EXO Fanfiction Dorm

EXO as the Main Cast

The Five Idiots (Chapter 6) “Chapter Spesial Pake Telor Super Duper Amat Sangat dan Sungguh Panjang”

5 Comments

Image

Title : The Five Idiots (Chapter 6) “Chapter Spesial Pake Telor Super Duper Amat Sangat dan Sungguh Panjang”

Author : Saustartar

Genre : Comedy, School Life, Friendship, Family, Absurd, Abstrak, Gaje, Suka-suka lah-_-

Main Cast :

  • Cho Eunri
  • Kim Nayoung
  • Kim Neulmi
  • Lee Seulra
  • Lee Taerin
  • EXO
  • SHINee
  • Park Yeongji

Support Cast : Banyak, cari sendiri ye-_-

Rating : Semua umur, tidak disarankan bagi ibu hamil dan lansia-_-

Length : Multichapter

Previous : Cast Introducing Prolog Chapter 1 Chapter 2 Chapter 3 Chapter 4 Chapter 5

Note : [Terlampir](?)

“…ketika lima cewek kurang waras harus terjebak
di antara nasib apes dan beruntung…”

                “Jadi nak, kita kali ini akan belajar tentang logaritma.”

Setelah Yeongji berhasil mendarat di tempat duduk yang ia pilih, pak Shindong yang baru masuk setelah pak Eunhyuk keluar pun langsung mencoba untuk memulai pelajarannya hari ini. Terlihat sekali kalo bapak yang satu ini sangat bersemangat untuk mempelajari bab tentang logaritma.

Ngedenger tentang logaritma yang notabenenya adalah pelajaran matematika, Taerin dan Nayoung pun langsung masang muka asem. Maklum, mereka berdua gak bersahabat sama yang namanya ngitung-ngitung. Kecuali ngitung duit ye, itu pengecualian.

“Kalian pasti sudah pernah belajar tentang perpangkatan kan? Kalau belum, kudet kalian-_-” perkataan yang diucapkan pak Shindong pun seketika membuat seluruh murid kelas 1-3 langsung memasang muka asem.

“Jadi nak, logaritma itu merupakan invers dari perpangkatan. Yaitu mencari pangkat dari suatu bilangan pokok sehingga hasilnya sesuai dengan yang telah diketahui.” Pak Shindong pun memulai penjelasannya tentang logaritma.

“Jadi begini nak contohnya….” Pak Shindong pun mulai menuliskan contoh-contoh tentang materi yang sedang ia ajarkan di papan tulis.

Doh itu bapak nulis apaan sih? Kagak keliatan-_-

                Yaelah pak geseran dikit ngapa, kagak keliatan-_-

Nayoung yang emang gak suka pelajaran matematika pun tambah empet ketika bapak itu dengan tak berdosanya nulis di papan tulis dengan membelakangi kelas, kan tulisannya kagak keliatan-_- ketutupan sama badan gedenya si bapak.

Seulra pun ikutan empet. Pengen nyatet, tapi ketutupan. Kalo kagak nyatet, entar gak ngerti. Galau pun menyelubungi hati Seulra(?) eak.

MasyaAllah itu bapak nulis apaan-_-

                Ba–bapak itu nu–nulis apa? -_-

Taerin yang duduk di bagian kiri kelas pun tambah gak keliatan karena ketutupan oleh badan gedenya pak Shindong. Taerin yang tadinya udah niat pengen belajar matematika pun jadi males lagi.

Neulmi yang suka matematika pun ikutan empet. Pengen belajar, cuma gak ngerti itu bapak ngomongin apa sama nulis apa dari tadi. Pening dan bingung pun melanda Neulmi(?) eak.

Woy itu bapak nulis apaan sih-_-

                Pak geser dikit bisa kali-_-

                Nayoung, Seulra, Taerin, dan Neulmi yang duduknya masih dibagian depan aja gak keliatan, apalagi Eunri sama Yeongji yang duduknya dipojok belakang. Lebih gak keliatan, sama sekali malah. Bapak itu sukses menutupi keseluruhan papan tulis*badan Shindong kagak selebar itu juga kali thor-_-*

Eunri yang lumayan suka matematika pun jadi gak niat belajar lagi. Udah setengah mati dongak-dongakkin kepalanya ke kanan ke kiri tapi tetep aja gak keliatan. Kalo ada batu di deketnya, mungkin itu bapak udah dia timpuk dari tadi biar bisa geseran dikit-_-

Yeongji yang emang gak suka matematika pun nyerah sama ini bapak. Udah gak ada harepan lagi buat bisa ngerti itu bapak ngomong apaan. Alhasil, ia pun memutuskan untuk tidur(?) diikuti oleh Eunri yang juga ikutan tidur.

Hampir seluruh anak kelas 1-3 gak ada yang merhatiin pak Shindong sama sekali. Pada sibuk masing-masing. Ya begimana mau merhatiin, orang itu bapak ngomongnya pelan bener, mana tulisan di papan tulisnya gak keliatan pula. Cocok-_-

“Nah nak, sekarang kalian kerjakan latihan satu di buku kalian halaman 13 nomor 1-10!”

Hening.

Tadi itu bapak bilang apa?

                “Karena soalnya sangat mudah, jadi kalian bapak beri waktu 15 menit –eh enggak-enggak, 15 menit terlalu lama untuk kalian mengerjakan soal-soal itu, jadi bapak beri waktu 10 menit saja. Setelah 10 menit harus langsung kalian kumpulkan di meja bapak!”

Hening.

Apanya yang 10 menit?

Seluruh anak kelas 1-3 pun langsung mangap berjamaah. Masih mencoba untuk mencerna apa yang baru aja bapak itu ucapkan.

Maksudnya 10 menit buat ngerjain latihan ya?

10 menit?

                10 menit?!

                10 MENIT?!

                Seketika seluruh anak kelas 1-3 pun langsung gelagapan. Mencoba buat ngerjain latihan yang diperintahkan sang bapak. Walaupun gak bakal bisa. Ya begimana mau bisa, orang itu bapak aja gak kedengeran ngomong apa, mana papan tulisnya ketutupan-_- mungkin gak ada satupun anak di kelas 1-3 yang ngerti.

“Woy ini soal apaan?! Ngerjainnya gimana?! Gua kagak ngertiii!!” Taerin pun mulai gupek. Ia pun melototin soal yang ada di depannya dengan penghayatan yang luar biasa(?) tapi tetep aja dia gak ngerti-ngerti itu soal gimana cara ngerjainnya.

“Gu–gua juga gak ngertii! Ma–mana cuma 10 menit pula, sapi-_-“ Neulmi pun frustasi. Dia yang  biasanya gampang ngerti tentang matematika sekarang malah gak ngerti sama sekali.

“Woy lo berdua tau gak gimana cara ngerjainnya?” putus asa, Taerin pun langsung nengok ke belakang dan bertanya pada Suzy dan Naeun yang keliatannya juga lagi sama-sama gupek.

“Kagak tauuu!! Gua juga pening ini gimana cara ngerjainnyaaa!! Gaaaahhh!!” Naeun yang frustasi pun langsung ngacak-ngacak rambutnya.

“Naeeunnn!!! Rambut lo jangan diacak-acak! Entar kalo diliat Taemin oppagimana?” Suzy yang duduk di samping Naeun pun langsung memperingatkan teman sebangkunya itu.

“Oh iya! Aduh rambut gueee! Sisir mana sisir?” Naeun pun langsung gupek nyariin sisir sambil nyoba buat ngerapihin rambutnya pake jari-jari tangannya sendiri.

Taerin yang ngeliat gupeknya Naeun pun langsung masang muka empet. Gua yang tiap hari diliat Taemin oppa rambutnya acak-acakan aja biasa aja-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Taerin sekarang.

Seketika Neulmi dan Taerin pun langsung liat-liatan.

Udah gua tebak, percuma aja kita nanya sama mereka-_-

Kira-kira itu arti tatepan Neulmi dan Taerin.

“Ah udahlah gua ngasal aja-_-“ Neulmi yang udah empet pun langsung pasrah.

“Eh gua ikutan!” Taerin pun ikut-ikutan Neulmi untuk ngasal aja. Anak baik jangan ditiru ya.

Lalu mulailah dua makhluk frustasi ini menjawab semua soal-soal yang diberikan bapak itu dengan tekhnik mengarang bebas(?) sesuka hati mereka mau jawabnya apa. Yang penting 10 menit selesai-_-

“Woy 2 + 2 berapa?! 5 bukan?!” entah karena dia emang dodol atau emang karena dia lagi gupek jadinya gak bisa mikir, tiba-tiba Neulmi bisa menceploskan hal semacam ini.

“2 + 2 hasilnya 4 dodooll! Sejak kapan berubah jadi 5.” Taerin yang emang udah frustasi gara-gara matematikan pun tambah frustasi gara-gara kedodolan nan kebloonan temen sebangkunya itu.

“Oh, udah ganti ye?”

“Nenek-nenek kecebur empang juga tau kalo 2 + 2 itu 4 Neulmi pinter, kagak pernah berubah jadi 5.” Tangan Taerin rasanya gatel. Pengen banget rasanya nimpuk cewek di depannya ini pake sendal. Emosi gua emosi.

“Ah udahlah gua tulis 5 aja!”

Taerin pun langsung nepok jidatnya sendiri. Perasaan dia udah ngasih tau Neulmi berkali-kali dah kalo 2 + 2 itu 4. Tapi itu anak kenapa malah tetep jawabnya 5? Taerin pun nyerah. Iye, nyerah akan kedodolannya Neulmi.

“Ya Allah, ampunilah dosa kedodolan temanku ini ya Allah. Amiin.” Secercah doa dari Taerin untuk Neulmi. Eak.

Di sisi lain, Nayoung dan Seulra pun gak ada bedanya sama Taerin dan Neulmi. Sama-sama gupek. Padahal mereka berdua duduknya paling depan, di tengah pula. Tapi tetep aja gak ngerti apa yang dari tadi bapak itu jelasin.

Frustasi, Seulra pun jambak-jambakin rambut Nayoung dengan tidak berperikerambutan. “Aaaaa Nayoouungg ini begimana nyelesainnyaaa!! AAAAAAA!!!”

Nayoung yang lagi diem tiba-tiba dijambak-jambakin Seulra pun langsung protes. “Woy nyet ini rambut gua woy! Sakit! Adaw! Woooyy!!”

Beralih dari rambut Nayoung, Seulra pun sekarang malah nabok-nabokin tangan Nayoung. Duh Seulra, kenapa gak sekalian lo bunuh aja sih *digorok Nayoung*

Yah, beginilah nasib Nayoung yang jadi temen sebangkunya Seulra. Kalo Seulra frustasi pasti bawaannya pengen nabokin orang. Dan orang terdeket dari dia adalah Nayoung. Apes di Nayoung ye.

“Aaaaaa!! Cuma sepuluh menit ini gua harus gimanaaaaaaaaa!!” Seulra pun masih tetep napsu nabok-nabokin Nayoung.

“Adaw! Adaw! Sakit woy! Nyontek aja nyontek wooyy! Doh!” Nayoung pun masih berusaha menghindar dari tabokan Seulra walaupun gak bakal bisa. Mana itu tabokannya Seulra mantep bener pula. Pasti bentar lagi tangan Nayoung bakal warna-warni(?)

“Nyontek sama siapaaaaa??? Kagak ada yang ngertiii!! Maaa begimana iniiiii?!” Seulra pun tambah ganas nabok-nabokin Nayoung.

“Sama Hyeri sama Hyeri wooyy! –Aduh!” Nayoung yang masih asik ditabokin Seulra pun masih berusaha untuk menepis tabokan maut Seulra itu.

“Emang Hyeri udah selesai?! Kan kita gak tauuuu!!”  Seulra pun tambah emosi nabok-nabokin Nayoung.

“Ma–makanya ditanya –adaw! Hye–hyeri udah selesai belom?–Adoh!” Nayoung pun langsung nengok ke belakang, ke bangku di mana Hyeri duduk.

“Ah? Oh, udah kok.” Hyeri pun langsung menjawab pertanyaan Nayoung dengan takut-takut. Iya. Takut ikut ditabok Seulra dan berakhir kayak Nayoung.

Serempak, Nayoung dan Seulra pun langsung liat-liatan. Gak lama, mereka berdua pun sama-sama menyunggingkan cengiran licik di wajah dodol mereka. “NYONTEK DONG!!”

Dengan tanpa malu dan bahkan belum mendapat persetujuan dari si pemilik buku, Nayoung dan Seulra pun langsung napsu ngambil buku latihan matematika yang ada di meja Hyeri. Hyeri yang bukunya diambil pun cuma bisa pasrah. Daripada entar dia berakhir ditabokin kayak Nayoung kan gak enak.

Dengan kecepatan cahaya, Seulra dan Nayoung pun langsung menyalin jawaban dari buku latihan Hyeri ke buku latihan mereka. Mereka memakai prinsip “Kalo nyontek itu gak usah mikir, salin-salin aja.” Sungguh sangat patut ditiru saudara-saudara.

Di dunia lain(?) di saat semua orang sibuk dan gupek ngerjain latihan yang disuruh pak Shindong, Eunri dan Yeongji pun malah keasikan molor. Gak mikir bahkan gak tau sama sekali tentang latihan yang diberi pak Shindong.

Karena bercita-cita untuk menjadi teman sebangku yang baik, Sehun pun berinisiatif untuk membangunkan Eunri yang lagi molor. “Woy bangun woy!”

“Woy bangun elah, kerjain latihan woy!”

Eunri yang udah diteriakin Sehun pun gak kunjung bangun-bangun. Iye beginilah Eunri, kalo tidur kayak orang mati. Kagak bisa dibangunin lagi.

“Woy Eun, bangun kagak lu. Kagak bangun, gua pelet juga lu.” Sehun pun masih berusaha bangunin Eunri walaupun udah hampir putus asa.

Sehun pun mencoba segala cara. Mulai dari goyang-goyangin badan Eunri, jambak-jambakin rambut Eunri, nyampe nyubit-nyubitin pipi Eunri. Tapi bocahnya malah tetep aja gak bangun-bangun.

“Oh, lu beneran pengen gua pelet ye. Oke, awas aja lu bentar lagi jatuh cinta sama gua. Woy Eunri bangun woy!” doh Sehun, dia mah gak mempan dipelet. Langsung santet aja *dibakar Eunri*

“Buset ini cewek kebo amat elah. Lu sengaja pengen gua pelet ye?” Sehun pun lama-kelamaan empet juga dari tadi bangunin Eunri tapi Eunrinya gak bangun-bangun.

Emosi, Sehun pun langsung nyekek-nyekek lehernya Eunri. Tapi siapa sangka, ternyata karena cekekan Sehun, Si Eunri malah bangun. “Woy woy apaan woy! Geli elaah!”

Eunri yang baru aja bangun pun langsung nabok-nabok tangan Sehun yang masih ada di lehernya.

“Alhamdulillah ya Allah akhirnya lu bangun juga.” Sehun yang akhirnya berhasil bangunin Eunri pun langsung sujud syukur sangking bahagianya(?)

Ngomong-ngomong kenapa cuma karena lehernya dipegang dikit aja Eunri langsung bangun? Padahal dari tadi dia dijambak-jambakin, digoyang-goyangin, bahkan dicubit-cubitin sama Sehun tapi gak bangun-bangun. Iya, leher itu titik gelinya Eunri. Makanya kalo lagi kesel sama Eunri, Minho sering nyekek-nyekekin lehernya Eunri nyampe dia kegelian.

“Apaan sih lu bangun-bangunin gua, ganggu gua tidur aja.” Eunri pun protes karena terganggunya waktu tidurnya.

“Karena gua teman yang baik, gua mau ngasih tau lu kalo kita disuruh ngerjain latihan. Halaman 13, nomor 1-10. Kita dikasih waktu cuma 10 menit. Kece kan?” Sehun pun menjelaskan apa yang dari tadi ingin ia beritahu ke Eunri.

“APAH?! CONTEKAN MANA CONTEKAN?!” Eunri pun langsung panik dan hal yang ia pikirkan pertama kali adalah ‘contekan’. Sungguh siswa yang sangat baik.

“Woy Minwoo! Lo udah selesai nyontek belom? Bagi sih!” Sehun pun langsung berinisiatif untuk meminta contekan ke Minwoo.

“Entar entar sabar ye ini si Zelo belom selesai nyontek. Woy nyet buruan lu nyonteknya elah, yang ngantri banyak!” Minwoo pun langsung membalas perkataan Sehun sambil nyuruh Zelo buat cepet-cepet nyonteknya.

“Nih nih Hun! Tangkep nih!” Minwoo pun langsung melemparkan buku Hyeri yang jadi bahan contekan mereka ke Sehun.

Hap!

Setelah buku Hyeri sampai di tangan Sehun. Sehun dan Eunri pun langsung dengan napsu yang membara mencontek jawaban Hyeri dengan kecepatan cahaya. Gak peduli lagi tulisan mereka bentuknya apa, yang penting selesai.

Di bagian yang lain, tepatnya di belakang Sehun dan Eunri, Kai pun melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan Sehun. Iya, benar sekali. Kai sedang berusaha bangunin temen sebangkunya yang sejenis Eunri, sama-sama tukang molor. Siapa lagi kalo bukan Yeongji.

“Woy Yeongji! Bangun woy!” Kai pun berusaha untuk bangunin Yeongji dengan goyang-goyangin badannya.

“Woy elah bangun woy!”

Kai pun lama-lama frustasi. Dari tadi nyoba buat bangunin Yeongji tapi gak berhasil-berhasil. Padahal dia udah nyoba segala cara. Mulai dari gelitikin Yeongji –ini si Yeongji enak bener ye digelitikin orang ganteng-_- *lu cemburu ye thor?*– ehem, jitak-jitakin kepala Yeongji, nyampe nginjek-nginjek kaki Yeongji. Tapi Yeongji tetep aja gak bangun-bangun.

“Woy, lu mati tah? Kok kagak bangun-bangun? Bangun woy!” Kai pun masih berusaha bangunin Yeongji walaupun dari tadi gak berhasil-berhasil.

“Woy Yeongji cakep, manis, mempesona, bangun woy!” TERPAKSA Kai pun mengeluarkan kata-kata keramat yang harusnya gak boleh dia ucapkan ke Yeongji. Ini semua demi si Yeongji biar bisa bangun. Tapi hasilnya nihil. Yeongji tetep gak bangun-bangun.

“Cita-cita lu pengen jadi Putri Tidur tapi gak kesampean ye? Kagak cocok woy, bangun!” Kai pun udah mulai empet, capek dari tadi bangunin si Yeongji tapi gak bangun-bangun.

“Oh, gua tau. Lu pengen gua cium kan makanya sengaja gak bangun-bangun? Bangun gak lu!” Kai pun mulai berpikiran melenceng. Elah jangan cium dia Kai, entar sial seumur hidup *disembeleh Yeongji*

“Oh, lu beneran pengen gua cium? Gua cium juga lu, bangun gak!”

“Oke, lu yang minta ye.” Kai pun mulai memulai aksinya. Ia pun mulai mendekatkan wajahnya ke wajah Yeongji.

“WAAA LU NGAPAIN?!” ketika ngeliat wajah Kai udah dua jengkal lagi dengan wajahnya, Yeongji pun langsung teriak kaget. Padahal masih dua jengkal. Masih jauh ye.

