EXO Fanfiction Dorm

EXO as the Main Cast

The Five Idiots (Chapter 7) “THR Lebaran”

Leave a comment

The Five Idiots

Title : The Five Idiots (Chapter 7) “THR Lebaran”

Author : Saustartar

Genre : Comedy, School Life, Friendship, Family, Absurd, Abstrak, Gaje, Suka-suka lah-_-

Main Cast :

  • Cho Eunri
  • Kim Nayoung
  • Kim Neulmi
  • Lee Seulra
  • Lee Taerin
  • EXO
  • SHINee
  • Park Yeongji

Support Cast : Banyak, cari sendiri ye-_-

Rating : NC-75(?)

Length : Multichapter

Previous : Cast Introducing Prolog Chapter 1 Chapter 2 Chapter 3 Chapter 4 Chapter 5 Chapter 6

Note : [Bangkit Dari Kubur] ASSALAMUALAIKUM PEMBACA SETIAKU CINTAKU KEKASIHKU RINDUKU PADAMU TAK LEKANG OLEH WAKTU *Pembaca : Sok puitis lu-_-* *disate pembaca* ehem. Sudah dua kali puasa dua kali lebaran *Pembaca : Udah kayak Bang Toyib aja lu-_-* Author merantau *Pembaca : Lu kira Malin Kundang-_-*  tak tentu arah, tak tentu tujuan, bagai hidung tanpa upil *Pembaca : Gak ada perumpamaan yang lebih bagus apa?-_-*  asek. Gua singkat aja ye, GUA KANGEN LU SEMUA WOOOYY UMUMUMUMUMUMUMU:* *ditabok pembaca* AKHIRNYA GUA POST JUGA YE INI FF, SETELAH SATU SETENGAH TAHUN MENGHILANG DARI PERADABAN(?) TAPI TENANG AJA, AUTHOR BAWA HADIAH BUAT KALIAN SEMUA YANG UDAH NUNGGUIN FF INI HAKHAKHAK *Pembaca : Twibie lu ah-_-* TAPI HATI-HATI BACANYA YE, INI FF 133 HALAMAN DAN KIRA-KIRA 45025 WORDS, BENGEP-BENGEP DAH TUH MATA BACA FF INI-_- *digaplok pembaca* KALO DIITUNG-ITUNG, FF INI SETARA SAMA 6 CHAPTER *Pembaca : Ebuset-_-* JADI YAH KALO BISA DICICIL BACANYA MENDINGAN DICICIL DARIPADA MATANYA PADA BENGEP-_- NGOMONG-NGOMONG, SELAMAT LEBARAN AYANG-AYANGKUUU:* MAAFIN AUTHOR YA WALAUPUN AUTHOR GAK ADA SALAH *Pembaca : Salah lu banyak-_-* *ditimpuk pembaca* ANGGEP AJA FF INI THR DARI AUTHOR YA BERHUBUNG AUTHOR LAGI BOKE(?). Dah dah segini aja pidato singkat dari Author *Pembaca: Ini lu bilang singkat?!* *dilempar genteng* ehem. Tak usah menunggu lama lagi *Pembaca : Satu setengah tahun kurang lama apa-_-* ehem, ya udahlah, selamat membacaaaaaaa umumumumumu:3 *dikarungin pembaca*

“Lo itu sebenernya suka apa benci sih sama dia?”
“Gua benci karena gua suka sama dia.”

                Pagi yang cerah, sangat cerah bagi orang-orang yang menikmatinya. Burung bersiul dengan merdunya, matahari memancarkan sinarnya, udara sejuk menerpa, menambah kesan indah pada pagi di hari ini. Sangat cocok untuk berjalan-jalan santai untuk melepas penat.

Namun, bukan untuk tiga cewek rusuh yang lagi lomba marathon ini.

Lee Taerin, cewek yang dateng dari arah kanan, sedang berlari dengan sekuat tenaga. Ia harus sampe ke sekolah sebelum gerbangnya ditutup sama si tante-tante satpam. Kenapa begitu? Kan biasanya dia dianter sama bapak dan kakaknya? Kali ini enggak. Dikarenakan dia kelamaan di kamar mandi, akhirnya bapak dan kakaknya pun memutuskan untuk duluan aja.

Kim Nayoung, cewek yang dateng dari arah kiri, juga lagi lari sambil masangin dasi sekolahnya. Gak beda jauh dari Taerin, ia juga harus buru-buru nyampe ke sekolah sebelum gerbangnya ditutup. Kenapa dia gak minta anter aja sama bapak atau kakaknya? Dikarenakan tadi pagi ada insiden tikus yang nyelip di bawah tempat tidurnya, ia pun kelamaan teriak-teriak di kamar dan lupa mandi. Akhirnya, bapak dan kakaknya pun memutuskan untuk ninggalin dia.

Cho Eunri, cewek yang dateng dari arah utara, juga lagi lari dengan kaki satu, emang kakinya yang satunya lagi kemana? Dikarenakan dia lagi make sepatu, maka kakinya yang satu lagi pun lagi sibuk dia angkat-angkat untuk ngiket tali sepatunya. Dia juga lagi buru-buru nyampe ke sekolah sebelum gerbangnya ditutup sama si tante-tante satpam. Kenapa dia  gak maksa kakak atau bapaknya untuk nganterin dia aja? Dikarenakan dia bangunnya kesiangan karena tadi malem keasikan main game, bapak dan kakaknya pun memutuskan untuk duluan aja.

“Loh, lu semua lagi ngapain?”

“Lu telat juga ye?”

“Kok lu disini juga?”

Setelah ketemu satu sama lain dari arah yang berbeda di patung air mancur gajah bertahi lalat besar yang sedang kayang di pusatnya Perumahan Tahi Lalat, tiga cewek rusuh ini pun langsung pada nyerocos sambil masih terus lari menuju gerbang Perumahan Tahi Lalat.

Entar dulu, kok ini cuma tiga? Duanya lagi kemana?

Dikarenakan Seulra dan Neulmi adalah anak yang tergolong CUKUP rajin, jadi pastinya mereka udah nyampe di sekolah dari pagi-pagi tadi. Beda banget ye sama tiga bocah yang ini *ditabok TaeEunYoung*

“Woy kita mau naek apa?” Nayoung yang baru nyadar kalo mereka bertiga gak ada rencana buat naek apa pun langsung nyeletuk sambil masih tetep lari.

“Angkot? Gak ada pilihan laen.” Taerin yang juga masih lari pun menjawab pertanyaannya Nayoung.

“Ya elah angkot kelamaan, gak mungkin kita bisa nyampe sekolah tepat waktu.” Eunri yang tumben-tumbenannya punya pikiran yang panjang pun ikutan nyeletuk sambil masih lari.

“Kalo supir angkotnya ganteng gak papa, walaupun kita telat tapi pasti masih bisa ngerayu si tante-tante satpam biar dibukain gerbang.” Nayoung yang juga masih lari pun ikutan nyeletukin hal yang udah pernah mereka alamin.

“Masalahnya, jaman sekarang mana ada supir angkot yang ganteng. Masa iya kita harus nungguin angkot nyampe yang nyetir ganteng.” Eunri yang juga masih lari sambil ngiketin tali sepatunya pun ikutan nyeletuk.

“Kalo begitu kita malah tambah telat pea.” Taerin yang SANGAT tumben berpikiran rasional pun langsung ngomentarin celetukannya Eunri sambil masih tetep lari.

“Ya terus mau begimana lagi? Masa iya kita mau numpang naek truk, itu juga kalo supir truknya ganteng.” Lagi-lagi, Eunri pun berkomentar sambil masih tetep lari. Walau sebenernya komentarnya gak ada yang bener sih *dibacok Eunri*

“Gak gitu juga kali Eun.” Nayoung yang ngedenger komentar Eunri pun langsung masang muka frustasi.

“Sial juga sih kita, punya satpam yang doyannya sama cowok ganteng.” Taerin yang masih lari pun menghembuskan napas berat, seakan-akan beban hidupnya udah berat banget.

“Sebenernya itu suatu pertanda kalo dia masih normal, masih suka sama yang ganteng.” Nayoung yang juga masih lari pun ikutan nyeletuk ngomentarin perkataannya Taerin.

Setelah perjalanan panjang dari rumah mereka masing-masing, dan setelah percakapan panjang yang sebenernya gak penting, akhirnya tiga makhluk yang masih dipertanyakan kewarasannya ini pun sampe di depan gerbang Perumahan Tahi Lalat.

“Woy, mulai dari sekarang liatin muka supir angkotnya ye.” Setelah komando dari Eunri, tiga cewek dodol itu pun mulai ngeliatin muka supir-supir angkot yang lewat di depan mereka.

“Yang itu kurang ganteng.” Itu Taerin.

“Yang itu udah tua.” Itu Nayoung.

“Yang itu ada tompelnya.” Itu Eunri.

“Yang itu mukanya panuan.” Itu Nayoung.

“Yang itu udah ubanan.” Itu Taerin.

“Yang itu giginya ompong.” Itu Eunri.

Dan seterusnya, dan seterusnya nyampe gak keitung udah berapa supir angkot yang mereka komentarin mukanya. Kurangajar ye emang-_-

“Woy, kita mau nyampe kapan ngeliatin muka supir angkot? Gak ada yang ganteng dari tadi.” Nayoung yang udah capek ngeliatin muka supir angkot pun langsung nyeletuk.

“Bosen gua dari tadi ngeliatin muka supir angkot.” Taerin yang juga udah bingung mau ngapain pun ikutan nyeletuk.

Bruummm bruumm brum bruummm!

Itu bukan suara ayam keselek ye, melainkan suara motor yang datang dari kejauhan. Gak lama kemudian, tiba-tiba sekumpulan motor muncul dari arah kanan mereka.

Siapakah gerangan si pengendara-pengendara motor tersebut?

Mereka adalah sekelompok geng motor bernama “BIGBANG”. Mereka adalah biangnya semua geng motor. Mereka yang paling berkuasa, paling ditakuti, paling terkenal, dan yang paling ganteng seantero kelurahan. Mereka sudah berkali-kali memenangkan kejuaraan geng motor tingkat kecamatan sehingga membuat mereka lebih terkenal dan ditakuti di wilayah kekuasaan mereka. Entar dulu, emang ada ye kejuaraan geng motor? *dibacok pembaca*

Tiga cewek yang tadinya lagi asik ngeliatin muka supir angkot pun langsung pada bengong ngeliatin sekelompok geng motor yang sedang berjalan ke arah mereka.

“Woy, itu……….. tukang ojek kan?” gak tau emaknya ngidam apa, atau mungkin emaknya pernah kepeleset waktu lagi ngandung dia, tiba-tiba bocah yang bernama Cho Eunri nyeletukin hal yang sangat tidak masuk di akal manusia normal itu.

“Kayaknya iya deh…….” mungkin pas emaknya hamil pernah disantet kali ye, tiba-tiba gak tau kenapa bocah bernama Kim Nayoung ini membenarkan perkataan temennya yang sama sekali gak bener itu.

Lalu, langsung aja tiga bocah blangsek itu liat-liatan. Seperti mendiskusikan sesuatu melalui tatapan mata. Setelah anggukan dari Taerin, tiga cewek dodol itu pun langsung membulatkan tekad mereka.

“TUKANG OJEEEEKKK!” dengan gak tau dirinya, tiga bocah sableng itu langsung teriak ke arah geng motor BIGBANG dan merentakan tangan mereka ditengah jalan. Seolah kayak bener-bener lagi ngeberentiin tukang ojek. Ya Allah dosa apa gua nyampe punya cast yang sebegini dodolnya-_- *dibakar TaeEunYoung*

Karena mendadak dihadang sama tiga bocah gak dikenal, geng motor BIGBANG pun langsung berenti dengan terpaksa.

Lima cowok ganteng yang terpaksa ngeberentiin motor mereka pun langsung melotot ke arah tiga bocah yang sekarang lagi nyengir ke arah mereka. Pelototan mereka seperti berkata “Lu belom tau siapa gua ye?”.

“Bang! Toidi High School ye, udah telat nih bang buruan!” dengan seenak jidat, Nayoung pun loncat ke motor gedenya salah satu anggota geng motor bernama TOP yang sangat fantastis tanpa memedulikan pelototan si empunya motor.

“Sama juga bang, ke Toidi High School ye! Yang ngebut kalo bisa.” Dengan tanpa dosa, Taerin pun loncat ke motor gedenya salah satu anggota geng motor bernama Daesung yang super wow itu tanpa rasa bersalah sama sekali.

“Toidi High School juga ya bang! Kalo nyampe gak telat, abang dapet bonus tambahan deh bang!” dengan gak tau dirinya, Eunri pun ikutan loncat ke motor gedenya salah satu anggota geng motor bernama GD sambil dengan tanpa dosanya nepok pundak leader dari geng motor BIGBANG itu.

Lalu, langsung aja cowok-cowok cakep anggota geng motor itu langsung pelotot-pelototan satu sama lain. Pelototan mereka seolah bermakna seperti mau mutilasi anak orang. Serem juga ye, bang GD nakal ah aw aww brr brrr :* *colek-colek GD* *langsung dikarungin pembaca*

                “Siapa yang kalian sebut tukang ojek hah? Berani banget kalian! Kami ini geng mo–“

“A­duh bang, ngobrolnya bisa entaran aja kali. Kita udah telat nih!” Eunri yang tumben-tumbenannya berani motong perkataan orang pun langsung nyeletuk.

“Buruan elah bang! Udah jam berapa nih!” Taerin pun ikutan nyeletuk. Eleh lu, biasanya telat juga *digorok Taerin*

Lagi-lagi, lima cowok ganteng nan aduhai itu pun saling liat-liatan. Tatepan mereka seolah berkata “Ya udahlah woy turutin aja, itung-itung sedekah. Biasanya kan kita yang malakin orang.”.

Setelah anggukan dari sang leader, lima motor gede yang super wow itu pun langsung melaju di jalanan menuju Toidi High School dengan sangat terpaksa.

                Ckiiiitttt!

Itu bukan suara kodok kejepit ye, melainkan suara berhentinya lima motor gede di depan gerbang Toidi High School. Membuat seluruh murid beserta guru-guru yang lagi pada baris di lapangan langsung nengok ke arah gerbang.

Tiga cewek yang merupakan fokus dari semua tatepan yang berasal dari lapangan pun langsung diem seketika. Mereka cuma bisa cengo sambil masang muka dodol. Dengan hati-hati dan perlahan-lahan, tiga cewek dodol ini pun turun dari motor geng motor BIGBANG. Entah sengaja atau emang lupa, tiga cewek ini sama sekali gak bayar ongkos ke geng motor BIGBANG yang udah berbaik hati nganterin mereka ke sekolah.

“Woy, mereka gak bayar ongkos.” Daesung yang pertama kali nyadar pun langsung nyeletuk.

“Udahlah biarin aja, kayaknya mereka udah sial banget hari ini. Kasian gua.” GD yang udah prihatin ngeliatin tiga cewek yang baru dia temuin hari ini pun berlapang dada.

“Lain kali aja dah kita tagih kalo ketemu lagi.” TOP pun setuju untuk membiarkan tiga cewek itu dulu untuk hari ini.

“Tapi gua gak mau ketemu mereka lagi-_-“ Seungri yang udah kapok dicegat di tengah jalan sama tiga cewek itu pun trauma.

“Udahlah woy, yok cabut!” ngerasa kalo mereka gak ada urusan lagi, Taeyang pun mengkomando empat temennya yang lain untuk langsung pergi.

Sang satpam yang ternyata dari tadi merhatiin lima cowok ganteng itu pun langsung empet pas ngeliat lima cowok ganteng itu pergi. Keinget sama nasib tiga cewek yang udah sering berurusan sama dia itu, ia pun langsung nengok ke tiga bocah itu. Empet ngeliat gerakan mereka yang lambat, ia pun nyeletuk. “Gak usah pake gerakan slow motion bisa? Lu semua udah dipelototin Pak Sooman dari tadi woy.”

Ngedenger perkataan sang satpam, tiga cewek dodol ini pun langsung sadar dan mempercepat gerakan mereka masuk ke gerbang sambil masih diliatin seluruh orang yang ada di lapangan. Setelah berhasil masuk ke lingkungan sekolah, tiga cewek dodol ini pun langsung ngebungkukin badan mereka beberapa kali tanda permintaan maaf. Gak lama dari itu, suara merdu Pak Sooman pun memenuhi lapangan. Membuat seluruh murid dan guru yang ada disana langsung pada geter-geter nahan ketawa.

“LEE TAERIN, KIM NAYOUNG, CHO EUNRIIIIIIII!”

                “Apes apes apes apes.”

Tiga cewek sangat kurang beruntung itu gak henti-hentinya komat-kamit nyebutin kata-kata tersebut. Ngomong-ngomong, mereka apes kenapa ye? Oh ya tentu sangat apes lah, orang mereka lagi terjebak dihukum disuruh bersihin lapangan. Dihukum lagi? Kok bisa? Dikarenakan kedatangan mereka yang telat dan juga membawa kerusuhan di tengah-tengah pidatonya Pak Sooman, mereka pun lagi-lagi harus dihukum.

“Dihukum lagi, dihukum lagi. Bosen gua dihukum terus.” Taerin pun meratapi nasibnya yang apes sambil masih nyapuin lapangan.

“Apa salah dan dosa kita coba, padahal kan bukan kita yang bikin Pak Sooman keselek.” Eunri yang juga lagi mungutin sampah di lapangan pun ikutan meratapi nasibnya.

Entar dulu, kok ini jadi bawa-bawa Pak Sooman yang keselek? Jadi, ternyata waktu mereka dateng itu Pak Sooman lagi pidato di lapangan. Tapi, karena kaget ngedenger suara motor direm mendadak, Pak Sooman pun keselek di tengah-tengah pidatonya. Karena udah bikin Pak Sooman keselek dan karena mereka juga telat, akhirnya mereka pun dihukum disuruh ngebersihin lapangan.

“Coba gua gak ditinggalin, pasti gak akan jadi begini nih.” Nayoung yang teringat akan bapak dan kakaknya yang ninggalin dia pun langsung masang muka emosi.

“Mana itu suara ketawanya Minho oppa kedengeran nyampe sini pula. Kampret bener-_-“ Eunri yang emosi dari tadi ngedenger suaranya Minho yang lagi ngetawain dia pun langsung nengok ke arah jendela kelas 2-3 dengan ekspresi yang seolah berkata “Awas lu ye abis ini gua abisin lu!”. Lalu terpampanglah wajah tampannya Minho yang lagi ngakak dengan jumawanya sambil ngeliatin Eunri.

“Itu juga Taemin oppa ngapain melet-melet ke gua lewat jendela? Uh gua sumpahin dia langsung keselek.” Taerin yang ngeliat oppanya itu dari tadi melet-melet di jendela pun langsung melotot dengan sadisnya. Rasanya sangat ingin sekali dia bejek-bejek kakaknya dengan penuh cinta.

Alhamdulillah ye, Kibum oppa kagak keliatan. Tumben bener dia gak gangguin gua.” Nayoung yang sangat bersyukur karena oppanya gak ikut-ikutan gangguin dia kayak oppa temen-temennya pun langsung nyengir dengan bangganya.

“Yuhuuuu! Kita pasti menang!”

Di antara kebahagian yang dirasakan Nayoung, tiba-tiba terdengar suara mistis yang datang dari arah belakang mereka. Kok kayaknya gua kenal suara itu ye, kira-kira itu yang ada di pikiran Nayoung sekarang.

Tiga cewek apes itu pun langsung liat-liatan dengan tatepan waspada, perlahan-lahan tiga cewek dodol itu pun nengok ke arah belakang mereka. Lalu terpampanglah sekumpulan murid-murid kelas 2-2 dan kelas 3-3. Dan yang paling penting adalah, ada Key disana.

“Mampus gua.” Nayoung yang tiba-tiba teringat akan nasibnya pun langsung nyeletuk.

“HAAAII NAYOUNGKU ADIKKU CINTAKU~” Lalu terdengarlah dengan merdunya suara Key yang heboh dari belakang mereka.

“Pfftt!” Eunri dan Taerin yang prihatin ngeliat nasibnya Nayoung pun langsung geter-geter nahan ketawa.

“Dihukum lagi ya? Sabar ye adikku sayang hahahahaha!” setelah teriak-teriak dengan hebohnya, Key pun langsung ngerangkul Nayoung sambil ngetawain adeknya itu. Nayoung yang menjadi korban pun cuma bisa pasrah sambil menghela napas berat, seolah-olah beban hidupnya udah berat banget.

“Eh, kalian pada dihukum lagi? Kok tumben ye si Neulmi gak ikutan dihukum.” Jonghyun yang dari tadi celingak-celinguk nyariin adeknya itu pun langsung nyeletuk.

“Iya juga ye, gua juga gak ngeliat Seulra dari tadi. Biasanya kan lu semua dihukumnya barengan.” Onew yang juga gak nemuin adeknya disana pun langsung nyeletuk. Padahal kan dia udah nyusun rencana buat gangguin adeknya(?).

“Eh pea, harusnya lu berdua bangga adek lu berdua gak dihukum. Berarti adek lu berdua rajin, gak kayak adek gua.” Key yang ngedenger omongannya Onew dan Jonghyun dari tadi pun langsung nyeletuk.

OPPA!” Nayoung yang ngedenger omongan Key yang secara gak langsung bermaksud ngomongin dia gak rajin pun langsung emosi.

“Eh iya iya maap tadi oppa salah ngomong hehe.” Key yang gak mau jadi korban Nayoung yang lagi emosi pun langsung cengengesan.

“Entar dulu dah, bukannya kita ini kakak kelas ye?” Onew yang baru nyadar akan sesuatu pun langsung nyeletuk.

“Iye juga, kok dia gak manggil kita “hyung” ye? Ngatain kita pea pula.” Jonghyun yang juga baru nyadar pun langsung menyetujui omongan Onew.

Dua cowok ganteng itu pun langsung serempak nengok ke arah Key dengan pelototan syahdu andalan mereka.

“Ehehehe anu… itu… tadi lupa hehe.” Key yang dipelototin pun cuma bisa cengengesan dengan gantengnya.

“KIM KIBUM!” Onew dan Jonghyun yang sudah sangat bernapsu pengen nabok makhluk yang bernama Kim Kibum itu pun langsung teriak sambil mulai ngejer si empunya nama.

“Mampus.” Key yang sadar bahwa nasibnya dalam bahaya pun langsung lari. Lalu terjadilah aksi kejer-kejeran antara Key-Onew-Jonghyun.

Anak-anak yang ada di lapangan pun cuma bisa geleng-geleng kepala ngeliat kelakuan bocah-bocah rusuh yang tiga itu.

Alhamdulillah, udah jauh-jauh sana biar hidup gua tentram.” Nayoung yang bersyukur kakaknya udah jauh dari dia pun langsung senyum dengan bangganya.

“Udahlah woy, yok kita selesain hukuman ini biar cepet.” Taerin yang tumben-tumbenannya jadi bijak pun langsung ngingetin temen-temennya.

“Iya, firasat gua gak enak kalo kita lama-lama disini.” Eunri yang sudah mulai merasakan aura-aura mistis di sekitarnya pun langsung nyeletuk.

Priiitttt!

Tiba-tiba terdengarlah suara terompet *Pembaca: Peluit thor peluit-_-* iya maksudnya itu, yang menggema di seluruh lapangan. Lalu langsung aja anak-anak kelas 2-2 dan 3-3 langsung pada ngumpul ke sumber suara. Termasuk Key, Jonghyun, dan Onew yang lagi kejer-kejeran.

“Baiklah anak-anak, langsung aja kita mulai pertandingannya.” Pak Yunho yang merupakan guru olahraga kelas 3 pun langsung memulai kelasnya.

“Kalo kalian menang, bapak akan traktir kalian di kantinnya Bu Victoria apa aja!” Pak Changmin yang berusaha nyemangatin murid-muridnya yang tak lain adalah anak-anak kelas 2-2 pun langsung menyampaikan janjinya sambil mendelik ke arah Pak Yunho. Ya elah pak, kami butuh bukti, bukan janji(?).

“Kalo kalian yang menang, bapak akan traktir kalian juga di kantinnya Bu Victoria dan kalian akan bapak beri nilai ‘A’ semuanya!”  Pak Yunho yang gak mau kalah sama Pak Changmin pun ikutan memberi janji ke anak-anak muridnya yang tak lain adalah anak-anak kelas 3-3 sambil membalas delikan tajamnya Pak Changmin.

“Apa lu liat-liat? Pasti anak-anak gue yang menang!” Pak Changmin yang menjadi korban delikkannya Pak Yunho pun langsung nyeletuk dengan bangganya.

“Eh gak usah kepedean lu ye, pasti anak-anak gua yang menang! Secara di tim gua ada ketua ekskul futsal.” Pak Yunho yang gak terima dikatain begitu sama Pak Changmin pun langsung nyeletuk sambil nunjuk Xiumin, sang ketua ekskul futsal yang dia maksud. Xiumin yang tiba-tiba ditunjuk Pak Yunho pun cuma bisa bengong sambil nunjuk dirinya sendiri. Duh Umin oppa unyu deh, KUA yuk sayang:* *cubit-cubit Xiumin* *dibakar pembaca*

“Eh lu gak usah sombong ye, di tim gua juga ada ketua ekskul vocal! Pasti anak-anak gue yang menang!” Pak Changmin yang gak mau kalah sama Pak Yunho pun langsung ngebales omongan Pak Yunho sambil nunjuk Chen, sang ketua ekskul vocal yang dia maksud. Chen yang tiba-tiba ditunjuk Pak Changmin pun cuma bisa mangap sambil melototin matanya. Duh walaupun begitu masih aja ganteng ye mihihi kita sahkan aja yok:* *colek-colek Chen* *dimutilasi pembaca*

“Apa hubungannya vocal sama futsal pea-_-“ Pak Yunho yang gak abis pikir sama pemikirannya Pak Changmin pun langsung masang muka frustasi.

“Kagak ada-_-“ Pak Changmin yang menyadari kedodolannya pun langsung masang muka ganteng sambil geleng-geleng kepala.

“Baiklah anak-anak, langsung kita mulai saja pertandingannya. Ayo ke lapangan sekarang!” Pak Yunho yang kembali meluruskan topik pembicaraan mereka pun langsung memerintahkan murid-muridnya dan murid-murid Pak Changmin ke lapangan.

Mari kita intip satu-satu.

“Weh lumayan juga ye kalo kita menang bisa makan gratis di kantin.” Chen yang langsung nyerocos selama perjalanan mereka pun langsung nyeletukin hal yang ada di pikirannya dari tadi.

“Sepuasnya kan? Gua mau makan apa aja ye?” D.O yang udah terbayang akan makanan-makanan yang bakal dia pesen pun langsung cengar-cengir ganteng. Uuuh Kyungsoo oppa gemesin deh ah:* *pegang-pegang D.O* *ditabok massa*

Alhamdulillah gua gak perlu nraktir lu pada lagi.” Suho yang sangat bahagia karena hari ini dia gak perlu nraktir curut-curut ganteng yang udah dia anggep adeknya sendiri itu pun langsung sujud syukur sangking bahagianya.

“Ya elah hari ini doang, besok traktir lagi(?).” Tao–*Author tiba-tiba dateng* TAO GEGE DON’T LEAVE PLEASE OUR ONLY ROMANTIC KUNGFU PANDA WE MISS YOU! COME BACK PLEASE GEGEEEE! *Author langsung ditarik pembaca* *Pembaca: Lanjut narasi woy!*oke, ehem. Tao  yang gak terima akan perkataan Suho pun langsung nyeletuk.

“Apaan lu, kagak bisa! Ini akhir dari penderitaan gua(?).” Suho yang juga gak terima akan pernyataan Tao pun nyeletuk lagi.

“Eh Ho, lu suka nraktir mereka? Kok lu gak pernah nraktir gua sih?” Key yang tiba-tiba ikutan nyeletuk dengan gak tau dirinya pun langsung noel-noel Suho.

“Ho, Ho, Ho, Ho! Lu kira gua maho-_-“ Suho yang gak terima akan panggilan Key ke dia pun langsung nyeletuk.

Kalo itu anak-anak kelas 2-2, apa kabarnya anak-anak kelas 3-3 ye?

“Weh pokoknya kita harus menang ini, ini kesempatan emas gak boleh dilewatkan.” Kris– *Author tiba-tiba dateng* KRIS DON’T LEAVE EXO PLEASE BABY WE NEED YOU! AAAAAAAA COME BACK PLEASE GALAXY OPPAAAAA! *Author langsung ditarik pembaca lagi* ehem, kelepasan. Kris yang tergiur akan reward yang akan mereka dapet kalo menang pun langsung nyeletuk.

“Iye, kapan lagi coba kita bisa makan gratis di kantin? Dapet nilai A pula.” Jonghyun yang teringat akan janjinya Pak Yunho pun langsung nyeletuk.

“Entar dulu dah, kok perasaan gua jadi gak enak ye.” Kris yang teringat akan teriakan mistis Author pun langsung merinding.

“Gak enak begimana? Kita bakal dapet reward yang enak-enak kalo menang, apanya yang gak enak?” Luhan–*Author tiba-tiba dateng* LUHAN GEGE PLEASE DON’T LEAVE EXO PLEASE HONEY BUNNY SWEETIE DEER WE LOVE YOU!! COME BACK PLEASE GEGEEEE! *Lagi-lagi Author ditarik pembaca* ehem, khilaf. Luhan yang bingung akan perkataan Kris pun langsung nyeletuk.

