EXO Fanfiction Dorm

EXO as the Main Cast

The Five Idiots (Chapter 5) “Berburu maling dan murid misterius”

1 Comment

The Five Idiots

 

Title : The Five Idiots (Chapter 5) “Berburu maling dan murid misterius”

Author : Saustartar

Genre : Comedy, School Life, Friendship, Absurd, Abstrak, Gaje, Sukasuka lah-_-

Main Cast :

  • Cho Eunri
  • Kim Nayoung
  • Kim Neulmi
  • Lee Seulra
  • Lee Taerin
  • EXO
  • SHINee
  • New cast *rahasiaa wkwk* *ditabok massa*

Support Cast : Banyak, cari sendiri ye-_-

Rating : Semua umur, tidak disarankan bagi ibu hamil dan lansia-_-

Length : Multichapter

Previous : Cast Introducing Prolog Chapter 1 Chapter 2 Chapter 3 Chapter 4

Note : APA KABAR PEMBACAKU TERCINTAH?! MOAH :* *pembaca langsung mules berjamaah* AUTHOR TAU INI NGEPOSTNYA KELAMAAN *ditabok pembaca* MAKASIH UDAH MAU NUNGGUIN FF INI YAH SAYANG *pembaca langsung muntah*  Buat yang kemaren udah pada ngedukung kapel favoritnya, di chapter ini Author kasih momentnya kok! Semua kapel kebagian moment B) Cuma yang Author bingungin itu kapelannya Eunri. Soalnya kemaren ada yang ngedukung Chanyeol-Eunri, ada yang minta Eunri sama Kai aja, ada lagi malah yang minta Eunri sama Sehun. Author bingung ngebagi momentnya-_- Author gak nyangka, cewek gak waras macem Eunri ternyata direbutin hohoho *disantet Eunri* Tapi ini kayaknya Author kebanyakan ngomong ye? *Pembaca: Lu baru nyadar thor? -_-* Ah ya sudahlah, kita akhiri saja pidato panjang dari Author ini. Selamat membacaaaa B) AI LOP YU BEIBEH!!!

“…ketika lima cewek kurang waras harus terjebak
di antara nasib apes dan beruntung…”

                Plok!

Suara mendaratnya kartu gaplek di atas lantai pos ronda yang terbuat dari kayu hasil lemparan dari empat cewek kurang waras yang lagi nyuri-nyuri waktu buat maen gaplek di sela-sela tugas rondanya itu. Siapa lagi kalo bukan tokoh-tokoh utama cewek kita.

Tunggu dulu, kok cuma empat? Satunya lagi ke mana?

Satu ceweknya lagi udah asik molor dengan eksotisnya. Yang mana suara ngoroknya yang syahdulah yang menjadi backsound dari acara maen gaplek empat temennya yang lain. Siapa lagi kalo bukan sang ratu molor, Cho Eunri. Dengan berbekal sarung merek gajah kayang *Pembaca: Gajah duduk kali thor-_- | Author: Oh, beda ya?* *lempar genteng* miliknya, Eunri sudah bisa molor dengan nyenyaknya.

Empat cewek yang lagi asik merhatiin kartunya masing-masing dengan tatepan serius pun curi-curi waktu untuk saling mendelik licik ke arah satu sama lain. Udah punya rencana masing-masing di dalem otaknya.

Dengan satu cengiran sinis, Taerin pun menggaplokkan(?) kartunya ke lantai pos ronda agar menyambung dengan kartu sebelumnya.

Tiga cewek lainnya udah mulai panik sambil melihat ke arah kartu masing-masing. Dengan muka dodol campur bingung, Neulmi pun mengambil salah satu kartu yang ada di tengah-tengah mereka. Dengan cengiran gembira, Neulmi pun ikutan meletakkan kartunya di lantai pos ronda agar menyatu dengan kartu Taerin.

Dengan muka datar dan tenang, Nayoung pun mulai meneliti kartu-kartu yang ada di tangannya. Setelah menemukan kartu yang menurutnya cocok, Nayoung pun langsung meletakkan kartunya di lantai pos ronda agar menyatu dengan kartu Neulmi.

Beda dengan yang lainnya, ketika melihat ke arah kartu yang baru saja dikeluarkan Nayoung, Seulra langsung megap-megap sambil ngeliatin kartu-kartu yang ada ditangannya. Bola mata Seulra pun bergerak dengan cepat menelusuri kartu-kartu gaplek yang tersisa ditangannya. Tak menemukan kartu yang dia cari, Seulra gak menyerah, diacak-acaknya kartu ditangannya bermaksud untuk mencari kartu yang pas.

“Ah!”

Dengan cengiran lima jari, Seulra pun langsung mengangkat kartu hasil temuannya tinggi-tinggi. Setelah asik memamerkan kartu temuannya, Seulra pun langsung meletakkan kartunya di lantai pos ronda agar menyatu dengan kartu Nayoung.

Deretan kartu yang ada di depan mereka makin panjang, maka itu kartu-kartu yang ada di tangan mereka juga makin sedikit. Kembali mereka berempat saling lirik-lirikan, gak tau maksudnya apaan.

Gaplok!

Empat cewek blangsek yang tadinya lagi delik-delikan itu langsung melotot sambil mangap seketika. Gimana enggak? Dengan seenak jidat Eunri nendang deretan kartu yang udah panjang di depan mereka. Membuat kartu gaplek yang udah mereka mainin dari tadi berantakan seketika. Iye, si Eunri mana bisa diem kalo tidur. Alhasil, permainan gaplek yang udah susah payah mereka mainin dari tadi ancur seketika.

Serempak, mereka berempat pun langsung melotot ke arah Eunri yang masih asik molor. Empat cewek apes itu pun liat-liatan, seakan memberi kode. Sejurus kemudian…

“CHO EUNRI!!!!!!!!”

Suara teriakan syahdu dari empat cewek yang lagi emosi itu pun langsung menggema di seantero komplek perumahan Tahi Lalat. Yang mana membuat tetangga-tetangga mereka berpikir “Jadi suara wewek gombel itu kayak begitu ye? Kok serem amat?”

“APA?! APA?! ADAW!!!”

Kalo tetangga paling ujung mereka aja bisa ngedenger teriakan syahdu hasil karya mereka, begimana Eunri yang notabenenya lagi tidur di depan mereka? Eunri kaget setengah waras(?) ia langsung teriak sambil bangkit dari tidurnya. Yang mana karena bangkitnya yang tiba-tiba, kepalanya langsung kepentok tiang bambu yang ada di pos ronda. Alhasil, kepala Eunri yang isinya rencana-rencana licik buat ngerjain temen-temennya itu pun langsung benjol seketika.

“DOH PALAK GUA BENJOL!!! LO BEREMPAT NGAPAIN MANGGIL-MANGGIL GUA SIH?!”

Eunri yang gak nyadar atas apa yang telah ia perbuat pun dengan seenak jidat marah-marahin empat temennya sambil megangin kepalanya yang benjol. Yang mana malah empat temennya yang abis dia marah-marahin tambah melotot ke arahnya.

Eunri pun celingak-celinguk dengan dodolnya, di tengah celingak-celingukkannya gak sengaja mata Eunri ngeliat deretan kartu-kartu gaplek yang udah berantakan di sekitarnya dan empat temennya yang lain.

“Loh, ini kok kartu-kartu gapleknya berantakan sih? Beresin weh!” Eunri pun nyeletuk dengan muka dodol kayak gak berdosa sama sekali.

Empat temennya yang udah bener-bener emosi pun menghembuskan napas berat bersamaan, lalu melotot dengan tajem ke arah Eunri. Sejurus kemudian…

“YA ITU GARA-GARA ELO SAPI!!!”

Kembali teriakan syahdu nan merdu hasil kolaborasi dari Seulra, Neulmi, Taerin, dan Nayoung menggema di seantero komplek perumahan Tahi Lalat. Kembali para ibu-ibu di komplek perumahan itu berpikir “WEWEK GOMBELNYA MAKIN MURKA! LINDUNGI ANAK KITA!”

“Hah? Eh?” akibat faktor baru bangun dari molornya, otak Eunri pun menjadi lebih lemot dari biasanya. Padahal mah biasanya aja udah lemot, apalagi kalo abis bangun tidur? Lebih lemot lagi pastinya.

“KITA GEBUKIN AJA YOK?!”

Setelah melantunnya komando dari Nayoung, langsung aja empat cewek yang lagi emosi itu ngegebukin Eunri yang masih aja masang muka dodol tak berdosa. Yang mana membuat Eunri yang udah benjol jadi makin memar-memar.

“ADAW!! SAKIT!! PENYIKSAAN TERHADAP ANAK DI BAWAH UMUR LO BEREMPAT!! ADUH!!”

Tak memperdulikan teriakan kesakitan dari korban mereka, empat cewek preman yang lagi emosi itu pun tetep melanjutkan aksi penyiksaan mereka terhadap Eunri. Nasib Eunri emang bener-bener lagi apes hari ini ya? Udah tadi siang berantem sama Chanyeol, sekarang malah digebukkin sama empat temennya. Sungguh mengenaskan.

Di antara aksi gebuk-gebukan itu, tiba-tiba mata Neulmi yang suka celingak-celinguk menangkap bayangan seseorang yang lagi asik ngambilin jemuran. Kok malem-malem ada yang ngangkatin jemuran sih? Kira-kira itu yang ada dipikiran Neulmi sekarang.

“Eh liat geh, masa malem-malem ada yang ngangkatin jemuran? Haha!” dengan dodolnya, Neulmi pun menyuarakan pikirannya sambil nunjuk-nunjuk seseorang yang lagi ngangkatin jemuran yang ia maksud.

Serempak empat temennya yang lain pun menghentikan aktivitasnya lalu langsung nengok ke arah yang ditunjuk Neulmi. Lalu terpampanglah sosok bermasker hitam serta memakai sarung kotak-kotak warna ungu yang lagi ngangkatin jemuran di depan rumah tak jauh dari pos ronda.

Sontak empat cewek itu pun langsung mangap sambil melotot ke arah seseorang itu, sementara Neulmi masih ketawa-ketawa sendiri dengan dodolnya. Sejurus kemudian…

“ITU MALING DODOL!!!!”

Sontak Nayoung, Taerin, Seulra, dan juga Eunri langsung loncat dari pos ronda lalu lari dengan kilatnya ke arah maling yang lagi asik nilepin jemuran. Sementara Neulmi cuma bisa bengong sambil masih mencoba mencerna perkataan temen-temennya.

“Eh? Maling?…” Neulmi masih mencoba untuk mikir, “HAH?! MALING?!” setelah sadar dari kedodolannya, Neulmi pun langsung menyusul temen-temennya yang udah lari duluan.

“MALIIIINNGG!!!!” Neulmi pun lari-lari sambil teriak-teriak dengan toanya. Yang mana teriakannya malah terdengar oleh sang maling, membuat sang maling yang lagi asik ngambilin jemuran langsung lari terbirit-birit.

“WEH!! JANGAN LARI LO!!!” Eunri yang larinya paling depan pun neriak-neriakin sang maling yang lumayan jauh berada di depannya.

