EXO Fanfiction Dorm

EXO as the Main Cast

The Five Idiots (Chapter 4) “Dihukum lagi dihukum lagi”

3 Comments

The Five Idiots

Title : The Five Idiots (Chapter 4) “Dihukum lagi dihukum lagi”

Author : Saustartar

Genre : Comedy, School Life, Friendship, Absurd, Abstrak, Gaje, Sukasuka lah-_-

Main Cast :

  • Cho Eunri
  • Kim Nayoung
  • Kim Neulmi
  • Lee Seulra
  • Lee Taerin
  • EXO
  • SHINee

Support Cast : Banyak, cari sendiri ye-_-

Rating : Semua umur, tidak disarankan bagi ibu hamil dan lansia-_-

Length : Multichapter

Note : Weh Author balik lagi weh! Kelamaan banget ya Author ngepostnya? *emang ada yang nungguin?* Berhubung Author gak punya duit, jadi THR buat pembaca semua Chapter ini aja ye? *ketauan boke* Ya udahlah, Author gak mau banyak bacot. Yok langsung tekdos aja, selamat membacaaa :o

“…ketika lima cewek kurang waras harus terjebak
di antara nasib apes dan beruntung…”

                “Kalian bener-bener ya! Berani sekali kalian membekap dan mengikat pak Tresno di tiang rumahnya sendiri! Kalian ngapain hah di dalam sana?! Sampai kalian tega melakukan hal semacam itu kepada penjaga sekolah kalian sendiri!! Ingat, dia sudah berjasa menjaga sekolah kita agar tetap tentram, damai, dan sejahtera bla bla bla…”

Tujuh belas bocah yang lagi berdiri di dalem ruang kepala sekolah itu cuma bisa nunduk sambil masang muka asem. Ada yang nguap, ada yang injek-injekan kaki, atau kalo dalem masalah Chanyeol udah tidur duluan sambil nyender di bahu Kris sangking bosennya ngedengerin bapak ini ngoceh gak berenti-berenti dari tadi.

Ngomong-ngomong, ngapain itu tujuh belas makhluk pagi-pagi udah terdampar di ruangan kepala sekolah? Jadi begini loh ceritanya, si bapak penjaga sekolah yang bernama pak Tresno atau biasa dipanggil pak Tris itu ditemukan masih kebekep dan keiket di tiang rumahnya nyampe malem oleh pak kepala sekolah yang kebetulan waktu itu pengen minjem keong sama bola bekelnya pak Tris(?) buat olahraga katanya.

Dan jadilah pak Tris menceritakan segalanya dari mulai ngebanting pintu di depan mukanya, nyampe dia dibekep terus diiket di tiang rumahnya dan ditelantarkan begitu saja tanpa dilepasin. Makanya pak kepala sekolah yang namanya Lee Sooman itu langsung murka dan niat buat ngocehin bocah-bocah yang sudah menganiaya(?) pak Tris.

“JADI APA SEBENERNYA YANG KALIAN LAKUIN DI DALEM RUMAH PAK TRIS, HAH?! JAWAB BAPAK!!”

“BAPAK!!!”

Otak mereka pentium berapa sih? Maksudnya kan disuruh jawab pertanyaan si bapak, bukannya mereka disuruh ngajawab ‘bapak’. Bego ya-_-

“GRRRR!!! MAKSUD BAPAK ITU JAWAB PERTANYAAN BAPAK!! BUKANNYA NGEJAWAB ‘BAPAK’!!”

“OOOOHHHHHHH!!!”

Dan kembali tujuh belas makhluk yang masih empet itu ngejawab pertanyaan si bapak dengan males-malesan sambil masih nguap, injek-injekan kaki, atau malah nyusul Chanyeol yang udah tidur. Membuat si bapak tambah murka.

“JADI KALIAN NGAPAIN DISANA?! ASTAGHFIRULLAHALAZIM!!!”

“Ngobrol paak!”

Suho yang menjadi satu-satunya orang yang gak molor diantara temen-temennya itu pun ngejawab dengan males-malesan sambil masih nguap. Buset, efek dongeng bapak ini berkhasiat banget ya(?) -_-

“NGOBROLIN APA KALIAN HAH?! NYAMPE HARUS NGEBEKEP SAMA NGIKET PAK TRIS DI TIANG RUMAHNYA SEGALA?!”

“Ngobrolin ongkos angkot sama harga BBM yang lagi naek paak!” Xiumin pun ngejawab pertanyaan pak Sooman sambil masih merem dan nyender di bahunya Chen. Sama sekali gak niat ngebuka matanya, takut kena polusi mata katanya.

“APA?! NGOBROL PAKE BAHASA APA KALIAN HAH?!” ini bapak pertanyaan absurd amat dah, ngapain coba dia nanyain murid-muridnya ngobrol pake bahasa apa? Sableng-_-

“Bahasa kolbu paak!”

Celetukan Eunri yang kurang waras pun mampu membuat temen-temennya yang laen yang tadinya pada molor langsung melek terus geter-geter nahan ketawa. Setelah nyeletuk dengan idiotnya, Eunri pun kembali melanjutkan aksi molornya sambil nyender di bahunya Seulra.

Dengan setengah hatiku padamu(?) nahan ketawa, Neulmi pun mencoba menjawab pertanyaan si bapak dengan agak waras dikit. “Ya bahasa Korea lah pak! Masa bahasa Indonesia –eh bahasa Korea apa bahasa Indonesia ya?” apakah jawaban dodol seperti itu dapat masuk dalam kategori waras? -_-

“KALIAN SUDAH KELEWATAN!! KALIAN AKAN BAPAK HUKUM!!” pak Sooman yang udah capek ngocehin bocah-bocah yang ada di depannya ini tapi yang diocehin malah molor pun nyerah juga dan langsung tudepoin.

“Dihukum apaan paak?” Chen yang masih asik merem itu pun ngejawab pertanyaan si bapak dengan males-malesan.

Walaupun bapak itu bilang kalo mereka bakal dihukum, tapi tujuh belas bocah ini tetep asik molor, gak peduli sama sekali. Palingan dihukum apaan sih? Paling cuma disuruh berdiri di depan tiang bendera kalo enggak nulis di kertas satu lembar ‘Saya tidak akan menganiaya pak Tris lagi’doang. Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“KALIAN BER–satu dua tiga empat..–TUJUH BELAS –widih kok sama kayak jumlah keong saya di rumah ya?– ehem, HARUS MEMBERSIHKAN RUMAH PAK TRIS SETIAP PULANG SEKOLAH SELAMA SEMINGGU!!! TERMASUK NYUCI BAJU DAN MASAK MAKAN MALAM BUAT PAK TRIS!!!”

Sontak tujuh belas makhluk yang lagi asik molor itu langsung melek seketika. Mereka pun mendongakkan kepala mereka secara serempak dan mengkoorkan kalimat yang sama.