“Bukan begitu, gua tadi kayak ngedenger suara-suara mistis yang neriakin nama gua.” Kris yang lagi-lagi merinding karena teringat akan teriakan Author pun langsung nyeletuk. Mistis apaan, teriakan Author merdu begitu *ditendang pembaca*

“Gua juga kayak ngedenger suara-suara aneh.” Luhan yang merasakan perasaan yang sama kayak Kris pun langsung ngusep-ngusep tengkuknya merinding. Ya elah, lu kira gua sadako-_-

“Perasaan lu berdua aja kali, masa iya sekolah kita ada hantunya.” Xiumin yang tiba-tiba ikutan merinding pun langsung berusaha mengalihkan pemikiran Kris dan Luhan. Eh pret masa gua cakep begini disamain sama hantu-_- *Author protes* *gak ada yang peduli*

“Iye kali ye, mungkin cuma perasaan gua doang.” Kris yang juga berusaha untuk ngalihin pikiran pun langsung nyeletuk.

Luhan yang ngedenger perkataan Kris pun cuma bisa mengangguk-anggukan kepalanya, berusaha untuk berpikir positif.

“Pokoknya ye kalo beneran kita menang, gua mau borong semua ayam yang ada di kantin beserta kandang-kandangnya!” Onew yang udah punya rencana sendiri pun langsung senyam-senyum ganteng. Aduh biasku cintaku KUA yuk:* *diserang pembaca*

Kalo itu anak kelas 2-2 sama 3-3, tiga makhluk apes itu apa kabar ye?

“Woy, lapangannya mau dipake futsal. Terus kita begimana?” Nayoung yang menyadari apa yang bakal terjadi pun langsung nyeletuk.

“Aduh, ini lapangan belom selesai kita bersihin pula.” Eunri yang juga nyadar akan tugas mereka yang belom selesai pun langsung nyeletuk.

“Siapa yang ngajakin nguping tadi?” Taerin yang teringat akan niat licik temen-temennya tadi pun langsung protes.

“Bukan gua bukan gua!” Eunri dan Nayoung pun langsung serempak geleng-gelengin kepala mereka sambil ngibas-ngibasin tangan mereka. Dasar gak mau ngaku-_- *dianiaya NaEun*

“Udahlah weh, apapun yang terjadi kita bersihin aja lapangannya.” Taerin pun langsung bertekad, dia gak mau lama-lama dihukum.

Priiitttt!

Itu bukan suara orang kecepirit ye, melainkan suara peluitnya Pak Changmin dan Pak Yunho. Tanda dimulainya pertandingan.

Tiga cewek yang baru aja ngomongin tentang lapangan pun kaget. Serempak, mereka bertiga pun nengok ke arah belakang, tepatnya ke arah lapangan.

“Yah! Udah dimulai!” Eunri yang empet karena pertandingannya udah dimulai sementara mereka belum selesai bersihin lapangan pun langsung ngehentakkin kakinya ke tanah.

“Terus kita harus gimana weh?” Nayoung yang gak tau harus gimana pun langsung masang muka melas.

“Apapun yang terjadi, kita harus bersihin lapangannya.” Taerin yang bertekad untuk cepet-cepet nyelesain tugasnya pun langsung masang muka serius.

“Hah?” Nayoung dan Eunri yang masih bingung sama perkataannya Taerin pun cuma bisa bengong.

“Ayok!” Taerin yang udah bertekad pun langsung narik tangan Nayoung dan Eunri yang ada di kanan dan kirinya. Eunri dan Nayoung yang ditarik oleh Taerin pun cuma bisa kaget sambil berusaha ngelepasin tangan mereka dari Taerin. Tapi gak tau kenapa, itu tenaga Taerin jadi kuat banget.

Nyampe akhirnya mereka bertiga nyampe di tengah lapangan. Iya, di tengah lapangan. Di tengah-tengah pertandingan futsalnya kelas 2-2 dan kelas 3-3.

“Awas wooyy!”

Di antara kebengongan Eunri dan Nayoung, dan juga di antara semangat Taerin yang menggebu-gebu untuk ngebersihin lapangan, tiba-tiba terdengarlah suara Xiumin yang merdu dari arah belakang mereka. Langsung aja, tiga bocah ini buru-buru ngehindar dari Xiumin yang lagi lari-lari sambil ngegiring bola ke arah gawang.

Taerin pun langsung nengok ke arah Eunri dan Nayoung yang masih bengong. Ia pun mengangguk dengan mantap, seolah memberi kode ke Nayoung dan Eunri untuk langsung ngebersihin lapangan. Eunri dan Nayoung pun cuma bisa ikutan ngangguk-ngangguk doang walaupun masih dalam keadaan bengong.

Lalu, langsung aja tiga bocah ini menjalankan aksi mereka.

“Misi.. misi ya sunbae.” Itu Taerin.

“Awasss wooyy gua mau lewaatt!”

“Misi dulu sunbae, misi ngambil sampah yang itu bentar yee!” itu Nayoung.

“Jangan disitu wooyy awaasss!”

“AWAS SUNBAE DISITU ADA SAMPAH!” itu Eunri.

“Mana-mana? Yah bola gua diambil!”

Dan seterusnya, dan seterusnya. Nyampe gak keitung udah berapa kerusuhan yang mereka bikin di antara pertandingan antar cowok-cowok ganteng itu.

“Sumpah ye, ini kita kapan menang kalo begini caranya-_-“ Onew yang udah frustasi dari tadi gak ada yang nyetak goal pun langsung nyeletuk di tengah-tengah pertandingan.

“Kagak bakal ada yang menang kalo begini terus mah-_-“ Chen yang juga frustasi pun langsung menimpali pendapat Onew.

“Entar dulu, kok gua ngobrol sama lu?” Onew yang baru nyadar kalo dia lagi ngobrol sama lawannya pun langsung nyeletuk.

“Kan kita musuh ye? Jauh-jauh lu!” Chen yang juga baru nyadar pun langsung ngusir-ngusir Onew. Lupa kali ye kalo itu kakak kelasnya-_-

“Lu yang jauh-jauh sana!” setelah saling mengusir, dua bocah ganteng ini pun langsung pada jauh-jauhan.

Ngomong-ngomong, apa kabarnya Seulra sama Neulmi ye?

“Hahahahahaha dasar pea!”

“Ngaha–ha–hahaha–ha ka–ka–kasian bener!”

Iya, itu ketawa setannya Seulra dan Neulmi. Ternyata itu dua bocah dari tadi ngeliatin tiga temennya lewat jendela. Dan dari tadi juga mereka ngetawain temen-temennya yang lagi dihukum itu. Dan dari tadi juga Pak Shindong nahan emosi buat gak ngelempar sepatunya ke dua bocah yang dari tadi ketawa selama kelasnya itu.

“Itu apes bener yang bolanya diambil gara-gara sampah doang hahahahahahahahaha!” itu Seulra.

“I–itu kasian bener yang gak ja–jadi nyetak goal ga–gara-gara di gawangnya a–a–ada sampah hahahahahahahaha!” itu udah pasti Neulmi.

Pak Shindong yang udah bener-bener emosi ngedenger ketawanya itu dua bocah dari tadi pun masih berusaha untuk nahan emosinya.

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!”

Udah, cukup. Emosinya udah gak ketahan lagi.

“LEE SEULRA, KIM NEULMI!!!” yak, akhirnya seluruh emosi yang dari tadi Pak Shindong pendem pun keluar juga.

Sontak, Neulmi dan Seulra pun langsung diem satu bahasa karena emang mereka berdua cuma bisa satu bahasa doang *ditujah NeulSeul*

“Dari tadi bapak mendengar kalian tertawa, sama sekali kalian tidak mendengarkan penjelasan bapak! Sekarang kalian keluar! Kalian bapak hukum lari keliling lapangan sebanyak 10 kali! Cepat keluar!”

“APA PAK?!”

                “Akhirnya sampahnya udah gak ada lagi.”

Tiga bocah yang akhirnya selesai ngejalanin hukuman mereka pun langsung pada duduk selonjoran di pinggir lapangan sambil masih ngeliatin pertandingan futsal yang dari tadi mereka rusuhin.

“Akhirnya bersih juga ye.” Nayoung yang bersyukur akhirnya hukuman mereka udah selesai pun langsung nyeletuk.

“Eh, kita gak mau ke kelas?” Taerin yang tumben-tumbenan otaknya bener pun langsung nyeletuk.

“Males ah, tanggung. Entar aja pas pelajarannya Pak Eunhyuk kita masuk.” Eunri yang emang otaknya mafia pun langsung menolak mentah-mentah tawarannya Taerin.

“Iye, males gua pelajarannya Pak Shindong. Gak keliatan juga dia nulis apaan.” Nayoung yang emang otaknya sejenis sama otak Eunri pun menyetujui perkataannya Eunri.

“Tapi kan kita–“

                Hap!

Belom sempet perkataannya Taerin selesai, udah ada aja bola yang ketendang ke arah dia dan dengan refleks dia tangkep. Ternyata itu bola dari Suho… yang katanya sih salah tendang, katanya ye siapa tau kan sengaja gitu.

“Taerin, tolong lempar bolanya ke sini dong!” Suho yang ada di tengah lapangan pun langsung teriak ke arah Taerin.

Taerin yang masih kaget karena tiba-tiba ada bola yang nyasar ke dia pun langsung aja ngelempar bolanya lagi ke Suho.

Hap!

Bolanya berhasil ditangkep oleh Suho dengan pendaratan yang mulus.

“Makasih ya!” Suho yang berhasil nangkep bola dari Taerin pun langsung senyum ke arah Taerin dengan gantengnya.

Taerin yang masih bengong bercampur kaget pun cuma bisa ngangguk-nganggukin kepalanya doang ke arah Suho.

Itu orang sok ganteng banget dah senyam-senyum ke gua. Tapi….. emang ganteng sih. Eh, gua abis mikirin apaan sih?

Di antara senyam-senyuman antara Suho dan Taerin, ada dua makhluk kurang kerjaan yang ternyata merhatiin mereka berdua dari tadi.

“Eh Young, kita punya pemikiran yang sama gak?” Eunri yang dari tadi merhatiin Suho sama Taerin pun langsung nyeletuk sambil senyum-senyum licik ke arah Nayoung.

Nayoung yang ngeliat senyum licik Eunri pun ikutan senyum-senyum licik. “Emang lu mikirin apa?”

Eunri yang frustasi karena ternyata Nayoung gak ngerti sama apa yang dia maksud pun cuma bisa nepok jidatnya sendiri sambil geleng-gelengin kepalanya sok dramatis.

“Iya dah kita disini aja, pemandangannya juga lagi bagus.” Taerin yang tiba-tiba berubah pikiran pun nyeletukin hal yang ada di pikirannya tanpa sadar.

“Hah? Pemandangan apaan yang bagus?” Nayoung yang bingung sama perkataannya Taerin pun langsung celingak-celinguk nyariin pemandangan bagus yang dimaksud Nayoung.

“Ehm, anu…” Taerin yang bingung mau jawab apa karena malu kalo dia jawab ‘pemandangan’ yang sebenernya dia maksud pun langsung gelagapan nyari-nyari hal lain yang bisa dijadiin alesan.

“Setau gua, pemandangan itu biasanya ada gunung, ada sawah, pohon….” Eunri yang tiba-tiba ngebayangin pemandangan menurut dia itu pun langsung nyeletuk.

“Lu kira anak TK pemandangannya begituan-_-“ Nayoung yang frustasi ngeliat temennya sendiri itu pun langsung masang muka asem.

Sementara dua makhluk kurang kerjaan itu lagi ngomongin soal pemandangan, Taerin pun masih tetep fokus nyariin pemandangan yang bisa dijadiin alesan, sekaligus masih ngeliatin ‘pemandangan’ yang ia maksud sih. Nyampe akhirnya matanya nangkep sosok dua makhluk berjenis kelamin perempuan yang baru aja keluar dari kelas, dan sekarang malah lari-lari dipinggir lapangan. Setelah ngeliatin dua makhluk itu agak lama, Taerin pun mulai mengenali mereka. Ia pun sontak nepokin tangannya.

“Nah! Itu tuh pemandangan yang gua maksud! Seulra sama Neulmi yang lagi lari-lari dipinggir lapangan!” setelah nepokin tangannya, Taerin pun langsung nyeletuk.

“Hah? Pemandangan apaan kata lu?” itu Nayoung.

“Siapa yang lagi lari kata lu tadi?” itu Eunri.

Dua bocah yang emang kalo lagi kecapekan otaknya bekerja lebih lambat itu pun cuma bisa celingak-celinguk nyariin apa yang dimaksud Taerin. Nyampe akhirnya dua makhluk yang dimaksud Taerin itu pun lewat di depan mereka. Barulah dua bocah telmi itu nyadar.

“SEULRA?!” itu Eunri.

“NEULMI?!” itu Nayoung.

“LU BERDUA NGAPAIN?!” itu Taerin.

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!” paduan suara dari tiga bocah yang tadinya kecapekan tapi sekarang malah bahagia banget itu pun melantun dengan merdunya.

Seulra dan Neulmi yang masih asik lari keliling lapangan itu pun cuma bisa melantunkan kata ‘kampret!’ di setiap langkah mereka ketika mereka mendengar ketawa setannya tiga makhluk yang beberapa menit yang lalu mereka ketawain itu.

“Lah itu Seulra?” Onew yang baru nyadar kalo adeknya lagi lari-lari ngelilingin lapangan pun langsung nyeletuk.

“Itu Neulmi?” Jonghyun yang juga ikutan nyadar pun nyeletuk.

“Ngapain itu dua bocah lari-lari?” Onew yang bingung itu ngapain adeknya lari-lari di pinggir lapangan pun nyeletuk lagi.

“Jangan-jangan mereka dihukum lagi pula.” Jonghyun yang langsung bisa nebak alesan dua bocah itu lari-lari pun langsung nyeletuk.

Sontak, Jonghyun dan Onew pun langsung saling liat-liatan. Sejurus kemudian…

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!”

Dua bocah yang diketawain kakak-kakaknya itu pun cuma bisa menghela nafas berat di sela-sela larinya, seolah-olah beban hidupnya udah berat banget.

Di antara ledakkan ketawa dan penderitaan itu, ada seseorang yang cuma bisa senyam-senyum aja ngeliatin dua bocah yang lagi dihukum. Bukan dua-duanya sih, cuma satu sebenernya, yaitu Author *dibakar pembaca*

“Woy Do Kyungsoo pea rebut bolanya cepetan jangan bengong mulu!” Tao yang geregetan dari tadi ngeliat D.O bengong sambil senyam-senyum pun langsung nyeplos.

“Eh iya iya!” D.O yang akhirnya sadar pun langsung lanjut berusaha untuk ngerebutin Author *ditabok pembaca* iya iya ngerebut bola maksudnya.

Dua bocah yang dari tadi diketawain itu pun masih aja asik lari ngelilingin lapangan. Satu puteran, dua puteran, tiga puteran, nyampe akhirnya khatam sepuluh puteran. Kebayang gak gimana capeknya? Bayangin aja kayak lagi kayang 10 jam, capek kan? Ah tapi kan mereka berdua berjiwa kuli, jadi sudah biasa *digibeng SeulNeul*

Seulra dan Neulmi yang bener-bener udah tepar pun langsung tumbang di depan Taerin, Nayoung, dan Eunri.

“Eh pret kalo lu berdua mau pingsan jangan disini, siapa yang mau ngangkat.” Nayoung yang ngeliat dua temennya udah tepar di depannya itu pun nyeletuk.

“Ya lu bertiga lah hoh hoh!” Seulra yang masih tepar pun cuma bisa ngejawab perkataan Nayoung dengan napas yang masih ngos-ngosan.

“Makasih, tapi gua gak niat.” Taerin yang sama sekali gak berniat untuk ngangkat temen-temennya itu pun langsung nyeletuk.

“Emang gua rela diangkat sama lu bertiga huh hah!” Neulmi yang gak terima akan perkataan temen-temennya pun langsung nyeletuk di antara napasnya yang masih belom teratur itu.

“Gua juga gak sudi kali ngangkat lu-_-“ Eunri yang juga gak terima pun langsung ikutan nyeletuk.

“Kita bertiga sama-sama gak su–“

“Awaaasss!”

Plok!

“Adaw!”

Belom sempet Nayoung nyelesain perkataannya, perkataannya itu harus terpotong. Iya, terpotong oleh bola yang tiba-tiba nemplok di kepalanya. Tumben ye Nayoung yang omongannya kepotong, biasanya kan Neulmi *dimutilasi Neulmi*

                Ternyata itu bola berasal dari Suho. Sebenernya dalem hatinya Suho gak berniat ngenain Nayoung, tapi orang disebelahnya, asek. Tapi apa daya, Bang Nasir sudah menjadi tukang bubur(?) bolanya malah ngenain Nayoung.

“Eh maaf maaf gua gak sengaja!” Suho selaku tersangka dari peristiwa nemploknya bola di kepala Nayoung pun langsung ngedatengin Nayoung.

Nayoung yang masih sibuk ngusep-ngusep kepalanya yang kena bola pun gak terlalu meduliin Suho.

“Entar dulu, kacamata gua mana?” Nayoung yang baru nyadar kalo kacamatanya lepas karena kena bola dari Suho pun langsung sibuk celingak-celinguk nyariin kacamatanya.

“Nih nih Young.” Taerin yang ada di samping Nayoung pun langsung ngasihin kacamatanya Nayoung ketika dia nemuinnya di deket kaki Nayoung.

Nayoung pun langsung ngebersihin kacamatanya yang agak kotor sambil ngangkatin poninya ke atas biar dia bisa ngeliat lebih jelas.

“Lu gak papa Young?” Suho yang masih ngerasa bersalah sama Nayoung karena bolanya salah sasaran pun langsung nanyain keadaannya Nayoung.

“Iya gak papa kok oppa.” Nayoung yang masih sibuk ngebersihin kacamatanya pun cuma bisa ngejawab Suho seadanya.

“Makanya oppa kalo nendang bola itu hati-hati. Kalo Nayoung kenapa-napa gimana coba.” Taerin yang kasian sama Nayoung pun langsung nyeramahin Suho. Padahal mah dalem hatinya dia cuma pengen modus, dasar *dicekek Taerin*

“Iya iya maaf gua gak sengaja.” Suho yang diceramahin Taerin pun cuma bisa minta maaf ke Nayoung.

“NAYOUNG ADIKKU, KAMU GAK PAPA KAN? ADA YANG LUKA GAK? ATAU CIDERA? ATAU JANGAN-JANGAN GEGAR OTAK? NAYOUUNNGG!”

Key yang tiba-tiba nyamperin Nayoung sambil teriak-teriak itu pun langsung meriksain kepala adeknya yang kena bola dari Suho tadi.

“Aduuh oppa, aku itu gak papa loh.” Nayoung yang tambah puyeng karena kakaknya malah ngunyeng-ngunyeng(?) kepalanya itu pun langsung berusaha nyingkirin tangan kakaknya dari kepalanya.

“Lu sih Ho! Nendangnya napsu bener, kena adek gua kan.” Key yang gak terima adeknya kena bola dari temennya sendiri itu pun langsung nyalahin Suho. Duh kasian deh Suho oppa, sabar ya sayang *usep-usep Suho* *digampar pembaca*

“Iya iya maaf, gua juga kan gak sengaja ngenain Nayoung.” Suho yang lagi-lagi disalahin pun cuma bisa minta maaf.

Di antara kerusuhan itu, ada seseorang yang dari tadi merhatiin mereka. Merhatiin Nayoung, lebih tepatnya. Ia ngeliatin Nayoung dengan tatepan yang sulit diartikan.

“……..Yooyoung?”

                “Jadi nak bla bla bla……”

Bu Hyoyeon selaku guru biologi kelas 2 pun masih asik ngejelasin pelajaran biologi di kelas 2-3. Tanpa memperdulikan murid-muridnya yang sebenernya lagi pada sibuk sendiri itu. Ada yang tidur, ada yang main HP, ada yang ngobrol, bahkan ada yang lagi kebelet pipis. Kayak salah satu pemeran di FF Author yang satu ini.

“Ssshhh aduh kebelet pipis gua.” Baekhyun yang merupakan orang yang dari tadi kebelet pipis pun cuma bisa sekuat tenaga nahan rasa ingin pipisnya itu.

“Lu abis minum air berapa ember sih, Bek? Masa masih jam segini udah kebelet pipis.” Chanyeol yang merupakan temen sebangkunya Baekhyun pun heran sama temennya itu, masa belom juga istirahat udah kebelet pipis. Gak papa dah, yang penting ganteng *Pembaca: Apa hubungannya thor? -_-*

“Bek Bek Bek, lu kira gua bebek? Ya gua juga gak mau kali kebelet pipis begini duh shh.” Baekhyun yang masih asik kebelet pipis sama kayak Author pada saat ngetik FF ini(?) pun cuma bisa goyang-goyangin kakinya nahan pipis.

“Lu pas mandi gak pipis tah? Apa jangan-jangan lu gak mandi?” Chanyeol yang mulai nebak-nebak dengan seenak jidat pun langsung masang muka evilnya.

“Eh pret masa iya gua kagak mandi-_- udahlah woy temenin gua ke toilet yok, udah gak tahan lagi gua ini udah di ujung.” Baekhyun yang bener-bener udah gak tahan pun langsung narik-narik tangan Chanyeol minta temenin ke toilet. Udah sini oppa, aku aja yang nemenin *digaplok pembaca*

“Ya elah lu, masa ke toilet aja minta temenin gua. Gak akan ada momo di toilet.” Chanyeol yang gak berniat nemenin Baekhyun ke toilet pun langsung nyeletuk.

“Lu kira gua anak kecil masih takut sama momo-_- udahlah weh, daripada lu bosen di sini ngedengerin Bu Hyoyeon, mendingan ke toilet sama gua. Entar kita lama-lamain aja di toiletnya.” Baekhyun yang memang sedari dulu memiliki otak mafia pun langsung ngebujuk Chanyeol lengkap dengan evil smirknya.

“Ide yang bagus sih, tapi image anak rajin gua bisa rusak kalo gua ngikut lu bolos ke toilet.” Chanyeol yang masih memikirkan image anak rajinnya yang sebenernya gak pernah ada itu pun masih menolak tawaran Baekhyun.

“Pret, sejak kapan lu punya image anak rajin. Ayoklah weh sebelom gua ngompol di sini nih.” Baekhyun yang udah bener-bener gak tahan pun langsung narik Chanyeol ke depan kelas untuk izin sama Bu Hyoyeon. Chanyeol yang ditarik Baekhyun pun cuma bisa pasrah sambil masang muka ganteng.

“Bu, saya mau izin ke toilet ya.” Baekhyun yang udah nyampe di depan kelas pun langsung minta izin ke Bu Hyoyeon.

“Mau ngapain kamu ke toilet?” Bu Hyoyeon pun menanyakan hal yang seharusnya gak usah ditanyain itu.

“Maen togel bu, ya buang air lah-_-“ Chanyeol yang gak ngerti sama jalan pikiran guru biologinya ini pun cuma bisa nyeletuk ngejawab pertanyaannya.

“Buang air besar apa kecil?” ini lagi, Bu Hyoyeon kok cakep-cakep tapi agak dodol ye-_-

“Aduh bu, entar aja ya saya jawab. Udah gak tahan bu sumpah saya kebelet, dari pada saya ngompol di sini.” Baekhyun yang bener-bener udah gak tahan lagi pun langsung ngacir keluar kelas tanpa seizin gurunya itu. Chanyeol yang ngeliat Baekhyun udah ngacir duluan pun langsung ikutan kabur keluar kelas untuk nyusul Baekhyun.

Bagi anak-anak yang masih di bawah umur, mohon jangan ditiru ya sayang *sok bijak* *ditabok pembaca*

                “Aaaahh akhirnya lega gua.” Baekhyun yang baru keluar dari toilet pun langsung ngelus-ngelus perutnya sambil masang muka bahagia.

“Udah? Untung lu gak ngompol ye.” Chanyeol yang ngeliat Baekhyun udah selesai sama urusannya pun langsung bersyukur temennya yang satu itu gak nyampe ngompol di kelas.

“Lu kira gua apaan masih ngompol-_-“ Baekhyun yang emosi pun langsung nabok bahunya Chanyeol. Entar dulu, emang nyampe? *dicum Baekhyun* eh wkwk *Pembaca : Apaan lu thor enak bener dicium Baekhyun!* *dimutilasi pembaca*

Setelah aksi tabok-tabokan antara Baekhyun dan Chanyeol, serta aksi penganiayaan pembaca terhadap Author, dua cowok ganteng itu pun langsung nerusin jalan mereka untuk balik ke kelas.

Namun, baru aja jalan sedikit, kegiatan mereka itu harus terhenti oleh suara gantengnya Chanyeol. Suaranya aja ganteng ye-_-

“Eh, ada yang lagi tanding!” Chanyeol yang nengok ke bawah lewat balkon lantai dua pun langsung teriak ke arah Baekhyun ketika menemukan kalo lagi ada yang tanding di lapangan.

“Mana-mana?!” Baekhyun yang penasaran pun langsung heboh sambil langsung nengok ke bawah.

“Itu, di lapangan! Wih, kelas 2-2 sama 3-3 ye yang tanding?” Chanyeol yang mulai heboh pun langsung nyeletuk.

“Lu dukung siapa, Bek? Kelas 2-2 apa 3-3?” Chanyeol yang mulai serius pun masih asik nyerocos ini itu.

“Gua dukung kelas 3-3 aja dah! Secara ada Xiumin hyung sama Luhan hyung.” Chanyeol yang makin heboh pun makin sering nyerocos ini itu. Sementara Baekhyun?

Ada sesuatu yang menarik perhatiannya. Bukan pertandingannya, bukan. Lebih tepatnya seseorang. Yang ada dipinggir lapangan, yang sekarang lagi sibuk bersihin kacamatanya sambil ngangkatin poninya ke atas.

“……….Yooyoung?”

Chanyeol yang mendengar perkataan Baekhyun yang melenceng dari topik yang lagi mereka bicarain pun langsung nyeplos. “Pret lu ye, dari tadi gua nyerocos ke elu gak lu jawab gara-gara lu lagi mikirin Yooyoung? Sakit, Bek, sakit hati gua.”

Baekhyun yang masih fokus sama seseorang yang menarik perhatiannya itu pun mengabaikan perkataan Chanyeol. Ia masih asik merhatiin seseorang itu dengan tatepan penuh arti. Seolah-olah udah gak pernah ketemu orang itu dalem waktu yang lama, seolah-olah tatepannya itu berisi seluruh rasa rindunya selama ini ke orang itu. Seolah-olah orang itu berharga banget buat dia.

“Lu lagi ngeliatin apaan sih?” Chanyeol yang penasaran sama apa yang lagi diperhatiin Baekhyun sampe bisa bikin dia bengong begitu pun langsung celingak-celinguk sambil ngikutin arah pandangnya Baekhyun.

“Nayoung?” Chanyeol yang akhirnya nemuin objek yang dari tadi diperhatiin Baekhyun pun langsung nengok ke arah Baekhyun dengan tatepan penuh tanya.

“Bek, gua tau lu belom bisa ngelupain Yooyoung. Tapi sadar Bek, itu Nayoung bukan Yooyoung. Lu jangan berhalusinasi begini ngapa, sedih gua.” Chanyeol yang mengerti betul perasaan sahabatnya dari kecil itu pun cuma bisa nepok-nepok pundaknya Baekhyun.

“Enggak Yeol, coba lu perhatiin lagi. Itu Yooyoung.” Baekhyun yang bersikeras kalo yang lagi diperhatiinnya itu cewek yang dia maksud pun langsung ngotot.

Chanyeol pun coba buat merhatiin Nayoung lagi. Dan emang bener, kalo poninya lagi diangkat dan kacamatanya dilepas begitu, Nayoung emang bener-bener mirip sama Yooyoung.

“Dia emang mirip sama Yooyoung, tapi itu Nayoung, Bek.” Chanyeol yang masih berusaha untuk nyadarin Baekhyun yang menurutnya lagi berhalusinasi pun langsung bersikeras kalo itu Nayoung.

“Iya gua juga tau kalo dia Nayoung, pea. Tapi dia bener-bener mirip Yooyoung.” Baekhyun yang ternyata gak berhalusinasi itu pun langsung nabok bahu Chanyeol, lalu kembali merhatiin Nayoung lagi.

Ngomong-ngomong, Yooyoung itu siapa sih?

Yooyoung itu maknaenya Hello Venus *salah fokus* *dibakar pembaca*

Yooyoung itu mantannya Baekhyun waktu dia masih SMP. Yooyoung itu first lovenya Baekhyun, satu-satunya cewek yang pernah dia pacarin seumur hidup. Nyampe sekarang, Baekhyun gak pernah mau pacaran sama cewek manapun walaupun fansnya bejibun dan yang nembak dia banyak, itu karena Yooyoung. Karena dia belum bisa ngelupain Yooyoung.