“DOH!! BERENTI GAK LO!! CAPEK GUE!!” Seulra yang larinya gak jauh di belakang Eunri pun ikutan teriak sambil diselipin keluhan. Ngeluh sama maling coba-_-

Lima cewek berjiwa cowok itu pun gak nyerah dan tetep ngejer-ngejer sang maling yang udah mau keluar dari gerbang komplek perumahan Tahi Lalat.

“WEH MAU KEMANA LO?!” Taerin yang ngeliat sang maling udah berhasil melewati gerbang komplek permumahan Tahi Lalat pun langsung panik dan menambah kecepatan larinya.

Lima cewek yang lagi dapet giliran ronda itu pun tetep ngejer-ngejer sang maling bahkan sampai keluar dari komplek perumahan Tahi lalat. Mereka tetep ngejer bahkan ketika sang maling lari ke komplek perumahan seberang, komplek perumahan Ganteng Sejahtera.

                “WEH CHANYEOL KAMPRET!!! JANGAN LO ABISIN MAKANANNYA!!” belom apa-apa, suara teriakan merdu Baekhyun sudah menghiasi kuping-kuping temen-temennya yang lagi kedapetan tugas ronda juga sama sepertinya.

“SUKA-SUKA GUA LAH!!! GUA LAPER SAPI!!!” Chanyeol yang menjadi partner rebutan makanannya Baekhyun pun ikutan teriak-teriak dengan suaranya yang berat nan menggelegar. Menambah berisiknya suasana yang ada di pos ronda perumahan Ganteng Sejahtera itu yang mana sebenernya udah berisik dari tadi gara-gara suara ngoroknya Suho yang lagi asik molor.

“TAPI ITU KAN MAKANAN BERSAMA KAMPRET!!” kembali teriakan syahdu Baekhyun terdengar di telinga temen-temennya yang lagi berusaha buat molor. Masih gak menyerah buat ngambil makanan yang ada di tangan Chanyeol.

“UDAH ADILNYA GUA AJA YANG NGABISIN!!!” dengan seenak jidat, Kai pun dengan mudahnya ngambil makanan yang ada di tangan Chanyeol lalu memakannya dengan wajah tanpa dosa sama sekali.

“WEH KAMPRET!!!” gak terima makanan yang udah susah payah mereka rebutin dengan seenak jidat diambil Kai begitu aja, Chanyeol dan Baekhyun pun langsung narik-narik makanan yang ada di tangan Kai dengan sekuat tenaga.

Lalu terjadilah aksi rebut-rebutan dan tarik-tarikan makanan antara Chanyeol, Kai, dan Baekhyun.

Di antara keributan itu, 2 makhluk ganteng lainnya malah asik ngetawain Sehun yang lagi empet digangguin cewek dari tadi. Tenang, bukan digangguin cewek secara langsung kok. Tapi lewat hapenya yang geter-geter dari tadi gara-gara dicecer sms dari fans-fansnya. Mending kalo smsnya biasa aja, lah ini? Ah sudahlah.

Drrrttt!

Tiba-tiba hape Sehun geter-geter lagi. Seketika Lay dan D.O yang lagi asik ngetawain Sehun pun langsung nengok ke Sehun lagi.

“Woy Hun, sms dari siapa lagi noh? Fans  lagi ye?” Lay pun langsung nyeletuk sambil masih ketawa-tawa dengan binalnya.

“Ngomong apa lagi dia weh?” D.O pun ikutan nyeletuk sambil nyusul Lay yang udah ketawa dari tadi.

Sehun yang ditanyain pun cuma bisa masang muka asem. Fans kampret-_- ngapa harus sms gua disaat ada dua makhluk ini sih. Mana banyak bener pula, sapi-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Sehun sekarang.

Gak sabar nunggu jawaban Sehun, Lay dan D.O pun langsung loncat ke samping Sehun dan terpampanglah berbagai macam sms yang berisi…….

“H4ii S3HuNN1ee😀 Qmoe GiE pHa?”

“S3hUnn! Q f4Ns qmOe L0Ch J s04Lny4 kMoe G4nTheNG siCh h3h3 :p”

“SeHuN-ah, qmu D4h tDur BlOm?”

“S3hun, 4koeh K4n9en Qmoe lOcH L KoQ Tdi Kmu Gax K3L14taN Sich?”

“SehUN, Qmu T4d1 k3Man4? Koq TaDi Q l3w4t KeL4s kMu, Kmoenya Gx aDha? L”

“SeHuNN, 1n9et Qoe Gx? Aqu T4di nY4pa KmOe L0ch, tAp1 Qmoe D13m Jha L”

Setelah berhasil membaca semua sms yang ada di hape Sehun yang sebenernya gak bisa dibaca oleh sembarang mata(?) tak lama terdengarlah suara merdu hasil paduan dari suara Lay dan D.O yang melantun dengan syahdunya.

“HAHAHAHAAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAH MPOS LO HUN MPOS!!!” itu Lay

“HAHAHAAHAHAHAHAHAHAHAAHH BALES WOY BALES!!!!!!!” itu D.O

Sehun yang lagi-lagi diketawain pun cuma bisa masang muka empet.

“Udahlah, gua matiin aja hapenya-_- Dari tadi sms kagak berenti-berenti, sakit mata gua kampret!“ itu Sehun.

Drrttt!

Baru aja jempol ganteng Sehun mau mencet tombol power di hapenya, tapi jempol gantengnya kalah cepet sama sms yang udah nyemplung ke hapenya lagi. Apes bener nasibnya hari ini-_- sabar yah sayang *dikarungin pembaca*

Tanpa aba-aba, Lay dan D.O pun serempak langsung nengok ke Sehun lagi dengan tatepan kayak mau makan orang. Gua boleh ngakak lagi gak? Kira-kira itu yang ada dipikiran Lay dan D.O sekarang.

Tanpa aba-aba lagi, Lay dan D.O pun langsung loncat ngerapet ke arah Sehun buat ngeliat sms yang nyemplung ke hape Sehun lagi. Lalu terpampanglah sms yang gak jauh beda dari sms yang tadi…

“S3huN b4L3s SmS aQOe D0nk!”

“SeHUN, Qmoe D4h TdUr ea? Koq G4x B4Les sMs Qu?”

“Sehun, Qmu Gx PuNy4 PULs4 ea? Qo’ Gx B4l3s 5MS 4qOE?”

“T4pI W4laUpuN Qmu G4x PuNY4 Pul5a, Qmoe T3tEp G4nTh3ng KoQ h3h3 :D”

“SehUn, Qmu L14t Sm5 Qu G4x Si3ch?”

“4Qu Nun99uIn 5M5 Qmu LoCH Hun L”

Sejurus kemudian……

“HAHAHAHAHAAHHAHAHAHAAHAHAHA ALAY HAHAHAAHAHAHAHAAHAHHA ALAY ALAY ALAY!!!!!!!” terdengar kolaborasi antara Lay dan D.O yang melantun dengan merdunya di seantero perumahan Ganteng Sejahtera. Membuat tetangga-tetangga mereka berpikir “Itu lagi ada konser dimana? Kok suaranya merdu banget? Kyaaa!” Beda banget ye sama lima cewek kurang waras yang tadi-_- *digorok TaeEunYoungNeulRa*

Sehun pun lagi-lagi cuma bisa pasrah diketawain hyung-hyungnya. Bisa gak nasib gua lebih apes dari ini? Kira-kira itu yang ada dipikiran Sehun sekarang. Lagian sih, jadi orang kok ganteng amat. Jadinya banyak fans kan, aku sebagai pacar sah oppa cemburu loh *Pembaca: Lo ngomong sama siapa thor? -_-*

Ehem.

Di antara aksi rebutan makanan, molor, ngetawain anak orang, dan keempetan luar biasa itu tiba-tiba muncul suara rusuh nan berisik yang datang mendekat ke arah mereka.

“WOY MALING KAMPREETTTTT!!!! TUNGGUIN GUA JANGAN LARI TERUS WOY!!!” Eunri yang larinya paling depan otomatis suaranya berisiknya yang kedengeran duluan dengan rusuhnya. Itu ngapain dia pake minta tungguin malingnya segala? Ya mana mau dia nungguin elo dodol-_- kan dia lagi kabur ceritanya.

“MA–MALING!!! MALING!! PELAN-PELAN LARINYA WOY!!!” walaupun otak Neulmi gak bisa dibilang masuk dalam kategori cepet, tapi kalo soal lari dia jagonya. Ini lagi ngapain coba nyuruh malingnya lari pelan-pelan, ya ketangkep dia begitu caranya pea-_-

“MALIIIIINNNGGG!!!!!! ASTAPIRULOH LO LARI CEPET AMAT!!!” Nayoung diem-diem punya bakat terpendam dalam hal lari-melari(?) makanya dia larinya samping-sampingan sama Neulmi. Ya jelaslah malingnya larinya cepet, orang dia lagi berusaha kabur-_-

“WOY MALIIINNNGG!!!! BERENTI WOYY LO MAU KEMANAAA?!” Seulra yang udah ngos-ngosan lari dari tadi gak berenti-berenti pun neriakin sang maling dengan sepenuh hati(?) walaupun sebenernya malingnya gak bakal jawab. Ya mana mau dia jawab, orang dia lagi kabur-_-

“AISH MALING KAMPRET!! BERENTI WOY GUA BOSEN LARI DARI TADI!!” Taerin yang larinya paling belakang pun ikutan teriak. Walaupun larinya paling belakang, tapi teriakannya lah yang kedengeran paling nyaring. Ini lagi pake bosen lari segala-_-

Tujuh cowok yang lagi asik ngejalanin aktivitas masing-masing pun langsung bengong seketika –termasuk Suho yang tadinya lagi molor– ngeliat lima cewek rusuh yang lari melintas dengan kecepatan cahaya di depan mereka, lengkap dengan teriakan rusuh yang terlontar dari mulut masing-masing.

“Itu….. cewek-cewek sableng yang itu kan?” D.O yang nyadar duluan pun langsung nyeletuk.

“Iya, siapa lagi cewek-cewek rusuh kalo bukan mereka.” Kai pun ikutan nyeletuk menimpali celetukan D.O.

“Tunggu, tadi mereka bilang apa? Maling?” Suho yang matanya masih seliweran gara-gara kebangun karena ngedenger suara-suara mistis(?) yang dengan suka rela dihasilkan oleh lima cewek kurang waras itu pun ikutan nyeletuk.

“Hah? Maling?” Chanyeol pun nanya dengan dodolnya. Ya iyalah maling-_- dasar ganteng *pembaca: Apa hubungannya ya thor?*

“Iye maling,” Baekhyun pun menjawab pertanyaan Chanyeol dengan entengnya. Ini otaknya lagi pada kesumbet apaan sih? Kok ada maling malah tenang-tenang aja.

Hening sejenak.

Gak lama kemudian, setelah otak mereka berhasil mencerna kata “maling” yang entah udah disebutin berapa kali tapi dari tadi mereka gak sadar-sadar akhirnya sadar juga. Tujuh cowok asoy itu pun langsung saling liat-liatan. Atau mungkin lebih cocok disebut pelotot-pelototan.

“MALING?!”

Setelah meneriakkan hal yang seharusnya udah mereka teriakin dari tadi, tujuh cowok ganteng itu pun langsung loncat dari pos ronda dan langsung lari nyusul lima cewek rusuh itu beserta sang maling yang udah lumayan jauh dari pos ronda.