“APA PAK?!”

                Tujuh belah makhluk Tuhan paling apes itu pun bengong ngeliatin seberapa berantakannya rumah pak Tris yang ada di depan mereka. Ya iyalah, orang kemaren abis diobrak-abrik sama lima bocah kurang waras yang niat buat nyari karet uduk di rumah si bapak. Gimana gak berantakan-_-

Mereka pun saling liat-liatan sambil mangap selebar-lebarnya. Mau nyampe jam berapa kita ngebersihin ini rumah kalo keadaannya kayak begini amat?! Kira-kira itu arti dari tatepan mereka.

Mereka pun mengangguk yakin sambil ngangkat senjata(?) masing-masing. Siap buat menjalankan tugas yang sudah diamanahkan kepada mereka. Tugas? Hukuman kaliiii *dikeroyok massa*

Tujuh belas bocah yang lagi dihukum itu pun langsung ngacir untuk menjalankan tugas masing-masing. Ternyata mereka udah ngebagi-bagi tugas dalam beberapa tim selama di perjalanan menuju rumah pak Tris tadi. Buset, niat banget ye-_-

Ngomong-ngomong, tumben ya mereka akur *gak suka lu thor?* ehem, mari kita lihat ke masing-masing tim.

–Tim beres-beres–

“WOY CHEN!! TARIK UJUNG YANG ITU!!!” belom apa-apa, Xiumin udah teriak-teriak sambil nunjuk-nunjuk ujung sprei yang dia maksud. Jadi ceritanya mereka lagi ngeberesin kamarnya si bapak looh.

“HAH?! YANG MANA?! YANG INI!!” Chen yang gak ngeliat arah tangan Xiumin pun langsung narik ujung sprei yang ada di depannya dengan sekuat tenaga.

“YAELAH BUKAN YANG ITU!! TUH KAN JADI BERANTAKAN LAGI!! ELO SIH!!” Xiumin pun murka. Udah capek-capek dia ngerapihin kasurnya, eh malah dibikin berantakan lagi sama si Chen.

“KOK LO NYALAHIN GUA SIH?! KAN TADI LO NUNJUK YANG INI!!!” Chen pun gak terima kalo dia yang dijadikan sapi hitam *Pembaca: kambing hitam kali thor-_- | Author: Oh, beda ya?* *dikeroyok massa*

“GUA NUNJUK YANG ITU!! MATA LO CUREK YA?!”

“ORANG JELAS-JELAS LO NUNJUK YANG ITU!! SORRY YA MATA GUA MASIH NORMAL!!!”

“ORANG GUA YANG NUNJUK!! KOK LO NGAJAK BERANTEM SIH?!”

“AYOK SIH BERANTEM KITA!!”

“AYOK!! SIAPA TAKUT!! HIAAATTT!!!”

“HYAAAAAA!!!”

Dan terjadilah aksi jambak-jambakan antara Chen dan Xiumin. Perasaan tadi mereka ngomongnya berantem deh, ini kenapa malah jambak-jambakan?

“ADAW!! SAKIT RAMBUT GUA!! KAMPRET!!!”

“RONTOK KAN RAMBUT GUA!! ASUUUUU!!!”

Dan kembali mereka melanjutkan aksi jambak-menjambak mereka sambil diselingi oleh caci-makian terhadap lawan masing-masing. Menelantarkan sang kasur yang tambah berantakan gara-gara mereka.

–Tim ngelap–

Kris dan Tao yang kedapetan tugas ngelap kaca pun ngelap-ngelapin kaca rumah sang bapak dengan gampangnya. Ya iyalah, orang titisan tiang listrik semua gitu. Jadi gampang aja bagi mereka buat ngelapin kaca rumah si bapak, gak perlu pake kursi ataupun jinjit-jinjit buat ngelap bagian paling atas. Asik bener ye-_-

Kris yang masih asik ngelap-ngelapin kaca pun curi-curi pandang buat ngaca di kaca di depannya.

“Buset, gua ganteng bener ye!” Kris pun dengan narsisnya ngomong sambil nyisir-nyisirin rambutnya dengan sisir yang dia simpen di kaos kakinya itu. Sambil senyam-senyum ganteng pula. Duuh Kriisss!!! Kyaaaaa!!!

Ehem.

“Yaelah, masih gantengan gua kali!” Tao pun gak terima dengan perkataan Kris. Ia pun ikut-ikutan ngaca sambil senyam-senyum ganteng. Cukup Tao cukuuupp!! Kyaaa!!!

Ehem.

“Yang ada juga gantengan gua kali!!”

“Hah? Agung Hercules juga tau kalo gantengan gua kali!”

“Halah, Jupe juga tau kalo masih gantengan gua!!”

“Depe juga bilang kalo masih gantengan gua!!”

“IQBAL COBOY JUNIOR BILANG KALO MASIH GANTENGAN GUA!! MAU APA LO?!”

“BISMA SMASH BILANG KALO MASIH  GANTENGAN GUA!! MASALAH?!”

“JOKOWI JUGA BILANG GANTENGAN GUA!! MAU APA LO?!”

“SYAHRINI BILANG KALO MASIH GANTENGAN GUA!! MAU APA LO?!”

“MAU PULANG GUA!!!”

“GUA JUGA MAU PULANG!!”

“KOK LO IKUT-IKUT GUA SIH?!”

“SIAPA YANG IKUT-IKUT!! ELO KALI YANG IKUT-IKUT GUA!!”

“KAMPRET!!!”

Dan terjadilah aksi elap-elapan lap di muka musuh masing-masing antara dua cowok ganteng ini.

“NIH!! BIAR LO TAMBAH GANTENG!!!” Kris pun dengan napsu yang membara ngelap-ngelapin lap yang dia pegang ke mukanya Tao.

“KAMPRET!!! SINI GUA GANTENGIN MUKA LO!!!” Tao pun ikut-ikutan ngelap-ngelapin lap yang dia pegang ke mukanya Kris dengan emosi yang berkobar-kobar.

“SINI LO!! DASAR GANTENG!!”

“BANGKE!! GANTENG YA LO!!!”

Dan acara ‘memperganteng diri’ itu pun terus berlanjut sambil diselingi dengan hinaan yang berisi pujian(?) yang terlontar dari mulut ganteng dua cowok asoy itu.

–Tim nyiram taneman–

YASSALAM!!! INI BAPAK NIAT MAU KAWIN AMA KEMBANG KALI YA?! BANYAK AMAT INI YANG MAU GUA SIRAMIN!!”

