EXO Fanfiction Dorm

EXO as the Main Cast

[Xi Lulu Line] Dream With BaekYeol

5 Comments

dream with baekyeol ag

Title : Dream With BaekYeol
Author : Eun-Febby.Hae or Febby Fatma
Length : 5596 words, OneShort
Genre : Romance (maybe), Friendship (maybe), Komedi (maybe), Sad (maybe)
Rating  : General
Cast :
Chanyeol (EXO-K),  Xi Lulu (OC), Byun Baekhyun (EXO-K),
Other Cast :
Xi Luhan (EXO-M), Oh Sehun (EXO-K) as Xi Sehun (hehe, ganti marga dulu ya)
Disclamer : Ceritanya semua berasal dari imajinasiku tapi castnya itu milik tuhan dan orang tuanya masing-masing

halloo.. aku Author baru disini.. perkenalannya bisa dilihat kapan-kapan aja ya.. kalo ada yang penasaran bisa berkunjung ke blogku.. http://eunfebbyhae.wordpress.com/ atau di http://febyfatmasari.blogspot.com/

yang mau follow bisa @Febby_atma fb AtmaVenusia..

haha.. udah dulu sama promosinya.. langsung baca aja ya.. Let’s enjoy all…🙂

***

Siapa sih yang gak suka sama namja tampan, tinggi, keren, terkenal, tajir, anak orang terpandang, baik, pintar, dan ramah?? Wajarkan kalau banyak yeoja yang suka sama type namja yang bisa terbilang sempurna itu??

Tapi kenapa aku gak sama sekali tertarik sama namja itu? Okeh, semua kelebihan yang dia punya memang benar, dan aku akui itu. Tapi dia gak sama sekali membuat aku merasa tertarik padanya. Semua itu terlihat biasa aja di mataku. Aku malah lebih menyukai seorang namja yang tak sesempurna namja tadi.

Namja yang ketampanannya melebihi artis Choi Siwon. Lebih terkenal dari seorang Kim Kibum, actor film. Anak dari Park Jungsoo pemilik mall-mall besar yang ada di Korea, Jepang dan beberapa Negara di Asia. Seorang yang pernah menolak dijadikan ketua timnas basket karena ingin mengikuti olimpiade matematika tingkat Asia.

Dia adalah namja yang tinggi badannya 185 cm dengan rambut coklat yang selalu terlihat rapih dan modis. Namja yang setiap harinya membawa mobil sport berwarna hitam saat sekolah. Dan namja yang akan selalu menjawab sapaan orang lain yang menyapanya dengan lebih ramah.

Sempurna. Itulah gambaran untuknya. Tapi sekali lagi aku tegaskan, aku gak tertarik sama dia, itu semua terlihat biasa di mataku. Aku lebih menyukai temannya yang bisa dibilang jauh berbeda dalam beberapa hal.

Byun Baekhyun, itulan nama namja yang aku sukai. Seorang namja sederhana dan biasa saja. Tapi menurutku dia itu namja tampan, imut, baik, lumayan ramah, dan yang penting matanya yang tak berkelopak mata itu sangat indah, menurutku.

Jika dibandingkan dengan seorang Park Chanyeol, dia hanya lah namja yang mendapat rangking 2 di kelas, berangkat sekolah dengan jalan kaki, anak dari pemilik toko roti yang tidak besar juga tidak kecil tapi lumayan laris di daerahnya.

Namja yang tinggi badannya 178 cm ini juga tidak terlalu ramah pada orang lain, dia bisa dibilang rese dan jahil tapi aku suka padanya.

Garis matanya yang indah itu dan iris matanya yang hitam itu benar-benar bisa membuat aku jatuh hati. Dan bahkan bisa membuat aku mendedikasikan diri sebagai fan nomor satunya.

Uhh!! Dari tadi bercerita aku belum memperkenalkan diriku  ya?? Baiklah akan aku mulai perkenalanku. Annyeonghaseyo, jeoneun Xi Lulu imnida. Aku keturunan Korea-China loh, adik dari namja tampan tapi cantik bernama Xi Luhan dan kakak dari adik tertampan di dunia bernama Xi Sehun. Di keluargaku aku adalah anak perempuan tercantik karena memang aku satu-satunya anak perempuan.

Aku bukan anak orang kaya, appaku hanya mempunyai sebuah perusahaan yang berjalan di bidang fasion. Pergi sekolah saja hanya diantar oleh oppaku dengan mobil audi putih, pulangnya dijemput saengku dengan motor sport limited edition buatan Yamaha. Benar-benar jauh jika di bandingkan dengan Park Chanyeol.

Aku juga tidak pintar, hanya pernah ikut pertukaran pelajar di Amerika selama 6 bulan dan hanya mendapat pringkat 2 di sekolah. Ramah?? Aku bisa bilang kalau aku ini kadang ramah kadang juga cuek abis.

Cantik? Tentu saja, aku ini yeoja, tidak mungkin tampan. Terkenal? Lumayan sih, aku pernah sempat jadi model beberapa desain yang diproduksi perusahaan appa. Tinggi?? Bisa dibilang begitu, tinggi badanku pas 172 cm, untuk ukuran yeoja aku tinggi loh.

Tapi aku masih berasa kurang. Kalian pasti pikir aku ini serakah ya kan?? Biarin, suka-suka dong. Mau serakah apa enggak suka-suka gue. Hidup-hidup gue kok!! Hehe bercanda…

Aku emang masih berasa kurang karena ada satu hal yang belum aku miliki dalam hidup ini. Coba tebak apa?? Siapa yang bisa tebak nanti aku kasih mantel musim dingin keluaran terbaru perusahaan appa.

Ahh!! Ternyata kalian gak ada yang bisa jawab ya?? Ya udah aku bocorin deh jawabannya.

Aku masih berasa kurang karena belum bisa jadi yeojachingunya Byun Baekhyun, namja tampan nan imut itu. Aku sebenernya udah berusaha dekat sama dia dengan cara minta satu kelas sama dia.