Kai pun tetep tenang, ia hanya memasang wajah datar andalannya yang biasa ia tunjukkan di depan fans-fansnya itu. “Ya elu gak bangun-bangun dari tadi, udah kayak Putri Tidur aja. Makanya tadi hampir gua cium. Kan muka gua gak beda jauh sama Pangeran gitu.”

“YA GUA KAN BUKAN PUTRI TIDUR. KAGAK USAH PAKE NYIUM SEGALA KALI. DASAR MESUUMMM!!!” Yeongji pun langsung teriak-teriak sambil nabok-nabokin bahu Kai. Karena teriakan Yeongji yang luar biasa dahsyat, serta terselipnya kata “mesum” dalam teriakannya, sontak seluruh anak kelas 1-3 pun langsung nengok ke arah mereka berdua.

Kai yang merasa kalo mereka berdua diliatin pun langsung ngebekep mulut Yeongji. “Diem dulu Yeongji cantik. Gua bangunin lu gara-gara kita disuruh ngerjain latihan halaman 13 nomor 1-10 dan kita cuma dikasih waktu 10 menit. Ngerti?” Kai pun menjelaskan ke Yeongji dengan tatepan yang biasa dia pake buat ngeluluhin cewek-cewek. Asek.

Kai pun mulai ngelepas bekepannya dari mulut Yeongji. “GUA BUTUH CONTEKAANN!!” baru aja dilepas bekepannya, Yeongji pun langsung teriak-teriak lagi.

“Nih!” Kai pun langsung nunjukkin buku Hyeri yang baru aja dia dapet dari Sehun. Buset, buku Hyeri jadi udah hijrah kemana-mana ye.

Lalu mulailah dua insan ini melakukan aksi contek-menconteknya dengan kecepatan cahaya. Dengan buku Hyeri yang menjadi bahan contekan sekelas. Anak baik jangan ditiru ye.

TRING TRING TEREREREREREEREETTTT!! TRING TRING TEREREREREREREEEETTT!!!

Suara bel sekolah yang suaranya sama persis seperti suara jam weker Nayoung pun berbunyi. Pertanda bahwa saatnya untuk waktu istirahat.

“Yak, silahkan kumpulkan buku latihan kalian.” Pak Shindong yang dari tadi tidur sambil nungguin anak-anak muridnya mengerjakan latihan pun langsung bangun gara-gara suara bel sekolah yang mirip jam weker itu.

Serempak seluruh anak kelas 1-3 langsung mengumpulkan buku-buku latihan mereka ke meja guru dengan muka yang cengar-cengir. Ya iyalah, orang abis nyontek. Sekali lagi bagi para adik-adik di bawah umur, jangan ditiru ye.

Setelah seluruh anak kelas 1-3 telah mengumpulkan buku mereka di mejanya, Pak Shindong pun langsung mengatakan kata-kata penutup(?) “Baiklah nak, sekian pelajaran kita kali ini. Sampai jumpa di pertemuan berikutnya.”

Setelah mengucapkan kata-kata perpisahan(?) itu, Pak Shindong pun langsung pergi keluar kelas 1-3. Meninggalkan murid-muridnya yang sekarang malah bahagia gara-gara bapak itu keluar. Kenapa bahagia? Karena sekarang bisa ngeliat apa yang dari tadi bapak itu tulis di papan tulis. Kan dari tadi ketutupan sama badan bapak itu.

Karena bel istirahat sudah berbunyi, sontak seluruh anak kelas 1-3 pada ngacir ke kantin. Termasuk lima tokoh utama kita yang emang udah kelaperan dari tadi. Maklum, mereka kan selalu buru-buru ke sekolah jadinya gak sempet sarapan.

                “Rame lagi-_-“

Sesampainya lima cewek kelaperan itu di kantin, kantin udah mulai rame. Sempet kepikiran dalem otak mereka untuk nyusun rencana kayak waktu itu lagi. Tapi karena waktu itu udah sangat amat teramat cukup malu-maluin buat mereka, jadi mereka gak mau ngulangin lagi.

“Kapan sih ini kantin sepian dikit?” Eunri pun mulai ngedumel. Kapan mereka bisa makan kalo kantinnya aja serame ini?

“Mau nyampe Deddy Corbuzier punya rambut juga gak bakal kantin ini sepi Eun.” Seulra pun menjawab pertanyaan Eunri yang sebenernya gak usah dijawab itu.

“Udahlah woy, langsung mesen aja sebelom ini tambah rame.” Gak tau dapet hidayah dari mana, tiba-tiba seorang Lee Taerin bisa jadi sebijak ini. Ayo kita syukuran saudara-saudara(?)

“Lo–lo abis keselek apa kok bisa jadi se–sebijak ini weh?” dari cara ngomongnya aja udah ketauan kalo ini yang ngomong siapa. Iye, si Neulmi.

“Kampret-_-“

Lalu langsung aja kelima cewek kurang waras itu ikutan ngantri buat beli makanan. Yang mana antriannya udah cukup panjang. Ini semua demi makanan(?)

“Woy, tau gak? Masa Naeun ngefans sama Taemin oppa.” Disela-sela kegiatan mengantri mereka, Taerin masih sempet aja buat ngegosip.

“Si Naeun? Sama Taemin oppa?” Nayoung yang kupingnya emang agak bermasalah pun bertanya ulang. Masih belum percaya sama apa yang dikatakan oleh temannya itu.

“Iya! Apa coba yang disukain dari orang nyebelin kayak Taemin oppa? Emosi gua emosi.” Entar dulu, ini kenapa kakaknya punya fans dia bukannya seneng tapi malah emosi? Taerin dodol-_- *digibeng Taerin*

“Mungkin dia abis keselek sesuatu kali makanya tanpa sadar tiba-tiba langsung ngefans sama Taemin oppa.” komentar Eunri yang masih sangat amat teramat dan sungguh diragukan itu pun mampu membuat teman-temannya memasang ekspresi datar.

“Atau dia mungkin gak sengaja kepeleset, jadi otaknya agak melenceng makanya bisa ngefans sama Taemin oppa.” Seulra pun ikutan memberi komentar yang gak beda jauh idiotnya dari komentar Eunri.

“Lo–lo  berdua bisa ngasih perkiraan yang agak warasan dikit gak sih?” Neulmi pun lama-lama jadi emosi ngedenger komentar temen-temennya yang sama-sama gak waras itu.

“Iya. Yang bener itu ya mungkin dia abis kelilipan, jadi matanya agak seliweran makanya bisa ngefans sama Taemin oppa.” Nayoung yang otaknya sama-sama melenceng pun ikutan memberi komentar yang gak lebih waras dari Eunri dan Seulra.

“SAMA AJA PINTER!” Neulmi dan Taerin pun langsung emosi. Andaikan ada batu terdekat di sekitar mereka, pasti udah ditimpukin ke arah Eunri, Nayoung, dan Seulra.

“Neul, cuma kita tah yang waras disini?” Taerin empet. Punya temen gak waras semua agaknya. Emang dia waras? *dimutilasi Taerin*

“Kagak sih, sebenernya cuma gua yang wa–“

“KYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!”

Belom sempet Neulmi menyelesaikan perkataannya –yang mungkin akibat dari perkataannya itu ia bakal dapet tabokan maut dari Taerin– perkataannya itu harus terpotong oleh teriakan dahsyat cewek-cewek yang ada di kantin –kecuali mereka berlima ye.

Sontak lima cewek blangsek yang lagi ngantri itu langsung nengok ke arah teriakan. Ke arah pintu kantin lebih tepatnya.

Mulai dari sini, intro lagu T-Max yang berjudul Paradise pun mulai melantun. Berasa F4 ye-_-

Tiba-tiba angin berhembus lembut seperti menyapa makhluk-makhluk rupawan yang baru saja memasuki kantin itu, menerbangkan anak-anak rambut mereka. Matahari memancarkan cahayanya, memberi keterangan bagi para penikmat ketampanan wajah makhluk-makhluk bak malaikat itu. Memberikan kesan wow bagi siapapun yang melihatnya. Wangi semerbak menyeruak di setiap langkah dan gerakan mereka. Kicauan burung terdengar, seakan bernyanyi menyampaikan perasaan kepada makhluk-makhluk menawan itu. Bunga-bunga bertaburan menyambut kedatangan mereka. Karpet merah terbentang, memberi jalan kepada mereka. Suara biola yang lembut pun tak mau kalah untuk menyempurnakan penampilan mereka kali ini.

Ngomong-ngomong, kok narasinya begitu amat ye?

Ehem.

Lima cewek dodol tokoh utama kita itu pun langsung mangap seketika ketika melihat pemandangan di depan mereka. Kenapa? Ternyata yang diteriakin cewek-cewek seisi kantin dan yang Author narasiin dari tadi adalah kakak-kakak mereka yang dari tadi mereka gosipin.

“I–itu oppa gua bukan?” itu Neulmi.

“Itu yang di paling kiri Jinki oppa bukan?” itu Seulra.

“itu yang di tengah namanya Minho bukan?” itu Eunri.

“Itu Taemin oppa ya?” itu Taerin.

“Itu beneran Kibum oppa?” itu Nayoung.

Mendadak lima cewek kurang waras itu pun lupa akan oppanya masing-masing. Ya elah, masa cowok secakep itu dilupain sih?

Kenapa bisa begitu? Karena itu cowok-cowok ganteng yang ada di depan mereka bukan yang biasanya mereka liat di rumah. Disini mereka beda banget, aura gantengnya begitu terpancar(?). Padahal kalo di rumah, mereka nyebelinnya nyampe minta ditabok. Lah sekarang? Malah punya banyak fans begini.

“JONGHYUN OPPAAAAAAA!!!! SARANGHAEE!! KYAAAAA!!!”

“ONEW OPPAAAAA!!! GANTENG BANGET AAAAAA!!!”

“HUAAAAAAA TAEMIN OPPA KOK GANTEEENNGG?!”

“MINHOOOOOO!!! GANTENG BANGET JADI PACAR NOONA SINIII!!!”

SUBHANALLAH ITU KEY GANTENG BANGET BUSET!!”

Lalu kembali terdengar teriakan-teriakan yang berasal dari cewek-cewek yang merupakan fans dari oppa-oppa mereka itu. Membuat mereka tambah lebar mangapnya.

“Itu mereka abis makan racun tikus tah kok bisa ngefans nyampe segitunya sama Jonghyun oppa?” Neulmi pun masih belum percaya kalo ternyata oppanya yang berisik itu punya fans juga.

“Coba aja itu mereka tau gimana kelakuan Kibum oppa di rumah.” Nayoung pun jadi empet, kok bisa itu makhluk macem Key punya fans?

“Itu pula Minho oppa pake sok ganteng segala, pengen gua tabok rasanya.” Eunri pun tiba-tiba emosi ngeliat oppanya yang menurutnya sok ganteng. Padahal mah emang ganteng.

“Nah apaan lagi itu Jinki oppa cengar-cengir, sinting dasar.” Seulra pun jadi ikutan emosi. Iya, emosi karena oppanya kok bisa tetep ganteng walaupun dalam kondisi cengar-cengir.

“Itu Taemin oppa apa-apaan matanya kedap-kedip? Kelilipan hah?” itu dia lagi ngewink Taerin pinter. Bukan kelilipan.

Itu juga kakak-kakak mereka pake pose dulu pula di depan pintu kantin, ngapain coba? Bukannya langsung jalan aja. Yah biasalah, namanya juga orang ganteng *apa hubungannya ya thor?*

“Astaga itu Minho oppa ganteng banget,”

“Gilaaa Taemin oppa manis banget,”

Serempak lima cewek yang lagi empet itu nengok ke belakang mereka. Tepat ke arah dua cewek yang lagi ngantri juga sama seperti mereka, yang tadi barusan ngomong.

Sontak mereka berlima pun langsung masang muka asem. Jangan bilang ini dua makhluk fansnya oppa gua juga-_- kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Pesen apa dek?”

Di antara keempetan mereka, tiba-tiba terdengar suara merdu ibu kantin yang membuyarkan pikiran mereka.

“Ah? Eh, apa aja bu yang penting bisa dimakan. Lima ya.” Neulmi  yang antriannya paling depan pun menjawab dengan seenaknya. Tanpa menanyakan pendapat temen-temennya di belakang.

Sontak empat temennya yang lain pun langsung memberikan pelototan mematikan ke arah Neulmi. Mereka gak mau dapet menu macem nasi timbel, nasi uduk, lontong sayur, nasi kucing, dan bubur bayi kayak waktu itu lagi.

Neulmi pun langsung nyengir dengan tak berdosanya. Mampus salah ngomong lagi gua-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Neulmi sekarang.

“Nih dek!”

Di antara aksi pelototan-pelototan itu, tiba-tiba terdengar lagi suara merdu ibu kantin yang sedang menyodorkan makanan-makanan pesanan mereka.

Mereka pun langsung mengambil makanan mereka masing-masing dari nampan yang disodorkan oleh ibu kantin. Sejurus kemudian…

“Nasi uduk lagi?!” itu Seulra.

“Lontong sayur lagi?!” itu Nayoung.

“Nasi timbel lagi?!” itu Neulmi.

“Nasi kucing lagi?!” itu Eunri.

“Bubur bayi lagi?!” itu Taerin.

Mereka pun langsung menatap miris makanan-makanan yang ada di depan mereka. Tersadar akan sesuatu, Nayoung, Taerin, Eunri, dan Seulra pun langsung melotot ke arah Neulmi. Neulmi yang dipelototin dengan sangat aduhainya pun cuma bisa nyengar-nyengir tanpa dosa.

“Eh–Eh meja disono kosong tuh! Ma–makan disana aja yok, sebelum didudukin orang.” Mencoba mengalihkan pembicaraan, Neulmi pun pura-pura nyariin meja yang kosong untuk mereka.

Karena emang dasarnya mereka udah kelaperan dan pengen cepet-cepet makan, lalu langung aja lima cewek kurang waras ini jalan ke arah meja yang tadi ditunjuk Neulmi masih dengan perasaan empet.

Setelah sampai di meja inceran mereka, langsung aja lima cewek tokoh utama kita ini duduk berderet di kursinya.

“Akhirnya bisa makan juga.” Nayoung pun nyeletuk sangking bersyukurnya(?)

“Setelah penantian yang sangat panjang.” Eunri pun nyambung mengomentari celetukan Nayoung.

“Walaupun dengan menu yang begini lagi ya.” Seulra pun kembali meratapi nasib mereka yang dapet makanan kayak begituan lagi.

“Karena gua udah kelaperan, jadi makan-makan aja lah.” Taerin pun mulai pasrah. Iya, pasrah harus makan bubur bayi lagi.

Neulmi yang merasa tersindir akan percakapan temen-temennya itu pun langsung pura-pura gak denger. Ya elu sih, asal nyeletuk aja kagak dipikirin dulu. Eh entar, emang Neulmi bisa mikir? *digaplok Neulmi*

Baru aja mereka mereka pengen masukin suapan pertama mereka pada hari ini, tapi aktivitas suci mereka itu pun harus terganggu.

“HAAAIII!”

Tiba-tiba muncul kumpulan lima cowok ganteng yang tiba-tiba duduk di depan mereka sambil membawa makanan masing-masing. Membuat mereka bengong dalem posisi mangap sambil mau masukin sendok  ke mulut mereka, gak elit bener ye. Ngomong-ngomong, itu maksudnya cowok ganteng yang mana? Iya, cowok-cowok ganteng yang sialnya adalah kakak-kakak mereka.

Ngomong-ngomong, kok itu mereka cepet banget ye dapet makanannya? Kagak ngantri dulu? Jangan-jangan ada spesialisasi lagi bagi cowok ganteng jadi kagak usah ngantri(?)

“Eh Seulra, lagi menghemat uang jajan ye makanya beli nasi uduk?” itu Onew.

“Eh Oyong, lagi kangen lebaran ye makanya makan lontong?” itu Key.

“Eh ada Neulmi, lagi belajar hidup tradisional ye makanya beli nasi timbel?” itu Jonghyun.

“Wih Eunri, lagi pengen nyoba jadi hewan ye makanya makan nasi kucing?” itu Minho.

“Wets Taerin, dewasa bener ye makannya bubur bayi.” Itu Taemin.

Langsung aja lima cewek yang barusan digangguin sama kakak-kakaknya itu masang muka asem. Gak di rumah gak di sekolah, ini makhluk-makhluk seneng bener gangguin mereka ye agaknya.

Empet, lima cewek apes itu pun langsung masukin makanan ke mulut mereka dengan penuh emosi. Keliatan banget kalo mereka keselnya.

“Eh, Seulra ngambek ye?” Onew pun bertanya kepada Seulra sambil cengar-cengir dengan gantengnya.

“Nayoung bisa ngambek juga ye?” Key pun ikutan nanya yang mana malah membuat Nayoung tambah empet.

“Neulmi kalo ngambek masih tetep gagap gak ye?” Jonghyun pun ikut-ikutan temen-temennya buat gangguin adek-adek mereka lagi.

“Eunri ngambek? Ya elah, kagak cocok!” Minho bukannya ngebujuk Eunri biar gak ngambek, ini malah bikin Eunri tambah emosi. Sungguh sosok kakak yang sangat baik.

“Yaah, Taerin ngambek ye?” Taemin pun mengikuti jejak temen-temennya untuk bertanya kepada Taerin. Yang sebenernya jawabannya udah pasti sih. Keliatan dari muka empetnya Taerin.

Empet? Iya. Kesel? Oh, tentu saja. Emosi? Sangat. Pengen nabok orang? Oh, pastinya. Itulah yang dirasakan oleh lima cewek korban bullyan kakak mereka masing-masing itu.

Tahan woy tahan. Gua anak baek. Gua anak baek. Jangan meledak disini.

Nahan biar gak kelabasan nabokin kakak-kakaknya di tengah umum, lima cewek apes ini pun mejemin mata mereka sambil komat-kamit kayak mau nyantet orang.

Tarik napas. Buang. Tarik napas. Buang.

Ngeliat adek-adeknya yang lagi komat-kamit gak jelas, cowok-cowok ganteng yang notabenenya adalah kakak-kakak mereka itu pun malah ketawa sampe badannya geter-geter kayak orang ngeden ganteng.

Karena ngedenger suara ketawa kakak-kakak mereka yang merdu, lima cewek yang lagi berusaha buat nenangin diri itu pun malah tambah emosi. Siaga satu, awas meledak.

“HAHAHAHAHAHAHAHAHA!”

Tarik napas. Buang. Tarik napas…

                OPPAAAAA!!!”

Karena emosi yang tak tertahankan, akhirnya lima cewek yang terbully ini pun meledak juga. Membuat kakak-kakak yang duduk di depan mereka langsung berenti ketawa. Refleks, lima cowok ganteng itu pun langsung ngebekep mulut adek mereka masing-masing. Takut kalo nanti ada ledakan kedua.

“Seulra cakep, jangan meledak disini ye. Malu entar.” Itu Onew.

“Nayoung pinter, jangan nabokin gua disini ye. Entar diliat pens.” Itu Key.

“Neulmi yang ngomongnya paling lancar, jangan teriakin gua disini ye. Malu oi malu.” Itu Jonghyun.

“Eunri ganteng, jangan tendang gua disini ye. Entar gua beliin kaset gamesekarung.” Itu Minho.

