EXO Fanfiction Dorm

EXO as the Main Cast

The Five Idiots (Chapter 3) “Hari Penghukuman dan Berburu Ekstrakurikuler!”

3 Comments

Gambar

Title                       : The Five Idiots (Chapter 3) “Hari Penghukuman dan Berburu Ekstrakurikuler!”

Author                  : Saustartar

Genre                   : Comedy, School Life, Friendship, Absurd, Abstrak

Main Cast             :

  • Cho Eunri
  • Kim Nayoung
  • Kim Neulmi
  • Lee Seulra
  • Lee Taerin
  • EXO
  • SHINee

Support Cast         : Banyak, cari sendiri ye-_-

Rating                   : Semua umur, tidak disarankan bagi ibu hamil dan lansia-_-

Length                  : Multichapter

Note                      : Pernah di publish di WP pribadiku Hamina hamina hamina sama di KPOP Sotoy Banget jadi jangan heran kalo nemuin FF yang sama._.

“…..ketika lima cewek kurang waras harus terjebak di antara nasib apes dan beruntung….”

                “Duh, begimana ceritanya kita bisa gak nyadar sih kalo itu penumpangnya Sunbae-sunbae yang itu semua?!”

Lima cewek kurang waras itu pun mencak-mencak gak jelas. Mereka sekarang sedang membuat meeting mendadak di ujung belakang kelas sambil duduk di lantai membentuk  pola o *ya iyalah, masa pola R-_-*

Itung-itung sambil nunggu bel masuk. Ngomong-ngomong, tumben amat ya? Biasanya kan bel masuk yang nungguin itu lima makhluk-_- hari ini berbeda dengan hari kemarin. Kalo hari kemaren kan mereka datengnya kesiangan, kalo hari ini mereka malah datengnya kepagian. Sangking paginya nyampe mereka itu yang ngebantuin Ahjumma satpam buat bukain gerbang sekolah.

Rajin amat ya? Semua itu mereka lakukan hanya untuk membicarakan masalah yang baru mereka sadarin tadi malem waktu mereka lagi maen gaplek di pos ronda. Karena belom puas ngomonginnya tadi malem gara-gara mereka udah terlanjur keasikan maen gaplek, jadilah mereka janjian buat datengnya pagi-pagi biar bisa ngomongin masalah itu lebih lanjut.

“Elo sih Mi, ngapa lo iyain itu pertanyaan abang angkotnya?” Seulra pun menumpahkan(?) kesalahan mereka kepada Neulmi.

“Ya mana gua tau, itu kan refleks-_-“ Neulmi pun membela dirinya, tidak terima jika dia dijadikan tumbal(?)

“Duuh, begimana ini? Kalo kita ketemu sama Sunbae-sunbae itu gimana?!” Nayoung pun mulai panik.

Sebelum kejadian ‘kriminal’ itu terjadi aja mereka udah banyak banget pengalaman malu-maluin sama Sunbae-sunbae itu. Lah ini? Ditambah lagi sama kejadian yang bisa dibilang ‘kriminal’ yang harus mereka alamin dan Sunbae-sunbae mereka ikut kena apes juga. Gimana mereka gak tambah malu?

“Mending kalo cuma ketemu gak sengaja doang, lah kalo mereka yang datengin kita–“

Brakk!

Belom sempet Eunri nyelesain perkataannya, perkataannya harus terpotong oleh suara bantingan pintu yang menggema di kelas mereka. Sontak perhatian seluruh penghuni kelas beralih pada si pembanting pintu. Walaupun mereka kalo gak banting pintu juga udah jadi pusat perhatian sih-_-

Sontak, acara adu teriak di kelas 1-3 pun terjadi.

“KYAAAA!!! ITU NGAPAIN COWOK-COWOK GANTENG MACEM MEREKA DATENG KESINI?!!!”

“AAAAAAAAAAA!!! PASTI LUHAN OPPA MAU NEMBAK AKU KAAANN??!!”

“MAMAAAAAA!!! MEREKA GANTENG BANGEEETT!!! KYAAA!!”

“HAH!! HAH!! HAH!! GANTENG!! BANGET!! HAH!! HAH!!”

“KRIS OPPAAAA!!! AKU BELOM SIAP KALO DILAMAR SEKARAANGGG!!!”

“DUUUHH!!! MANA AKU BELOM DANDAN LAGI CYIIINNN!!”

Teriakan-teriakan yang membudekkan kuping itu pun kembali terdengar di telinga sepuluh makhluk ganteng ini. Namun mereka sudah terbiasa akan teriak-teriakan macem begitu. Ganteng sih(?) ngomong-ngomong, itu kok ada bencong nyelip ya?

Jika cewek-cewek di kelas mereka adu teriak, beda sama lima tokoh utama cewek kita ini. Serempak Neulmi, Taerin, Nayoung, dan Seulra pun nengok ke arah Eunri. Empat cewek sableng ini pun memberikan hadiah bonus kepada Eunri yaitu satu paket lirikan bengis nan sadis.

Eunri yang dipelototin pun cuma bisa nutupin mulutnya pake telapak tangan. Gak nyangka kalo omongannya beneran jadi kenyataan. Setiap kata itu ternyata doa ya. Tapi mereka gak nyangka, kalaupun itu dianggep doa, kok dikabulinnya cepet amat ya? Perasaan selama ini mereka berdoa supaya bisa dapet pacar cowok ganteng gak dikabul-kabulin deh-_-

Mereka berlima pun refleks langsung nyumput-nyumput di belakang mejanya Sehun sama Kai yang orangnya pada belom dateng. Karena emang itu meja pas ada di depan mereka. Mereka kan meetingnya di pojok ujung belakang, tepat di belakang mejanya Sehun sama Kai. Ngerasa gak ada tempat nyumput yang laen, mereka pun akhirnya empit-empitan masuk ke kolong mejanya Kai sama Sehun biar gak keliatan sama Sunbae-sunbae asoy itu.

“Ini beneran kelas mereka kan?” Kris yang gak nemuin lima cewek mafia itu di kelas ini pun bertanya kepada temen-temennya yang laen.

“Iya kok, gua masih inget banget waktu yang mukanya dodol itu ngomong kalo kelas mereka itu kayak angka sial!” Chanyeol pun menjawab pertanyaan Kris dengan yakin. Dia masih inget banget waktu mereka susah payah nahan ketawa waktu salah satu dari lima cewek mafia itu ngomong kalo kelas mereka kayak angka sial.

Kampret, muka gua dibilang dodol! Kira-kira itu yang ada dipikiran Eunri sekarang. HAHAHAHAHAHA!! Mampus lo mampus! *dicekek Eunri*

“Iya, gua juga masih inget banget kok waktu cewek-cewek sinting itu neriakkin kelas 1-3 pas mereka di toilet cowok!” Lay pun ikutan meyakinkan temen-temennya yang lain kalo emang lima cewek yang mereka bilang mafia itu kelasnya disini.

Bangke, kita dibilang cewek sinting!! Kira-kira itu yang ada dipikiran lima cewek sableng yang lagi asik nyumput itu.

“Iya, gua juga masih inget kok! Tapi kok mereka gak ada ya?” Baekhyun pun ikutan bingung. Perasaan bener deh ini kelas lima cewek sableng itu, tapi kok mereka gak ada ya? Kira-kira itu yang ada dipikiran Baekhyun sekarang.

“Hmm, coba gua inget-inget. Yang mukanya pada dodol semua itu kan?” Luhan pun kembali mengingat-ingat wajah Author lima cewek yang menurutnya dodol itu.

Tahi lalat! Muka kita dibilang dodol?! Kira-kira itu yang ada dipikiran lima cewek bermuka dodol menurut Luhan itu sekarang.

Lima cewek yang lagi asik nyumput itu tambah empet. Perasaan itu Sunbae-sunbae mereka dari tadi mencaci-maki mereka terus dah? Ya salah sendiri, nyari masalah sama cowok ganteng(?)

“Ahooyyy!!”

Di antara kebingungan –bagi sepuluh cowok ganteng itu– dan kegembiraan –bagi cewek-cewek di kelas 1-3– serta keempetan –bagi lima cewek yang lagi asik nyumput itu– muncullah suatu suara merdu hasil perpaduan dari suara Kai dan Sehun yang baru masuk ke kelas itu.

“Lah, Hyung? Ngapain pagi-pagi udah pada kesini?” Kai yang kebingungan itu kok bisa sepuluh Sunbae-sunbae ganteng udah pada ngumpul di kelas mereka pagi-pagi begini?

“Itu loh Kai, kita nyari lima cewek mafia yang kemaren nyari masalah sama kita.” Chen pun langsung menjawab pertanyaan adek kelasnya yang udah lama mereka kenal deket itu. Jadi ceritanya dua belas makhluk Tuhan paling ganteng ini tetanggaan gitu looh.