Awalnya saat aku minta itu Pak kepsek nggak ngasih karena alasanku yang hanya ingin satu kelas dengan Chanyeol dan Baekhyun, tapi pas aku bilang kalau aku bakal ngadu sama appanya Chanyeol tuh Pak kepsek langsung ngijinin.

Mungkin dia takut dana sumbangan dari appanya Chan dicabut kali ya?? Eh, kenapa?? Kamu bilang kenapa aku ngadunya ke appanya Chan?? Hehehe,,, aku belom bilang ya??

Sebenernya aku ini tunangannya Chanyeol. Makanya aku bilang dia itu biasa aja, karena aku sama dia itu udah kenal sejak bayi dan sudah di jodohkan sejak umur 3 tahun. Dan bakal nikah 5 tahun lagi.

Huuft, tapi sebelum aku nikah sama Chan aku pengen punya pacar kaya Baekhyun dulu. Kayanya asik deh, kan bosen juga kalau sama Chan terus. Tapi kayanya susah deh selingkuh di belakang Chan, soalnya dia sama Baekhyun itu sahabatan.

“Chagi,” aku melojak kaget saat tiba-tiba ada yang menepuk pundakku. Owh, Chan, aku kira Baekhyun.

“Nde?” Tanyaku singkat.

“Lagi ngelamunin apa sih?? Aku ya??” Iih pede banget sih nih anak?? Tapi emang iya juga sih, tadikan aku juga sempet ngebahas Chan pas ngelamun.

“Iya,” jawabku singkat. Jalas banget sekarang di muka tampannya Chan itu terpampang kebahagiaan yang tersirat. Hihi,, kalau dia tahu aku juga lagi ngelamunin Baekhyun kayanya dia langsung gantung diri deh.

Chan itu cinta mati sama aku, tapi aku cuma cinta biasa aja sama dia, enak aja cinta mati. Nanti kalo Chan mati aku harus nyusul mati gitu? Terus yang ngurus anak-anak kami nanti siapa?? Makanya pikir panjang kalo lagi ngomongin cinta.

“Ngelamunin aku bagian apa nih?? Ngelamunin nanti pas lagi nikah ya??” Uh, nebaknya jauh banget dari kata bener.

“Nggak,” dia duduk di depanku dan menatap aku yang lagi galau gara-gara bingung cari cara ngajak Baekhyun selingkuh.

“Terus apa dong?” Dia tuh ya!! Dari tadi nanya terus, sekali-kali jawab dong!!

“Lagi ngelamunin kamu yang sempurna banget tanpa satu celah dan bikin aku ngerasa gak berguna pas lagi sama kamu,” aku taruh daguku di meja yang menjadi pembatas antara aku dan Chan.

“Loh, aku pengen jadi begini biar kamu seneng punya tunangan yang sempurna, lagian juga aku gak sempurna-sempurna amat, kamu juga tau itukan?”

Ahh!! Aku baru inget satu hal yang bisa bikin penilaian kalian sama Chanku yang sempurna ini berkurang, tapi ini rahasia loh, cuma kalian yang boleh tau tapi kalo mau nyebarin ke orang lain juga boleh kok.

Chan itu punya sifat dasar kaya yeoja. Takut sama serangga macam kecoa, suka mewek saat nonton film drama romance yang ada unsur sad-nya, dan kalau mau tidur itu masih harus di kelonin.

Tapi tetep aja yang orang lain tau itu cuma Chan yang baik-baik doang. Gak ada yang tau tentang hal jeleknya. Cuma aku dan keluarga besarku juga Chan dan keluarga besarnya.

“Iya deh, kamu emang selalu ngasih apapun biar aku seneng. Tapi aku juga gak pernah ngasih kamu apa-apa yang bikin kamu seneng. Coba tunangan macam apa aku ini?” Aku masih galau nih. Dan sengaja ngomomng kaya gitu biar Chan mikir. Sukur-sukur dia minta putus sesaat.

Kenapa sesaat? Karena gak mungkin kami putus selamanya?? Bisa-bisa nanti ada perang yang bikin perusahaan appa dan mall-mall appanya Chan bangkrut. Sekalipun kami putus pasti juga bakal disuruh balikan. Sekalipun karena salah satu dari kami selingkuh, pasti satunya di suruh maafin gitu aja.

Nyebelin juga ya?? Emang iya, memuakkan malah!! Tapi itu menguntungkan juga. Berarti kalau aku selingkuh sama Baekhyun kan gak apa-apa.

“Kamu senyum sama aku aja aku udah seneng, apa lagi kalo kamu mau nyium aku, di pipi aja, aku pasti seneng banget,” mimpinya dangkal banget ya?? Tapi itu menguntungkan buatku.

Aku senyum sama dia dan kemudian mencium pipi kanannya singkat. Bener, dia langsung sumringah gak jelas. Haha, gitu aja seneng setengah mati, kalo gue sih baru bakal seneng kalo dicium di bibir sama Baekhyun.

***

Pulang sekolah.

“Chagi pulang sama aku yuk,” lagi-lagi Chan yang dateng, kapan Baekhyun-nya dateng sih??

“Males ah, aku udah suruh Sehun buat jemput aku,” jawabku dengan nada cuek. Tapi biar aku cuek Chan tetep aja ngejar loh, malah dia pernah bilang kalo aku cuek itu keliatan makin cantik. Gombal benget kan?? Tapi aku seneng digombalin apa lagi kalo Baekhyun yang ngegombalin.

“Kamu kok selalu nolak kalo aku mau jemput atau mau nganter pulang sekolah sih??”

“Aku juga bisa bosen chagi, jadi dari pada aku boseh karena ngeliat kamu terus saat berangkat  sama pulang sekolah dan jadi males jalan sama kamu lebih baik aku pulang sama berangkat nggak sama kamu jadi kalo jalan sama kamu aku gak ngerasa bosen,” jelasku sambil terus jalan.

“Ya udah aku ngerti deh, tapi cium lagi dong chagi,” ihh!! Namja ini genit baget sih, tapi aku tetep cium ajalah, toh cuma pipi, bukan hal aneh juga. Sama Sehun juga aku sering kaya gitu apa lagi Luhan oppa, aku malah sering ciuman bibir, tapi cium sekilah, gak pake nafsu.