“Taerin cantik manis ye, jangan teriak disini ye. Kesian yang lagi makan entar keselek.” Itu Taemin.

Makin empet, lima cewek tokoh utama kita itu pun berusaha untuk ngelepasin bekepan kakak-kakak mereka itu. Walaupun susah. Iye, walaupun tenaga mereka kayak kuli, tetep aja kalo disaingin sama cowok pasti masih menang cowok.

Di antara aksi bully-membully antara kakak dan adik itu, di sisi lain, tepatnya di meja yang gak jauh dari meja mereka, ada beberapa makhluk yang merasa terdzolimi(?)

“Ish, apaan sih itu cewek pake ngedeketin Onew segala. Sok manggil oppapula. Dia siapa sih berani banget kayak gitu.” Salah satu kakak kelas cewek mereka yang diketahui bernama Nara pun merasa empet. Iya, empet karena pemandangan tak mengenakkan yang ada di depannya. Ya elah, ya kan Si Seulra itu adeknya Onew, masa iya dia gak manggil Onew oppa-_-

“Itu lagi pake sok ngambek ke Taemin segala. Dia kira Taemin mau bujuk-bujuk dia gitu? Cih.” Salah satu kakak kelas cewek mereka yang diketahui bernama Bomi itu pun ikutan emosi. Ya elah, kan itu karena Taeminnya sendiri yang gangguin Taerin-_-

“Itu tuh apa-apaan coba pake megang-megang tangan Minho segala. Ish dia siapa sih berani banget megang-megang tangan crush gue!” Minah yang juga berada di kumpulan cewek-cewek kelas 2 itu pun ikutan kesel. Elah, itu kan si Eunri nyegah tangan Minho biar gak ngejitak dia, bukannya megang-megang-_-

“Itu apaan lagi pake nabok-nabokin Key segala. Pasti Key kesakitan. Ish kasian Key gue!” Yoonjo yang juga masuk di dalam kelompok cewek-cewek kelas 2 itu pun empet. Ya elah, itu kan Nayoung nabok-nabokin Key gara-gara Keynya duluan yang gangguin Nayoung-_-

“Itu lagi apa-apaan pake melet-melet ke Jonghyun segala. Uh emang dia siapa sih berani kayak gitu ke Jonghyun gue?” Yura yang juga dari tadi ikutan ngeliatin kakak-kakak beradik itu pun panas. Ya elah, itu kan gara-gara Jonghyun yang melet-melet duluan-_-

“Awas aja ya mereka, gak bakal gua lepasin gitu aja.” Ara yang juga empet dari tadi pun langsung nyeletuk ala-ala pemain antagonis di sinetron.

“Tunggu aja pembalesan gua.” Lime yang juga termasuk dalem kelompok kakak-kakak kelas itu pun ikutan nyeletuk. Dengan nada horror ala-ala filmkuntilanak(?)

“Hati-hati hoobae.” Yoonjo pun langsung tersenyum sinis ke arah lima cewek yang menurutnya ngerebut cowok-cowok dia itu. Kok kesannya jadi horror begini ye-_-

Di sisi lain, tepatnya di meja kakak-beradik itu, Taerin pun mulai ngerasa diliatin.

“Woy, ini perasaan gua aja apa emang itu kakak-kakak yang disitu ngeliatin kita?” Taerin pun langsung bisik-bisik ke Eunri yang duduk di sebelahnya. Menyampaikan apa yang dia dipikirin dari tadi.

“Hah? Iya tah? Mana?” Eunri yang emang dasarnya gak peka kayak Taerin pun langsung celingak-celinguk nyariin apa yang dimaksud Taerin.

“Itu tuh yang duduk disitu.” Taerin pun langsung berinisiatif ngarahin dagunya ke arah meja kakak-kakak kelas yang dia maksud.

Eunri yang akhirnya nemuin apa yang dimaksud Taerin pun langsung kaget ketika matanya bertemu dengan mata Minah yang emang lagi melototin dia. Buru-buru Eunri langsung memalingkan wajahnya. “Eh iya, mana yang itu tadi melototin gua pula.Horror ye.”

Nayoung yang duduk di samping Eunri pun langsung bingung. Itu ngapain dua bocah –Eunri dan Taerin– dari tadi bisik-bisik di sampingnya. “Lo berdua ngapain sih dari tadi bisik-bisik?”

Sontak, Eunri dan Taerin pun langsung nengok ke arah Nayoung. Karena Eunri yang duduknya paling deket sama Nayoung, Eunri pun berinisiatif untuk ngebisikin Nayoung apa yang dari tadi ia dan Taerin omongin. “Anu, lo ngerasa gak sih dari tadi kakak-kakak yang disitu ngeliatin kita?”

Nayoung yang udah ngerti maksud Eunri pun langsung nengok ke arah yang ditunjuk Eunri, ke meja tempat kakak-kakak kelas itu makan. Baru ngeliat sebentar, Nayoung udah malingin wajahnya. “Woy, itu mah bukan ngeliatin doang. Itu Death glare.”

Sontak tiga bocah yang baru sadar itu langsung nelen ludah mereka dengan susah payah. Kita salah apaan nyampe diliatin sebegitunya? Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Eh Young, kasih tau ke dua bocah di samping lo itu juga weh.” Taerin pun berinisiatif untuk nyuruh Nayoung ngasih tau dua bocah di samping Nayoung, yang sebenernya adalah Neulmi dan Seulra itu.

Nayoung pun langsung ngangguk-ngangguk lalu langsung nyikut-nyikut lengan Neulmi dengan tidak berperi kelenganan(?)

“Adaw! Sa–sakit sapi, apaan?” Neulmi yang menjadi korban sikutan Nayoung pun langsung protes.

“Itu, lo nyadar gak sih kalo dari tadi kita diliatin sama kakak-kakak kelas yang disitu?” Nayoung pun langsung menjalankan misinya sambil nengok ke arah meja kakak-kakak kelas yang dia maksud.

Neulmi pun langsung nengok ke arah yang dimaksud Nayoung. Seperti reaksi temen-temennya yang lain, Neulmi pun langsung malingin wajahnya. “Gua sama Seulra sebenernya udah nyadar dari tadi sih.”

“Hah? Iya? Gua aja baru nyadar.” Nayoung pun kaget, ternyata temen-temennya peka ye. Iya kecuali dia *Nayoung: Kok cuma gua? Eunri juga woy!*

“He’eh, dari tadi kita udah nyadar. Makanya kita diem aja.” Seulra pun langsung ikutan nyeletuk. Pantesan dari tadi itu dua makhluk kalem bener, ternyata gara-gara mereka udah nyadar kalo dari tadi mereka dipelototin sama sunbae-sunbaemereka itu.

“Kita salah apaan sih kok itu sunbae-sunbae yang disitu ngeliatin kita nyampe sebegitunya?” Taerin yang duduknya diujung pun langsung ikutan ngomong, tetep sambil bisik-bisik.

“Gak tau, gua aja gak kenal sama sunbae-sunbae yang disitu. Baru liat aja hari ini.” Seulra pun menjawab pertanyaan Taerin. Membela dirinya. Ya orang dia gak pernah ngerasa kenal sama sunbae-sunbae  yang disitu kok, begimana dia bisa punya salah.

“Tau nama mereka aja enggak gua. Kok mereka ngeliatin kita horror banget begitu.” Nayoung pun ikutan berkomentar. Sebenernya komentar Nayoung ini sangat menunjukkan kekudetannya(?)

“Atau mungkin mereka ngefans sama kita makanya mereka ngeliatin kita dari tadi?” Eunri pun langsung nyeletuk dengan dodolnya. Membuat temen-temennya langsung ngeliatin Eunri dengan tatepan plis-deh-Eun.

Kalo dia ngefans sama kita, ngeliatinnya gak mungkin pake pelototan horror begitu kali Eun-_- kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Kok perasaan gua gak enak ye–“

“Kalian ngapain sih bisik-bisik dari tadi?”

Lagi-lagi, belom sempet Neulmi nyelesain perkataannya, perkataannya itu harus terpotong oleh celetukan Jonghyun.

“Eh, anu, kita ngapain tadi?” Neulmi pun langsung gelagapan. Takut salah ngomong lagi, Neulmi pun langsung ngalihin pertanyaan oppanya itu ke temen-temennya.

“Anu, kita… kita tadi abis ngomongin… ngomongin… sunbae-sunbae–“

Sunbae-sunbae ganteng di meja itu!”

Belom sempet Seulra menyelesaikan perkataanya, perkataannya itu pun harus terpotong oleh celetukan Taerin. Taerin sengaja ngelakuin itu. Kenapa? Karena tadi Seulra hampir aja keceplosan terus terang ke kakak-kakak mereka kalo mereka lagi ngomongin sunbae-sunbae cewek yang dari tadi ngeliatin mereka. Kan kalo ketauan ribet urusannya.

Makanya Taerin langsung nyeplos dengan asalnya. Tanpa mikir dulu. Sontak temen-temen yang duduk di samping kanannya itu pun langsung nengok ke arahnya dengan tatepan lo-abis-ngomong-apa-tadi?

Sontak, kakak-kakak mereka pun langsung nengok ke arah yang ditunjuk Taerin. Diikuti oleh Nayoung, Seulra, Neulmi, dan Eunri. Yang mana mereka berempat langsung kaget akan apa yang barusan mereka liat.

“Oh, anak-anak EXO maksudnya?” setelah paham tentang apa yang baru aja adeknya katakan, Taemin pun langsung bertanya memastikan.

Serempak, lima cewek apes itu pun langsung menggeplak jidat mereka masing-masing. Empat di antaranya pun langsung nengok ke arah Taerin. Tatepan mereka seperti berkata “Kenapa mereka yang harus lo tunjuk? T.T”

“Bukan oppa.” Mereka pun langsung menjawab pertanyaan Taemin serempak, sambil geleng-gelengin kepala mereka.

“Jadi kalian suka sama mereka?” Key pun langsung nyeletukkin kesimpulan yang ia buat sendiri.

Sontak, lima cewek yang ditanyain sama Key itu pun langsung melotot lalu melantunkan dua kata. “Enggak oppa!” teriak mereka sambil lambai-lambain kedua tangan mereka. Meyakinkan Key kalo emang mereka gak suka.

“Kalian masing-masing suka sama yang mana?” Minho pun ikutan nyeletuk. Yang mana celetukannya malah membuat adek-adek di depannya tambah panas.

“ENGGAK SUKA LOH OPPA!” setelah berteriak begitu, sontak lima cewek apes itu pun langsung nenggelemin wajah mereka di meja. Frustasi akan kelakuan kakak-kakak mereka.

“Eh mampus, mereka ngambek. Cakep, jangan ngambek dong ya ya ya?” Onew yang pertama kali nyadar kalo adek-adeknya ngambek pun langsung bujuk-bujukin mereka biar gak ngambek.

Di antara aksi ngambek-ngambekan itu, di sisi lain, tepatnya di meja yang jaraknya lumayan jauh dari meja mereka, ada beberapa makhluk yang merasa diliatin bahkan diomongin.

“Eh itu cewek-cewek yang ngeronda kemaren malem itu kan?” D.O yang pertama kali nyadar pun langsung nyeletukin yang ada dipikirannya dari tadi.

“Eh iya, itu ngapain mereka ngeliatin kita begitu?” Chen pun ikutan nyeletuk. Bingung kok itu kompakan mereka ngeliat ke arah meja mereka.

“Wih, mana mereka abis ngeliatin langsung bisik-bisik pula. Curiga gue,” Baekhyun pun ikutan nyeletuk. Penasaran juga sih, itu mereka pada ngomongin apaan.

“Mereka lagi ngomongin kalo kita ganteng kali.” Chanyeol pun ikut-ikutan nyeletuk di sela-sela makannya. Disertai oleh pede yang luar biasa.

Sontak 11 makhluk-makhluk lain yang satu meja dengannya itu pun langsung ngeliatin dia dengan tatepan plis-deh-Yeol.

Gua juga tau kalo kita ganteng, tapi kalo mereka ngomongin kita ganteng gak mungkin mereka ngeliatinnya dengan tatepan orang frustasi begitu Chanyeol pinter-_- kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Nyampe ngomongin yang aneh-aneh, gua jitakin satu-satu juga itu bocah-bocah.” Lay pun ikutan nyeletuk dengan mulut yang penuh dengan makanan.

“Telen dulu woy telen.” Sebagai tetua(?) disana, Xiumin pun berinisiatif untuk menegur Lay.

Setelah diingetin sama Xiumin, Lay pun langsung nelen makanan yang ada dimulutnya dengan susah payah.

“Ngomong-ngomong itu si Onew, Jonghyun, Key, Minho, sama Taemin siapanya mereka ye kok makannya satu meja begitu?” Luhan yang penasaran pun langsung nyeletuk.

“Pacar mereka kali.” Tao pun nyeletuk menjawab pertanyaan Luhan dengan santainya. Yang mana perkataannya malah membuat 11 cowok ganteng lainnya langsung nengok ke arahnya dengan tatepan gak percaya.

“Gak mungkin gak mungkin, kan mereka baru sebentar sekolah disini masa udah punya pacar. Key juga gak pernah cerita ke gua kalo dia punya pacar.” Suho pun langsung membantah pernyataan Tao. Eak, takut ye kalo itu pacar mereka beneran. Asek.

“Kalo gitu mungkin mereka lagi pedekate kali.” Tao pun kembali nyeletuk dengan santainya sambil masih ngelanjutin makannya. Nyampein kemungkinan kedua yang ada di otaknya.

Sontak, 11 cowok ganteng lainnya pun langsung nengok ke arah Tao lagi dengan tatepan gak percaya.

“Emang ada cowok yang mau ngedeketin cewek preman kayak mereka?” Kris pun langsung nyeletukin pertanyaan yang sangat tepat. Membuat 10 cowok lainnya langsung ngangguk-ngangguk sambil masih tetep makan –kecuali Tao ye.

“Ada noh lima.” Tao pun kembali nyeletuk. Mempertahankan pendapatnya sambil mengarahkan dagunya ke meja cewek-cewek yang lagi mereka omongin dari tadi.

Serempak, 11 cowok lainnya pun langsung nengok ke arah yang ditunjuk Tao –sementara Taonya sendiri gak peduli dan tetep ngelanjutin makan. Lalu ada beberapa dari mereka yang ngeliat dengan tatepan gak percaya, tapi ada juga yang ngeliat dengan tatepan kecewa. Eak. Siapa ye?

Ngerasa kalo suasananya mulai gak enak, Sehun pun berinisiatif untuk mengalihkan pembicaraan. “Chanyeol hyung, adek lu sekolah disini juga ye?”

“Iye, kok lu tau Hun?” Chanyeol pun berusaha menjawab pertanyaan Sehun sambil tetep ngunyah makanan yang ada di dalem mulutnya. Yang mana malah bikin Sehun bingung itu tadi barusan Chanyeol ngomong apaan.

“Telen dulu Yeol telen.” Sebagai tetua(?) disana, Xiumin pun berinisiatif untuk menegur Chanyeol. Sama seperti yang dia lakukan ke Lay sebelumnya.

Nurutin perintah Xiumin, Chanyeol pun dengan susah payah langsung nelen semua isi yang ada di mulutnya. Setelah ketelen, Chanyeol pun berinisiatif untuk mengulang perkataannya yang tadi. “Iye, kok lu tau Hun?”

“Kan dia sekelas sama gua hyung.” Sehun pun langsung menjawab pertanyaan Chanyeol setelah dia mengerti apa yang Chanyeol katakan.

“Hah? Iya?”

“Iya, dia aja sebangku sama gua.” Kai yang mendengar percakapan Chanyeol dan Sehun pun ikutan nyambung.

“Entar dulu dah, kok lu berdua bisa tau kalo itu adek gua?” Chanyeol pun mulai bingung. Perasaan pas SMP si Yeongji kan sekolahnya di asrama makanya temen-temennya gak ada yang kenal sama Yeongji. Lah ini kenapa dua bocah bisa tau?

“Anu, ada yang nyeplos di kelas kalo dia adek lu.” Sehun pun menjawab pertanyaan Chanyeol sambil tetep ngunyah makanannya.

“Hah? Siapa?” Chanyeol pun tambah bingung. Perasaan dia belom pernah ngenalin adeknya ke siapa-siapa dah. Kok itu malah temen sekelasnya Sehun yang notebenenya anak baru malah bisa tau ye?

“Itu, Si Namjoo.” Kai pun berusaha menjawab pertanyaan Chanyeol sambil masih tetep fokus sama makanan yang ada di depannya.

“Namjoo siapa? Kok dia bisa tau sih.” Chanyeol pun makin bingung. Namjoo itu siapa aja dia kagak tau. Ya elah, Namjoo itu Main vocalistnya Apink *kenapa jadi nyambung kesitu?*

Sasaeng fans lu kali Yeol.” Baekhyun pun nyeletuk di sela-sela makannya.

“Oh iye, gua kan ganteng jadinya banyak fans.” Tepat di saat Chanyeol menjawab pertanyaan Baekhyun, serempak 11 cowok ganteng yang satu meja dengannya itu pun langsung keselek berjamaah.

“Gua salah ngomong agaknya-_-“ Baekhyun pun langsung menyesali perkataannya.

“Eh iya Yeol, lu belom ngenalin adek lu ke kita.” Kris yang dari tadi diem pun akhirnya nyeletuk juga.

“Entar dah gua kenalin.”

“Oh iye, ngomong-ngomong nama adek lu siapa?” Luhan pun mulai penasaran sama sosok adeknya Chanyeol.

“Namanya Park Y–“

TRING TRING!!! TEREREREREREREETTT!! TRING TRING!! TEREREEREETTT!!!

Belom sempet Chanyeol nyelesain kata-katanya, kata-katanya itu pun harus terpotong oleh suara bel yang mirip bahkan persis sama suara jam weker Nayoung itu.

Karena bel masuk yang sudah berbunyi, langsung aja seluruh murid yang ada di kantin langsung kabur ke kelas. Termasuk lima tokoh utama kita beserta kakak-kakaknya, dan juga 12 makhluk ganteng yang tergabung dalam boybandbernama EXO itu(?). Membuat kantin menjadi sepi lagi.

                Pelajaran olah raga.

Apa yang paling identik kalo ngedenger nama pelajaran ini? Iya, benar sekali. Kita pasti harus ganti baju kalo lagi pelajaran olah raga. Termasuk lima tokoh utama kita beserta temen-temen sekelasnya yang harus melakukan kegiatan itu.

“Woy gua males ganti baju.” Eunri pun nyeletuk ketika empat temennya yang lain nyamperin dia ke mejanya buat ngajakin ke kamar mandi.

“Gua juga, tapi kita harus ganti baju. Ayoook!” Neulmi yang menjadi paling bijak di antara temen-temennya itu pun langsung narik-narik Eunri biar berdiri dari kursinya.

“Bukan males ganti baju sih, males ke kamar mandi sebenernya.” Nayoung pun nyeletukin hal yang sangat tepat.

“Nah, kalo gitu ganti baju disini aja. Kan kelas udah kosong.” Eunri pun nyeletukin ide yang sangat bagus.

“Ganti baju disini kaki elu-_- kan ada CCTVnya pea. Lu mau diliat sama Pak Sooman?” Taerin pun langsung mengomentari ide Eunri dengan perasaan yang empet. Mendingan dia jalan ke kamar mandi dah seberapapun jauhnya kamar mandi itu daripada dia harus ganti baju disini tapi diliat sama Pak Sooman.