Kai dan Sehun pun cuma bisa ngangguk-ngangguk ganteng. Pas mereka nengok ke arah bangku mereka, gak sengaja mata mereka nangkep lima cewek yang lagi asik umpel-umpelan di bawah kolong meja mereka. Mata mereka pun langsung beralih ke arah bangku-bangku milik lima cewek itu.

Kosong. Berarti itu bener mereka.

Sehun dan Kai pun tersenyum licik. Tapi tetep ganteng, kapan sih mereka gak ganteng? *plakk*

“Yang mukanya dodol-dodol itu bukan Hyung?” Sehun pun bertanya sambil mehe-mehe licik. Tapi ganteng-_-

“Nah! Iya tuh! Yang mukanya dodol!” Xiumin pun langsung aja membenarkan tebakan adek kelas sekaligus tetangga gantengnya itu.

Sehun dan Kai pun lirik-lirikan. Sejurus kemudian, mereka pun saling mehe-mehe licik. Tapi tetep aja ganteng *udah berapa kali lo ngomong itu thor?*

“Ooh, kalo gitu kita narok tas dulu ya Hyung. Berat nih!” setelah mendapatkan anggukan ganteng dari sepuluh Sunbaenya, langsung aja Kai sama Sehun jalan ke arah bangku mereka.

Mereka berdua pun berhenti sejenak di samping meja mereka. Gimana caranya mereka mau masuk kalo itu lima cewek masih umpel-umpelan di kolong meja mereka?

Lima cewek yang lagi asik nyumput itu pun nengok ke arah Kai dan Sehun yang sekarang lagi mehe-mehe licik ke arah mereka.

Mampus! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka ketika ngeliat cengiran licik tapi ganteng(?) milik Sehun dan Kai.

“Lah, siapa nih yang umpel-umpelan di bawah meja gua?!”

Ucapan Kai yang disengaja itu pun sontak mengalihkan perhatian seluruh makhluk di kelas itu yang tadinya merhatiin Sunbae-sunbae aduhai mereka jadi merhatiin kolong mejanya Kai sama Sehun.

Serempak lima cewek yang masih umpel-umpelan di bawah meja itu pun ngegeleng-gelengin kepala mereka sambil narok jari telunjuk mereka di depan bibir masing-masing. Bermaksud untuk melarang Kai ngasih tau kalo ada mereka di bawah kolong mejanya ke Sunbae-sunbae itu. Yang mana mereka malah keliatan kayak orang lagi pesta dugem di bawah kolong meja sangking gak ada tempat laen. Tragis sekali-_-

Sehun dan Kai pun tambah mehe-mehe licik. Lalu mereka berdua pun saling lirik-lirikan, dan cengiran licik di bibir mereka masing-masing pun tambah lebar. Mereka berdua pun nengok ke arah lima cewek yang masih asik dugem di bawah kolong meja itu.

Dengan tidak berperikekasihanan(?) dua cowok ganteng itu pun langsung narik tangan lima cewek yang masih asik ngejogrok di bawah meja itu.

Hyung, cewek-cewek yang ini bukan yang Hyung cari?” Sehun pun langsung teriak ke arah sepuluh kakak kelasnya yang masih asik meneliti wajah cewek-cewek di kelas itu satu-satu.

Lima cewek yang dimaksud Sehun pun langsung memberikan delikan yang bengis nan mematikan ke arah Sehun dan Kai. Yang mana yang diliatin malah tambah cengengesan, ngetawain nasib mereka yang lagi-lagi berujung apes.

Sontak sepuluh cowok ganteng itu pun langsung nengokkin kepalanya ke arah asal suara. Dan terpampanglah sosok dua cowok yang lagi narik-narik lima cewek yang asik nyumput di belakang mereka sambil nundukkin kepalanya masing-masing itu.

“Nah iya! Yang itu tuh!” D.O yang udah menyadari muka dodol adek-adek kelasnya itu pun langsung teriak-teriak sambil nunjuk-nunjuk adek-adek kelasnya yang masih asik nunduk itu.

Sederet umpatan seperti Mampus! Mampus! Mampus! atau Kampret! Kampret! Kampret ataupun Bangke! Bangke! Bangke! terus lima cewek yang lagi apes ini lantunkan dalam hati.

Apa kabar gua dah ini nanti?

                Begimana nasib hidup gua ini?

                Gak akan selamet nih gua agaknya!

                Selamat tinggal hidup gua yang penuh dengan ketentraman..

                Siapa aja selametin gua gitu kek!

                Kira-kira itu yang ada dipikiran lima cewek yang udah sial dari lahir ini sekarang.

Sepuluh Sunbae ganteng itu pun langsung nyengir dengan liciknya, tapi tetep aja ganteng *plakk*

Mereka bersepuluh pun langsung berjalan mendekat ke lima cewek yang masih asik nunduk itu sama dua cowok yang juga lagi mehe-mehe licik kayak mereka.

“Hoi. Kita ketemu lagi.” Kris pun langsung menyapa lima cewek yang sekarang malah gemeteran itu dengan nada dingin pas mereka udah nyampe tepat di depan cewek-cewek itu. Mana abis ngomong dia langsung ngasih smirk lagi, bikin cewek-cewek lain yang ada di kelas itu teriak-teriak histeris.

Tentunya cewek-cewek lain di kelas itu kaget juga, mereka mangap selebar-lebarnya. Itu kok bisa cowok-cowok ganteng macem begini nyari-nyariin cewek-cewek sableng kayak mereka?! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Kita udah sering ketemu. Tapi kita gak pernah ngobrol ya?” Luhan pun ikutan ngomong ke adek-adek kelasnya yang masih asik nunduk itu dengan nada datar dan dingin.

Duh, tamatlah riwayat gua! Kira-kira itu yang ada dipikiran lima cewek mafia itu sekarang.

“Makanya itu. Kita ngobrol yuk.” Tao yang dari tadi diem pun sekarang malah ikutan bikin adek-adek kelas mafianya itu tambah gemeteran. Mana dia ngomongnya sambil ngeliatin adek-adek kelasnya dengan tatepan tajemnya yang bahkan bisa menembus hati Author tundukkan kepala mereka.

Astoge! Itu kok tatepannya bikin gua merinding ya? Kira-kira itu yang ada dipikiran lima cewek yang lagi asik gemeteran itu sekarang.

“Tapi kayaknya disini kurang nyaman deh. Rame soalnya.” Baekhyun pun ikut-ikutan ngomong dengan nada dingin dan datar sambil ngeliatin lima cewek apes itu satu-satu.

Mampus lo! Mampus! Mereka berlima pun malah tambah mampus-mampusin diri mereka sendiri. Bego ya-_-

“Kita cari tempat yang sepi yuk?” Chanyeol pun gak mau melewatkan kesempatan buat ngeluarin bakat terpendamnya. Ia pun ngomong ke adek-adek kelasnya yang masih asik nunduk itu dengan suara berat andalannya. Duuh Chanyeeoll!! Kyaaa!!

Ehem.

“HAH?!” lima cewek yang tadi keasikan nunduk itu pun langsung ngedongakkin kepala mereka. Kaget. Mulut mereka mangap selebar-lebarnya. Duh, kalo abis ini gua cuma tinggal nama doang begimana? Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

Sontak sepuluh cowok aduhai itu nyengir licik pas ngeliat adek-adek kelasnya kaget sambil mangap. “Udah ikut aja.” Lay pun langsung ngegaet(?) tangan Seulra yang ada di depannya yang kemudian disusul dengan Chen yang juga ikut ngegaet tangan kiri Seulra.

Mengikuti jejak temen-temennya, Baekhyun dan Luhan pun langsung ngegaet tangan Nayoung. Lalu disusul dengan Kris dan Chanyeol yang ngegaet tangan Eunri. Dan disaat yang bersamaan, Suho dan Xiumin pun ikutan menggaet tangannya Taerin. Gak mau kalah, D.O dan Tao pun ikutan menggaet tangannya Neulmi.

Ngeliat kejadian yang sangat menyesakkan dada itu, sontak seluruh cewek yang ada di kelas 1-3 itu teriak-teriak histeris.

“HUAAAA!!! CHANYEOL OPPA KENAPA SELINGKUH SAMA CEWEK BLANGSEK MACEM EUNRI!! HUWEEEEEE!!”

Kampret, gua dibilang blangsek!

“LAY OPPAAAAA!!! KENAPA TEGAAAAAA??!!! SAKIT OPPA SAKIIITTT!!! HUAAAAA!!!!”

Mampus lo mampus! Eh gua yang mampus deng-_-

“MAMAAAAA!!! KENAPA BAEKHYUN OPPA MEGANG-MEGANG TANGAN CEWEK BLE’E ITUUU!!! HAAAAAAAAAAA!!”

Bangke, gua dibilang ble’e!

“HEUUHH!!! HEUUHHHH!! SUHOOO OPPAAA!!! KENAPAAA??!! HEUUHH HEUUUHH!!!”