Mungkin karena mereka cowok *Pembaca: Mereka emang cowok kali thor-_-* jadinya lari mereka lebih cepet dari lima cewek sableng kita yang masih asik lari sehingga bisa menyusul mereka yang larinya udah jauh.

Mungkin karena kakinya yang paling panjang di antara tujuh cowok lainnya, Chanyeol pun berhasil menyusul Eunri yang larinya paling depan.

“WOY SAPI!! KOK ITU MALING BISA NYASAR NYAMPE SINI?! ELAH!!” Chanyeol yang sekarang larinya samping-sampingan sama Eunri pun langsung teriak-teriak tepat di depan kuping Eunri. Masih bingung, itu kok maling bisa kaburnya melenceng ke perumahan Ganteng Sejahtera? -_-

“DOH!! ITU MALINGNYA KENAPA JADI MELENCENG KE SINI SIH?!” tiba-tiba dateng Sehun yang berhasil nyusul Eunri dan Chanyeol yang lari paling depan. Menambah penderitaan Eunri, karena Sehun dateng-dateng langsung teriak-teriak di kuping Eunri yang satunya. HAHAHA MAMPUS LO MAMPUS! *disantet Eunri*

“HAH!! HAH!! AKHIRNYA GUA BISA NYUSUL LARI PALING DEPAN!! AHAY!!” tiba-tiba dateng lagi Kai yang langsung ngegeser Sehun dari posisinya yang tadinya di samping kiri Eunri. Gak beda dari Sehun dan Chanyeol, Kai pun ikut-ikutan teriak-teriak tepat di depan kuping Eunri, membuat yang punya kuping tambah empet. Udah sini, Kai, Sehun, Chanyeol sayang teriak di kuping Author ajaaahh *diseret pembaca*

“DOH KUPING GUE!! LO BERTIGA BERISIK AMAT ELAH!!!” Eunri yang udah empet gara-gara dikepung sama tiga cowok berisik di sampingnya pun akhirnya meledak. Kesel dari tadi teriak di kupingnya mulu, kayak gak ada tempat laen aja-_-

“SUARA GUA SYAHDU NAN MERDU WEH!!” itu Sehun

“LO GAK MAU NGEDENGER SUARA EMAS GUA?!” itu Chanyeol.

“SUARA GUA YANG PALING SEKSEH DISINI!!” itu Kai.

“BERISSSIIIIKKKKKK!!!!!!!” itu Eunri.

“HALAH BILANG AJA LO NGEPENS SAMA SUARA GUA YA KAN?” Kai pun nyeletuk lagi.

“SORI YA SUARA GUA TERLALU INDAH UNTUK DIPAMERKAN!!” Chanyeol pun ikutan nyeletuk dengan pedenya.

“LO MAU NGEDENGER SUARA GUA?! BAYAR!!!” Sehun pun mengikuti jejak temen-temennya yang udah nyeletuk duluan. Membuat hati Eunri tambah empet.

“SIAPA YANG MAU NGEDENGER SUARA LO  BERTIGA HAH?! WOY BERISIK!!” Eunri yang udah meledak pun tambah meledak. Siapapun musnahin mereka dari samping gua pelis-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Eunri sekarang.

Daripada kita ngedengerin teriakan rusuh nan berisik dari empat makhluk yang larinya paling depan itu, lebih baik kita mundur ke belakang sedikit. Ke posisi kedua tempat Neulmi berada.

Kalo Chanyeol, Kai, dan Sehun bisa nyusul Eunri yang larinya paling depan, maka D.O pun gak mau kalah untuk gak nyusul Neulmi yang larinya di posisi kedua.

“NEULMI!! ITU MALING KENAPA KABURNYA BISA NYAMPE SINI SIH?!” ketika D.O larinya udah tepat di samping Neulmi, ia pun langsung aja nanyain pertanyaan yang dari tadi ngeganjel di pikirannya.

“GAK TAU OPPA!! TADI GUA KIRA DIA NGANGKATIN JEMURAN, EH TAUNYA MALAH MALING JEMURAN!!” Neulmi pun menjawab dengan dodolnya, seakan membuka aibnya sendiri.

“HAH?!” D.O pun langsung menggeplak jidatnya sendiri. Ini anak otaknya pentium berapa sih? Kok dodol amat? Kira-kira itu yang ada dipikiran D.O sekarang.

“LO ITU DODOL APA APA SIH SEBENERNYA?” D.O pun langsung menyuarakan isi pikirannya. Tangannya udah gatel pengen ngejitak kepala Neulmi yang kerjanya lambat, tapi gak mungkin karena mereka lagi lari. Kalo larinya biasa mah masih bisa, masalahnya ini larinya ngejer maling-_-

“SEMBARANGAN!! GUA JENIUS!!!” Neulmi pun langsung membantah pertanyaan D.O. Walaupun semua orang tau kalo dia itu dodol, tapi dia selalu menganggap kalo dirinya itu jenius.

“DODOL!!!” itu D.O.

“JENIUS!!!” itu Neulmi.

“DODOOOLLLL!!!”

“JENIUUUUUSSS!!!!”

Disini berisik disana berisik-_- mendingan kita pindah lagi ke posisi ketiga, di mana Nayoung yang lagi ngos-ngosan berada.

Lagi asik-asik lari, tiba-tiba sebuah suara mistis datang mengusik pendengaran Nayoung. “HAH HAH HAH!! HAAII NAYOUNG!!! HAK HAK HAK!!!” yak, itu Baekhyun pemirsa.

“TWIBOY LO AH!!!” Nayoung yang ngedenger Baekhyun teriak-teriak ala Chibi pun langsung nyeletuk.

“SEMBARANGAN!! GUA SEMESBLES WEH!!” Baekhyun yang gak terima dirinya dibilang Twiboy pun langsung ngelak.

“GUA EKSONAIN!!!” dengan bangganya Nayoung malah mengakui kalo dia adalah pensnya Eksonain.

“GUA DRAGON BOYS!!” ini lagi si Baekhyun malah ngepens sama Dragon Boys-_-

“GUA KOBOI JUNIOR!!” jadi selama ini si Nayoung itu komet ye?

“GUA SUPER SEPEN!!”

“GUA BELING!!”

“GUA LOLIPOP!!!”

“GUA SUPER GIRLIES!!!”

“GUA SEPEN AIKEN!!”

Ini mereka lagi ngapain sih sebenernya? Lagi fanwar apa nyebutin daftar idola masing-masing? -_- Daripada ngedengerin mereka adu teriak, mendingan kita mundur lagi ke posisi keempat. Tempat Seulra berada.

Walaupun udah kecapekan lari, namun demi jemuran yang dimaling sang maling, Seulra rela ngos-ngosan cuma buat ngejer jemuran yang dibawa si maling. Lagi asik menghayati larinya, tiba-tiba terdengar suara tak asing yang lewat di samping Seulra.

“HAHAHAHAY!!! DADAAAHHHH!!!” siapa lagi yang suka ngegangguin Seulra kalo bukan Lay? Dengan seenak jidat Lay lewat di samping Seulra sambil tersenyum dengan setannya, ngerasa kalo dia udah berhasil ngebalap Seulra yang tadinya di posisi keempat.

“WOY!!!!” gak terima kalo posisinya diambil sama Lay, Seulra yang tadinya udah kecapekan pun langsung semangat lagi buat ngebalap Lay balik.

“SEMBARANGAN LO YE NGAMBIL POSISI GUA!! KAGAK BISA!!!” Seulra yang udah nyampe di samping Lay pun langsung teriak tepat di depan kuping Lay lalu dengan binalnya nendang kaki Lay yang tak berdosa. Setelah misinya tercapai, Seulra pun langsung lari lagi mendahului Lay.

“WOY ADAW!! KAKI GUE!!” Lay yang kakinya ditendang oleh Seulra pun langsung teriak dengan nyaringnya, bahkan mengalahkan nyaringnya suara Taerin.

Gak terima kakinya ditendang, Lay pun langsung lari lagi dengan kecepatan cahaya, berusaha buat ngebalap Seulra lagi.

Seulra yang ngeliat kalo Lay udah mau ngebalap dia pun langsung nambah kecepatan larinya. Jadilah dua orang kurang waras ini balap-balapan lari.

Bahkan ketika mereka larinya samping-sampingan, masih sempet aja saling dorong-dorongan biar bisa ngebalap lawan masing-masing-_-

“PERGI LO INI POSISI GUE!!!” itu Lay.

“WEH PELIS YE!! GUA YANG PUNYA POSISI INI DULUAN!!! LO YANG PERGI SANA!!” itu Seulra.

“ELO GUA BILANG!!”

“ELO!!!”

Bisa gak sih makhluk-makhluk ini ada yang kaleman dikit? Ngapa hobinya pada teriak-teriak semua-_- daripada bosen ngedengerin orang teriak-teriak dari tadi, mendingan kita mundur lagi ke posisi paling belakang, tempat Taerin berada.

Kalo semuanya lari pada ditemenin cowok ganteng, tak terkecuali dengan Taerin. Mungkin karena efek baru bangun tidur, jadinya Suho cuma bisa nyusul Taerin yang larinya paling belakang.

“GUA MASIH NGANTUK!!!” Suho yang baru nyampe di samping Taerin pun langsung nguap sambil teriak tepat di depan kuping Taerin.

“BERISIK WOY!!! GUA LAGI MENGHAYATI LARI INI!!” Taerin pun bales teriak tepat di depan kuping Suho.

“BODO LAH GUA MAU TIDUR!! NGANTUK MEN!!” walaupun dalam keadaan ngantuk, Suho masih bisa teriak-teriak ke Taerin.

Ternyata Suho gak bohong, dia emang bener-bener tidur…… sambil lari-_- bisa ye tidur sambil lari? Iye bisa, cuma Suho yang bisa.

Ngeliat Suho lari sambil merem, Taerin pun jadi panik. Kalo ini makhluk nabrak tiang lampu begimana? Kalo ini makhluk nginjek kodok begimana? Kalo ini makhluk keselandung siapa yang gotong?

“WOY OP!! LO NGAPAIN LARI SAMBIL TIDUR WOY?!” Taerin pun langsung teriak di depan kuping Suho lagi, biar yang punya kuping bangun.

Suho yang udah emang bener-bener tidur walaupun sambil lari pun cuma diem aja. Ciyus ye, ini Author masih bingung itu begimana caranya tidur sambil lari? -_-

Ngerasa bahwa teriakannya gak dijawab, Taerin pun pantang menyerah. “WOY SUHO OPPA!! BANGUN WOY!!!! KALO LO KEPELESET SIAPA YANG MAU NGANGKAT?!”

Karena emang dasarnya suara Taerin itu nyaring, Suho pun akhirnya gak tahan juga. “WOY BERISIK GUA MAU TIDUR!!!”

“BANGUUUNNN!! KALO LO KESELANDUNG GUA GAK MAU NGANGKAT LO POKOKNYA!!!” Taerin pun tambah ganas. Bukan cuma neriakin Suho aja, tapi tangannya dengan sadisnya ngedorong-dorong bahu Suho biar bangun.

“TERUS YANG NGANGKAT GUA SIAPA?! YAAH JANGAN GITU GEH!!” Suho pun kembali teriak-teriak, gak terima kalo Taerin gak mau ngangkat dia kalo dia keselandung.