Aku sih gak nafsu sama sekali sama Luhan oppa apa lagi Sehun. Cuma kelewat sayang aja, sampe pacar mereka aku introgasi semua. Haha.. Eh jangan salah loh Sehun gitu-gitu punya pacar dua loh, dan dua-duanya mau diduain. Satu hitam satu putih kaya judul lagu reggae, hitam-putih lagu kesukaan Sehun.

Chanyeol udah gak ada sekarang. Dia udah ngacir duluan bawa mobilnya sendirian, mau selingkuh dulu kayanya. Abis dia gak pengertian banget sih, kalo aku nolak paling nggak tungguin sampe Sehun dateng gitu, ini mah malah pergi gitu aja.

Aku lagi duduk sendirian di halte depan sekolah sekarang. Ih!! Sehun ke mana sih?? Lama banget datengnya. Panas tau gak sih??

Tiba-tiba ada seorang namja tampan nan imut yang duduk di sampingku. Yeah, itu Byun Baekhyun. Dia senyum sama aku. Wah dunia serasa berubah, kaya ada malaikat yang lagi nyanyi pake harpa bersenar emas dan ngeluarin nada yang bisa bikin perang dunia kedua langsung berhenti kalo yang perang pada denger.

“Hai Lulu,” wuuuuaaaaa!!! Dia nyapa gue. Seorang Byun Baekhyun nyapa gue.

“Hai Baekhyun,” balasku menyapa.

“Kamu nungguin siapa?” Tanya namja tampan ini lagi.

“Nungguin saengku jemput, kamu?” Seingatku dia itu pulangnya jalan kaki, jadi buat apa dia di halte??

“Nungguin kamu di jemput, kan kasian juga kalo kamu sendirian nungguinnya,” wah, dia keren!!

“Oh iya Baekhyun, aku kayanya gak pernah liat kamu jalan sama yeoja ya?? Apa kamu belom punya yeojachingu??” Aku kesambet setan penasaran jadi tiba-tiba aja berani nanya kaya gitu.

“Belon, emang ada yeoja yang mau punya pacar kaya aku?” Ada kok, aku!!!

“Pasti ada lah, kan kamu sama kaya Chan,” ucapku memuji. Sebenernya kamu itu lebih dari Chan, Baekhyun, kamu jauh lebih dari Chan di mataku.

“Ah, kamu lagi ngeledek ya? Sama dari mana? Aku sama Chan itu kaya bumi dan langit,” dia itu tipikal orang yang suka merendah ya?? Aku baru tahu.

“Iya, kamu langitnya dan Chan buminya,” sahutku lagi.

“Ya gak mungkin dong, aku buminya Chan yang langit.” Dia malah merendah lagi.

“Buat aku Chan itu bumi yang bisa dan biasa aku injak-injak sedangkan kamu itu langit yang susah banget aku raih,” ucapku lebih seperti bergumam. Tapi semoga Baekhyun dengar deh.

“Hah??  Maksud kamu??” Gak lama Sehun dateng sama Luhan oppa pake mobil audi putih yang Luhan oppa kasi nama Lili, katanya itu kembaran aku. Ih!! Aku sempet kesel juga di bilang kembar sama mobil, tapi mengingat itu mobil mahal aku jadi fine-fine aja.

“Kapan-kapan aja aku jelasinnya ya, aku udah di jemput dua pangeran nih,” kataku sambil menunjuk Lili yang di dalamnya sudah duduk Sehun dan Luhan oppa.

“Ya udah, besok ya?” Aku mengangguk setuju. Ah!! Berarti besok aku bakal ketemu dia lagi. Jadi gak sabar buat menyambut besok.

***

“Noona, tadi siapa?” Tanya saengku yang paling tampan itu.

“Dia sahabatnya Chan, teman sekelas noona juga, waeyo??” Aku balas bertanya pada Sehun yang sekarang duduk di jok belakang sendirian. Sedang aku duduk di samping Luhan oppa.

“Kamu yakin? Kayanya tadi oppa lihat kamu seneng baget bisa deket sama dia??” Kini aku bisa merasa ada aura curiga yang ditebar oleh dua namja tampan yang ada di mobil itu.

“Ya seneng lah oppa, dia kan udah nemenin aku tadi.” Jawabku beralasan.

“Loh, emang Chan hyung ke mana noona??” Saengku yang ketampanannya seperti dasyatnya badai ini ternyata bisa cerewet juga ya?? Padahal biasanya dia tidak perduli pada Chan. FYI, Sehun itu sempat kesal pada Chan kerena yeoja incarannya malah suka sama Chan.

“Molla, mungkin lagi menemui selingkuhannya kali,” aku menjawab dengan nada kesal sambil memanyunkan bibirku yang sexy ini.

“Hahaha,,,” Sehun dan Luhan oppa tertawa puas membuat aku menatap mereka bingung. Jangan-jangan mereka gila? Aduh bagaimana ini? Aku belum siap mewarisi semua perusahaan appa??

“Aish kalian itu kenapa sih??” Tanyaku kesal. Rasanya gak enak loh kalo lagi diketawain, apa lagi yang ngetawain Sehun sama Luhan oppa.

“Noona coba tadi kamu lihat bagaimana expresimu saat menjawab, sangat lucu dan sedikit menjijikan,” YA!! Kurang ajar bocah ini.

Tuk!!! Sepatu pantopelku berhasik mendarat di kepala Sehun dan membuatnya diam seketika.

“Jangan nangis, Luhan oppa gak akan belain kamu, karena sebentar lagi juga dia akan aku bunuh!!!” Ucapku garang sebelum Sehun merengek meminta bantuan pada hyungnya yang selalu memanjakan kami itu.

“Kamu mau membunuh oppa?” Luhan oppa bertanya dengan nada menantang, menurutku.

“Ne, akan aku buhun kau. Tapi nanti saat sudah sampai rumah. Kalau sekarang itu sama dengan aku mau cari mati juga!!” Aku masih pakai nada garang dan menatap tajam oppaku itu.

