMMA!! MASA MEREKA BOLEH MASUK KITA ENGGAK!! GAK ADIL NIH GAK ADIL!!” Eunri empet, ini orang emang cuma doyan sama yang ganteng-ganteng doang ye-_-

“IYA!! AHJUMMA PILIH KASIH!! MASA KITA GAK BOLEH MEREKA BOLEH!!” Taerin mangkel, Ahjumma ini ternyata memandang tampang dan jenis kelamin ye-_-

AHJUMMA GIMANA SIH!! GAK ADIL BANGET KALI!! INI PELECEHAN!!” Nayoung emosi, makhluk ini bener-bener cuma bisa luluh sama cowok ganteng doang ye-_-

“APA BANGET KALI!! AHJUMMA PILIH KASIH BANGET SAMA KITA!! GAK TERIMAA!!” Seulra kesel, manusia kampret ini bener-bener minta ditelen kali ya-_-

“I–IYA NIH AHJUMMA!! BENER-BENER GAK BERPERIKETELATAN!!” Neulmi panas, tante-tante ini bener-bener demennya sama brondong ganteng doang-_-

“ITU BEDA KASUS!! KALO BUAT KALIAN SEKALI ENGGAK TETEP ENGGAK!! EH UDAH GUA BILANG PANGGIL GUA EONNI!!Ahjumma itu tetep memegang teguh prinsip buat gak ngebolehin mereka masuk dan mengkhianati umur sendiri.

Lima cewek idiot itu ngedumel kesel di depan Ahjumma itu, mereka merasa bahwa mereka sudah banyak terdzolimi hari ini. Kesel, empet, mangkel, dan emosi bercampur menjadi satu.

OPPA!! JANGAN TINGGALIN AKU!! BANTUIN KITA OPPA!! WOY OPPA!! AH ELAH!!” Ngerasa gak punya cara lain, Eunri pun teriak-teriak sambil loncat-loncat minta bantuan Oppanya.

 

                OPPA!! BANTUIN KITA!! OPPA GAK MALU APA KALO ADEKNYA TELAT??!! OPPA BANTUIN WOY WOY!!” Taerin pun mengikuti jejak Eunri yang teriak-teriak minta bantuan Oppanya.

 

                “WOY OPPA!! BANTUIN DULU NAPA!! BARU PERTAMA MASUK INI AH!!” Nayoung ikutan teriak-teriak sambil ngedorong-dorong gerbang Toidi.

OPPA!! WOY!! BANTUIN ADEK SENDIRI DULU SIH!! MALU INI!! TELATNYA KELAMAAN!! HOI!!” Seulra juga ikut-ikutan neriakin Oppanya sambil nendang-nendang gerbang Toidi. Kasian gerbangnya ya-_-

“HO–HO–HOI!! OPPA!! BANTUIN DULUU!! TEGA AMAT SIH TEGAAAA!!” Neulmi pun tak mau melewatkan untuk tak mengikuti jejak makhluk-makhluk abstrak disekitarnya yang memang dari sononya udah idiot.          

 

                Merasa terpanggil, lima makhluk ganteng itu pun nengokkin kepalanya ke belakang sambil cengengesan ngetawain nasib adek-adeknya. Sambil melet-melet segala lagi, sungguh kakak yang sangat baik.

OPPA!!!” Teriakan maha dahsyat kolaborasi antara lima cewek  sangar nan bengis itu pun mampu membudekkan(?) setiap kuping yang mendengarnya. Termasuk Ahjumma satpam yang masih asik ngehalangin mereka buat masuk.

“AH ELAH!! BERISIK WOY!!” Teriakan Ahjumma itu cuma dibales sama muka asem oleh cewek-cewek kita yang masih asik ngejogrok di depan gerbang Toidi.

Ngedenger teriakan maut dari adek-adeknya, lima cowok asoy itu bukannya berenti ketawa dan nolongin adeknya, malah tambah menghayati ketawanya.

Empet, udah gak tau lagi mau gimana. Kesel, segala cara udah dicoba tapi tetep aja Ahjumma kampret ini tetep gak mau bukain pintu gerbangnya. Mangkel, kakaknya bukannya nolongin malah asik ngetawain. Emosi, rasanya pengen langsung disantet terus dibakar idup-idup ini makhluk yang ada di depan mereka.

Dengan muka empet, lima onggok daging yang berjenis kelamin perempuan itu pun langsung balikin badan dan jalan menuju mobil mereka yang gak tau kenapa itu masih aja asik mejeng di depan Toidi High School.

                Brakk!!

Seulra menutup *atau membanting?* pintu mobilnya dengan penuh perasaan dari hatinya yang paling dalam.

“GEMPA!! GEMPA!! GEMPA!!” Leeteuk yang lagi ketiduran langsung bangun pas ngedenger suara bantingan pintu yang diciptakan Seulra lalu teriak-teriak sambil nengok ke kanan-kiri dengan muka yang panik. Patut dipertanyakan, apa hubungannya suara pintu sama gempa?

“SELAMATKAN DIRI KALIAN!!!!” Leeteuk kembali teriak-teriak heboh sambil keluar dari mobilnya. Ya Tuhan, otaknya pentium berapa sih?

Kebegoan bapaknya yang gak bisa ngebedain yang mana suara bantingan pintu sama suara gempa makin menambah keempetan hati dan sanubari Seulra.

APPA!!!!! TADI ITU SUARA BANTINGAN PINTU BUKAN SUARA GEMPA!!!” Seulra pun teriak meluapkan segala kemangkelan hatinya nyampe napasnya ngos-ngosan. Bahkan suaranya tetap menggelegar di telinga Leeteuk walaupun posisinya Seulra di dalem mobil dan Leeteuk di luar.

Dengan tangan gemeteran, leeteuk membuka pintu mobilnya dengan hati-hati. Takut kucing garong orang yang ada di dalem mobilnya tambah murka.

“O–oh  j–jadi yang tadi itu suara bantingan pintu ya? E–he–hehehe,”  Leeteuk menjawab dengan takut-takut sambil cengengesan yang mana malah membuat Seulra lampir bertambah murka.

“Ng–ngomong-ngomong.. K–kok kamu.. balik lagi ke mobil? G–gak sekolah?” Leeteuk bertanya dengan sangat hati-hati.

Tiba-tiba muka Seulra berubah menjadi makin empet karena inget akan kedzoliman Ahjumma kampret itu terhadapnya yang membuat Leeteuk tambah gemeteran, takut kalo bentar lagi dia bakal say hi! sama malaikat Izroil.

“UUUHHH!!! AHJUMMA ITU BANGKE EMANG!!! MASA AKU GAK DIBOLEHIN MASUK??!! PADAHAL KAN CUMA TELAT SEBENTAR!! KAMFRETOOOO!!!” Seulra jadi emosi lagi, napasnya ngos-ngosan dan hidungnya kembang kempis.

Leeteuk pun menutup segala indra yang berkemungkinan besar akan berhenti berfungsi jika dibiarkan mengalami kontak langsung dengan teriakan dahsyat Seulra. Masih mau jadi orang normal gua, kira-kira itu yang ada dipikiran Leeteuk sekarang.

“Kalo kamu gak dibolehin masuk, terus Onew mana???” Tanya Leeteuk sambil masih nutupin kupingnya, takut ada serangan tiba-tiba dari Seulra.

“ITU TUH!!! AHJUMMA KAMPRET ITU NGEBOLEHIN OPPA MASUK GARA-GARA UDAH TERPESONA SAMA KEGANTENGAN OPPA!! ISH!! BENCI BENCI BENCIIIIII!!!!” Seulra pun kembali mengeluarkan teriakan cetarnya.