“MAU DIANGKAT?! BAYAR!!!” doh Taerin, masa gak mau ngangkat makhluk asoy macem Suho sih? Udah oppa, sini Author aja yang ngangkat mihihi *disembeleh pembaca*

“BUAT APA BAYAR?! ORANG YANG LO ANGKAT AJA COWOK GANTENG MACEM GUE B)” dengan narsisnya Suho teriak begitu sambil naik-naikin alisnya. Yassalam-_-

“GANTENG?! OKE NANTI LO GUA ANGKAT TERUS GUA BUANG KE KALI!!” Taerin pun makin empet, ini cowok di samping dia kok pede amat? Tangannya rasanya udah gatel pengen bakar makhluk asoy yang lagi lari di sampingnya itu.

“KALI CINTAMU YAAA?? OKE AKU RELA~” Suho pun malah ngebales teriakan Taerin dengan gombalnya-_- oppa, kok oppa mau sih ngegombalin cewek blangsek macem Taerin? Gombalin aku aja oppa~ *dibakar Taerin* *pembaca ikutan ngebakar*

“DIH AMIT-AMIT!!” begitu mendengar gombalan Suho, Taerin pun langsung komat-kamit entah ngomong apaan.

Tunggu dulu, ngomong-ngomong ini malingnya kemana? Mereka berdua belas dari tadi keasikan berantem sih jadi gak merhatiin malingnya lagi-_-

“Woy woy bentar, ini tadi malingnya kemana?” Kai yang nyadar kalo malingnya udah gak ada di depan mereka pun langsung nyeletuk, membuat Sehun, Chanyeol, dan Eunri yang larinya samping-sampingan sama dia jadi berenti. Mana berentinya tepat di bawah pohon beringin pula, gak elit bener-_-

“Lah iya, malingnya kok ilang? Siapa yang nyumputin?” Eunri pun menimpali celetukan Kai dengan dodolnya. Siapa makhluk pinter di dunia ini yang mau nyumputin maling coba? -_-

“Wewek gombel-_- ya siapa yang mau nyumputin maling pea, kurang kerjaan amat.” Chanyeol yang gemes sama kedodolan Eunri pun langsung ngejitak kepala Eunri tepat dimana benjolnya berada.

“ADAW!! Woy jidat gua lagi benjol kampret-_-“ Eunri pun langsung ngusap-ngusap jidatnya yang yang tambah benjol gara-gara dijitak Chanyeol.

“Hah? Jidat kamu benjol, Eunnie? Liat liat!” ngedenger kalo jidatnya Eunri benjol, Kai pun langsung ngedeket ke Eunri dan ngeliatin jidat Eunri yang benjol. Kalo Eunri itu salah satu fansnya Kai, pasti sekarang dia lagi teriak-teriak karena Kai dengan gantengnya lagi ngangkat poni Eunri dan ngeliatin jidatnya yang benjol. Tapi sayangnya bukan.

“Eh? Jidat kamu benjol beneran ya Eunnie? Aku bawa plester kayaknya,” Sehun yang ngerasa kalo dia bawa plester pun langsung ngedeket ke Eunri dan mlesterin jidat Eunri yang benjol. Kalo Eunri itu salah satu fansnya Sehun, pasti sekarang dia lagi jingkrak-jingkrak karena Sehun dengan gantengnya lagi ngangkatin poninya Eunri sambil mlesterin jidatnya yang benjol, mana mukanya deket banget pula. Tapi sayangnya lagi bukan.

Sebentar, Chanyeol apa kabar ye?

Itu ngapain sih Kai sama Sehun? Mana ngomongnya pake aku-kamu pula, apaan sih-_-

Ooh jadi Chanyeol potek ye ceritanya?

Eh anjir gua tadi abis mikirin apaan-_-

Chanyeol gak mau ngaku ternyata, ah sudahlah biarkan dia bermonolog dengan pikirannya sendiri-_-

Apa kabar Eunri? Eunri mah cuma pasrah digituin sama cowok ganteng. Kalo Author jadi Eunri ye, udah Author karungin itu Sehun sama Kai-_- *pembaca langsung ngarungin Sehun sama Kai duluan*

“WOY KOK BERENTI?! HAH HAH HAH!!”

Tiba-tiba datang segerombolan manusia yang tadinya lari di belakang mereka, bingung ngeliat itu kok empat makhluk berenti di tengah jalan.

“LAH MALINGNYA KEMANA?! HUH HAH HUH HAH!!” Baekhyun pun langsung nyeletuk ketika gak ngeliat wujud sang maling yang tadinya lari di depan mereka lagi.

“LOH KOK MALINGNYA ILANG?! HOSH HOSH!!” dateng lagi Nayoung yang nanyain keberadaan sang maling.

“WOY INI MALINGNYA KEMANA?!”  D.O pun ikutan nanyain keberadaan sang maling. Elah iri Author sama itu maling, enak bener dicariin sama cowok-cowok ganteng-_- *pembaca: Gua juga thor…*

“EH? KOK MALINGNYA GAK ADA?” dateng lagi Neulmi yang langsung celingak-celinguk nyariin sang maling.

“MALINGNYA UDAH KABUR YE?” Seulra pun langsung nyeletuk, jadi ini ceritanya mereka gagal nangkep si maling begitu?

“LAH JADI INI KALO MALINGNYA UDAH KABUR BEGIMANA?!” Lay pun langsung panik, ia merasa gagal sebagai petugas ronda yang baik dan bersahaja(?)

“MAMPUS JEMURANNYA MASIH ADA DI DIA!!!” Taerin pun langsung menggeplak jidatnya sendiri, malingnya kabur sebelum mereka berhasil ngambil jemuran yang dimaling sama sang maling.

“JADI KITA SEKARANG HARUS GIMANA?!” Suho pun ikutan panik, walaupun itu cuma sebuah jemuran, tapi tetep aja harus dikembalikan kepada yang punya(?)

“LO SIH!! TADI LARI MALAH NGAJAKIN GUA BERANTEM!! JADI GAK MERHATIIN MALINGNYA KAN!!” Nayoung pun langsung nyalahin Baekhyun gara-gara tadi mereka keasikan berantem jadinya malah gak merhatiin sang maling.

“GUA?! LO DULUAN YANG NGAJAK PERANG TADI!!!” Baekhyun yang gak terima kalo dirinya disalahkan pun langsung nyalahin Nayoung balik.

“LO JUGA SIH OP!! TADI LARI MALAH NGATAIN GUA DODOL!! UDAH GUA BILANG GUA JENIUS!!” Neulmi pun mengikuti jejak Nayoung dengan ikutan menyalahkan D.O yang tadi ngatain dia dodol, walaupun sebenernya itu emang kenyataan *digorok Neulmi*

“WEH PELIS YE LO EMANG DODOL!!! LO JUGA KAN YANG NGAJAKIN GUA ADU TERIAK TADI!!” D.O pun gak terima kalo dia yang dijadiin sapi hitam(?)

“LO SIH TADI PAKE ACARA TIDUR SEGALA!! GUA JADI GAK NGELIATIN MALINGNYA KAN!!” Taerin pun ikut-ikutan nyalahin Suho, cowok ganteng itu sebaiknya jangan disalahin(?)

“HALAH BILANG AJA LO TADI GAK KONSEN GARA-GARA NGELIATIN MUKA GUA YANG GANTENG KAN?!” lagi-lagi Suho pun nanggepin perkataan Taerin dengan tingkat pede yang luar biasa.

“LO SIH TADI NGAPAIN PAKE NGAJAKIN GUA LOMBA LARI SEGALA!! MALINGNYA JADI ILANG KAN!!!” Seulra pun gak mau kalah untuk gak neriakin partner lomba larinya.

“GUA?! KAN ELO YANG NGEREBUT POSISI GUA DULUAN!!!” Lay pun ikutan menyalahkan Seulra balik, gak terima kalo dia yang dijadiin kambing hitam.

“LO BERTIGA SIH TADI BERISIK!! PADAHAL KITA PALING DEPAN MALAH KEHILANGAN MALINGNYA!!” Eunri pun ikutan neriakin tiga makhluk ganteng yang tadi lari samping-sampingan sama dia.

“BERISIK?! GUA YANG PALING KALEM DISINI!!!” Chanyeol pun gak terima kalo dirinya dibilang berisik, padahal dia yang paling berisik di situ-_-

“SORI YA, GUA INI PENDIEM!!!” Sehun pun ikut-ikutan ngelak. Pendiem? Sejak kapan Sehun jadi pendiem?

“KAPAN SIH GUA BERISIK?! GUA LUGU BEGINI!!” Lugu? Sejak kapan Kai jadi lugu?

“BERIISSSIIIKKKK!!!” itu Eunri.

Bukannya mikirin dimana malingnya, 12 makhluk yang lagi kedapetan tugas ronda ini malah saling salah-salahan. Etdah-_-

“UDAH WOY!! MENDINGAN KITA BAHAS INI DI POS RONDA AJA!! MASA KITA MAU NGEJOGROG DI BAWAH POHON BERINGIN BEGINI SIH?!” Suho selaku tetua(?) disana pun langsung nyoba buat nenangin temen-temennya biar gak saling salah-salahan terus, padahal tadi dia juga ikutan teriak-teriak ke Taerin-_-

“EH?! I–INI POHON BERINGIN YE?! PERGI YOK PERGI!” mungkin karena Neulmi yang paling penakut disitu, ia pun langsung narik tangan orang yang ada disampingnya buat pergi.

Tunggu, itu tangan siapa yang ditarik?

Ternyata tangan yang ditarik Neulmi adalah tangannya D.O pemirsa. D.O pun langsung ngeliatin tangannya yang ditarik oleh Neulmi.

“Eh salah!” Neulmi yang baru nyadar kalo tangan yang dia tarik adalah tangan D.O pun langsung ngelepasin tangannya. Dia kira tangan yang dia tarik itu tangan Taerin, eh ternyata malah tangannya D.O-_-

Bego bego bego! Ngapa gua bisa salah narik tangan begitu sih? Malu kampret-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Neulmi sekarang.

“YA UDAHLAH, AYOK KITA PERGI SEKARANG!!”

                “Jadi ini kita mau begimana?”

Dua belas makhluk yang lagi kedapetan tugas ronda itu pun sudah ngejogrog dengan sempurna di atas lantai pos ronda, siap buat ngomongin permasalahan maling-memaling(?)

“Itu maling kampret sih emang-_- pake ngumpet segala elah,” Kai pun menjadi yang pertama ngedumel duluan, kesel udah lari capek-capek tapi akhirnya si maling malah ilang.

“Ngapain juga sih dia kabur bawa jemuran, itu jemuran mau dia apain emangnya? Kurang kerjaan amat-_-“ Sehun pun mengikuti jejak Kai dengan menghina-hina sang maling.

“Doh gua laper kan-_-“ tiba-tiba terdengar suara celetukan yang bener-bener melenceng dari topik. Iya, itu Nayoung.

“Kenapa lo jadi nyambung ke situ? -_-“ Baekhyun yang duduknya di samping Nayoung pun langsung menimpali perkataan Nayoung yang bener-bener melenceng dari topik itu.

“Ya kan gua laper,” Nayoung pun membela dirinya.

“Perlu gitu diumumin?” Baekhyun pun tambah gak ngerti sama jalan pikirannya Nayoung.