“Eh? Ada CCTVnya ye? Kok gua baru tau?” Eunri pun dengan dodolnya nanya begitu. Yang mana malah menunjukkan kekudetannya. Lu idup di jaman kapan sih Eun? -_-

“Lu kudet sih, makanya apdet. Udah lah woy, ayok ke kamar mandi.” Seulra yang tumben-tumbenan jadi bijak pun langsung menyadarkan temen-temennya.

Pasrah, lima bocah kurang waras ini pun langsung pergi menuju kamar mandi dengan perasaan yang gak ikhlas.

                “Woy, kita punya pikiran yang sama gak?”

Sesampainya di depan pintu toilet, lima cewek dodol ini bukannya langsung masuk tapi malah bengong dulu di depan pintu.  Ngapain? Mereka bingung. Bingung akan sesuatu.

Serempak empat cewek lainnya pun langsung ngangguk-ngangguk. Mengiyakan pertanyaan Nayoung sebelumnya. Sejurus kemudian…

“INI TOILET CEWEK YANG MANA?!”

Serempak, lima cewek dodol itu pun langsung meneriakkan hal yang sama.

Ya iyalah, orang di depan pintu toiletnya gak ada tanda kalo itu toilet cewek atau cowok. Sedangkan mereka trauma. Iya, trauma karena pernah kepergok masuktoilet cowok.

Toilet yang ada di depan mereka sekarang bukan toilet tempat papan pengumuman dulu dipasang. Toilet yang ini letaknya di lantai 3, sedangkan toilettempat papan pengumuman dulu itu letaknya di lantai 1. Kenapa mereka make toiletyang di lantai 3? Ya karena kelas mereka di lantai 3.

“Woy jadi ini begimana?” Taerin pun mulai bingung. Iya, bingung. Bingung mau masuk pintu yang sebelah kiri atau kanan.

“Kita mau masuk ke pintu yang mana?” Neulmi pun mulai galau. Ia terjebak di suatu keadaan dimana ia harus memilih di antara dua pilihan.

Ehem.

Ngomong-ngomong, kok narasinya begitu amat ye?

“Biasanya toilet cewek itu pintunya sebelah kiri atau kanan?” Seulra pun mulai mikir. Gak mungkin kan mereka mau bengong aja di antara dua pintu di depan mereka itu.

“Kalo mau disamain sama toilet yang waktu itu sih toilet cewek di sebelah kiri.” Nayoung pun mulai mengingat-ingat lagi letak pintu toilet tempat diletakkannya papan pengumuman waktu itu.

“Nah kalo gitu kita masuk ke pintu yang sebelah kiri aja!” setelah mendengar ucapan Nayoung, Taerin pun langsung bersemangat untuk masuk ke pintu sebelah kiri.

“Eh jangan! Kiri itu jalan keburukan. Kita masuk pintu yang sebelah kanan aja, kanan kan jalan kebaikan.” Tiba-tiba Eunri yang dari tadi diem pun ikutan nyeletuk. Yang mana celetukannya malah mematahkan semangat Taerin. Ngomong-ngomong, itu Eunri abis keselek apa kok bisa jadi bijak?

“Kagak ada hubungannya kali Eun sama jalan kebaikan-_-“ Neulmi pun langsung mengomentari perkataan Eunri sambil ngeliatin Eunri dengan tatepan plis-deh-Eun.

“Ada lah. Kita itu harus mengikuti panduan kitab suci kita yang bilang kalo kanan itu jalan kebaikan. Bahkan banyak orang di dunia yang sudah membuktikan kalau–“

Belom sempet Eunri nyelesain perkataannya yang entah kenapa bisa jadi bijak itu, mulutnya udah dibekep duluan sama Seulra. “Lu kagak cocok jadi bijak Eun. Udah ye yok kita masuk ke yang sebelah kiri aja.”

Atas komando Seulra, langsung aja lima cewek dodol itu pelan-pelan ngedeketin pintu yang di sebelah kiri. Seulra yang barisannya paling depan pun langsung ngebuka pintu yang ada di depannya pelan-pelan. Perlahan, mereka berlima pun satu-satu melongokkan kepalanya ke dalam toilet tersebut.

“Kok sepi ye?” Eunri yang mulutnya udah gak dibekep sama Seulra lagi pun langsung nyeletuk ketika melihat keadaan toilet yang ada di depannya.

“Gak ada apa-apa kan? Udah yok masuk aja!” Taerin pun langsung mengkomando temen-temennya yang lain untuk langsung masuk ke toilet tersebut.

Perlahan-lahan, mereka berlima pun mulai masuk lebih dalam ke toilettersebut. Lebih dalam… lebih dalam… lebih dalam… sampai…

“Eh, kira-kira pak Eunhyuk udah di lapangan belom ye?”

“Kalian yang ngajar olah raga pak Eunhyuk ye?”

“Iye, hyung. Kelas 2 yang ngajar siapa?”

“Kalo kita sih yang ngajar pak Changmin.”

“Ooh, kira-kira diajar pak Eunhyuk enak gak ye.”

“Hati-hati lu di suruh lari 3 kilo sama dia.”

Sontak lima cewek yang lagi jalan ngendep-ngendep itu pun langsung saling liat-liatan. Bahkan bisa dibilang saling pelotot-pelototan.

Itu… itu suara cowok bukan?

“Loh? Kalian ngapain?!”

Sontak, lima cewek apes itu pun langsung kembali ngeliat ke depan. Lalu terpampanglah sosok temen-temen sekelas cowok mereka macem Kai, Sehun, Jungkook, V, Minwoo, Zelo, Kwangmin, Youngmin, Jimin, Namjoon, Hoseok, Youngjae, Jongup, dan Jeongmin beserta kakak-kakak kelas 2 mereka macem Chanyeol, Baekhyun, Lay, Jin, Daehyun, Taemin, dan Minho yang lagi topless.

Kaget? Iya. Bengong? Iya. Sambil mangap? Iya. Sambil melotot? Iya. Kebiasaan mereka kalo lagi shock. Sejurus kemudian…

“WAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”

Sontak seluruh makhluk yang ada di toilet itu pun langsung teriak berjamaah, menciptakan suatu harmoni yang fales syahdu. Iya. Bukan cuma lima cewek dodol kita, tapi juga termasuk cowok-cowok yang lagi ganti baju di dalem toiletitu. Yang mana teriakan mereka malah kedengeran ke seluruh penjuru sekolah. Wow. Dahsyat bener ye teriakannya.

Setelah puas teriak, lima cewek dodol tokoh utama kita itu pun langsung kabur keluar dari kamar mandi dengan rasa malu yang luar biasa.

“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!”

Setelah keluar dari kamar mandi, mereka berlima malah teriak lagi. Iya. Kali ini teriak karena malu. Kalo yang tadi kan teriaknya karena kaget.

“KAN UDAH GUA BILANG KANAN ITU JALAN KEBAIKAN!” Eunri pun langsung nyeletuk. Atau lebih tepatnya teriak. Mencoba membela dirinya yang tadi udah memperingati temen-temennya.

“YA KAN MANA KITA TAU! HUAAA MALU GUAA!!” Neulmi pun langsung ikutan teriak lalu mencak-mencak gak jelas sangking keselnya.

“INI UDAH DUA KALI!! DUA KALI!!” Nayoung pun meratapi nasib mereka yang entah kenapa selalu apes.

“MALU GUA MALUUU!!” Seulra pun meluapkan rasa malu yang udah gak ketahan lagi.

“HUEEEEE MAU DITAROK MANA MUKA GUA?” Taerin pun ikut-ikutan mencak-mencak gak jelas sambil nutupin mukanya pake telapak tangan sangking malunya.

“HUAAAA GUA MAU PULANG AJAA!!” Eunri pun tambah meratapi nasib mereka sambil meluk-melukin tembok yang ada di depannya.

Lima cewek kurang waras itu pun malah tambah keasikan meratapi nasib apes mereka. Ada yang mencak-mencak gak jelas, ada yang melukin tembok sangking jonesnya, ada yang jongkok-jongkok, ada yang nutup-nutupin muka pake telapak tangan, bahkan ada yang jambak-jambakin rambutnya sendiri.

Setelah puas meratapi nasib dan udah bisa berpikiran jernih, Neulmi pun kembali memperingatkan temen-temennya. “Udah woy, ayok kita masuk ke pintu sebelah kanan aja.”

Pasrah, empat cewek apes itu pun mengikuti komando Neulmi untuk masuk ke pintu yang sebelah kanan. Yang ternyata adalah toilet cewek yang sebenarnya.

Mereka pun perlahan masuk ke dalam toilet yang ada di sebelah kanan. Setelah berhasil masuk lalu menutup pintu toilet tersebut, mereka pun langsung kaget bercampur emosi. Mata mereka melotot, napas mereka ngos-ngosan, hidung mereka kembang kempis. Silahkan kalian bayangkan sendiri betapa abstraknya wajah mereka sekarang.

Sejurus kemudian…

“KAMPRET TERNYATA TANDA KALO INI TOILET CEWEK DITAROKNYA DI BELAKANG PINTU BUKANNYA DI DEPAN PINTU!! GAAAAAAHHHH!!!”

                Di sisi lain, tepatnya di dalem toilet cowok, cowok-cowok yang lagi ganti baju disana masih merasa shock. Iya. Shock gara-gara nemuin cewek di dalem toilet cowok dan di saat mereka lagi ganti baju.

“Waaa tubuh gua udah gak suci lagi.” itu Baekhyun.

“Huee badan gua udah diliat.” itu Lay.

“Mamaaa tubuh gua udah ternodai, mereka harus tanggung jawab!” itu Chanyeol.

“Mama, Papa, maafin Jungkook ya. Jungkook belum bisa jaga keperawanan Jungkook dengan baik.” Itu Jungkook.

“Gua udah gak perawan lagi hueee!” itu V.

“Balikin kesucian gueee!” itu Minwoo.

“Yah, ini kan tadinya mau gua pamerin ke fans-fans gua tapi kok udah mereka liat duluan.” Itu Zelo.

“Huaaa tubuh gua udah kotor!” itu Jimin.

“Udah gak bisa dibersihin lagi.” itu Namjoon.

“Ya Allah, maafin dosa Hoseok ya Allah. Bukan Hoseok yang mau diliat kayak tadi ya Allah.” Itu Hoseok alias J-Hope.

“Huaaa dosa gua makin banyak!” itu Daehyun.

“Yah, kan abs gua belom kebentuk. Ngapa udah diliat duluan.” Itu Jeongmin

“Badan polos gua udah kotor.” Itu Youngjae.

“Harga diri gua udah diinjek-injek(?).” itu Jongup.

“Mama, maafin Sehun ya ma. Sehun gak bisa nepatin janji untuk gak mamerin abs Sehun ke cewek-cewek.” Itu Sehun.

“Huaaa tubuh gue… tubuh gue udah gak ada harganya lagi.” itu Kai.

“Eunri dodoolll-_- dia ngapain pake masuk ke toilet cowok segala.” Itu Minho.

“Itu Taerin pea apa apa kok bisa-bisanya masuk ke toilet cowok.” Itu Taemin.

“Hahahaha lu semua ngapain pake meratapi nasib begitu sih? Lagian kan kita cuma topless doang.” Jin pun tiba-tiba nyeletuk tanpa meratapi nasib seperti temen-temennya yang lain sama sekali, sambil ketawa malah. Membuat temen-temennyashock.

“CUMA?!”

“Iya, lagian kan pasti mereka gak sengaja masuk ke toilet cowok.” Jin pun masih tetap berusaha untuk membela lima adek kelas cewek yang baru ia temui tadi.

“Masalahnya mereka udah masuk ke toilet cowok dua kali.” Chanyeol pun tiba-tiba nyeletuk ketika teringat hari pertama masuk sekolah.

“APA?! DUA KALI?!” sontak seluruh cowok yang ada di sana langsung kaget. Terutama Taemin sama Minho. Gak nyangka kalo adek mereka doyan masuk toiletcowok.

“Iya, yang pertama waktu pertama kali masuk sekolah. Gua, Chanyeol, sama Lay mergokin mereka waktu itu.” Baekhyun pun mulai mengingat-ingat kejadian di hari pertama sekolah waktu itu.

“Sama Kris hyung sama Luhan hyung juga. Tapi waktu itu karena mereka mau ngeliat papan pengumuman pembagian kelas sih.” Lay pun ikutan flashback ke beberapa hari yang lalu itu. Membuat dia geli dan jadi pengen ketawa lagi.

“Iya? Mereka lucu juga ya haha.” Jin pun mulai tertarik akan lima cewek yang tadi masuk ke toilet cowok yang menurutnya lucu itu.

Lalu langsung aja ada beberapa cowok disana yang langsung menatap Jin dengan tatepan cemburu. Eak. Siapa ye?

                Priiiiiittt!

Suara terompet *Pembaca: Peluit kali Thor-_-* ehem, maksudnya peluit yang ditiup oleh Pak Eunhyuk pun sudah menggema dengan syahdunya. Menandakan bahwa murid-muridnya harus segera berbaris di lapangan.

Lima cewek tokoh utama kita yang baru aja selesai ganti baju pun langsung kaget.

“Wah kicauan burungnya merdu banget yah.” Neulmi pun langsung nyeletuk sambil senyam-senyum.

Empat cewek lain yang mendengar celetukan Neulmi pun sontak langsung nengok ke Neulmi dengan muka asem. “Itu suara terompet, Neulmi pinter.” Eunri pun langsung mengomentari perkataan Neulmi sambil berfacepalm ria.

Sontak tiga cewek yang menyaksikan kedua orang dodol berinteraksi secaralive di depan mereka itu pun langsung nepok jidatnya masing-masing. “Itu suara peluit woy peluit.” Taerin yang frustasi punya temen macem mereka pun langsung sok dramatis dengan berpura-pura nangis.

“Oh.. peluit ya.” Eunri dan Neulmi yang baru aja tau kalo itu suara peluit pun langsung ngangguk-ngangguk ria.

“Weh, itu suara peluitnya Pak Eunhyuk kan?” Nayoung pun langsung menanyakan hal yang baru aja melintas di kepalanya.

“Iya, kata Jinki oppa kalo bapak itu udah niup peluit berarti kita harus cepet baris. Kalo enggak kita bakal dihukum.” Seulra pun langsung menjelaskan arti dari “Suara Peluit Pak Eunhyuk” ke temen-temennya.

“Oooohh!” langsung aja empat cewek yang lain pun langsung ber’oh’ria sambil ngangguk-nganggukkin kepala mereka.

Satu…

                Dua…

                Tiga…

                Empat…

                Li–

“APA?!” belom sempet Author nyelesain narasi, sontak lima cewek dodol itu pun langsung teriak berjamaah. Akhirnya mereka sadar juga yah.

Mereka pun langsung saling pelotot-pelototan. Pelototan mereka seakan berkata “TERUS KITA NGAPAIN MASIH DISINI?!”.

Tanpa aba-aba, lima cewek tokoh utama kita itu pun langsung ngacir keluar dari toilet cewek. Memulai sebuah perlombaan lari marathon yang udah biasa mereka lakuin.

                “Misi.. misi sunbae..” itu Seulra.

“Misi ya sunbae misi…” itu Neulmi.

Oppa minggir dulu oppa!” itu Eunri.

Oppa awaaass!” itu Taerin.

“Misi sunbae..” itu Nayoung.

Karena lagi buru-buru, lima cewek apes itu pun memilih untuk menyebrangi lapangan yang sebenernya lagi dipake sama anak-anak cowok  kelas 2.3 yang juga lagi pelajaran olah raga seperti mereka untuk bermain basket. Dibanding untuk mengelilingi koridor agar bisa sampai ke barisan kelas mereka. Di mana Pak Eunhyuk udah berdiri dengan gantengnya disana.

Sedangkan para cowok-cowok ganteng yang barusan aja dilewatin sama lima cewek apes itu disaat mereka lagi asik maen basket pun langsung cengo. Bercampur kesel sih. Iyalah, ketika lima cewek itu lewat disaat mereka lagi main, otomatis langsung menghancurkan permainan basket yang lagi mereka lakuin.

“Cewek-cewek itu  lagi?” Daehyun yang masih cengo itu pun langsung nyeletuk.

Lay yang mendengar celetukan Daehyun pun langsung menghembuskan nafas berat, seakan beban hidupnya berat banget. “Iya, mereka lagi.”

Disaat temen-temennya lagi empet bercampur gak percaya gara-gara itu cewek-cewek kayaknya urat malunya udah putus, Jin malah cengengesan sambil nahan buat gak ketawa karena kejadian barusan.

Aneh ye. Ia bukannya kesel tapi malah geli. Karena menurutnya, lima cewek tokoh utama kita itu lucu. Doh, Jin sayang kamu abis kepentok apa sih? Kok bisa-bisanya mikir melencengnya kejauhan banget begitu *digorok TaeEunYoungNeulRa*

Kembali lagi ke lima cewek apes kita, walaupun sebenernya Author gak rela ninggalin cowok-cowok ganteng itu hiks *Pembaca: Gak usah curcol, lanjutin narasi woy!*

Ehem.

Ternyata lima cewek dodol kita itu berhasil pemirsa. Walaupun gak berhasil-berhasil amat sih karena sebenernya Pak Eunhyuk udah mulai ngoceh tentang pelajaran olah raga dari tadi. Tapi senggaknya mereka berhasil nyelinap ke barisan paling belakang tanpa ketahuan Pak Eunhyuk.

“Huh hah huh hah! Capek gua.” itu Seulra.

“Heh heh heh! Gak mau lari lagi gua.” itu Nayoung.

“Hoh hoh hoh! Kaki gua lumpuh mendadak kan.” Itu Eunri.

“Emang kita lari seberapa jauh sih? Hosh hosh!” itu Taerin.

“Yang jadi masalah adalah –huh hah– kelas kita di lantai tiga –hoh.” Itu Neulmi.

Lima cewek apes kita itu pun tepar. Kecapekan abis lari marathon dimana termasuk nurunin tangga dari lantai tiga. Mana harus nahan malu pas nyebrangin lapangan yang lagi dipake sunbae-sunbae mereka yang mergokin mereka di toilet cowok pula. Indah sekali.

“Huh hah –laen kali, kita langsung loncat aja dari atas –heh heh– gak usah pake nurunin tangga.” Eunri pun langsung nyeletuk. Memberi saran yang sangat waras.

“Itu –hoh hoh– ide yang bagus.” Nayoung yang otaknya sama-sama gak waras pun langsung menyetujui saran Eunri.

“Kita coba besok ya!” Seulra yang emang otaknya melenceng pun malah bersemangat buat nyobain saran Eunri.

“Sekalian aja kita bawa tali dari rumah buat manjat dinding, biar kita gak usah naek tangga lagi.” Taerin pun datang dengan membawa ide yang tak kalah cemerlangnya dari ide Eunri.

“Wow –hosh hosh– brilliant sekali ide anda.” Neulmi yang emang otaknya bukan miring lagi tapi udah kebalik(?) pun langsung memuji ide Taerin.

Entah karena efek tepar abis lari marathon atau emang udah bawaan lahir, lima cewek kita ini pun mendadak gila. Ngomongnya pada ngelantur semua.