Kenapa mereka bisa putus? Sebenernya gak pernah keucap kata putus di antara mereka berdua. Waktu itu, tanpa sepengetahuan Baekhyun, Yooyoung pindah sekolah gitu aja. Tanpa ngabarin Baekhyun sama sekali, Yooyoung juga pindah rumah entah kemana. Baekhyun udah usaha buat ngehubungin Yooyoung berkali-kali, tapi gak pernah berhasil. Nyampe akhirnya Baekhyun nyerah, walau sebenernya nyampe sekarang dia belum bisa ngelupain Yooyoung.

Dan sekarang dia harus ketemu sama cewek yang bener-bener mirip sama Yooyoung. Dia berasa kayak ngeliat Yooyoung lagi setelah bertahun-tahun nahan rasa kangennya sama cewek itu, dia berasa kayak punya semangat hidup lagi. Walaupun yang ada di pandangannya bukan Yooyoung, melainkan Nayoung.

“Iya sih, jangan-jangan dia punya hubungan keluarga lagi sama Yooyoung.” Chanyeol yang masih bingung kok itu Nayoung bisa jadi semirip itu sama Yooyoung pun langsung nebak-nebak dengan seenak jidatnya.

Baekhyun yang ngedenger perkataannya Chanyeol pun sontak langsung nengok ke arah Chanyeol. “Bisa jadi begitu. Kalo emang dia punya hubungan keluarga sama Yooyoung, mungkin aja kan dia tau Yooyoung sekarang di mana?”

“Nah, tapi masa iya kita mau nanya langsung begitu sama dia.” Chanyeol yang gak yakin kalo mereka harus nanya langsung ke Nayoung pun langsung nyeletuk.

“iya sih, gimana ye?” Baekhyun yang bener-bener gak mau ngelewatin kesempatan yang menurutnya bisa mempertemukan dia sama Yooyoung lagi pun langsung mikir keras.

“Gua tau! Nayoung adeknya Key kan? Key kan temen sebangku gua pas kelas 1.” Chanyeol yang tumben-tumbenan otaknya bisa berpikir dengan lurus pun langsung nyeletukin idenya.

Baekhyun pun langsung nepokin tangannya, seolah-olah udah punya rencana yang pasti bakal berhasil. “Lu punya pikiran yang sama kan kayak gua?” Baekhyun pun langsung menyunggingkan evil smirknya sambil naik-naikin alisnya ke atas. Dasar ganteng-_- *Pembaca : Apa hubungannya thor?*

Chanyeol yang ngerasa kalo dia punya pikiran yang sama kayak Baekhyun pun ikutan menyunggingkan evil smirknya sambil ngangguk-nganggukin kepalanya. Kok jadi horror ye-_-

Tanpa di ketahui dua makhluk ganteng itu, ada tiga cewek yang dari tadi merhatiin gelagat mereka. Lebih tepatnya merhatiin Baekhyun yang tadi ngeliatin Nayoung. Tiga cewek itu pun langsung saling liat-liatan.

Baekhyun oppa ngapain ngeliatin Nayoung sampe segitunya?

                TRING TRING TEREREREEETTT!! TRING TRING TEREREREEEETTT!!

Itu bukan suara tokek kejepit ye, melainkan suara bel pergantian mata pelajaran. Yang artinya, saatnya untuk lima tokoh utama kita kembali ke kelas.

Akhirnya bisa terbebas dari pelajarannya Pak Shindong.

                Kira-kira itu yang ada di pikiran mereka berlima sekarang.

Dikarenakan sekarang adalah mata pelajarannya Pak Eunhyuk yaitu olahraga, langsung aja anak-anak kelas 1-3 pada siap-siap mau ke kamar mandi untuk ganti baju olahraga. Namun, baru aja mereka nyampe di depan pintu, kegiatan suci mereka itu pun harus terhenti.

“Eh! Mau kemana kalian?” entah dateng dari mana, Pak Eunhyuk tiba-tiba udah ada di depan pintu. Sekarang malah lagi ngerentangin tangannya di depan pintu, seolah-oleh nyegah mereka buat keluar.

“Mau maen panjat pinang pak, ya mau ke kamar mandi lah-_-“ Sehun yang geregetan sama wali kelasnya yang satu itu pun langsung ngejawab pertanyaannya Pak Eunhyuk asal-asalan.

“Ngapain kalian ke kamar mandi?” Pak Eunhyuk yang entah kenapa hari ini lebih dodol dari biasanya pun langsung nanya lagi.

“Mau narik becak pak, ya mau ganti baju lah-_-“ Kai yang juga emosi sama gurunya yang satu itu pun ikutan ngejawab pertanyaannya Pak Eunhyuk asal-asalan.

“Ngapain kalian ganti baju?” Pak Eunhyuk yang mungkin kepalanya abis kejepit pintu itu pun malah nanya lagi.

“YA KAN MAU OLAH RAGA PAK!” geregetan, seluruh anak-anak kelas 1-3 pun langsung teriak gemes ke arah Pak Eunhyuk. Ingin rasanya mereka melepas sepatu mereka lalu dilemparkan tepat ke mukanya Pak Eunhyuk.

“Ya kali Pak masa kita mau olah raga pake rok pendek begini-_-“ Seulra yang juga geregetan sama Pak Eunhyuk pun langsung nyeletuk.

“Eh ya udah deh Pak gak usah ganti baju aja gak usah!” Jimin yang tiba-tiba pikirannya udah melenceng ke mana-mana pun langsung nyeletuk.

“IYA PAK GAK USAH PAK!” entah dapet hidayah dari mana, tiba-tiba seluruh anak cowok kelas 1-3 pada gak mau ganti baju.

Anak-anak cewek kelas 1-3 yang barusan nyadar akan jalan pikirannya anak-anak cowok pun langsung pada melotot ke arah anak-anak cowok yang mukanya kayaknya lagi bahagia banget.

Geregetan, anak-anak cewek kelas 1-3 pun langsung pada nginjekin, nabokin, bahkan ada yang ngejitakin anak-anak cowok yang terdekat dengan mereka.

“Kita gak akan olah raga di luar hari ini, jadi kalian gak usah ganti baju.” Pak Eunhyuk yang berusaha nengahin murid-muridnya yang sekarang lagi rusuh itu pun langsung nyeletuk.

“GAK JADI PAK? YAAAH!” itu anak-anak cowok.

ALHAMDULILLAH!” itu anak-anak cewek.

“Ya udah, sekarang cepetan kalian duduk di bangku masing-masing.” Setelah komando dari Pak Eunhyuk, langsung aja anak-anak kelas 1-3 pada duduk di bangku mereka masing-masing.

“Hari ini bapak akan memilih perangkat kelas dan juga mengatur tempat duduk kalian.” Setelah sukses berdiri di depan kelas, Pak Eunhyuk pun langsung menyampaikan niat sucinya itu.

“YAH PAK! SAYA UDAH NYAMAN SAMA TEMEN SEBANGKU SAYA! JANGAN DIATUR LAGI DONG PAK!” hampir seluruh murid kelas 1-3 pada protes, pada gak mau ganti temen sebangkunya. Hampir seluruhnya ye, kecuali yang satu ini.

“GANTI AJA PAK GANTI PAK SAYA SETUJU!” yak, siapa lagi kalo bukan Eunri.

Sehun yang notabenenya adalah temen sebangku Eunri pun langsung dengan sigap ngebekep mulutnya Eunri. “JANGAN PAK JANGAN!”

“Gak gak gak bisa! Tempat duduk kalian akan tetap bapak atur. Kalau kalian tetap dengan temen sebangku kalian, kalian tidak akan bisa bersosialisasi dengan temen-temen kalian yang lain.” Pak Eunhyuk pun tetep bersikeras dengan keinginannya. Membuat hampir seluruh anak kelas 1-3 pada masang muka murung semua. Kecuali satu ye, Eunri doang.

“Baiklah, bapak sudah membuat undian dengan nama kalian. Agar kalian bisa bersosialisasi tanpa membedakan gender, dan juga karena jumlah murid laki-laki dan perempuan di kelas ini sama, jadi bapak akan mengatur tempat duduk kalian menjadi berpasang-pasangan.” Pak Eunhyuk pun mulai menjelaskan rencananya.

“APA PAK?!” seluruh murid kelas 1-3 pada kaget semua, mana bisa ngobrol pas jam pelajaran ini mah.

“Bapak akan mulai dengan pasangan yang pertama.” Pak Eunhyuk pun mulai mengambil satu gulungan kertas dari masing-masing mangkuk yang terdiri dari laki-laki dan perempuan.

“Lee Taerin dengan……..”

Taerin yang namanya pertama kali disebut pun langsung dag dig dug ser penasaran akan temen sebangkunya nanti.

“…..Jung Hoseok.”

Ngedenger nama temen sebangku barunya, Taerin pun langsung nengok ke arah Hoseok atau dia maunya dipanggil J-Hope yang malah sekarang lagi cengengesan sambil lambai-lambain tangannya ke arah Taerin.

Mampuslah gua punya temen sebangku yang macem begini-_-

“Kalian akan duduk di bangku itu.” Pak Eunhyuk pun langsung nunjuk ke bangku di barisan tengah nomor 2 dari belakang.

Ngedenger perkataan Pak Eunhyuk, Taerin dan J-Hope pun langsung ngebawa tas mereka masing-masing ke bangku yang telah ditunjuk Pak Eunhyuk.

“Baiklah, pasangan keduanya adalah….” Pak Eunhyuk pun mulai mengambil satu gulungan kertas dari masing-masing mangkuk.

“Lee Seulra dan……….”

Seulra yang ngedenger namanya disebut oleh Pak Eunhyuk pun langsung dugeun-dugeun penasaran sama temen sebangku barunya nanti.

“………Kim Jongin.”

Ngedenger nama temen sebangku barunya, Seulra pun langsung nengok ke Kai yang mana anaknya sekarang malah lagi senyam-senyum sok ganteng ke arah Seulra.

Gua harus sebangku sama orang ini? -_-

“Kalian akan duduk di bangku yang itu.” Pak Eunhyuk pun langsung nunjuk bangku di barisan sebelah kanan nomor dua dari belakang.

Ngedenger perkataannya Pak Eunhyuk, Seulra dan Kai pun langsung ngebawa tas mereka masing-masing ke bangku yang telah ditunjuk Pak Eunhyuk.

“Lanjut, pasangan ketiganya adalah……..” Pak Eunhyuk pun mulai mengambil satu gulungan kertas dari masing-masing mangkuk.

“Kim Neulmi dan…………..”

Neulmi yang ngedenger namanya disebut Pak Eunhyuk pun langsung deg-degan sambil nebak-nebak sendiri dalem hati siapa yang bakal jadi temen sebangkunya.

“…………….Park Jimin.”

Ngedenger nama temen sebangkunya, Neulmi pun langsung nengok ke arah Jimin yang sekarang malah lagi cengengesan ke arah dia.

Kok perasaan gua gak enak ye sebangku sama orang ini-_-

“Kalian akan duduk di bangku yang itu.” Pak Eunhyuk pun langsung nunjuk bangku di barisan sebelah kanan nomor tiga dari belakang.

Ngedenger perkataannya Pak Eunhyuk, Neulmi dan Jimin pun langsung ngebawa tas mereka masing-masing ke bangku yang telah ditunjuk Pak Eunhyuk.

“Oke, pasangan keempatnya adalah………..” Pak Eunhyuk pun mulai mengambil satu gulungan kertas dari masing-masing mangkuk.

“Kim Nayoung dan…………..”

Ngedenger namanya disebut Pak Eunhyuk, Nayoung pun langsung merinding penasaran siapa yang bakal jadi temen sebangkunya.

“……………Kim Taehyung.”

Ngedenger nama temen sebangkunya, Nayoung pun langsung nengok ke arah Taehyung atau dia maunya dipanggil V yang cuma nengok sekilas ke arah Nayoung dengan muka datar.

Sok dingin banget dah itu anak, dia belom tau kali ye kalo gua keturunan penjual es(?).

“Kalian akan duduk di bangku itu.” Pak Eunhyuk pun langsung nunjuk bangku di barisan tengah paling belakang.

Ngedenger perkataannya Pak Eunhyuk, Nayoung dan V pun langsung ngebawa tas mereka masing-masing ke bangku yang telah ditunjuk Pak Eunhyuk.

“Sekarang pasangan yang kelima adalah………….” Pak Eunhyuk pun mulai mengambil satu gulungan kertas dari masing-masing mangkuk.

“Oh Sehun dan…………………..”

Ngedenger nama Sehun dipanggil, Eunri pun langsung doa dalem hati sambil meremin matanya biar dia gak sebangku sama Sehun lagi.

Jangan sama gua jangan sama gua.

Sementara Sehun malah ngeliatin Eunri, berharap biar dia bisa sebangku sama Eunri lagi. Eak.

“………….Cho Eunri.”

Ngedenger namanya disebut, Eunri pun langsung melotot sambil mangap. Sehun lagi?

Sementara Sehun malah ketawa sambil nepok-nepokin tangannya ke arah Eunri.

“Kalian kayaknya lebih baik duduk di bangku kalian saja, tidak usah pindah.” Karena males mikir buat nentuin bangkunya lagi, Pak Eunhyuk pun ngebiarin Sehun sama Eunri tetep di bangku mereka. Di barisan sebelah kanan paling belakang.

“Baiklah, pasangan selanjutnya bla bla bla……” Pak Eunhyuk pun kembali melanjutkan pembagian tempat duduknya sampai seluruh murid mendapatkan pasangan.

“Baiklah, karena sekarang tempat duduk kalian sudah bapak atur, sekarang saatnya pemilihan perangkat kelas.” Pak Eunhyuk pun langsung nepokin tangannya, pertanda bahwa dia akan mulai memilih perangkat kelas.

“Biar gampang dan cepet, gimana kalo pemilihan perangkat kelasnya kita undi aja? Gak usah voting, biar cepet. Tapi siapapun yang kepilih harus ikhlas dan tulus menjalankan tugasnya(?) gimana?” karena emang Pak Eunhyuk dasarnya males, ia pun menyarankan cara yang lebih cepet dan praktis ke murid-muridnya.

“YA UDAH PAK GITU AJA!” karena emang kelas 1-3 isinya anak-anak males semua, jadilah mereka menyetujui sarannya Pak Eunhyuk.

“Kita mulai ya dari ketua kelas, ketua kelasnya adalah……….” Pak Eunhyuk pun mulai mengambil salah satu gulungan kertas dari mangkuk yang udah dia campur antara laki-laki dan perempuan itu.

“Kim…………..”

Ngedenger marga yang disebut Pak Eunhyuk, langsung aja anak-anak yang marganya Kim langsung pada komat-kamit doa biar yang kepilih bukan mereka. Dasar-_-

“…………..Namjoon.”

“SAYA PAK?” Kim Namjoon atau dia maunya dipanggil RapMonster itu pun langsung kaget saat namanya disebut oleh Pak Eunhyuk.

“Yak, kamu yang akan jadi ketua kelas 1-3.” Pak Eunhyuk pun langsung menobatkan RapMonster menjadi ketua kelas 1-3. RapMonster yang ditunjuk Pak Eunhyuk pun cuma bisa mangap dengan tatepan gak percaya. Ah tetep aja ganteng *Pembaca: Apa hubungannya thor? -_-*

“Sekarang bendahara, bendaharanya adalah…………” Pak Eunhyuk pun mulai mengambil salah satu gulungan kertas dari dalam mangkuk undian yang ada di mejanya itu.

“………………….Bae Sooji.”

“Yes!” Suzy yang emang notabenenya suka ngitungin duit pun langsung seneng ketika tau bahwa dia yang akan jadi bendaharanya kelas 1-3.

“Kamu yang akan jadi bendahara kelas 1-3.” Pak Eunhyuk pun langsung menobatkan Suzy menjadi bendahara kelas 1-3. Suzy yang ditunjuk Pak Eunhyuk pun cuma bisa senyam-senyum bangga.

“Terakhir sekretaris, sekretarisnya adalah……….” Pak Eunhyuk pun mulai mengambil salah satu gulungan kertas dari dalam mangkuk undian yang ada di mejanya itu.

“Lee…………”

Ngedenger marga yang disebut Pak Eunhyuk, langsung aja anak-anak yang marganya Lee langsung pada komat-kamit doa biar yang kepilih bukan mereka. Dasar-_-

“…………..Hyeri.”

“Saya?” Hyeri yang gak nyangka kalo namanya bakal disebut Pak Eunhyuk pun langsung kaget sambil nunjuk dirinya sendiri.

“Yak, kamu yang akan jadi sekretaris kelas 1-3.” Pak Eunhyuk pun langsung menobatkan Hyeri menjadi sekretaris kelas 1-3. Hyeri yang ditunjuk Pak Eunhyuk pun cuma bisa bengong sambil ngangguk-nganggukkin kepalanya.

“Yak! Sekarang perangkat kelasnya sudah terpilih. Kalian harus menjalankan tugas kalian dengan baik. Dan buat yang lain, kalian harus rajin dan bersih menjaga kelas ini. Ngerti?”

“IYA PAK!”

                TRING TRING TEREREREREREEEETTT! TRING TRING TEREREREREREEETTTT!!!

Bukan, itu bukan suara sapi keselek. Melainkan suara bel pertanda waktunya pulang sekolah. Alunan syahdu yang sangat ditunggu-tunggu oleh siswa-siswi Toidi High School, walaupun sebenernya suaranya sama sekali gak enak didenger.

Seluruh siswa Toidi High School langsung pada heboh keluar dari kelas. Pada napsu pengen langsung pulang, atau bagi yang gak jomblo, pada napsu pengen langsung jalan sama pacarnya. Tapi sayangnya, pemeran-pemeran di FF Author ini pada jomblo semua *All Casts : Kayak elu kan thor? Wkakakak* *Author : Kampret-_-*

Seluruh siswa yang baru aja keluar dari kelas mereka masing-masing itu pun langsung pada sibuk sendiri. Ada yang langsung nelpon orang tuanya atau supirnya buat minta jemput, ada yang langsung sigap nunggu angkot di depan sekolah, ada yang udah langsung pulang ke rumah karena udah dijemput, atau bagi yang gak jomblo, ada yang udah langsung nelpon pacarnya ngajak jalan. Sayangnya lagi, pemeran-pemeran di FF Author ini pada jomblo semua *All Casts : Ini makhluk gak nyadar diri ye-_-*

Gimana dengan lima cewek kurang waras itu? Mereka masuk kategori yang mana ye? Yang pasti mereka gak mungkin masuk kategori gak jomblo *dibogem TaeEunYoungNeulSeul*

“Halo? Appa? Bisa jemput aku gak?” Eunri yang ternyata masuk dalam kategori ‘Langsung Nelpon Orang Tua Setelah Pulang Sekolah’ pun langsung nelpon bapaknya beneran.

“Bisa gak ya? Entar dulu, abis ini ada meeting gak sih?” Kyuhyun yang di seberang telpon sana masih sibuk ngutak-ngatik dokumen yang ada di mejanya pun langsung nginget-nginget jadwalnya hari ini.

“Aduh appa buruan, pulsa aku terbatas. Ini udah tetes penghabisan(?).” Eunri yang emang tumben-tumbenannya punya pulsa walaupun bentar lagi pulsanya juga bakal abis pun langsung protes.

“Kamu jomblo sih makanya gak punya pulsa-_-” Kyuhyun yang ngedenger perkataan Eunri pun langsung setengah mati nahan ketawa di seberang telpon sana.

APPA!” Eunri yang emosi lagi-lagi dikatain sama bapaknya sendiri pun langsung teriak dengan penuh cinta(?).

“Eh iya iya iya. Appa bisa sih jemput…. kayaknya. Tapi appa jemputnya bakal agak telat, gak papa?” Kyuhyun yang akhirnya inget akan jadwalnya hari ini pun langsung ngejawab pertanyaan Eunri di awal tadi.

“Ya udah gak papa, tapi jangan lama-lama banget. Aku sendirian nunggunya.” Eunri pun langsung ngejawab pertanyaan Kyuhyun sambil tanpa sadar meratapi nasibnya sebagai jomblo *ditendang Eunri*

“Kamu jomblo sih makanya sendirian-_-“ Kyuhyun yang lagi-lagi ngatain Eunri pun langsung setengah ganteng nahan ketawa di seberang telpon sana.

APPA!” Eunri yang lagi-lagi dibuat emosi sama bapaknya sendiri itu pun langsung teriak dengan fales syahdunya.

“Iya iya iya. Kamu emangnya kenapa gak pulang sendiri aja? Atau bareng sama Minho kek? Dia kan tadi pagi berangkatnya naik motor, gak bareng appa.” Kyuhyun yang masih bingung kok tiba-tiba Eunri minta jemput padahal kan biasanya dia pulang bareng temen-temennya.

“Uang aku udah abis buat makan tadi-_- tadi aku ke kelasnya Minho oppa, tapi Minho oppanya udah gak ada.” Eunri pun langsung menjelaskan situasinya ke bapaknya yang satu itu.

“Kamu jomblo sih makanya gak ada yang bayarin makan sama nganter pulang-_-“ lagi-lagi, makhluk ganteng bernama Cho Kyuhyun itu pun cari gara-gara sama Eunri.

APPA! Appa sama aja kayak Author suka ngatain aku jomblo!” Eunri yang udah sangat emosi pun langsung bawa-bawa nama Author.

“Iya dia kan selingkuhan appa sayang.” Aduh Kyuhyun sayang, kenapa kamu bongkar hubungan terlarang kita ke public sih? :* *Pembaca: Apaan lu thor masa jadi selingkuhannya Kyuhyun, kagak ada!* *dikeroyok massa* *digorok Sooyoung*

“Makanya kamu cari pacar sana biar gak jomblo-_-“ Kyuhyun yang akhirnya sadar pun langsung ngejawab pertanyaannya Eunri dengan bener.

“Oke ya awas kalo aku udah punya pacar nanti  aku pamerin ke appa!” Eunri yang empet pun langsung jawab perkataan appanya asal. Gak mikir dulu ye itu siapa yang bakal jadi pacar dia-_- *digaplok Eunri*

“Emang siapa yang mau jadi pacar cewek galak kayak kamu?” Kyuhyun yang makin asik aja ngatain anaknya sendiri itu pun langsung ngakak dengan jumawanya di seberang telpon sana.

“LEE MINHO!” Eunri yang udah bener-bener emosi pun langsung ngejawab pertanyaan bapaknya asal lalu langsung sigap memutuskan sambungan telpon mereka. Entar dulu, emang Lee Minho mau jadi pacarnya Eunri? *disantet Eunri*

Di antara emosinya yang berkecamuk dan di antara keinginannya yang sangat kuat untuk nabok orang, tiba-tiba terdengar alunan fales merdu yang berasal dari temen-temen sejenisnya.

“O–oy Eun! A–a–ayok pulang.” Neulmi yang tiba-tiba dateng bareng Nayoung, Seulra, dan Taerin pun langsung ngajakin Eunri pulang bareng.

“Gua dijemput, lu berempat pulang duluan aja.” Eunri pun langsung ngejelasin ke temen-temennya kalo dia gak bisa pulang bareng mereka yang satu spesies dengannya–jomblo *dibogem TaeEunYoungNeulSeul*

“Kok tumben lu dijemput?” Nayoung yang heran kok itu biasanya Eunri pulang bareng mereka sekarang malah dijemput.

“Iya, appa gua abis dapet hidayah.” Eunri yang ngedenger pertanyaan Taerin pun langsung ngejawab pertanyaan Taerin asal.

“Mentang-mentang abis bulan puasa appa lu dapet hidayah ye(?).” Seulra yang teringat akan uang THR-nya pun langsung nyeletuk.

“Iya, mau tobat appa gua kayaknya.” Eunri pun langsung menimpali omongan Seulra dengan seenak jidatnya.

“Ya udahlah, semoga tobat appa lu berhasil. Kita pulang duluan ye!” Taerin pun langsung mewakili temen-temennya untuk pamit ke Eunri, sebelum mereka kehabisan angkot.

“Iyee mati-mati di jalan ye!” Eunri pun langsung ngebales perkataannya Taerin dengan seenak jidatnya sambil lambai-lambain tangan ke arah temen-temennya itu.

“Hati-hati, kampret-_-“ Taerin yang ngedenger perkataan Eunri pun langsung masang muka asem. Sama halnya juga kayak tiga temennya yang lain.

“Iya, maksudnya itu. Dadaaaa! Hush hush!” Eunri yang ngedenger perkataan Taerin pun tetep cengengesan sambil lambai-lambain tangannya seolah ngusir temen-temennya itu.

Setelah temen-temennya udah pada pergi, tepatnya udah keluar dari gerbang sekolah mereka, Eunri sendirian duduk di pinggir lapangan sambil nungguin bapaknya jemput. Jomblo sih *dibakar Eunri*

Berkali-kali Eunri ngelirik ke arlojinya, tapi bapaknya gak jemput-jemput juga. Karena bosen, Eunri pun cuma bisa nontonin anak-anak ekskul basket yang lagi latihan di lapangan. Namun ada yang janggal, gak ada Minho di situ. Padahal kan kakaknya itu biasanya gak pernah absen kalo ada latihan. Ada seseorang yang dia kenal disana, yaitu Kris sang ketua ekskul basket.

Sebenernya ini gak bisa di anggep sebagai latihan basket, ini lebih tepat disebut ‘Aksi Modus Para Fans’. Karena hampir seluruh cewek anggota ekskul basket tujuannya masuk ekskul itu cuma buat modus doang. Hampir setiap saat tangannya Kris gak pernah lepas dari tarikan fans-fansnya itu. Alesannya minta ajarin cari ini lah, cara itu lah, padahal alesan utamanya mah cuma mau modus doang. Dasar tukang modus-_- *gak nyadar diri*

Eunri yang ngeliat pemandangan di depannya pun cuma bisa mangap sambil geleng-gelengin kepalanya gak percaya. Segitunya ye demi mau deket sama idolanya doang.

Eunri yang lagi-lagi ngelirik arlojinya pun langsung kaget ketika sadar bahwa udah hampir sejam dia nungguin bapaknya tapi bapaknya tak kunjung datang. Ia pun langsung ngambil HPnya, berniat untuk ngehubungin bapaknya.

“Loh, kok mati?” Eunri yang kaget ngeliat HPnya mati dan tak bernyawa lagi pun langsung ngotak-ngatik HPnya asal.

Eunri pun seketika langsung inget akan sesuatu, dia gak ngecharge HPnya itu tadi pagi. Bangun aja kesiangan, gimana mau ngecharge HP-_- *dicekek Eunri*

Setelah sadar akan sesuatu, Eunri pun langsung sigap ngobrak-ngabrik tasnya, mencari sesuatu yang ia anggap adalah penyelamat hidupnya satu-satunya sekarang. “Yah! Gua gak bawa charger lagi, asem-_-“

Eunri yang bener-bener udah frustasi karena gak nemuin yang ia cari pun langsung ngacak-ngacak rambutnya putus asa. Ya elah, itu rambut udah acak-acakan, ngapain diacak-acak lagi *digampar Eunri*

“Duh, nasib gua gimana? Appa kok gak jemput-jemput sih.” Eunri yang gak tau nasibnya bakal gimana pun cuma bisa ngacak-ngacak rambutnya frustasi. Ya elah, tambah kayak orang gila lu entar, pea-_- *digaplok Eunri*

Eunri yang akhirnya pasrah akan nasibnya pun cuma bisa nungguin appanya jemput dengan harap-harap cemas.

                “Oh Astuti~ Jawabannyaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!”

Bukan, itu bukan suara kucing kecepirit. Melainkan adalah suara dari Kyuhyun yang lagi asik nyetir sambil nyanyi lagu Agung Hercules –penyanyi kesukaannya(?).

“Doh, coba gua punya abs kayak Agung Hercules ye. Pasti tambah mantep gua nyanyiin lagu ini sambil ngangkat barbel.” Kyuhyun yang menyayangkan dirinya yang sama sekali gak punya abs pun langsung nyeletuk. Seketika, ia pun langsung ngebayangin gimana kalo perutnya kotak-kotak kayak batu nisan *Pembaca : Gak ada perumpamaan yang lebih bagus apa? -_-*

“Ah, apaan! Gua gak punya abs aja udah seksi kok.” Kyuhyun yang tiba-tiba ngubah niatnya itu pun langsung geleng-gelengin kepalanya, berusaha ngehapus bayangan yang udah dia bayangin tadi.

Deg deg gredeg!

Author tau, itu sound effectnya gagal-_- itu emang lebih cocok disebut kayak suara orang ngeden, tapi anggep aja itu kayak suara mobil mau mogok ye.

“Eh, ini mobil kenapa?” Kyuhyun yang bingung sama mobilnya yang tiba-tiba berenti sendiri pun langsung nanya entah sama siapa.

Ketika mobilnya udah berhenti dengan sempurna di pinggir jalan deket komplek perumahannya, Kyuhyun pun langsung keluar dari mobilnya itu. Ia pun seketika langsung membuka bagian depan mobilnya untuk mengecek mesin dan segala kelengkapannya.

Huusshh!

Bukan, itu bukan lagunya Apink. Melainkan adalah suara asap yang mengepul dari dalem bagian depan mobilnya yang tepat mengenai muka gantengnya Kyuhyun.

“Muka ganteng gueeee!” Kyuhyun yang empet karena muka gantengnya kena asep pun langsung teriak-teriak dengan seenak jidat.