Luhan yang kebagian tugas buat nyiram taneman SENDIRI pun ngedumel kesel. Ini bapak mau bikin hutan pribadi kali ya? Tanemannya banyak bener-_- mana dia harus ngerjainnya sendiri lagi. Yang sabar yah sayang *ditabok pembaca*

Dengan hati yang tidak ikhlas, Luhan pun nyiramin taneman-taneman si bapak yang bejibun dengan asal-asalan. Yang penting kesiram kan? Kira-kira itu yang ada dipikiran cowok asoy ini sekarang.

Namun karena dia nyemprot-nyemprotin aernya asal-asalan, jadilah aernya gak sengaja nyemprot Kris sama Tao yang lagi asik ‘memperganteng diri’ di depan jendela rumah sang bapak. Membuat dua cowok aduhai yang kesemprot itu mendelik bengis ke arah sang penyemprot.

Luhan yang ditatap dengan syahdu pun cuma bisa cengengesan sambil nyengir dengan tak berdosanya. Bukannya luluh sama muka gantengnya Luhan, Kris dan Tao malah tambah sadis natepnya. Kampret, salah semprot gua! Kira-kira itu yang ada dipikiran Luhan sekarang.

“LUHAN!! SINI LO GUA GANTENGIN JUGA!!!”

Lalu terjadilah aksi elap-elapan muka antara trio Luhan-Kris-Tao di teras rumah sang bapak. Karena Luhan gak punya lap, jadilah dia cuma nyemprot-nyemprotin aer ke arah Kris dan Tao yang lagi asik ubek-ubekan muka termasuk ngubek-ngubek muka dia juga. Udah pada lupa sama tugas masing-masing ya? Malah asik memperganteng diri-_- dasar ganteng(?)

Dan aksi ubek-ubekan muka itu pun terus berlanjut.

                –Tim nyapu–

Sehun yang kedapetan tugas nyapu pun nyapuin rumah sang bapak dengan asal-asalan, yang penting dia keliatan nyapu. Duh gak pernah nyapu di rumah ya? Sini Author ajarin *digampar pembaca*

“WOY SEHUN KAMPRET!! DEBUNYA MASUK KE MULUT GUA!!! OHOK OHOK!!”

Karena gaya nyapu Sehun yang berantakan, jadilah debu yang dia sapu asal-asalan masuk ke mulutnya si Kai yang lagi asik jongkok sambil megangin serokan. Membuat si Kai batuk-batuk seketika. Sini minum dulu sayang *digorok pembaca*

“YA ELO JUGA SIH!! NGAPAIN LO JONGKOK-JONGKOK DI SITU!! KALO MAU BOKER TOILET DI BELAKANG!!!” Sehun pun neriakin Kai balik sambil masih ngelanjutin acara nyapunya yang mana malah bikin Kai tambah keselek gara-gara debunya makin banyak masuk ke mulutnya.

“OHOK OHOK!!! BANGKE!! DEBUNYA MASUK KE MULUT GUA LAGI!! SIAPA JUGA YANG MAU BOKER!! OHOK!! GUA KAN MEGANGIN SEROKANNYA SAPI!!! OHOK!!” Kai pun tambah batuk-batuk gara-gara keselek debu yang merupakan mahakarya dari seorang Oh Sehun.

“MAMPUS LO MAMPUS!!!” Sehun pun dengan semangat yang berkobar-kobar tambah mampus-mampusin Kai yang lagi keselek itu.

“SAPI LO YA!!!”

Kai pun langsung ngangkat serokan yang ada di sampingnya, yang mana malah ngebuat semua debu yang udah kekumpul di situ tumpah semua. Niat pengen nyerang Sehun pake serokannya yang mana malah bikin rumah pak Tris tambah kotor gara-gara sampah sama debu yang udah setengah idup mereka kumpulin malah dengan seenak jidat ditumpahin lagi sama Kai.

Gak mau berakhir di TPU, Sehun pun langsung menepis serangan Kai dengan sapu yang lagi dia pegang. Yang mana malah membuat debu yang masih asik nempel di sapu itu kembali terbang ke mulutnya Kai, membuatnya kembali keselek debu lagi.

“MATI LO OH SEHUN!!!”

Dan peperangan antar orang ganteng itu pun terus berlanjut.

–Tim kemoceng–

“GUA YANG NGELAP MEJA ITU!!!”

“APALAGI LO!! GUA YANG NGELAP!! MINGGIR!!”

Belom apa-apa, Taerin sama Suho yang kebagian tugas ngelap-ngelapin meja yang ada di rumah sang bapak pun udah adu teriak aja. Lagian, ngapain coba meja aja direbutin-_- mending ngerebutin Author aja yuuk *RinSu: Ogah thor!!*

“WOY SUNBAE!! UDAH MEJA INI GUA AJA YANG NGELAP!! LO CARI YANG LAEN AJA SONO!!!” Taerin pun kembali neriakin Suho sambil dorong-dorong si makhluk ganteng biar pergi. Udah lupa kalo Suho itu kakak kelas dia ya ini anak-_-

“KAGAK!! GUA YANG NGELAP MEJA INI!! CUP CUP PERMEN CUP CUP!!!” Suho yang tetep ingin mempertahankan meja yang udah dicup-cupin(?) sama dia itu pun ngedorong-dorong Taerin balik.

“GUA YANG NGELAP!!!”

“GUA!!!!”

Suho dan Taerin pun malah tambah ngerebutin sang meja. Kalo mejanya bisa ngomong, pasti sekarang dia udah milih Suho *dicekek Taerin*

Suho sama Taerin pun tambah mengelap paksa sang meja dengan kemoceng masing-masing. Sambil masih dorong-dorongan juga, niat banget mau ngerebutin si meja ye-_-

“UDAH MEJA INI GUA YANG NGELAP AJA!!!”

“KAGAK ADA!! GUA YANG NGELAP!!”

Dan dua makhluk itu pun tambah berebutan buat ngelapin sang meja pake kemoceng masing-masing. Yang mana malah karena mereka ngelapnya dengan paksa jadinya debu-debunya malah berterbangan di sekitar mereka.

“OHOK OHOK!! GARA-GARA SUNBAE SIH!! OHOK!!! UDAH GUA BILANG GUA AJA!!” karena debunya pada terbang-terbang(?) jadilah si Taerin bernasib sama kayak Kai, keselek debu.

“KOK GARA-GARA GUA?! OHOK!! KAN GUA TADI YANG NGECUP MEJA INI DULUAN!!! OHOK OHOK!!” Suho yang menjadi partner rebutan mejanya Taerin pun ikutan keselek debu.

“INI SEMUA SALAH SUNBAEEEE!!! OHOK!!”

“KOK SALAH GUA?! OHOK!! SALAH ELO KALI!!”

Kemudian terjadilah perang-perangan menggunakan kemoceng masing-masing. Yang mana malah tambah membuat debu-debu yang ada di kemocengnya ikut berhamburan.