Mereka tertawa lagi. Mau cari mati mereka!! “BERHENTI TERTAWA!!!” Teriakku. Dan benar mereka langsung terdiam. Haha,, mereka takut kan?? Makanya jangan main-main sama Xi Lulu.

“Em, mianhae Lulu, aku dan Sehun tidak bermaksud membuatmu marah. Kami hanya rindu pada amarahmu yang seram itu.” Aku masih cemberut dan tak menggubris oppaku yang berbicara sambil menyetir itu.

“Ne, noona. Kamu jangan marah ya?? Kami minta maaf deh, noona mau apa nanti kami turuti, tapi maafkan aku dan Luhan hyung ya??” Akhirnya kata-kata yang aku tunggu keluar juga. Aku memang sedang ingin ditraktir. Dan sekalian balas dendam.

“Ne, sudah jangan marah lagi ya?? Oppa minta maaf, kamu mau apa sekarang? nanti kita langsung beli.”

“Geureyo?? Kalian tidak sedang bohongkan? Awas kalau bohong, aku adukan kalian pada appa dan eomma loh,,,”

“Ne, aku mau apa putri Lulu?” Luhan oppa mengusap kepalaku kasar membuat rambutku yang pirang ini berantakan.

“Aku mau kita makan di Beethoven restaurant, tapi kalian yang bayar.” Jawabku penuh dengan rasa senang. Akhirnya aku bisa makan di restaurant itu lagi.

“Oke, let’s go..” Luhan oppa langsung tancap gas menuju restaurant mahal itu.

Sampai di restaurant kami meminta ruangan VIP, dan aku yang memesan makanannya. Hanya satu tapi lengkap. Special menu on the day. Itu yang aku pesan. Bisa aku lihat Luhan oppa dan Sehun mulai kebingunngan.

Haha.. Rasakan kalian berdua, suruh siapa mempermainkan aku? Sekarang uang jajan kalian akan aku habiskan hanya dengan satu kali makan siang.

“Waeyo oppa?” Tanyaku pada Luhan oppa yang duduk di depanku, dia dari tadi garuk-garuk kepala terus. Punya kutu ya??

“Ah, ani,” jawabnya gugup. Bersiaplah kalian.

“Noona apa tidak terlalu berlebihan kalau kita memesan menu tadi? Maksudku, kita kan hanya bertiga, apa kita sanggup menghabiskannya?” Sehun, aku tau apa maksudmu sayang. Tapi aku masih ingin melihat wajah kalian yang panik itu dulu.

“Kalau tidak habis ya sudah tinggal saja, biasanya juga seperti itukan??” Aku menyeringai penuh kemenangan.

Haha,, sesekali mereka memang harus merasakan perasaan terhimpit seperti ini, jangan cuma bisa membuat aku merasakan saja, mereka juga harus mencicipi rasanya.

“Aku ke toilet sebentar ya oppa, Sehun.” Aku keluar ruang VIP itu dan ke toilet setelah itu aku pergi menemui kokinya yang notabennya adalah kenalanku.

Setelah itu aku kembali ke ruang VIP tempat aku, Sehun dan Luhan oppa akan makan.

“Makanan sudah datang,” kataku girang saat pelayang yang aku suruh tadi di dapur restaurant datang. Aku mengedipkan mataku sebagai pertanyaan “Bagaimana?” Dan dia terseyum seolah menjawab “Beres bos,”.

“Ayo kita mulai makan oppa, Sehun” ajakku pada dua namja yang sedari tadi masih terlihat cemas itu. Ah!! Kasihan, aku tak tega melihat mereka seperti itu.

“Sudah makan saja, uang jajan kalian tidak akan habis hanya karena membayar pesanan ini,” suruhku sambil memakan rollade yang merupakan menu utamanya.

“Eh, hah??” Luhan oppa, kau lucu sekali!! Bisa-bisanya kau bengong di saat seperti ini??

“Aku tahu, apa yang kalian pikirkan dari tadi. Kalian tenang saja, uang saku dari appa tidak akan abis hanya dengan menu seperti ini, aku berani jamin.” Aku masih santai mengunyah rollade itu.

“Kamu yakin? Kamu memesan menu utama loh tadi?” Kini Luhan oppa bersuara.

“Ya menu utamanya saja, sisanya aku minta menu biasa, jadi tenang saja,” aku sih masih santai saja sambil makan, tapi Sehun dan Luhan oppa masih sama sekali belum memegang alat makan mereka.

“Sebenarnya aku hanya ingin balas dendam aja sama kalian karena udah mempermainkan aku tadi di mobil jadi aku juga ingin mempermainkan kalian. Aku udah mengganti pesanku tadi saat ke toilet, aku juga tahu kapasitas uang yang kalian miliki, aku tidak akan tega menghabiskan uang saku sebulan kalian hanya dengan satu menu, jadi makan saja, kalian hanya perlu membayar seperempat harga dari menu tadi. Nanti aku bantu sedikit deh,” Jelasku panjang banget pake leber banget.

Aku lihat Sehun dan Luhan oppa menghela nafas bersyukur. Haha,, rasakan itu!!!

Selesai makan kami langsung CAU(bahasanya author, maksudnya pergi) pulang ke istana kami.

“Eh, Lulu, kuperhatikan sekarang kau sepertinya tambah cinta saja ya sama Chanyeol?” Luhan oppa membuka pembicaraan baru saat perjalanan.

“Ah, biasa saja kok.” Sahutku. Apa iya aku semakin cinta pada tunanganku itu? Bosen sih udah pasti, tapi tambah cinta? Masa sih?

“Tadi saat kamu bilang kalau Chan mungkin lagi pergi selingkuh jelas banget kalau itu nada cemburu sungguhan, bukan buatan. Iya gak Sehun?” Sehun tidak menyahut, saat ditengok ternyata dia sudah tidur dengan nyenyaknya. Mungkin karena dia kebanyakan makan kali ya??

“Ditanya malah tidur, huh!! Saeng kurang ajar!!” Keluh Luhan oppa.

Ah kebetulan Sehun tidur, aku mau curhat sama Luhan oppa ah. Kali aja dia bisa bantu kasih solusi bagaimana caranya aku bisa pacaran dengan Baekhyun di belakang Chanyeol.