“Duh, ini mobil kenapa pake mogok sih? Ini kan keluaran terbaru.” Kyuhyun yang bingung sekaligus sebel sama mobilnya itu pun langsung nendang ban mobilnya dengan sekuat tenaga.

“Adaw!” yak, senjata makan tuan. Bukannya ban yang kesakitan karena ditendang Kyuhyun, tapi malah Kyuhyun yang kesakitan karena nendang ban. Dasar ganteng-_- *Pembaca : Apa hubungannya thor? -_-*

“Gimana lagi ini? Telpon bengkel aja dah.” Kyuhyun yang akhirnya tahu apa yang harus ia lakukan pun langsung sigap mengambil HPnya dari kantong celananya dan menelpon bengkel langganannya.

“Halo? Bengkel? Ini saya Pak Cho Kyuhyun, masih inget kan? Mobil saya mogok di jalan deket perumahan saya, cepat ke sini dan urus mobil saya ya. Besok pagi harus sudah selesai. Dadah.” Kyuhyun pun langsung dengan seenak jidat nyuruh pemilik bengkel langganannya lewat telpon.

Tanpa menunggu jawaban dari pemilik bengkel langganannya itu, Kyuhyun pun langsung dengan seenak jidat memutuskan sambungan telponnya.

“Lah iya, Eunri! Doh, gimana ini?” Kyuhyun yang teringat akan nasib anaknya itu pun langsung nepok jidatnya sendiri. Ia pun langsung mondar-mandir gak jelas di sekitar mobilnya sambil mikir.

Dengan sigap, Kyuhyun pun kembali merogoh kantong celananya untuk mengambil HPnya yang ada di sana. Setelah mencari kontak anak gadisnya itu, Kyuhyun pun langsung segera menelpon anaknya yang sekarang nasibnya gak jelas itu.

Tuuutt tuuutt!

Bukan, itu bukan suara kentut. Melainkan suara terputusnya sambungan telpon antara Kyuhyun dan Eunri. Eunri gak ngangkat telpon dari bapaknya itu.

Berkali-kali Kyuhyun nyoba buat ngehubungin Eunri, tapi tetep aja hasilnya sama. Eunri sama sekali gak ngangkat telpon dari bapaknya itu.

“Kok gak diangkat-angkat sih?” Kyuhyun yang mulai khawatir pun langsung ngacak-ngacak rambutnya frustasi. Ya iya lah gak diangkat, orang HPnya Eunri aja mati-_-

“Mungkin dia udah pulang duluan kali ya?”

                “Gua bosen jalan dari tadi.”

Empat makhluk berjenis kelamin perempuan terlihat sedang berjalan di jalan di dalam Perumahan Tahi Lalat. Rasa lelah dan empet sangat terlihat dari wajah mereka yang blangsek.

“Masih jauh tah?” Taerin yang udah bener-bener capek pun cuma bisa nanya dengan harapan bahwa rumahnya udah ada di depan mata.

“Lu nanya rumah siapa? Tujuan kita beda-beda weh-_-“ Nayoung yang bingung akan pertanyaan Taerin pun langsung nyeletuk.

“Duh kaki gua sakit, baru juga tadi pagi lari keliling lapangan sepuluh kali, sekarang harus jalan lagi, bosen gua.” Seulra yang udah bener-bener capek pun langsung meratapi nasibnya.

“Kaki gua juga sakit kali Seul, tadi pagi gua lari marathon dari rumah gua-_-“ Taerin yang merasa bernasib sama dengan Seulra pun langsung nyeletuk.

“La–lah, bu–bukannya tadi pagi lu–lu naek o–ojek ye?” Neulmi yang gak bingung sama perkataannya Taerin pun langsung nyeletuk.

“Itu pas udah di depan gerbang Neul, dari rumah nyampe depan gerbang itu gua lari-_-“ Taerin yang kembali teringat akan kesialannya tadi pagi pun langsung ngejawab pertanyaannya Neulmi.

“Ngomong-ngomongin ojek….. kok kayaknya gua teringat akan sesuatu ye.” Nayoung yang tiba-tiba teringat akan sesuatu yang berhubungan dengan ojek itu pun langsung nyeletuk.

“Apaan, Young?” Taerin yang ngedenger perkataan Nayoung pun jadi ikutan nginget-nginget lagi apa yang mereka lupain tadi pagi.

Pok!

Setelah ingat akan sesuatu yang ia maksud, Nayoung pun langsung nepokin tangannya. Membuat temen-temennya yang lagi bengong jadi pada sadar semua.

“Kita belom bayar ongkos ojek!” Nayoung pun langsung nyeletukkin apa yang ada di pikirannya.

“HAH?!” Neulmi dan Seulra yang ngedenger pengakuan Nayoung pun langsung kaget bercampur bengong.

“Lah, iya juga ya. Kita belom bayar, pantes duit gue utuh-utuh aja.” Taerin yang ikutan tersadar pun langsung membenarkan perkataan Nayoung.

“Itu yang gua pikirin dari tadi.” Nayoung ngedenger perkataannya Taerin pun langsung menyetujui ucapan temennya itu.

“Lu berdua gila ye? Masa belom bayar ongkos ojek-_-“ Seulra yang gak habis pikir sama kelakuan temen-temennya itu pun langsung geleng-gelengin kepalanya sok dramatis.

“Lah, kan me–mereka berdua e–emang gila weh.” Neulmi yang nyeletuk berdasarkan fakta pun langsung mendapatkan hadiah yaitu dua tabokan manis di bahunya. Siapa lagi pelakunya kalau bukan Nayoung dan Taerin.

“Kalo abang-abang ojeknya dendem sama lu berdua gimana?” Seulra yang pikirannya mulai melenceng ke mana-mana pun langsung nyeletuk. Ini bocah kebanyakan nonton sinetron sih-_- *dicekek Seulra*

“Ah gak mungkin, muka abang-abangnya keliatan……….. alim kok.” Nayoung yang kembali mengingat-ingat muka abang-abang ojeknya pun langsung ngejawab pertanyaan Seulra dengan ragu. Alim kaki lu-_- orang mukanya pada sangar-sangar ganteng begitu.

“Iya, kelakuannya juga………………… sopan kok.” Taerin yang juga kembali mengingat-ingat abang-abang ojek tadi pagi pun langsung menimpali perkataan Nayoung dengan ragu. Sopan apanya-_- suka melototin anak orang begitu.

Taerin dan Nayoung pun seketika langsung saling liat-liatan, wajah mereka sama-sama memancarkan keraguan. Dua bocah itu pun langsung dengan susah payah menelan ludah mereka masing-masing.

“Eh, ki–kita udah nya–nyampe sini aja. Sa–saatnya berpisah!” Neulmi yang pertama kali menyadari kalo mereka udah nyampe di depan patung gajah bertahi lalat raksasa yang merupakan pusat dari komplek perumahan mereka itu pun langsung menyadarkan temen-temennya.

“Eh iya, gua duluan ye!” Taerin yang juga akhirnya sadar pun langsung pamit ke temen-temennya. Ia pun langsung beralih ke jalan arah kanan.

“Eh, gu–gua juga deh! Dah!” Neulmi yang mengikuti jejak Taerin pun langsung ngacir ke jalan arah timur laut.

“Gua ikutan! Hati-hati ye Young hahaha.” Seulra yang juga mengikuti jejak temen-temennya pun langsung pamit ke Nayoung sambil masang senyum jahilnya. Lalu, ia pun langsung sigap ngacir ke jalan arah barat laut.

Kampret-_-

Nayoung yang teringat akan omongannya Seulra pun mulai takut. Sekarang kan dia sendirian, mana ini jalan lagi sepi pula. Kalo itu abang-abang ojek beneran dendem sama dia gimana?

Nayoung pun langsung geleng-gelengin kepalanya, berusaha untuk ngapus pikiran-pikiran gak bener yang ada di otaknya. Dengan mantap, Nayoung pun mulai berjalan kembali menuju rumahnya.

Tap tap!

Baru aja sebentar dia jalan, tiba-tiba terdengar suara langkah kaki dari arah belakangnya. Nayoung yang mulai ketakutan pun berusaha untuk berpikir positif, ia pun kembali melanjutkan jalannya.

Tap tap tap!

Tiba-tiba suara langkah kaki itu terdengar lagi. Nayoung pun mulai mempercepat jalannya, namun suara langkah kaki itu juga jadi semakin cepat.

Tap tap tap tap tap tap!

Nayoung pun mulai merinding. Ia pun menghentikan langkahnya, langkah kaki itu pun ikut berhenti. Dengan perasaan was-was, Nayoung pun mencoba untuk menengokkan kepalanya ke belakang.

Gak ada apa-apa di sana.

Nayoung yang merasa agak aman pun kembali mengarahkan pandangannya ke depan. Ia pun langsung kembali melanjutkan langkahnya lagi.

Tap tap!

Suara langkah kaki itu terdengar lagi, seiring dengan langkah kakinya Nayoung.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!” Nayoung yang bener-bener udah takut dan berpikiran macem-macem pun langsung teriak sambil ngacir lari sekenceng-kencengnya.

Tap tap tap tap tap tap tap tap tap tap tap tap tap!

Suara langkah kaki itu pun ikut berlari seiring dengan Nayoung.

Nayoung yang udah capek lari pun akhirnya berhenti dengan napas yang masih ngos-ngosan. Dengan muka kesel, ia pun dengan cepat langsung nengokin kepalanya ke belakang.

Lagi-lagi gak ada apa-apa.

“Ish!” kesel, Nayoung pun langsung menghentakkan kakinya ke tanah. Ia pun langsung celingak-celinguk nyariin sang pemilik suara langkah kaki yang dari tadi ngikutin dia itu. Tapi tetep aja hasilnya nihil, ia gak nemuin apa-apa.

Nayoung pun langsung meremas tali tas ranselnya kuat. Dengan sekali hentakan, Nayoung pun langsung berputar arah dan kembali melanjutkan jalannya menuju rumahnya tanpa memperdulikan suara langkah kaki yang masih mengikutinya.

Bahkan sampai di depan rumahnya, suara langkah kaki itu masih tetap mengikutinya. Kesel, Nayoung pun langsung nengok ke belakang dengan sekali hentakan.

Lalu, terpampanglah dua makhluk di sana.

“Ha–hai!” dua makhluk yang ternyata adalah Baekhyun dan Chanyeol itu pun langsung dengan kikuk melambai-lambaikan tangannya ke arah Nayoung.

“Kamu ngapain?” Nayoung yang masih kaget karena ngeliat dua sunbaenya itu di depan rumahnya pun langsung bertanya dengan heran.

“Itu kan baju jaman dia bayi.” Chanyeol yang tiba-tiba teringat akan iklan toko bagus pun langsung nyeletuk ngejawab pertanyaannya Nayoung.

“Anu, mau ketemu Key.” Baekhyun yang ngedenger jawaban Chanyeol yang sama sekali gak bener pun langsung ngejawab pertanyaan Nayoung dengan bener sambil dengan mesranya nginjek kaki Chanyeol.

“Adaw!” Chanyeol yang kakinya diinjek sama Baekhyun pun hanya bisa meringis kesakitan meratapi nasibnya.

“Oh, Kibum oppa? Ya udah, masuk aja dulu oppa.” Nayoung yang mulai mengerti maksud kakak-kakak kelasnya itu pun langsung mempersilahkan Chanyeol dan Baekhyun untuk masuk ke rumahnya.

Dengan sigap, Chanyeol dan Baekhyun pun langsung ngikutin Nayoung masuk ke rumahnya.

“Duduk aja dulu di sini ya oppa.” Ketika sampai di ruang tamu, Nayoung pun langsung mempersilahkan dua sunbaenya itu untuk duduk.

Baekhyun dan Chanyeol pun cuma bisa-bisa ngangguk-ngangguk sambil nurutin perkataan Nayoung. Sementara Nayoung? Dia udah ngacir dengan mulusnya ke kamar, meninggalkan dua anak malang yang harus nunggu tanpa kepastian di ruang tamunya.

“Iya ya Bek, kalo diliat dari deket, Nayoung emang bener-bener mirip Yooyoung.” Chanyeol yang sekarang sepenuhnya menyadari kalo Nayoung itu mirip Yooyoung pun langsung nyeletuk.

“Iya, udah gua bilang kan. Gua curiga, jangan-jangan mereka berdua putri yang ditukar lagi.” Baekhyun yang pikirannya udah melenceng ke mana-mana pun langsung nyeletuk.

“Lu kebanyakan nonton sinetron-_-“ Chanyeol yang frustasi sama pikiran temennya itu pun langsung noyor kepala Baekhyun dengan seenak jidatnya.

Di antara aksi toyor-toyoran itu, tiba-tiba terdengar suara merdu bercampur cempreng yang semakin mendekat ke arah mereka.

“Apalah maumu kasih, kau pilih diriku di dalam hidupmu~”

“Nyatanya ku lihat kini, tak pernah kau coba untuk setia~”

Chanyeol dan Baekhyun pun langsung saling liat-liatan, tatepan mereka seperti berkata “Itu lagu Krisdayanti bukan?”.

“Sudah cukuplah sudah, ku memberikan waktu~”

“Kau selalu tak bisa mencoba untuk seti–“

“Loh, kamu ngapain?”

Lagi enak-enak ngedengerin suara nyanyian misterius itu, tiba-tiba nyanyian itu harus terhenti seketika. Baekhyun dan Chanyeol pun serempak langsung mendongakkan kepala mereka.

Lalu terpampanglah sesosok wanita berwajah dingin yang sedang menatap mereka dengan tatepan heran.

“Itu kan baju dia jam–“ belom sempet Chanyeol melanjutkan kata-katanya, mulutnya pun terlanjur dibekep duluan sama Baekhyun.

“Anu, tante… anu ki–kita…” Baekhyun yang bingung mau jawab apa pun langsung mendadak gagap.

“Kamu mau maling ya?” sesosok wanita yang ternyata adalah Jessica itu pun langsung curiga terhadap dua anak di depannya.

“Bu–bukan tante! Kita mau anu.. ki–kita..” Baekhyun yang lagi-lagi terserang virus gagapnya Neulmi pun dengan susah payah berusaha untuk ngejawab pertanyaan sesosok wanita yang ada di hadapannya.

“Jangan-jangan kalian pacarnya Nayoung ya?” Jessica yang pikirannya mulai melenceng ke mana-mana pun langsung nunjuk-nunjuk dua makhluk ganteng di depannya pake kemoceng yang tadinya dia pake buat bersih-bersih rumah.

“Bukan tante bukan! Ki–kita…”

Geregetan sama Baekhyun yang dari tadi gagapnya gak sembuh-sembuh, Chanyeol pun langsung melepas paksa bekepannya Baekhyun. “Kita mau ketemu Key, tante!”

“Key? Oh, Kibum maksudnya? Tante kira apaan-_-“ Jessica yang agak tengsin karena tuduhannya salah semua pun langsung sok-sok bersihin kemocengnya.

“Keynya ada gak tante?” Baekhyun yang dari tadi celingak-celinguk nyariin Key tapi gak ketemu pun langsung nanya ke Jessica selaku induknya Key *Pembaca : Induk? Lu kira ayam-_-*

“Kibumnya belom pulang tuh dari tadi.” Jessica yang berusaha bersikap ramah sama dua anak ganteng di depannya itu pun langsung ngejawab pertanyaannya Baekhyun.

“Oh, gitu ya tante.” Baekhyun pun cuma bisa ngebales perkataan Jessica seadanya sambil ngangguk-nganggukin kepalanya.

“Kalian tunggu aja dulu di sini, bentar lagi pasti Kibum pulang kok.” Jessica yang berniat nemenin dua anak ganteng di hadapannya itu nungguin Key pulang pun langsung ikutan duduk di kursi di ruang tamu rumahnya itu.

“Iya, tante.” Lagi-lagi, Baekhyun dan Chanyeol pun cuma bisa ngejawab pertanyaannya Jessica seadanya sambil ngangguk-nganggukin kepala mereka.

“Kalian temennya Kibum ya?” Jessica pun mulai berbasa-basi.

“Iya, tante.” Lagi-lagi, Baekhyun dan Chanyeol pun cuma bisa jawab seadanya.

“Kalian namanya siapa?” Jessica pun masih tetap mencoba untuk berbasa-basi.

“Nama saya Baekhyun, tante.”

“Nama saya Chanyeol, tante.”

“Kalian sekelas sama Kibum?” lagi-lagi, Jessica pun masih mencoba untuk berbasa-basi.

“Enggak, tante. Kalo kelas 2 ini kita beda kelas sama Key.” Akhirnya, Baekhyun pun bisa menjawab pertanyaannya Jessica dengan agak panjang dikit.

“Kalo kelas 1 saya sekelas sama dia tante.” Chanyeol pun akhirnya juga bisa menjawab pertanyaannya Jessica dengan agak panjang dikit.

“Oh, gitu ya.” Kali ini, malah Jessica yang cuma bisa jawab seadanya sambil ngangguk-nganggukin kepalanya.

“Tapi kok tante belum pernah ngeliat kalian main ke sini ya?” Jessica yang kembali mencari-cari topik pembicaraan pun langsung nyeletuk.

“Iya, tante. Kita sama Key kan biasanya mainnya di comberan.”

“Hah?!”

Eommaaaaaaa! I’m coming homeeee!”

Di antara jawaban asal-asalannya Chanyeol dan di antara aksi kagetnya Jessica, tiba-tiba terdengar suara berisik nan rusuh dari arah pintu.

Lalu tiba-tiba muncullah Key yang langsung dengan seenak jidat nyelonong masuk ke dalam rumahnya tanpa memperdulikan Baekhyun dan Chanyeol yang masih bengong di ruang tamu.

“Eh! Main nyelonong masuk aja, itu ada temennya dari tadi nungguin.” Jessica yang langsung dengan sigap narik tangan Key yang mau nyelonong ninggalin ruang tamu pun langsung menyadarkan Key bahwa ada dua makhluk lain di sana.

“Loh? Chanyeol? Baekhyun? Kamu ngapain?” Key yang baru sadar akan kehadiran Chanyeol dan Baekhyun pun lagi-lagi melontarkan pertanyaan yang sama kayak ibu dan adiknya.

“Itu kan baju jaman dia bayi-_-” Empet, Chanyeol dan Baekhyun pun cuma bisa jawab pertanyaannya Key asal sambil masang muka frustasi.

“Ya udah, karena Kibumnya udah pulang, kalian tante tinggal ya.” Jessica yang udah bosen basa-basi dari tadi walaupun orang yang dibasa-basiin ganteng pun langsung nyelonong masuk ke kamarnya.

“Jadi sebenernya lu berdua mau ngapain weh?” Key pun langsung bertanya bener-bener ke dua makhluk di depannya sesaat setelah ibunya pergi.

“Mau kayang, ya mau ngomong lah-_-“ Chanyeol yang emang udah emosi sama Key dari tadi pun langsung ngejawab pertanyaannya Key asal.

“Ngomong apaan?” Key yang masih gak ngerti sama maksud kedatangan dua temennya itu pun bertanya lagi.

“Ada hal penting yang pengen kita omongin sama lu.” Baekhyun pun mulai menjelaskan maksud kedatangannya ke Key.

“Ya hal penting apaan Bambang-_-“ Key yang empet karena menurutnya dari tadi penjelasannya Chanyeol sama Baekhyun gak ada yang bener pun langsung masang muka emosi.

“Gak enak kalo kita omongin di sini Hartanto-_-“ Chanyeol yang juga sama-sama emosi pun langsung masang muka frustasi.

“Kita omongin di kamar lo aja, ayok!” dengan seenak jidat, Baekhyun pun langsung nentuin keputusan sendiri dan narik Key ke kamarnya yang sebenernya dia sendiri gak tau di mana. Dasar ganteng-_- *Pembaca: Apa hubungannya thor? -_-*

“Entar dulu, emang lu tau kamar Key di mana?” Chanyeol yang mulai bingung ngikutin Baekhyun dari tadi pun langsung nyeletuk.

“Kagak-_-“ Baekhyun pun menjawab pertanyaan Chanyeol dengan tanpa dosa.

“Ini jalan ke arah gudang kampret lu kira gua tidur di gudang-_-“ Key yang bener-bener frustasi sama kelakuan temen-temennya itu pun hanya bisa berfacepalm ria.

“Jadi kamar lu di sebelah mana?” Baekhyun yang masih belum menyerah untuk narik Key ke kamarnya pun langsung bertanya.

“Sono.” Key pun langsung nunjukkin tangannya ke arah tangga –itu berarti kamarnya ada di lantai atas.

Seketika itu juga, Key dan Chanyeol pun langsung ditarik dengan paksa oleh Baekhyun.

“Kamar lu yang sebelah mana? Kanan apa kiri? Apa perlu gua periksain satu-satu?” Baekhyun yang paling heboh ketika udah nyampe lantai atas pun langsung dengan sigap hampir membuka pintu kamar yang sebelah kiri.

“Jangan! Itu kamarnya Nayoung, kamar gua yang sebelah kanan.” Key yang belum mau nyawanya berkurang satu jika pintu kamar Nayoung dibuka sembarangan pun langsung nyegah Baekhyun.

Deg!

Baekhyun yang tangannya hampir megang gagang pintu tangan Nayoung pun langsung diem seketika. Ia pun natep pintu kamarnya Nayoung lama.

“Oy, Bek! Mau masuk ke kamar gua kagak?” Key yang ternyata udah berdiri di depan pintu kamarnya pun langsung manggilin Baekhyun yang masih  bengong.

“Eh iya iya!” Baekhyun yang akhirnya sadar pun langsung ninggalin pintu kamar Nayoung dan beralih ke kamarnya Key.

“Jadi lu berdua mau ngomongin hal penting apaan sih?” ketika udah mendarat dengan mulus di sofa kamarnya Key, Key pun langsung nyeletuk penasaran.

“Anu, gua mau nanya.” Baekhyun pun mulai mempersiapkan dirinya untuk bertanya.

“Nanya apaan? Buruan woy gua kepo.” Key yang udah geregetan dari tadi pun langsung gak sabar.

“Lu ada hubungan saudara gak sih sama cewek yang namanya Yooyoung?” Baekhyun pun langsung memberanikan diri nanyain hal yang bikin dia gak tenang ke Key.

“Yooyoung? Yooyoung siapa?” Key yang baru ngedenger nama Yooyoung pun langsung nginget-nginget lagi.

“Yooyoung, ada gak saudara lu namanya Yooyoung?” Chanyeol yang mencoba untuk kembali mengingatkan Key pun ikutan nyeletuk.

“Yooyoung? Gak inget gua, gak ada kayaknya.” Key yang bener-bener ngerasa gak punya saudara namanya Yooyoung pun langsung ngejawab pertanyaannya Chanyeol.

“Coba lu inget-inget lagi, namanya Lee Yooyoung.” Baekhyun yang masih berharap kalo ternyata Yooyoung itu adalah saudaranya Key pun kembali nyeletuk.

“Kagak ada Tarjo sodara gua yang namanya Lee Yooyoung, mentok-mentok adanya Kim Nayoung.” Key yang merasa yakin kalo dia gak punya sodara yang namanya Lee Yooyoung pun langsung berkata dengan mantap.

“Nah! Itu dia masalahnya!” Baekhyun yang mendengar Key menyebut nama Kim Nayoung pun langsung nepokin tangannya sambil nunjuk-nunjuk Key heboh.

“Santai Bek santai jangan emosi-_-“ Chanyeol yang kaget ngeliat reaksi Baekhyun pun cuma bisa masang muka asem.

“Masalah apaan sih weh?” Key yang juga kaget sama reaksi Baekhyun cuma bisa ngelus-ngelus dadanya sabar.

“Si Yooyoung itu mirip banget sama Nayoung!” Baekhyun yang gak tau kenapa tiba-tiba langsung heboh sendiri pun langsung nyeletuk.

“Ah gak mungkin, muka sok dingin tapi gagal kayak Nayoung itu cuma ada satu di dunia ini.” Key yang gak percaya sama omongan Baekhyun pun langsung berkata dengan mantap.

“Tapi sayangnya ada weh, Yooyoung yang punya.” Chanyeol yang berniat ngebantu Baekhyun pun langsung ikutan meyakinkan Key.

“Gak percaya gua-_-“ Key yang masih gak percaya akan fakta yang dikasih tau Chanyeol dan Baekhyun pun langsung geleng-gelengin kepalanya.

“Nih, gua ada fotonya!” Baekhyun yang teringat akan foto Yooyoung yang masih dia simpen di HPnya itu pun langsung sigap menunjukkannya ke Key.

Key pun langsung nengok ke foto yang ditunjukkin Baekhyun sekilas. “Itu? Apanya yang mirip weh?”

“Coba lu perhatiin pake hati, lu bayangin kalo Nayoung ngelepas kacamata terus poninya diangkat ke atas.” Baekhyun pun memberikan arahan ke Key sambil masih megangin HPnya yang ada di depan muka Key.

Key pun langsung merhatiin foto yang terpampang di HP Baekhyun dengan penuh penghayatan sambil ngebayangin apa yang Baekhyun arahin. Key pun langsung mangap ketika ia nyadar kalo cewek yang ada di foto itu emang bener-bener mirip Nayoung.

Key pun langsung nengok ke arah Baekhyun dan Chanyeol bergantian sambil masih masang muka bengong. “Kok mirip weh?”

Serempak, Baekhyun dan Chanyeol pun langsung nepokin tangan mereka masing-masing.

“Kita bilang juga apa!” Chanyeol pun langsung nyeletuk sambil masang muka ganteng.

“Emang Si Yooyoung ini siape sih? Kok mirip bener sama Nayoung?” Key yang masih gak nyangka kalo di dunia ini ada cewek yang bener-bener mirip sama adeknya namun dalam versi feminine itu pun langsung nanya.

Baekhyun pun sontak langsung nengok ke arah Chanyeol sambil masang muka galau, Chanyeol yang diliatin Baekhyun pun langsung mengendikkan dagunya –mendorong Baekhyun untuk menceritakannya ke Key.

Baekhyun pun langsung masang muka mantep, ia pun langsung nengok ke arah Key yang masih bengong. “Jadi, Yooyoung itu…….”

Baekhyun pun langsung memulai ceritanya tentang Yooyoung ke Key. Mulai dari cerita kalo Yooyoung itu mantannya, gimana ceritanya dia bisa pisah sama Yooyoung, perasaan dia pas ditinggalin Yooyoung, dan perasaan dia ketika dia ngeliat Nayoung.

Baekhyun menceritakannya dengan sangat detail, sampe gak ada yang terlewat. Udah kayak dongeng yang ada di dunia nyata.

                Seorang gadis terlihat sedang guling-gulingan sambil komat-kamit gak jelas di kasurnya. Ia pun mengacak-acak rambutnya frustasi. Berkali-kali ia ngotak-ngatik HPnya untuk mengalihkan perhatian, tapi tetep aja pikirannya tertuju pada ‘orang itu’.

Gadis yang kita ketahui bernama Kim Nayoung itu pun lagi-lagi ngacak-ngacak rambutnya frustasi. “Kenapa gue kepikiran terus sih! Gaaaaaaaaah!”

Karena udah bener-bener frustasi, Nayoung pun Cuma bisa nenggelemin kepalanya di bantal.

Jadi sebenernya dia ke sini ngapain sih? Cuma mau ketemu Kibum oppa doang? Gak mau ketemu gua? Jadi yang tadi ngikutin gua dari belakang itu dia? Terus kenapa dia harus ngendap-ngendap gitu? Gua kebanyakan nanya ya?

Nayoung yang tambah frustasi pun Cuma bisa ngacak-ngacak rambutnya yang emang udah acak-acakan, begitu banyak pertanyaan yang berkecamuk di kepalanya. Nayoung pun segera mengambil napas panjang lalu menghembuskannya secara perlahan –berusaha untuk menenangkan dirinya.

“Duh, kok gua malah jadi kebelet pipis sih.” Entah efek samping dari usaha penenangan dirinya, tiba-tiba Nayoung merasakan panggilan alam yang memanggilnya.

Dengan sigap, Nayoung pun langsung ngacir menuju pintu kamarnya. Namun, baru aja nyampe di depan pintu kamarnya, Nayoung langsung berhenti sejenak. “Di sini lagi ada Baekhyun oppa sama Chanyeol oppa ya? Mampus rambut gue!”

Nayoung yang entah abis kesambet apa tiba-tiba peduli sama rambutnya itu pun langsung ngacir lagi ngambil sisir di meja riasnya. Ia pun langsung menyisir rambutnya yang udah sangat acak-acakan gara-gara tadi beberapa kali ia acak-acak, ia juga mengikat poninya agar terlihat lebih rapi. Eak, tumben banget ye mentang-mentang ada Si Anu *ditendang Nayoung*

Setelah selesai dengan kegiatannya, Nayoung pun langsung tersenyum mantap di depan cermin. Ia pun kembali menyelesaikan kegiatannya yang tertunda –ngacir ke kamar mandi.

“………..Young?”

Di tengah-tengah perjalanannya menuju kamar mandi, tiba-tiba Nayoung mendengar seperti ada yang memanggil namanya ketika ia melewati kamar Key tadi.

Jangan-jangan itu tiga makhluk lagi ngomongin gue lagi.