“OHOK OHOK!! MATI LO!!”

SUNBAE AJA YANG MATI SONO!! OHOK!!”

Dan peperangan paling gak elit itu pun terus berlanjut.

–Tim masak–

“Emm, agak hambar. Kasih garem dikit!”

D.O yang kebagian tugas masak pun nyicipin masakannya sambil dengan seenak jidat nyuruh Neulmi yang jadi partner masaknya buat nambahin garem ke masakan yang lagi asik dia aduk-aduk itu.

“WOY!! NGAPA LO MASUKIN BANYAK-BANYAK BEGITU?! KAN TADI GUA BILANG DIKIT AJA!!” D.O pun langsung shock seketika ketika ngeliat Neulmi dengan seenak jidat numpahin semua garem yang ada di wadah garem sang bapak.

“Ooh, kebanyakan ya sunbae?” dengan watadosnya Neulmi nanya kayak gak ada salah sama sekali.

Ini anak otaknya pentium berapa sih? Kira-kira itu yang ada dipikiran D.O sekarang.

Sambil nahan amarah yang udah berkobar-kobar dalem dirinya karena si Neulmi dengan seenak jidat ngancurin masakannya, D.O pun menjawab pertanyaan Neulmi, “Iya. Pinter.”

D.O pun menghembuskan napasnya kasar, nahan emosi buat ngacak-ngacak muka bloon bocah yang ada di depannya.

“Hah?! Aduh gimana ini?! Aku nuangnya kebanyakan!” Neulmi pun gelagapan, bingung masakan yang ada di depannya mau diapain. “Aah! Aku tau!” belom lama mikir, Neulmi pun langsung dapet ide. Berani tarohan, idenya pasti gak bakal bener-_-

“WAAAAAA!!! NGAPA LO MASUKKIN GULA KE MASAKANNYA JUGA?! ADUUH MASAKAN GUEEEE!!!!”

D.O pun tambah histeris ketika ngeliat Neulmi dengan seenak jidat nyemplungin semua gula yang ada di wadah gula sang bapak.

“Loh, kan biar gak keasinan sunbae. Makanya aku kasih gula,” lagi-lagi Neulmi menjawab pertanyaan D.O dengan watadosnya.

“YA KALO SATU WADAH GULANYA LO CEMPLUNGIN JUGA JADINYA MANIS BEGOOO!!!”

Napas D.O udah ngos-ngosan, capek neriakin bocah di depannya tapi tetep aja bloonnya gak ilang-ilang-_-

“Oh, begitu ya sunbae? Jadi ini gimana dong?!” Neulmi lagi-lagi gelagapan. Lagian sih, ngelakuin sesuatu gak dipikirin dulu-_- “Hmm.. Begini aja deh!”

“WOOOYY!! NGAPA LAGI LO MASUKKIN LADA KE MASAKANNYA JUGA?! AIISHH!!!”

D.O pun tambah emosi ketika ngeliat Neulmi lagi-lagi dengan seenak jidat nyemplungin semua lada yang sang bapak punya.

“Loh, kan biar rasa asin sama manisnya ilang sunbae. Makanya aku kasih lada,” dengan muka polos minta digaplok, Neulmi lagi-lagi menjawab pertanyaan D.O dengan nada tanpa rasa bersalah sama sekali.

“YA KALO SEMUANYA LO CEMPLUNGIN JADI KEPEDESAN!!! LO ITU BISA MASAK GAK SIH?!”

D.O pun bener-bener frustasi ngadepin cewek dodol yang ada di depannya. Ia pun ngacak-ngacak rambutnya kesel. Duuh Author gemes deh! *cubit-cubit pipi D.O* *Author langsung dikarungin sama pembaca*

“Enggak,” dengan muka dodol, Neulmi pun geleng-gelengin kepalanya tanpa merasa berdosa sama sekali. Membuat D.O tambah panas.

“GRAAAAAAWWRRR!!!”

–Tim nyuci baju–

“Gila ya ini bapak! Jaman sekarang masa belom punya mesin cuci!!”

Chanyeol yang kedapetan tugas buat nyuciin bajunya sang bapak pun ngedumel kesel sambil masih asik ngebilasin baju-baju yang udah diinjek-injekkin(?) sama Eunri.

“Emang sableng!! Apa kali perasaannya tiap hari harus nginjek-nginjek cucian kayak begini!! Gak tau kaki gua pegel kali ya!!” Eunri pun ikutan ngedumel kesel sambil dengan emosi yang berkobar-kobar nginjek-nginjekin baju-bajunya si bapak yang ada di dalem baskom yang udah belepotan dengan busa deterjen.

“Itu lagi tuh pak kepala sekolah kampret!! Ngapain coba nyuruh-nyuruh kita ngurusin rumahnya pak Tris?! Lama-lama gua bisa jadi tukang cuci ganteng!!” Chanyeol pun kembali mencak-mencak sambil ngebilas-bilasin bajunya pak Tris dengan amarah yang meletup-letup dalam dirinya.

Eunri yang mendengar penuturan narsis dari sunbaenya itu pun cuma bisa mangap sambil masih asik nginjek-nginjekkin bajunya pak Tris. Ini orang disaat emosi begini masih bisa narsis ya? Kira-kira itu yang ada dipikiran Eunri sekarang.

“Ck! Mana gua harus punya partner nyuci macem begini lagi, apes bener…” Eunri pun ngedumel kesel sambil bisik-bisik.

“APA LO BILANG?!” Chanyeol yang ternyata ngedenger dumelan Eunri pun langsung melotot ke arah Eunri sambil meres cucian yang ada ditangannya sampe kering gak berair sama sekali. Duuh Chanyeol oppa kuat deh! *pegang-pegang Chanyeol* *digaplok pembaca*

Eunri pun langsung muji-muji pendengaran Chanyeol yang oh sangat tajem sekali dalem hati. Perasaan tadi gue bisik-bisik deh, kok ini makhluk bisa denger? Kira-kira itu yang ada dipikiran Eunri sekarang.

“GU–GUA GAK NGOMONG APA-APA!!!” Eunri pun teriak ke arah Chanyeol sambil ikutan melototin Chanyeol balik. Bego ya-_- dipelototin malah melototin balik, nyari mati ini makhluk.

Kenapa Eunri malah melototin balik? Dia gak mau kayak kejadian di angkot waktu itu, waktu dia duduk di samping Chanyeol. Waktu itu dia diliatin Chanyeol dari samping tapi dia malah nunduk, gak berani ngeliat muka sunbaenya yang ganteng itu. Nyampe rumah dia langsung ngegrosok-grosokin(?) badannya ke tembok, marahin dirinya sendiri. Cewek tangguh macem apa gue? Masa diliatin cowok doang nunduk? Aish Eunri begooo!!! Kira-kira itu yang ada dipikiran Eunri saat itu.