“Iya dong, dunia harus tau kalo gua laper.” penting ya Young? -_-

Tanpa membalas perkataan Nayoung, Baekhyun pun langsung mengambil sesuatu dari belakang punggungnya lalu menyodorkannya ke Nayoung.

“Apaan?” dengan dodolnya Nayoung bertanya ketika Baekhyun menyodorkan makanan hasil rebutannya dengan Chanyeol dan Kai tadi ke arahnya.

“Ambil,”

“Buat gua?” Nayoung kembali bertanya sambil nunjuk dirinya sendiri.

“Bukan, mau gua buang-_-“ Baekhyun pun lama kelamaan empet juga, ini anak telmi amat-_-

“Eh jangan! Mendingan buat gua aja!” Nayoung pun langsung mencegah Baekhyun, ada makanan di depannya kan gak mungkin dia tolak.

“Ya makanya ini ambil,” Baekhyun pun kembali menyodorkan makanannya ke arah Nayoung.

“Eh iya iya,” Nayoung pun langsung ngambil makanan yang disodorkan Baekhyun.

Nayoung pun makan dengan ganasnya. Diem-diem Nayoung tersenyum di sela-sela makannya. Tapi sayangnya Baekhyun gak ngeliat. Nayoung bisa senyum? Iya, bisa. Gara-gara siapa? Makanannya atau…… Baekhyun? Cuma Nayoung yang tau. Asek.

“Kok ini dingin amat sih,” tiba-tiba terdengar suara celetukan Seulra. Itu kode minta dipeluk apa apa ye? *ditabok Seulra*

“Lagian sih lo gak pake jaket, pea emang-_-“ Lay pun menimpali perkataan Seulra tak lupa diselipkan hinaan.

“Siapa yang pea, hah? Ya kan sarung gua ketinggalan,” Seulra pun kembali membela dirinya. Lagian sih, masa sarungnya bisa ketinggalan-_-

“Lo yang pea masa sarung bisa ketinggalan,” Lay pun kembali menyalahkan Seulra, ini anak hobi amat ye kayaknya gangguin Seulra.

“Ya kan tadi gua buru-buru langsung lari ngejer maling, mana sempet mikirin sarung.” Seulra pun tiba-tiba jadi keinget sarung pinknya yang ia tinggalin di pos ronda perumahan Tahi Lalat.

“Ya tapi lo jadinya kedinginan kan,”

“Terus kalo gua kedinginan kenapa?”

Entah karena males jawab pertanyaan Seulra atau karena emang gak tau mau jawab apa, Lay pun tanpa ngomong apa-apa langsung ngelepasin sarung yang dia pake lalu dilemparkan ke arah Seulra.

“Hah?” Seulra yang kebingungan pun cuma bisa bengong sambil ngeliatin sarung yang dilempar Lay.

“Pake,”

“Terus lo make apa?” Seulra pun masih ragu mau make si sarung apa enggak.

“Gua gak kedinginan,” Lay bohong ih-_-

“Bohong lo, orang gua aja kedinginan.” Seulra pun gak percaya sama perkataan Lay. Orang dia aja kedinginan, masa Lay enggak.

“Gak mau? Ya udah sini–“

“Eh jangan jangan!” belom sempet Lay ngambil sarung yang dia lempar kepada Seulra lagi, Seulra pun langsung mencegah tangan Lay yang mau ngambil sarung yang ada di tangannya.

“Ya udah sana pake,”

“Iyeeeee,” Seulra pun langsung memakai sarung merek gajah kayang(?) milik Lay. Anget, itu yang Seulra rasain. Gak cuma di badannya, tapi di pipinya juga. Diem-diem pipinya Seulra merah. Tapi Lay gak tau. Asek.

Di lain sisi, Neulmi lagi nahan-nahan malunya. Masih ngerasa malu gara-gara dia tadi salah narik tangan orang. Mana sekarang dia lagi duduk di samping orangnya pula. Cocok.

Neulmi udah nahan napas dari tadi duduk sampingan sama D.O, rasanya pengen cepet-cepet pulang. Dari tadi dia cuma bisa nunduk, gak berani ngeliat D.O sangking malunya. Padahal D.O dari tadi ngelirik-lirik ke dia. Asek.

Di lain sisi lagi, Taerin gak sengaja ngeliat Suho yang duduk di sampingnya yang entah udah berapa kali nguap dari tadi. Ini makhluk kebo amat dari tadi nguap gak berenti-berenti-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Taerin sekarang.

Pas Taerin lagi ngeliatin Suho, pas banget pas Suho lagi nengok ke arah samping dan kepergoklah Taerin yang lagi ngeliatin dia. “Apa lo liat-liat? Gua tau gua ganteng,” Suho pun nyeletuk dengan pedenya yang udah stadium akhir.

“Astapiruloh siapa yang ngeliatin elo,” Taerin yang gak terima kalo dia dikira ngeliatin Suho pun langsung mengelak.

“Lo lah, gua tau gua objek yang bagus buat dipandang.” Suho pun kembali nyeletuk dengan oh sangat pede sekali.

“Amit-amit geli weh-_-“ Taerin pun langsung komat-kamit entah ngomongin apaan.

“Udahlah lo ngaku aja,”

“Mendingan lo tidur deh, biar hidup gua bisa tenang.” Taerin pun tambah empet, ini makhluk di samping dia kok kayaknya minta banget disantet ye-_-

“Oh ya udah, gua tidur di pangkuan lo aja gimana?” Suho edisi gombal pun dimulai.

“KAMPRET JIJIK WEH!!!” Taerin pun langsung ngejauh dari Suho. Elah, cowok ganteng kok dijauhin-_-

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!!” ngeliat ekspresi Taerin yang abstrak, Suho pun langsung ketawa dengan gantengnya. Asek.

Di sisi lainnya lagi, Eunri malah udah nguap dengan gedenya entah udah berapa kali. Maklum, tidur dia di pos ronda tadi kan keganggu. Mana ini udah malem, dan dia belom tidur. Mungkin karena keturunan keluarganya yang kebo semua, Eunri gak bisa kurang tidur. Kalo dia kurang tidur, besoknya dia bisa ketiduran dimana-mana dan kapan aja. Mending kalo dibanguninnya mudah, lah ini susahnya naujubillah-_-

Lagi-lagi Eunri pun nguap dengan lebarnya, membuat salah satu nyamuk yang lagi ngerubungin dia gak sengaja masuk ke mulutnya. “EHEK!! EHEK!! DOH GUA KESELEK NYAMUK!! EHEK!!” apes bener ye nyamuknya harus masuk ke mulut cewek blangsek macem Eunri-_- *dibakar Eunri*

“LO KESELEK NYAMUK?! HAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!” Chanyeol yang duduk di samping Eunri pun langsung ketawa dengan binalnya ketika mendengar bahwa Eunri keselek nyamuk.

“KAMPRET!! OHOK!! MINUM MANA MINUM?! EHEK!!” Eunri pun langsung nyariin minum sambil masih batuk-batuk. Lagian sih, nguapnya kelebaran nyampe nyamuk bisa masuk begitu.

“MPOS LU MPOS!! NYAHAHAHAHAHAHA!!!!” Chanyeol pun kembali ngetawain Eunri dengan binalnya, kayaknya seneng banget ye Eunri keselek nyamuk-_-

Mungkin karena karma atau emang karena Chanyeol ketawanya kelebaran, mulut Chanyeol pun jadi ikutan kemasukan nyamuk. “OHOK!! APAAN NIH YANG NYANGKUT DI TENGGOROKAN GUA?! EHEK EHEK!!”

“MPOS LU MPOS!!! KESELEK NYAMUK JUGA KAN LO!! NYAHAHAHAHA EHEK!!!” sekarang giliran Eunri yang ngetawain Chanyeol, bales dendem ceritanya. Walaupun sebenernya dia juga masih keselek nyamuk-_-

“EHEK!! WOY MINUM WOY!! OHOK!!” sekarang giliran Chanyeol yang nyari-nyariin minum.

“GAK ADA MINUM!!! EHEK!!” Eunri pun menjawab perkataan Chanyeol sambil masih batuk-batuk.

“TERUS INI GIMANA?! OHOK!!”

“KITA TELEN AJA GIMANA?! EHEK!!” Eunri pun menyarankan sebuah saran yang agak…. kurang waras sebenernya-_-

“MASA KITA NELEN NYAMUK?! EHEK!!” Chanyeol pun agak gak setuju dengan saran Eunri yang kurang waras itu.

“MASA KITA MAU KESELEK TERUS?! OHOK!!”

“IYA JUGA SIH, YA UDAH AYOK KITA TELEN!!! EHEK!!” Chanyeol pun akhirnya pasrah, dari pada dia batuk-batuk terus mendingan nyamuknya dia telen. Doh beruntung banget itu nyamuk(?)

“YOK!! EHEK!! SATU….”

“EHEK!! DUA…”

“EHEK!! TIGA!!”

Glek!

Chanyeol dan Eunri pun langsung liat-liatan. Tatepan mereka seperti berkata..

Jadi ini ceritanya kita abis nelen nyamuk?

                Iye, keren ye?

Mari kita tinggalkan pasangan-pasangan absurd ini.

                Pada penasaran gak malingnya di mana?

“Itu maling kampret sih emang-_- pake ngumpet segala elah,”

Weddus, gua dibilang kampret-_-

Kira-kira itu yang ada di pikiran sang maling sekarang.

Jadi ceritanya si maling ini dari tadi ngumpet di bawah pos ronda-_- berarti dia ngedenger semua hinaan dua belas makhluk yang lagi tugas ngeronda itu tadi dong? Iye-_-

“Ngapain juga sih dia kabur bawa jemuran, itu jemuran mau dia apain emangnya? Kurang kerjaan amat-_-“

Jemurannya mau gua jadiin keset, puas lu? Iye gua gak ada kerjaan, cariin gua kerjaan makanya-_-

Si maling pun asik ngedumel dalem hati ngedengerin cacian dan makian yang dilontarkan padanya. Sangking keselnya, bahkan jemuran-jemuran yang ada di tangannya udah ada yang dia pelintir-pelintir, ada yang dia injek-injek, bahkan ada yang dia gigit sangking keselnya.

Mana dari tadi itu dua belas makhluk gak pulang-pulang pula, masih asik ngetem di pos ronda. Kapan gua pulangnya kalo ini dua belas bocah kagak pulang-pulang? Kira kira itu yang ada dipikiran sang maling sekarang.

Udah dicaci maki, kagak bisa pulang pula. Oh sungguh maling yang tersakiti.

                “Pak udah pak, pelis pak. Jangan suruh mereka bersihin rumah saya lagi pak, saya mohon pak.”

Pak Tris pagi-pagi udah asik ngejogrok di ruangan kepala sekolah, buat apa? Buat mohon-mohon ke pak Sooman biar gak ngehukum itu tujuh belas makhluk lagi. Kenapa? Bukan karena kasian, melainkan karena mereka rumah pak Tris bukannya tambah bersih, tapi malah tambah ancur nan berantakan. Saoloh-_-

“Tapi pak, itu sudah menjadi resiko mereka untuk membersihkan rumah bapak. Kemaren-kemaren kan mereka yang tega dan nekat memakai rumah bapak tanpa izin bahkan mengikat bapak di tiang rumah bapak sendiri!” pak Sooman pun gak terima dengan permintaan pak Tris. Menurutnya, anak-anak sableng macem tujuh belas bocah itu emang pantes dihukum begitu.