“Oppa, aku mau curhat boleh??” Tanyaku.

“Tentu saja. Kamu mau curhat apa? Tentang Chan?” Aku mengangguk lemah.

“Ada apa? Dia beneran selingkuh?” Tanya Luhan oppa lagi. Aku diam.

“Aish, namja itu kurang ajar dia!! Beraninya dia selingkuh dengan yeoja lain, harus kuberi dia!!” Ucap Luhan oppa berapi-api. Seperti ada dendam kesumat dalam dirinya pada Chanyeol.

“Sebenarnya aku pernah melihatnya pergi dengan yeoja yang sepertinya lebih tua dari dia tapi aku tidak berpikir kalau itu selingkuhannya. Hanya saja ada yang lain lagi yang ingin aku beri tahu.” Aku bersuara menceritakan pembukaan.

“Oppa, oppa kenal Byun Baekhyun kan? Sahabatnya Chan yang tadi duduk denganku di halte?” Luhan oppa mengangguk.

“Ada apa sama dia?”

“Aku suka padanya oppa, aku juga bingung kenapa, tapi aku merasa senang aja saat dekat sama dia, aku berasa pingin jadi yeojachingunya.” Mendadak Lili direm oleh Luhan oppa. Untung tidak lagi di tengah jalan. Badanku sempat maju sedikit tapi untung aku pakai sabuk pengaman.

Aku dengar Sehun kejedot jok bangku Luhan oppa yang ada di depannya dan sontak langsung bangun. “Hyung, kau ini apa-apaan sih?? Jangan ngerem mendadak dong.” Omel Sehun, tapi Luhan oppa tidak menggubrisnya dia malah menatapku. Dengan tatapan yang,, err, lumayan serius.

“Kamu jatuh cinta sama namja lain?” Aku mengangu. Aku sudah takut setengah mati, aku takut Luhan oppa marah dan melarang aku dekat-dekat dengan Baekhyun. Tahu kaya gitu tadi aku tidak usah cerita saja lah,, menyesal deh!!

“Ah, akhirnya aku tahu kamu normal.” Ucapnya dengan perasaan yang bisa dibilang lega dan tersenyum. Aku bingung dengan maksud oppaku itu.

“Maksud oppa?”

“Aku kira kamu itu tidak punya hati atau perasaan pada namja lain selain Chan. Karena kamu dengan senang hati menerima perjodohan itu dan tak pernah protes. Tadinya kukira kamu sangat mencintai Chan, tapi ternyata kamu cuma cinta terpaksa toh.” Owhhh!! Kukira apa. tapi sebenernya sih cintaku sama Chan gak terpaksa kok.

“Aku memang cinta sama Chan tapi aku lebih tertarik sama Baekhyun, oppa.” Rengekku.

“Kalau begitu selingkuh saja. Bukanya Chan juga selingkuh, kamu balas saja dia.”

“Aku juga mau melakukan itu, tapi masalahnya Baekhyun itu sahabatnya Chan dan dia juga mau apa nggak selingkuh sama aku?” Aku menunduk bingung.

“Siapa sih yang bisa nolak seorang Xi Lulu, yeoja cantik, pintar, tajir, terkenal, tinggi dan anak seorang pengusaha sukses?” Luhan oppa mengingatkan aku dengan bebrapa hal yang sebenarnya aku tidak suka. Itu adalan persamaan aku dan Chanyeol, dan aku tidak suka di sama-samakan dengan Chan. Aku maunya di sama-samakan dengan Baekhyun.

“Aku rasa dia mungkin menolakku.” Jawabku lesuh.

“Kalau dia menolak noona berarti dia tidak normal.” Sahut Sehun yang tiba-tiba saja nyambung padahal lagi gak ada pemasangan kabel.

“Ne, Sehun benar, jadi jangan takut, arraseo??” Luhan oppa menyemangatiku.

Aku menganggu dan menjawab “Arrachi oppa,” jawabku sambil pamer senyum tiga jari yang aku pelajari dari Luhan oppa.

Beruntungnya aku punya saudara seperti mereka.

***

Besoknya di sekolah.

Hari ini seperti biasa tadi aku diantar oppaku yang paling tampan. Tadi oppa bilang nanti pulang sekolah dia yang bakal jemput aku, Karena Sehun mau ada kencan sama pacarnya yang kulitnya putih sama kaya dia.

“Chagi,” Chan datang lagi, merusak pagiku dengan tampang menyebalkan yang dia punya.

“Ada apa?” Tanyaku ketus. Aku masih sebal karena kemarin dia ninggalin aku gitu aja, apa lagi kalo sampe tebakanku benar kalau ternyata dia itu selingkuh. Dia harus mati ditanganku nanti.

“Loh kok ketus banget sih?? Kamu marah ya??” Iya lah masa nada ketus kaya gini di bilang bahagia. Katanya pinter tapi pertanyaannya gak mutu banget sih??

“Menurut kamu??” Aku masih ketus sama dia.

“Emang aku salah apa sih??” Tanyanya santai.

“Pikir sendiri!!” Aku bangun dan berjalan keluar kelas. Eh kebetulan aku ketemu sama pangeran imut. Yeah si Baekhyun. Kalo Chan itu pangeran tampannya.

“Pagi Baekhyun,” sapaku ramah pada Baekhyun yang kayanya belom sarapan itu.

“Pagi Lulu,” tuh kan bener. Suaranya lemas banget.

“Kok lemes banget sih?? Kamu belum sarapan ya?” Tanyaku sambil berjalan beringan sama dia.

“Nggak kok. Cuma lagi galau aja,” ih!! Kok pangeran imut gue bisa galau juga ya?? Tanya ah, kenapa dia galau.

“Galau kenapa?? Galau mikirin aku ya??” Ledekku.

“Iya nih,” eh, dia jawab apa tadi?? IYA katanya? Dia galau mikirin aku?? Dunia, ini mimpikah??

“Emang aku kenapa?” Aku sekarang mancing dia biar ngasih tau aku apa yang bikin dia mikirin aku.