Eunri itu menganut ajaran bapaknya yang sebenernya sesat “Jangan mau dikalahin sama orang, siapapun itu.” padahal maksud bapaknya itu dalem maen game, tapi Eunri malah salah ngartiin. Jadinya sekarang Eunri gak mau kalah sama Chanyeol, dia gak bakal nunduk lagi.

“GUA TADI NGEDENGER ELO NGOMONG!!!” Chanyeol pun tambah melotot sambil masih asik meresin cucian yang udah dia bilas di tangannya sampe kering.

“TAPI GUA GAK NGOMONG APA-APA!!!!” Eunri lebih melotot lagi sambil dengan segenap tenaga nginjek cucian yang masih belom selesai dia cuci itu.

Yang mana malah karena injekkan mautnya itu jadinya busa yang masih nempel di cucian-cucian yang tadi dia injek nyiprat dan malah nemplok di muka gantengnya Chanyeol.

“WOY BUSANYA KENA MUKA GUA SAPI!!! DUH PERIH!!” Chanyeol pun ngedumel sambil ngucek-ngucek matanya yang perih karena kena busa hasil karya dari seorang Cho Eunri.

“WOY!!! GUA KAN GAK SENGAJA!! NGAPA SUNBAE MALAH NYIRAM BALIK?! AISH!!” Eunri pun teriak-teriak kesel sambil ngelindungin dirinya pake kedua tangannya pas Chanyeol dengan emosi yang berkobar-kobar nyiramin aer bekas bilasan cuciannya ke arah Eunri.

Eunri pun ngambil busa banyak-banyak dari dalem baskom di bawahnya lalu dengan semangat yang berkobar-kobar ngelemparin busa-busa bekas nyucinya ke muka Chanyeol, “HOH!! MAMPUS LO MAMPUS!!!”

Chanyeol yang mukanya tambah belepotan busa pun nambah empet, “KAMPRET!!!” lalu dengan sekuat tenaga Chanyeol pun kembali nyiprat-nyipratin aer bekas ngebilasnya ke muka Eunri.

Lalu terjadilah perang lempar-lemparan busa dan aer bekas nyuci di dapurnya pak Tris yang dengan suka rela diciptakan oleh makhluk-makhluk rusuh bernama Park Chanyeol dan Cho Eunri. Kalo tukang cucinya macem begini, siapa yang mau nyewa mereka buat nyuci coba? Yang ada malah bajunya rusak semua-_-

Mari kita tinggalkan tim rusuh ini.

–Tim nyuci piring–

“Dasar kau buaya buntung-tung.. Pacaran kok itung-itung…”

Nayoung empet. Dari tadi ini makhluk ganteng yang ada di sampingnya gak berenti-berenti nyanyi. Iye, Baekhyun. Mending kalo nyanyinya nyanyiin lagu yang enak, lah ini? Lagu dangdut cooy-_- mana dia ngebilasin piring yang udah dicuci sama Nayoung sambil goyang-goyang pula. Bikin hati Nayoung tambah empet.

“Dasar kau buaya buntung.. Mencari untuunngg~”

Sumpah ye, ini orang di samping gue berisik banget-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Nayoung sekarang.

“Kamu datang cuma bawa cinta-ta… Kamu datang cuma bawa sayang-yang… Apa aku harus makan cinta, dasar buayaaa~” Baekhyun pun dengan cuek bebek tetep ngelanjutin dangdutannya sambil ngebilasin cucian piringnya.

“Buaya buntung, buntung doonngg~” Baekhyun pun dengan segenap hati niruin suaranya Inul Daratista yang merupakan diva dangdut idolanya, yang mana malah lebih kedengeran kayak orang lagi ngeden.

Nayoung pun mejemin matanya rapet-rapet sambil ngegigit bibir bawahnya dan ngepalin telapak tangannya kuat-kuat, nyoba buat nahan amarahnya biar gak meledak. Yang mana malah kepalan tangannya berhasil menghancurkan gelas pak Tris yang lagi dia cuci. Buset, kuli banget ya lo Young-_- *dibogem Nayoung*

Tahan Young, tahan… Tarik napas dalem-dalem…

“DASAR KAU BUAYA BUNTUNG-TUNG!!!! PACARAN KOK ITUNG-ITUNG TUNG!!! DASAR KAU BUAYA BUNTUNG, MENCARI UNTUUUUUUUNNGG!!!”

Apaan tuh? Iye, si Nayoung bukannya meledak malahan ikutan nyanyi bareng Baekhyun sambil teriak-teriak. Baekhyun bengong, ternyata ini anak di sebelahnya ngefans sama Inul juga ye? Pikir Baekhyun dalem hati. Padahal yang sebenernya mah Nayoung lagi pengen ngelampiasin amarahnya. Tapi anehnya, kenapa ngelampiasin amarahnya dengan cara dangdutan? -_-

Baekhyun pun nyengir dengan idiotnya.

“MAU MAKAN MAU MAKAN MAU MAKAN!! MAUNYA DIBELIIN!!!! MAU MINUM MAU MINUM MAU MINUM!!! MAUNYA DIAMBILIIIIINN!!!!”

Dua makhluk sableng itu pun tambah ekstrim. Sekerang mereka berdua malah udah joget-joget pake gelas sama piring yang lagi mereka cuci. Yang mana malah aer yang ada di gelas sama piring yang baru mereka cuci nyiprat-nyiprat dan berhasil membuat dapur pak Tris jadi becek dan hancur seketika. Sabar ya pak-_-

“MAU PERGI MAU PERGI JALAN-JALAN!! MAUNYA DIBAYARIIIN!!! MINTA INI MINTA ITU MINTA ANU!!! MAUNYA DITURUTIIINN!!!”

Dengan seenak jidat tanpa memikirkan nasib kuping-kuping yang mendengar nyanyian mereka, dua biduan(?) dadakan ini pun tetep asik nyanyi.

“TARIK MAAANGG!!!!”

“AHEEEYYY!!!”

Mari kita tinggalkan tim biduan ini.

–Tim ngepel–

“SEBELAH SITU MASIH KOTOR TUH!!!” Lay yang kebagian tugas ngepel pun dengan seenak jidat nyuruh-nyuruh Seulra ngepelin bagian yang menurutnya masih kotor sambil masih asik meres-meresin kain pel yang bakal dipake sama Seulra.

“Yang ini?” dengan males-malesan, Seulra pun membalas perkataan Lay sambil nunjuk bagian yang Lay maksud.

“IYE!! YANG ITU TUH!!”

Dengan gak ikhlas, Seulra pun ngepelin bagian yang sebelumnya udah dia pel lagi gara-gara menurut sunbae cakepnya itu masih kotor.