“Tapi pak–“

“Gak papa pak. Kenapa tiba-tiba bapak jadi begini? Apa jangan-jangan mereka sudah mengancam bapak agar mencabut hukuman mereka? Gak usah takut pak, kalo mereka masih ngancem, nanti biar saya yang urus.” belom sempet pak Tris ngomong, omongannya harus terpotong oleh cerocosannya pak Sooman.

“Bukan gitu pak, maksud saya–“

“Udahlah pak Tris, jangan belain mereka terus. Mereka gak perlu dikasianin, mereka emang pantes dapet hukuman begitu, pak Tris gak usah ngerasa gak enak.” lagi-lagi perkataan pak Tris harus dipotong lagi sama ocehannya pak Sooman.

“Tapi maksud sa–“

“Udahlah pak–“

“UDAH APANYA SIH PAK?! Siapa yang mau belain mereka hah? Siapa yang ngasianin mereka? Justru saya ini ngasianin diri saya sendiri pak! Rumah saya bukannya bersih, malah tambah ancur sama mereka!” akhirnya pak Tris pun kesel juga, dari tadi mau ngomong kayaknya gak jadi-jadi, dipotong terus sama cerocosan sok taunya pak Sooman.

“Hah? Apa? Ancur begimana maksudnya pak?” pak Sooman pun kaget, jadi dari tadi cerocosannya kagak ada yang bener ye?

“Kasur sama kamar saya jadi berantakan pak, bahkan sprei saya jadi robek, padahal itu sprei kesayangan saya(?) rumah saya bukannya bersih malah penuh sampah sama debu pak! Terus jendela rumah saya jadi retak pak! Mana kembang saya pada mati semua gara-gara kebanyakan aer(?)”  pak Tris pun menjelaskan keadaan rumahnya dengan emosi yang berkobar-kobar.

“Hah? Ciyusan pak?” pak Sooman masih tak percaya, separah itu kah rumah pak Tris?

“CIYUS PAK! Terus lagi meja sama kursi saya bukannya makin bersih malah jadi tambah debuan, nyampe pas saya duduk debunya nempel di celana saya! Terus makanan yang dibuatin buat saya rasanya subhanallah pak! Nyampe saya mencret-mencret entah udah bolak-balik jamban berapa kali! Bahkan nyampe sekarang perut saya masih mules, padahal saya udah minum konidin(?)” pak Tris pun kembali melanjutkan ceritanya sambil diselipkan curhatan. Elah, itu kenapa soal mencretnya harus ikutan dibahas juga? -_-

“Harusnya minum entrostop pak(?) -_-“ pak Sooman pun agak kesel. Pantes aja mulesnya gak ilang-ilang, orang itu pak Tris salah minum obat. Konidin kan buat sakit kepala-_-

“Oh gitu ya pak? TERUS LAGI YA PAK, RUMAH SAYA JADI BECEK SEMUA! Becek disana-sini! Terus piring sama gelas saya pada pecah! Mana baju saya warnanya pada luntur semua! Malah ada yang robek gara-gara diinjeknya kekuatan! Padahal kan itu baju kesayangan saya yang warnanya polkadot(?)”

Pak Sooman pun bingung. Bukan, bukan bingung mau nyabut hukumannya apa enggak. Tapi bingung antara mau kasian sama pak Tris atau mau ngakak. Lagian itu ceritanya pak Tris kayaknya miris amat-_-

“Segitunya ya pak? Saya turut prihatin, biar mereka nanti saya beri pelajaran.” pak Sooman pun bicara sambil sekuat tenaga nahan ketawa. Tapi walaupun dia lagi nahan ketawa, dia agak empet juga. Itu tujuh belas anak emang gak bakat bersih-bersih apa emang sengaja mau ngancurin rumah pak Tris?

“Iya pak! Tolong pak, kalo bisa cabut aja hukumannya pak! Saya gak mau rumah saya tambah ancur lagi. Baru sehari aja ancurnya udah segitu, saya gak bisa ngebayangin kondisi rumah saya seminggu kemudian kalo mereka yang bersihin pak!” pak Tris pun masih berusaha buat ngebujuk pak Sooman biar mau nyabut hukumannya. Dia masih cinta sama rumahnya. Asek.

“Mereka memang keterlaluan. Panggil mereka ke ruangan saya sekarang.”

                “Kalian memang keterlaluan ya! Tega sekali kalian membuat rumah pak Tris berantakan! Kemarin saya bilang hukuman kalian apa? Membersihkan rumah pak Tris kan? Bukan malah membuat rumah pak Tris tambah berantakan!”

Baru aja nemplok di ruangan kepala sekolah, tapi udah langsung disembur aja sama cerocosan pak Sooman yang bagaikan dongeng penghantar tidur itu(?)

“Kalian nyadar gak dampak apa yang sudah kalian sebabkan terhadap rumah pak Tris? Hah? Kalian seharusnya bisa bersikap sopan! Itu rumah orang, bukan rumah kalian! Dan kalian punya kewajiban untuk membersihkan rumah itu selama seminggu, tapi apa? Kalian malah membuat rumah pak Tris tambah berantakan!” pak Sooman pun kembali meneruskan ocehannya yang sebenernya masih panjang.

Seperti biasa, kalo pak Sooman lagi ngoceh-ngoceh begini itu tujuh belas makhluk pada ngapain. Ada yang injek-injekan kaki seperti biasa, ada yang lagi geter-geter nahan ketawa, ada yang udah nguap entah berapa kali, dan lagi-lagi kalo dalem kasus Chanyeol udah molor sambil nyender di bahunya Kris. Doh Author juga mau nyender di bahunya Kris, kyaaa!

Ehem.

“Nyampe pak Tris mohon-mohon ke saya buat nyabut hukuman kalian! Walaupun saya masih gak rela nyampe sekarang!”

Pas ngedenger ada kata “nyabut hukuman” seketika semua pasang mata dari tujuh belas bocah itu langsung pada melek semua ke arah pak Sooman. UDAH CABUT AJA HUKUMANNYA CABUT!!! Kira-kira itu yang ada dipikiran tujuh belas makhluk apes itu sekarang.

“Kalian itu memang seharusnya diberi pelajaran agar tidak mengulangi kesalahan kalian lagi! Saya memberi kalian hukuman agar kalian bisa introspeksi diri! Bukannya kalian malah tambah ganas seperti ini! Apa kalian gak kasian sama pak Tris hah?!” udah seneng-seneng ngedenger hukumannya mau dicabut, eh ini bapak malah lanjut ceramah, bikin mata mereka gak melek lagi.

“Saya bingung harus mendidik kalian seperti apa lagi! Kalian sudah berapa kali saya ceramahi begini tapi tetap saja kalian ulangi terus perilaku tidak baik kalian! Kenapa hah? Apa karena kalian ganteng jadinya kalian tidak mau menuruti omongan saya?” ketika tersebutnya kata “ganteng” sontak semua cowok yang merasa “ganteng” disitu pun langsung nengok ke arah pak Sooman.

Gua emang ganteng kali pak-_- bapak iri ye? Kira-kira itu yang ada dipikiran dua belas cowok ganteng yang ada di ruangan kepala sekolah itu sekarang.

“Kalian jangan sombong ya mentang-mentang kalian ganteng dan punya banyak penggemar di sekolah ini! Kalian gak tau aja, waktu saya muda saya juga ganteng! Bahkan penggemar saya lebih banyak dari kalian!” tunggu, ini kenapa topiknya jadi melenceng ke sini? -_-

Sontak tujuh belas makhluk yang lagi diocehin itu pun langsung nunduk sambil geter-geter nahan ketawa. Ini bapak mau ngajak tanding ganteng-gantengan ceritanya? Ayok sih, gua gak takut! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Tapi bapak tidak sombong seperti kalian! Walaupun bapak dulu adalah yang terganteng satu sekolah tapi bapak tetap bersahaja(?) bapak tetap menuruti peraturan sekolah! Harusnya kalian bisa mencontoh bapak!” katanya jangan sombong, tapi dari tadi ini bapak ngomongin “kegantengannya” waktu muda dulu-_-

Bisa-bisa sesat pak kalo kita nyontoh kelakuan bapak-_- Kira-kira itu yang ada dipikiran dua belas makhluk ganteng itu sekarang.

“Jadi nak, kalian itu seharusnya bisa berubah! Bapak menghukum kalian itu untuk mendidik kalian agar menjadi lebih baik! Harusnya kalian bisa menjalani hukuman yang bapak berikan dengan baik!”

Tujuh belas makhluk itu pun mulai empet. Bosen dari tadi ngedengerin bapak ini ngoceh terus. Itu mulutnya gak capek tah ceramah dari tadi? Mereka yang ngedengerin aja capek, masa itu si bapak yang ngomong gak capek sih-_-

Ini acara oceh-mengocehnya kapan selesai sih? Kira-kira itu yang ada dipikiran tujuh belas makhluk apes itu sekarang.

“Karena bapak gak mau membebani pak Tris….”

Sontak tujuh belas makhluk itu pun langsung nengok ke arah pak Sooman. Ini tanda-tanda hukuman mau dicabut ini kayaknya. Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Karena yang menjadi sarana hukuman kalian adalah rumahnya….”

Tujuh belas makhluk itu pun geregetan. Ayok sih pak, udah cabut aja hukumannya! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Bapak juga kasian sama pak Tris, gara-gara kalian rumah dia jadi tambah ancur…..”

Tujuh belas bocah itu pun tambah geregetan. Buruan sih pak cabut aja hukumannya!

“Karena bapak ingin mengabulkan permohonan pak Tris…”

Kalo ada genteng di sekitar mereka aja, pasti itu genteng udah nemplok dengan sempurna di mukanya pak Sooman. Ini bapak kok rada PHP sih? Eak.

“Dan bapak rasa juga, hukuman kalian sudah cukup, jadi….”

Tujuh belas anak manusia itu pun tambah gemes. Bukan gemes yang itu, melainkan gemes pengen nelen orang-_-

“Jadi?” serempak tujuh belas makhluk itu pun langsung mengulangi kata terakhir yang diucapkan pak Sooman. Mengisyaratkan agar pak Sooman melanjutkan perkataannya.

“Ehm, jadi…..”

“Jadi?!” tujuh belas makhluk itu pun tambah geregetan.

“Jadi….”

“JADI??!!!” tujuh belas bocah itu pun mulai emosi. Chanyeol bahkan udah siap-siap buat ngebuka sepatunya, siap dilempar ke arah pak Sooman. Sangking geregetnya, Seulra bahkan hampir ngegigit tangannya sendiri.

“Jadi…. hukuman kalian bapak cabut.” akhirnya terucap juga kata-kata yang udah mereka tunggu-tunggu dari tadi. Setelah mendengar kalimat sakral itu, sontak tujuh belas bocah itu pun langsung saling liat-liatan dengan muka yang girang bagaikan anak PAUD yang nemu duit gopek.

“ASEK-ASEK JOS!”