Tuh kan bener, untung gua nutup kuping. Leeteuk sujud syukur dalem hati karena sudah berhasil melindungi keperawanan kupingnya.

Tring!

 

Lampu petromak muncul di atas kepala Leeteuk secara tiba-tiba.

“Eh Seulra, Appa bantuin aja ya?” Leeteuk nyengir dengan dodolnya.

“Hah?” Belom sempet Seulra mangap lebih lebar lagi, Leeteuk udah narik dia untuk keluar dari mobil.

                Brakk!!

Gak jauh beda dari Seulra, Neulmi pun ikut-ikutan ngebanting pintu mobilnya.

“Ku berlari.. Kau terDIAM!!” Yesung yang lagi asik mendendangkan lagu dari penyanyi favoritnya tiba-tiba harus teriak seketika gara-gara kaget ngedenger suara bantingan pintu hasil karya Neulmi.

“Kenapa berenti? Ngerasa keganggu?” Neulmi bertanya kepada bapaknya dengan nada dingin dan tajam serta penekanan di setiap katanya. Buseet.

Yesung nelen ludahnya susah payah. “Eh E–enggak kok,” Yesung menjawab pertanyaan anaknya singkat dan hati-hati. Nyalinya langsung ciut seketika pas ngeliat pelototan bloon sangar dari anaknya sendiri itu.

“E–eniwei, kok kamu gak sekolah? Malah balik lagi ke mobil?” Yesung kembali bertanya menyuarakan rasa penasarannya.

“Kenapa emangnya? Aku gak boleh balik lagi kesini?” Neulmi kembali ngejawab pertanyaan bapaknya dengan nada dingin dan tajam dan menusuk dan ada penekanannya dan dan *dipelototin Neulmi*

Ehem.

Nyali Yesung tambah ciut. Buset, ini gue udah kayak mau dihukum mati aja dah! Kira-kira itu yang ada dipikiran Yesung sekarang. “B–bukan gitu, A–appa.. cu–cuma pengen tau,”

“Mau tau aja apa mau tau banget?”

Yesung bingung. Antara mau ketakutan karena anaknya makin mojokin dia sama mau ngakak guling-guling. Itu lagi suasana tegang dan mencekam, bisa-bisanya si Neulmi mengeluarkan kata-kata alay. Mana ngomongnya masih make nada dingin dan tajem terus pake penekanan di tiap katanya pula. Kayak orang yang lagi berusaha alay tapi gak berhasil.

Dengan segenap tenaga Yesung nahan ketawa. “M–mau tau banget,”

Neulmi narik napas dalem-dalem dan..

“SAPI EMANG AHJUMMA ITU!! MENTANG-MENTANG AKU TELAT, AKU GAK DIBOLEHIN MASUK!! PADAHAL CUMA SEBENTAR!! SAPII!!” Yang tadinya masang muka dingin dan sangar, sekarang malah udah masang muka asem nan empet.

Maaf ya kawan, aku tidak dapat melindungimu dengan baik. Yesung ngomong dalem hati sambil ngelus-ngelus kupingnya.

“Terus kalo gitu Jonghyun mana?” Yesung kembali bertanya dengan keponya.

“GARA-GARA JONGHYUN OPPA GANTENG MAKANYA DIA DIBOLEHIN MASUK SAMA AHJUMMA SATPAM KAMPRET ITU!! SAPI!!”

Sekali lagi maaf ya kawan, aku tak bisa melindungimu untuk yang kedua kalinya. Yesung kembali membatin sambil ngelus-ngelus kupingnya yang tersakiti.

Tring!

Tiba-tiba lilin yang biasa dipake buat ngepet muncul di atas kepala Yesung.

“Hoi, boleh Appa bantuin gak?” Kata yesung sambil nyengir yang udah keliatan banget kalo itu pasti gak bakal bener.

“Apaan?” Belom sempet Neulmi dapet jawaban dari Yesung, tangannya yang biasa dipake buat mukulin Ddangkoma udah ditarik Yesung duluan.

                Brakk!!

Sama aja kayak yang lainnya, Nayoung pun mengikuti jejak cewek-cewek idiot yang lain dengan membanting pintu mobilnya.

“ADAW!!” Heechul yang lagi asik nyisir sambil ngaca di kaca spionnya langsung mengaduh kesakitan ketika sisirnya meleset mengenai jerawatnya gara-gara ngedenger suara bantingan pintu.

“Duh jerawat gue, huhuhu…” Heechul meringis kesakitan meratapi nasib jerawatnya yang terlanjur pecah.

Pas lagi asik meratapi nasib jerawatnya, gak sengaja Heechul ngeliat muka Nayoung yang dari pagi emang udah empet jadi makin empet. Lah kenapa lagi itu anak? Kira-kira itu yang ada dipikiran Heechul sekarang.

“Hoi, itu muka asem amat? Make up itu gak akan bisa menyamarkan ekspresi muka yang asem,” Kata Heechul sambil masih megangin bekas jerawatnya yang pecah.

Nayoung pun langsung melototin Heechul dengan pelototan sangar nan bengis yang dapat menembus lensa kacamatanya itu.

Heechul pun nelen ludahnya susah payah. Buset, apa salah dan dosa gua? Kira-kira itu yang ada dipikiran Heechul sekarang.

“Ehem, ngo–ngomong-ngomong.. Kok kamu balik lagi? Gak jadi sekolah?” Heechul bertanya bermaksud untuk mengalihkan pembicaraan biar pelototan membahana Nayoung gak terus-terusan nyoba buat newasin dia.

Pertanyaan Heechul kembali mengingatkan Nayoung akan perbuatan nista Ahjumma itu terhadapnya yang membuat muka Nayoung tambah asem.. tambah asem.. tambah asem.. tambah asem.. dan..

“HUAAA!!! SOMPRET EMANG AHJUMMA ITU!! MASA AKU GAK DIBOLEHIN MASUK!! MENTANG-MENTANG AKU TELAT!! TAPI KAN CUMA SEBENTAR!! HUEEEEEE!!” Nayoung nangis sambil kejeng-kejeng. Dia mewek semewek-meweknya.

“Iya.. Cup cup jangan nangis.. Terus si Key mana?” Kata Heechul sambil berusaha ngomong selembut mungkin terus ngipas-ngipasin Nayoung biar dia gak tambah nangis. Apa khasiatnya?

OPPA DIBOLEHIN MASUUKK!! HUAAAAAAA!!! AKU GAK DIBOLEHIIIINNN!!! INI SEMUA GARA-GARA OPPA GANTENG!! HIKS! AKU KAN JUGA GANTENG HUAAA!!! HIKS HIKS!!” Nayoung tambah mewek ketika mengingat Ahjumma itu mengusirnya lalu memperbolehkan Oppanya masuk.

Tring!

Tiba-tiba obor yang biasa dipake buat nangkep maling muncul di atas jerawat Heechul yang baru pecah.

“HUAAAA!!!”

“Iya iya.. Kamu juga ganteng.. Cup cup.. Udah jangan nangis.. Nanti Appa bantuin..” Heechul kembali mencoba untuk menenangkan anak ceweknya yang gak lebih waras darinya itu.

“Bantuin.. hiks.. apa?” Nayoung bertanya kepada bapaknya sambil masih terisak.

Heechul nyengir ganteng. Tanpa ngejawab pertanyaan anaknya, Heechul pun langsung narik tangan Nayoung untuk keluar dari mobil.

                Brakk!!

 

                Suara bantingan pintu yang ditutup oleh Eunri menggema di dalem mobilnya itu. Eunri langsung masang muka empet pas ngeliat bapaknya ngeliatin dia dengan muka bengong sambil mangap.