“Nah nak, sebelum kita memulai praktek, sebaiknya kalian melakukan pemanasan terlebih dahulu. Silahkan kalian lari mengelilingi perempatan sekolah kita sebanyak 1 kali saja.”

Setelah perintah indah tersebut melantun dari mulut Pak Eunhyuk, sontak lima cewek yang masih ngos-ngosan sambil megangin lutut mereka masing-masing itu pun langsung melotot.

Lari lagi?!

Perasaan baru aja mereka nyampe. Baru aja mereka berenti dari kegiatan lari mereka. Baru aja mereka istirahat, walaupun mereka belom duduk. Kok ini udah disuruh lari lagi?

Kok rasanya gua pengen ngutuk ini bapak ye-_- kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Yak, dimulai dari sekarang!”

Setelah aba-aba dari pak Eunhyuk, langsung aja seluruh anak kelas 1.3 yang tadinya baris langsung ngacir lari. Termasuk lima cewek yang masih kecapekan itu. Walaupun mereka larinya paling belakang. Beda banget ye sama pas mereka ngejer maling. Perasaan waktu itu mereka larinya kebut bener. Lah ini? Kayak orang gak niat.

Bayangin aja, sekolah mereka aja gedenya udah seabrek begini. Gimana perempatannya? Tambah tepar dah mereka pasti.

Di antara keempetan dan kecapekan karena disuruh lari itu, tiba-tiba sebuah ide licik terlintas di otak mafianya Eunri. Eunri pun langsung memasang evil smirkketurunan dari bapaknya. Perasaan Author jadi gak enak kan.

“Woy, gua punya ide.” Eunri pun berhenti berjalan –dari tadi mereka jalan, bukan lari-_-– membuat temen-temennya yang lain ikut berhenti.

Tapi gak semua. Cuma Nayoung dan Seulra yang berenti, karena emang cuma mereka berdua yang ngedenger celetukan Eunri. Apa kabar Taerin sama Neulmi? Mereka berdua masih asik jalan di depan mereka. Gak tau kalo tiga bocah yang lain ketinggalan dan malah berenti di belakang mereka.

“Ide apaan lagi Eun?” Nayoung pun langsung nengok ke arah Eunri dengan tatepan “Pasti gak bakal bener-_-“.

Eunri pun kembali memasang evil smirk yang ia pelajari dari bapaknya itu. “Kita semua lagi pada kecapekan kan?”

Sontak dua temennya itu pun langsung ngangguk-ngangguk. “Itu mah gak usah ditanya kali Eun.” Seulra pun mewakili temen-temennya untuk menjawab pertanyaan Eunri yang sebenernya dia sendiri udah tau jawabannya tanpa perlu nanya itu.

Smirk Eunri pun tambah lebar mengembang di wajah evilnya. “Gini, gua punya rencana.”

Sontak Seulra dan Nayoung pun langsung ngedeketin kepala mereka ke arah Eunri. Biar kedengeran maksudnya, kan kuping mereka berdua rada bermasalah(?).

“Rencana apaan?” ngeliat smirk Eunri yang makin lebar, Nayoung pun jadi penasaran sama rencananya Eunri.

“Gini, kan kita udah kecapekan kan ya. Sableng aja kalo kita mau lari keliling perempatan ini.” Eunri pun mulai membuka sesi beber-beberan rencananya.

“Iya iya, terus?” Seulra pun mulai gak sabar.

“Nah, berhubung Pak Eunhyuk gak ngawasin kita lari, kita gak usah lari bareng mereka aja.” Eunri pun mulai menjelaskan rencana mafianya.

Sontak, Nayoung dan Seulra pun langsung bengong. Masih belom ngerti sama rencananya Eunri. “Hah?”

“Begini loh, mereka kan larinya ke arah kiri tuh. Nah kita larinya ke arah yang berlawanan. Kalo mereka lari ke kiri, pasti otomatis finish nya di kanan kan? Nah kita tinggal lari sedikit aja ke kanan, terus kita berenti di tengah jalan. Duduk kek apa kek sambil nungguin mereka lewat. Nah pas mereka lewat, kita ikutan lari dah nyampefinish.” Eunri pun mengakhiri aksi pembeberan rencananya itu dengan smirk yang entah kenapa selalu muncul disaat dia lagi nyusun rencana begini.

Sontak, Nayoung dan Seulra pun langsung melek. Mereka berdua mangap selebar-lebarnya. Gak lama dari itu, tiga bocah mafia itu pun langsung serempak memasang evil smirk yang mereka pelajari dari Eunri itu.

“Hahahahahaha bravo Eunri bravo!” Nayoung pun langsung muji-muji Eunri sambil ketawa ala-ala nenek lampir.

“Cerdas Eun cerdas hahahahahaha!” Seulra pun ikut-ikutan memuji Eunri sambil ketawa ala nenek lampir.

“Ide gua cemerlang kan hahahahahahaha!” Eunri yang dipuji pun langsung ikut-ikutan ketawa ala nenek lampir.

“HAHAHAHAHAHAHAHA!” lalu langsung aja tiga bocah mafia itu serempak ketawa ala nenek lampir. Mana pake ekspresi muka evil pula. Cocok bener ye.

Setelah asik ketawa-ketawa niruin nenek lampir, langsung aja tiga bocah evilini mulai menjalankan rencana mereka. Mereka pun mulai jalan ke arah yang berlawanan dari temen-temennya yang lain. Seperti rencana mereka tadi, mereka cuma jalan sedikit aja.

“Woy anjir lo dapet hidayah begituan dari mana?” Nayoung pun masih terpukau akan kecerdasan otak Eunri kalo soal beginian.

“Kagak tau, tiba-tiba melintas aja di otak gua.” Eunri pun menjawab pertanyaan Nayoung sambil masih tetep jalan.

“Eh ngomong-ngomong, itu si Taerin sama Neulmi mana?” Seulra yang baru menyadari kalo Taerin sama Neulmi gak ada pun langsung nyeletuk.

Sontak, tiga bocah itu pun langsung celingak-celinguk, nyariin Taerin sama Neulmi.

Setelah puas celingak-celinguk, Nayoung pun akhirnya ikutan sadar. “Eh iya, kok mereka berdua ilang?”

“Jangan-jangan mereka diculik lagi!” Eunri pun langsung menjawab pertanyaan Nayoung asal-asalan.

“Emang ada yang mau nyulik bocah gak waras macem mereka?” Seulra pun langsung nyeletuk, mengomentari perkataan Eunri. Elah sok ngomongin mereka gak waras, emang lu waras Ra? *ditabok Seulra*

“Oh iya ya-_-“ Eunri pun menyetujui perkataan Seulra. Entar, emang lu waras Eun? *digaplok Eunri*

“Kok gua baru nyadar kalo mereka berdua gak ada dari tadi.” Nayoung pun baru nyadar kalo dari tadi ternyata mereka cuma bertiga.

“Jangan-jangan mereka keterusan lari pula.” Seulra pun mulai berfikir apa yang bikin Taerin sama Neulmi ilang.

“Aduh, dodol! Itu mereka berdua kenapa bukannya ikut kita. Mampus kan mereka lari keliling perempatan.” Eunri pun langsung menggeplak jidatnya sendiri. Gak kebayang gimana apesnya Neulmi sama Taerin harus lari ngelilingin perempatan.

“Mereka gak ngedenger suara kita bertiga yang lagi ngobrol tah? Kok bisa-bisanya malah keterusan lari.” Nayoung pun masih gak abis pikir, itu kenapa dua bocah malah keterusan lari.

“Gak mungkin, orang suara ngobrol kita gede kok.” Iya lah Seulra. Orang mereka bertiga bisik-bisik aja suaranya masih bisa kedengeran satu kelas, apalagi kalo mereka bertiga ngobrolnya gak bisik-bisik-_-

“Berarti itu emang kuping mereka berdua yang rada bermasalah.” Eunri pun dengan seenak jidat mengklaim kalo kuping dua temennya itu rada bermasalah, alias budek.

Ngomong-ngomong soal Taerin sama Neulmi, mereka berdua apa kabar ye?

“Woy elah capek gua.”

“I–ini masih jauh tah?”

Taerin dan Neulmi yang kesasar(?) malah lari ke sebelah kiri ngikutin jalan kebaikan alias ngikutin peraturan dengan tetep lari keliling perempatan pun tambah tepar. Bayangkan, setelah lari nurunin 2 pasang tangga sekaligus, mereka harus lari lagi ngelilingin perempatan yang jauhnya gak bisa diungkapkan oleh kata-kata(?).

“Masih jauh agaknya.” Taerin pun menjawab pertanyaan Neulmi yang tadi sambil tetep setengah berlari.

“Aah udah gak kuat gua.” Neulmi pun mengeluh sambil masang muka semelas mungkin.

“Lama-lama ngesot ini gua entar.” Taerin pun nyeletukin sebuah rencana yang sangat jenius.

“Gua mau merangkak aja lah.” Neulmi yang emang otaknya gak lebih waras dari Taerin pun nyeletukin rencananya sendiri.

“Yok lah, gak kuat lagi gua jalan.” Taerin pun langsung mengkomando Neulmi untuk ngelakuin rencana mereka yang ternyata beneran. Ini dua bocah urat malunya udah putus kali ye-_-

“Yok–“

“HAAAAIII CEWEEEKKK!”

Lagi-lagi, belom sempet Neulmi menyelesaikan perkataannya, baru aja mereka berdua jongkok untuk menjalankan misinya, perkataan Neulmi serta aktivitas mereka berdua itu pun harus terganggu. Iya. Terganggu akan gangguan yang bersumber dari Taemin dan Minho itu. Iya. Anak-anak kelas 2.3 juga disuruh lari buat pemanasan sama Pak Changmin.

Dengan gerakan slow motion, Taerin dan Neulmi pun langsung nengok ke arah dua makhluk ganteng yang sekarang lagi nyengir gak berdosa itu. Lengkap dengan ekspresi mereka yang asem.

Ngeliat muka adek-adek mereka yang asem, bukannya bikin mereka kasian tapi malah bikin hasrat buat gangguin adek-adek mereka makin menggebu-gebu.

“Wets, Taerin ngapain jongkok-jongkok? Mau boker ye?” Taemin pun langsung memulai aksinya untuk mengganggu ketentraman hidup adiknya itu.

“Wih ada Neulmi, tau gak? Key kalah maen game sama gua loh!” gak ada Key, Minho pun menggantikan posisinya untuk membully Neulmi. Tapi ngomong-ngomong, perlu ye dia ngasih tau yang begituan? -_-

Nahan rasa kesel, Taerin dan Neulmi pun langsung mejemin mata mereka. Setelah lumayan tenang, mereka berdua pun langsung perlahan-lahan berdiri lalu nengok ke arah dua cowok tampan yang lagi cengengesan itu. Sejurus kemudian…

“BODO AMAT!”

Taerin dan Neulmi pun melancarkan aksi teriak mereka. Setelah puas menjawab segala gangguan dari kakak-kakak mereka itu, mereka berdua pun langsung ngelanjutin lari mereka yang tertunda. Berusaha secepatnya buat ngejauh dari dua makhluk tampan pengganggu ketentraman hidup mereka berdua itu. Ya elah, cowok ganteng masa dijauhin-_- sini Taemin, Minho ngedeket ke Author aja *dikarungin pembaca*

“Ya elah, mereka ngambek lagi.” Taemin pun menyimpulkan sendiri kalo dua bocah yang barusan kabur itu ngambek. Ya iyalah, barusan aja tadi pas istirahat digangguin, masa sekarang digangguin lagi. Bosen digangguin terus(?)

“Kejer aja yok!” Minho pun mencetuskan ide yang cukup cemerlang.

“Yok!”

Setelah komando dari Taemin, langsung aja dua makhluk tuhan paling ganteng(?) itu ngejer Neulmi dan Taerin yang larinya udah lumayan jauh dari mereka.

Mungkin karena mereka cowok *Pembaca: Mereka emang cowok kali thor-_-* jadi gampang aja buat mereka untuk nyusul Taerin sama Neulmi. Secara kan, cowok pasti larinya jauh lebih cepet dari cewek.

Setelah berhasil menyamai larinya dengan Taerin dan Neulmi, Taemin dan Minho pun mulai melancarkan aksi mereka lagi.

“Hai lagiii!” Taemin pun menyapa adek-adek kelasnya yang salah satunya emang adek dia beneran sambil lari. Tak lupa disertai dengan lambai-lambaian tangan sambil cengengesan.

“Hai baby!” Minho pun ikutan menyapa adek-adek kelasnya itu. Disertai dengan acara tebar pesonanya. Iya. Sambil senyum terus ngewink. Biasanya trik ini sangat berfungsi untuk naklukin cewek-cewek, dan selalu berhasil. Tapi kayaknya trik beginian kagak bakal berfungsi kalo buat naklukin dua cewek yang macem Taerin sama Neulmi begini-_-

Sontak, Neulmi dan Taerin pun langsung nengok  ke sumber suara merdu(?) tersebut. Lalu terpampanglah dua makhluk ganteng yang lagi cengengesan sambil kedip-kedipin mata mereka, disertai dengan anak-anak cowok kelas 2.3 dan kelas 1.3 lain yang gak kalah gantengnya yang juga lagi lari di belakang mereka.

Entar dulu, anak-anak cowok kelas 2.3 sama 1.3?

Iya?

Beneran?

APA?! 1.3 SAMA 2.3?!

Sontak, Neulmi dan Taerin pun langsung melotot. Cepet-cepet mereka malingin wajah mereka.

Itu cowok-cowok yang mergokin kita di toilet cowok kan? Mampus lo mampus!

Ketika sadar kalo ternyata yang lari di belakang mereka –yang sekarang malah udah mau lari ngedahuluin mereka– adalah sekumpulan cowok ganteng yang mergokin mereka di toilet cowok, malu yang sudah lama terpendam itu pun menyeruak lagi.

Langsung aja Neulmi sama Taerin mempercepat lari mereka, berusaha menghindar dari sekumpulan cowok ganteng itu.

“Wo–woy, itu yang mergokin kita di toilet bukan?” Neulmi pun langsung bisik-bisik ke Taerin.

“Sialnya iya.” Taerin pun langsung membenarkan perkataan Neulmi.

Setelah berkata begitu, Taerin pun langsung nengok ke belakang lagi. Mengecek apakah mereka berdua udah lari lumayan jauh dari sekumpulan cowok-cowok ganteng itu. Tapi sialnya, karena mereka cowok jadi pasti larinya lebih cepet, mereka malah jaraknya lebih deket dari yang tadi.

“Sialan, mereka makin deket. Lari lebih cepet woy!” Taerin pun langsung memberitahu Neulmi apa yang baru aja dia liat. Lalu ia pun langsung mengkomando Neulmi untuk lari lebih cepet.

Lalu langsung aja dua bocah itu lari sekenceng mungkin, udah lupa kali ye sama capeknya. Iya, ini semua demi menjaga agar mereka gak tambah malu.

Minho dan Taemin yang ngeliat Taerin dan Neulmi yang langsung kabur ketika nengok ke arah mereka pun jadi bingung. Itu kenapa mereka kayak ketakutan pas ngeliat ke arah kita ye? Kira-kira itu yang ada di pikiran mereka sekarang.

“Tadi gua salah ngomong ye? Kok mereka malah kabur?” Taemin pun masih bingung. Perasaan tadi dia cuma ngomong ‘hai’ doang dah.

“Tadi wink gua gagal ye? Ah perasaan wink gua sukses-sukses aja dah.” Minho pun ikutan bingung. Perasaan wink dia selalu berhasil di manapun dan kapanpun. Kok ini mereka malah kabur?

“Jadi kalo bukan karena kita, mereka kabur kenapa?” Taemin pun tambah bingung. Apa tadi Si Taerin sama Neulmi ngeliat hantu ye?

“Jangan-jangan di belakang kita ada penampakan lagi.” Minho pun langsung ngejawab pertanyaan Taemin asal-asalan.

Setelah ngedenger Minho ngomong begitu, langsung aja Taemin nengok ke arah Minho dengan tatepan horror. Minho yang ngeliat tatepan horror Taemin pun langsung ikutan merinding. Dengan gerakan slow motion, Taemin dan Minho pun perlahan nengok ke belakang.

Lalu terpampanglah sekumpulan cowok-cowok ganteng anak kelas 1.3 dan 2.3 yang lagi asik tampol-tampolan, jitak-jitakan, bahkan injek-injekan kaki sambil tetep lari. Bukan penampakan yang mereka pikirin.

“Hah?”

Taemin dan Minho pun langsung saling liat-liatan dengan tatepan bingung. Kagak ada penampakan apa-apa di belakang mereka, cuma ada sekumpulan cowok-cowok cakep yang lagi asik lari, lah terus itu kenapa dua bocah kabur?

“Kagak ada penampakan apa-apa woy.” Taemin pun nyeletuk sambil geleng-gelengin kepalanya.

“Masa Taerin sama Neulmi takut sama mereka sih?” Minho pun tambah bingung sambil mangap. Doh, mangap aja ganteng ye(?)

“Gak mungkin, orang sama preman pasar aja Taerin gak takut ko–“

Belom sempet Taemin menyelesaikan perkataannya, ia pun langsung liat-liatan sama Minho. Baru aja ngerti kenapa Taerin sama Neulmi kabur. Oh, jadi karena itu. HAHAHAHAHA! Kira-kira itu yang ada di pikiran mereka sekarang.

Serempak, Minho dan Taemin pun langsung memasang evil smirk yang mereka pelajari dari Kyuhyun itu. Udah nyusun rencana di otak mereka masing-masing.

“Woy, ayok geh lari lebih cepet!” Taemin pun langsung nengok ke belakang lalu mengkomando temen-temen sekelas beserta adek-adek kelasnya untuk lari lebih cepet.

“Masa kita kalah sama cewek-cewek yang disitu!” Minho pun ikut-ikutan mengambil andil untuk membakar semangat cowok-cowok temen sekelas beserta adek kelasnya itu untuk lari lebih cepet.

“Wih, iya juga ya.” Jimin pun membenarkan perkataan sunbae-sunbaenya itu.

“Ayok woy lari!” merasa kalo perkataan temen-temennya itu bener, Chanyeol pun langsung mengkomando temen-temen sekelas beserta adek-adek kelas cowoknya itu untuk lari lebih cepet.

Karena emang mereka cowok yang gantengnya minta ditabok, udah pasti lari mereka lebih cepet dari cewek. Sehingga mudah aja bagi mereka untuk menyusul cewek-cewek yang udah lari jauh di depan mereka.

Taerin dan Neulmi yang ngerasa kalo mereka berdua udah lari jauh dari sekumpulan cowok ganteng yang mergokin mereka di toilet cowok itu pun langsung nengok ke belakang. Mencoba mengecek udah seberapa jauh mereka dari makhluk-makhluk tuhan paling ganteng itu.

Baru aja nengok sebentar, dua bocah apes itu pun langsung buru-buru malingin wajah mereka lagi. Gimana enggak? Itu makhluk-makhluk tampan ternyata udah pas ada di belakang mereka, udah mau ngedahuluin mereka malah.

Mereka berdua pun langsung menghembuskan nafas berat, seakan-akan beban hidupnya udah berat banget. Lalu memasang muka semelas mungkin.

“Mampus kita mampu–“

“HAAII TAERIN! HAAII NEULMI!”