                Belom apa-apa, Eunri udah gelisah sendiri di bangkunya. Kenapa? Masalahnya, hari ini si Sohee gak masuk. Kalo Sohee gak masuk, siapa yang bakal dia ajak ngobrol sepanjang pelajaran? Mau ngobrol sama Nayoung, Seulra, Taerin, atau Neulmi, mereka duduknya jauh-jauh semua. Kalo gak ada temen ngobrol, dia pasti bakal bosen setengah idup. Kalo Sohee gak masuk, siapa yang bakal ngebelain dia kalo dia digangguin sama Sehun dan Kai? Di barisan dia kan isinya cowok semua. Bukannya malah ngebantu, itu cowok-cowok pasti malah ikutan ngegangguin dia. Kalo Sohee gak masuk, berarti dia jadi yang paling ganteng sendiri dong di barisan itu? Kan dia cewek nyelip sendiri-_-

“Eh Eunnie, si Sohee gak masuk ye?” di antara kegelisahannya, tiba-tiba terdengar suara mistis dari arah belakangnya. Iye itu Kai.

“Hah? Si Sohee kagak masuk Eunnie?” tiba-tiba terdengar lagi suara mistis dari arah belakang Eunri. Yang ini Sehun.

Dengan males, Eunnie *dipelototin Eunri* ehem, maksudnya Eunri  pun langsung nengok ke belakang. “Bisa gak sih, lo berdua sehari aja manggil nama gua dengan baik dan benar?”

“Kurang baik dan benar apa sih kita manggil nama kamu Eunnie?” Eunri pun tambah empet. Kalo ada sendal di sekitarnya, pasti Sehun udah dia lempar sendal dari tadi.

“Ya jelas lah kurang, kurangnya kebanyakan malah. Nama gua Eunri, kenapa jadi melenceng jadi Eunnie-_-“ Eunri pun menjelaskan kekurangan yang dimaksud Sehun dan Kai dengan muka males. Capek ngeladenin berbagai macam gangguan yang diciptakan Sehun dan Kai.

“Mungkin kita kurang spesial kali manggilnya ya Eunnie?” Kai pun tambah membuat api kemarahan dalam diri Eunri berkobar(?) andaikan ada tali rafia di sekitar Eunri, pasti Kai udah mati digantung Eunri dari tadi.

“Biar spesial, panggil Eunri aja. Itu udah spesial, spesial banget malah. Lebih dari spesial-_-“ Eunri pun memberi saran kepada Kai dan Sehun biar panggilannya LEBIH spesial. Menurut dia tapi.

“Ah itu mah udah biasa Eunnie, biar spesial kita tambahin “sayang” aja gimana? Jadinya Eunnie sayang, ahay!” Sehun pun memberi saran yang tambah membuat Eunri tersiksa.

“Nah bagus tuh! Iya gak, Eunnie sayang?” Kai pun menyetujui saran Sehun yang sama aja membuat Eunri tambah pengen ngebunuh itu dua makhluk ganteng satu-satu.

Ketika mendengar percakapan antara Kai dan Sehun, Eunri pun langsung menggeplak jidatnya sendiri. Ya Allah, musnahin mereka berdua dari deket gua pelis. Frustasi gua duduk disini-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Eunri sekarang. Doh, udah kalo Eunri gak mau dipanggil sayang sama Sehun dan Kai, sini oppa panggil sayang ke aku ajah *ditabok pembaca*

“Uhh jangan sampe lo berdua gua telen ye!” Eunri pun emosi. Hidup dia jadi gak tenang semenjak ketemu Sehun sama Kai.

“Telen pake cinta ya sayang,” itu Sehun.

“Kalo kamu yang nelen, aku rela kok sayang.” itu Kai.

“BODO AMAT!!” itu Eunri.

“Eh kalo si Sohee gak masuk, aku duduk di samping kamu ya sayang?” Sehun pun tambah membuat empet hati seorang Cho Eunri yang emang udah empet dari tadi.

“Gak bisa! Aku aja yang duduk di samping kamu ya sayang?” dateng lagi Kai yang membuat naluri membunuh Eunri langsung bangkit(?)

“GAK ADA YANG BOLEH DUDUK DISINI!!!” mereka duduk di belakangnya aja udah bikin dia frustasi, apalagi kalo duduk di sampingnya. Ogah dah.

“Boleh ya sayang? BODO POKOKNYA GUA YANG DUDUK DI SAMPING EUNNIE!” Kai pun langsung berdiri, siap buat loncat ke bangku di samping Eunri.

“KAGAK BISA!! GUA YANG DUDUK DISONO!!” Sehun pun gak terima, dia juga mau duduk di sampingnya Eunri. Yaelah duduk di samping cewek blangsek macem Eunri aja kok direbutin *ditelen Eunri*

“SUIT AJA KITA!!!” Kai pun memberi saran yang cukup masuk akal. Iya dong, ganteng sih *apa hubungannya ya thor?*

“AYOK SIH!!!” Sehun pun menyetujui saran Kai. Iya dong, kan sama-sama ganteng *ini apa hubungannya ya thor?*

Sehun dan Kai pun langsung ngangkat tangannya masing-masing, siap buat suit. Ketika tangan mereka udah sama-sama turun, ketauanlah siapa pemenangnya.

“GUA MENANG!! BERARTI GUA YANG DUDUK DI SAMPING EUNNIE, ASEK!” yak, itu Sehun pemirsa.

“YAAH!!” Kai pun langsung empet. Laen kali gua harus kursus suit dulu biar menang-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Kai sekarang.

Sehun pun langsung loncat ke bangku di samping Eunri sambil membawa tasnya. “Hai sayaang,” ketika udah berhasil mendarat di bangkunya Sohee, Sehun pun langsung nyengir dengan gantengnya.

Selametin gua sih siapapun-_-kira-kira itu yang ada dipikiran Eunri sekarang.

TRING TRING TERERERERERERETTTTTT!!! TRING TRING TERERERERETTTT!!!!!

Tiba-tiba terdengar suara bel yang sangat mirip dengan suara jam wekernya Nayoung. “Elah, gua jadi keinget jam weker gua di rumah kan-_-“ Nayoung pun langsung teringat akan jam wekernya. Udah lama dia gak ngedenger suara jam wekernya tiap pagi, karena pasti suara jam wekernya kalah cepet sama teriakan nyaring emaknya.

“Ini juga kenapa suara belnya sama banget sama jam weker elo-_-“ Seulra pun mulai curiga. Ini jam wekernya Nayoung yang ikut-ikut suara bel sekolah apa suara bel sekolah yang ikut-ikut suara jam weker Nayoung? Ini semua masih menjadi sebuah misteri(?)

“Gua curiga, jangan-jangan ini suara belnya ngambil dari jam weker kayak punya gua lagi.” Nayoung pun langsung nyeletukin isi pikirannya yang emang gak pernah bener itu.

“Jadi maksud lo bel sekolah ini jam weker begitu?” Seulra pun ikutan nyeletuk, menanyakan hal yang dimaksud oleh Nayoung.

“Bisa jadi……” Nayoung pun langsung masang muka kayak orang lagi mikir. Padahal mah otak blangsek macem Nayoung mana bisa mikir *digorok Nayoung*

“Gak elit amat sekolah kita kalo belnya jam weker weh-_-“ Seulra pun nyeletuk lagi. Ini sekolah bayarnya mahal-mahal masa iya belnya jam weker? -_-

“Ya tapi masalahnya suaranya itu sama banget, persis malah! Gua punya rekaman suara jam weker gua!” Nayoung pun meyakinkan Seulra. Itu ngapain suara jam weker pake dia rekam segala? Kurang kerjaan amat-_-

“Mana mana?” Seulra pun jadi penasaran.

“Nih,” Nayoung pun langsung menunjukkan hapenya dan memutar rekaman suara jam wekernya dengan volume paling gede.

TRING TRING TERERERERERERETTTTTT!!! TRING TRING TERERERERETTTT!!!!!

“Loh, kok itu ada suara bel lagi?”

“Itu bel apaan?”

“Kok belnya dua kali sih?”

“Jangan-jangan itu suara bel istirahat lagi!”

“Hah? Istirahat? Asek makan!”

“Ayok ke kantin!”

Serempak seluruh anak kelas 1-3 pun langsung ngacir menuju pintu, niat pengen ke kantin. Nayoung pun langsung panik. Itu kan suara jam weker dia, bukan suara bel.

Nayoung pun langsung loncat ke depan pintu kelas, niat buat ngehalangin temen-temen sekelasnya yang mau keluar. “Woy itu bukan suara bel! Itu suara jam weker gua!”

“Hah? Jam weker? Jangan nyoba ngebohongin kita deh! Awas, gua laper!” anak-anak kelas 1-3 pun tetep nyoba buat nerobos Nayoung yang udah ngerentangin tangannya di depan pintu biar mereka gak bisa keluar.

“Itu emang suara jam weker gua! Nih kalo gak percaya!” Nayoung pun langsung mengeluarkan hapenya lalu memutar rekaman suara jam wekernya dengan volume paling gede.

TRING TRING TERERERERERERETTTTTT!!! TRING TRING TERERERERETTTT!!!!!

“Eh, kok sama?”

“Yaah berarti yang tadi bukan bel istirahat dong?”

“Aah padahal gua laper,”

“Ah lo PHP ih Young-_-“

Serempak seluruh anak kelas 1-3 pun langsung balik ke bangkunya masing-masing dengan muka putus asa. Kecewa gara-gara mereka gak jadi ke kantin.

Nayoung pun langsung lega. Ia pun langsung balik ke bangku dia lagi juga sambil nyengir dengan dodolnya.

Gak lama setelah semuanya balik ke bangku masing-masing, tiba-tiba muncul pak Eunhyuk yang dateng lewat pintu *ya iyalah thor, masa lewat jendela-_-* dengan membawa seorang cewek sebaya dengan anak-anak kelas 1-3 dan memakai seragam Toidi sama seperti mereka.

“Pagi anak-anak!” baru masuk, pak Eunhyuk pun langsung nyapa murid-muridnya dengan muka girang.

“PAGI PAAK!” anak-anak kelas 1-3 pun langsung membalas sapaan wali kelas mereka itu dengan muka males. Masih galau gara-gara tadi gak jadi ke kantin.

“Pak itu siapa pak?” tiba-tiba terdengar suara dari sebelah kanan kelas, barisan dimana terkumpulnya cowok-cowok kelas 1-3 –kecuali Eunri ye, dia nyempil sendiri– yak, itu si Jungkook pemirsa.

“Ini?” pak Eunhyuk pun langsung menunjuk cewek yang ada di sampingnya. “Kalian inget gak, murid kelas ini yang belom pernah masuk dari hari pertama?”

“INGET PAAK!” serempak anak-anak kelas 1-3 pun langsung menjawab pertanyaan pak Eunhyuk. Sontak anak-anak cewek dari bagian kiri kelas tempat perkumpulan cewek-cewek gosip –kecuali Taerin sama Neulmi ye– langsung bergosip ria tentang murid cewek kelas mereka yang gak pernah masuk dari hari pertama itu.

“Jadi itu murid cewek yang gak pernah masuk dari hari pertama itu?” Naeun pun langsung memulai acara gosip-menggosip mereka.

“Iya, ada yang bilang kalo dia itu bolos!” Suzy pun menimpali omongan Naeun dengan semangat yang berkobar-kobar.

“Ih parah banget! Tapi ada yang bilang juga kalo dia keluar kota,” Hayoung pun langsung ikutan nimbrung, mengungkapkan informasi yang dia dapat.