Kampret, gak emak gua gak ini makhluk sama aja. Sama-sama cinta kebersihan-_-

Seulra pun ngedumel dalem hati sambil dengan hati empet ngepelin lantai yang tadi udah disapuin sama Sehun dan Kai walaupun kita semua tau kalo sapuannya itu gak bersih-_- makanya dari tadi Seulra ngepel gak bersih-bersih. Sedangkan Lay? Dia mah enak, tinggal meres-meresin alat pelnya aja.

“ SEBELAH SITU MASIH KOTOR JUGA TUH!!!” Lay pun kembali neriak-neriakin Seulra yang emang udah empet dari tadi.

Dengan setengah hati, Seulra pun kembali nurutin perkataan sunbaenya yang nyuruh dia ngepel bagian yang menurut sunbaenya itu masih kotor.

“WEH!! ITU PELNYA UDAH AGAK KERING YA?? SINI DIBASAHIN LAGI!!” Lay pun dengan seenak jidat nyuruh-nyuruh Seulra buat ngedatengin dia.

Dengan muka males dan hati yang masih empet, Seulra pun berjalan sambil masang muka asem ke arah Lay. Pas udah nyampe di depan Lay, dengan sekuat tenaga Seulra pun masukin pelannya ke ember. Yang mana malah membuat aer yang ada di ember nyiprat ke mana-mana dan malah nemplok di muka gantengnya Lay yang lagi jongkok sambil megangin pelan.

Dengan delikan bengis dan muka yang asem gara-gara kena aer bekas pelan, Lay pun mendongak ke arah Seulra. Yang mana yang diliatin malah pura-pura gak liat dan sibuk nengok ke kanan-kiri, gak tau nyari apaan.

Gak nyari apa-apa sih sebenernya, dia cuma pengen bales dendem aja ke Lay gara-gara udah dengan seenak jidat nyuruh-nyuruh dia.

Dengan emosi yang berkobar-kobar, Lay pun meresin pelan yang lagi dipegangin sama Seulra. Pas udah selesai meresin pelnya, Lay pun langsung berdiri dari jongkoknya kemudian dengan sengaja nyiprat-nyipratin tangannya yang basah oleh aer bekas pelan. Yang mana aernya malah nemplok di muka asemnya Seulra yang sekarang tambah asem.

Seulra pun mendelik bengis dan sadis ke arah Lay. Yang mana yang diliatin malah sok buang muka, kayak gak punya salah sama sekali.

Dengan kaki yang dihentak-hentakkan, Seulra pun kembali ngepelin lantai-lantai yang jadi becek akibat perang ciprat-cipratan aer antara dia dan Lay.

Sumpah ye, kalo dia boleh gua bunuh, udah gua bunuh dia dari tadi. Kira-kira itu yang ada dipikiran Seulra sekarang.

“UDAH SELESAI!!!” Seulra pun teriak-teriak ke arah Lay ketika dia udah selesai ngepel seluruh rumah.

“YA UDAH!! BALIKIN ALAT-ALAT PELNYA KE DAPUR!!”

“MASA GUE?! ELO JUGA LAH SUNBAE!!”

Gak mau dibilang cowok yang gak bertanggung jawab, Lay pun mengiyakan perkataan Seulra. “IYE IYE!! LO BAWA PELAN, GUA BAWA EMBERNYA!!”

Seulra dan Lay pun berjalan ke dapur sambil bawa-bawa ember sama pelan, niat buat dibalikin ke tempat semula karena kerjaan mereka udah selesai. Tentunya sambil buang-buangan muka, kenapa? Masih kesel gara-gara mukanya sama-sama kena ciprat aer bekas pelan.

Pas udah nyampe di dapur, Lay dan Seulra langsung melotot ngeliat pemandangan dapur yang ada di depan mereka. Perasaan tadi ini dapur udah kita pel, TAPI KENAPA INI BERANTAKAN LAGI?! LEBIH PARAH DARI SEBELOM DIPEL MALAH!!! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

Lay dan Seulra bengong ngeliatin pemandangan yang ada di depan mereka. Ada Eunri sama Chanyeol yang lagi perang ciprat-cipratan busa sama aer bekas cucian yang malah membuat lantai dapur penuh dengan aer dan busa yang nyiprat kemana-mana. Ada Nayoung sama Baekhyun yang lagi goyang-goyang pake gelas sama piring yang masih basah yang mana malah membuat lantai dapur jadi becek.

Seulra pun mejemin matanya sambil ngepalin tangannya kuat-kuat, nahan amarah biar gak meledak. Lay yang ngeliat Seulra udah emosi setengah idup pun langsung was-was. Buset, ini anak mau ngapain? Kira-kira itu yang ada dipikiran Lay sekarang.

Seulra pun narik napas dalem-dalem dan…

“LO BEREMPAT LAGI NGAPAIN SIH?! KOK BISA BIKIN DAPUR YANG UDAH SUSAH PAYAH GUA PEL JADI BERANTAKAN LAGI BEGINI?! TANGGUNG JAWAB GAK LO BEREMPAT!!!”

Mendengar teriakan maha dahsyat dari Seulra, empat orang yang dimaksud Seulra pun langsung nengok ke arah asal teriakan. Berenti dari aktivitas gak bener mereka sejenak.

Glek. Mereka pun menelan ludah masing-masing dengan susah payah. Mampuslah kita! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Ma–maap Seul–“

“GUA KAGAK MAU TAU!! LO BEREMPAT HARUS BERESIN DAPUR INI SAMPE BERSIH LAGI!!”

Belom sempet Nayoung nyelesain perkataannya, perkataannya itu harus terpotong oleh teriakan Seulra yang sekarang malah udah ngangkat pelannya tinggi-tinggi, siap buat dilempar ke mereka.

“EH I–I–IYA IYA!!”

                Jam udah menunjukkan tabok 17.30 *Pembaca: Pukul kali thor-_- | Author: Oh, beda ya?* *digaplok massa* tapi tujuh belas makhluk yang udah kecapekan gara-gara abis ngejalanin hukuman mereka itu belom juga dapet-dapet angkot. Padahal mereka udah nunggu angkot dari sejam yang lalu, tapi gak ada seimprit angkotpun yang lewat di depan mereka. Kasiaan *elus-elus muka Kris* *ditabok pembaca*

Muka mereka udah bener-bener asem, udah capek ngejalanin hukuman, mana pas dihukum harus perang-perangan sama partner masing-masing pula. Lah sekarang? Malah gak dapet angkot. Apes bener ye nasib mereka-_-

“Angkot pada kemana sih? Masa iya gak lewat-lewat dari tadi-_-“ Chen yang udah empet pun menyuarakan isi pikirannya.

“Mana gua tau, lagi pada masang togel kali-_-“ Kai pun nyeletuk dengan seenak jidat sambil masang muka asem, dia juga udah empet dari tadi gak dapet-dapet angkot.