Ini cewek pertanyaannya kagak jelas dah-_-

“D.OOOOOOOO OPPA!!! APA SALAHKU NYAMPE OPPA TEGA BEGITUUUU!! HUWEEEEE!!!!”

Salah lo banyak bang-_-

Jika cewek-cewek di kelas mereka pada teriak-teriak histeris. Beda sama Sehun dan Kai yang malah asik geter-geter nahan ketawa ngeliat muka pucet dan dodol milik lima temen cewek mereka yang lagi asik dikerjain sama Sunbae-sunbae mereka itu.

“Eh, Sehun, Kai, ikut kita!” dengan seenak jidat, Kris pun nyuruh Kai dan Sehun yang udah lama dia kenal deket itu buat ikutan mereka ngerjain lima makhluk yang lagi mereka tarik-tarik itu.

“Eh, iya Hyung!” Kai dan Sehun pun dengan semangat empat lima mengiyakan perintah Sunbae sekaligus tetangganya itu sambil masih geter-geter nahan ketawa.

Langsung aja sepuluh cowok ganteng itu narik-narik lima cewek yang udah berhasil mereka ‘tangkep’ keluar dari kelas diikuti oleh dua cowok ganteng lainnya. Yang mana malah bikin cewek-cewek lain yang ada di sana tambah teriak histeris.

                “HUAAAAAA!! SIAPA TUH CEWEK YANG DITARIK-TARIK SAMA LUHAN GUEEE??!!!”

“MAMAAAA!!!! ITU KENAPA KRIS OPPA NARIK-NARIK CEWEK ITU SIH??!!”

“HUWEEEEEE!!! ITU CEWEK SIAPANYA CHEN SIH??!! KOK BISA DITARIK-TARIK BEGITU?!!”

“HAAAAAAAAAAAAA!!! ITU APAAN LAGI TUH CEWEK KOK BISA DITARIK-TARIK SAMA TAO GUEE??!!”

“XIUMIN OPPA!!! KENAPA GAK NARIK AKU AJAAA??!! AAAAAAAAAAAA!!!”

“DUH ALHAMDULILLAH  YAH SEHUN GAK IKUTAN NARIK-NARIK JUGA NYAHAHAHAHA!!! SESUATU!!”

“KAAAII!! KAMU TERNYATA SETIA SAMA NOONA YAH!! MIHIHIHIHI!!!”

Gak beda jauh sama di dalem kelas 1-3, waktu dua belas cowok ganteng beserta lima cewek tersangka yang lagi asik mereka tarik-tarik itu ngelewatin koridor-koridor di setiap kelas, kembali terdengar suara teriak-teriakan merdu dari fans-fans mereka. Dan bisa dikatakan, mereka berhasil membuat rusuh satu sekolah gara-gara teriak-teriakan syahdu dari fans-fans mereka itu.

Ngomong-ngomong, bagaimana kabar cewek-cewek mafia kita yang lagi ditarik-tarik sama sepuluh cowok ganteng ini?

Tenang, mereka baek-baek aja kok. Tapi itu kok jantung mereka berdetaknya udah kayak orang lagi konser metal ya? Berisik dan cepet banget. Tsaaaahhh.

Mereka lagi dilanda bingung, ini jantung mereka jadi gelar konser metal begini gara-gara mereka ketakutan apa gara-gara sesuatu yang ‘ehem’ itu?

Kagak! Kagak mungkin! Ini pasti gara-gara gua ketakutan nih! Gak mungkin kan gua su–eh gua abis mikirin apaan sih?!

Mereka pun ngegeleng-gelengin kepala mereka kayak orang lagi dugem. Mencoba buat ngapus hal-hal sableng yang barusan nyemplung(?) di pikiran mereka.

Mereka pun terus ditarik-tarik oleh sepuluh Sunbae ganteng itu nyampe mereka sampe di –eh tunggu dulu, rumah penjaga sekolah? HAH?!

Lima cewek kurang waras itu pun mangap selebar-lebarnya. Rumah penjaga sekolah? Ngapain dah kita dibawa ke sini? Sableng kali ya! Kira-kira itu yang ada dipikiran lima cewek yang lagi asik bengong itu sekarang.

Dengan seenak jidat dan tanpa minta izin sama sang penjaga sekolah dulu, sepuluh Sunbae ganteng itu pun langsung narik-narik lima cewek yang lagi mangap itu ke dalem rumah penjaga sekolah diikuti oleh dua cowok ganteng lainnya.

“Loh? Nak! Nak! Ngapain masuk-masuk ke rumah saya?! Nak! Nak!” penjaga sekolah itu pun teriak-teriak berusaha ngalangin dua belas cowok ganteng serta lima cewek yang lagi asik mereka tarik-tarik itu buat masuk ke rumahnya.

“Pinjem rumahnya sebentar ya pak!” dengan seenak jidat Kris pun langsung nutup pintu rumah sang penjaga sekolah tepat di depan mukanya. Menyisakan mereka bertujuh belas di dalem rumah itu.

“Loh?! Nak! Nak! Mau ngapain kalian di dalem?! Nak! Buka pintunya!” karena gak tahan sama suara cempreng dan gedor-gedoran(?) pintu hasil karya sang penjaga sekolah, Sehun dan Kai pun langsung keluar dari rumah penjaga sekolah itu.

Lalu dengan segenap hati Kai nempelin lakban ke mulut berisik sang penjaga sekolah biar gak rusuh lagi. Mengikuti jejak temennya, Sehun pun langsung ngiket sang bapak-bapak penjaga sekolah ke tiang rumahnya sendiri.

Berasa kayak udah nyelesain tugas yang suci, Sehun dan Kai pun langsung tos-tosan mengagumi hasil karya mereka. Dengan tak berperikekasihanan(?) Kai dan Sehun pun langsung ninggalin si bapak dan masuk ke rumahnya lagi.

“Udah beres!” Sehun pun dengan bangga ngomong ke temen-temennya yang laen sambil masang tanda ceklis di dagunya.

“Eh iya, kita tadi mau ngobrol kan?” Luhan pun membuka sesi ‘ngobrol-mengobrol’ mereka.

“Hmm.. Enaknya ngobrolin tentang apa ya?” D.O pun meletakkan telunjuknya di jari, seolah-olah dia lagi mikir keras. Duuh D.O, minta banget dicubit ampe bengek ya? Kyaaaa!!

Ehem.

“Gimana kalo kita ngobrolin tentang ongkos angkot yang naek gara-gara BBM juga naek?” Kris pun kembali berkata dengan nada dingin dan datar. Perkataan Kris pun langsung menusuk hati dan sanubari lima cewek yang masih asik nunduk itu.

Glek.

Lima cewek apes itu pun nelen ludah dengan susah payah. Mampuslah kita! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka berlima sekarang.

“Eh iya, bahan obrolan yang bagus tuh.” Xiumin pun menyetujui usul Kris yang udah mereka rencanain itu.

“Kebetulan gua kemaren bayarin ongkos angkot seseorang tuh, mana lagi naek-naeknya pula.” perkataan Chanyeol yang sarkastik pun mampu memojokkan lima cewek yang sekarang malah lagi asik gemeteran itu.

“Iya, gua juga. Mana waktu itu duit gua lagi pas-pasan pula.” Baekhyun pun ikut-ikutan membuat lima cewek apes itu makin merasa bersalah. Mana ngomongnya ketus banget pula. Duuh tambah ganteng deh! *apa hubungannya ya thor?*

“Mana orangnya ada lima lagi yang harus gua bayarin.” Suho yang tadinya gak suka ngecengin adek-adek kelasnya ini kayak temen-temennya yang lain sekarang malah jadi ikutan buat ngerjain mereka juga.

“Mana mereka langsung kabur lagi.” Chen pun mengikuti jejak temen-temennya yang lain yang udah berhasil ngebuat itu lima cewek gak berani ngedongakkin kepalanya lagi.

Kris pun menunduk mensejajarkan kepalanya yang menjulang tinggi dengan kepala adek-adek kelas ceweknya yang lagi nunduk. Apes bagi Seulra yang ada ditengah yang harus berhadepan langsung dengan Kris. Yaelah, apes amat sih idup gua! Kira-kira itu yang ada dipikirannya sekarang.

“Kalian tau kan, lima cewek yang kita maksud siapa?” satu pertanyaan dari Kris mampu membuat nyali lima cewek berotak mafia itu ciut seketika. Mana dia ngomongnya pake nada dingin dan datar segala pula, bikin mereka tambah merinding.

“Ta–tau Sunbae,” lima cewek yang lagi asik merinding itu pun menjawab pertanyaan Kris sambil masih nunduk.

“Kalian tau kan apa hukumannya?” Kris pun kembali melanjutkan sesi ‘ngobrol-mengobrol’ mereka.