Nayoung pun langsung mengambil langkah mundur. Ketika ia sudah sampai tepat di depan pintu kamar kakaknya, ia pun langsung mendekatkan kupingnya ke arah pintu –berusaha untuk menguping. Anak baik, jangan ditiru ya *dicekek Nayoung*

“Coba lu inget-inget lagi, namanya Lee Yooyoung.”

Mendengar suara yang ia yakini adalah suara Baekhyun dari dalem kamar Key, Nayoung pun langsung menjauhkan kupingnya dari pintu sambil masang muka asem.

Jadi mereka ngomongin Yooyoung, bukan gue?

Nayoung yang agak kesel dan cemburu pun langsung ngambil langkah besar-besar ke arah kamar mandi, walau tiba-tiba keinginannya untuk pipis hilang karena ngedenger percakapan tiga makhluk di dalem kamar kakaknya itu.

Nayoung pun langsung membanting pintu kamar mandi ketika ia udah ada di dalem kamar mandi dan tanpa sadar lupa ngunci pintu kamar mandinya.

“NAYOOOUUUUNG! KIBUUUUUUUUUM! MAKAN DULUUUU! AJAK TEMEN-TEMENNYA JUGAAAAAA!” tiba-tiba terdengar lantunan suara merdu nan cempreng Jessica yang terdengar ke seluruh penjuru rumah.

“Adaw!” Nayoung yang kaget karena ngedenger teriakan Jessica yang sangat dahsyat pun seketika langsung kepeleset di kamar mandi, karena dia jalannya sambil ngehentak-hentakkin kaki juga sih.

“Aduuh!” Nayoung pun langsung ngusep-ngusep bokongnya yang sukses mendarat dengan mulus di lantai sambil mengerang kesakitan.

“Eh Key, kamar mandinya yang ini kan?”

“Iya Bek, yang itu. Masuk aja.”

Ngedenger percakapan dari dua suara yang ia kenal, Nayoung pun langsung kaget sambil mangap. Ia pun segera nengok ke arah pintu kamar mandi, saat itulah ia baru nyadar kalo pintunya belom dia kunci.

Cklek!

Terlambat.

“Yoo–Nayoung?!” Baekhyun yang kaget ngeliat Nayoung ngedeprok(?) di lantai kamar mandi pun langsung mangap. Hampir aja dia salah menyebut Nayoung jadi Yooyoung. Karena sekarang Nayoung bener-bener mirip sama Yooyoung, poninya diiket, kacamatanya dilepas, persis Yooyoung.

Nayoung yang ngeliat ekspresi kaget Baekhyun pun langsung nundukin kepalanya sambil komat-kamit gak jelas. Kampret kampret kampret.

“Lu ngapain ngedeprok di situ?” Baekhyun yang masih bingung sama pemandangan yang ada di depan dia itu pun langsung bengong sambil mangap.

Nayoung pun langsung mendesah kesel. “Gua……… kepeleset.”

“Kepeleset? Hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha!” Baekhyun yang ngedenger jawaban Nayoung pun langsung ngakak seketika. Aduh tambah ganteng deh *toel-toel Baekhyun* *digorok pembaca*

Nayoung yang ngedenger lantunan suara ketawa Baekhyun yang merdu pun tambah empet. Mending kalo cuma ngakak doang, lah ini? Ngakaknya sambil megangin perut terus nabok-nabok pintu kamar mandi, gimana anak orang gak tambah kesel.

“Lu itu ya bukannya bantuin gua malah ngetawain. Ish-_-“ Nayoung yang udah empet diketawain Baekhyun dari tadi pun langsung nyeletuk.

Baekhyun yang ngedenger celetukan Nayoung pun seketika langsung berhenti ketawa. Ia pun langsung nengok ke arah Nayoung.

“Lu mau gua bantuin? Sini!” dengan manlynya, Baekhyun pun langsung ngulurin tangannya ke arah Nayoung. Sambil senyum pula, walaupun senyumnya senyum jahil sih. Yang penting ganteng *Pembaca : Apa hubungannya thor? -_-*

Nayoung yang ngedenger perkataan Baekhyun pun cuma bisa bengong sambil ngeliatin tangan Baekhyun yang terulur ke arahnya.

“Lu ngapain? Gua gak bawa duit ke sini, duit gua di kamar.” Entah mungkin kepalanya abis kejepit pintu, tiba-tiba Nayoung ngomong begini.

Baekhyun yang ngedenger perkataan dodolnya Nayoung pun langsung masang muka frustasi.

“Siapa yang mau minta duit, Nayoung pea-_- udah lah sini!” Baekhyun yang frustasi sama pola pikir Nayoung pun langsung dengan seenak jidat narik tangan Nayoung sampe Nayoung berdiri tanpa persetujuan yang punya. Sementara yang ditarik? Cuma bisa bengong walaupun awalnya kaget juga.

“Udah kan?” Baekhyun yang ngerasa udah selesai ngebantuin Nayoung pun langsung nengok ke arah Nayoung sambil masang muka ganteng.

Nayoung yang akhirnya tersadar dari lamunannya pun langsung nengok ke arah Baekhyun. “Ish lu itu ya, asal narik aja. Sakit kaki gua-_-“

“Ya elu, gua mau nolongin malah dikira mau minta duit coba-_-“ Baekhyun yang geregetan sama Nayoung pun langsung dengan seenak jidat ngejitak kepalanya Nayoung.

“Adaw!” Nayoung yang menjadi korban jitakan Baekhyun pun cuma bisa mengerang kesakitan sambil ngusep-ngusep kepalanya yang abis dijitak.

“Udah sana keluar.” Baru aja Nayoung mau buka mulut buat protes ke Baekhyun, tapi Baekhyunnya udah nyuruh dia keluar kamar mandi duluan.

“Apa-apaan lu nyuruh gua keluar?” Nayoung yang gak terima dirinya diusir Baekhyun pun langsung protes.

“Gua mau pipis, lu mau liat?” Baekhyun yang lagi-lagi gak ngerti sama jalan pikirannya Nayoung pun langsung ngejawab pertanyaan Nayoung dengan nada nantang.

“Ih! Ogah!” Nayoung yang ngedenger perkataan Baekhyun pun langsung ngacir keluar kamar mandi.

Baru juga beberapa langkah dari kamar mandi, Nayoung pun tiba-tiba menghentikan langkahnya. “Entar dulu dah, gua kan juga belom pipis.”

Nayoung pun refleks langsung nengok ke belakang, ke arah pintu kamar mandi yang sekarang udah tertutup. “Ah bodo amat lah!”

Karena tiba-tiba Nayoung gak napsu buat pipis lagi, ia pun memutuskan untuk langsung ke ruang makan aja. Kebetulan perutnya lagi laper.

Nayoung pun satu persatu menjajaki anak tangga yang menghubungkan lantai atas dan bawah rumahnya itu. Sampai akhirnya ia sampai di meja makan, udah ada ibunya, Key, dan Chanyeol di sana. Ia pun langsung mengambil tempat di samping kakaknya.

“Eh Young, Si Bebek mana?” baru aja Nayoung mendarat dengan mulus di kursi, udah langsung ditanyain aja sama Key.

“Kamu sekarang melihara bebek?” belom sempet Nayoung jawab pertanyaannya Key, Jessica pun udah nyeletuk duluan.

Chanyeol yang ngedenger perkataan Jessica pun langsung sekuat tenaga nahan ketawa. Key yang ngeliat kelakuan Chanyeol yang duduk di depannya itu pun langsung nginjek kaki Chanyeol yang tepat berada di depan kakinya.

“Adaw!” Chanyeol yang terdzolimi oleh Key pun cuma bisa meringis kesakitan sambil ngusep-ngusep kakinya yang ada di bawah meja.

“Enggak, eomma. Maksudnya Bebek itu Baekhyun.” Key pun langsung ngejelasin maksud dari ‘Bebek’ ke ibunya.

“Ooh, Baekhyun.” Jessica yang ngedenger penjelasan Key pun langsung ngangguk-ngangguk mengerti.

“Jadi, kamu liat Baekhyun gak? Dia masih di kamar mandi?” Key pun kembali mengulang pertanyaannya yang tadi, gara-gara pertanyaannya yang pertama berhasil dikacaukan oleh ibunya sendiri.

“Aku gak liat tuh.” Bukannya Nayoung yang jawab, ini malah tiba-tiba Chanyeol yang nyeletuk jawab pertanyaannya Key.

“Gua gak nanya elu, pea-_-“ Key yang emosi sama Chanyeol pun lagi-lagi nginjek kaki Chanyeol yang sialnya tepat berada di depan kakinya. Sementara Chanyeol? Cuma bisa meringis kesakitan sambil cengengesan.

“Tuh lagi turun tangga.” Nayoung pun langsung mengendikan dagunya ke arah tangga, menjawab pertanyannya Key.

“Lu mandi ye? Lama bener-_-“ baru aja Baekhyun ngedeprok di atas kursi yang tepat berada di depan Nayoung, udah langsung ditanyain aja sama Key. Ini emang Key demennya ngeganggu orang ye-_-

“Gua maen togel dulu tadi, ya pipis doang lah-_-“ Baekhyun yang gregetan sama Key pun langsung ngejawab pertanyaannya Key asal-asalan.

“Ya udah, lanjutin makannya sana.” Jessica yang dari tadi merhatiin percakapan anak-anaknya dengan temen-temennya itu pun langsung menengahi.

Lalu langsung aja empat bocah yang emang lagi kelaperan itu ngelanjutin makan mereka. Di sela-sela makannya, Baekhyun pun curi-curi pandang ke arah Nayoung yang tepat berada di depannya.

Ini anak kloningannya Yooyoung tah? Gua bener-bener kayak ngeliat Yooyoung.

Nayoung yang berasa kayak ada yang ngeliatin dia pun langsung mendongakkan kepalanya yang dari tadi nunduk. Langsung aja matanya ketemu sama matanya Baekhyun. Baekhyun yang udah ketangkep basah ngeliatin Nayoung sama orangnya sendiri bukannya langsung buang muka tapi malah tetep ngeliatin Nayoung yang sekarang malah ngeliatin Baekhyun balik.

Ini orang ngapain ngeliatin gua?

Nayoung yang masih bingung kenapa Baekhyun ngeliatin dia pun langsung ngerutin keningnya ke arah Baekhyun. Baekhyun yang ngeliat ekspresi Nayoung pun cuma bisa mendengus lalu tersenyum miring dengan gantengnya. Sekali lagi Author perjelas, ganteng(?)

Baekhyun pun kembali menundukkan kepalanya, berusaha untuk melanjutkan makannya yang belum selesai gara-gara dari tadi ngeliatin Nayoung. Meninggalkan Nayoung yang masih bertanya-tanya. Kenapa gua ngerasa Baekhyun oppa jadi beda ke gua ya?

                Di dunia yang lain, seorang gadis terlihat sedang membuka pagar rumahnya. Setelah berhasil masuk ke halaman rumahnya, gadis itu pun langsung bergegas lari ke pintu rumahnya. Yang ada di pikirannya hanya “Kasur, I’m coming!”

Gadis yang kita ketahui bernama Seulra itu pun langsung teriak-teriak dengan hebohnya ketika ia udah berhasil masuk ke dalem rumahnya. “Eommaaaaaaaa! Aku pulaaaaaaang!”

Baru aja beberapa langkah masuk rumahnya, tiba-tiba orang yang diteriakin udah lari-lari aja ke arahnya.

“Seulra, tolong kamu beliin persediaan makanan kita ke supermarket, ya? Ya? Ya? Eomma harus buru-buru ke arisan tetangga sekarang, eomma udah bener-bener telat. Kalo persediaannya gak dibeli sekarang, bisa-bisa kita gak makan nanti malem. Oh iya, kamu sekalian masak makan malem ya? Kamu bisa kan? Inget resep yang pernah eomma ajarin ke kamu? Pasti inget kan? Soalnya kayaknya appa sama oppa kamu bakal pulang sebelum eomma pulang. Nasib perut keluarga kita ada di tangan kamu, oke? Uang sama daftar belanjanya udah eomma tarok di meja makan. Eomma berangkat sekarang ya sayang, hati-hati belanjanya! Fighting! Dah!”

Baru aja anaknya nyampe rumah, Taeyeon udah nyerocos aja panjang lebar tanpa jeda, gak ngasih Seulra kesempatan sama sekali untuk protes. Yah, mungkin dia mau beralih profesi jadi rapper. Loh?

Tak lupa Taeyeon ngunyeng-ngunyeng(?) kepalanya Seulra dulu sebelum dia pergi. Sementara Seulra? Cuma bisa bengong dari tadi ngeliatin eommanya nyerocos panjang lebar. Perlahan-lahan, ekspresinya berubah menjadi ekspresi orang emosi.

“GUA KAN CUMA PENGEN TIDUR! KENAPA NASIB GUA JADI BEGINI SIH? AAAAAAAAAA!”

Sebel, Seulra pun cuma bisa teriak-teriak sambil ngehentak-hentakin kakinya di lantai.

“Sabar Seul, sabar. Ini hanya ujian bagi orang-orang yang beriman.” Setelah asik teriak-teriak, Seulra pun langsung mengatakan hal yang SAMA SEKALI TIDAK BENAR itu sambil ngusep-ngusep dadanya *ditabok Seulra*

Setelah mencoba untuk menerima nasib, Seulra pun langsung berjalan menuju meja makan untuk mengambil uang dan daftar belanjaan dari ibunya. Setelah sampai di meja makan, Seulra pun mengecek uang yang ditinggalkan ibunya. Buset, banyak amat.

Buru-buru Seulra membuka gulungan kertas berisi daftar belanjaan dari ibunya yang letaknya tepat di samping uang tadi.Seulra pun langsung kaget, ia mangap selebar-lebarnya ketika gulungan kertas itu terbuka sampai kakinya.

Innalillahi, kayaknya anggota keluarga gua cuma empat dah, kenapa daftar belanjaannya sebanyak ini? Ini mah porsi orang mau syukuran-_-

Seulra pun mendadak frustasi, mau berapa abad di ada di supermarket buat nyariin semua barang-barang yang ada di daftar belanjaannya?

Habislah sudah waktu tidur siang gua-_-

Seulra pun langsung ngacak-ngacak rambutnya frustasi. Ia pun kembali mandangin daftar belanjaan yang ada di tangannya dengan tatepan sendu. Ingin rasanya kertas itu ia remes terus dibakar nyampe abis.

“Sabar Seul, sabar. Ini hanya cobaan, ini hanya musibah.” Seulra pun lagi-lagi ngusep-ngusep dadanya sok dramatis.

Setelah narok tasnya sembarangan, Seulra pun langsung bergegas ke garasi, nyari apa aja yang bisa dia naekin buat ke supermarket. Karena dia udah sangat males buat jalan lagi ke depan pintu masuk Komplek Perumahan Tahi Lalat buat naek angkot.

Setelah sampai di garasi rumahnya, Seulra pun langsung bengong sambil mangap selebar-lebarnya. Kok kendaraan keluarga gua pada ludes semua?

“Mobil mana?! Eh itu mah pasti dipake appa, Motor mana?! Sepeda mana?! Kok pada ilang sih?!” Seulra pun tambah frustasi, ia pun langsung ngehentak-hentakin kakinya di lantai.

Loh? Apaan nih yang gua injek?

Tiba-tiba Seulra merasa seperti ada sesuatu di bawah kakinya, ia pun langsung buru-buru mengambil sesuatu itu. Ternyata itu adalah sebuah catetan kecil, Seulra pun langsung buru-buru membaca catetan yang sialnya abis dia injek itu *dibakar Seulra*

“Seulra? Pasti kamu nyariin kendaraan ya? Hehe. Mobilnya pasti kamu tau kan kalo dipake appa. Motornya eomma bawa ya, soalnya rumah Bu Yuri beda blok sih, jauh dari rumah kita hehe. Ehm, kalo sepeda, itu tadi pagi eomma pake buat olahraga, eh tapi tiba-tiba bannya pecah, jadinya sepedanya eomma bawa ke bengkel, baru bisa diambil nanti sore hehe. Kamu naik angkot aja gak papa kan? Fighting!”

Seulra pun langsung bengong seketika, ia mangap selebar-lebarnya ketika melihat catetan dari ibunya itu. Ia pun langsung memejamkan matanya –nahan amarah. Satu.. dua.. ti–

EOMMAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!”

Belom sempet Author nyelesain perkataannya, Seulra pun udah teriak duluan –melepaskan rasa keselnya. Seketika semua tetangganya langsung pada nyumput di bawah kasur ketika ngedenger teriakan Seulra yang mereka kira adalah teriakan Wewe Gombel *dicekek Seulra*

“Aish, masa gua harus naek angkot sih? Belom juga sembuh kaki gue, masih pegel gini.” Seulra yang bener-bener frustasi pun langsung ngehentak-hentakin kakinya emosi di lantai. Lah katanya kakinya masih pegel, tapi kok itu bisa dihentak-hentakin? Semangat banget pula ngehentak-hentakinnya *dimutilasi Seulra*

Seulra yang udah bener-bener emosi pun cuma bisa meratapi nasibnya yang entah kenapa sial banget hari ini. Seulra yang lagi asik meratapi nasibnya pun tanpa sengaja melirik ke arah jam di dinding rumahnya –Jam 16.30.

Seketika, Seulra pun langsung nepok jidatnya sendiri. “Mampus udah jam segini gue belom belanja sama masak pula! Aish!”

Setelah berhasil menyadarkan dirinya sendiri, Seulra pun langsung ngacir keluar rumah menuju pintu masuk Komplek Perumahan Tahi Lalat untuk mencari angkot ke arah supermarket. Memulai lomba lari marathon yang tadi pagi gak dia ikutin.

                Seorang gadis terlihat sedang berulang kali bolak-balik melihat daftar belanjaan dan deretan rak di supermarket bergantian. Gadis yang kita ketahui bernama Seulra pun cuma bisa menghela napas berat, pasrah akan nasibnya.

“Petualangan dimulai. Fighting!”

Setelah menyemangati dirinya sendiri, Seulra pun langsung sigap mendorong trolinya ke arah rak-rak yang berjejer di depannya.

“Roti? Roti di sebelah mana lagi-_-“ Seulra yang kebingungan gara-gara kebanyakan rak dan supermarketnya sangat besar pun mondar-mandir berusaha mencari sesuatu yang ia maksud.

“Ah, itu dia!” setelah menemukan roti yang dicarinya, Seulra pun langsung ngacir menuju rak yang isinya roti itu.

“Entar dulu, ini maksudnya roti apaan? Roti tawar? Roti coklat? Roti ayam? Gak dijelasin di sini.” Seulra yang bingung mau beli roti apaan pun kembali bolak-balik ngeliatin daftar belanjaannya dan rak di depannya bergantian.

“Beli semuanya aja dah!” karena males mikir, Seulra pun malah ngambilin semua jenis roti yang ada di situ. Adegan berbahaya, jangan ditiru di rumah *dibogem Seulra*

“Sekarang, ramyeon? Di mana lagi ramyeon-_-“ Seulra yang lagi-lagi kebingungan di mana letak ramyeon pun langsung celingak-celinguk sana sini nyariin ramyeon. Ia pun kembali mondar-mandir ke sana ke sini nyariin ramyeon.

“Itu ramyeon bukan?” ia pun tiba-tiba melihat kumpulan benda yang mirip ramyeon di kejauhan. Ia pun langsung merhatiin benda itu dengan penuh penghayatan. “Eh iya itu!”

Setelah yakin akan penglihatannya, Seulra pun langsung ngacir mendorong trolinya ke arah rak yang dituju.

“Ini ramyeonnya mau rasa apa? Gak ditulis di sini-_-“ Seulra yang lagi-lagi kebingungan pun mulai mikir keras.

“Ah, udahlah beli semuanya aja!” karena lagi-lagi males mikir, Seulra pun langsung asal-asalan ngambil semua jenis ramyeon yang ada di rak di depannya.

“Sekarang…. susu? Susu di mana ya?” Seulra yang udah berapa kali kebingungan pun langsung celingak-celinguk ke sana-sini nyariin susu. Ia pun langsung mondar-mandir ngelilingin supermarket nyariin susu yang entah ada di mana.

“Ya elah, susu di mana sih? Entar dulu, sebenernya ini gua lagi di sebelah mana? Aish, jangan-jangan gua nyasar lagi-_-“ Seulra yang sekarang bingung dia ada di mana pun langsung asik celingak-celinguk nyariin arah yang bener.

“Eh entar dulu, itu kotak susu kan?” mata Seulra pun tiba-tiba menangkap bayangan deretan kotak-kotak susu yang ada di jauh sana.

“Eh, iya bener! Ahay akhirnya ketemu.” Setelah penantian dan perjuangan yang panjang dan melelahkan, akhirnya Seulra pun menemukan deretan kotak-kotak susu yang ia cari.

Langsung aja Seulra ngacir ngedorong trolinya ke arah deretan kotak-kotak susu di ujung sana. Setelah sampai di depan rak berisi bermacam-macam jenis susu, Seulra lagi-lagi kebingungan.

Ia pun diam sejenak sambil melirik ke arah daftar belanjaan dan rak di depannya bergantian. “Eomma mau beli susu bayi, anak-anak, remaja, dewasa, apa lansia ya?”

“Selalu aja gak jelas, frustasi gue. Pokoknya kalo salah beli jangan salahin gua dah-_-“ Seulra yang frustasi gara-gara eommanya nulis daftar belanjaan selalu gak jelas pun langsung meneliti satu-satu jenis susu yang ada di depannya.

“Jadi, gua harus beli yang mana ya?” Seulra yang bimbang pun langsung ngeliatin deretan kotak-kotak susu yang ada di depannya dengan penuh penghayatan.

“Huwaaaaaaaaaaaaaaaa!”

Di antara keseriusan Seulra yang lagi mikir sambil merhatiin kotak-kotak susu yang ada di depannya, tiba-tiba terdengar suara anak-anak menangis gak jauh dari tempatnya berdiri.

“Gak gak gak mungkin susu bayi. Gak ada bayi di rumah.” Seulra yang tiba-tiba dapet hidayah gara-gara ngedenger suara anak-anak nangis pun langsung nyeletuk.

“Huhuhuhuhuhuhu hueeeeeeeeeeeeeeeeeeee!”

Anak kecil yang berada gak jauh dari Seulra itu pun masih tetep nangis. Gak tau nangisin apa.

“Susu anak-anak juga gak mungkin. Gua kan udah gede.” Seulra yang lagi-lagi dapet hidayah gara-gara suara anak-anak nangis itu pun langsung nyeletuk lagi.

“Huwaaaaaaaaaaaaa huhuhuhuhuhuhuhuhu!”

Suara tangisan anak kecil itu pun masih tetep terdengar di telinga Seulra, yang mana malah gak terlalu menghiraukan suara tangisan anak kecil itu.

“Susu bayi sama susu anak kecil itu udah pasti gak mungkin loh! Kalo susu lansia? Gak mungkin juga, halmeoni sama haraboji kan gak tinggal sama gue.” Seulra pun lagi-lagi nyeletukin apa yang ada di pikirannya, seolah-olah ngejawab tangisan anak kecil yang terdengar olehnya itu.

“Hueeeeeeeeee huhuhuhuhuhu!”

Ngedenger suara bentakan Seulra yang sama sekali belum menyadari kehadirannya, anak kecil itu pun tambah asik nangisnya.

“Pokoknya susu bayi sama susu anak kecil itu gak mungkin! Jadi gue beli susu remaja sama susu orang dewasa aja.” Seulra yang lagi-lagi seperti menjawab suara tangisan anak kecil itu pun langsung memantapkan pilihannya. Ia pun langsung mengambil dua jenis susu yang ia maksud di rak di depannya itu.

“HUWAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!”

Anak kecil yang lagi-lagi ngedenger suara bentakan Seulra itu pun tambah nangis sejadi-jadinya, padahal kan Seulra sama sekali gak nengok ke dia, nyadar kalo ada anak kecil di situ aja enggak.

“Aduuuh udah dibilang kalo susu bayi sama susu anak kecil itu gak mung–“

Seulra yang emosi gara-gara suara anak kecil nangis dari tadi gak berenti-berenti pun langsung nengok ke arah suara. Lalu terpampanglah sesosok gadis kecil kira-kira berumur lima tahun yang lagi nangis sejadi-jadinya, tepat di samping Seulra.

Seulra yang kaget pun langsung nengok ke sekelilingnya, yang mana sekarang hampir semua pembeli di supermarket lagi ngeliatin ke arahnya dengan tatepan menghakimi, seolah-olah dia yang bikin gadis kecil di depannya ini nangis.

Kenapa pada ngeliatin gua begitu sih? Gua kenal ini anak aja kagak-_-

Nyadar akan posisinya, Seulra pun langsung nengok lagi ke arah anak kecil di depannya.

“Kamu kenapa nangis?” Seulra pun langsung berusaha nenangin anak kecil yang ada di depannya itu. Ia panik, takut dikira bikin nangis anak orang. Ia pun langsung berlutut mensejajarkan dirinya dengan gadis kecil itu.

“HUEEEEEEEEEE!!!” ngedenger pertanyannya Seulra, anak itu bukannya jadi lebih tenang malah tambah nangis. Emang gak bakat jadi babysitter kali ye-_- *digorok Seulra*

Nyadar kalo orang-orang yang dari tadi ngeliatin dia tambah tajem ngeliatinnya, Seulra pun langsung panik. “Aduh kamu jangan nangis dong!”

“HUWAAAAAAAAAAAAA!” entah karena takut ngeliat muka Seulra yang panik, anak kecil itu pun malah tambah nangis.

“Aduh berenti ya nangisnya, ya? Kok kamu sendirian? Kamu ke sini sama siapa?” Seulra yang masih berusaha nenangin gadis kecil di depannya itu pun berusaha bersikap lembut gak kayak preman.

“HUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA GEGEEEEEEEEEEEEEE!” teringat akan sesuatu yang tidak dimengerti Seulra, gadis kecil itu pun tambah nangis sejadi-jadinya.

Seulra yang merasa asing dengan sesuatu yang disebut oleh gadis kecil di depannya ini pun langsung kebingungan. “Hah? Toge? Kamu mau toge?”

Yah, mari kita berdoa untuk kesembuhan telinga dan otak Seulra yang kayaknya emang sama-sama melenceng *dicincang Seulra*

GEGEEEEEEEEEEEEEEEEE HUEEEEEEEEEEEEEEEE!” ngedenger pertanyaan Seulra, gadis kecil itu pun tambah nangis.

“Kalo kamu mau toge, aku beliin deh. Tapi berenti nangis ya?” Seulra yang masih gak mengerti sama masuk perkataan gadis kecil di depannya pun langsung asal nyeletuk.

GEGEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEE HIKS HIKS!” entah mungkin karena gadis kecil ini ikut sedih gara-gara kedodolan Seulra, ia pun tambah asik nangisnya.

Seulra yang bener-bener udah frustasi pun langsung nepok jidatnya sendiri. Ia pun langsung nengok ke sekelilingnya, masih aja itu orang-orang ngeliatin dia dengan tajem.

Bisa sakit jiwa gua lama-lama-_-

“Kamu berenti nangis dong. Nanti aku beliin permen, ya?” Seulra yang masih berusaha untuk ngebujuk anak kecil di depannya itu pun langsung menjanjikan sesuatu.

“HUWAAAAAAAAAAA!”

“Aku tambah es krim deh, mau ya?” Seulra yang gak tau lagi mau ngapain pun langsung ngebujuk anak kecil di depannya itu dengan makanan.

“HUEEEEEEEEEEEEEEEE!”

“Ya udah ya udah, sama coklat juga deh, mau ya? Sama snack juga deh, tapi kamu berenti nangis, ya?” Seulra yang udah puyeng ngedenger tangisan gadis kecil di depannya dari tadi pun langsung berusaha ngebujuk gadis kecil itu dengan berbagai cara.

“Hiks hiks, janji?” ngedenger semua bujukan Seulra, gadis kecil di depannya itu pun tangisannya mulai mereda. Ia pun menyodorkan jari kelingkingnya ke arah Seulra.

Seulra pun membuang napas berat. Akhirnya ini anak berenti nangis juga.

Gak mau bikin gadis kecil di depannya itu nangis lagi, Seulra pun langsung menautkan jari kelingkingnya ke jari kelingking milik gadis kecil itu. “Janji.”

Gadis kecil di depannya itu pun langsung ngusep-ngusep matanya yang udah basah oleh air mata.

“Yok, cari makanan!” karena udah janji sama gadis kecil di depannya itu, Seulra pun langsung ngegandeng tangan anak itu dan menuntunnya ke rak berisi makanan-makanan ringan.

Seulra pun celingak-celinguk ke sana-sini nyariin tempat makanan ringan sambil masih ngedorong trolinya sambil ngegandeng gadis kecil di sampingnya. “Di mana lagi tempat makanan ringan-_-“

“Itu, eonnie!” si gadis kecil yang ngedenger celetukan Seulra pun tiba-tiba langsung teriak sambil nunjuk ke arah kiri.

“Hah? Mana?” Seulra pun langsung ngikutin arah telunjuk gadis kecil di sampingnya itu. Lalu terpampanglah sederetan rak berisi kumpulan makanan ringan yang dari tadi mereka cari.

“Eh iya itu, yok ke sana!” yakin akan penglihatannya, Seulra pun langsung ngedorong trolinya sambil ngegandeng tangan gadis kecil di sampingnya menuju rak berisi apa yang mereka cari.