Ini anak kenapa malah balik ke mobil bukannya sekolah? Jangan-jangan ini anak niat bolos lagi?? Bagus deh, biar bisa gua ajak tanding maen game!! HAHAHA!!

 

Dari muka bengong tiba-tiba Kyuhyun langsung berubah ekspresi jadi muka setan yang udah keliatan banget kalo ada udang kejepit batu(?)

“Lah Eunri, kamu ngapain masuk lagi ke mobil? Ngapa gak masuk ke sekolah? Katanya udah telat? Hayoo mau bolos ya??!! HUAHAHA!!” Suara ketawa bapaknya sama sekali gak bikin mood Eunri jadi tambah baek. Malah makin empet jadinya.

Eunri pun melototin Kyuhyun dengan pelototan mautnya. Bukannya ketakutan sama pelototan anaknya, Kyuhyun malah tambah cengengesan.

“Wets wets!! Appa tau Appa ganteng, tapi jangan diliatin terus gitu dong ah!! Appa jadi malu hihihi!” Ini Kyuhyun bego atau apa sih? Kagak bisa ngebedain yang mana yang namanya ‘ngeliatin’ sama ‘melototin’ ? Tingkat kebegoannya udah nyampe level teratas kali ya-_-

Kyuhyun bener-bener gak bisa baca suasana ye, omongannya berhasil bikin Eunri tambah emosi. Sehingga terpaksa Eunri harus mengeluarkan senjata andalannya lagi.

APPA!!!!” Eunri teriak dengan sangat dahsyat sekali. Teriakannya mampu membuat monyet bertelur, sapi ngegonggong, dan kambing terbang(?)

“ADUH KUPING GUE!! KUPING GUE!! MANA KUPING GUE!!” Kyuhyun teriak-teriak sambil nyariin kupingnya buat ditutupin. Bego ye, kuping dicariin. Otaknya pentium berapa sih?-_-

APPA BENER-BENER YA!! UHHH!! JANGAN SAMPE APPA AKU SANTET!!!” Teriak Eunri ngelanjutin teriakan intronya tadi.

Ini kenapa Eunri jadi suka nyantet orang gini sih?? Ini pasti gara-gara Sooyoung nih!! Dasar sesat lo ah!!

 

                Buah emang gak jatoh jauh dari pohonnya ye. Emaknya suka nyantet orang, anaknya pun juga jadi suka nyantet orang. Benar-benar suatu perpaduan yang sesat-_-

“Iya iya!! Kamu kenapa gak jadi sekolah?? Hari ini belom masuk?? Atau kepala sekolahnya lagi mules gitu??” Kyuhyun nyerah, daripada dia dijadiin korban santet sama anak sendiri kan gak elit.

“Ini semua itu gara-gara Ahjumma sok muda yang jadi satpam sekolahku itu!! Masa aku gak dibolehin masuk!! Pintu gerbangnya gak mau dia bukain!! Padahal cuma telat sebentar!! Kampret emang!!!” Eunri nyeritain ke Kyuhyun dengan emosi yang berapi-api sambil nendang-nendangin kakinya.

“Lah itu tadi Minho bisa masuk? Masa kamu gak bisa??” Kyuhyun mulai bingung sama cerita anak ceweknya yang masih dipertanyakan kelaminnya itu.

“Nah itu dia!! Ahjumma itu pedopil!! Mentang-mentang Minho Oppa ganteng, dibolehin masuk sama dia!! Uh pilih kasih banget!! Oppa juga!! Aku minta bantuin dia eh dia malah ngetawain aku!! Pengen aku cekek rasanya!! Uhh!!” Eunri masih asik ngomel-ngomel ngegambarin kekeselan dia sementara Kyuhyun sibuk nahan ketawa biar ketawanya gak lepas. Gak mau jadi korban santet anaknya kalo dia ketawa. Masih pengen idup gue, kira-kira itu yang ada dipikiran Kyuhyun sekarang.

Tring!

Tiba-tiba bohlam warna-warni yang biasa ada di kondangan muncul di atas kepala Kyuhyun. Seketika perasaan gue jadi gak enak.

“Udahlah, sini kamu Appa bantuin!!” Kata Kyuhyun sambil nunjukkin evil smirk nya lalu langsung narik Eunri keluar dari mobil.

Eunri yang bingung itu bapaknya mau ngapain pun cuma plonga-plongo aja ngikutin bapaknya yang otaknya agak konslet itu.

                Brakk!!

 

                Gak beda jauh sama Eunri, ketika masuk mobil Taerin pun langsung ngebanting pintu mobilnya.

“Berondong berondong tuaa –eh kodok kodok eh kodok!!” Bantingan pintu maha dahsyat Taerin pun mampu membuat bapaknya yang lagi asik dangdutan jadi latah seketika.

Taerin pun melotot ke arah Donghae yang latah dengan muka asem. Ngerasa dipelototin, Donghae pun langsung matiin kaset kumpulan lagu dangdut bajakannya. Masih mau idup gue,kira-kira itu yang ada dipikiran Donghae sekarang.

“E–eh, kok kamu malah balik ke mobil? Kok gak jadi sekolah? Salah liat kalender yaa?” Kata Donghae sambil nunjukkin cengiran bloonnya. Cengiran bloon Donghae pun mampu membuat nafas Taerin ngos-ngosan dan hidungnya kembang kempis. Siap buat newasin orang. Nyari mati ini orang ye-_-

Taerin pun tambah melotot ke arah Donghae, membuat nyali Donghae ciut seketika. Salah ngomong gue, kampret! Kira-kira itu yang ada dipikiran Donghae sekarang.

“J–jadi kamu kenapa?” Donghae berusaha ngomong sehati-hati mungkin, masih mau ngelindungin nyawanya.

“Uhh aku kesel banget!! Masa Ahjumma sompret yang jadi satpam disekolahku itu gak mau bukain gerbang!! Katanya sekali telat tetep telat padahal kan aku cuma telat sebentar!! Ish minta dibakar banget sih itu orang!! Bangke emang!” Taerin pun ngedumel dengan semangat yang terbakar sampe ludahnya muncrat-muncrat-_- Eh ini cewek apa bukan sih?

“Loh kok gitu? Kalo gitu Taemin mana?” Kata Donghae yang kembali masang muka bloon bercampur keponya itu.

“Nah itu dia!! Ahjumma itu udah silau sama kegantengannya Taemin Oppa!! Masa Cuma dirayu Taemin Oppa sedikit dia langsung kejeng-kejeng terus ngebukain gerbangnya buat Taemin Oppa!! Gak adil banget emang!! Mana pas aku minta bantuan sama Taemin Oppa dia malah ngetawain aku pula!! Pengen aku bakar idup-idup rasanya!!” Taerin pun meluapkan semua rasa mangkel yang udah ia pendem dari tadi.

Namun naas bagi Donghae, ia harus ngedengerin teriakan anaknya yang lagi ngomel-ngomel tanpa penutup kuping apapun. Tamatlah riwayat kuping gue, kira-kira itu yang ada dipikiran Donghae sekarang.

Tring!!

 

                Tiba-tiba muncul lampu Philip di atas kepala Donghae. Ah aku punya ide! Donghae pun nyengir dengan bloonnya.

“Taerin, mau Appa bantuin gak?” Kata Donghae sambil masih mempertahankan cengiran bloonnya.

“Bantuin apaan?” Kata Taerin sambil ngeliatin Donghae males. Tiba-tiba perasaan Taerin langsung gak enak pas ngeliat cengiran bloon khas bapaknya itu.