“G–gak tau Sunbae,” lima cewek apes itu pun kembali menjawab pertanyaan Kris berbarengan. Mana kita tau lah, lo pernah ngasih tau aja kagak-_- kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

Sekarang Sehun sama Kai ngerti. Jadi ini masalahnya soal angkot-mengangkot(?) ya? Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Lay, Tao, kasih tau mereka.” Kris yang merasa bahwa dia menjadi leader dari EXO-M(?) pun langsung memerintahkan Lay dan Tao untuk ngasih tau hukuman apa yang bakal didapet lima cewek idiot itu.

“Jadi hukuman pertama, kalian harus bayarin ongkos angkot kita semua pulang nanti.” Tao pun mulai membeberkan hukuman yang udah mereka sepakatin di pos ronda waktu mereka lagi dapet giliran ngeronda tadi malem.

“HAH?!” Nayoung, Eunri, Seulra, Neulmi, dan Taerin kaget. Bayarin diri sendiri aja masih gak rela gara-gara mereka makannya pasti banyak. Lah ini? Disuruh bayarin SEPULUH orang sekaligus. Tamatlah riwayat perut mereka hari ini.

Ngeliat kekagetan dari lima korban mereka, sepuluh cowok ganteng itu pun langsung mehe-mehe licik.

“Hukuman kedua, kalian harus make karton-karton yang udah kita siapin di punggung kalian seharian ini. Oh iya, rambut kalian juga harus dikuncir. Biar tulisannya keliatan.” Lay pun melanjutkan pembeberan hukuman yang udah diawali oleh Tao itu.

Hah? Apaan? Karton? Karton apa? Tulisan? Emang tulisannya apaan? Mereka pun bertanya-tanya dalem hati.

“Eh iya D.O, bawa kartonnya kesini.” Kris pun kembali dengan seenak jidat merintahin D.O buat ngambil karton-karton yang udah mereka siapin tadi malem itu. Buset, niat banget ye-_-

D.O pun langsung ngeluarin lima karton dari dalem tasnya lalu langsung dikasihin ke Kris. Kris pun langsung ngasihin karton-karton itu ke lima cewek yang masih asik bengong itu satu-satu.

“Tempel karton-karton itu di punggung kalian dan inget, kuncir rambut kalian.” Kris pun kembali menegaskan hukuman yang harus dikerjakan oleh lima cewek yang lagi asik bengong ngeliatin gulungan karton yang ada di depan mereka itu.

Kris pun nengokkin kepalanya sekilas ke arah jam dinding di rumah bapak penjaga sekolah itu. “Kayaknya udah mau masuk ya? Ya udah, kita duluan. Jangan lupa, hukumannya.”

Kris pun kembali mengingatkan adek-adek kelasnya yang masih asik bengong itu akan hukuman mereka.

“Oh ya, Sehun, Kai, awasi mereka.” Kris pun lagi-lagi dengan seenak jidat nyuruh-nyuruh Kai dan Sehun buat ngawasin lima cewek yang lagi mereka hukum itu.

“Sip, Hyung!” Kai dan Sehun pun mengiyakan perintah Sunbae sekaligus tetangganya itu dengan semangat yang berkobar-kobar. Asik nih, ngerjain ini lima bocah! HAHAHAHA!!! Sehun dan Kai pun ketawa licik dalem hati.

“Yok.” Kris pun mengkomando(?) cowok-cowok ganteng lainnya buat keluar dari rumah penjaga sekolah itu, menyisakan dua cowok ganteng beserta lima cewek yang masih asik mandangin karton di rumah itu.

Masa bodo, Kris dan kawan-kawan pun ngelewatin sang penjaga sekolah yang masih diiket di tiang rumahnya sendiri tanpa mikir buat dilepasin dulu. Membuat sang bapak melotot dan teriak-teriak dalam keadaan mulut yang masih dibekep seketika.

Ngomong-ngomong, mari kita lihat keadaan cewek-cewek tokoh utama kita yang lagi kena hukuman itu.

“APAAN NIH?! MASA TULISANNYA ‘SUHO OPPA!! XIUMIN OPPAA!! KAPAN MAU NEMBAK AKUU?!!’ HAH?!!” itu Taerin.

“MENDING!! LAH PUNYA GUA TULISANNYA ‘CHANYEOL OPPA!! KRIS OPPA!! KAPAN MAU NGAJAK AKU KAWIN LARII?!!’ SABLENG KALI YA!!” itu Eunri.

“HAH?! PUNYA GUA MASA TULISANNYA ‘BAEKHYUN OPPA!! LUHAN OPPA!! KAPAN MAU NGELAMAR AKUU?!!’ UDAH SINTING KALI YA!!” itu Nayoung.

“PUNYA GUA MALAH TULISANNYA ‘LAY OPPA!! CHEN OPPA!! AKU TUNGGU TEMBAKANMU YAH SAYAANGG!!’ DIH! JIJIK!!” itu Seulra.

“ELO SEMUA MASIH MENDING!! LAH PUNYA GUA ‘D.O OPPA!! TAO OPPA!! AKU TUNGGU DI KAMAR YAAA!!’ DIKIRA CEWEK APAAN GUA!!” itu Neulmi.

Ngeliat lima cewek di depannya teriak-teriak empet gak jelas, Sehun dan Kai pun udah ngakak-ngakak dengan binalnya tapi ganteng dari tadi. Gila! Itu Hyungdeul niat amat dah! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka berdua sekarang.

“Duh, begimana lagi nih nempelnya?” Eunri pun ngedumel bingung, kan nempelnya di punggung, lah terus gimana cara dia nempelinnya?

“Udah sini gua tempelin!” Neulmi pun menawarkan diri untuk nempelin karton ke punggungnya Eunri. “Lah, terus punya gua siapa yang nempelin?” sesaat kemudian, dia pun langsung sadar. Kalo dia bantuin Eunri, terus yang nempelin punya dia siapa?

“Udah sini gua yang tempelin!”

Jadilah mereka berlima saling tempel-menempel(?) karton di punggung temen masing-masing. Neulmi nempelin Eunri, Eunri nempelin Taerin, Taerin nempelin Nayoung, Nayoung nempelin Seulra, dan Seulra yang nempelin Neulmi.

Pas acara tempel-menempel di antara lima cewek itu udah selesai, mereka berlima pun langsung tos-tosan udah kayak berhasil menciptakan suatu hasil karya yang mengagumkan sambil nyengir dengan bloonnya.

“Lah, kita tadi disuruh dikuncir juga ya?” Seulra pun bertanya, menghentikan aktivitas tos-tosan dan nyengir-nyengiran(?) temen-temennya yang laen.

“Iya juga ya, gua gak bawa kuncit lagi!” Nayoung pun bingung, gimana ceritanya mau dikuncir kalo kuncitan aja dia gak bawa?

“Gua juga, begimana dong? Mana tadi Sunbae itu udah ngingetin dua kali lagi!” Taerin pun makin panik. Seketika dia langsung keinget muka datar Kris waktu nyuruh mereka nguncir rambut mereka tadi.

“Hoi, lo semua lagi pada punya otak mafia kagak?” tiba-tiba Eunri nyeletuk. Pasti gak bakal bener ini. Kira-kira itu yang ada dipikiran empat cewek lainnya sekarang.

“Lo punya rencana apaan? Kita udah kena apes ini gara-gara make otak mafia kita. Lo mau make otak mafia lagi?” Neulmi pun langsung curiga ketika ngeliat cengiran bloon dari Eunri.

“Kali ini rencananya gak mafia-mafia amat kok, kalopun ketauan juga gak ada efeknya!” Eunri pun meyakinkan temen-temennya. Mafia ya mafia aja kali Eunri-_- *digorok Eunri*

“Emang rencana lo apaan?” Nayoung yang mulai tertarik sama rencana mafia Eunri pun langsung nanya rencana apa yang nyempil(?) di otak temennya itu.

“Gampang aja, kita obrak-abrik aja rumah bapak penjaga sekolah ini! Istrinya kan jualan uduk tuh di kantin, siapa tau aja kan kita nemu karet uduk gitu. Kan lumayan buat nguncir rambut,” Eunri pun membuka sesi pembeberan rencana yang tadi gak sengaja nyemplung(?) di otaknya.

Seulra, Taerin, Neulmi, dan Nayoung bengong. Ide lo bagus sih, tapi masa iya kita nguncir rambut pake karet uduk?! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“NYAHAHAHAHA!!! PAKE KARET UDUK?! ELO BERTIGA NGUNCIR RAMBUT PAKE KUNCIRAN MAHAL AJA MUKANYA MASIH BLANGSEK GITU APALAGI PAKE KARET UDUK?! WUAHAHAHAHA!!!” Sehun dan Kai pun langsung dengan senang hati ngecengin lima bocah yang lagi masang muka asem itu.

Bangke bener ini dua makhluk-_-

“Lo berdua  ye, bisa diem kagak?” Eunri pun memberikan delikan bengis nan sadis miliknya kepada sang dua cowok ganteng yang lagi asik ngakak sambil ngecengin mereka itu.

“Eh Eunnie, jangan marah dong. Aku minta maaf deh!” bukannya berenti, Sehun malah tambah asik ngecengin Eunri.