“Wiih mana sih angkotnya kagak lewat-lewat? Muka gua udah asem nih abis ditemplokin busa sama seseorang! Pengen cuci muka gua! Kalo gua jadi gak ganteng lagi begimana?!” Chanyeol pun ikutan nyeletuk, bermaksud buat menyindir ‘seseorang’.

“Iya nih, mana sih angkotnya? Muka gua juga udah asem sama rambut gua jadi agak basah gara-gara dicipratin aer bekas cucian sama seseorang! Pengen mandi gua! Kalo muka gua jadi gak cantik lagi begimana?!” Eunri yang merasa tersindir pun ikutan nyeletuk, berniat buat ngebales sindirannya Chanyeol.

Chanyeol pun langsung mendelik ke arah Eunri, yang mana yang diliatin malah melototin Chanyeol balik.

Maksud lo?!

                Apa lo liat-liat?!

Kira-kira itu percakapan antar pelototan antara Chanyeol dan Eunri. Padahal mereka berdirinya jauh-jauhan, tapi masih sempet aja pelotot-pelototan-_-

Lima belas makhluk lainnya pun ngeliatin Chanyeol dan Eunri bergantian, nyadar kalo ini dua makhluk lagi saling sindir menyindir. Lima belas makhluk itu pun cuma bisa geleng-gelengin kepala ngeliatin tingkah Chanyeol sama Eunri yang sama-sama gak bener.

“Mana sih angkotnyaa? Muka gua juga udah asem ini gara-gara dicipratin aer bekas pelan sama seseorang! Kalo gua jadi gak tampan lagi begimana?!” Lay pun mengikuti jejak Chanyeol dengan menyindir ‘seseorang’ yang dia maksud.

“Masa gak lewat-lewat dari tadi? Muka gua udah asem ini gara-gara dicipratin aer bekas meres pelan sama seseorang! Kalo gua jadi gak cakep lagi begimana?!” Seulra yang merasa tersindir pun ikutan nyeletuk sambil mendelik dengan bengis dan sadis ke arah Lay. Yang mana yang diliatin malah ikutan mendelik tajem ke arah Seulra. Kemudian terjadilah aksi delik-mendelik antara Lay dan Seulra.

“Ohok! Tenggorokan gua juga udah seret ini gara-gara keselek debu hasil karya seseorang! Kalo suara gua gak bagus lagi begimana?! Siapa yang bakal jadi main vocalistnya EXO(?)?!” Suho pun ikut-ikutan Lay sama Chanyeol dengan menyindir ‘seseorang’ yang dia maksud.

“Ehek! Tenggorokan gua juga udah seret ini gara-gara keselek debu yang ditebar-tebarin sama seseorang! Kalo suara gua gak merdu lagi begimana?!” Taerin pun ikutan nyeletuk, bermaksud buat ngebales sindirannya Suho.

Taerin pun langsung melet-melet ke arah Suho, yang mana yang dimelet-meletin ikutan melet-melet juga. Padahal mereka berdirinya jauh-jauhan, masih sempet aja melet-meletan-_-

Lagian juga ini ngapain jadi saling sindir-menyindir begini  sih? Kayak gak ada kerjaan laen aja mentang-mentang angkotnya gak lewat-lewat-_-

Diantara aksi sindir-menyindir, pelotot-pelototan, delik-delikan, dan melet-meletan itu, tiba-tiba muncul suara merdu hasil karya seseorang.

“Loh dek? Kalian ngapain masih berdiri situ? Ini udah maghrib loh, udah mau buka(?). Kalian gak pulang?” abang mi tek-tek yang gak sengaja lewat di depan mereka pun terheran-heran ngeliat tujuh belas anak sekolah masih asik berdiri di depan sekolah maghrib-maghrib begini.

“Justru kita ini lagi nungguin angkot bang! Tapi gak lewat-lewat dari tadi!” Baekhyun pun berinisiatif untuk menjawab pertanyaan si abang yang jadi berenti sebentar buat ngobrol sama tujuh belas makhluk yang ngaku lagi nungguin angkot lewat itu.

“Nungguin angkot? Loh? Angkot kan lagi demo gara-gara harga BBM naek! Ngapain kalian tungguin??” abang mi tek-tek itu pun ngejawab dengan entengnya sambil ngelanjutin perjalanannya, ninggalin tujuh belas makhluk yang sekarang lagi mangap selebar-lebarnya.

“APA BANG?! DEMO?! TERUS KITA NGAPAIN NGEJOGROK DISINI DARI TADI?!”

Tujuh belas makhluk yang teraniaya itu pun teriak sekeras-kerasnya. Kesel, empet, jadi satu. Ngapain mereka ngejogrok disono dari sejam yang lalu cuma buat nungguin angkot tapi ternyata angkotnya lagi demo?

“BANGKE!! KITA MAU PULANG NAEK APA WEH KALO BEGINI CARANYA!!” Baekhyun yang udah empet setengah mati pun langsung ngedumel kesel.

“NGESOT AJA INI MAH!!” Chanyeol yang merasakan hal yang sama seperti Baekhyun dan lima belas makhluk lainnya pun ikutan ngedumel.

“ITU JUGA ANGKOTNYA MAU DEMO KAGAK BILANG-BILANG!!!” Xiumin pun dengan seenak jidat menyalahkan sang abang angkot yang gak bilang-bilang kalo mau demo. Lagian, emang abang angkotnya kenal sama kamu sayang? *digampar pembaca*

“GAK CEES BENER ITU ABANG SAMA GUA!!” Nayoung pun ikut-ikutan ngedumel kesel. Lagian, emang abang angkotnya mau jadi cees elu? *ditendang Nayoung*

“JADI KITA MAU BEGIMANA INI WEH?!” Luhan pun menanyakan nasib mereka yang gak jelas. Mau pulang, naek apa? Kagak pulang, masa mereka mau nginep di sekolah? Dari pada nginep di sekolah, udah sini nginep di rumah Author aja sayang *dikarungin pembaca*

“Gimana kalo kita jalan kaki aja?”

Di antara aksi empet-empetan antar tujuh belas bocah apes itu, tiba-tiba muncul pertanyaan dodol dari seseorang yang gak perlu Author sebut namanya. Kalo masalah dodol-dodolan, udah pada tau kan ahlinya siapa? Iye, si Kim Neulmi.

Serempak enam belas bocah lainnya langsung nengok ke arah Neulmi dengan tatepan lu-pikir-jarak-dari-sini-ke-rumah-kita-berapa? Lagian sih, udah tau jarak dari sekolah ke rumah mereka jauh banget tapi masih sempet aja ngasih saran macem begitu. Bloon ye? *digaplok Neulmi*

“Iya sih, gak ada cara lain lagi.”