“Udah, mau aja!!” Donghae pun langsung narik Taerin keluar dari mobil tanpa minta persetujuan sama yang ditarik. Nyari mati ini orang-_-

Taerin yang bingung pun cuma pasrah aja ditarik-tarik sama bapaknya yang bloon itu sambil masang muka asem. Semoga gak terjadi bencana alam abis ini-_-

                “Huh nyerah juga itu lima anak! Hah gak bernyali! Siapa suruh telat!!” Ahjumma satpam itu ngomong sendiri sambil masih mondar-mandir di depan gerbang. Niat ngejagain sekolah biar gak dimasukkin sama lima anak ble’e itu.

Seketika angin berhembus perlahan, menerbangkan anak-anak rambut Ahjumma itu. Matahari bersinar cerah secerah perasaan hatinya saat ini. Waktu seakan berhenti, memberi sela bagi Ahjumma itu agar bisa lebih lama memandangi lima makhluk ganteng dihadapannya yang lagi narik-narik lima anak cewek yang bener-bener mengganggu pemandangan itu.

“Ehm, permisi Agassi. Apa boleh anak saya masuk? Tadi dia gak sengaja terlambat soalnya tadi jalanan rame, macet, biasalah. Gimana? Anak saya boleh masuk gak?” Kata Donghae sambil ngedipin sebelah matanya. Ternyata ini ide yang dipikirin Donghae-_-

Gua sama Taemin kan gak kalah ganteng, gak mungkin orang ini gak tergoda sama pesona gue HAHAHA!!

 

                Jangankan masuk ke dalem sekolah, elo masuk ke hati gua aja gua bolehin! Kira-kira itu yang ada dipikiran Ahjumma berkelakuan kucing garong ini sekarang.

 

                “Iya Agassi, tolong biarin anak saya masuk. Tadi dia gak sengaja telat soalnya tadi saya nabrak anak kucing jadi harus dikuburin dulu. Gimana? Bisa gak gerbangnya dibukain buat anak saya?” Kyuhyun pun ikutan ngerayu Ahjumma satpam yang geragas itu. Karena Kyuhyun gak bisa ngewink, ia pun hanya masang smirk yang langsung ngebuat Ahjumma itu meleleh.

Gua sama Minho aja masih gantengan gue!! Kharisma juga masih kinclongan kharisma gue!! Jadi gak mungkin makhluk ini nolak pesona gue HAHAHA!!

 

                Bisa gak gue aja yang dikuburin di hati elo? Kira-kira itu juga yang ada dipikiran Ahjumma blangsek itu sekarang.

“Iya Agassi, tolong bukain gerbangnya buat anak saya. Dia telat gara-gara tadi saya harus ngasih makan peliharaan saya dulu. Bisa dibukain gak gerbangnya?” Yesung pun ikut-ikutan membujuk Ahjumma itu sambil memasang muka datar lengkap dengan tatapan mata dari matanya yang sipit yang mampu membuat kejeng-kejeng di tempat bagi siapapun yang melihatnya.

Halah! Gua sama Jonghyun aja masih hot-an gua!! Gak mungkin manusia ini bisa tahan sama tatapan gue HAHAHA!!

 

                Bisa kagak, gue aja yang dikasih makan pake cinta elo? Kira-kira itu yang ada dipikiran Ahjumma pecinta cowok ganteng itu sekarang.

“Iya Agassi, biarkan anak saya masuk. Soalnya tadi saya telat bangun, maafkan saya ya Agassi. Bisa tolong dibukain gerbangnya?” Leeteuk pun gak mau ketinggalan untuk ikut ngerayu Ahjumma itu. Mana ngerayunya sambil senyum dengan sangat cerah sekali yang bisa membuat setiap insan ngompol ditempat ketika melihatnya.

Cih! Gua sama Onew aja imutan gua!! Mustahil kalo orang ini gak bakal tergoda sama gua HAHAHA!!

 

                Laen kali gua aja yang bangunin elo dengan penuh cinta, mau kagak? Kira-kira itu yang ada dipikiran Ahjumma pedopil itu sekarang.

“Bener Agassi, anak saya juga gak sengaja telat soalnya tadi saya ada urusan jadi dia harus nunggu lama. Dia gak salah kok, bisa gak gerbangnya dibukain?” Heechul pun mengikuti jejak-jejak para bapak-bapak yang ingin membela anaknya itu sambil ngebasahin bibirnya biar kinclong.

Duh! Nenek-nenek kebelet pipis juga tau kali kalo masih gantengan gua daripada Key!! Jadi mana mungkin makhluk ini gak terpesona sama gua HAHAHA!!

 

                Kalo dia gak mau nunggu, gua bakal setia kok nunggu elo! Waiting nich! Kira-kira lagi itu juga yang ada dipikiran Ahjumma bangke ini sekarang.

“Eh i–iya iya!! Boleh kok ganteng!! Boleh!! Masuk aja!! IYA!! MASUK AJA!! GAK PAPA KOK!!” Ahjumma itu langsung teriak-teriak histeris kayak orang kesurupan. Tadi mah katanya ‘SEKALI ENGGAK TETEP ENGGAK!!’ apaan-_- giliran ngeliat cowok ganteng aja, runtuh udah itu pertahanannya.

Lima cewek yang lagi berdiri di samping bapak masing-masing itu cengo, mangap selebar-lebarnya ngeliat kejadian di depan mereka. Kayak Deja vu ye. Ternyata emang bener ye, itu Ahjumma cuma bisa diluluhin sama cowok ganteng doang.

Untung bapak mereka ganteng. Gak nyangka bapak mereka yang bloon bisa mikir buat ngikutin jejak kakak mereka.

Tanpa a-i-u-eek lagi Neulmi, Seulra, Nayoung, Eunri, dan Taerin pun langsung ngacir ketika pintu gerbangnya dibukain sama Ahjumma satpam itu yang masih gak berenti ngeliatin makhluk Tuhan paling ganteng yang ada di hadapannya.

Pas udah masuk di dalem lingkungan sekolah, Neulmi, Seulra, Nayoung, Eunri, dan Taerin pun nengok ke belakang ke arah bapak mereka yang ganteng.

Leeteuk, Yesung, Heechul, Kyuhyun, dan Donghae pun lambai-lambain tangannya ke arah anak-anak mereka sambil tetep nyengir dengan bloonnya. Sang anak yang ngeliat bapak mereka dadah-dadah ke arah mereka pun ikutan dadah-dadah ngebales lambaian tangan bapak mereka.

Setelah asik dadah-dadahan sama bapak mereka, lima cewek sial ini pun langsung balikin badan mereka. Sesaat mereka bingung, ini mereka mau kemana? Mereka masuk kelas yang mana aja mereka gak tau. Mana udah sepi pula, mau nanya papan pembagian kelas ada dimana sama siapa?

“Jadi… Ini rencananya kita mau kemana?” Eunri yang pertama kali nyuarain pikirannya yang udah mentok.

“Nah itu dia! Gua juga bingung! Masuk kelas apa aja gua gak tau!” Taerin pun membalas perkataan Eunri yang sepikiran sama dia. Ya iyalah, orang sama-sama blangsek gitu-_-

“Apalagi gua, mana gua tau.” Nayoung pun ikutan membalas dengan singkat dan datar, kembali berubah menjadi Ice Princess –atau lebih cocok Ice Devil kali ya? *digorok Nayoung*

“Sama aja, emang papan pengumuman pembagian kelasnya dimana sih?” Neulmi bego apa apa sih? Kan yang lain juga masih anak baru kayak dia, mana mereka tau entu papan ada dimana-_-

“Mana gua tau, kan gua masih anak baru juga.” Seulra membalas pertanyaan dodol yang diajukan Neulmi. Tuhkan bener gak tau-_-

Karena gak tau mau ngapain, lima bocah idiot ini pun bengong dengan penghayatan yang luar biasa.