“HAH?! EUNNIE?! AKU?!” empat cewek laennya pun teriak histeris. Itu apa-apaan lagi si Sehun manggil-manggil Eunri jadi Eunnie? Ngomongnya pake ‘aku’ pula! Sinting kali ya! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Iya Eunnie, aku juga minta maaf. Kamu mau maafin aku kan?” Kai pun mengikuti jejak Sehun yang lagi ngecengin Eunri. Yang mana malah bikin empat cewek lainnya tambah kaget.

“KAMU?!!” empat cewek yang lagi terkaget-kaget itu pun teriak-teriak histeris lagi. Ini lagi si Kai ngomongnya pake ‘kamu’?! Ini mereka ada apaan sih?! Kira-kira itu juga yang ada dipikiran mereka sekarang.

Muka Eunri pun tambah asem. Kan, bener kan. Gak akan berenti ini dua makhluk ganggu hidup gua! Eunri pun ngedumel dalem hati.

“Oh Sehun, Kim Jongin, bisa gak lo berdua berenti manggil gua Eunnie?! Nama gua itu Eunri!! Dan berenti ngomong sama gua pake aku-kamu!!” Eunri udah bener-bener kesel. Ia pun neriak-neriakin Kai sama Sehun dengan penekanan di setiap katanya, biar mereka ngerti.

“Loh? Kok Eunnie begitu sih? Kan Eunnie yang ngajarin ke kita ngomong kayak gitu,” semangat Sehun untuk ngeganggu hidup Eunri pun tambah berkobar-kobar.

“GUA GAK PERNAH NGAJARIN LO BERDUA NGOMONG KAYAK GITU!!!” Eunri tambah panas. Empet dari tadi ini orang gak berenti-berentinya ganggu ketentraman hidup dia. Duuh kalo gak mau, udah lah Sehun, Kai, gangguin Author aja! Mihihihi *ditendang pembaca*

“Loh? Kan barusan kemaren Eunnie ngajarin ke kita. Masa Eunnie udah lupa sih?” Kai pun kembali menyulut api kemarahan dalam diri Eunri yang emang udah emosi dari tadi.

“GUA GAK LUPA TAPI EMANG GUA GAK PERNAH NGAJARIN LO BERDUAAA!!!” Eunri makin emosi. Nyari mati ini dua makhluk ganteng-_-

Neulmi, Seulra, Nayoung, dan Taerin yang ngeliat kejadian itu secara live tepat di depan mata pun cuma bisa geter-geter nahan ketawa sambil nepok-nepok pundak Eunri.

“Sabar ya Eunnie..” Nayoung pun nepok-nepok pundak Eunri sambil malah ikutan manggil dia Eunnie.

Dengan efek slow motion Eunnie*Eunri: Lo mau gua santet thor?* ehem, maksudnya Eunri pun mendelik bengis dan mematikan ke arah Nayoung yang malah tambah cengengesan.

“Udah-udah woy, jadi gak nih nyari karet uduknya? Udah mau masuk ini!” Seulra yang merasa dirinya yang paling waras disana pun langsung mengingatkan temen-temennya yang laen. Padahal dia sendiri aja masih cengengesan, sok-sok waras. Cih. *dibakar Seulra*

“JADI DONG!!” sontak empat cewek yang lainnya pun langsung teriak berbarengan. Nyari karet uduk aja seneng coba-_-

Langsung aja lima cewek yang di punggungnya udah ditempelin karton dengan berbagai tulisan itu ngobrak-ngabrik rumah sang penjaga sekolah buat nyariin karet uduk. Hening sejenak, mereka pun menghayati pencarian karet uduk yang sedang mereka lakukan. Tapi gak lama…

“WOY!! GUA NEMU SATU!!”

“HAH?! DI MANA?!!”

“EH ADA YANG NYELIP DI KOLONG NIH!!”

“WEW!! INI MALAH ADA YANG NYANGKUT DI SAPU!!”

“KOK GUA BELOM NEMU SIH?!”

“WIIH!! DI TEMPAT SAMPAH BANYAK NIH!!”

“HAH?! TEMPAT SAMPAH?!”

“SIAPA NIH YANG NYOLONG KARET GUA?! KOK ILANG?!”

“PERASAAN ELO BELOM NEMU DEH TADI-_-“

“IYA JUGA YA-_-“

“SINTING-_-“

“APA NIH YANG GUA INJEK?! KARET UDUUUKK!!! NYAHAHAHAHA!!!”

Lima cewek sableng kita ini emang gak bisa diem lama-lama. Baru hening sejenak aja mereka udah rusuh lagi-_- emang udah terlahir dianugerahi bakat rusuh kali ya?

Kai dan Sehun yang ngeliat acara konser metal live di depan mereka pun cuma bisa bengong sambil geter-geter nahan ketawa. Ini mereka beneran cewek apa bukan sih? Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

Setelah sekian lama dan sekian banyak kerusuhan yang mereka buat, akhirnya lima cewek berjiwa cowok ini pun udah dapet satu karet uduk di tangan masing-masing.

“Duuh  begimana lagi ini nguncirnya? Siapapun kuncirin gua kek!” Nayoung pun ngedumel sendiri. Dia paling gak bisa sama yang namanya kuncit-menguncit, padahal emaknya ahlinya tuh-_-

“Sinilah gua kuncirin!” Neulmi pun dengan senang hati menawarkan bantuan kepada Nayoung.

“ADAW SAKIT!! PELAN-PELAN WOY!!” Nayoung pun teriak-teriak kesakitan pas Neulmi dengan SENGAJA menarik atau bisa dibilang menjambak rambutnya kuat-kuat.

“Duuh, kunciran gua gak rapih ini!! Bangke, unyeng-unyeng(?) gua ada dua lagi!” Eunri pun ikutan ngedumel gara-gara kuncirannya gak rapih. Kapan sih Eunri bisa rapih? -_-

“Berarti elo bandel dong!! NYAHAHAHAHA!!” celetukan Taerin pun mampu membuat semua makhluk yang ada di rumah penjaga sekolah itu ngakak seketika.

“Kampreet-_-“ sedangkan Eunri pun hanya bisa ngedumel sendiri melihat dirinya diketawain oleh temen-temennya.

“Udahlah, sini gua kuncirin!” Taerin yang udah selesai nguncir rambutnya pun berniat untuk membantu temen yang menurutnya ‘bandel’ itu.

“ADAW!! JANGAN DIJAMBAK NGAPA?! SAKIT WOY!!” bernasib sama dengan Nayoung, Eunri pun ikutan teriak-teriak ketika Taerin dengan seenak jidat ngejambak rambutnya.

“Ya elah, elo semua udah gede masa pada gak bisa nguncir rambut sendiri sih-_-“ Seulra pun hanya bisa geleng-geleng kepala ngeliat kelakuan-kelakuan kurang waras temen-temennya itu.

TRING TRING!!! TERERERERERERETTT!!! TRING TRING!!! TERERERERERETT!!!

Bukan, itu bukan suara jam wekernya Nayoung yang muncul di Prolog kok. Melainkan itu suara bel masuk yang baru aja bunyi. Ngomong-ngomong, suara belnya gak enak amat ya?

“Loh, kok itu suara jam weker gua kedengeran nyampe sini ya?” Nayoung pun bertanya dengan dodolnya. Ya masa iya suara jam weker dia kedengeran nyampe sini? Dasar sinting-_- *digampar Nayoung*

“Itu suara bel dodol-_-“ Kai pun dengan muka asem menjawab pertanyaan dodolnya Nayoung.

“Ooh, bel masuk ya?” lima cewek yang udah selesai dikuncir itu pun ngangguk-ngangguk kayak orang kebelet pipis.

“HAH?! BEL MASUK?!” dan lagi-lagi, dengan begonya lima cewek itu pun teriak-teriak lagi menyadari kebloonan mereka. Dasar bedul.

Karena udah empet, Sehun dan Kai pun cuma bisa ngangguk-ngangguk dengan masih masang muka asem doang. Udah males ngeladenin kedodolan temen-temennya itu.

Dengan reaksi yang berlebihan, lima cewek kurang waras itu pun langsung lari-lari keluar dari rumah penjaga sekolah mereka beserta dua cowok ganteng lainnya yang mukanya masih asem menuju ke kelas mereka. Meninggalkan sang penjaga sekolah yang masih asik keiket di tiang rumahnya sendiri.

                “EH!! LO BERLIMA ABIS NGAPAIN TADI SAMA PACAR-PACAR GUE HAH?!!”

Baru nyampe di kelas, lima cewek apes kita ini pun udah disemprot sama teriakan cewek-cewek di kelasnya yang merupakan fans dari sepuluh Sunbae tadi.

“Ngobrol.“ Nayoung pun menjawab teriakan dari cewek-cewek yang lagi histeris di kelas mereka itu dengan singkat dan datar. Ciee jadi Ice Devil lagi, NYAHAHAHAHA!! *dimakan Nayoung*

“NGOBROLIN APA LO SEMUA SAMA MEREKA HAH?!” ngedenger jawaban dari Nayoung, cewek-cewek itu malah tambah histeris.