Setelah sampai di rak berisi banyak jenis makanan ringan, Seulra pun langsung merhatiin sekumpulan makanan ringan yang ada di depannya dengan penuh penghayatan. Ia pun langsung nengok ke arah gadis kecil di sampingnya yang sekarang matanya keliatan sangat berbinar-binar ngeliat banyak makanan di depannya.

Seulra pun langsung berlutut mensejajarkan diri dengan gadis kecil di sampingnya itu. “Kamu mau yang mana?”

“Yang itu.” Gadis kecil itu pun menunjuk ke arah snack yang ada di depannya.

Seulra pun langsung mengambil  snack yang ditunjuk gadis kecil di sampingnya lalu segera memasukannya ke troli. “Udah itu aja?”

“Aku juga mau yang itu, yang itu juga, itu, thama yang itu. Aku mau themuanya, eonnie.” Gadis kecil itu pun langsung menunjuk ke banyak jenis makanan dengan polos dan cadelnya.

“HAH?” Seulra yang ngedenger jawaban gadis kecil di sampingnya itu pun langsung kaget sambil mangap selebar-lebarnya. Ia juga kurang mengerti sama apa yang anak itu omongin-_-

Dia mau semuanya? Satu-satu? Mampus gue, ini duit kalo abis begimana? Di daftar belanjaan aja baru kebeli tiga-_-

Ngedenger reaksi Seulra, si gadis kecil pun langsung nengok ke arah Seulra dengan mata yang berkaca-kaca dan bibir yang dikerucutkan.

Ngeliat ekspresi gadis kecil di depannya, Seulra pun langsung membuang napas berat, seolah-olah nyerah. “Ya udah, kamu boleh ambil yang kamu mau.”

“Athik! Makathih eonnie!” ngedenger perkataan Seulra, gadis kecil itu pun langsung loncat-loncat kegirangan. Ia pun langsung semangat ngambilin makanan yang ia mau, tentunya yang masih bisa ia jangkau.

Setelah dapetin semua yang ia mau, gadis kecil itu pun langsung kembali ke Seulra.

“Udah?” Seulra yang ngerasa makanan di trolinya udah sangat banyak pun langsung menanyakan ke si gadis kecil apakah ia udah selesai milih makanan apa belum.

Gadis kecil itu pun langsung mengangguk semangat, lengkap dengan senyum yang menghiasi bibirnya. Gemes, Seulra pun langsung ngusep-ngusep kepalanya gadis kecil di depannya itu.

“Ayok kita bayar dulu.” Seulra pun langsung ngegandeng tangan mungil gadis kecil di depannya itu sambil dengan sekuat tenaga ngedorong troli yang sekarang udah mulai berat.

Ketika sudah sampai di kasir, Seulra pun langsung meletakkan semua barang yang ada di trolinya ke meja kasir. Ia pun langsung nengok ke arah gadis kecil di sampingnya yang keliatannya sangat gak sabar nungguin itu petugas kasirnya selesai.

Seulra pun langsung menghela napas berat, seolah-olah beban hidupnya berat banget.

Udah hari ini dihukum, kaki pegel-pegel, disuruh belanja dan gak dapet jatah tidur siang, sekarang malah harus ketemu sama anak ini yang entah anak siapa. Nasib-_-

“Sudah mbak, silahkan dibayar.” Tiba-tiba suara petugas kasir di depannya itu menyadarkannya dari lamunannya sendiri yang meratapi nasib.

Seulra pun langsung nengok ke arah monitor di mana di situ tertera jumlah uang yang harus dia bayar. Seulra pun langsung melotot sambil mangap seketika.

Itu hampir setengah dari duit yang eomma kasih, mpos gue-_-

“Mbak?” si petugas kasir pun langsung melambai-lambaikan tangannya di depan wajah Seulra yang lagi bengong –berusaha untuk menyadarkan konsumennya itu.

“Hah? Eh iya, ini uangnya.” Seulra yang tersadar karena lambaian tangan petugas kasir di depannya itu pun langsung buru-buru ngambil uang yang tadi dikasih ibunya.

Setelah menyerahkan uangnya ke petugas kasir itu, Seulra pun langsung buru-buru ngambil belanjaannya dan menggandeng gadis kecil di sampingnya pergi.

Seulra pun mondar-mandir ngelilingin supermarket entah mau ke mana, bingung mau bawa gadis kecil di sampingnya ke mana sebenernya. Ketika dia lagi asik celingak-celinguk ke sana-sini, tiba-tiba matanya menangkap kursi yang ada di pojok supermarket. Seketika, ia pun langsung nengok ke arah gadis kecil di sampingnya itu.

“Kita duduk di sana aja, ya?” Seulra pun langsung menunjukkan jarinya ke arah kursi yang ia maksud.

Gadis kecil yang ada di sampingnya itu pun Cuma bisa ngangguk-nganggukin kepalanya mengiyakan pertanyaan Seulra. Lalu Seulra pun langsung menggandeng gadis kecil di sampingnya itu menuju kursi yang ia maksud. Ia pun langsung mendudukkan dirinya di kursi itu, tepat di samping si gadis kecil yang udah duduk duluan.

Teringat akan belanjaannya, Seulra pun langsung nengok ke arah gadis kecil di sampingnya itu. “Kamu mau es krim?”

Gadis kecil di sampingnya itu pun langsung mengangguk-anggukkan kepalanya semangat.

Melihat reaksi gadis di sampingnya, Seulra pun langsung mengambil dua es krim yang ada di plastik berisi belanjaannya itu.

“Ini.” Seulra pun langsung ngasih salah satu es krim yang ada di tangannya ke gadis kecil di sampingnya itu.

Si gadis kecil pun langsung menyambut es krim yang di berikan Seulra dengan semangat, ia pun langsung melahap es krim yang ada di tangannya itu.

Ngeliat reaksi gadis kecil di sampingnya itu, Seulra pun langsung ikutan melahap es krim yang ada di tangannya.

Seulra pun langsung nengok ke gadis kecil di sampingnya itu, ia terdiam sejenak ngeliatin anak itu melahap es krimnya. Ini anak mau gua apain? Mau gua bawa ke mana? Gak mungkin gua bawa pulang kan.

Eonnie!” gadis kecil di sampingnya itu pun mengagetkannya tiba-tiba, membuatnya tersadar dari lamunannya.

“Eh iya, kenapa?” Seulra yang bingung kenapa itu anak tiba-tiba manggil dia pun langsung bertanya.

Eonnie jangan ngelamun, itu eth klimnya nanti meleleh.” Gadis kecil itu pun langsung nunjuk es krim yang ada di tangan Seulra yang emang udah mulai meleleh.

Seulra yang masih mikir keras apa sebenernya yang gadis kecil itu omongin pun terdiam sejenak.

“Oh, iya iya haha.” Setelah mengerti sama apa yang anak itu omongin, Seulra pun langsung buru-buru melahap es krimnya.

Ah ini anak cadel sih, gua mana ngerti bahasa cadel-_-

“Jadi, kamu ke sini sama siapa?” Seulra pun kembali bertanya, ia gak mungkin bakal bertanggung jawab sama anak ini, kenal aja enggak.

“Thama gege.” Gadis kecil itu pun langsung menjawab pertanyaan Seulra sambil masih ngejilatin es krim yang ada di tangannya.

“Hah? Toge?” patut dipertanyakan, sebenernya kapan kuping Seulra bakal bener? *dibakar Seulra*

Gege, eonnie-_-“ gadis kecil di sampingnya pun bahkan udah frustasi, perasaan udah berkali-kali dah dia bilang gege tapi masih aja Seulra salah denger mulu-_-

“Oh, gege. Eonnie kira toge-_- Itu artinya apa?” Seulra yang merasa asing sama sebutan gege pun langsung bertanya sambil masih ngejilatin es krim yang ada di tangannya.

Gege itu altinya oppa, eonnie.” Gadis kecil di sampingnya itu pun langsung menjelaskan ke Seulra dengan wajah polos.

Seulra yang udah ngerti maksud gadis kecil di sampingnya itu pun langsung ngangguk-ngangguk mengerti. “Itu bahasa apa ya?”

“Itu bahatha mandalin, eonnie.”

“Oh, kamu orang Spanyol ya?(?)” entah mungkin waktu emaknya hamil pernah kepeleset, tiba-tiba Seulra nanya dengan dodolnya.

“Bukan eonnie, aku chinese-_-“ si gadis kecil yang lama-lama juga depresi gara-gara itu cewek di sampingnya kok dodol amat itu pun langsung masang muka bete.

“Oh, chinese. Ngomong-ngomong nama kamu siapa? Eonnie lupa tadi mau nanya.” Sadar kalo dari awal dia belum nanyain nama gadis kecil di sampingnya, Seulra pun langsung nyeletuk.

“Nama aku Zhang Qian, eonnie. Nama eonnie thiapa?” gadis kecil yang ternyata bernama Zhang Qian itu pun langsung menjawab pertanyaan Seulra sambil masih asik melahap es krimnya.

Seulra pun langsung ngangguk-nganggukin kepalanya ngedenger jawaban Qian. “Oh, Qian. Nama eonnie Lee Seulra.”

“Lee Theulla?” Qian pun langsung mengulang menyebutkan nama Seulra dengan cadelnya.

Seulra yang kaget itu kok tiba-tiba namanya berubah total pas disebut Qian pun langsung mangap selebar-lebarnya. “Seulra sayang, Seulra. Coba sebut, Seulra.”

“Theulla.” Qian yang sekuat tenaga mencoba untuk menyebut nama Seulra dengan bener pun tetep aja hasilnya cadel.

Seulra yang udah pasrah namanya kedengeran jadi aneh begitu ketika disebut sama Qian pun cuma bisa nepok jidatnya frustasi.

Ia pun nengok ke arah Qian yang lagi ngeliatin dirinya dengan tatepan tanpa dosa. “Ya udah deh gak papa.”

“Ngomong-ngomong, kok tadi kamu sendirian? Gege kamu ke mana?” Seulra yang masih bingung gimana Qian bisa tiba-tiba nangis sendirian pun langsung nanya.

“Tadi itu, aku kan lagi mau beli makanan thama gege. Teluth tiba-tiba gege bilang gege pengen ke toilet, katanya aku dithuruh nunggu di thitu. Tapi tiba-tiba aku ngeliat ada banyak mainan di ujung thitu, ya udah aku langthung pelgi ke tempat mainan itu buat liat-liat mainan. Tapi path aku mau balik ke tempat makanan, aku lupa jalannya. Aku mutel-mutel aja nyampe akhilnya aku ketemu eonnie.” Qian pun langsung cerita panjang lebar ke Seulra sambil sesekali ngejilatin es krim yang ada di tangannya.

Seulra yang masih berusaha mencoba mengerti apa yang diomongin sama Qian pun langsung terdiam sejenak.

“PERHATIAN! TOLONG PERHATIAN! STAFF KAMI MENEMUKAN DOMPET BERWARNA PINK BERGAMBAR TELETUBBIES DI DEKAT TOILET. JIKA ADA YANG MERASA KEHILANGAN DOMPET, SILAHKAN AMBIL DI BAGIAN INFORMASI. TERIMA KASIH.”

Di antara keseriusan Seulra, tiba-tiba terdengar pengumuman dari speaker di supermarket tersebut. Entah dapet hidayah dari mana, tiba-tiba Seulra dapet inspirasi setelah ngedenger pengumuman itu.

Seulra pun langsung nengok ke arah Qian dengan wajah semangat. “Qian, kamu ikut eonnie ya?” ia pun langsung segera menggandeng tangan Qian.

“Mau ke mana, Theulla eonnie?” Qian yang kebingungan karena tiba-tiba ditarik gitu aja sama Seulra langsung nanya kebingungan sambil masih tetep jalan ngikutin Seulra.

“Mau ke bagian informasi.” Seulra pun langsung menjawab pertanyaan Qian sambil nengok ke Qian sekilas.

“Buat apa eonnie? Itu dompet eonnie yang ilang?” Qian yang masih bingung pun langsung menebak-nebak.

“Bukan-_- mana punya eonnie dompet yang begituan.” Seulra yang gak nyangka Qian bakal nanya begitu pun langsung nepok jidatnya frustasi. Halah, padahal mah dompetnya gambar power ranger *dibogem Seulra*

“Jadi mau ngapain, eonnie?” Qian yang masih penasaran pun terus bertanya.

“Mau minta diumumin kalo kamu ilang, biar kamu bisa ketemu sama gege kamu, mau kan?” Seulra pun mencoba untuk menjelaskan ke Qian sambil nengok ke arah Qian sekilas.

Qian yang pasrah pun cuma bisa ngangguk-nganggukin kepalanya menyetujui ucapan Seulra.

Sesampainya di bagian informasi, Seulra pun langsung bengong sambil mangap selebar-lebarnya. Ini bagian informasi apa tempat pembagian sembako? Rame amat-_-

“Itu dompet saya mbak!”

“Apaan lu? Itu dompet gue!”

“Yang paling bener itu dompet gue!”

“Itu dompet gua woy!”

“Lu kan cowok, masa dompetnya begituan? Gak mungkin! Itu punya gue!”

“Gua kan udah menyimpang(?).”

What? -_-“

“Itu punya gue pokoknya!”

OMG HELLOOOOOO! Itu punya gue!”

BANANA CHERRY STRAWBERRY SWER OH MY GOD OH MY YES OH MY NO OH MY WOW! Itu punya gue!”

“Alay lu semua-_-“

“DOMPET GUEEEEE!”

Seulra yang menyaksikan aksi perebutan dompet di depannya itu pun cuma bisa mangap selebar-lebarnya. Itu apaan sih dompet gambar teletubbies aja direbutin-_-

Ya kan yang direbutin isinya Seulra pea, bukan dompetnya *dibakar Seulra*

Eonnie? Kok bagian infolmathinya lame banget ya? Anak yang ilang banyak ya eonnie?” Qian yang juga dari tadi menyaksikan aksi rebutan dompet di depannya pun cuma bisa bertanya dengan polosnya.

Sementara Seulra? Ia dari tadi bengong ngeliatin pemandangan di depannya. Gimana caranya nerobos masuk kalo begini?

“Kita halus ngantli dulu ya eonnie? Pasti lama.” Qian yang dari tadi salah persepsi pun tetep nyeletuk dengan polosnya.

Seulra yang tidak memperdulikan omongan Qian dan sibuk mikir pun langsung ngelirik jam tangannya sekilas. Ia pun seketika langsung mangap selebar-lebarnya.

Mpos udah jam segini, mati gue-_-

Seulra pun langsung kembali ngeliatin pemandangan di depannya, ia pun menganggukkan kepalanya mantap.

Ia pun langsung ngegendong Qian yang ada di sampingnya. “Qian, kamu pegangan eonnie erat-erat ya?”

“Emang eonnie mau ngapain?” Qian pun langsung ngeliatin Seulra dengan tatepan polos.

“Pegangan aja, oke?” Seulra pun langsung kembali meyakinkan Qian.

Setelah mendapat anggukan dari gadis kecil yang ada di gendongannya itu, Seulra pun langsung bersiap mengambil ancang-ancang.

Ia pun memejamkan matanya sejenak. “AWAAAAAAAAAAAAAAAASSSSSS!”

Seiring dengan teriakannya yang mahadahsyat itu, Seulra pun langsung ngacir lari nerobos kerumunan yang ada di depannya.

“Awas awas!”

“Minggir!”

“Gua mau lewat!”

Kira-kira itu sederetan kata yang diucapkan Seulra selama ia nerobos kerumunan yang nutupin pintu ruang informasi dari tadi. Setelah berhasil masuk ke ruang informasi dengan selamat dan anggota tubuh yang lengkap, Seulra pun langsung nyengir dengan dodolnya.

Ia pun langsung celingak-celinguk nyariin petugas informasinya, setelah menemukan apa yang ia cari, ia pun langsung ngedatengin petugas informasinya itu.

“Mbak, tolong umumin ya kalo ada anak namanya Zhang Qian nyasar di supermarket!” Seulra yang udah ada di samping petugas informasinya pun langsung nyerocos.

“Aduh sabar ya mbak, itu kerumunan di depan belum selesai.” Petugas informasi yang terlihat kewalahan itu pun langsung ngacak-ngacak rambutnya frustasi. Rambutnya yang tadinya dicepol dengan rapihnya pun langsung acak-acakan, hampir sama dengan rambut Seulra walaupun sebenernya lebih acak-acakan rambut Seulra *ditendang Seulra*

“Aduh mbak kelamaan, saya gak punya waktu lagi!” Seulra yang bener-bener dikejar waktu pun langsung protes.

“Sabar ya mbak, sabar. Saya atasi kerumunan di depan dulu.” Petugas informasi itu pun langsung siap-siap megang mic  yang ada di depannya.

“MAS, MBAK! SEBENERNYA PEMILIK DOMPET TELETUBBIES INI SIAPA? YANG JUJUR! LAMA-LAMA SAYA BAKAR NIH DOMPETNYA SAYA BAKAR!”

Petugas informasi yang kayaknya udah emosi itu pun langsung teriak pake mic yang ada di depannya, mic yang sialnya terhubung ke speaker di penjuru supermarket itu.

“JANGAAAAAAAN!” langsung aja kerumunan yang ada di bagian informasi itu teriak dengan dahsyatnya.

Seulra yang ngeliat kejadian di depannya pun tambah frustasi. Ia kembali melirik arloji yang ada di tangannya. Tamatlah sudah riwayat hidup gue.

“SILAHKAN YANG MERASA PEMI–“

“Aduh mbak kelamaan, awas!” Seulra yang udah gak sabaran pun langsung ngedorong kursi yang didudukin petugas informasi itu menjauh dari mic.

Setelah berhasil, Seulra pun langsung buru-buru ngambil alih mic yang ada di depannya.

“Jangan mbak jangan!” petugas informasi yang ngeliat aksi Seulra pun langsung teriak tak berdaya dan putus asa.

“Aduh mbak, jangan berisik!” Seulra yang merasa aktivitasnya terganggu pun langsung nengok ke arah petugas informasi itu sambil ngelemparin salah satu snack dari plastik belanjaannya.

Ia pun mulai mendekatkan mic  ke mulutnya. “CEK MARICEK! EHEM, TES TES SATU DUA TIGA EMPAT LIMA ENAM TUJUH DELAPAN SEMBILAN SEPULUH SEBE–“

“KELAMAAN WOY!” seluruh pengunjung supermarket yang lagi belanja pun langsung pada protes ngedenger Seulra yang ngitungnya kelamaan.

Seulra yang ngerasa kalo banyak yang protes pun langsung berusaha menyampaikan intinya.

“PENGUMUMAN! BAGI SIAPAPUN YANG MERASA KEHILANGAN ADIK TOLONG KE SINI! GUE NEMU ANAK KECIL NAMANYA ZHANG QIAN! BAGI SIAPAPUN YANG MERASA SEBAGAI TOGENYA–“

Gege, eonnie, gege-_-“ Qian yang dari tadi ngedenger cerocosan Seulra pun langsung mengoreksi.

“IYA GEGE MAKSUDNYA, TOLONG KE SINI CEPETAN! GUA BURU-BURU, UDAH GAK ADA WAKTU LAGI! GUA MAU LANJUT BELANJA! SETENGAH DARI DUIT GUE UDAH ABIS BUAT BELIIN ADEK LU MAKANAN, TAU? SEDANGKAN DAFTAR BELANJAAN GUE BARU KEBELI SEDIKIT, TAU? BURUAN KE SINI TANGGUNG JAWAB! GUE HARUS BURU-BURU PULANG, NASIB PERUT KELUARGA GUE MALEM INI ADA DI TANGAN KE GUE, TAU? TANGGUNG JAWAB KE SINI CEPETAN!”

Seulra yang jadi kebawa emosi pun langsung menjauh dari mic–merasa kalo aktivitas sucinya udah selesai. “Sekarang kita tinggal nunggu gege kamu, ya?” Seulra pun langsung berlutut di depan Qian, mensejajarkan tingginya.

Qian yang mendengar perkataan Seulra pun Cuma bisa ngangguk-nganggukin kepalanya polos. Ia pasrah aja sama apa yang akan terjadi, yang penting bisa ketemu sama gegenya lagi.

“Udah mbak, makasih ya!” Seulra pun langsung nengok ke arah petugas informasi yang sekarang lagi tergeletak dengan tragisnya.

Sementara yang ditengok? Cuma bisa bengong sambil masang wajah putus asa.

“Duduk di sana, yuk?” Seulra pun langsung berdiri lalu menggandeng Qian ke sofa yang ada di ruang informasi. Qian pun cuma bisa pasrah sambil ngikutin Seulra.

Setelah mendarat dengan mulusnya di sofa, Seulra pun langsung merebahkan dirinya di punggung sofa–seolah-olah melepaskan seluruh masalahnya sejenak. Ia pun memejamkan matanya–mencuri-curi waktu tidur yang belum sempat ia dapatkan.

Unnie, kok gege gak dateng-dateng ya?” belum lama Seulra nenangin dirinya, tiba-tiba terdengar suara Qian yang membangunkannya.

“Gak tau nih, padahal kan tadi unnie udah teriak-teriak, kuping gege kamu bermasalah kali ya(?).” Seulra pun langsung jawab pertanyaan gadis kecil di sampingnya itu asal-asalan.

“Ih unnie, gege aku itu mathih muda tau, matha kupingnya belmathalah.” Qian yang ngedenger perkataan Seulra pun langsung mengerucutkan bibirnya.

“Iya iya maaf haha.” Seulra pun langsung ngacak-ngacak rambut Qian yang sesungguhnya jauh lebih rapih dari rambutnya *digigit Seulra*

“Emang gege kamu semuda apa sih, hm?” Seulra yang jadi penasaran sama sosok gegenya Qian pun langsung nanya sambil nyubit pipinya Qian.

“Theumulan unnie thih kayaknya….” Qian pun langsung ngejawab pertanyaannya Seulra sambil ngebayangin gegenya.

“Hah? Ganteng gak–“

Brak!

Belom sempet Seulra nyelesain perkataannya yang sangat menunjukkan kejombloannya itu, perkataannya itu pun harus terpotong oleh suara bantingan pintu yang berasal dari arah depannya.

Sontak, Seulra dan Qian pun langsung nengok ke arah asal suara. Seulra pun langsung mangap selebar-lebarnya ketika ngeliat siapa yang berdiri di sana.

“Qian!” seseorang yang berdiri di sana itu pun langsung memanggil nama gadis kecil yang duduk di samping Seulra.

Gege!” gadis kecil yang ada di samping Seulra itu pun balas memanggil seseorang yang ternyata adalah gegenya itu. Ia pun langsung berlari kecil ke arah gegenya itu.

Qian pun langsung memeluk gegenya yang sudah berlutut di depannya itu–bermaksud untuk mensejajarkan tingginya.

Sementara Seulra? Cuma bisa bengong ngeliat pemandangan mengejutkan di depannya.

Itu…. gegenya Qian? Beneran gegenya Qian? Gegenya Qian ternyata….. Lay oppa? Hah?

Seulra pun langsung ngucek-ngucek matanya gak percaya. Berkali-kali ia menggeleng-gelengkan kepalanya, berusaha untuk memastikan penglihatannya. Tapi sosok yang ada di depannya itu tetep aja sama.

Iya, bener. Itu bener-bener Lay. Sosok di depannya itu aja masih make seragam yang sama dengan dirinya.

“Qian, kamu kemana aja sih? Gege panik nyariin kamu dari tadi, tau?” setelah asik peluk-pelukan *aku juga mau dipeluk Lay gegeeee mwah mwah:** *ditendang pembaca* Lay pun langsung nanya-nanyain Qian yang masih ada di rangkulannya itu.

“Tadi aku liat-liat mainan, gege. Tapi path aku mau balik ke tempat gege tadi, aku malah nyasal.” Qian pun mulai menjelaskan kepada gegenya sambil masang muka polos tanpa dosa.

“Kamu tau gak sih seberapa paniknya gege nyariin kamu dari tadi? Gege udah hampir putus asa nyariin kamu, tau gak? Seharusnya kamu jangan ke mana-mana, kalo kamu mau liat mainan harusnya tunggu gege dulu.” Lay pun langsung nyerocos panjang lebar ke gadis kecil yang ada di depannya itu.

“Iya, maafin Qian, gege. Qian janji gak akan ngulangin lagi.” Qian yang ngedenger cerocosan Lay pun langsung  nunduk sambil menahan air matanya.

Lay yang ngeliat reaksi adiknya itu pun langsung menghapus air mata yang ada di pipi adik kecilnya itu. “Udah-udah gak papa, adek gege jangan nangis, ya?”

Qian yang ngedenger perkataan gegenya itu pun langsung ngangguk-nganggukin kepalanya sambil ngucek-ngucek matanya yang basah oleh air mata.

Lay yang ngeliat tingkah adiknya itu pun langsung ngusep-ngusep kepala gadis kecil di depannya itu sayang. “Ngomong-ngomong, siapa yang bawa Qian ke sini?”

“Theullla eonnie! Theulla eonnie baik banget thama Qian, Qian dibeliin banyak thnack thama eth klim.” Qian pun langsung dengan polosnya nunjuk Seulra yang masih bengong di ujung sofa sana.

“Hah? Siapa?” Lay yang kurang mengerti sama apa yang dibicarain Qian pun langsung mengalihkan arah pandangnya ke arah yang ditunjuk Qian.

Ketika matanya bertemu dengan mata gadis yang ditunjuk oleh adiknya itu, ia pun langsung melotot gak percaya. Seulra?!

Sementara Seulra? Ketika matanya bertemu dengan mata Lay, ia pun langsung buru-buru mengubah arah pandangnya ke arah lain.

Eonnie! Thini kenalan thama gege aku dulu!” Qian pun langsung dengan polosnya melambai-lambaikan tangannya ke arah Seulra. Memecah keheningan yang diciptakan oleh gege dan eonnie kenalannya itu.

Aduh, itu kenapa Qian pake nyuruh gua kenalan sama Lay oppa pula. Udah kenal gue-_-

“Thini eonnie!” Qian pun kembali memanggil Seulra yang tak kunjung menghampirinya itu.

Entar dulu, kok gua kesannya jadi malu-malu kambing(?) gini sih? Kan gua seharusnya marah gara-gara waktu dan duit gue kebuang gitu aja? Gua harus marah! Marah Seul, marah!

Sontak, Seulra pun langsung merubah ekspresinya dari malu-malu kambing(?) jadi ekspresi sebel. Ia pun langsung bangkit dari kubur duduknya lalu menghampiri Qian dan Lay yang tak jauh di depannya.

Eonnie, ini gege aku, namanya Zhang Yixing. Gege, ini eonnie yang nolongin Qian, namanya Lee Theulla.” Qian pun langsung dengan semangat mengenalkan dua orang yang ada di sisi kanan dan kirinya itu.

“Thalam kenal dong.” Qian pun langsung dengan polosnya narik tangan dua makhluk di sampingnya itu agar bersalaman.

Lalu dengan terpaksanya, Seulra dan Lay pun berjabat tangan dengan perasaan yang tidak ikhlas walau sebenernya dalem hatinya mah seneng gara-gara bisa skinship *dibakar Seulra* *dipeluk Lay(?)* asek, tak apa aku dibakar, yang penting aku bisa dipeluk olehmu Mas Yixing mwah:* *dikarungin pembaca*

Seulra pun langsung berlutut di depan Qian, berusaha untuk mensejajarkan tingginya. Saat berhadapan dengan Qian, Seulra pun langsung buru-buru mengubah ekspresinya menjadi manis lagi. “Qian sayang, eonnie pinjem gegenya sebentar boleh gak?”

Lay yang ngedenger perkataan Seulra pun langsung melotot seketika. Lu kira gua apaan bisa dipinjem-_-

“Buat apa, eonnie?” Qian yang kurang mengerti sama maksud perkataan Seulra pun langsung bertanya dengan polosnya.

“Kan eonnie sama gege kamu mau kenalan dulu, boleh ya?” Seulra pun langsung dengan seenak jidat ngarang alesan ke gadis kecil yang ada di depannya itu.

Lay yang ngedenger perkataan Seulra pun tambah melotot. Kenalan kaki lu, udah kenal juga-_-

Qian yang mendengar penjelasan Seulra pun langsung mengangguk-angguk mengerti. “Boleh kok eonnie, tapi jangan lama-lama ya, aku thendilian.”

“Iya, Qian sayang. Kamu tunggu di sini dulu, ya?” Seulra pun langsung ngusep-ngusep kepalanya Qian. Ini lah kalo jomblo, sangking gak ada yang dipanggil sayang jadinya anak kecil yang di panggil sayang *disantet Seulra*

Qian pun cuma bisa mengangguk-anggukkan kepalanya mengiyakan pertanyaan Seulra.

Setelah mendapat anggukan dari Qian, Seulra pun langsung berdiri dari berlututnya. Ia pun langsung nengok ke arah Lay, kali ini ekspresinya udah diubah lagi dari manis jadi ekspresi empet.

Lay yang ngeliat ekspresi Seulra pun langsung mengerutkan dahinya bingung. Gua salah apaan lagi dah?