“Gak mungkin dia keluar kota, orang Chanyeol oppa aja ada disini kok!” Namjoo pun ikutan nyeletuk, membuat temen-temennya penasaran.

Taerin dan Neulmi yang nguping pembicaraan cewek-cewek gosip di barisan mereka pun ikutan kaget ketika tersebutnya nama Chanyeol dari mulut Namjoo. Sontak dua cewek yang lagi nguping ini pun langsung najemin pendengaran mereka, pengen tau kelanjutan omongannya Namjoo.

“Loh, apa hubungannya sama Chanyeol oppa?” Krystal yang merupakan salah satu fansnya Chanyeol pun langsung penasaran.

“Loh, kalian belum pada tau? Ada yang bilang kalo dia itu adeknya Chanyeol oppa!” Namjoo pun langsung menjelaskan maksud omongannya kepada temen-temen gosipnya. Gak nyangka kalo mereka belom tau.

Sontak Taerin dan Neulmi pun saling liat-liatan, lalu serempak langsung ngeliat ke depan, ke arah murid cewek misterius itu. Tatepan mereka seperti berkata

Jadi dia adeknya Chanyeol oppa?

                Chanyeol oppa bisa punya adek juga ye?

“HAH? Dia adeknya Chanyeol oppa?!” Sulli yang juga merupakan salah satu fansnya Chanyeol pun langsung kaget.

“Iya! Makanya gua bingung, Chanyeol oppa aja masuk kok dari hari pertama, masa dia enggak!” Namjoo pun mengutarakan kebingungannya selama ini.

“Elah, gua yang adeknya Taemin oppa aja biasa aja-_-“ Taerin pun kesel, itu cewek-cewek lebay amat cuma gara-gara dia adeknya Chanyeol oppa.

“Gua yang adeknya Jonghyun oppa aja biasa aja-_-“ Neulmi pun menimpali omongan Taerin. Walau sebenernya menurut dia gak ada bangga-bangganya sih punya kakak macem Jonghyun-_-

Tanpa mereka sadari, ternyata enam cewek gosip di barisan mereka mendengar celetukan mereka berdua. “HAH?! Jadi lo berdua adeknya Taemin oppa sama Jonghyun oppa?!” enam cewek gosip itu pun langsung melotot ke arah mereka.

Taerin dan Neulmi pun langsung saling liat-liatan. Mampus kita salah ngomong kampret! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Eh bu–bukan bukan! Sejak kapan gua jadi adeknya Taemin oppa!” dari pada nyari masalah, lebih baik gak mengakui kakak sendiri deh. Dasar adek durhaka! *dibakar Taerin*

“Bu–bu–bukan  woy! Gua aja gak kenal itu siapa Jonghyun oppa!” Neulmi pun mengikuti jejak Taerin dengan gak mengakui kakaknya sendiri. Emang dasar adek durhaka! *disantet Neulmi*

“Jangan bohong!” enam cewek gosip itu pun tambah melotot ke arah mereka. Elah, itu kakak gue juga kenapa mukanya harus ganteng sih. Gua yang apes ini-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Taerin dan Neulmi sekarang.

“Nah jadi dia ini loh murid yang belum pernah masuk itu anak-anak. Karena kamu baru pertama masuk, coba perkenalkan diri kamu terlebih dahulu.” Di antara acara elak-mengelak itu, tiba-tiba muncul suara pak Eunhyuk yang mengalihkan perhatian seluruh murid kelas 1-3.

Taerin dan Neulmi pun langsung sujud syukur dalem hati. Akhirnya mereka gak jadi ditanya-tanyain sama cewek-cewek gosip itu.

Annyeong haseyo, Park Yeongji imnida. Bangapseumnida,” cewek misterius yang ternyata bernama Yeongji itu pun langsung memperkenalkan dirinya dengan muka males. Iyalah, bosen dari tadi berdiri terus gak disuruh-suruh duduk. Pegel coy-_-

“Nah karena dia baru masuk hari ini dan mungkin kalian belum tahu banyak tentang dia, ada yang ingin bertanya?” pak Eunhyuk pun menawarkan tawaran yang bener-bener membuat Yeongji pengen bakar bapak di sampingnya ini idup-idup.

Ini bapak apa-apaan sih. Dikiranya gua lagi buka sesi wawancara apa pake tanya-tanyaan segala-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Yeongji sekarang.

Tiba-tiba terlihat sebuah tangan yang terangkat dari bagian kiri kelas, tempat perkumpulan cewek-cewek gosip itu.

“Kenapa kemaren-kemaren lo gak masuk?” yak, itu si Naeun pemirsa.

“Kemaren-kemaren gua sakit,” Yeongji pun menjawab pertanyaan Naeun dengan nada males. Dia udah pengen cepet-cepet duduk, bosen berdiri terus.

“Sakit apa?” tiba-tiba Suzy yang duduk di samping Naeun pun ikutan nyeletuk.

“Sakit kaki,” Yeongji pun menjawab pertanyaan Suzy dengan singkat. Ini cewek kepo amat sih-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Yeongji sekarang.

“Emang kaki lo kenapa?” tiba-tiba Krystal pun ikutan nyeletuk. Penggosip yang handal memang harus dapet informasi yang detail ye?

“Jempol gua cantengan,” Yeongji pun lagi-lagi menjawab pertanyaan Krystal dengan gak niat. Ketika mendengar jawaban dari Yeongji, sontak seluruh murid kelas 1-3 kecuali enam cewek gosip itu pun langsung geter-geter nahan ketawa.

“Lo adeknya Chanyeol oppa ya?” lagi-lagi terdengar sebuah pertanyaan dari bagian kiri kelas, kali ini Namjoo yang nanya.

“Bukan, gua majikannya.” Lagi-lagi Yeongji menjawab pertanyaan temen-temen sekelasnya dengan asal. Seketika seluruh anak kelas 1-3 kecuali enam cewek gosip itu pun tambah geter-geter nahan ketawa.

“Lo sehari mandi berapa kali?” tiba-tiba terdengar lagi sebuah pertanyaan dari bagian kanan kelas, tempat ngumpulnya cowok-cowok. Yak, itu Taehyung atau dia maunya dipanggil V pemirsa.

“Sepuluh kali,” Yeongji pun menjawab pertanyaan Taehyung asal. Lagian, ngapain nanya dia mandi sehari berapa kali. Dasar ganteng-_- *apa hubungannya ya thor?*

“Hape lo paling sering lo pake buat apa?” terdengar lagi sebuah pertanyaan dari bagian kanan kelas, kali ini Minwoo yang nanya.

“Buat nimpuk anjing,” lagi-lagi Yeongji pun menjawab pertanyaan Minwoo asal. Ini lagi ngapain pake nanya hape dia paling sering dipake buat apa. Ganteng sih-_- *apa hubungannya ya thor?*

Sontak seluruh murid kelas 1-3 termasuk pak Eunhyuk pun langsung ngakak dengan binalnya. Ini cewek ngejawab pertanyaan temen-temen sekelasnya kagak ada yang bener-_-

“Oke oke cukup, kamu bisa duduk di bangku yang kosong.” Pak Eunhyuk pun langsung mempersilahkan Yeongji untuk duduk. Akhirnya gua bisa duduk juga! Kira-kira itu yang ada dipikiran Yeongji sekarang.

Yeongji pun agak bingung, dia mau duduk di mana? Ada dua bangku kosong di kelas ini. Satu di pojok kanan belakang kelas, sama satu lagi di barisan kedua di tengah kelas. Kalo dia milih yang di pojok kanan belakang kelas, itu tempat yang strategis sih. Dia bisa ngobrol dan makan di dalem kelas dengan mudah, tapi masalahnya itu barisan isinya cowok semua. Mana yang disamping bangku kosong itu juga cowok pula. Tapi entar, disitu juga ada cewek sih, cuma satu tapi.

Kalo dia milih yang barisan kedua di tengah kelas, itu dia bakal susah mau ngobrol sama makan di kelasnya. Tapi di barisan itu banyak ceweknya. Yeongji pun mulai galau.

Ah udahlah, demi kekenyangan perut gua di dalem kelas dan keluesan gua dalam mengobrol, lebih baik gua pilih yang pojok kanan belakang aja dah! Itung-itung nemenin cewek yang disitu.

Akhirnya Yeongji pun memilih untuk duduk di bangku pojok kanan belakang kelas itu. Setelah yakin dengan keputusannya, Yeongji pun langsung jalan menuju bangku yang udah dia pilih. Setelah berhasil mendarat di bangku pilihannya, tiba-tiba terdengar suara mistis dari arah samping kirinya.

“Hai hai hai hai hai hai ahay!” yak, siapa lagi kalo bukan Kai.

Yeongji pun langsung nengok sambil masang muka males. Ini anak mau ngapain lagi? Kira-kira itu yang ada dipikiran Yeongji sekarang.

“Hoi hoi hoi hoi hoi hoi ahoy!” tiba-tiba terdengar lagi suara mistis dari arah serong kirinya. Yak, itu Sehun pemirsa.

Yeongji pun nengok ke arah Sehun dengan muka cengo. Ini cowok dua lagi pada ngapain sih? Kira-kira itu yang ada dipikiran Yeongji sekarang.

“Kenalin ye nama gua Kim Jongin, tapi panggil Kai aja biar keren. Gua cowok paling ganteng di kelas ini,” Kai pun langsung memperkenalkan dirinya dengan kepedean yang sudah melampaui batas.

“Gua Oh Sehun, panggil Sehun aja. Apa-apaan lo? Gua yang paling ganteng di kelas ini!” Sehun pun ikut-ikutan memperkenalkan dirinya dengan kepedean yang gak kalah sama Kai.

“Hoi gua Cho Eunri, panggil Eunri aja. Jangan percaya sama mereka, percaya sama mereka musyrik.” Eunri pun langsung nengok ke belakang lalu ikutan memperkenalkan dirinya.

“Iya, gua juga gak mau percaya sama mereka. Gua kan anak alim jadi gak mau musyrik,” Yeongji pun membenarkan perkataan Eunri. Ini kayaknya Yeongji udah ketularan pedenya Sehun sama Kai ye?

“Ih sayang kok kamu gitu sih?” itu Kai.

“Kok kamu tega sih sayang? Aku kan emang ganteng,” itu Sehun.

“SAYANG?!” Yeongji pun langsung mangap sambil masang muka cengo.

Eunri pun langsung menggeplak jidatnya sendiri. Frustasi sama kelakuan dua cowok di deketnya itu, malu juga sih sebenernya.

“Iya, Eunnie itu yayangnya kita berdua! Ye gak?” Sehun pun langsung dengan bangganya pamer kalo Eunri itu yayangnya mereka berdua. Saoloh-_-

“Kenapa? Lo mau kita panggil sayang juga ye?” Kai pun ikutan nyeletuk, membuat Yeongji pengen ngegantung orang saat itu juga. Pantesan mukanya ini cewek frustasi, jadi dua cowok ini penyebabnya. Gua salah milih tempat duduk agaknya-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Yeongji sekarang.

“OGAH!!!!!”

To be continued

Author: Saustartar

Toilet mana toilet?

One thought on “The Five Idiots (Chapter 5) “Berburu maling dan murid misterius”

  1. Pingback: The Five Idiots (Chapter 7) “THR Lebaran” | EXO Fanfiction Dorm

Here We Need Responsibilities. Thanks!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s