“Ngobrolin ongkos angkot sama BBM yang lagi naek.” Eunri pun ikutan menjawab teriakan cewek-cewek itu dengan nada males.

“APA?! TERUS KALIAN MAU APA HAH?! MAU SEENAKNYA MINTA BAYARIN SAMA MEREKA GITU?!”

“Malah mereka yang minta bayarin sama kita.” kali ini Neulmi yang nyeletuk ngejawab teriakan histeris cewek-cewek itu dengan nada males.

“GAK USAH NGARANG DEH KALIAN!!! JANGAN MANFAATIN MEREKA MENTANG-MENTANG BBM LAGI NAEK YA!!”

“Siapa sih yang tersiksa disini sebenernya-_-“ Seulra pun ikutan empet. Bukannya yang lagi apes sekarang itu mereka ya?

“TERUS APAAN LAGI TUH YANG ADA DI PUNGGUNG KALIAN?!” cewek-cewek itu pun tambah histeris sambil nunjuk-nunjuk punggung lima cewek blangsek kita.

“Ooh, ini?” dengan nada tanpa dosa, lima cewek yang lagi empet itu pun langsung serempak ngebalikkin badan mereka biar cewek-cewek itu bisa ngeliat.

“APAAN LAGI LO BERLIMA BERANI-BERANI MASANG BEGITUAN HAH?! SELAMANYA MEREKA GAK BAKALAN NGELAKUIN APA YANG KALIAN TULIS DI SITU!!!” cewek-cewek itu pun tambah emosi pas ngeliat tulisan di karton yang nempel di punggung lima cewek apes tapi beruntung(?) itu.

“Yang nulis juga siapa coba-_-“ Taerin pun lagi-lagi cuma bisa masang muka males ngeliat kehisterisan cewek-cewek di kelas mereka yang udah berlebihan itu.

“LEPAS GAK ITU KARTONNYA!!! GAK USAH BERANI-BERANI KALIAN MASANG BEGITUAN!! MEREKA ITU CUMA PUNYA KITA!!”

“Yang nyuruh kita make beginian juga mereka.” Nayoung pun kembali ngejawab teriakan mereka dengan nada datar dan dingin.

“HAH!! LO PIKIR KITA BEGO YA?! GAK MUNGKIN MEREKA YANG NYURUH KALIAN MASANG BEGITUAN!!! LEPAS GAK!! LEPAAASS!!!”

“Kita juga mikirnya begitu sih.” Eunri pun membenarkan perkataan cewek-cewek itu. Dasar bedul. Udah tau mereka lagi emosi, malah tambah dikatain bego-_-

“KITA GAK MAU TAU!!! LEPAS GAK ITU!! LEPAAASSS!!!”

“Heh, orang emang Hyungdeul yang nyuruh mereka buat make itu kok. Kita liat sendiri.” Kai yang dari tadi ikut nonton adu teriak yang cuma dijawab males-malesan sama lima cewek apes itu pun akhirnya kesel juga.

“Kita kan ikut tadi. Jadi, lo semua gak usah seenaknya nyuruh mereka buat ngelepas karton itu.” Sehun pun mengikuti jejak Kai yang ngebela lima cewek blangsek itu. Mana ngomongnya pake nada datar dan dingin lagi. Duuh tambah ganteng deh! *apa hubungannya ya thor?*

Cewek-cewek yang mengaku sebagai fans dari Sunbae-sunbae itu pun mangap selebar-lebarnya. Gak percaya sama apa yang baru aja mereka denger.

“APA?! GAK MUNGKIN!! TA–TAPI… TAPI… HUWEEEEEE OPPADEUL!!!”

Lalu terdengarlah suara tangisan fales merdu yang menggema dari kelas 1-3. Menambah penderitaan bagi lima tokoh utama cewek kita yang lagi asik nutupin kuping masing-masing itu.

                “Gua mau masuk ekskul yang mana ya?”

Lima cewek itu pun cuma bisa bengong melototin kertas daftar cabang ekstrakurikuler di sekolah mereka sambil lagi-lagi duduk ngejogrok di lantai di pojok belakang kelas. Tadi pagi ada salah satu guru yang dateng ke kelas mereka dan ngasihin kertas yang berisi daftar cabang ekstrakurikuler yang ada di sekolah mereka. Lalu dengan seenak jidat, guru itu pun menyuruh mereka untuk mendaftar ke salah satu ekstrakurikuler yang ada di situ.

Sementara kelas mereka? Udah kosong. Anak-anak kelas 1-3 yang lain udah pada ngacir buat daftar ke ekstrakurikuler yang mereka pilih. Sedangkan lima cewek blekedet ini? Cuma bisa bengong, bingung mau milih ekskul yang mana.

“Basket aja yok?” tiba-tiba Eunri pun nyeletukin ide di antara keheningan yang baru pertama kali mereka buat dalam sejarah hidup mereka itu. Kenapa dia milih basket? Orang kakak dia si Minho ada di situ-_-

Dance aja yok?” Taerin pun ikutan nyeletuk. Kenapa dia milih Dance? Orang kakak dia si Taemin ada di situ-_-

“Futsal aja yok?” Nayoung pun ikut-ikutan nyeletuk. Kenapa dia milih Futsal? Orang kakaknya, si Key ada di situ-_-

Vocal aja yok?” Neulmi pun ikut-ikutan ngasih saran ke temen-temennya.  Kenapa dia milih Vocal? Orang kakak dia si Jonghyun ada di situ-_-

“Eh iya tuh! Vocal aja!” Seulra pun menyetujui usul Neulmi. Kenapa dia setuju? Orang kakaknya, si Onew juga ada di situ-_-

Ngomong-ngomong, itu kenapa mereka pada milih ekstrakurikuler yang sama kayak kakak mereka ya? Alesannya adalah biar kalo abis pulang latihan bisa minta bayarin ongkos angkotnya. Dasar, mencari kesempatan dalam kesempitan-_-

“Lo pikir kita bisa nyanyi-_-“ Taerin, Nayoung, dan Eunri pun menjawab celetukan dua temennya yang laen berengan sambil masang muka asem.

“Iya juga ya-_-“ Seulra dan Neulmi pun nyadar. Bisa-bisa budek semua itu kuping orang yang denger mereka nyanyi-_-

“Udahlah, kita coba datengin ruangannya satu-satu aja!” Neulmi pun nyeletuk tanpa mikir dulu. Serempak empat temennya yang lain pun langsung ngeliatin dia dengan tatepan lo-pikir-esktrakurikuler-di-sekolah-ini-ada-berapa?

Neulmi yang nyadar maksud tatepan males dari temen-temennya itu pun cuma bisa cengengesan sendiri. “Ya gimana lagi geh?”

“Ya udahlah, kita coba datengin satu-satu aja dulu! Mulai dari mana ya? Dari basket aja gimana?” Seulra pun dengan seenak jidat ngebuat keputusan sendiri. Temen-temennya yang udah pasrah pun cuma bisa ngangguk-ngangguk kayak orang dugem. Terserah elo aja dah! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Ayok!!” kemudian acara tarik-menarik terhadap tangan-tangan yang banyak dosanya tak berdosa yang sudah menjadi tradisi mereka itu pun terjadi lagi.

                “APA SUNBAE?! UDAH PENUH?!”

Lima cewek sableng itu pun teriak-teriak gak jelas pas Kris yang notabenenya merupakan ketua ekstrakurikuler basket bilang ke mereka kalo anggotanya udah cukup, jadi mereka gak bisa daftar lagi.

Kris pun diem-diem ngelirik ke arah punggung lima cewek yang sekarang lagi mangap itu. Ternyata beneran ditempel ya itu kartonnya, rambut mereka juga beneran dikuncir. HAHAHAHA!! Kris pun langsung mehe-mehe licik, tapi tetep aja ganteng *plakk*

Lima cewek yang rambutnya dikuncir semua itu pun dengan lemes langsung balikin badan mereka, niat buat pergi ke ruangan ekstrakurikuler yang lain. Yang mana malah membuat Kris bisa melihat tulisan di karton-karton hasil karyanya dan temen-temennya tadi malem. Sontak Kris pun langsung geter-geter nahan ketawa.

“Yes! Akhirnya kita bisa masuk ekskul basket!! Hahahaha!!”

“Iya!! Berarti nanti kita bisa lebih sering ketemu sama Kris Oppa!!”

“Sama Chanyeol Oppa juga!! Kyaaa!!”

Sontak, lima cewek sinting itu pun langsung berentiin langkah mereka. Mereka pun saling liat-liatan, tatapan mereka seperti berkata Bangke, jadi ekskul ini penuh cuma sama fansnya sunbae-sunbae itu doang?!