“Mikirin kamu sama Chan itu banyak samanya ya?? Beda jauh juga dari aku,” jawabnya. Uhh!! Andai kamu tau Baekhyun, aku malah pengen kaya kamu. Tapi dalam soal harta warisan aku gak mau kaya kamu. Aku maunya kaya Chan. Hehe,, serakah juga ya aku?? Biarin weee!!

“Ih kata siapa?? Kita juga banyak kesamaanya kok,” sahutku. Kesel juga kalo keingetan lagi aku sama Chan itu banyak samanya.

“Apa??”

“Kita sama-sama nyambungan, suka merendah, lucu, imut, nakal, kadang cuek dan kita itu sama-sama punya mata yang cantik. Banyakkan kesamaan kita??” Dia masih diam.

“Itu berarti kita bisa pacaran juga kan??” Gumamku.

“Hah?? Apa??” Baekhyun nanya kaya orang yang kaget baru dapet undian berhadiah sorang wanita cantik macam aku. Hehe^^

“Apa?” Tanyaku bingung

“Tadi kamu bilang apa?”

“Bilang apa? Yang mana? Kaya apa? Kapan?” Tanyaku masih bingung.

“Tadi kamu bilang berarti kita bisa pacaran, maksudnya apa?” Wah, kupingnya hebat juga ya.

“Kok kamu bisa denger sih?”

“Iya lah, kamu ngomongnya di samping aku, deket kuping malah, jadi kedengeran.” Jawabnya bersemangat.

“Hehe, iya, berarti kamu juga layak jadi pacar aku kan?” Dia mengangguk ragu.

“Tapi aku gak layak punya pacar kaya kamu. Kamukan kaya, tajir, terkenal, pinter gak kaya aku yang Cuma anak tukang roti, gak terkenal dan gak pinter-pinter amat.” Jawabnya.

“Karena itu kita bisa saling melengkapikan??” Tanyaku dan lagi-lagi dia ngangguk.

Aku diam dia juga sama. Lagi mikirin apa sih dia??

“Baekhyun, kamu mau pacaran sama  aku gak??” Akhirnya setan yang kemaren ngerasukin aku lagi sampe aku berani ngomong kaya gitu.

“Hah!! Gak salah dengar aku??”

“Enggak kok, aku emang pengen banget jadi pacar kamu.” Jawabku dengan PeDenya. Wuih, setan yang masukin diriku hebat ya??

“Tapi kamukan tunangannya Chanyeol, dan 5 tahun lagi kalian bakal nikah kan??” Ih!! Kenapa harus bahas itu sih??

“Iya, emangnya gak boleh selingkuh apa?? Chan aja boleh masa aku nggak. Lagian aku ini udah suka sama kamu lama tau kagak sih?? Menurutku kamu itu lebih dari Chan.” Ucapku memberi tahu dia, dan lagi-lagi dengan nada PeDe yang tak sedikitpun berkurang. Eh setan makasih ya??

“Jadi mau nggak??” Tawarku  lagi. “Kalau kamu mau, aku minta maaf dulu ya, kita cuma bisa pacaran jangan pernah bermimpi bisa nikah, karena itu gak mungkin kecuali kalau kamu mau nunggu jandanya aku nanti.” Tambahku.

“Aku mau, aku juga sebenernya suka sama kamu. Tapi sayang kamu udah jadi punyanya Chanyeol.” Jawabnya sambil tersenyum.

Ah!! Ini bukan mimpikan?? Aku beneran udan berhasil ngajak Baekhyun buat selingkuh?? Wah!! Kamu hebat Xi Lulu.

***

~Skip time~

Sekarang aku sama Baekhyun udan pacaran kurang lebihnya satu setengah bulan. Dan ini pacaran backstreet di belakang Chan. Aku bahagia banget akhirnya bisa ngerasain punya pacar kaya Baekhyun yang imut ini.

Hari ini aku sama Baekhyun janjian buat ketemuan di mall appanya Chan yang namanya Toserba. Aku mau nonton dan jalan-jalan sama Baekhyun.

“Chagi,” aku lihat Baekhyun yang berlari ke arahku.

“Lama ya?” Tanyanya. Aku menggeleng. Aku emang baru dateng sama Luhan oppa tadi. Tapi sekarang Luhan oppa udah balik lagi katanya mau jemput yeojanya dulu.

“Kita mau apa sekarang?” Tanya Baekhyun sambil mamerin senyumnya yang bisa bikin aku meleleh. Tapi aku gak mau meleleh, nanti gak jadi jalan sama Baekhyun-nya.

“Nonton, makan siang terus beli buku.” Jawabku sambil pamer senyum aegyoku yang kata Baekhyun sangat menggemaskan.

Baekhyun bener-bener asik dia ajak jalan gak kaya Chanyeol. Iya sebenernya sih, aku ini cinta banget sama Chanyeol. Tapi yang namanya orang bosen mau digimanain lagi, terpaksa aku cari selingan dulu dan kebetulan itu Baekhyun.

Selesai makan siang aku dan Baekhyun langsung ngacir nyari buku. Jangan Tanya buku apa? Karena aku juga kalo beli buku itu harus liat bukunya dulu, kadang ya beli novel kadang juga buku-buku non-fiksi. Yang penting enak dan menarik dibaca.

“Chagi menurut kamu bagus mana? Yang ini apa yang ini??” Aku bertanya minta pendapat dari Baekhyun.

“Chagi??” Tiba-tiba aku dengar suara berat khas seseorang yang aku kenal. Perasaanku mendadak gak enak nih.

Benerkan, pas nengok rasanya DUUUAAARR!! Kaya ada gunung merapi yang meletus di depan mataku, kaget setengah mati. Ada Chanyeol!! Ngapain dia disini?? Jangan bilang dia ngebuntutin aku tadi.

“C.. Chan,” kudengar Baekhyun yang sepertinya tak kalah kaget denganku.

“Chagi kamu ngapain di sini??” Tanyaku berusaha untuk santai walau sebenernya sih keringet dingin udah ngujur kaya curug pangkalan lima.

“Aku yang mestinya nanya kaya gitu!! Kamu ngapain di sini sama Baekhyun dan tadi kamu panggil Baekhyun apa? Chagi?” Dag-dig-dug!! Rasanya jantungku mau meledak aja. Kenapa dia harus denger pas aku manggil Baekhyun chagi sih??