Setelah acara bengong-bengongan antara lima bocah sangklek yang belom saling kenal satu sama lain ini selesai, mereka berlima pun tersadar akan sesuatu. Ini mereka udah telat kan ya? Telat? Iya telat. TELATT??!! *kesan dramatis yang gagal-_-*

“Eh ini jadi kelas kita dimana?? Aduh!!” Neulmi yang pertama kali nyadar pun langsung nyadarin lima bocah yang lain.

“Iya, duh mana gua tau! Coba kita liat di depan ruang TU!” Taerin yang udah nyadar pun langsung ngasih saran. Cukup masuk akal sarannya, tumben ya otak Taerin kerja *Author dibakar Taerin*-_-

“Ide yang bagus! Ayo!” Eunri pun langsung narik tangan Taerin lalu Taerin narik tangan Nayoung lalu Nayoung narik tangan Neulmi lalu Neulmi narik tangan Seulra lalu Seulra narik tangan Eunri , jadilah lima bocah yang masih diragukan kewarasannya ini tarik-tarikan-_- buat lari nyariin dimana ruang TU yang dimaksud Neulmi.

                “Lah kok gak ada??!! Huh hah huh hah!” Kata Eunri sambil ngos-ngosan ngeliatin dinding di depan ruang TU, maklum abis lari marathon.

“Loh?? Kok gak ada? Siapa nih yang maling??! Wah parah!! Hoh hoh hoh!” Taerin nyampein gagasan yang sangat tidak masuk akalnya itu sambil ngos-ngosan, maklum abis ngikutin Eunri lari marathon.

“Hah? Kok gak ada sih? Itu papannya disumputin dimana sih??!! Hosh hosh hosh!” Nayoung ikutan mempertanyakan keberadaan sang papan sambil ngos-ngosan, maklum abis ngikutin Taerin lari marathon.

“Duuh u–udah lari capek-capek, eh papannya gak ada! Hah hah hah!!” Neulmi ikut meratapi nasib mereka yang makin lama makin sial sambil tentunya ngos-ngosan, maklum abis ditarik Nayoung buat lari marathon.

“Iya, sebenernya itu papan ditarok dimana sih?! Heh heh ngek!!” Seulra membenarkan perkataan makhluk-makhluk abstrak di sekitarnya sambil masih ngos-ngosan, maklum abis ditarik dengan paksa oleh Neulmi buat lari marathon.

Keadaan lima cewek absurd ini yang lagi ngeliatin dinding dengan tatapan syahdu lengkap dengan napas mereka yang masih ngos-ngosan semakin menguatkan argumen orang-orang yang berpikir bahwa mereka adalah cewek-cewek jomblo yang lagi meratapi nasibnya sambil ngekhayalin cowok idamannya. Sungguh miris sekali.

“Coba kita cari di depan ruang guru! Yok!” Kali ini Seulra yang nyampein usul. Ternyata kalo lagi mepet otak Seulra bisa kepake juga ya *Author disantet Seulra*-_-

Taerin, Neulmi, Nayoung, dan Eunri yang udah gak bisa ngomong lagi sangking ngos-ngosannya pun cuma bisa ngangguk-ngangguk aja kayak orang kebelet pipis.

Dan lomba lari marathon yang belom terselesaikan itu pun terus berlanjut.

                “Aduh gua capek!! Kampret lah! Dimana sih papan pengumuman sialan itu?! Huh hah huh hah!” Eunri udah bener-bener capek, dari tadi mereka berlima lari marathon gak finish-finish kayaknya-_-

“Iya! Sompret emang!! Siapa sih itu yang narok papan pengumumannya??!! Hoh hoh hoh!” Taerin udah terlalu capek, lari marathon sambil ditarik-tarik Eunri ternyata sukses bikin dia tepar.

“Duh!! Kaki gua lemes!! Itu yang narok papan pengumuman gak waras kali ya?! Hosh hosh hosh!!” Nayoung lemes. Udah kaki pegel gara-gara lari marathon, tangan juga sakit gara-gara ditarik-tarikin Taerin dari tadi.

“Sa–sapi!! I–itu pa–papan pengumumannya gak ada di–dimana-mana!! Hah hah hah!!” Keteparan yang dialami Neulmi mampu membuat penyakit gagapnya bertambah parah.

“Gila emang!! Kreatip banget kali itu yang narok!! Heh heh ngek!!” Seulra udah bener-bener gak tau lagi mau gimana, itu papan pengumuman kampret ada dimana sebenernya?

Lima cewek abstrak kita ini cuma bisa jongkok sambil ngatur napasnya masing-masing. Capek dari tadi mereka udah muter-muterin sekolah ini mulai dari TU, ruang guru, ruang kepala sekolah, ruang OSIS, laboratorium, ruang musik, perpustakaan, aula, kantin, pos satpam, atep sekolah, sampe rumah penjaga sekolah pun mereka datengin *niat banget ye-_-* tapi tak satupun tempat yang mereka datengin ada papan pengumuman yang mereka cari. Kebayang kan capeknya kayak gimana? Muter-muterin sekolah yang gedenya udah kayak otot Agung Hercules.

Mending kalo muterin sambil jalan, lah ini? Sambil lari-lari udah kayak orang yang kebelet pipis yang lagi nyariin toilet sangking kebeletnya.

“Cuma.. hoh.. ada satu tempat.. hoh.. yang belom kita datengin.. hoh hoh..” Kata Eunri sambil berusaha ngatur napasnya yang putus-putus sangking ngos-ngosannya.

“Heeh.. Apaan?? Huh Hah..” Tanya Nayoung penasaran sambil masih jongkok megangin perutnya.

Tiba-tiba Eunri masang muka serius dengan mata yang ditajem-tajemin, sangat tidak cocok sekali dengan mukanya yang blangsek. Ekspresi mukanya malah keliatan kayak orang lagi nahan boker.

Toilet..” Jawab Eunri singkat, berusaha ngasih kesan misterius dan horror. Dan lagi-lagi cewek yang masih dipertanyakan kewarasannya ini gak berhasil. Nada suaranya malah kedengeran kayak orang lagi ngeden.

“Hah?!..” Seulra, Neulmi, Taerin, dan Nayoung bengong, masa iya papan pengumuman ditarok di toilet? Emang sih satu-satunya tempat yang belom mereka datengin ya itu.

“Ayok!!” Belum sempet mereka selesai mikir, Eunri tiba-tiba udah narik tangan Taerin duluan lalu Taerin narik tangan Nayoung lalu Nayoung narik tangan Neulmi lalu Neulmi narik tangan Seulra lalu Seulra narik tangan Eunri dan jadilah mereka tarik-tarikan lagi-_- buat lari marathon lagi.

                “Lo yakin mau nyoba ngecek di dalem?” Tanya Nayoung gak yakin waktu mereka berdua udah nyampe di depan toilet cewek.

“Ho’oh, ini satu-satunya tempat yang belom kita datengin!” Kata Eunri berapi-api, atau kesel? Dari tadi gak ketemu terus sih-_-

“Ayok kita cek!” Lagi-lagi Eunri narik-narik tangan Taerin yang udah merah dari tadi dia tarikin terus buat masuk ke toilet cewek, lalu terjadilah insiden tarik-menarik lagi.

“Lah kok gak ada juga sih??” Eunri mencak-mencak gak jelas pas mereka berlima udah masuk ke toilet cewek dan gak ngeliat ada papan pengumuman disana.

“Aish!! Ini yang narok papan pengumumannya niat banget mau ngerjain kita ya??!” Seulra udah bener-bener empet, alhasil ia cuma ngedumel gak karuan.