Mereka pun langsung masang muka asem. Lalu dengan efek slow motion, lima cewek blekedet itu pun langsung mendelik bengis dan penuh dengan kesadisan ke arah cewek-cewek yang lagi asik fangirlingan itu.

“Udah, kita cari ekskul laen aja. Yok!” setelah kata-kata pembuka yang diawali oleh Seulra, lalu terjadilah acara tarik-menarik yang udah jadi kebiasaan lima cewek semprul kita ini.

                “Duh, gua capek!! Masa iya semuanya penuh sih!”

Lima cewek ble’e itu pun cuma bisa jongkok-jongkok sambil ngatur napas masing-masing yang ngos-ngosan gara-gara abis nyamperin SEMUA ruangan ekstrakurikuler yang ada di Toidi. Tapi gak satu pun cabang ekstrakurikuler yang mereka samperin nerima mereka buat jadi salah lima(?) anggotanya. SEMUANYA udah penuh.

Ekskul basket? Udah penuh sama fansnya Kris, Chanyeol, sama Minho. Dance? Udah penuh sama fansnya Kai, Sehun, Lay, sama Taemin. Vocal? Udah penuh sama fansnya Chen, Baekhyun, Luhan, D.O, Onew, sama Jonghyun. Wushu? Udah penuh sama fansnya Tao. Futsal? Udah penuh sama fansnya Xiumin, Suho, sama Key. Terus mereka mau masuk ekstrakurikuler apaan kalo semuanya udah pada penuh begitu?

“Cuma… tinggal satu.. yang belom… kita samperin.. Hosh hosh hosh!” Neulmi pun ngasih tau temen-temennya yang laen sambil ngeliatin kertas daftar cabang ekskul yang lagi dia pegang. Udah hampir semua ekstrakurikuler dia centang-centangin(?) kecuali satu. Yang paling bawah.

“Apaan?” sontak empat cewek lainnya yang lagi asik ngos-ngosan itu pun menanggapi perkataan Neulmi.

“P… M… R…” Neulmi pun menjawab pertanyaan temen-temennya sambil nunjukkin kertas daftar cabang ekstrakurikuler di sekolahnya yang udah dia coret-coret itu.

“Hah?” empat cewek yang masih asik jongkok-jongkok ngatur napas masing-masing itu pun kaget. PMR? Ngobatin orang dong? Kalo mereka yang ngobatin, bukannya sembuh korbannya malah langsung tewas di tempat-_-

“Itu harapan terakhir kita, masa kita gak mau ikut ekskul apapun? Terus kolom ekstrakurikuler di raport kita kosong dong?” Neulmi pun kembali meyakinkan temen-temennya. Emang sih, PMR emang gak cocok sama sifat mereka yang sangar. Tapi mau begimana lagi?

“Iya juga sih. Ya udahlah, yok!”

Setelah kalimat pembukaan terlontar dari mulut Taerin, lalu dimulailah lagi acara tarik-menarik yang entah udah berapa kali mereka lakuin di FF ini.

                “Kita… diterima, Sunbae?”

Neulimi, Seulra, Taerin, Eunri, dan Nayoung bengong seketika. Mereka mangap selebar-lebarnya. Ini mereka beneran diterima kan?

“Iya, kalian diterima. Emang kenapa?” Myungsoo atau dia maunya dipanggil L yang di FF ini berperan sebagai ketua ekstrakurikuler PMR itu pun menjawab pertanyaan adek-adek kelasnya yang agak dodol itu.

Ini lima cewek kenapa sih? Takjub amat kayaknya keterima di PMR-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Sunbae ganteng mereka itu sekarang.

“Woy.. kita diterima..”

“Kolom ekstrakurikuler kita gak bakal kosong..”

Lima cewek itu ngomong dengan tatepan mata yang kosong, udah kayak orang ngigo. Segitu bahagianyakah?

“HOREEEE!!!!!!!” langsung aja lima cewek sinting itu teriak-teriak kegirangan sambil loncat-loncat kayak orang mau ngambil jemuran tapi gak nyampe. Miris sekali-_-

“MAKASIH YA SUNBAE!!! MAKASIH!!!”

Lima cewek kurang waras itu sekarang malah teriak-teriak ke Myungsoo yang ada di depan mereka sambil nunduk-nundukin badan beberapa kali.

Emaknya dulu ngidam apa sih? Jadi nyesel gua nerima mereka di PMR-_- Kalo anggota PMR macem begini semua, tewas di tempat seketika korban-korbannya ini mah-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Sunbae ganteng ini sekarang.

Setelah asik teriak-teriak sambil nunduk-nundukkin badan, lima cewek sableng ini pun langsung ngacir keluar dari ruang PMR dengan muka girang.

                “Jadi ya nak, kalau kalian mencatat contoh soal yang saya tulis di papan tulis itu jangan hanya di catat tapi dikaji nak DIKAJI!!! Ingat dikaji!! Maka dari itu kalian harus bla.. bla.. bla..” Tiffany yang di FF ini berperan sebagai guru matematika pun gak berenti ngoceh dari tadi. Mana bahan ocehannya dari tadi isinya cuma ‘Dikaji nak!! DIKAJI!!’ doang.

Udah berapa kali lo ngomong itu bu? Bisa gak dilanjutin besok aja? UDAH BEL PULANG DARI TADI INI WOY!!

Seluruh anak kelas 1-3 ngedumel dalem hati. Udah kemaren ketemu guru yang ngomonginnya aneh-aneh dan malah gak ngomongin pelajaran, lah hari ini malah ketemu guru yang ngomongin pelajaran tapi kata-katanya itu-itu doang. Alangkah apesnya nasib mereka. Ya iyalah, orang nama kelasnya aja angka sial gitu *dikeroyok anak-anak kelas 1-3*

“Kalau kalian hanya mencatat saja dan tidak mengkaji, itu sama saja kalian tidak mempelajari contoh soal yang saya catatkan di papan tulis!! Jadi sebaiknya kalian mengkaji nak!! MENGKA–“

Belom sempet Tiffany ngelanjutin ocehannya, perhatian seluruh murid kelas 1-3 termasuk dia sendiri pun teralihkan kepada penampakan makhluk-makhluk ganteng yang lagi asik berdiri di depan pintu kelas 1-3 yang lagi kebuka itu. Siapa lagi sih makhluk-makhluk ganteng di FF ini kalo bukan mereka? Iya, bener. Mereka itu sekelompok Sunbae-sunbae ganteng yang pernah mergokkin lima cewek absurd kita di toilet serta yang bayarin ongkos angkot mereka kemaren.

Ngomong-ngomong, ngapain mereka baru keluar dari kelas masing-masing tapi udah langsung ngacir ke depan kelas 1-3? Jadi ceritanya mereka mau nungguin lima cewek yang lagi mereka hukum keluar dari kelas, biar gak kabur maksudnya. Yang mana malah tujuan suci mereka itu di salah artikan oleh beberapa cewek di kelas 1-3 bahkan termasuk Tiffany yang juga diem-diem ngefans sama sepuluh makhluk-makhluk tampan itu.

Duh.. ini pasti mereka mau nungguin aku nih! Apa mereka mau ngajak pulang bareng?

                Pasti Kris Oppa mau minta maaf sama aku nih gara-gara tadi pagi narik-narik tangan cewek lain! Mihihihihi!

                Ck! Mereka ini, kalo ketauan sama guru lain kalo mereka diem-diem nyimpen perasaan sama aku gimana?

                Apa jangan-jangan Luhan Oppa mau nembak aku ya?

                Apa mungkin yang tadi pagi itu Xiumin Oppa sengaja manas-manasin aku dan sekarang ngajak baikan?

                Langsung aja cewek-cewek di kelas 1-3 termasuk Tiffany yang gak tau permasalahannya itu mesem-mesem sendiri. Mikir yang enggak-enggak. Mereka gak tau aja ya kalo sepuluh cowok mempesona itu kesini buat nungguin lima cewek mafia yang sekarang udah masang muka males.

Ya elah, harus ditungguin begini tah? Takut amat gua kabur kali-_- kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang. Duuh, masa gak mau sih ditungguin sama makhluk-makhluk ganteng macem EXO(?) begitu? Udah sini Oppadeul, tungguin Author aja! Mihihihi! *digampar pembaca*

“Ehm, baiklah nak. Cukup untuk hari ini, kalian boleh pulang. Sampai jumpa di hari selanjutnya!” Tiffany yang udah gak sabar buat keluar kelas karena menurut pemikirannya sepuluh cowok ganteng itu lagi nungguin dia pulang biar bisa diajak pulang bareng, ia pun langsung menyudahi ocehan kaji-mengkajinya dan segera keluar dari kelas. Ngarep kalo sepuluh cowok asoy itu beneran nungguin dia.

Yang mana malah waktu dia lewat di depan mereka, cowok-cowok aduhai itu cuma diem. Gak ngomong apa-apa.