Belom sempet Neulmi menyelesaikan perkataannya yang isinya mampus-mampusin diri mereka sendiri itu, perkataannya itu pun harus terpotong *Neulmi: Thor, ngapa tiap gua yang ngomong kepotong terus sih?!* oleh suara-suara mistis yang berasal dari samping mereka.

Sontak, Taerin dan Neulmi pun langsung nengok ke sumber suara. Lalu terpampanglah (lagi) Minho dan Taemin yang lagi cengar-cengir ke arah mereka disertai dengan sekumpulan cowok ganteng yang lagi lari bareng mereka. Iya, sekumpulan cowok ganteng yang itu. Yang mergokin mereka di toilet cowok.

Langsung aja dua bocah apes itu malingin wajah mereka lagi.

“Mampus.” Neulmi pun meneruskan perkataannya yang tadi terpotong dengan ekspresi putus asa.

“Kabur.” Taerin pun langsung bisik-bisik memberi aba-aba ke Neulmi.

Lalu langsung aja mereka berdua lari dari depan sekumpulan cowok ganteng itu. Gak tau mau lari ke mana, mereka berdua pun memutuskan untuk gabung ke kelompok cewek-cewek temen sekelas mereka yang lagi lari juga.

“Woy woy woy lo berdua kenapa sih?” Krystal yang kaget akan kedatangan Taerin dan Neulmi yang buru-buru kayak dikejer setan pun langsung bingung.

“Ada penjahat yang ngejer lo berdua tah?” Hayoung yang kebingungan ngeliat Taerin sama Neulmi yang lagi ngos-ngosan pun langsung celingak-celinguk. Nyariin siapa tau ada penjahat.

“Anu.. A–anu..” Taerin yang bingung mau jelasin dari mana pun langsung gagap mendadak. Ketularan Neulmi ini agaknya ye.

“Anu apaan?” Suzy yang ikutan bingung pun langsung masang muka asem ketika Taerin hanya bisa menjelaskan tentang “Anu” yang sama sekali dia gak tau anu maksudnya apaan.

“Eh? Itu cewek-cewek yang tadi masuk ke toilet cowok kan?”

“Eh, iya noh.”

Glek.

Tiba-tiba terdengar suara mistis nan merdu yang berasal dari arah belakang mereka. Kalo suaranya merdu, siapa lagi kalo bukan Daehyun sama Baekhyun yang notabenenya adalah Main vocalist BAP sama EXO *Kenapa jadi nyambung ke situ-_-*

“Mampus kita.” Serempak, Taerin dan Neulmi pun menggumamkan hal yang sama.

“Iya tah? Mana? Mana?”

“Itu loh di situ!”

Tiba-tiba terdengar lagi suara mistis dari arah belakang mereka. Kali ini yang ngomong Si Jin dari gua hantu sama Chanyeol.

Sontak, Taerin dan Neulmi pun langsung saling liat-liatan. Tatepan mereka seperti berkata “Woy ini kita harus begimana?”

Gak tau mau ngapain lagi, Neulmi pun langsung refleks nyumput di balik badan Yeongji. “Woy lindungi gua woy lindungi gua!”

“Woy elah, lindungin apaan?” Yeongji yang gak tau apa-apa tiba-tiba Neulmi nyumput di balik badannya pun langsung bingung. Ia pun langsung celingak-celinguk, nyari akar permasalahannya.

Setelah asik celingak-celinguk, yang ia temukan hanya sekelompok cowok yang beberapa di antaranya adalah temen-temen sekelasnya itu, tak lupa terselip kakaknya alias Chanyeol di antara cowok-cowok itu. Membuat ia buru-buru malingin wajahnya lagi.

“Eh ada Yeongji!” tapi terlambat. Chanyeol udah terlanjur ngeliat Yeongji.

Mampus-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Yeongji sekarang. Kalo dia ladenin itu Si Chanyeol, pasti bakal berujung dengan Chanyeol yang bakal gangguin dia. Dan dia udah terlalu bosen digangguin sama Chanyeol terus.

“Itu adek lo ya Yeol?” Baekhyun yang ngeliat kalo tadi Chanyeol nyapa Yeongji pun langsung nyeletuk.

Mampus-_- ketauan kan. Kira-kira itu yang ada dipikiran Yeongji sekarang.

Yeongji yang mendengar celetukan Baekhyun pun langsung nundukkin kepalanya, biar mukanya gak keliatan maksudnya. Berusaha buat pura-pura gak denger apa yang diomongin Baekhyun.

Kenapa Yeongji malah begitu? Kenapa dia malah gak mau ketauan kalo dia itu adeknya Chanyeol? Itu semua karena Chanyeol ganteng. Gara-gara kakaknya itu ganteng dan banyak fansnya, ia selalu yang jadi sasaran fans-fansnya Chanyeol. Fans-fansnya Chanyeol itu selalu sok ngedeketin dia dan sok baik ke dia, cuma buat dapet nomor hapenya Chanyeol ataupun main ke rumahnya. Dan dia terlalu males untuk ngalamin yang begituan lagi.

“Bukan, dia tukang cuci rumah gua.” Tiba-tiba terdengar lagi lantunan suara Chanyeol yang menjawab pertanyan Baekhyun. Membuat Yeongji langsung nengok ke Chanyeol dengan tatepan horror. Sejurus kemudian…

OPPA!!!” Yeongji yang emosi pun langsung teriak meluapkan emosinya.

“Eh i–i–iya iya iya dia adek gua iya.” Chanyeol yang kaget ngedenger teriakan Yeongji pun langsung buru-buru menjawab pertanyaan Baekhyun dengan benar. Tak lupa ia ngebekep mulut adeknya itu biar gak teriak lagi.

Di saat yang bersamaan, Taerin pun mengikuti jejak Neulmi dengan ikutan nyumput di balik badannya Naeun. “Woy tutupin gua woy tutupin gua!”

“Tutupin kenapa sih?” Naeun yang masih kebingungan gara-gara tiba-tiba Taerin nyumput di balik badannya pun langsung celingak-celinguk. Siapa tau Taerin lagi di tagihin sama rentenir kan.

Tapi bukan rentenir yang ia temuin dari hasil celingak-celinguknya, melainkan sekumpulan cowok-cowok ganteng yang beberapa di antaranya adalah temen sekelasnya itu, disertai dengan Taemin yang juga ada di sana.

“Astaga! Taemin oppa senyum ke gua!” entar dulu dah, itu kan Si Taemin lagi ngetawain Taerin yang ada di balik badannya Naeun, bukan senyum ke Naeun. Ini Si Naeun salah paham agaknya.

Taerin yang ngedenger celetukan Naeun pun langsung kedip-kedipin matanya gak percaya. “Hah?”

“Aaaaa!” Naeun yang kesenengan gara-gara ngira kalo Taemin senyum ke arahnya pun langsung loncat-loncat kesenengan.

Taerin yang masih gak percaya kalo Taemin senyum ke Naeun pun langsung nengok ke arah Taemin, mencoba memastikan. Namun yang ia temukan hanyalah sosok Taemin yang lagi ngetawain dia sambil melet-melet ke arahnya.

Mana senyumnya? Ngetawain iya-_- kira-kira itu yang ada di pikiran Taerin sekarang.

“Hai Taerin! Hai Neulmi!”

Tiba-tiba terdengar suara mistis dari arah samping Taerin sama Neulmi yang namanya disebut barusan. Sontak, Taerin dan Neulmi pun langsung nengok ke arah sumber suara. Lalu terpampanglah lagi sosok Taemin dan Minho yang lagi nyengir dengan evilnya ke arah mereka, disertai juga dengan segerombolan makhluk-makhluk tuhan paling ganteng yang juga ikutan lari bareng mereka.

Serempak, Taerin dan Neulmi pun langsung menggeplak jidatnya masing-masing. Kayaknya percuma aja ye mereka kabur dari tadi, ujung-ujungnya ketemu lagi juga.

“Plis ya oppa, biarkan aku hidup dengan tentram dan damai.” Taerin pun langsung masang muka semelas mungkin. Mengantisipasi biar oppanya gak gangguin dia.

Ngeliat muka melas adeknya, Taemin pun langsung ketawa sambil ngacak-ngacak rambut Taerin yang emang udah acak-acakan. Kasian ngeliat muka melas adeknya.

Naeun yang ngeliat kejadian itu secara live di depan matanya pun langsung empet. Itu kenapa Taemin oppa bukannya nyapa gua tapi malah nyapa Taerin sih?! Itu juga kenapa lagi pake ngacak-ngacak rambut Taerin segala?! Ish itu harusnya gua! Kira-kira itu yang ada dipikiran Naeun sekarang.

Di antara aksi kakak beradik itu, ada beberapa makhluk disana yang menatap mereka dengan tatepan heran. Iya, heran. Itu mereka ada hubungan apa kok bisa sedeket itu?

“Itu mereka beneran pacaran tah?” Baekhyun pun langsung nyeletuk ke Lay, Chanyeol, Sehun, dan Kai yang ada di sampingnya.

“Jangan-jangan apa yang diomongin Tao bener lagi.” Lay pun langsung menduga-duga kemungkinan apa yang sebenernya terjadi.

“Ah, tapi kan mereka baru aja sekolah disini. Masa udah pacaran sih.” Sehun pun langsung mencoba menyangkal kalau orang-orang yang lagi mereka omongin itu pacaran.

“Si Minho juga gak pernah cerita ke gua kalo dia pacaran sama Eunri.” Chanyeol pun langsung mengingat-ingat lagi apakah Minho pernah cerita ke dia tentang Eunri atau enggak.

“Apa mereka masih dalam masa pedekate ya, kayak kata Tao hyung.” Kai pun masih mencoba mengira-ngira akan hubungan lima cewek dodol dan anak-anak SHINee(?) yang masih menjadi misteri.

“Kalo begitu, emang mereka kenal dari mana?” Lay pun masih bertanya-tanya penasaran.

“Eh entar dulu, kenapa jadi kita harus peduli kalo mereka pacaran apa enggak? Kan itu urusan mereka.” Sehun pun akhirnya sadar. Kenapa jadi mereka yang penasaran? Emang itu lima cewek siapanya mereka?

Sontak, Chanyeol , Baekhyun, Lay, dan Kai pun langsung nengok ke arah Sehun dengan tatepan iya-juga-ya.

“Iya sih.” Baekhyun pun langsung membenarkan perkataan Sehun. Walaupun sebenernya dia sendiri masih penasaran.

Tapi gak tau kenapa gua peduli. Kira-kira itu yang ada dipikiran beberapa cowok disana. Asek.

“Eh Hun, yang kata lo namanya Namjoo itu yang mana?” Chanyeol yang keinget akan cewek bernama Namjoo yang entah gimana bisa tau kalo Yeongji adeknya pun langsung nyeletuk.

“Oh, Namjoo. Itu tuh yang itu.” Sehun pun langsung menunjuk ke arah kumpulan cewek-cewek kelas 1-3.

“Yang mana?” Chanyeol pun masih bingung itu Sehun nunjuk cewek yang mana. Kan disitu ceweknya banyak.

“Itu loh yang di samping Neulmi.” Sehun pun masih berusaha untuk memberi tahu Chanyeol yang mana yang namanya Namjoo.

“Samping kanan apa kiri?” Chanyeol pun masih bingung. Elah, ribet bener.

“Itu loh yang rambutnya pendek.” Kai yang geregetan dari tadi gara-gara Chanyeol gak ngerti-ngerti pun langsung ikutan nyeletuk.

“Oh, yang itu.” Chanyeol pun langsung ngangguk-nganggukin kepalanya ketika dia udah tau Namjoo itu yang mana. Untuk aja ye si Namjoo yang rambutnya pendek sendiri disana, kalo ada yang rambutnya pendek juga selain Namjoo, bisa tambah panjang ini ceritanya-_-

Namjoo yang udah nyadar dari tadi kalo Chanyeol ngeliatin dia pun langsung senyum-senyum malu. Itu Chanyeol oppa naksir sama gua tah? Kok dari tadi ngeliatin gua begitu sih haha. Kira-kira itu yang ada dipikiran Namjoo sekarang.

Namjoo yang ngeliat Chanyeol yang sekarang malah masih ngeliatin dia sambil ngobrol sama Sehun pun tambah senyam-senyum. Buru-buru dia ngerapihin rambutnya biar keliatan cantik di depan Chanyeol. Chanyeol oppa beneran naksir sama gua tah? Nyampe ngomongin gua ke Sehun begitu haha. Kira-kira itu yang ada dipikiran Namjoo sekarang.

Neulmi yang larinya di samping Namjoo pun langsung bingung. Iya, bingung itu kenapa Namjoo senyam-senyum sendiri sambil ngerapihin rambutnya. Ini anak lagi kena gejala sakit jiwa kali ye kok senyam-senyum sendiri begini-_- kira-kira itu yang ada dipikiran Neulmi sekarang.

Neulmi pun tambah bingung ketika ngeliat Namjoo yang makin senyam-senyum setelah dia nengok ke arah belakang. Ada apaan sih? Kok dia senyam-senyum begitu. Kira-kira itu yang ada dipikiran Neulmi sekarang.

Penasaran, Neulmi pun ikutan nengok ke belakang, ke arah yang diliat Namjoo sebelumnya. Yang mana yang terpampang cuma sekelompok kakak-kakak kelas mereka beserta beberapa temen sekelas mereka. Apaan sih? Neulmi pun makin bertanya-tanya dalam hati.

Setelah mikir dan melototin cowok-cowok yang lari di belakangnya itu dengan penuh penghayatan, akhirnya Neulmi pun menemukan apa yang bikin Namjoo senyam-senyum dari tadi. Chanyeol oppa? Neulmi pun mulai menebak-nebak dalam hati.

Neulmi pun bolak-balik ngeliatin Chanyeol dan Namjoo. Chanyeol oppa lagi ngeliatin Namjoo? Hah? Neulmi pun masih belum percaya sama apa yang dia liat. Ngapain Chanyeol oppa ngeliatin Namjoo? Jangan-jangan dia naksir sama Namjoo pula. Eh-_- Neulmi pun masih menebak-nebak apa yang sebenernya terjadi antara Chanyeol dan Namjoo dalem hati.

“Eh iya, ngomong-ngomong Si Eunri ke mana ye?”

Lagi asik nebak-nebak dalem hati, tiba-tiba aktivitas suci Neulmi itu pun harus terganggu oleh celetukan Minho yang lari gak jauh dari dirinya. Sang kakak pun mencari sang adik, kangen pengen ngebully.

“Eh, iya. Kok gua baru nyadar dari tadi dia gak ada? Pantesan gak ada yang berisik.” Neulmi pun langsung tersadar kalo ternyata dari tadi dia cuma berdua sama Taerin.

“Lah iya juga ya, Nayoung sama Seulra juga gak ada. Itu makhluk-makhluk pada kemana?” Taerin pun ikutan nyadar. Pantesan dari tadi hening gak ada yang berisik, orang biang rusuhnya pada ilang.

“Jangan-jangan mereka diculik lagi!” Taemin pun langsung nyeletukkin kemungkinan yang ada di otak dia.

“Gak gak gak mungkin. Waktu itu aja Eunri hampir diculik tapi gagal gara-gara penculiknya udah ditabok duluan sama dia.” Minho pun langsung gak setuju sama pendapat Taerin. Secara, adeknya kan preman(?).

“Mana ada juga penculik yang mau nyulik bocah kurang waras macem mereka bertiga.” Taerin pun ikutan nyeletuk. Entar dulu, emang Taerin waras? *dicekek Taerin*

“Lah terus mereka bertiga kemana?” Neulmi pun masih bertanya-tanya akan kasus hilangnya Nayoung, Seulra, dan Eunri ini.

Ngomong-ngomong, itu tiga bocah apa kabar ye?

Hening.

“Woy, mereka masih lama tah larinya?” Nayoung pun nyeletuk di sela-sela keheningan di antara mereka bertiga. Entar dulu dah, kok tumben itu mereka bertiga bisa hening? *dimutilasi NaEunRa*

“Bosen gua bosen dari tadi gak ngapa-ngapain.” Seulra pun ikutan ngeluh. Bosen dari tadi mereka bertiga cuma duduk di depan pager rumah orang aja gak ngapa-ngapain. Walaupun mereka bertiga gak ngerasa kecapekan karena mereka bertiga gak lari, tapi bosen yang malah melanda mereka sekarang.

“Sangking bosennya gua jadi laper kan.” Eunri pun ikutan nyeletuk di sela-sela kebosenannya. Entar dulu dah, apa hubungannya bosen sama laper? -_-

“Gua juga, padahal tadi kita barusan makan.” Nayoung pun setuju dengan celetukan Eunri. Elah, ini dua makhluk mah emang kerjaan makan terus-_-

“Perut gua udah konser dari tadi weh, kedengeran nyampe luar suara yang nyanyinya(?).” Eunri pun nepok-nepok perutnya yang katanya lagi konser itu.

“WOY ADA TUKANG GORENGAN!”

Di antara kebosenan dan kelaperan yang melanda Eunri dan Nayoung, tiba-tiba terdengar suara mistis(?) yang berasal dari Seulra. Yang mana sekarang Seulra malah dengan anarkis nunjuk-nunjuk abang gorengan yang sekarang lagi lewat di depan mereka. Membuat abang-abang gorengannya jadi merinding.

Sontak, Eunri dan Nayoung pun langsung nengok ke arah yang ditunjuk Seulra. Mereka berdua pun langsung melotot sangking bahagianya ngeliat abang-abang gorengan yang lagi lewat di depan mereka itu. Membuat abang-abang gorengannya makin merinding. Itu tiga anak kok ngeliatin gua begitu banget sih? Merinding gua, jangan-jangan mereka mau mutilasi gua lagi. Kabur ah! Kira-kira itu yang ada dipikiran sang abang-abang gorengan sekarang.

Ngeliat abang-abang gorengan yang sekarang malah langsung kabur sambil ngedorong gerobak gorengannya, tiga cewek yang makin ganas gara-gara kelaperan itu pun langsung histeris.

“ABAAAAAAAAANNNNGGGGG!!!!!” Seulra, Nayoung, dan Eunri pun langsung dengan emosi yang berkobar-kobar neriakin abang gorengan yang sekarang makin menjauh dari mereka.

Abang gorengan yang kupingnya sudah sukses terkena polusi dari teriakan tiga bocah anarkis itu pun sontak langsung nengok ke belakang. Ngeliat tiga bocah itu makin ganas, abang-abang gorengan itu pun langsung lari lebih cepet.

Ngeliat abang-abang gorengan yang sekarang larinya lebih cepet dan jadi lebih jauh dari mereka, refleks Nayoung, Eunri, dan Seulra pun langsung ikutan lari ngejer si abang gorengan.

“AAAABBBBAAAAANNNGGG!!!!” lagi-lagi, tiga bocah kelaperan itu pun kembali mengeluarkan suara fales merdu mereka. Membuat si abang lari lebih cepet.

Mungkin karena mereka gak ikutan lari keliling perempatan, atau mungkin juga karena mereka udah istirahat lumayan lama sambil nungguin temen-temennya yang lain lewat, jadinya tenaga tiga bocah kelaperan ini pun sudah terisi penuh kembali. Sehingga mereka bertiga bisa dengan mudah ngejer si abang-abang gorengan, sama kayak waktu mereka ngejer maling kemaren malem. Membuat si abang-abang gorengan langsung keringet dingin.