“Eh, anu..aku..sama Baekhyun.. Kita.. Kita..” Sumpah rasanya ketauan selingkuh tuh gak enak banget ya??

“Kalian apa?? Kalian selingkuh??” Tanya Chan dengan sedikit berteriak.

Tiba-tiba Chan menarik tanganku dan berkata “Baekki, ikuti aku” loh kok ngomongnya ke Baekhyun sih?? Jelas aja, aku pasti ikut dia karena aku sekarang digandeng dia, tinggal ngajak Baekhyun kan?

Sampai di bagian mall yang sepi. Aku gak tau ini di mana, kayanya deket bioskop deh tapi di sini sepi banget.

“Sekarang jelasin, apa hubungan kalian??” Chan memandang aku dan Baekhyun dengan tatapan yang seolah menuntut supaya kami jujur.

“Chanyeol, mianhae, aku tidak bermaksud seperti ini tapi aku dan Lulu..” Aku bekap mulit Baekhyun agar dia berhenti menjelaskan. Kurasa lebih baik aku yang menjelaskan ini.

“Aku minta maaf chagi. Aku emang salah dan ini bukan kesalahan Baekhyun aku yang maksa dia buat ngelakuin ini. Sebenernya aku dan Baekhyun itu..”

“Cukup!! Aku gak mau denger, aku gak denger. Aku budeg, aku budeg!!” Teriak Chanyeol sambil merem, tutup kuping dan geleng-geleng kepala. Ih!! Dia kenapa sih? Aneh banget, tadi minta penjelasan sekarang pas mau dijelasin malah kaya orang gila gitu.

“Chagi, dengerin aku.” Kau pegang mukanya membuat aku dan dia saling menatap. “Aku selingkuh sama Baekhyun.” Tambahku mengakui kejahatanku.

Chanyeol mundur beberapa langkah, tampangnya keliatan frustasi banget. Aku jadi ngerasa bersalah banget karena udan selingkuh di belakang dia. Tapi siapa sih yang bisa ngilangin rasa bosen kalau gak ada perubahan??

“Enggak kalian pasti bohongkan??” Chan sekarang bener-bener keliatan frustasi. Bikin aku makin strees dan ketakutan setengah mati.

Aku dekati Chan dan aku peluk dia. “Saranghae chagi geurigo mianhae, jeongmal mianhae,” ucapku saat memeluknya.

Chan melepaskan pelukannya. “Waeyo? Kenapa kamu selingkuh? Katanya kamu cinta sama aku? Kenapa kamu selingkuh??”

“Chagi, kamu lupa? Aku ini manusia, aku bisa ngerasa bosen. Dan itu yang aku rasain belakangan ini. Aku bosen sejak kecil sampai sekarang terus sama kamu. Aku juga mau coba ngerasain punya pacar yang sifatnya beda sama kamu. Dan Baekhyunlah orang itu.” Chanyeol diam dan terlihat jelas dia memandang Baekhyun dengan tatapan benci.

“Jangan musuhin Baekhyun chagi, dia gak salah ini salahku, aku yang ngedeketin dia, aku yang minta dia jadi selingkuhanku, jadi marahnya sama aku aja ya??” Ucapku lembut sambil memegang tangan Chanyeol.

Chan menepis tanganku. “Kamu jahat chagi, kamu jahat sama aku. Aku ini sangat cinta sama kamu tapi kamu malah kaya gini sama aku. Dulu aku kira kamu cinta sama aku walau cara kamu ke aku beda tapi aku yakin kamu cinta sama aku. Tapi ternyata, nggak. Kamu gak cinta sama aku.” Ucapnya lagi.

“Aku cinta sama kamu Park Chanyeol,” sahutku lirih. Benar kok, aku memang cinta pada namja ini, aku dengan Baekhyun hanya ingin bermain api saja.

“Gak kamu gak cinta sama aku. Aku gak bodoh Xi Lulu, aku tau kamu gak cinta kan sama aku?!!” Dia membentakku.

“Aku cinta sama kamu Park Chanyeol.” Ucapku lebih tegas lagi.

“Terus kenapa kamu kaya giniin aku Xi Lulu?” Kaya giniin apa maksudnya?? Aku gak perkosa dia kok!!!

“Ya!! Park Chanyeol dengarin aku. Aku cinta sama kamu, bahkan sangat cinta sama kamu. Aku hanya bermain dengan Byun Baekhyun sahabatmu itu, karena aku bosan 14 tahun terus dekat denganmu dan gak pernah dekat sama namja lain. Aku iri sama teman-teman yeojaku yang bisa genit ke semua namja tampan dulu sewaktu SMP. Tapi karena aku mencintaimu dan aku gak mau nyakitin kamu aku tidak ikuti cara mereka. Tapi ingat 14 tahun Park Chanyeol. 14 tahun!! Aku juga bisa ngerasa bosan dan aku ingin bermain sedikit dengan api. Apa itu salah??” Kini nada bicaraku naik.

Abis kesel juga dari tadi dia ngeyel terus bilang kalau aku gak cinta sama dia. Padahal kalau dia tau, aku lebih dari sekedar cinta sama dia. Aku gak mau dia pergi tapi aku juga gak mau dia mengekangku. Iya, aku emang egois. Tapi bukanya egois itu sifat dasar manusia?

“Park Chanyeol saranghae, jeongmal saranghae. Aku benar-benar cinta sama kamu chagi, aku juga gak mau kehilangan kamu. Bagiku kamu itu sama pentingnya kaya Luhan oppa dan Sehun. Kalian itu crayon yang memiliki warna paling terang dalam kehidupan aku. Di dalam hatiku kamu itu punya tempatmu sendiri, kamu punya singgah-sanamu sendiri pangeran. Dan gak ada yang bisa ngegantiin kamu, Park Chanyeol kamu ngerti itu??” Sumpah baru kali ini aku nangis di depan Chan gara-gara ngomongin cintaku sama dia. Biasanya aku selalu nangis di depan eomma atau Sehun dan Luhan oppa kalau ngomongin cintaku sama Chan.