Loh, kok mereka gak ngomong apa-apa sama aku sih? Bukannya mereka mau ngajak aku pulang bareng? Tiffany pun terheran-heran sendiri. Kalo bukan untuk ngajak dia pulang bareng, terus mereka ngapain kemari?

Hampir semua murid cewek di kelas 1-3 udah keluar semua, tapi sepuluh Sunbae ganteng itu cuma diem aja. Memupuskan harapan insan-insan yang mikir bahwa makhluk-makhluk asoy itu bakal ngajak mereka pulang bareng.

Nyampe lima cewek terakhir yang belom keluar dari kelas itu nyampe di depan pintu kelas mereka dengan muka males. Sontak sepuluh makhluk ganteng di depan mereka langsung mehe-mehe licik.

“Bagus. Kalian gak kabur.” Kris kembali membuka pembicaraan dengan nada datar dan dingin. Tentu aja sambil ngasih smirk, bikin seluruh murid cewek kelas 1-3 beserta Tiffany yang masih asik ngejogrok di deket mereka pun histeris seketika.

Mereka emang sengaja gak pulang dulu, nungguin sepuluh cowok ganteng ini pergi. Kapan lagi coba bisa ngeliat pemandangan indah dari deket? Dan malah ternyata yang mereka dapet adalah keempetan hati ngeliat itu makhluk-makhluk asoy lagi-lagi ngedatengin lima cewek idiot itu.

Ck! Jadi mereka kesini cuma buat nungguin lima cewek kampret itu?!

                Mereka ada apaan sih?! Masa nyamperin mereka mulu?! Gue kapan?!

                Ish! Mereka lagi mereka lagi! Gua gitu kek sekali-kali!

                Jadi mereka bukan mau ngajakin gua pulang bareng?

Kira-kira itu yang ada dipikiran cewek-cewek yang lagi pada patah hati itu sekarang.

“Ayo pulang.” Kris pun kembali mengkomando sembilan cowok ganteng lainnya beserta lima cewek yang masih masang muka asem itu buat pergi ke depan gerbang sekolah untuk nyari angkot. Ke seberang jalannya lebih tepatnya.

                “Duh, mana lagi nih angkotnya? Masa gak lewat-lewat dari tadi!”

Sepuluh cowok ganteng itu cuma bisa ngedumel kesel. Udah lama mereka ngejogrok di situ, tapi angkotnya gak lewat-lewat dari tadi. Ngomong-ngomong, apa kabar lima cewek mafia kita?

Mereka baek-baek aja kok. Tapi dari tadi mereka cuma diem, gak ngomong apa-apa. Ya iyalah jelas, orang mereka sekarang posisinya lagi pada dihukum kan? Mana ini Sunbae-sunbae ngehukumnya sadis bener pula. Daripada dihukum lagi, mendingan diem aja. Kira-kira itu yang menjadi motto hidup mereka sekarang.

“Eh, ada angkot tuh!” tiba-tiba Baekhyun nyeletuk sambil nunjuk-nunjuk angkot yang dia maksud yang lagi jalan ke arah mereka itu.

“BANG KITA IKUT BANG!!! KITA IKUUTT!! IKUT BANG IKUUUTT!!!!”

Sontak sepuluh makhluk Tuhan paling ganteng itu pun langsung teriak-teriak sambil lambai-lambain tangan mereka, bermaksud buat ngeberhentiin si angkot. Lima cewek yang cuma diem dari tadi itu pun cengo, mereka mangap selebar-lebarnya.

Ini Sunbae-sunbae di luarnya aja keliatan cool. Aslinya mah, lebih rusuh dari kita-_-  kira-kira itu yang ada dipikiran lima cewek yang lagi asik bengong itu sekarang.

“Widih, banyak nih! Ayo masuk dek!” abang angkot itu pun langsung kegirangan ngeliat lima belas penumpang yang lagi ngejogrok di samping angkotnya. Angkot abang itu yang tadinya kosong jadi penuh seketika.

Langsung aja sepuluh cowok asoy itu berebutan buat masuk ke dalem angkot. Tapi belom sempet mereka masuk, aktivitas suci mereka itu pun harus terganggu.

Ladies first coooy!” abang angkot itu pun memperingatkan penumpang-penumpang gantengnya itu untuk ngebiarin lima cewek yang masih asik bengong itu buat masuk duluan.

“Eh, iya. Kalian masuk duluan.” setelah kata pembuka dari Luhan, sepuluh cowok ganteng itu pun langsung ngasih jalan buat lima cewek yang lagi plonga-plongo itu biar masuk duluan.

Lima cewek kurang waras itu pun langsung nengok ke arah Sunbae-sunbae mereka yang lagi ngasih mereka jalan buat masuk dengan mulut yang masih mangap. Mereka berlima pun liat-liatan, tatepan mereka seperti berkata Gua gak mau yang paling terakhir! Langsung aja mereka lari berebutan siapa yang paling pertama masuk, seenggaknya gak jadi yang terakhir. Karena yang pertama bakal duduk di paling pojok, sedangkan yang terakhir pasti bakal duduk sebelahan sama salah satu Sunbae mereka itu.

Sunbae-sunbae mereka yang ngeliat kelakukan mereka yang kurang waras itu pun cuma bisa geter-geter nahan ketawa. Kalo cewek lain pasti malah bakal berebutan masuk yang paling akhir biar bisa sebelahan sama kita, lah ini? Malah gak mau jadi yang paling terakhir HAHAHA!! Kira-kira itu yang ada dipikiran sepuluh cowok aduhai itu sekarang.

Dan yang apes kali ini lagi-lagi adalah Kim Neulmi saudara-saudara! Saat itu juga dia langsung mengklaim bahwa dia adalah orang terapes sedunia. Mana dia duduknya sebelahan sama D.O pula. Mampus lo! Mampus! *Neulmi: Kampret lu thor!*

Eunri yang duduknya di samping kiri Neulmi pun langsung mengpuk-puk pundak sahabatnya itu. “Sabar ya, gua tau beban hidup lo berat banget kok.”

Neulmi pun cuma bisa masang muka asem sambil nundukkin  kepalanya, seolah-olah beban hidupnya emang udah berat banget.

Seperti biasa, lima cewek blangsek ini pun cuma bisa nunduk di sepanjang jalan kenangan(?) kenapa? Lah, orang itu cowok-cowok yang duduk di depan dan kalo dalem masalah Neulmi itu di sampingnya juga lagi pada ngeliatin mereka. Mending kalo ngeliatinnya dengan tatepan syahdu, lah ini? Ngeliatinnya udah kayak lagi ngintrogasi tersangka pencurian sendal jepit aja. Tajem banget mang.

Tuhan tolong aku.. Ku tak dapat menahan rasa di dadaku..

Hingga tiba-tiba suatu lagu mengalun dengan syahdunya di dalem angkot itu. Sontak lima cewek yang tadinya nunduk itu pun langsung dongakkin kepala mereka dan saling liat-liatan. Termasuk sama sepuluh Sunbae ganteng itu juga, mereka berlima belas pun saling liat-liatan. Sejurus kemudian…

“ABANG TWIBOY YA???!!!”

                Suara teriakan merdu yang terlantun dari mulut lima belas makhluk yang ada di angkot itu pun langsung membuat seluruh orang yang ada di kendaraan di samping mereka nengok ke arah angkot yang lagi mereka naikin itu. Itu lagi ada apaan sih di dalem angkot itu? Arisan? Kok berisik amat? Kira-kira itu yang ada dipikiran para pengguna jalan itu sekarang.

Ingin aku memiliki.. Namun dia ada yang punya…

“Eh? Ehehehehe.. I–ya, hehehe..” abang angkot itu pun menjawab dengan malu-malu monyet *malu-malu kucing kali thor-_-* *variasiin dikit gak papa*

Kembali lima belas makhluk di dalem angkot itu liat-liatan. Sejurus kemudian…

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!!!!!!”

Lima belas insan yang ada di dalem angkot itu pun ketawa dengan binalnya. Nyampe nunduk-nunduk megangin perut masing-masing sangking ngakaknya. Udah gak mikirin lagi kalo suasana mereka sebenernya sekarang lagi canggung, yang penting mereka sekarang mau ketawa dulu.

Tuhan tolong aku.. Ternyata dia kekasih sahabatku…

“Loh, kok kalian pada ketawa sih?”

Tanpa memperdulikan pertanyaan sang abang angkot dan lagu yang masih mengalun, lima belas insan ini pun tetep melanjutkan aktivitas ketawa mereka. Sekarang lebih menghayati malah.

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!!”

To be continued

 

Author: Saustartar

Toilet mana toilet?

3 thoughts on “The Five Idiots (Chapter 3) “Hari Penghukuman dan Berburu Ekstrakurikuler!”

  1. :O
    Deket sama cowok ganteng, orang 12 belas lagi, aku pinginn😄

  2. Pingback: The Five Idiots (Chapter 5) “Berburu maling dan murid misterius” | EXO Fanfiction Dorm

Here We Need Responsibilities. Thanks!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s