Ketika posisi mereka sudah sejajar dengan si abang, langsung aja Eunri berdiri di depan gerobak si abang sambil ngerentangin tangannya, berusaha buat menghalangi si abang gorengan biar gak kabur lagi. Diikuti juga dengan Nayoung dan Seulra yang juga ikutan ngepung si abang di samping kanan dan kiri gerobaknya.

Si abang-abang gorengan pun langsung gemeteran, takut dimutilasi beneran karena sekarang dia udah gak bisa ke mana-mana lagi. Pelan-pelan abang itu mundur seiring dengan Seulra, Nayoung, dan Eunri yang juga pelan-pelan maju mendekati si abang. Lengkap dengan senyuman girang gara-gara bentar lagi bakal makan gorengan. Yang mana di mata si abang malah keliatan kayak senyuman sadis, ala-ala penjahat yang bentar lagi bakal ngebunuh korbannya.

“Dek plis dek jangan mutilasi saya dek saya belom kawin dek. Utang saya masih banyak belom dibayar dek jangan bunuh saya.” Abang gorengan yang udah sangat ketakutan itu pun langsung mohon-mohon ke Eunri, Nayoung, dan Seulra yang udah makin deket sama dia. Ia pun langsung memasang mimik muka ketakutan sambil nyatuin kedua telapak tangannya di depan wajahnya, berusaha buat memohon ke tiga cewek yang menurutnya pengen mutilasi dia itu.

Ketika udah sampai tepat di depan abang gorengan itu, Eunri, Seulra, dan Nayoung pun langsung nyengir. “ABANG BELI GORENGANNYA DONG!”

“Hah?”

Si abang pun langsung kaget bercampur bingung. Ia pun pelan-pelan ngebuka matanya lalu mendongakkan kepalanya ke arah tiga bocah yang sekarang lagi nyengir ke arahnya itu sambil nyodorin duit. Mereka gak jadi bunuh gue? Kira-kira itu yang ada di pikiran si abang sekarang.

“Kalian mau beli gorengan?” si abang pun bertanya memastikan, takut dia salah denger.

“Iya lah bang, laper ini weh dari tadi.” Nayoung pun langsung menjawab pertanyaan si abang sambil ngusep-ngusep perutnya yang udah minta di kasih makan dari tadi.

“Abang kita panggilin dari tadi, tapi abang gak berenti-berenti.” Seulra pun protes ke si abang. Perasaan teriakan mereka bertiga udah keras banget dah, masa iya itu si abang gak denger?

“iya, mana abang pake lari pula. Capek tau bang ngejernya.” Eunri pun ikutan protes. Udah laper, disuruh lari pula cuma buat ngejer si abang gorengan.

“Hah?” si abang pun masih gak percaya sama apa yang ia denger barusan.Jadi mereka gak mau mutilasi gue? Kira-kira itu yang ada dipikirannya sekarang.

“Mana bang gorengannya? Laper tau!” Nayoung pun kembali menyadarkan si abang yang malah bengong.

“Eh, i–iya iya mau beli berapa dek?” si abang gorengan yang baru aja tersadar dari lamunannya itu pun langsung gelagapan nanyain itu tiga bocah mau beli berapa.

“Ehm, karena kita kecapekan abis lari ngejer-ngejer abang tadi, terus kayaknya yang lain masih lama lewatnya, jadi.. kita borong semuanya aja dah bang!” Eunri yang emang makannya banyak pun langsung menjawab pertanyaan si abang.

“APA? SEMUA?” si abang yang ngedenger jawaban Eunri pun langsung kaget. Ia melotot sambil mangap selebar-lebarnya. Perasaan tadi dia ngira kalo tiga bocah di depannya ini bakal mutilasi dia, ternyata mereka malah pengen ngeborong semua gorengannya. Wew.

Sontak, tiga bocah yang ditanyain sama abang gorengan itu pun langsung ngangguk-ngangguk bersemangat. Udah gak sabar pengen makan gorengan. Itu perut mereka kebuat dari apa sih? Perasaan baru aja pas istirahat makan, lah ini udah ngeborong gorengan aja.

“Sama air mineralnya enam botol ya bang. Kan gorengannya banyak jadi otomatis kita pasti minumnya banyak.” Seulra pun menambahkan pesanan mereka kepada abang itu. Buset, itu apa mereka gak beser kali ye minum enam botol-_-

Si abang gorengan yang masih terpana akan kemampuan makan tiga bocah di depannya ini pun cuma bisa ngangguk-nganggukin kepalanya sambil tetep mangap. Buru-buru si abang gorengan langsung ngebungkusin semua gorengan yang ada di gerobaknya, tak lupa enam botol air mineral yang juga dipesan oleh tiga bocah kelaperan itu.

Buset ini bocah waktu emaknya hamil ngidam apa? Kok bisa makannya sebanyak ini. Waktu sekeluarga gua makan gorengan sebanyak ini aja kagak abis. Lah mereka cuma bertiga-_-

Abang gorengan itu pun tak henti-hentinya terheran-heran oleh napsu makan ketiga tokoh utama kita itu sembari dia ngebungkusin gorengan.

“Nih dek!” setelah selesai ngebungkusin semua gorengan yang ada di gerobaknya, abang gorengan itu pun langsung menyodorkan sekantong plastik gede yang isinya gorengan semua dan sekantong plastik lagi yang agak lebih kecil yang isinya air mineral.

Buru-buru Nayoung dan Eunri langsung nyabet salah satu kantong plastik yang ada di tangan abang itu. Udah napsu pengen makan.

“Nih bang uangnya!” Seulra sebagai seksi keuangan disitu pun langsung menyerahkan uang hasil pemaksaanya terhadap Nayoung dan Eunri.

“Makasih ya dek.” Si abang pun langsung menyambut duit dari Seulra dengan hati yang berbunga-bunga. Asek dapet duit banyak! Kira-kira itu yang ada dipikiran si abang sekarang.

“Iyo sama-sama bang.” Eunri pun menjawab perkataan si abang sambil masih melototin gorengan yang ada di hadapannya. Udah gak tahan pengen dia makan.

“Udah yok woy langsung ke depan rumah yang tadi aja. Udah gak tahan gua pengen makan.” Nayoung pun langsung menyadarkan temen-temennya yang masih bengong ngeliatin gorengan yang berlimpah di hadapan mereka.

Langsung aja tiga bocah kelaperan itu jalan kembali ke depan pager rumah orang tempat mereka duduk tadi. Kagak malu kali ye mau makan di depan rumah orang. Oh iye, kan urat malu mereka udah putus ye *dicekek NaEunRa*

“Akhirnya bisa makan juga woy.” Setelah sampai di depan pager rumah orang yang entah orangnya siapa dan berhasil mendarat duduk di pinggiran pager rumah orang tersebut, Seulra pun langsung nyeletuk menggambarkan kebahagiannya(?).

“Gua udah kelaperan dari tadi.” Eunri pun ikutan nyeletuk menggambarkan seberapa lapernya dia.

“Udah yok langsung sikat aja!” Nayoung yang emang udah napsu pengen makan pun langsung sigap menjulurkan tangannya untuk mengambil gorengan yang ada di kantong plastik di tengah-tengah mereka.

Namun, belom sempet ia melancarkan aksinya, kegiatannya sucinya itu pun harus terpotong oleh celetukan Seulra. “Tapi woy ngomong-ngomong, ini kita makan di depan rumah orang.”

Seulra pun akhirnya sadar juga, dan berinisiatif untuk mengingatkan dua bocah yang udah napsu pengen makan itu.

“Iya sih. Lebih elitnya lagi, kita makan di depan selokan.” Eunri yang baru nyadar pun ikutan menambahkan komentar terhadap tempat makan mereka kali ini.

“Dan di pinggir jalan.” Nayoung pun nyeletuk nambahin komentar tentang betapa indahnya tempat makan mereka kali ini.

Sontak, tiga cewek kelaperan itu pun langsung nengok ke sekeliling mereka. Mencoba melihat-lihat kembali dekorasi(?) tempat makan mereka kali ini. Dan emang bener. Di depan pager rumah orang, di depan selokan, di pinggir jalan. Sangat cocok sekali dengan image mereka yang emang mirip gembel *dimutilasi NaEunRa*

Serempak, tiga cewek yang mungkin urat malunya udah putus itu pun langsung saling liat-liatan. Tatepan mereka seperti berkata “Beneran mau makan disini?”

Mereka bertiga pun mengalihkan pandangan mereka ke sekantong gorengan yang ada di tengah-tengah mereka. Tapi ini semua demi gorengan… Kalo gak makan disini, mau makan di mana lagi. Kira-kira itu yang ada di pikiran mereka sekarang.

“Udahlah weh, kali ini kita relakan aja makan disini. Laper gua.” Nayoung pun langsung nyeletuk. Nyerah akan pesona gorengan yang ada di tengah-tengah mereka itu.

“Kali ini kita putusin dulu urat malu kita, entar kalo udah makan kita lem lagi.” Eunri pun memberikan ide yang sangat waras. Mana bisa urat malu dilem. Lagian, bukannya urat malu mereka emang udah putus sejak lahir ye? *dicincang NaEunRa*

“Kalo gitu…. SIKAT WEH!” Seulra pun langsung mengkomando temen-temennya untuk menyikat pager rumah orang tersebut(?) *NaEunRa: Lu kira kita apa?! -_-*

Ehem. Maksudnya menyikat sekantong gorengan yang ada di tengah-tengah mereka. Langsung aja tiga makhluk idiot ini mencomot gorengan dari sekantong plastik gede yang ada di tengah-tengah mereka itu. Mereka pun langsung napsu pengen masukin gorengan yang udah mereka ambil ke mulut mereka masing-masing. Namun, kegiatan suci mereka itu pun harus terganggu.

“WIH ADA GORENGAN!”

“BAGI DONG!”

“PAS BANGET GUA LAGI LAPER!”

Tiba-tiba terdengar suara-suara mistis yang berasal dari arah jalanan di samping mereka. Serempak, tiga cewek idiot itu pun langsung nengok ke arah suara. Lalu terpampanglah segerombolan cowok ganteng yang terdiri atas kakak-kakak kelas beserta temen-temen sekelas mereka.

Mereka bertiga pun langsung terdiam dengan keadaan mulut yang mangap, beserta tangan mereka yang terhenti dengan posisi lagi mau masukin gorengan ke mulut mereka. Kaget ngeliat itu kenapa tiba-tiba makhluk-makhluk ganteng itu bisa udah nyampe sini di saat mereka belom selesai makan. Bahkan belom juga sempet ngegigit gorengannya.

“Nayoung, bagi gorengannya ya!” Baekhyun pun langsung memasang senyuman termanisnya sepanjang masa ke Nayoung sambil mencomot salah satu gorengan yang ada di kantong gede di depannya. Iya, biar dibolehin sama Nayoung buat minta gorengannya.

Nayoung yang ngeliat senyuman Baekhyun pun makin gede mangapnya. Antara terpesona sama senyumannya Baekhyun dan kesel juga gara-gara itu cowok seenak jidat ngambil gorengannya.

“Seulra, boleh dong minta gorengannya!” ngikutin cara Baekhyun, Lay pun langsung memasang smirk andalannya, yang mana langsung menghasilkan lesung pipit di kedua pipinya. Senjata andalannya di setiap keadaan. Sambil tak lupa ia mencomot salah satu gorengan yang ada di kantong gede di depannya.

Seulra yang ngeliat smirk Lay yang gantengnya melampaui batas(?) itu pun tambah bengong. Kok bisa ini makhluk keliatan ganteng? Kira-kira itu yang ada dipikiran Seulra sekarang.

“Eunri, gorengannya buat gua boleh dong.” Mengikuti jejak temen-temennya, Chanyeol pun langsung ngewink ke arah Eunri dengan oh sangat ganteng sekali. Yang mana menurut survey, winknya sudah bisa meluluhkan lebih dari 1000 cewek. Sambil tak lupa ia mencomot salah satu gorengan yang terpampang di kantong gede di depannya.

Ngeliat wink Chanyeol yang emang udah biasa meluluhkan hati para cewek, Eunri pun cuma bisa mangap sambil ngangguk-nganggukkin kepalanya. Seakan udah terhipnotis sama Chanyeol.

Ngeliat Baekhyun, Lay, dan Chanyeol yang berhasil mendapatkan gorengan dengan cara tebar pesona, cowok-cowok lain yang ada di sana pun gak mau kalah.

“Nama kamu Nayoung ya? Boleh minta gorengannya kan?” Daehyun yang juga lagi kelaperan pun mengikuti jejak temen-temennya dengan memasang smirkandalannya ke Nayoung. Membuat Nayoung tambah gede mangapnya.

“Hai Seulra! Kita kan tetangga, boleh dong minta gorengannya.” Taemin pun langsung cengar-cengir ke arah Seulra. Berharap cengirannya bisa meluluhkan hati Seulra untuk memberinya secercah gorengan.

“Eunri adekku tersayang, oppa minta gorengannya boleh dong ya.” Minho pun melancarkan aksi tebar pesonanya ke adeknya sendiri hanya untuk mendapatkan secercah gorengan di saat-saat perutnya lagi lapar.

“Wets Nayoung, gorengannya buat gua boleh kan?” Kai pun langsung memasang smirk seksehnya yang memang selalu berhasil kapan pun dan di mana pun, kali ini fungsinya untuk meluluhkan hati Nayoung.

“Kamu namanya Seulra ya? Boleh minta gorengannya gak?” Jin yang juga kelaperan pun langsung mengikuti jejak temen-temennya dengan cara ngewink ke arah Seulra. Yang dia yakini pasti bisa meluluhkan hati Seulra.

“Hai Eunri teman sebangku gua yang tersayang, boleh dong minta gorengannya.” Sehun pun langsung memasang ekspresi ganteng yang mana biasanya bisa membuat cewek-cewek sesek napas, hanya demi menyelamatkan perutnya yang sudah memberi kode untuk diberi makanan.

“Nayoung, gua boleh minta gorengannya kan?” Minwoo yang juga lagi usaha untuk meluluhkan hati Nayoung agar bisa dapet gorengan pun langsung menyunggingkan senyuman manis yang biasanya bisa bikin cewek-cewek meltingseketika.

“Seulra, kita kan temen sekelas, boleh dong minta gorengannya.” Taehyung atau dia maunya dipanggil V pun langsung memasang smirk yang gantengnya minta ditabok(?) ke arah Seulra, demi seekor gorengan(?) yang ada di kantong gede di depannya.

“Eunri, kita kan duduknya satu barisan tuh, jadi kita harus saling berbagi. Boleh dong minta gorengannya.” Jungkook yang mengikuti jejak temen-temennya pun langsung melancarkan aksi aegyonya terhadap Eunri. Hanya demi secercah gorengan yang bisa memuaskan perutnya.

Dan seterusnya. Dan seterusnya. Sampai tak terasa, seluruh gorengan yang ada di kantong gede di tengah-tengah mereka itu udah ludes. Abis gak bersisa. Kecuali gorengan-gorengan yang ada di tangan mereka masing-masing yang tadi gak sempet mereka makan.

Buset, gorengan yang mereka borong satu gerobak udah abis dalam sekejap. Iya, cowok-cowok ganteng yang ngabisin tapi. Walaupun gak rela, tapi harus direla-relain karena mereka dapet fanservice yang mungkin gak semua cewek bisa dapet. Asek.

“Aah kenyang.” Zelo yang udah merasa kenyang gara-gara makan gorengan hasil tebar pesonanya itu pun langsung nyeletuk sambil ngusap-ngusap perutnya yang kotak-kotak itu(?)

“Doh abis makan gorengan gua jadi haus.” Hoseok atau dia maunya dipanggil J-Hope itu pun langsung nyeletuk. Kode ceritanya.

“Eh itu ada minum!” Jeongmin yang ngeliat enam botol minuman terpampang di tengah-tengah Nayoung, Eunri, dan Seulra pun langsung nyeletuk sambil nunjuk ke arah botol minuman yang ia maksud.

“Eh iya.” Hoseok atau stage namenya J-Hope(?) itu pun langsung dengan seenak jidat ngambil salah satu dari botol-botol minuman yang tadi ditunjuk Jeongmin.

Nayoung, Seulra, dan Eunri yang melihat kejadian itu pun cuma bisa bengong. Iya, dari tadi mereka bengong. Masih belom percaya kalo gorengannya udah abis. Dan sekarang malah satu botol air mineral udah sukses ludes sama J-Hope.

“Eh mau dong mau!” Youngjae yang juga haus pun langsung ikut-ikutan ngambil salah satu dari botol-botol minuman yang tadi ditunjuk Jeongmin.

“Eh gua juga dong gua juga!”

“gua juga mau!”

Lalu langsung aja cowok-cowok ganteng yang ada di sana berebutan ngambilin botol-botol berisi air mineral yang ada di tengah-tengah Nayoung, Seulra, dan Eunri. Membuat enam botol minuman disana abis seketika. Tak bersisa.

Nayoung, Seulra, dan Eunri yang melihat kejadian itu pun cuma bisa bengong. Mereka pun makin lebar mangapnya. Mau marah, tapi gak bisa. Gak tega marahin cowok ganteng.

Cowok-cowok ganteng yang udah berhasil menghabiskan seluruh gorengan beserta minuman milik tiga cewek apes bernama Eunri, Nayoung, dan Seulra itu pun hanya bisa nyengir ke arah mereka.

“MAKASIH YA SAYANG!” serempak, semua cowok yang ada disana pun menyerukan kalimat yang sama. Walaupun dengan terpaksa menyelipkan kata-kata keramat di dalamnya.

Setelah berterima kasih terhadap pembeli gorengan dan minuman yang udah ludes mereka makan, segerombolan cowok ganteng itu pun langsung ngacir melanjutkan lari mereka yang bentar lagi finish.

Tiga cewek apes sekaligus beruntung itu pun masih bengong. Iya, bengong ngeliatin plastik gorengan beserta minuman yang udah kosong di depan mereka. Yang tersisa hanya sampah-sampah bekas makanan dan juga gorengan yang ada di tangan mereka masing-masing. Yang mana yang ngeludesin semua makanan dan minuman mereka udah ngacir duluan.

“Woy… abis.” Eunri pun melihat ke arah kantong-kantong plastik yang udah kosong di depannya dengan mata yang berkaca-kaca(?). Sedih melihat tak ada lagi secercah gorengan di hadapannya.

“Kita cuma dapet satu.” Nayoung pun ikutan nyeletuk sambil menatap haru ke arah gorengan yang masih ada di tangannya itu.

“Mana mereka langsung kabur pula.” Seulra pun nyeletuk sambil menatap sendu ke arah punggung-punggung manusia ganteng yang udah lari lumayan jauh dari mereka itu.

Mereka udah lewat ya…

                Seharusnya kan kita ikutan lari juga…

                Sadar akan sesuatu, tiga cewek kurang waras ini pun langsung saling liat-liatan, atau lebih tepatnya pelotot-pelototan. Sejurus kemudian..

“IKUUUTTTT!!!”

Sontak, tiga cewek dodol itu pun langsung memasukkan gorengan yang ada di tangan mereka ke mulut mereka dengan paksa. Lalu mereka pun langsung mengejar segerombolan cowok-cowok ganteng yang udah lari lumayan jauh di depan mereka itu. Biar mereka bisa lari bareng cowok-cowok cakep itu, jadinya kan mereka keliatan kayak lari dari awal. Dasar otak mafia-_-

Karena tenaga mereka sudah terisi penuh, dan juga yang mereka kejer adalah cowok ganteng, jadi gampang aja mereka ngejer makhluk-makhluk Tuhan paling ganteng yang tadinya udah jauh di depan mereka itu.