“Kalo disini gak ada, berarti cuma ada satu tempat terakhir yang belom kita datengin..” Eunri kembali membuat nada horror dan misterius dalam perkataannya. Udah dibilang gak berhasil, masih dilakuin lagi-_-

“Apaan?” Kata Taerin dengan nada males, pasti gak beres lagi ini idenya. Baru sehari kenal udah cukup ngebuat Taerin ngerti sifat makhluk yang ada disampingnya ini.

Toilet cowok..” Eunri lagi-lagi ngomong dengan nada horror yang udah berkali-kali Author bilang gak berhasil itu.

“HAH??!!” Kali ini Taerin, Seulra, Neulmi, dan Nayoung gak bengong, mereka kaget sambil melototin matanya. Ke toilet cowok? Seumur-umur mereka belum pernah masuk ke sana. Kalo tiba-tiba ada cowok yang lagi pipis gimana?

“Udah ayok!!” Dan lagi-lagi terjadilah acara tarik-menarik terhadap tangan-tangan yang banyak dosanya tak berdosa itu. Tangan yang tersakiti.

                “Lo yakin?? Ini toilet cowok woy toilet cowok!!” Kata Neulmi berusaha memperingati temen sejenis dan satu spesiesnya itu sambil ngeliatin pintu toilet cowok.

“Ho’oh, ini harapan terakhir kita.” Jawab Eunri dengan muka yakin sambil ngeliatin pintu toilet cowok yang ada di depannya.

“Ayok!”

“Eh tunggu dulu!” Belom sempet acara tarik-menarik itu terjadi lagi, Seulra langsung narik tangan Eunri duluan.

“Sebelum kita masuk, kita doa dulu biar papan pengumumannya bener-bener ada di dalem!” Ujar Seulra ngasih saran. Patut dipertanyakan, sejak kapan Seulra jadi bijak?

“Ide yang bagus, lo yang pimpin doa ya!” Eunri pun menyetujui saran Seulra yang terbilang sangat bijak untuk cewek-cewek sejenis mereka(?)

“Berdoa mulai! dhbsjkmvvdhvbaghb…” Itu Seulra.

“dhjvbhkjsdgbvtbvnv…” Itu Eunri.

“dnjvghmwiwiuwvhv…” Itu Neulmi.

“mkvnkjvnjfkhuihmi…” Itu Nayoung.

“oeivhuenvgwvneku…” Itu Taerin.

“Amiin!!” Ucap mereka berlima setelah selesai berdoa dengan sangat khidmat, niat banget ye-_-

“Ayok!!” Entah untuk yang keberapa kalinya, acara tarik menarik itu pun terjadi lagi.

                Hening.

Gak ada yang ngomong atau teriak-teriak lagi. Lima cewek dodol itu cuma bisa masang muka cengo sambil mangap ngeliatin papan pengumuman pembagian kelas di depan mereka. Gak nyangka ternyata itu papan emang ditarok disini. Sekolah idiot macem apa sih ini? Kok bisa-bisanya narok papan pengumuman di toilet cowok. Namanya aja udah Toidi, tinggal dibalik jadi idiot-_-

“Jadi.. papannya beneran ditarok di… sini??” Kata Eunri gak percaya ngeliat papan yang ada dihadapannya.

“Gua gak nyangka…” Kata Taerin sambil masih menghayati kebengongannya.

“Apalagi gua…” Nayoung menyetujui sambil ngegeleng-gelengin kepala.

“Kreatip banget ya…” Seulra ikutan berkomentar sambil masih tetep bengong dengan penghayatan yang luar biasa.

“Hah…” Neulmi yang udah gak tau mau ngomong apa cuma bisa bengong dengan mulut yang mangap.

Lima cewek blangsek yang lagi bengong dengan serius ini masih tetep asik dengan posisi yang sama, mangap sambil ngeliatin papan yang ada dihadapan mereka dengan syahdunya.

“Kris Hyung, itu beneran tahun ini gak ada MOS?”

“Iya Yeol, tahun ini langsung belajar.”

“HAH? Apaan?? Tahun kemaren kita disiksa!”

“Iya, Baekhyun bener! Gak adil nih gak adil!”

“Hoi! Baekhyun, Lay, tahun ini kita gak MOS gara-gara anak OSISnya pada liburan semua-_-“

“Beneran, Luhan Hyung?

Seulra, Neulmi, Nayoung, Eunri, dan Taerin melotot seketika, itu.. itu suara cowok kan?

“Lah?? Kalian ngapain disini??!!”

Dengan gerakan slow motion lima cewek sangklek itu pun nengok ke arah asal suara. Dan terpampanglah lima cowok kece yang lagi mangap ngeliatin itu kok bisa lima cewek ada di toilet cowok?

“I–i–itu Sunbae.. I–itu.. Itu..” Kata Eunri yang tiba-tiba jadi gagap sambil nunjuk-nunjuk papan pengumuman yang ada di depannya.

“Ki–kita mau.. Nge–ngeliat itu..” Kata Taerin ngelanjutin omongannya Eunri yang belom selesai, padahal dia sendiri jadi gagap-_-

“ITU??!!” Teriak lima Sunbae mereka  itu.

Lima cewek yang udah sial dari saat mereka membuka mata pagi ini itu gelagapan. Udah ketauan masuk toilet cowok terus salah ngomong pula, miris sekali nasib mereka berlima saudara.

“Bu–bukan ‘itu’ yang itu Sunbae!! Ma–maksud kita ‘itu’ yang itu!” Jawab Neulmi gelagapan sambil nunjuk-nunjuk papan pengumuman yang ada di depannya.

“I–iya Sunbae! I–itu yang kita maksud papan pengumuman pembagian kelas! Iya!” Kata Nayoung gelagapan ngelanjutin omongan Neulmi yang belom selesai sambil ikutan nunjuk-nunjuk papan pengumuman.

Seketika badan lima Sunbae mereka langsung geter-geter nahan ketawa sambil megangin perut masing-masing.

Su–sunbae mau make toiletnya ya? Ka–kalo gitu kita permisi keluar,” Kata Seulra masih dengan gaya gagapnya sambil lagi-lagi menimbulkan acara tarik-menarik yang sekarang sudah menjadi tradisi mereka lagi.

                “Hah! Itu kenapa harus ada kakak kelas yang make toiletnya disaat genting kayak begini sih?! Malu gua maluu!!” Eunri mencak-mencak sambil nendang-nendang tembok pas mereka berlima udah keluar dari toilet cowok.

“Malu gua!! Dikira cewek macem apa kita masuk-masuk toilet cowok?? Mana salah ngomong pula!! Aish!” Taerin ikutan ngedumel sambil jambak-jambakin rambutnya sendiri.

“Itu siapa sih yang narok papan pengumumannya di toilet cowok?! Kreatif banget kali!!” Seulra masih saja memuji-muji sang penarok papan pengumuman yang menurutnya kreatip.

“Iya!! Dasar idiot!! Masa naroknya di toilet cowok!” Nayoung pun menimpali kicauan teman satu spesiesnya itu.

“Eh ngomong-ngomong, kita masuk di kelas yang mana?” Celetukan Neulmi pun menyadarkan mereka akan kebloonan mereka yang tadi keasikan bengong sehingga gak sempet ngeliat nama mereka ada di kelas yang mana. Sungguh cerdas lima tokoh utama kita ini kawan.

Taerin, Eunri, Nayoung, Seulra, dan Neulmi liat-liatan. Mampus kita! Itu kira-kira arti tatapan mereka berlima.

“Gak ada cara lain lagi ya?” Nayoung menjadi orang pertama yang menyuarakan pikirannya.