Dengan seenak jidat, Seulra pun langsung narik tangan Lay yang ada di depannya. Ia pun langsung menyeret Lay ke luar ruang informasi. Ini lu apa-apaan megang-megang Lay gue? -_- *Seulra : Maap ye, ini jatah gua B)*

Lay yang menjadi korban tarikan Seulra pun cuma bisa pasrah di tarik-tarik sama Seulra. Kaget juga sih, ini anak mau ngapain tiba-tiba narik dia begitu?

Setelah sampai di luar ruang informasi, Seulra pun langsung melepas tarikannya di tangan Lay walau sebenernya dia gak rela.

Seulra pun langsung mendongakkan kepalanya menghadap Lay yang lebih tinggi darinya. Ia pun langsung memberi Lay pelototan maut kebanggaannya. Marah Seul! Marah!

“Lu itu ya oppa, kok bisa sih tiba-tiba kehilangan adek lu gitu aja? Gimana sih lu ngejagainnya? Kalo misalnya tadi Qian gak ketemu gua gimana? Kalo misalnya dia malah ketemu orang sejenis Emon(?) gimana?” baru aja nyampe di depan ruang informasi, Seulra pun langsung nyerocos dengan asiknya.

“Gua kan–“

“Dan yang lebih penting lagi, waktu gua kebuang gitu aja, tau gak? Gua harusnya belanja tapi malah terjebak buat ngejagain adek lu. Seharusnya gua udah nyampe rumah sekarang, dan lagi nyiapin makan malem buat keluarga gua.” Belom sempet Lay nyelesain perkataannya, perkataannya itu pun harus terpotong oleh cerocosannya Seulra.

“Tapi kan itu–“

“Dan lu juga harus tau, kalo setengah dari duit jatah belanja gua abis buat beliin adek lu makanan! Padahal di daftar belanjaan gua baru kebeli sedikit, tau? Seharusnya gua udah pulang sekarang. Nasib perut keluarga gua ada di tangan gua malem ini karena eomma gua lagi ada arisan, tau?” lagi-lagi, perkataan Lay pun harus terpotong oleh omelannya Seulra.

“Kok jadi–“

“Padahal gua udah ngerelain waktu tidur gua cuma buat ke sini, tapi tetep aja gua gagal belanja. Kalo tau gitu mendingan gua gak usah ke sini. Seharusnya gua lagi tidur sekarang, dan gua ngantuk!” ini Seulra demen bener ye motong perkataan orang-_-

“Jadi lu–“

“Pokoknya gua gak mau tau, lu harus tanggung jawab! Ganti duit belanja gue yang ludes! Bayarin sisa uang belanjaan gue! Tanggung jawab!” Seulra yang udah sebel pun teriak-teriak di depan Lay.

Ngedenger teriakan Seulra yang berisi kata ‘tanggung jawab’, sontak para pengunjung supermarket yang ada di sekitar situ pun langsung ngeliatin Lay dengan tatepan yang sulit diartikan.

Sadar akan posisinya, Lay pun langsung ngebekep mulut Seulra yang udah siap-siap mau teriak lagi. “Sst sst, iya iya gua tanggung jawab! Lu jangan teriak-teriak elah, entar orang-orang pada salah paham.”

“Halah haham ahanya hoba hua kang hua hingka hangi hui!” Seulra yang masih dibekep oleh Lay pun langsung ngejawab perkataan Lay dengan bahasa kalbunya(?).

“Lu ngomong apa sih?” Lay yang sama sekali gak ngerti apa yang diomongin Seulra pun cuma bisa ngerutin dahinya bingung.

Seulra pun langsung melepaskan bekapan Lay paksa. “Salah paham apanya coba? Gua kan cuma minta ganti duit! Huh hah!”

Ngedenger terjemahan bahasa kalbunya Seulra, Lay pun langsung nepok jidatnya frustasi.

Sadar akan sesuatu, Seulra pun langsung melirik arlojinya. Ia pun langsung mangap selebar-lebarnya melihat deretan angka yang ditunjuk oleh panah arlojinya.

Seulra pun langsung nengok ke arah Lay dengan tatepan panik. “TANGGUNG JAWAB SEKARANG BURUAAAAAAAAN!”

                Dengan tertatih-tatih, Seulra berusaha mengangkat–atau lebih tepatnya menyeret empat kantong belanjaan sekaligus di kedua tangannya.

Sementara Lay? Udah jalan duluan di depannya sambil ngegandeng Qian–tanpa memerdulikan orang yang udah ngos-ngosan dari tadi jauh di belakangnya.

Iya, Lay emang udah tanggung jawab ke Seulra. Dia udah nemenin Seulra belanja, bahkan dia yang ngedorongin trollinya. Dan dia juga yang bayar, jangan lupa. Mana Seulra belanjanya rempong banget pula, tambah apes kan dia. Sabar yah gege *elus-elus Lay* *dikarungin pembaca*

Setelah ngerasa kalo tanggung jawabnya udah selesai, makanya Lay langsung ngacir begitu aja ninggalin Seulra.

Seulra yang udah terlalu empet dan frustasi sama empat kantong belanjaan besar yang ada di kedua tangannya itu pun langsung melepaskan genggamannya pasrah. Ia pun langsung membuang napas berat, seolah-olah beban hidupnya udah berat banget.

Ia pun seketika mengarahkan pandangannya ke depan, dan tanpa sengaja ngeliat pemandangan Lay dan Qian yang lagi asik jalan tanpa beban di depannya. Lalu seketika, ekspresi yang ada di wajah Seulra pun bertambah empet.

“Enak banget ya yang di sana lagi jalan tanpa beban! Sementara yang di sini cuma bisa meratapi nasib sambil bawa belanjaan!”

Karena udah terlalu empet, Seulra pun langsung teriak-teriak putus asa. Ia pun langsung menundukkan kepalanya, berusaha untuk mengumpulkan tenaganya lagi untuk membawa empat kantong belanjaan besar yang ada di kanan-kirinya itu.

Namun sialnya, teriakan Seulra itu sampai di telinga Lay.

“Qian, kamu tunggu di sini sebentar, ya? Jangan ke mana-mana.” Ngedenger teriakan putus asanya Seulra, Lay pun langsung meninggalkan Qian dan berjalan cepat ke arah Seulra.

Setelah sampai di depan Seulra, Lay pun langsung merhatiin Seulra yang masih nunduk putus asa. “Ngode tah?”

Ngedenger suara yang gak asing di telinganya, Seulra pun langsung mendongakkan kepalanya–bangkit dari kubur tundukannya. Ia pun langsung bengong ngeliat Lay yang tiba-tiba ada di depannya.

Lay yang gak tega sama cewek di depannya itu pun langsung mengambil alih empat kantong belanjaan besar yang ada di genggaman Seulra lalu ngacir gitu aja ninggalin Seulra yang masih bengong.

“Itu orang maunya apa sih? Tiba-tiba dateng terus sekarang pergi seenaknya juga.” Seulra pun bergumam sendiri sambil ngeliatin Lay yang udah jalan jauh di depannya.

Lay yang ngerasa kalo Seulra gak ada di deketnya pun langsung berenti. Ia pun langsung nengok ke belakang dan mendapati Seulra yang masih bengong di sana.

“Heh, lu mau nyampe kapan bengong di situ? Mau gua tinggalin? Gak mau gua anter pulang, hm?” entah dapet hidayah dari mana, tiba-tiba Lay berinisiatif untuk nganterin Seulra pulang.

Itung-itung bales kebaikan dia yang udah jagain Qian selama gua gak ada, dia juga keliatannya capek banget. Jadi, apa salahnya?

Seulra yang ngedenger teriakan Lay pun langsung tersadar dari lamunannya.

Ini orang kok kayak bunglon sih, berubah-rubah. Kadang baik, kadang nyebelin, tapi kadang juga dua-duanya sekaligus. Puyeng gue-_-  dan sebenernya, sejak kapan gua minta anterin pulang sama dia?

“Ish! Oppa, tunggu!”

Setelah berkutat dengan pikirannya sendiri, Seulra pun langsung sadar. Ia pun langsung berlari, menuju seseorang yang lagi asik ketawa sambil menjinjing dua kantong belanjaan besar di ujung sana.

                Seorang gadis terlihat sedang duduk sendirian di koridor itu. Berkali-kali ia melirik arlojinya, menghitung-hitung waktu. Tatapannya terlihat harap-harap cemas dan ketakutan. Takut ia benar-benar akan membusuk sendirian di koridor itu, sementara seluruh orang yang sebelumnya ada di sana satu persatu sudah pergi menyisakannya sendirian.

Gadis yang kita ketahui bernama Eunri itu pun menatap telpon genggamnya dengan tatapan geram. Kenapa lu harus mati di saat begini sih?

Ingin rasanya ia membakar telpon genggamnya itu saat itu juga. Namun apa daya, dia gak punya korek *Pembaca: Thor-_-*

Ia pun kembali melirik arlojinya yang entah berapa detik sekali dicek olehnya itu. Arlojinya menunjukkan tabok 18.00 *Pembaca : Pukul, Thor, pukul-_- | Author : Oh, udah ganti ya?* *dibacok pembaca* ehem, tepat dua jam sudah dia menunggu appanya yang tak kunjung datang itu. Memang menunggu jemputan itu lebih menyakitkan dari pada menunggu gebetan *Pembaca: Gak usah curhat deh thor-_-*

Eunri pun mengedarkan pandangannya, sekolah udah mulai gelep. Mati gua, kalo ada momo di sini gimana-_-

“Eunri, lu belum dijemput juga? Mau sekalian gua anter gak? Gua mau pulang nih.” Amber sang satpam yang tiba-tiba lewat dengan motornya di depan Eunri pun memecah keheningan yang ada di sekolah itu.

“Hah? Gak usah eon, gak papa, lu duluan aja.” Eunri pun dengan berat hati menolak tawaran Amber. Bukannya dia gak mau, tapi kalo tiba-tiba appanya jemput dan dia gak ada di sana, gimana? Alhamdulillah yah, Eunri udah tobat jadi anak yang berbakti *dibakar Eunri*

“Lu yakin mau nunggu sendirian di sini?” Amber yang masih ragu sama jawaban Eunri pun bertanya lagi memastikan.

“Iya eon, gak papa. Paling bentar lagi appa gua jemput kok.” Eunri pun menjawab pertanyaan Amber, memastikan kalo dia gak papa.

“Ya udah deh, gua duluan ya. Lu hati-hati di sini. Inget, walaupun jiwa lu cowok, tapi lu tetep cewek. Hati-hati.” Amber yang ternyata perhatian sama Eunri pun langsung menunjukkan kekhawatirannya. Mungkin karena Eunri sama empat makhluk astral lainnya itu udah keseringan buat masalah sama dia kali ya *dikeroyok EunTaeNeulYoungSeul*

“Iya iya eonnie. Gua cewek tulen elah-_-“ Eunri yang ngedenger perkataan Amber itu pun terharu bercampur empet.

“Ya udah, gua duluan ye!” setelah ngedenger jawaban Eunri, Amber pun langsung ngacir pergi dengan motornya, meninggalkan Eunri sendirian di sana.

“Dadah eonnie!” Eunri pun melambai-lambaikan tangannya ke arah Amber yang mulai menjauh.

Setelah asik ngelambai-lambaikan tangannya, tangan Eunri yang tadinya semangat ngelambai-lambai itu pun kembali terkulai lemas teringat kalo sekarang dia bener-bener sendiri di situ.

Terus sekarang gua harus gimana? Masa gua harus nunggu terus di sini? Kalo appa gak jemput-jemput, nasib gua gimana?

Eunri pun mulai berkutat dengan pikirannya sendiri. Lagi-lagi, ia pun kembali melirik arlojinya. Lalu tatapan matanya pun bertambah cemas dan ketakutan.

Masa gua harus jalan kaki sih nyampe rumah? Ish harusnya tadi gua ikut Amber eonnie aja ya, kok gua pea sih-_-

Eunri pun mulai mengedarkan pandangannya ke arah jalan raya di depan sekolahnya itu. Jalanan udah mulai sepi, dan sekarang dia mulai takut.

Apa gua jalan kaki aja ya? Tapi gua takut…. lagian dari sekolah ke rumah juga jauh banget. Bisa-bisa nyampenya pas imsak gua(?)

Eunri pun mulai muter otaknya, mikir gimana jalan keluarnya. Namun hasilnya nihil, dia gak tau harus ngapain lagi.

Ah, apaan sih gua pake takut-takut segala? Gak macho banget(?) udah, gua jalan kaki aja!

Nekat, Eunri pun mengambil keputusan dengan seenak jidatnya. Dan dengan alesan yang gak penting sebenernya, yah biarkanlah dia berkarya *dibogem Eunri*

Eunri pun mulai bangkit dari kubur duduknya, ia pun mulai menggenggam tali tas tanselnya kuat–seolah-olah menyemangati dirinya sendiri.

Ia pun mulai mengambil langkah meninggalkan sekolah satu per satu. Sejauh ini baik-baik aja, gak ada yang bikin dia ngerasa terancam. Tapi, hari yang bener-bener udah gelep yang bikin dia ngerasa takut. Kalo tiba-tiba ada nenek gayung ngesot di depannya gimana? Kalo tiba-tiba ada pocong terbang gimana? Kalo tiba-tiba ada tuyul bolong gimana? Itu yang ngeganggu pikirannya dari tadi.

Gak kerasa, ia sudah berjalan cukup jauh dari sekolahnya. Gak ada gangguan seperti apa yang ia takutin dari tadi, jadi ia gak perlu ngompol di perjalanan karena takut *Eunri : Itu aib kampret kagak usah dibilangin-_-* *dibakar Eunri*

Nyampe tiba-tiba langkah kakinya terhenti. Bukan, bukan karena kakinya keram terus ditolongin sama pangeran ganteng, bukan. *ditendang Eunri*

Tapi karena ada sesosok yang mengganggu penglihatannya. Ada sosok yang sekarang lagi duduk sambil ngeliatin dan melet-melet ke arah dia. Ngeliat pemandangan itu, Eunri pun langsung kebelet pipis seketika. Hayoo Eunri ngeliat apa hayooo tebak coba anak-anak *dikeroyok pembaca*

Nyampe tiba-tiba sosok itu mengeluarkan suaranya–yang membuat Eunri tambah merinding dan kebelet pipis. Yang ada dipikirannya saat ini hanya “Jangan ngompol di sini please jangan ngompol.”

“Mbee! Mbee!”

Yak, sosok yang ditakutin Eunri dari tadi adalah kerumunan kambing yang ada di tengah-tengah jalan yang akan ia lewati *Pembaca : Kampret lu Thor, gua udah mikir yang horror-horror-_-*

Cuma kambing kok Eun, gak perlu takut. Kalo dia macem-macem, tinggal lu lempar sepatu aja.

Setelah mensugestikan dirinya sendiri, Eunri pun langsung menghembuskan napas berat–seolah-olah melepas rasa takut yang ada dalam dirinya. Lalu, Eunri pun mulai mengambil langkah satu-persatu melewati kambing tersebut–sampe-sampe ia harus mepet-mepet ke pinggir jalan biar bisa jauh dari kambing itu.

“Hah!” setelah berhasil melewati kerumunan kambing itu, Eunri pun langsung menghela napas lega.

“Mbee! Mbee!” baru aja dia mau ngelanjutin aktivitas jalannya, tiba-tiba suara kambing itu terdengar lagi. Membuat rasa takutnya kembali datang.

Dengan perlahan-lahan, Eunri pun mencoba untuk nengok ke arah belakang. Sungguh pemandangan yang indah, kambing-kambing itu sekarang udah pada ngeliatin dia semua–dengan tatepan laper. Entar dulu dah, sejak kapan kambing makan orang? -_-

“Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee!” dan sekarang kambing-kambing itu pun tambah asik mbe-mbenya(?) dan tambah rame.

Eunri pun langsung mangap ketakutan, ia pun mulai mengambil langkah ke belakang–menjauhi kerumunan kambing tersebut. Sialnya, setiap dia mengambil langkah ke belakang, kambing-kambing itu ikutan berjalan ke depan mendekatinya.

Eunri pun mulai mengambil langkah cepat ke belakang. Sialnya lagi, kambing-kambing itu juga ikutan mengambil langkah cepat ke arah Eunri.

“Aaaaaa! Lu semua pada mau ngapain sih? Gua bukan daun woy gua orang!” frustasi sama rasa takutnya sendiri, Eunri pun langsung teriak-teriak emosi ke arah kambing-kambing di depannya itu sambil ngehentak-hentakin kakinya.

“Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee!” ngedenger teriakan Eunri, kambing-kambing itu pun malah tambah heboh–seakan teriak-teriak balik ke arah Eunri.

“Gua gak ngerti bahasa kambing!” Eunri yang bener-bener udah frustasi pun langsung ngacak-ngacak rambutnya yang emang udah acak-acakan *ditendang Eunri*

Ngeliat kelakuan Eunri, kambing-kambing itu pun mulai mengambil langkah maju mendekati Eunri.

“Eh eh eh, ngapain lu semua deket-deket? Jauh-jauh! Hush hush!” Eunri yang ngeliat sekumpulan kambing itu mulai jalan mendekatinya, ia pun langsung mengambil langkah ke belakang.

MasyaAllah, gua gak punya cita-cita buat mati dimakan kambing-_-

Bukannya menjauh dari Eunri, kambing-kambing itu pun malah tambah berjalan ngedeketin Eunri.

“Aduh! Lu gak bisa liat apa? Gua bukan daun woy gua orang! Gua warnanya bukan ijo!” Eunri yang tambah frustasi sama kambing-kambing yang ada di depannya itu pun langsung teriak-teriak emosi.

Entar dulu dah, warna ijo?

Ngedenger perkataan spontannya itu sendiri, Eunri pun mulai tersadar akan sesuatu. Ia pun perlahan-lahan nengok ke arah belakang–ke arah punggungnya lebih tepatnya. Sialnya, ternyata dia hari ini lagi make tas warna ijo.

Setelah mengetahui penyebab kambing-kambing itu ngedeketin dia, Eunri pun langsung masang muka meratapi nasib. Ia pun langsung menundukkan kepalanya frustasi.

“Dasar kambing sialan-_-“ Eunri pun bergumam frustasi di dalam tundukannya.

Perlahan-lahan, ia pun mendongakkan kepalanya kembali. Ia pun langsung melepaskan tasnya dari punggungnya lalu menunjukkannya ke arah kambing-kambing yang ada di depannya itu.

“Lu semua pada ngejer ini dari tadi? Ini tas ransel kambing pea, bukan daun!” Eunri yang emosi sama kambing-kambing di depannya itu pun langsung teriak-teriak meluapkan kekesalannya.

“Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee!”

Ngeliat tas ransel yang mereka cari dari tadi, kambing-kambing itu pun tambah heboh dan sekarang malah setengah berlari ke arah Eunri.

Eunri yang ngeliat kambing-kambing itu setengah berlari ke arahnya pun langsung panik. “Yah yah yah, lu semua pada mau ngapain?”

Karena posisi kambing-kambing itu yang sekarang udah bener-bener deket sama dia, Eunri pun merasa terancam. “Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!”

Karena udah bener-bener ngerasa takut dan dia gak punya pilihan lain, Eunri pun langsung lari sekenceng-kencengnya menjauhi kambing-kambing itu. Sialnya, kambing-kambing itu pun malah makin semangat ngejer-ngejer Eunri.

“Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee!”

Ngedenger suara kambing-kambing di belakangnya, Eunri pun tambah frustasi. “Dasar kambing sialan-_- jangan kejer gua woy! Gua masih jomblo belom mau mati!”

“Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee!”

Kok itu kambing kayak ngatain gua sih? Dasar kambing kurang ajar-_-

Eunri udah gak tau mau gimana lagi, ia cuma bisa lari entah nyampe kapan. Yang ada dipikirannya saat ini cuma sampul koran besok pagi yang berjudul “Seorang Remaja Ditemukan Mati Dimangsa Kambing.”  Kan gak elite banget.

Di antara ketakutan, kekhawatiran, kecapekan, den kebelet pipisnya itu, tiba-tiba Eunri ngeliat seonggok pohon di pinggir jalan yang gak jauh di depannya. Tiba-tiba, ia terpikirkan akan sesuatu. Tumben ya otak Eunri bisa kerja di saat kebelet pipis begini *dicekek Eunri*

Gua gak mungkin pasrah aja dikejer kambing begini kan?

Eunri pun langsung nengok ke belakang–ke arah kambing-kambing itu, jarak mereka lumayan jauh. Eunri pun langsung memantapkan niatnya. Ia pun langsung berlari sekenceng-kencengnya ke arah pohon yang ia anggep adalah penyelamat hidupnya satu-satunya sekarang itu.

Setelah sampai di depan pohon yang ia tuju, Eunri pun langsung dengan cepat memanjat pohon itu. Untung waktu kecil dia mainnya suka di atas pohon bareng Minho, jadi manjat pohon itu hal yang mudah baginya.

Tepat setelah ia sampai di atas pohon, kambing-kambing itu juga sampai tepat di bawahnya. Eunri pun langsung buru-buru metikin banyak daun yang ada di sekitarnya.

Eunri pun langsung menunjukkan daun-daun itu ke arah sekumpulan kambing lapar yang ada di bawahnya. “Lu semua pada mau ini kan?”

“Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee!” ngeliat apa yang ditunjukkin Eunri, kambing-kambing itu pun tambah heboh.

“Nih, ambil!” dengan emosinya, Eunri pun langsung ngelempar daun-daun yang ada di genggamannya itu jauh-jauh.

“Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee! Mbee!” ngeliat apa yang dilakuin Eunri, kambing-kambing itu pun langsung heboh sambil lari menuju daun-daun yang dilempar Eunri entah kemana itu.

Ngeliat kambing-kambing itu udah pergi, Eunri pun langsung buru-buru lompat dari atas pohon.

“Adaw!” sialnya, ia malah jatuh dengan tidak elitnya.

“Aduh, bokong gue!” Eunri pun langsung mengusep-ngusep bokongnya yang jatuh duluan sambil meringis kesakitan meratapi nasibnya.

Sadar akan sesuatu, Eunri pun langsung buru-buru bangkit dari jatuhnya. Ia pun langsung celingak-celinguk–memastikan kalo gak ada kambing di sekitarnya. Setelah yakin, ia pun langsung buru-buru lari lagi menjauh dari tempat itu–sebelum kambing-kambing itu balik lagi.

Setelah merasa udah cukup jauh, Eunri pun mulai menghentikan larinya. Ia pun mencoba untuk berjalan pelan-pelan, mengistirahatkan kakinya yang udah kebanyakan lari hari ini. Ia pun menghela napas berat, seolah-olah beban hidupnya udah berat banget.

Baru aja jalan pelan sebentar, tiba-tiba ia merasa ada sesuatu yang menetes di kepalanya. Penasaran, ia pun langsung menadahkan tangannya–ada tetesan air di sana. Buru-buru, ia pun langsung mendongakkan kepalanya ke atas. Lalu, serbuan tetes-tetes air pun menghalangi pandangan matanya.

“Aish, pake ujan segala lagi.” Eunri yang ngerasa kalo dia tambah sial pun langsung ngedumel dengan empetnya.

Sadar akan situasinya, Eunri pun langsung berlari mencari tempat untuk berteduh. “Gua mau berteduh di mana lagi? Rumah masih lumayan jauh pula.”

Eunri pun terus berlari sampai akhirnya hujan bener-bener membasahi seluruh tubuhnya *Author tiba-tiba dateng* BASAH BASAH BASAH SELURUH TUBUH~ AH AH AH MENYENTUH KALBU~ MANIS MANIS MANIS SEMANIS MADU~ AH AH AH MANDI MADU~ *diseret pembaca*

Ehem.

Eunri yang bener-bener udah basah kuyup pun akhirnya pasrah tubuhnya diguyur hujan. Ia pun menghentikan larinya dan mulai berjalan perlahan. Ia pun mulai menggigil kedinginan. Bayangin gimana rasanya ujan-ujanan malem-malem begini? Pasti dingin banget kan? Siang-siang aja kalo ujan  udah dingin, apa lagi kalo malem? Dan dengan keadaan basah kuyup begitu.

Eunri rasanya pengen nangis. Namun, setiap dia pengen nangis, dia selalu keinget motto hidupnya “Gua lahir aja gak nangis, masa begini doang nangis?”

Eunri pun tetep berjalan dengan perlahan di bawah lindungan kakbah guyuran hujan. Entah udah berapa lama dia ujan-ujanan begitu, sampe akhirnya ia menemukan halte di pinggir jalan. Karena ia bener-bener udah menggigil kedinginan dan mungkin udah gak ada tenaga lagi buat lanjut jalan, ia pun langsung berjalan menuju halte tersebut–berniat untuk berteduh sekaligus istirahat sebentar sebelum ia lanjut jalan lagi.

Setelah mendarat dengan mulusnya di kursi halte tersebut, Eunri pun langsung menggosok-gosok dan sesekali meniup tangannya–berusaha untuk setidaknya sedikit menghangatkan tangannya yang udah hampir membeku itu. Ia pun meletakkan telapak tangannya di kedua pipinya–mencoba mentransfer kehangatan dari sana.

Tap! Tap!

Di antara keheningan di halte itu–kecuali suara derasnya hujan, tiba-tiba terdengar suara langkah kaki dari arah kiri jalan. Eunri yang sadar akan suara langkah kaki itu pun langsung was-was.

Jangan kambing lagi, jangan.

Eunri yang penasaran sama suara langkah kaki itu pun langsung celingak-celinguk nyari sumber suara langkah kaki itu. Sampai akhirnya ia melihat seseorang tak jauh dari halte tempat ia berteduh, seseorang yang sedang membawa kantung belanjaan kecil sambil memakai payung yang melindunginya dari derasnya hujan. Seseorang yang ia kenal.

Eunri pun langsung mangap selebar-lebarnya ketika menyadari siapa seseorang yang ia lihat itu. Ketika seseorang itu lewat di depan halte tempat ia berteduh, ia pun tak mau melewatkan kesempatan. Siapa tau seseorang itu mau menolongnya?

“Chanyeol oppa!” Eunri pun langsung berteriak memanggil seseorang yang ternyata adalah Chanyeol itu ketika ia melewati halte tempatnya berteduh.

Chanyeol yang samar-samar mendengar seseorang meneriakkan namanya pun langsung berhenti sejenak, suara seseorang itu seolah diredam oleh suara derasnya hujan. Chanyeol yang penasaran pun langsung mengedarkan pandangannya mencari sumber suara. Sampai akhirnya ia menemukan seorang gadis yang sedang menatapnya dari halte di sampingnya itu.

Melihat keadaan gadis itu, Chanyeol pun langsung kaget bercampur khawatir. Ia mengenal gadis itu. Namun, ia tak mau menunjukkan kekhawatirannya. Dasar sok stay cool-_-

“Eunri? Lu ngapain di situ?” akhirnya, Chanyeol pun langsung teriak ke arah Eunri sambil sedikit berjalan mendekat ke halte.

“Maen togel, ya lagi berteduh lah-_-“ Eunri yang ngedenger teriakan Chanyeol pun langsung ngejawab pertanyaannya asal-asalan.

“Dasar bocah, lu udah SMA masih suka main ujan-ujanan? Nyampe basah kuyup begitu pula. Kalo lu sakit begimana, pea?” Chanyeol yang geregetan ngeliat Eunri menggigil di halte itu pun langsung ngomelin Eunri, dengan caranya sendiri.

“Emang lu kira gua sengaja ujan-ujanan? Gua juga gak mau kali basah kuyup begini. Kalo gua sengaja, gak mungkin gua berteduh di sini.” Eunri yang menyalah artikan kekhawatiran Chanyeol yang tersirat itu pun langsung ngomelin Chanyeol balik.

“Yah, pasti lu gak bawa payung ye? Gua bawa dong hahahaha.” Chanyeol yang merasa kalo suasana di antara dia dan Eunri mulai dingin sedingin hujan yang menjadi saksi cinta mereka berdua eak pun langsung berusaha mencairkan suasana.

“Asem-_- gua punya banyak di rumah.” Eunri yang ngedenger ledekan Chanyeol pun langsung ngedumel kesel.

“Tapi kan gak lu bawa woo!” lagi-lagi, Chanyeol pun ngeledekin Eunri yang udah mulai masang muka empet.

“Karena lu bawa, makanya anterin gua pulang, ya? Ya? Ya?” Eunri pun mulai menjalankan rencananya sambil memasang puppy eyesnya yang gagal, yang mana lebih cocok disebut pelototan.

“Apa-apaan, lu kira gua ojek payung? Gua terlalu ganteng buat jadi ojek payung.” Chanyeol pun langsung pura-pura menolak tawaran Eunri.

“Itu emang pekerjaan sampingan lu kan? Iya-iya lu ganteng, tapi anterin gua pulang, ya? Ya? Gua sumpahin lu tambah ganteng.” dengan terpaksa, Eunri pun langsung memuji-muji Chanyeol. Emang Chanyeol ganteng sih, iya dong suami Author gitu mwah mwah aw aww br brr:* *digibeng pembaca*

“Kalo gua tukang ojek payung, berarti lu harus bayar kalo mau gua anterin.” Lagi-lagi, Chanyeol pun masih aja ngegodain Eunri. Ia pun senyam-senyum licik ke arah Eunri.

Andaikan Chanyeol bukan satu-satunya harapan dia saat ini, pasti titisan tiang listrik itu udah dia lempar genteng dari tadi. “Pake duit?”