Setelah berhasil ngejer, mereka pun bisa lari dengan tenang sampai di garisfinish.

                TRING TRING TEREREREREREEEETTT!! TRING TRING TEREREREREREREREEEEETTT!!

Bunyi bel sekolah. Merupakan nyanyian paling merdu dan syahdu bagi para pelajar yang udah napsu pengen pulang, atau sekedar main bersama temen-temennya. Termasuk lima tokoh utama kita yang juga udah sangat napsu pengen pulang.

Sangking napsunya, ketika bel berbunyi mereka langsung ngacir keluar kelas bersama temen-temen sekelasnya yang lain. Tanpa memperdulikan guru mereka yang masih majang dengan cantiknya di depan kelas. Sungguh murid yang sangat teladan.

Lima tokoh utama kita itu pun nyengir dengan girangnya ketika udah berhasil keluar dari kelas. Akhirnya bisa pulang juga. Kasur I’M COMING! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

Di antara keheningan pasca keluarnya mereka dari kelas, tiba-tiba terdengar celetukan mistis yang berasal dari salah satu di antara mereka. “Woy gu–gua punya gosip!” ternyata celetukan itu berasal dari Neulmi pemirsa.

Sontak, empat cewek lainnya yang lagi asik jalan itu pun langsung nengok ke sumber suara, ke arah Neulmi lebih tepatnya.

“Gosip apaan weh?” Taerin pun langsung nyeletuk mengomentari perkataan Neulmi. Ini Taerin sama Neulmi udah ketularan jiwa-jiwa gosipnya cewek-cewek yang duduk di belakang mereka agaknya.

“Anu, tadi masa gua ngeliat Chanyeol oppa lagi ngeliatin Namjoo.” Neulmi pun langsung memulai acara gosip-menggosipnya sambil masih tetep asik jalan menuju gerbang sekolah.

Mendengar topik yang lagi digosipin oleh temen-temennya, seketika Eunri pun langsung keselek tiba-tiba. “Ohok! Ohok!”

Sontak, perhatian empat temennya yang lain pun langsung berpindah pada Eunri yang lagi asik batuk-batuk.

“Lo kenapa Eun?” bingung itu kenapa Eunri batuk tiba-tiba, Nayoung pun mewakili temen-temennya yang lain untuk bertanya pada Eunri.

“Anu, gua tadi gak sengaja keselek lalet.” Eunri pun menjawab pertanyaan Nayoung asal. Padahal sebenernya bukan karena itu. Tapi karena sesuatu. Asek.

“Kasian laletnya harus masuk ke mulut orang gak waras macem elu Eun.” Seulra pun tiba-tiba nyeletuk mengomentari jawaban Eunri. Entar dulu, emang Seulra waras? *ditabok Seulra*

“Sialan-_- justru laletnya beruntung masuk ke mulut orang cakep macem gua.” Eunri pun membalas perkataan Seulra dengan pede yang luar biasa.

“Pitnah amat weh.” Seulra pun kembali membalas perkataan Eunri. Masih mempertahankan pendapatnya.

“Eh iya, tadi gimana kelanjutan gosipnya?” Taerin yang emang dasarnya suka ngegosip pun langsung mengalihkan pembicaraan mereka kembali.

“Oh iya. Ta–tadi kan pas pelajaran olah raga gua lari di samping Namjoo, nah ti–tiba-tiba gua ngeliat Namjoo senyam-senyum gitu kan sambil ngerapih-rapihin rambutnya, gu–gua bingung kan. Pas gua liat-liat, te–ternyata Chanyeol oppa lagi ngeliatin Namjoo.” Neulmi pun menjelaskan gosip yang ia maksud dengan sejelas-jelasnya. Walaupun masih gagap.

Prang! Preng! Prong! Tang! Ting! Tung! Teng! Tong! Bruak!

Seketika terdengar suara ribuan panci yang jatoh ke lantai. Mungkin itu bisa diibaratkan sebagai suara retaknya hati salah satu makhluk yang ada di sana. Asek.

“Lo yakin itu Chanyeol oppa ngeliatin Namjoo?” Nayoung yang masih kurang yakin pun langsung bertanya lagi kepada Neulmi.

“Iya, gua yakin kok. Ma–mana pas dia ngeliatin sambil ngobrol sama Sehun pula. Gu–gua curiga dia suka sama Namjoo.” Neulmi pun kembali menduga-duga apa sebenernya alesan Chanyeol ngeliatin Namjoo.

“Emang mungkin Chanyeol oppa bisa suka sama Namjoo?” Taerin pun kembali nyeletuk. Ratu gosip yang satu ini mulai penasaran akan perasaan Chanyeol ke Namjoo.

“Mungkin aja lah, Namjoo kan cantik. Mana mung–“

“Heh kalian!”

Belom sempet Neulmi menyelesaikan perkataannya, perkataannya itu pun harus terpotong *Neulmi: Plis ye thor, kenapa tiap gua yang ngomong kepotong terus? -_-* oleh suara mistis yang tiba-tiba memberhentikan langkah mereka.

Sontak, lima cewek yang lagi asik ngegosip itu pun langsung nengok ke arah berasalnya suara. Lalu terpampanglah sosok sunbae-sunbae cewek yang lagi masang muka emosi ke arah mereka. Iya, ternyata mereka adalah sunbae-sunbae cewek yang tadi melototin mereka pas lagi istirahat di kantin.

“A–ada apa ya sunbae?” Seulra yang udah gak tahan ngeliat muka-muka emosi sunbae-sunbaenya itu pun berinisiatif untuk bertanya.

“Kalian gak usah sok polos ya!” Ara yang merupakan pentolan dari kelompok sunbae-sunbae cewek itu pun langsung membentak lima cewek tokoh utama kita yang sekarang malah asik bengong.

Sok polos? Kita sok polos apaan-_- kira-kira itu yang ada dipikiran lima cewek dodol itu sekarang.

“Kalian gak usah deh sok-sok ngedeketin cowok-cowok kita!” tiba-tiba Yoonjo yang juga termasuk di dalam sekumpulan sunbae-sunbae yang tiba-tiba ngelabrak lima tokoh utama kita itu pun langsung ikutan membentak mereka.

Cowok-cowok? Cowok-cowok yang mana maksudnya?

“Kalian pikir kalian siapa sih berani-beraninya ngedeketin cowok-cowok kita?” Nara yang juga ternyata termasuk dalam sekumpulan sunbae-sunbae itu pun langsung ikut ambil peran dalam hal bentak-membentak hoobae-hoobae yang ada di depannya itu.

Gak tau kita siapa? Kudet dasar-_-

“Kalian gak usah sok kecantikan deh pake ngedeketin cowok-cowok kita segala!” Minah yang juga ikutan ngelabrak lima cewek dodol tokoh utama kita itu pun jadi emosi.

Kita emang cantik kali(?)

“Kalian pikir dengan kalian begitu mereka bakal suka gitu sama kalian? Jangan ngarep deh!” Bomi yang emang udah emosi dari awal dan geregetan pengen ngelabrak lima cewek di depannya itu pun langsung melancarkan aksinya.

Kita pengennya sih begitu.

                “Mau nyampe dunia ini udah kayang juga gak bakal mereka suka sama kalian!” Yura yang emang udah nyiapin kata-kata pedes dari tadi pun langsung melancarkan aksinya. Sambil tak lupa ia menunjuk-nunjuk lima cewek dodol yang ada di depannya satu-satu.

Kayang? Sejak kapan dunia bisa kayang-_-

“Gua ingetin ya, SHINee itu cuma punya kita! Gak usah nyoba ngerebut deh!” Hyelim atau dia maunya dipanggil Lime yang juga termasuk dalam kumpulan sunbae-sunbae itu pun langsung neriakin lima cewek yang ada di depannya. Membuat mereka kaget seketika.

Entar dulu, SHINee?

                Iya, SHINee?

                Beneran SHINee?

                Itu bukannya nama kelompok bermain *Pembaca: Play group dong thor? -_-* oppa gua ye?

                Berarti cowok yang sunbae-sunbae ini maksud… OPPA GUA!

Di antara aksi labrak-melabrak beserta bengong-bengongan itu, terdapat beberapa atau bisa dibilang banyak murid-murid yang memperhatikan mereka di tengah lapangan dari tadi. Termasuk cowok-cowok ganteng yang satu ini.

“Eh, itu bukannya cewek-cewek yang waktu itu ya?” Chen yang pertama kali menyadari keberadaan lima cewek yang menurutnya kurang waras itu pun langsung nyeletuk sambil mengarahkan jari telunjuknya ke arah yang ia maksud.

Xiumin yang ngedenger celetukan Chen pun langsung menyipit-nyipitkan matanya ke arah yang ditunjuk Chen, berusaha untuk melihat lebih jelas apakah yang diceletukin Chen bener atau enggak. “Lah iya, itu mereka kan?” setelah yakin kalo celetukan Chen bener, Xiumin pun langsung ikutan nyeletuk.

“Mereka ngapain disitu?” Luhan yang juga menyadari keberadaan lima cewek dodol itu pun langsung bingung. Itu ngapain mereka ngejogrog di tengah lapangan?

“Lebih tepatnya lagi, mereka ngapain disitu bareng cewek-cewek kelas 2.4?” Tao yang juga merhatiin lima cewek yang lagi ngejogrog di tengah lapangan itu pun langsung ikutan bingung. Ada urusan apa mereka sama Ara and The Gank sampe harus majang di tengah lapangan begitu?

“Jangan-jangan mereka lagi ngegosip pula.” Chanyeol yang juga dari tadi ikutan merhatiin lima cewek dodol itu pun langsung menjawab pertanyaan yang tadi ditanyakan oleh temen-temennya asal.

“Ngapain mereka ngegosip di tengah lapangan Yeol.” Suho yang ngedenger komentar Chanyeol pun langsung berfacepalm ria. Nyerah sama kecerdasan Chanyeol.

“Lagian juga kalo mereka ngegosip gak mungkin itu Ara and The Gank pake teriak-teriak segala.” Lay yang dari tadi merhatiin sekumpulan cewek-cewek yang ada di tengah lapangan itu sambil berusaha menguping apa yang mereka bicarakan pun ikutan nyeletuk.

“Teriak-teriak? Jadi maksudnya mereka neriakin lima cewek kurang waras itu?” Kris yang juga samar-samar ngedenger teriakan Ara and The Gank pun langsung ikutan nyeletuk.

“Entar dulu, bukannya Ara and The Gank itu suka ngelabrak orang ya? Jangan-jangan…” D.O yang baru menyadari sesuatu pun langsung nyeletuk. Sengaja menggantungkan omongannya, agar ia bisa berpikir sejenak apakah perkiraannya bener atau enggak.

Mendengar celetukan D.O, sontak sebelas cowok lainnya pun langsung saling liat-liatan. Saling meyakinkan satu sama lain kalo mereka punya pikiran yang sama.

“Ciyus? Itu mereka ngapain nyampe bisa dilabrak begitu? Pea.” Baekhyun yang gak abis pikir sama kelakuan lima cewek yang menurutnya pea itu pun langsung berfacepalm ria.

“Itu mereka peanya udah di luar batas kali ya. Mereka bikin masalah apa nyampe bisa dilabrak begitu?” Sehun yang masih gak percaya kalo cewek-cewek dodol yang merupakan temen sekelasnya itu bisa-bisanya nyampe dilabrak sama kakak kelas. Mending kalo kakak kelas yang biasa aja, lah ini yang populer.

“Mereka semua emang gila, tapi kalo untuk bikin masalah yang bisa buat mereka nyampe dilabrak begini kayaknya gak mungkin deh.” Kai yang udah lumayan mengenali sifat temen-temen sekelasnya itu pun langsung ikutan berkomentar. Ia berpikir kalo temen-temen ceweknya itu masih cukup waras untuk gak nyari masalah sama kakak kelas.

“Iya sih, kalo begitu itu kenapa mereka bisa dilabrak?” Suho yang menyetujui perkataan Kai pun masih bingung. Kalo itu lima cewek gak bikin masalah, kok mereka bisa dilabrak?

“Bukannya dari dulu Ara and The Gank emang suka ngelabrak orang tanpa alesan ya?” D.O yang ternyata tau banyak tentang Ara and The Gank pun langsung nyeletukin hal yang ia tau.

Sontak, sebelas cowok yang lainnya pun langsung saling liat-liatan dengan tatepan emergency. Kasian, bingung, dan perasaan pengen nolong pun bercampur aduk di dalam pikiran mereka.

“Berarti sekarang giliran mereka berlima yang jadi korban labrakkannya.” Lay pun langsung menyimpulkan apa yang ia pikirkan dari tadi sambil menatap sebelas temennya itu satu-satu. Memberikan kode emergency.

“Apa perlu kita tolong mereka?” Kris pun udah geregetan dari tadi gara-gara entah kenapa gak terima kalo adek-adek kelas cewek yang menurutnya kurang waras itu dilabrak sembarangan. Asek.

“Kayaknya kita emang perlu nolong mereka.” Chanyeol yang juga empet dari tadi ngeliatin adek-adek kelasnya itu ditunjuk-tunjuk bahkan nyampe ada beberapa yang didorong-dorong oleh sekelompok cewek bengis itu pun langsung geregetan pengen nolongin.

Lagi-lagi, dua belas makhluk Tuhan paling ganteng itu pun saling liat-liatan. Memantapkan niat untuk nolongin lima cewek yang lagi teraniaya itu.

“Tunggu apa lagi, ayok!” Luhan yang udah geregetan pengen nolongin adek-adek kelasnya itu pun langsung mengkomando temen-temennya untuk melaksanakan rencana mereka.

Tap tap

Baru aja mereka mereka jalan beberapa langkah, sayangnya langkah mereka itu harus terhenti. Iya, terhenti oleh sesuatu atau lebih tepatnya sekelompok orang yang telah mendahului mereka.

“Kita keduluan ya?” Chen pun menatap sendu ke arah lima cewek yang sekarang udah ditolongin sama cowok-cowok yang udah mereka curigai dari awal.

“Mereka lagi?” Xiumin pun menghela napas berat. Masih bingung kenapa itu cowok-cowok bisa sepeduli itu sama adek-adek kelasnya yang tadinya dilabrak itu.

“Kok gua jadi tambah curiga kalo mereka emang beneran pacaran.” Sehun pun masih menerka-nerka dalam pikirannya. Apa bener kalo mereka pacaran?

“Jangan-jangan perkiraan gua bener lagi.” Tao yang juga menyadari akan kegagalan niat mereka yang tadinya pengen nolongin lima cewek dodol itu pun langsung mengingat-ingat perkiraannya waktu istirahat tadi yang ternyata kemungkinan ada benernya.

“Gua masih gak percaya, mereka beneran pacaran tah?” Kai pun masih belom bisa percaya. Kayaknya gak mungkin aja kalo itu lima cewek temen sekelasnya bisa dapet pacar secepet itu. Secara, mereka kan baru sekolah disini beberapa hari.

“Keliatannya sih begitu.” Kris pun menjawab pertanyaan Kai sambil masih menatap ke tengah lapangan dengan tatepan sendu.

“Buktinya udah ada di depan mata.” Luhan pun melanjutkan perkataan Kris sambil masih menatap ke tengah lapangan dengan tatepan bingung.

Lalu, ada beberapa orang di antara cowok-cowok ganteng itu yang menatap ke arah lapangan dengan tatepan yang sulit diartikan. Rada kecewa. Asek.

Entar dulu, itu bocah-bocah yang tadi dilabrak apa kabar?

“Kalian pikir kalian siapa sih berani-beraninya ngedeketin mereka? Mereka juga gak bakal kali ngerespon kalian! Gak usah ngarep deh!” Yoonjo yang tambah emosi ngeliat adek-adek kelas yang dari tadi ia bentak-bentak cuma bengong doang pun langsung nunjuk-nunjuk muka adek-adek kelasnya itu satu-satu.

“Kalo kalian gak punya hubungan apa-apa sama mereka gak usah sok kecentilan deh ngedeketin mereka. Gak usah ngimpi ketinggian!” Yura yang udah bener-bener kesel gara-gara adek-adek kelasnya gak ngerespon sama sekali bentakan-bentakan mereka pun langsung ngedorong-dorong pundak adek-adek kelasnya itu keras.

Sontak, lima cewek yang barusan pundaknya didorong-dorong oleh Yura itu pun langsung kaget.

Ini orang gua diemin kok malah makin menjadi-jadi. Belom tau kalo gua udah emosi kali ye.

                Lima cewek yang juga jadi emosi itu pun langsung mendengus keras sambil melihat Yura dengan tatepan berantem-aja-yok-kita?

“Kalian itu siapa sih sok kecentilan ngedeketin cowok-cowok kita? Populer aja enggak.” Ngeliat adek-adek kelasnya yang ngeliatin mereka dengan tatepan itu, Ara pun tambah emosi. Ia pun langsung maju lebih dekat ke lima cewek yang menurutnya udah sembarangan ngedeketin cowok-cowok mereka itu, diikuti oleh temen-temennya yang lain. Berusaha untuk mengambil jalan kekerasan.

Baru aja Ara and The Gank menjulurkan tangan mereka untuk menjambak rambut adek-adek kelasnya itu, namun aktivitas mereka itu pun harus terganggu.

Iya, terganggu akan kehadiran lima cowok yang sekarang malah berdiri di depan adek-adek kelas mereka. Seakan melindungi lima cewek itu dari serangan mereka.

Sekelompok sunbae-sunbae cewek yang tadinya pengen ngejambak adek-adek kelasnya itu pun langsung kaget. Mereka bengong seketika melihat siapa yang melindungi korban-korban mereka kali ini itu.

Penasaran gak siapa? Iya, siapa lagi kalo bukan anak-anak SHINee. Cowok-cowok yang mereka bicarain dari tadi.

Ngeliat kelakuan temen-temen seangkatannya yang hampir aja melukai adek-adeknya, lima cowok ganteng itu pun langsung ngeliat mereka dengan tatepan emosi. Gak terima kalo adeknya digituin.

Ara and The Gank yang diliatin dengan tatepan begitu oleh anak-anak SHINee pun nyalinya langsung ciut. Gak nyangka kalo mereka bakal kepergok begini.

Anak-anak SHINee yang ngeliat mimik muka temen-temen seangkatan di depannya yang kaget pun langsung memasang smirk andalan mereka. Setelah sekuat tenaga nahan emosi karena yang mereka hadepin adalah cewek, lima cowok ganteng itu pun langsung mengatakan hal yang sama. Menjawab pertanyaan Ara sebelumnya.

“Dia adek gua.”

To be continued

Author: Saustartar

Toilet mana toilet?

5 thoughts on “The Five Idiots (Chapter 6) “Chapter Spesial Pake Telor Super Duper Amat Sangat dan Sungguh Panjang”

  1. kereen,lannnjuut :3

  2. Seru cepetan lanjutin yakkk thor

  3. Seru banget… Nextnya jangan kelamaan….

  4. Pingback: The Five Idiots (Chapter 7) “THR Lebaran” | EXO Fanfiction Dorm

Here We Need Responsibilities. Thanks!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s