“Gak ada…” Seulra mendramatisir dengan menggeleng-gelengkan kepalanya dengan efek slow motion.

“Ayok!!” Kalo biasanya yang narik-narik tangan duluan itu Eunri, kali ini giliran Seulra yang narik. Kenapa Seulra jadi semangat begini? Jangan-jangan… *Seulra: Lu mau gua bakar thor?* eh gak jadi deng-_-

                “HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!” Lima Sunbae dari cewek-cewek idiot kita ini ketawa dengan khidmatnya pas mereka udah keluar. Mana ketawanya sambil jongkok-jongkok sama megangin perut masing-masing lagi, menghayati banget ya. Dasar ganteng.

Brakk!

Pas ngedenger suara bantingan pintu toilet yang dibuka oleh seseorang, sontak lima cowok kece ini langsung berenti ketawa dan nengok ke arah pintu. Dan terpampanglah sosok makhluk halus lima cewek dengan muka idiot yang lagi bengong di depan pintu.

SUNBAE!! PERMISI SEBENTAR YA!! TADI KITA LUPA NGELIAT PEMBAGIAN KELASNYA!!” Setelah bengong beberapa saat, tiba-tiba Neulmi yang terpaksa harus teriak di depan Sunbae mereka dengan sangat amat teramat cepat yang bahkan mungkin sudah mencapai tingkat ngerapp propesional gara-gara dia tadi kalah hompipah sama empat cewek blangsek yang lain buat nentuin siapa yang minta izin ke Sunbae mereka buat masuk ke toilet cowok lagi. Ngomong-ngomong, tumben ya dia gak gagap.

Tanpa menunggu jawaban dari kakak-kakak kelas mereka yang ganteng, lima cewek gak tau malu ini pun langsung ngacir buat ngeliat papan pembagian kelas yang tadi sempet mereka tinggalin bengong.

“Kim Neulmi.. Kim Neulmi…” Itu Neulmi.

“Duh nama gua di kelas mana ya?” Itu Nayoung.

“Nama gua.. nama gua.. siapa nama gua?” Itu Eunri.

“Nama gua.. mana nama gua?” Itu Taerin.

“Kelas 1.1 kelas 1.2…” Itu Seulra.

Lagi asik-asiknya nyari nama masing-masing di daftar murid setiap kelas, tiba-tiba mata mereka melotot seketika.

“KELAS 1.3??” Lima cewek blekedet ini teriak berbarengan, menimbulkan suatu paduan suara yang fales merdu.

“Lah, angka sial dong?”

Celetukan Eunri yang sama saja seperti meratapi nasib mereka yang emang udah sial dari lahir mampu membuat kakak-kakak kelas mereka yang tadinya bengong jadi geter-geter nahan ketawa seketika.

“Itu kelasnya dimana?” Celetukan Nayoung yang sedikit lebih waras dari Eunri lumayan mengalihkan suasana menjadi normal lagi.

“Di.. di.. lantai 3?” Seulra pun menjawab pertanyaan Nayoung setelah natep papan pengumuman dengan penuh penjiwaan.

“Buset, ngesot aja kalo gitu gua mah!”

Celetukan Taerin yang gak lebih waras dari celetukan Eunri mampu membuat kakak-kakak kelas mereka yang tadinya udah diem jadi geter-geter nahan ketawa lagi.

Hening beberapa saat. Lima cewek dodol ini kembali menjalani rutinitas wajib mereka, bengong. Karena mereka bengong, alhasil cowok-cowok asoy yang ada di toilet itu pun ikutan bengong. Dan terjadilah battle bengong antara cewek-cewek bloon dan cowok-cowok aduhai itu.

“Lah, kita kenapa jadi bengong disini?” Nayoung akhirnya buka suara masih sambil masang muka bengongnya.

“Iya juga ya,” Seulra menyetujui celetukan Nayoung lalu kembali menghayati kebengongannya.

Seketika lima cewek somplak ini melototin mata mereka. Mereka pun saling liat-liatan. Namun tatepan terakhir mereka tertuju pada Neulmi, memberikan sebuah kode.

“Euh.. euh.. MAKASIH YA SUNBAE!! KAMI PERMISI DULU!!!”

Neulmi kembali melakukan aksi ngerappnya setelah mikir beberapa saat. Dan kemudian aksi rapp Neulmi lah yang menjadi acara pembuka dari tradisi tarik-menarik yang sudah menjadi kebiasaan mereka.

Setelah tradisi tarik menarik itu selesai dan lima makhluk dodol itu udah keluar, seketika..

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!”

Lima makhluk Tuhan paling ganteng yang ada di toilet itu pun ketawa dengan gantengnya. Meluapkan segala sesuatu yang udah mereka tahan dari tadi.

                “Yoon Sohee?”

“Saya pak!”

“Baiklah, siapa namanya yang belum bapak panggil?”

Brakk!!

“Lee.. Lee.. Lee Seulra! Hah hah hah!”

“Kim Na–Nayoung!! Hosh hosh!”

“Ch–ch–cho.. Eunri!! Huh hah huh hah!”

“Kim.. Kim.. Kim.. Ne–neulmi!! Heuh heuh!”

“Lee.. Tae–taerin!! Hoh hoh hoh!!”

Dengan seenak jidat, lima cewek autis ini membanting pintu kelas mereka lalu ngangkat tangan kayak lagi iklan deodoran sambil nyebutin nama masing-masing. Membuat semua makhluk yang ada di kelas itu –termasuk dedemit serta cicak-cicak di dinding– melihat ke arah mereka. Bila dapat diartikan, tatapan mereka seperti mengatakan Itu bisa ya, makhluk-makhluk macem begini bisa masuk ke sekolah elit macem Toidi?

 

                Namun, gara-gara mereka nyebutin nama masing-masing secara frontal itulah yang membuat mereka jadi tau nama satu sama lain. Tadinya kan mereka belom kenal satu sama lain. Tapi udah bisa akrab begitu ya? Namanya juga sama-sama idiot-_-

“Baiklah, karena saya lagi baik hari ini jadi kalian saya izinkan masuk. Silahkan duduk di tempat yang masih kosong,” Ujar guru laki-laki yang tadi ngabsen di kelas mereka setelah bengong beberapa lama karena terpana akan keberanian lima murid ceweknya untuk telat.

Taerin dan Neulmi pun memilih untuk duduk di bangku urutan kedua dari depan pada barisan di pojok kiri. Sedangkan Seulra dan Nayoung TERPAKSA duduk di bangku urutan paling depan di barisan tengah tepat di depan meja guru, mampus lo mampus HAHAHAHA *dicekek Seulra featuring Nayoung*. Sedangkan Eunri memilih untuk duduk di bangku urutan kedua dari belakang di barisan pojok kanan yang di kursi sebelahnya udah ditempatin sama satu cewek.

Mari kita cek ke masing-masing bangku.

–Bangku NeulRin–

“Iya!! Kris Oppa ganteng banget ya!! Duuh pengen aku tabok-tabok mukanya!!”

“Iya!! Luhan Oppa juga ganteng!! Manis banget!! Pengen aku cubit-cubitin mukanya nyampe bonyok!!”

“Duh, ngapain jauh-jauh ngeliat kakak kelas! Di kelas ini aja banyak yang ganteng!! Liat tuh Sehun, ganteng bangeeett!!”

“Iya juga ya!! Kai juga cool banget!!”

“Apalagi Minwoo!! Ganteng bangeeeettt!!”

Neulmi sama Taerin empet. Itu cewek-cewek yang ada dibarisan mereka gak berenti-berentinya ngegosipin cowok cakep. Bikin kuping mereka jadi panas.