Ketika lima belas bocah lainnya pada gak setuju sama sekali sama sarannya Neulmi, D.O pun datang untuk menyetujui saran dodolnya Neulmi. Eeaa *joget CJR*

Enam belas makhluk lainnya termasuk Neulmi pun nengok ke arah D.O dengan tatepan gak percaya. Ternyata ada juga ye yang setuju sama saran gak benernya Neulmi-_-

“Apa?” D.O yang nyadar kalo dia diliatin sama semua temen-temennya itu pun langsung bertanya dengan polosnya. Duuh gemes deh jadinya *cubit-cubit D.O* *disate pembaca*

“Emang gak ada cara laen lagi sih…” Kris pun mulai setuju sama D.O dan Neulmi, “..ya udah dah, yok kita jalan kaki aja!”

“APA?!”

                “Weh, masih jauh tah?”

Tujuh belas makhluk yang udah kecapekan gara-gara jalan kaki dari sekolah ke rumahnya itu pun langsung pada ngedumel kesel. Iyalah, orang naek angkot aja nyampenya lama apalagi jalan kaki.

Jam sudah menunjukka tabok 18.15 tapi mereka belom nyampe-nyampe rumah juga, kesian ye? Tujuh belas makhluk apes itu pun cuma bisa jalan ogah-ogahan sambil entah udah berapa kali ngeluh capek.

“Masih jauh lah weh, baru setengahnya gini.” Sehun pun nyeletuk dengan entengnya, yang mana celetukannya tambah membuat potek temen-temennya yang lain.

“Aish, mana nanti malem giliran kita ronda pula!” Eunri pun nyeletuk meratapi nasibnya. Lagian, emang ada cewek ngeronda? Ada, noh lima tokoh utama kita.

“Gimana mau ronda, udah kecapekan begini!” Taerin pun ikutan ngedumel. Kalo mereka udah kecapekan, gimana mau konsen ngerondanya. Tunggu, emang ronda butuh konsentrasi ye? Dapet giliran ronda mereka mah bukannya fokus ngejagain kompleknya, tapi malah keasikan maen gaplek kalo enggak molor di pos ronda. Cewek banget ya?

“Elu berlima ngeronda juga entar malem?” Tao yang dari tadi diem pun ikutan nyeletuk ketika kuping gantengnya mendengar kata ‘ronda’ yang terlontar dari mulut jontornya Taerin.

“Iya sunbae,” Nayoung pun menjawab pertanyaan Tao sambil ngangguk-ngangguk bangga. Dapet giliran ngeronda bangga coba-_-

“Elah, jangan panggil kita sunbae ngapa? Berasa tua gue-_-“ Tao pun protes. Dia gak mau berasa tua, dia pengen selalu muda(?) gak papa kok oppa, kamu tua atau muda aku tetep sayang *dibakar pembaca*

“Lah, manggilnya apa dong?” Neulmi yang bingung pun langsung bertanya. Biasa, dia kan telmi-_-

Hoobae?” Eunri pun nyeletuk dengan pinternya. Otak dia pentium berapa sih?

“Ya bukan lah pe’a!” Chanyeol pun langsung ngejawab celetukannya Eunri sambil diselipkan hinaan.

Dikatain begitu sama Chanyeol, Eunri pun langsung masang muka asem ke arah sang tiang listrik ganteng. Yang mana yang diliatin malah masang muka nantang. Hadeeh, kagak capek tah ini dua makhluk berantem mulu?

“Panggil kita oppa aja, toh kita udah sering ketemu gini.” Kris pun langsung mengalihkan suasana dengan menjawab pertanyaan adek-adek kelasnya itu. Biar Eunri sama Chanyeol gak tambah berantem maksudnya.

Oppa?!” Seulra kaget, masalahnya dia gak pernah manggil cowok manapun dengan sebutan oppa kecuali oppanya sendiri. Kalo ada orang yang lebih tua? Langsung panggil nama aja dia mah, kagak sopan ye? -_-

“Iye wah!” Lay pun ngejawab pertanyaan Seulra dengan nada kesel. Udah tau, masih nanya.

Seulra pun langsung ngeliat ke arah Lay dengan tatepan berantem-aja-yok-kita?! Namun yang diliatin cuma bales natep dengan tatepan apa-lu-liat-liat?!

“Ngomong-ngomong, kalian tinggal di perumahan Tahi Lalat ya?” bermaksud buat ngalihin suasana, Baekhyun pun langsung nyeletukin hal yang agak waras dikit. Tumben ya? Biasanya mah jauh dari kata waras *digorok shiners*

“Iya sun–eh oppa, oppa pada tinggal di mana?” Nayoung pun berinisiatip untuk menjawab pertanyaannya Baekhyun dengan agak waras dikit. Sekali lagi gua ngomong, TUMBEN LU WARAS WEH!

“Kita tinggal di perumahan Ganteng Sejahtera,” Luhan pun berinisiatip untuk menjawab pertanyaannya Nayoung. Ngomong-ngomong, itu nama perumahannya gak enak amat ya?

“Loh? Di depan perumahan kita dong?” Neulmi yang baru kali ini bisa mikir cepet pun langsung nyeletuk.

“Ehm–hm,” D.O pun menjawab pertanyaannya Neulmi hanya dengan gumaman. Bikin Neulmi potek seketika. Ngomong-ngomong, Neulmi bisa potek juga ye?

“LOH KOK ITU ADA ANGKOT LEWAT?!” di antara kepotekan Neulmi, tiba-tiba muncul teriakan merdu yang berasal dari tiang yang paling rusuh. Iye, siapa lagi kalo bukan Chanyeol.

Serempak enam belas makhluk lainnya langsung nengok ke arah yang ditunjuk Chanyeol. Lalu terpampanglah seonggok angkot yang dengan anggunnya lewat di depan mereka. Tujuh belas bocah itu cuma bisa cengo sambil mangap. Sejurus kemudian…

“TADI KATANYA ANGKOT DEMO TAPI INI KENAPA ADA YANG LEWAT?! SAPI!! NGAPAIN KITA JALAN KAKI NYAMPE SINI WEH?!”

To be continued

Kapelnya udah ketauan yaa? Hehe-_- Hayoo paling suka yang mana? Nanti Author banyakin deh momentnya😀

Author: Saustartar

Toilet mana toilet?

3 thoughts on “The Five Idiots (Chapter 4) “Dihukum lagi dihukum lagi”

  1. Pingback: The Five Idiots (Chapter 5) “Berburu maling dan murid misterius” | EXO Fanfiction Dorm

  2. aduuuuuuuuhhhhhh kris gege n tao gegee gg usah brantem gtu npa? tnagng ja klian msh ttep ganteng koq!!!!!!🙂 semuany bagutthh thor!!!!!!

Here We Need Responsibilities. Thanks!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s