Aku jalan berbalik mendekati Baekhyun yang sedari tadi diam. “Mianhae Baekhyun, aku sudah mempermainkanmu dan melibatkan kamu dalam masalah ini. Tapi kata-kataku tentang aku menyukaimu itu benar. Menurutku kamu lebih menarik dari Chanyeol tapi aku tetap lebih mencintai tunanganku itu, sekali lagi mianhae.” Jelasku pada Baekhyun.

Dia tersenyum dan mengusap kepalaku lembut. “Ne, arraseo. Kamu benar Lulu, kita memang hanya sedang bermain dengan api, dan apinya itu Chan bukan??” Aku mengangguk. Syukurlah dia mau mengerti.

“Park Chanyeol, minhamnida. Tapi kurasa aku gagal merebut tunanganmu ini, dan aku menyerah. Dia terlalu mencintaimu rupanya.” Kata Baekhyun pada Chanyeol. “Dan actingmu itu sangat bagus Yeollie,” tambahnya.

Aku bingung sekarang. Dia bilang apa?? Acting? Tunggu dulu!! Ada apa ini sebenernya?? Jangan bilang sebenernya aku yang lagi dipermainin di sini!!

“Acting? Kalian lagi mempermainkan aku hah??” Tanyaku curiga.

“Mianhae chagi.” Kini Chan yang mengatakan mianhae. Jadi benar aku sedang dipermainkan??

“Sebenarnya, aku tau kamu suka sama Baekhyun. Aku tidak bodoh chagi, saat kamu bilang ingin satu kelas denganku, aku sudah mulai curiga. Saat SMP kita selalu satu kelas bukan?? Tapi kamu malah mengeluh untuk pisah kelas karena kesal dijadikan bahan ejekan chingudeul. Dari situlah aku mulai memperhatikan kamu yang ternyata sering curi-curi pandang sama Baekhyun.” Chanyeol tersenyum padaku sedang aku masih tidak percaya ternyata ini semua hanya permainan gilanya seorang Park Chanyeol.

“Lalu Chanyeol memintaku untuk mengujimu. Sekalian dia juga ingin tahu sebenarnya kamu itu masih benar-benar cinta atau tidak padanya. Dan ternyata kamu lolos ujian Xi Lulu.” Tambah Baekhyun.

Aish!! Mereka menyebalkan sekali. Akan aku balas, mereka harus membayar airmataku tadi. Lihat saja kau Park Chanyeol dan kau Byun Baekhyun akan aku buat kalian berdua merasakan perasaan yang sama dengan apa yang dirasakan Luhan oppa dan Sehun sewaktu mereka meledekku. Akan aku buat kalian pucat pasi nanti.

“Aku senang sekali karena pernyataan cintamu tadi. Rasanya seperti di restart ulang.” Ucap Chanyeol yang mendadak memelukku lagi.

“Aku janji chagi, aku akan berubah dan tidak akan membuatmu bosan.” Tambahnya.

“Ya sudah aku pulang duluan ya? Kayanya kalian butuh waktu berdua sekarang. Bye” Baekhyun berlalu begitu saja. Dan kini saatnya balas dendam pada tunanganku ini.

“Kamu harus bayar karena udah bikin aku nangis tadi!!” Kataku sebal. Startegi pertama.

“Oke deh, bayarnya pake apa?” Yes strategi kedua sudah berhasil tinggal klimaksnya aja.

“Belikan aku baju di butik Calisga,” itu nama butik yang menjual baju-baju mahal. Eomma pernah mengajakku ke sana beberapa kali dan aku kenal siapa disainernya. Dan untuk diketahui harga baju yang ada di sana itu malah banget. Aku yakin Chan bakal pucat pasi karena uang jajannya habis nanti.

“Baiklah,”

Sampai di sana, aku langsung memasan sebuah desain spetakuler yang harganya bisa langsung membuat Chan menyesal karena setuju aku ajak ke sini. Lagian bodoh juga dia, appaku kan bekerja di bidang fasion kenapa dia gak mikir sih buat ngajak aku ke perusahaan appa terus minta buatkan desain yang bagus.

Aku tahu Park Chanyeol itu dibekali credit card sama appanya, katanya sih buat belanja-belanja sama aku. Tapi kali ini akan aku buat kamu stress, aku tahu seberapa batasan yang bisa dibayar oleh credit cardmu Park Chanyeol. Dan desain yang aku pesan itu jauh dari jangkauan credit cardmu itu. This time to show Park Chanyeol, My Baby.

The End

 

Eottokhae? Geje kan??
Tadi pada ketawa gak?? Nggak ya?? #emang lucu??
Pada nangis terharu gak?? #nggak!!

 Maklum lah ini, fanfic pertamaku yang aku selipin unsur komedi… tapi aku seneng banget waktu bisa bikin ini selesai dalam 3 malam, kenapa malam?? Karena aku kerjain fanfik ini setiap jam 9 malem ke atas. Dan baru selesai 30-12-12 jam 2:30 a.m.

Eh, jangan lupa RCLnya ya, nanti kalau banyak yang ninggalin jejak dan bilang bagus, aku bakal coba bikin lagi fanfic geje model ini… hahaha…

Dadah readerku yang baik dan rajin baca…

Author: Febby Fatma

Super Junior | SNSD | EXO | SHINee | F(x) | B1A4 | BTOB | Apink | Topp Dogg | SEVENTEEN | BTS | B.A.P | Taylor Swift | IU | Juniel | Jang Geun Suk

5 thoughts on “[Xi Lulu Line] Dream With BaekYeol

  1. ff’y bguus bgt ,, qw smpe ktawa terpingkal pas bagian xi lulu dipermainin sma baekyeol
    next’y ppalii ne
    Fighting
    Keep Writing🙂

  2. Seru,,
    baekyeol emg duo jail yg top.

    Geli wktu chan geleng2 blng “aku budeg, aku budeg!”

  3. hahahaha sumpah bikin ngakak apa lagi pas chanyeol bilang kalo dia budeg wkwkwwk

Here We Need Responsibilities. Thanks!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s