Bangke, gak akan tenang ini sejarah kuping gua kalo gua setahun duduk disini gak pindah-pindah! Kira-kira itu yang ada dipikiran Taerin sekarang.

Sa–sa–sapi!! Gimana caranya gua mau belajar kalo ini makhluk-makhluk gak berenti ngoceh? Kira-kira itu yang ada dipikiran Neulmi sekarang.

–Bangku SeulYoung–

Hening. Gak ada yang ngomong di antara dua makhluk sangklek ini. Padahal mah biasanya ngoceh tanpa henti-_- Tapi ini kenapa jadi diem? Jelas lah, orang jelas-jelas itu guru yang tadi ngabsen di kelas mereka gak berenti cuap-cuap dari tadi. Mana cuap-cuapnya TEPAT di depan mereka, gimana ceritanya mereka mau ngobrol?

“Jadi, nama saya Lee Hyukjae. Tapi biar keren, kalian bisa memanggil saya Pak Eunhyuk. Saya akan menjadi wali kelas kalian setahun ini, jadi.. bla.. bla.. bla..”

Ngapa gua harus duduk di depan bangku guru begini sih? Entar gimana kalo gua mau nyontek? Mau makan di kelas? Tamatlah riwayat kebahagiaan gua! Kira-kira itu yang ada dipikiran Nayoung sekarang.

Gimana ceritanya gua mau ngobrol kalo ini makhluk cuap-cuapnya tepat di depan gua? Masa iya gua harus diem di sepanjang jalan kenangan? Kira-kira itu yang ada dipikiran Seulra sekarang.

–Bangku Eunri–

 

Diem. Eunri cuma bisa diem. Gak tau mau ngomong apa. Mungkin lebih tepatnya, gak tau mau ngomong sama siapa. Padahal kan dia duduk di barisan belakang? Dan itu peluang untuk ngobrolnya sangat besar. Tapi kenapa dia cuma diem? Padahal kan biasanya dia yang paling berisik? Mari kita jawab satu per satu.

Pertama, karena barisan tempat dia duduk itu isinya cowok semua kecuali temen sebangkunya yang alhamdulillah jenis kelaminnya cewek. Kedua, karena gak mungkin kan dia ngajak ngobrol cowok? Walaupun Eunri tidak dapat dibilang sebagai cewek tulen(?) tapi tetep aja gak mungkin kan cewek yang ngajak ngobrol duluan? Gengsi chooyy. Ketiga, karena dia gak kenal sama temen sebangkunya jadi gak mungkin dia ajak ngobrol kan? Kecuali kalo mereka udah kenalan.

Eunri gak tahan. Dia gak bisa sama yang namanya diem lama-lama. Dia harus ngoceh tentang sesuatu, mulutnya udah gatel pengen nyeletuk dari tadi. Ayo sih, siapapun ajak gua ngobrol! Gak tahan nih gue! Kira-kira itu yang ada dipikiran Eunri sekarang.

“Eh, kita belom kenalan ya? Namaku Sohee, Yoon Sohee.” Tiba-tiba temen sebangkunya yang ngaku bernama Yoon Sohee itu ngajak Eunri kenalan sambil senyum yang bisa dibilang manis.

*sujud syukur* Alhamdulillah, ada yang ngajak gua ngobrol! HAHAHA!!

“Eh iya, Aku Eunri. Cho Eunri,” Eunri ikut memperkenalkan dirinya sambil ngasih senyuman yang lebih bisa dibilang sadis daripada manis *disantet Eunri*

“Hmmfffttt!!” Tiba-tiba kedengeran suara orang nahan ketawa yang lebih kedengeran kayak orang lagi ngeden dari arah belakang mereka berdua.

“Aku woy aku..” Tiba-tiba kedengeran lagi suara bisik-bisik di belakang Eunri.

“Eh kita juga belom kenalan ya? Nama aku Sehun, Oh Sehun.”

“Eh iya, namaku Kim Jongin. Tapi kamu bisa manggil aku Kai, biar lebih keren.”

Sekarang Eunri ngerti. Itu dua makhluk yang ada di belakangnya lagi niat buat ngejekin dia sama Sohee gara-gara ngobrolnya pake aku-kamu. Eunri gak pernah mikir bakal ngomong sama temen sealus itu, pake aku-kamu lagi. Eunri ngomong pelan-pelan dan gak teriak-teriak aja udah bersyukur, lah ini pake aku-kamu.

Lagi pula, Soheenya duluan kan yang ngajak ngomong pake aku-kamu? Gak mungkin kan Eunri balesnya pake gua-elo? Jadinya ya Eunri ngikutin aja itu Sohee gaya ngobrolnya kayak gimana. Tapi, itu dua makhluk yang ada di belakangnya kenapa make ngecengin dia segala sih? Eunri tau aku-kamu itu bukan gaya dia, tapi kenapa itu dua manusia ngajak berantem amat sih?

Dengan hati yang empet, Eunri pun nengokkin kepalanya ke belakang sambil ngasih pelototan bengis nan sadis andalannya.

“Loh, kok kamu ngeliatin aku begitu? Aku ganteng ya?” Cowok yang ngaku bernama Sehun itu bukannya ketakutan karena dipelototin dengan bengis oleh Eunri, eh dia malah tambah semangat gangguin kedamaian hidup cewek yang duduk di depannya ini.

“Lo bedua ye, minta banget gua santet ya?” Eunri yang nambah empet pun ngancem dua cowok di belakangnya dengan nada suara yang dingin, tajem, dan penuh penekanan di setiap katanya. Uwoow.

“Ide yang bagus tuh, aku belom pernah disantet nih!” Cowok yang tadi ngaku bernama Kai itu ikut-ikutan mengganggu ketenangan cewek yang duduk di serong kanannya itu.

Kalo ini dua cowok gua ladenin terus, nyampe Deddy Corbuzier punya rambut juga gak akan selesai ini ceritanya! Kira-kira itu yang ada dipikiran Eunri sekarang.

Males ngeladenin dua makhluk ganteng itu, Eunri pun kembali ngadepin kepalanya ke arah depan. Kalo diladenin terus, dua cowok itu malah bakal tambah semangat buat gangguin dia. Duuh masa digangguin cowok seganteng itu gak mau sih? Udah sini Kai, Sehun, gangguin Author aja. Mihihihi *digorok pembaca*

“Loh, Eunnie kok gak jawab pertanyaan aku sih? Aku ganteng kan?” Itu Sehun.

“Iya Eunnie, kamu jadi nyantet aku gak? Aku udah gak sabar nih!” Itu Kai.

Eunri empet. Dua cecurut ganteng itu gak berenti-berentinya gangguin dia. Mungkin itu udah menjadi hobi mereka berdua sekarang yang judulnya ‘Mengganggu Kedamaian dan Ketentraman Hidup Seseorang yang Bernama Cho Eunri’.

Kampret, gimana hidup gua mau damai dan tentram kalo nyampe naek kelas gua harus duduk di depan dua bocah kampret ini? Kira-kira itu yang ada di pikiran Eunri sekarang.

To be continued

Author: Saustartar

Toilet mana toilet?

3 thoughts on “The Five Idiots (Chapter 1) “Kesialan di hari pertama”

  1. Buahahhahaha. Daebak daebak!!
    Bahasanya kayak aku seheri2 /? Keren thor!
    Papan pengumuman di toipet cowok? Walahh keren masa ._.

    Kalau eunri ngak mau duduk di situ aku siap ngegantiin😄

    Oh iya aku reader baru, salken ya

  2. Pingback: The Five Idiots (Chapter 5) “Berburu maling dan murid misterius” | EXO Fanfiction Dorm

Here We Need Responsibilities. Thanks!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s