“Pake cinta, ya pake duit lah-_-“ Chanyeol yang geregetan sama Eunri pun langsung masang muka asem. Aduh kamu gitu ya mas sekarang udah cinta-cintaan sama orang lain selain aku *gebrak meja* *dikarungin pembaca*

“Gua lagi gak ada duit sekarang. Entar aja, pas nyampe rumah pasti gua bayar kok.” Eunri yang menganggap perkataan Chanyeol serius pun langsung menjawab jujur.

“Mana bisa begitu, di mana-mana juga harus ada uang muka dulu.” Chanyeol pun makin asik ngerjain Eunri.

“Ish, dibilangin bakal gua bayar pas nyampe rumah. Ayo sih, dingin tau.”               Eunri yang gak tau mau ngapain lagi pun langsung masang muka semelas mungkin.

“Gak usah sok melas deh, gak mempan sama gua-_- mau gak? Kalo gak mau ya udah.” Chanyeol yang makin asik ngerjain Eunri pun langsung pura-pura pergi menjauh dari halte tempat Eunri berteduh.

“Aish!” Eunri yang udah males buat bujuk-bujuk Chanyeol lagi pun langsung ngedumel kesel. Ia pun langsung nyenderin punggungnya di dinding halte sambil meluk dirinya sendiri–berusaha untuk mendapat kehangatan. Jomblo gini lah, karena gak ada yang meluk jadi meluk diri sendiri *dicekek Eunri*

Chanyeol yang sudah berjalan cukup jauh pun langsung menghentikan langkahnya sejenak. Kok dia gak manggil gua?

Chanyeol pun menengokkan kepalanya ke belakang, ke arah Eunri yang keliatannya sangat kedinginan. Tadi kan gua cuma bercanda, seharusnya dia manggil terus bujuk gua lagi.

Chanyeol pun ngeliatin Eunri dengan tatepan khawatir. Masa gua harus balik lagi? Tapi kan dia gak manggil gua.

Setelah lama ngeliatin Eunri, Chanyeol pun langsung membuang pandangannya. Ah, udahlah.

Ia pun kembali meneruskan perjalanannya, meninggalkan Eunri sendirian di ujung sana.

Eunri yang udah bener-bener kesel pun gak tau lagi gimana caranya buat nyampe ke rumah tanpa jadi lebih basah lagi. Ia pun cuma bisa ngeliatin rintik-rintik derasnya hujan yang menetes dari atap halte tempatnya berteduh itu.

Mau nyampe kapan gua di sini? Mana gua kebelet pipis pula.

Eunri pun menghela napas berat. Lagi-lagi ia pengen nangis sangking dinginnya, namun sekuat tenaga ia tahan.

Udahlah, terobos aja ujannya.

Eunri pun mulai bangkit dari kubur duduknya, ia pun mulai mendekati rintik-rintik hujan yang berasal dari atap halte tempatnya berteduh itu. Setelah memantapkan niatnya, Eunri pun mulai berjalan menerobos hujan deras yang mengguyurnya itu. Yang membuat tubuhnya menjadi lebih basah, dan lebih dingin tentunya.

Ini cuma sebentar kok. Fighting!

Melupakan rasa dingin yang mengalir di seluruh tubuhnya, Eunri pun tetap berjalan dengan mantap di tengah guyuran hujan.

                “Eommaaaaaaaa! Ini ramyeonnya!”

Suara teriakan Chanyeol pun langsung menggema ke seluruh penjuru rumah ketika ia baru saja sampe dan nutup pintu.

“Bawa ke dapur sini sayang!” seseorang yang Chanyeol panggil ‘eomma’ itu pun langsung membalas teriakan Chanyeol dari dapur.

Menuruti perintah induknya itu *Pembaca: Induk? Lu kira ayam-_-* ehem, maksudnya ibu, Chanyeol pun langsung berjalan ke dapur–tempat ibunya berada.

“Nih, eomma.” Setelah sampai di dapur, Chanyeol pun langsung ngasih plastik belanjaan yang ada di tangannya itu ke ibunya.

“Sip, kamu tunggu aja sebentar, nanti eomma bikinin ya ramyeonnya.” Seseorang yang Chanyeol panggil ‘eomma’ itu pun langsung mengambil isi dari plastik yang dibawa Chanyeol.

“Sip eomma!” Chanyeol pun langsung pergi meninggalkan eommanya.

Ia pun mulai berjalan ke arah ruang keluarga, di mana Yeongji ada di sana. Lagi serius banget melototin TV yang ada di depannya. Chanyeol pun langsung mengambil posisi duduk di samping Yeongji.

Ia merasa pikirannya keganggu sekarang. Ia masih khawatir sama orang yang ia tinggalin di halte sana. Ia ngerasa gak tenang, takut orang itu kenapa-napa. Perlahan-lahan, ia mulai menyesal meninggalkan orang itu sendirian di sana. Ia menyesal gak nolong orang itu cuma karena hal sepele dan gak penting. Dan sekarang dia bener-bener khawatir sama keadaan orang itu.

Chanyeol pun langsung nengok ke arah Yeongji yang lagi asik nonton TV di sampingnya. “Yeong, kalo misalnya kamu oppa tinggalin di halte sendirian dalem keadaan ujan kayak sekarang, kamu bakal masih ada di sana apa udah pergi?”

“Ya pergi lah. Aku belum gila, ngapain aku diem di sana sendirian malem-malem begini. Kedinginan pula, kan lagi ujan.” Dengan santainya, Yeongji pun menjawab pertanyaan Chanyeol tanpa melepas pandangannya dari TV.

Chanyeol pun terdiam sejenak, mencerna perkataan Yeongji. “Tapi dia gila.”

Yeongji pun langsung mengalihkan pandangannya ke Chanyeol. “Sebenernya oppa lagi ngomongin siapa sih?”

Dengan mantap, Chanyeol pun langsung bangkit dari duduknya. “Yeong, kalo eomma nyariin oppa, bilang kalo oppa keluar sebentar ya.”

Setelah berkata begitu, Chanyeol pun langsung buru-buru ngambil dua payungnya lalu keluar dari rumah. Bahkan ia menghiraukan suara Yeongji yang memanggil-manggilnya. Ia pun kembali menembus guyuran hujan yang menghantam payungnya. Ia berjalan dengan mantapnya menuju tempat di mana orang yang ia khawatirkan itu berada.

Di setiap langkah yang ia ambil, rasa khawatirnya pun semakin bertambah. Ia merasa bersalah. Ia benar-benar khawatir akan keadaan orang itu. Di pikirannya saat ini hanya ada orang itu. Apa dia masih kedinginan? Apa dia sekarang ketakutan? Apa sekarang dia baik-baik saja? Pertanyaan-pertanyaan itu semakin bergelut di pikirannya semakin dekat ia dengan tujuannya.

Jangan pergi dulu, jangan. Tunggu gua.

Hujan masih saja mengguyur payung yang melindungi Chanyeol dari derasnya hujan itu. Suara gemuruh rintikan hujan dan petir menjadi backsound aksi penyelamatan Chanyeol kali ini. Sungguh dahsyatnya, bila dibandingkan dengan senyumanmu~ *Author tiba-tiba dateng* *dibakar massa*

Sampai akhirnya Chanyeol sampai di tujuannya. Halte tempat di mana ia dan orang itu berdebat beberapa menit yang lalu. Dan sekarang halte itu kosong. Tidak ada siapapun di sana. Orang yang ia cari sudah pergi.

Chanyeol pun hanya bisa menatap halte di depannya dengan tatapan kosong. Gua telat ya?

Chanyeol pun perlahan mulai melangkahkan kakinya memasuki halte yang sudah kosong itu. Ia pun menatap kursi yang beberapa menit yang lalu diduduki Eunri. Kursi itu terlihat basah –bekas baju Eunri yang basah kuyup. Chanyeol pun mulai membayangkan seberapa kedinginannya Eunri saat itu.

Perlahan, Chanyeol pun mulai mendudukkan dirinya di kursi itu. Ia mulai merasa kedinginan karena hujan yang sangat deras. Reflek, Chanyeol pun melepaskan payung yang sudah ia siapkan untuk Eunri yang ia genggam dari tadi. Lalu, ia pun meletakkan payung itu di sampingnya.

Chanyeol pun mulai mengusap-usap kedua tangannya –berusaha untuk mencari kehangatan. Pasti tadi dia kedinginan banget ya?

Chanyeol pun hanya bisa menatap rintikan hujan deras di depannya. Tiba-tiba ia terbayang wajah Eunri yang evil pucat karena kedinginan. Ia merasa bersalah.

Setelah agak lama berdiam diri di halte itu, Chanyeol pun menyerah. Ia pun bangkit dari kubur duduknya. Perlahan, ia pun mulai melangkahkan kakinya meninggalkan halte itu. Sambil  berusaha menghiraukan perasaan bersalah dan khawatir yang masih mengganggunya.

Dan tanpa sadar, meninggalkan salah satu payungnya di sana.

                Seorang gadis terlihat sedang berjalan terburu-buru menuju halte yang ada di depannya. Pakaiannya yang memang sudah basah kuyup pun bertambah basah. Rambutnya yang sudah mulai mengering kembali basah *Author tiba-tiba dateng* BASAH DIRI INI~ BASAH HATI INI~ BAGAIKAN MANDI MADU~ *ditimpuk pembaca*

Ehem.

Setelah berhasil membawa dirinya menuju halte yang ia tuju, gadis itu pun mulai memeluk dirinya sendiri yang kedinginan. Ia pun mulai mengusap-usap kedua tangannya –mencoba mencari kehangatan dari sana. Ia pun meletakkan kedua telapak tangannya ke wajahnya yang sudah bertambah pucat –mencoba mentransfer kehangatan dari sana.

“Sshhh perjuangan nyari toilet aja susah bener.” Gadis yang kita ketahui bernama Eunri itu pun menggerutu di sela-sela kegiatan menggigilnya.

Iya, jadi tadi Eunri abis pergi nyari toilet karena ia bener-bener udah kebelet pipis. Ia emang udah kebelet pipis sejak dikejer kambing, cuma setengah mati ia tahan dari tadi. Karena ia udah bener-bener gak tahan dan gak mau ngompol di halte, Eunri pun memutuskan untuk nyari toilet umum gak lama setelah Chanyeol pergi meninggalkannya. Dan untungnya ketemu, walaupun baunya tak bisa diungkapkan oleh kata-kata lagi.

Eunri yang udah pegel berdiri pun memutuskan untuk mendudukkan dirinya di salah satu kursi di halte itu. Sebelum ia mendudukkan dirinya, ia tersadar akan sesuatu.

Kursi yang sebelumnya basah ia duduki, sekarang menjadi kering. Siapa orang yang abis duduk di sini kecuali dia?

Ia pun mulai meraba kursi yang sebelumnya ia duduki itu –kursi itu benar-benar kering. Dan tiba-tiba, matanya menangkap sebuah benda di atas kursi itu. Sebuah payung yang entah bagaimana caranya bisa ada di situ.

Ia pun membelalakkan matanya. Ia bisa pulang.

Buru-buru, Eunri pun segera mengambil payung yang ada di depannya itu. Ia pun langsung mengusap-usap payung yang ada di genggamannya itu –payungnya masih kering. Itu berarti, seseorang yang sebelumnya datang ke sini sama sekali tidak memakai payung itu.

Eunri pun langsung senyam-senyum sendiri sangking gilanya bahagianya. Ia pun segera membuka payung yang ada di genggamannya itu. Setelah payung itu terbuka dan menutupi kepalanya, Eunri pun langsung mendongakkan kepalanya ke atas –mengecek apa payung itu ada lubangnya atau tidak. Namun yang ia temukan bukan lubang, melainkan sebuah tulisan kecil di sana.

“Dobi?” Eunri pun langsung mengerutkan dahinya heran ketika ia berhasil membaca sebuah tulisan kecil di payung itu.

Eunri pun kembali tersenyum lebar dan mulai melangkahkan kakinya. “Makasih Dobi!”

                “Sooyoung! Aku pulaaaaaaaang~”

Kyuhyun yang baru saja memasuki rumahnya itu pun langsung teriak-teriak dengan suaranya yang syahdu aduhai itu.

Sooyoung yang ngedenger suara teriakan suaminya yang malah fales di telinganya itu pun langsung menghampiri Kyuhyun dengan wajah khawatir. “Eunri mana?”

Kyuhyun yang ngedenger perkataan Sooyoung pun langsung masang muka asem. “Suaminya pulang bukannya disambut dengan hangat, atau disuruh makan kek, atau disuruh istirahat, malah nanyain Eunri.”

Sooyoung yang ngedenger jawaban Kyuhyun pun langsung empet. “Kalo mau anget tinggal duduk di kompor, kalo mau makan tinggal ambil sendiri, kalo mau istirahat tinggal tidur. Seriusan, Eunri mana?”

Ya keles gua duduk di kompor-_-

“Tega bener-_- mana aku tau, kan aku baru pulang.” *Author tiba-tiba dateng* SUNGGUH TEGANYA DIRIMU TEGANYA TEGANYA TEGANYA TEGANYA~

Ehem.

Sooyoung pun langsung melotot mendengar jawaban Kyuhyun. “Jadi Eunri gak sama kamu, oppa?”

Kyuhyun yang baru sadar akan arah pembicaraan Sooyoung pun langsung membelalakkan matanya. “Eunri belum pulang?”

Sooyoung pun langsung menggeleng-gelengkan kepalanya lemah. “Aku kira dia sama kamu. Gimana ini? Dia belum pulang nyampe sekarang.” Ekspresi Sooyoung pun berubah menjadi semakin khawatir.

Kyuhyun pun mulai mengingat-ingat kejadian tadi sore. “Jangan-jangan………”

“Kenapa?” Sooyoung yang mendengar gumaman Kyuhyun pun langsung penasaran.

“Jadi tadi sore, Eunri minta aku jemput, dia bilang duitnya abis. Tapi pas di perjalanan, ban mobil aku pecah. Aku coba buat ngehubungin Eunri, tapi gak berhasil. Aku kira dia udah pulang.” Kyuhyun pun mulai menjelaskan kronologinya ke Sooyoung.

Mendengar cerita Kyuhyun, Sooyoung pun langsung bertambah khawatir. “Terus kamu biarin aja? Kenapa gak kamu jemput?”

“Mobil aku di bengkel. Aku tadi pulang naik taksi.” Kyuhyun pun menjawab pertanyaan Sooyoung yang terlihat benar-benar khawatir.

“Terus sekarang gimana? Ini udah malem, Eunri itu cewek dan dia sendirian!” Sooyoung yang bener-bener mengkhawatirkan anak gadisnya itu pun langsung mondar-mandir tanpa arah.

“Motor mana?” Kyuhyun yang tiba-tiba teringat akan sesuatu pun langsung nyeletuk.

“Motor kan dipake Minho.”

“Minho belum pulang?” Kyuhyun yang baru menyadari kalo anaknya yang satu lagi juga belum pulang pun langsung membelalakan matanya.

“Belum, dia bilang dia kejebak hujan. Jadi dia masih di rumah Taemin. Tadi dia nelpon aku.” Sooyoung yang melihat ekspresi Kyuhyun pun berusaha menenangkan suaminya itu.

“Aduh!” Kyuhyun yang semakin khawatir pun langsung mengacak-acak rambutnya.

Tok tok tok!

Di antara kekhawatiran kedua orang tua itu, tiba-tiba terdengar suara ketukan pintu dari arah luar.

Sontak, Kyuhyun dan Sooyoung pun langsung saling melempar tatepan yang sulit diartikan. Buru-buru, mereka pun langsung melangkahkan kaki mereka menuju pintu. Sooyoung yang sampai duluan pun langsung segera membuka pintu yang ada di hadapannya itu.

Lalu terpampanglah sesosok gadis yang kini benar-benar basah kuyup, wajah gadis itu terlihat pucat dan memutih, dan kini gadis itu sedang menggigil kedinginan sambil memeluk dirinya sendiri.

Kyuhyun dan Sooyoung yang melihat pemandangan itu pun langsung membelalakkan mata mereka. “CHO EUNRI!!!”

                Pagi yang cerah, secerah cahaya matahari yang menyinari kota, secerah bunga-bunga yang bermekaran di taman, dan secerah wajah remaja-remaja yang tidak jomblo. Namun tidak secerah wajah gadis satu ini, gadis yang sedang asik mengepel lantai teras kelasnya itu.

Gadis yang kita ketahui bernama Nayoung itu pun dengan terpaksa dan tidak ikhlas mengepel lantai teras kelasnya itu. Ia sedang piket hari ini, seharusnya ia bisa datang lebih pagi. Namun, mungkin memang karena takdirnya yang selalu telat, Nayoung pun terpaksa mendapatkan bagian ngepel dari aksi piketnya hari ini itu.

Ia pun senantiasa memberikan pelototan syahdunya ke setiap orang yang berani menginjakkan kakinya ke lantai yang sudah ia pel itu. Termasuk ke makhluk-makhluk satu ini.

“Lu mau gua lempar kain pel apa embernya?”

“Maaf maaf Young, gak sengaja gua gak sengaja!”

“Lu udah pernah kelilipan sendal jepit belom?”

“Ampuni gua Young, ampuni gua! Gak sengaja keinjek!”

“Ini gagang pelnya tajem loh.”

“Ampun Young, gua bersihin Young gua bersihin!”

“Gua kasih pilihan ya, lu mau loncat apa terbang?”

Dan seterusnya, dan seterusnya.

Sampai akhirnya, seseorang yang tak ia duga pun ikut-ikutan menginjak lantai suci yang udah setengah mati ia pel itu. Seseorang itu pun berjalan dengan santai tanpa rasa bersalah sama sekali.

Brak!

“Adaw!”

Mungkin karena Nayoung  terlalu bersemangat ngepel, atau karena tadi embernya gak sengaja ketendang, lantai terasnya menjadi sangat basah sehingga membuat seseorang itu kepeleset dengan gantengnya. Di depan fans-fansnya yang lagi asik mandanginnya dari tadi.

Mendengar suara berisik, Nayoung pun langsung mengalihkan pandangannya ke sumber suara. Lalu terpampanglah seorang Byun Baekhyun yang lagi ngedeprok di lantai teras kelasnya sambil meringis kesakitan.

“Hmmpht, hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha!” tak kuasa menahan gejolak di dadanya, Nayoung pun langsung ketawa dengan bahagianya ngeliat pemandangan indah di depannya itu.

Sangking bahagianya, Nayoung pun ketawa sambil nunjuk-nunjuk objek yang menjadi bahan tertawaannya itu.

Baekhyun yang empet pun langsung masang wajah empet ke arah Nayoung. “Lu itu ya, bukannya bantuin gua, malah ngetawain gua!”

Nayoung yang ngedenger perkataan Baekhyun pun langsung dengan sekuat tenaga nahan ketawanya. “Ya elu, ngapain pake kepeleset di sini segala. Makanya, jangan lewat lantai suci gua hahahahahahaha!”

Baekhyun pun sejenak memandangi wajah Nayoung yang sedang tertawa. Kenapa dia bisa semirip itu sama Yooyoung sih.

Nayoung yang merasa bahwa bahan tertawaannya cuma diem aja pun langsung menghentikan tawanya. “Kan, lu malah bengong. Pantesan lu kepeleset, lu kebanyakan bengong sih.”

Baekhyun yang mendengar perkataan Nayoung pun langsung tersadar dari lamunannya. “Yang penting tetep ganteng.”

Nayoung yang mendengar perkataan Baekhyun pun langsung mangap sambil masang ekspresi empet. “Nih, ganteng.” Nayoung pun langsung menunjuk-nunjuk gagang pel yang sedang ia pegang yang menurutnya ganteng itu.

Baekhyun pun langsung menggeleng-gelengkan kepalanya putus asa. “Ini nih, sangking jomblonya, pel aja dibilang ganteng.”

Nayoung yang akhirnya emosi pun langsung menunjuk-nunjukkan gagang pel yang ia pegang ke arah Baekhyun. “Ish, lu itu ya! Mau nyampe kapan ngedeprok di sini, hah? Lama-lama gua pel juga lu.”

Baekhyun yang kaget melihat kain pel yang tiba-tiba ada di depan wajahnya itu pun langsung melotot ke arah Nayoung. “Makanya, bantuin gua! Kemaren kan lu udah gua bantuin, sekarang lu yang gantian bantuin gua.”

Nayoung yang mendengar perkataan Baekhyun pun langsung mangap tak percaya. “Gua kasih pilihan ya, lu mau gua bantuin pake kain pel apa embernya, heh?”

Baekhyun yang geregetan mendengar perkataan Nayoung pun langsung melotot ke arah Nayoung. Dengan sekali hentakan, Baekhyun pun menarik tangan Nayoung yang tidak jauh di depannya, lalu berusaha untuk berdiri.

Nayoung yang kaget akan kelakuan Baekhyun pun langsung mangap selebar-lebarnya. Ia pun menengokkan kepalanya ke arah kiri, lalu terpampanglah Baekhyun yang sudah berdiri di sampingnya.

Baekhyun pun langsung nengok ke arah Nayoung yang tepat berada di sampingnya. “Selesai kan?”

Setelah berkata begitu, Baekhyun pun langsung berlalu meninggalkan Nayoung yang masih mangap di tempat.

Sontak, Nayoung pun langsung menghadap ke belakangnya. Lalu, terpampanglah punggung Baekhyun yang sudah mulai menjauh. Itu orang udah gila ya?

“Ini kelas 1-3, kan?”

Di antara kekagetan dan kebengongan Nayoung, tiba-tiba terdengar suara yang membangunkannya dari kebengongannya itu. Sontak, Nayoung pun langsung menengokkan kepalanya ke arah suara. Lalu, terpampanglah seorang makhluk tampan yang lagi celingak-celinguk di pintu kelasnya itu.

“Minho oppa?” merasa mengenal orang tersebut, Nayoung pun berusaha untuk memanggil namanya memastikan.

Seseorang yang dipanggil Minho itu pun langsung nengok ke arah Nayoung. “Eh, Nayoung. Lu sekelas sama Eunri kan?”

“Iya, oppa. Kenapa?”

Mendengar jawaban Nayoung, Minho pun langsung menghela napas lega –ia gak salah kelas. “Ini, gua mau nitip surat ini.” Minho pun langsung menyodorkan sepucuk surat ke arah Nayoung.

Nayoung pun langsung menerima surat yang disodorkan Minho. “Ini surat apaan, oppa?”

“Itu–“

TRING TRING TEREREREREEEEETTT! TRING TRING TEREREREEEEETT!

Belom sempet Minho menyelesaikan perkataannya, perkataannya itu pun harus terpotong oleh bunyi bel masuk yang sangat mirip dengan bunyi jam wekernya Nayoung itu.

“Eh, udah bel. Gua balik ke kelas ya, tolong ya, Young!” setelah berkata begitu, Minho pun langsung ngacir menuju kelasnya. Meninggalkan Nayoung yang masih asik bengong.

Ada apaan sih sama cowok pagi ini? Kenapa pada seneng pergi seenaknya-_-

Gak mau ambil pusing, Nayoung pun mulai melangkahkan kakinya memasuki kelas. Baru aja jalan beberapa langkah, ia udah disambut oleh teriakan-teriakan syahdu dari dalem kelasnya.

“Nayoung, itu tadi Minho oppa ngapain? Mau modusin gua ya kan? Pasti modusin gua!” Krystal yang melihat kedatangan Nayoung pun langsung nyerbu Nayoung dengan macem-macem pertanyaan.

“itu, tadi Minho oppa nitip surat ini ke gua.” Nayoung pun langsung menunjukkan surat yang diberikan Minho kepadanya di depan kelas.

“Surat? Pasti itu surat cinta buat gua ya kan? Pasti iya!” Suzy yang melihat surat yang ditunjukkan Nayoung pun langsung nebak dengan bersemangat.

“Gak mungkin, itu surat pasti buat gua! Udah pasti ini!” Sulli yang juga termasuk dalam kumpulan fans Minho pun langsung ikut-ikutan jejak Suzy dan Krystal.

“E–emang isi suratnya apaan sih?” Neulmi yang ngerasa temen-temen sekelasnya udah pada melenceng ke mana-mana  pun langsung nanya dengan berwibawanya(?).

“Siapa tau surat utang.” Tanpa diundang, tiba-tiba Seulra pun ikutan nyeletuk dari barisan belakang.

“Atau bisa juga surat wasiat.” Mengikuti jejak temannya yang emang kurang waras, Taerin pun ikut-ikutan nyeletuk.

“Lu berdua gak bisa nebak yang warasan dikit ya?” Nayoung yang emosi mendengar tebakan Taerin dan Seulra pun langsung masang muka empet.

“Kalo gak suratnya dibacain aja di depan kelas. Biar jelas.” Tiba-tiba, Hyeri ikutan nyeletuk memberi saran yang alhamdulillah waras sewaras-warasnya.

“Iya, biar gak terjadi salah paham di antara kita.” Yeongji yang juga berusaha untuk menengahi permasalahan di kelas mereka pun ikutan nyeletuk.

“Sini, gua yang bacain! Biar aura cowoknya lebih kerasa.” Tiba-tiba, RapMonster –sang ketua kelas, maju ke depan kelas untuk membacakan surat misterius dari kakak kelas mereka itu.

RapMonster pun mengambil surat yang ada di tangan Nayoung, lalu mulai membukanya.

“Ehem.”

Seluruh penghuni kelas 1-3 pun mulai mendengarkan suara RapMonster yang aduhai itu dengan seksama.

Assalamualaikum warohmatullahiwabarokatuh. Yang terhormat, bapak/ibu guru wali kelas di tempat. Dengan surat ini kami beritahukan bahwa anak kami yang bernama Cho Eunri tidak dapat mengikuti…. –ah ini mah surat sakitnya Eunri!” RapMonster yang sudah mengetahui isi dari surat yang ada di tangannya pun langsung menghentikan kegiatan membacanya.

Seluruh penghuni kelas 1-3 pun langsung memasang wajah kecewa.

“Yah! Gua kira surat cinta buat gua.” Suzy yang kecewa dengan kenyataan pun langsung masang wajah empet.

“Gua kira gua mau diajak ngedate.” Sulli yang juga kecewa pun langsung masang muka putus asa, seolah-olah gak ada semangat hidup.

“Gak mungkin, pasti lu salah baca kan? Ya kan? Coba lu baca lagi, itu surat pasti buat gua!” Krystal yang tidak menerima kenyataan pun langsung nyalah-nyalahin RapMonster.

“Lu kira gua anak TK masih bisa salah baca-_- gini-gini pas TK nilai membaca gua 90!” RapMonster yang tidak terima dirinya dijadikan sapi hitam(?) pun langsung membela diri.

“Eunri sakit?” serempak, Nayoung, Taerin, Seulra, dan Neulmi menanyakan hal yang sama.

“Eunri bisa sakit juga ya?” Kai yang dari tadi diem pun tiba-tiba nyeletuk.

“Yah! Gua menjomblo dong, duduk sendirian di ujung pojok belakang ini.” Sehun yang baru sadar akan sesuatu pun ikutan nyeletuk.

“Eunri sakit apa emangnya?” Hayoung yang juga dari tadi diem pun ikutan nyeletuk.

RapMonster pun langsung mengecek surat yang ada di tangannya kembali. “Gak ditulis di sini.”

“Ya udah, mendingan sekarang kita doain Eunri biar cepet sembuh.” Sohee yang merupakan mantan temen sebangkunya Eunri pun langsung memberikan saran yang sangat amat waras.

“Oy, ketua kelas! Pimpin doa!” J-Hope pun dengan seenak jidat nyuruh RapMonster mimpin doa.

“Oke, gua yang pimpin doa ya.” RapMonster pun mulai mengisyaratkan temen-temennya untuk mulai berdoa.

“Ehem.”

’Audzubillahiminasyaitonirrojim, bismillahirrohmanirrohim, aamiin.

Setelah selesai berdoa dengan caranya RapMonster, seluruh penghuni kelas pun langsung masang muka bingung bercampur empet.

“Udah doanya cuma gitu doang?”

                TRING TRING TEREREREEETTT! TRING TRING TEREREREREEEEETTTT!

                Bel istirahat pun berbunyi dengan syahdunya di seantero Toidi High School. Suara bel tersebut terdengar sangat syahdu di telinga para siswa yang sudah menahan gejolak yang ada di perut mereka masing-masing sejak pagi. Tujuan mereka saat ini tak lain dan memang tidak ada yang lain yaitu kantin. Suatu tempat sakral bagaikan surga bagi murid-murid kelaparan ini. Termasuk empat tokoh utama kita.

“KANTIN I’M COMING!” mungkin itulah yang ada di pikiran empat cewek yang lagi asik jalan menuju ke kantin itu. Di pikiran mereka saat ini hanyalah makanan-makanan yang bahkan menurut mereka lebih ganteng dari Lee Minho pacar author.

“Perut gua udah bunyi sejak pelajaran pertama tau gak sih.” Sambil tetap jalan, Seulra pun mengelus-elus perutnya yang sampe sekarang masih bunyi itu.

“Gua dari berangkat sekolah udah bunyi malah.” Taerin pun tiba-tiba menimpali perkataan Seulra. Sontak tiga temennya itu pun langsung nengok ke arahnya dengan tatepan prihatin.

“Apa liat-liat?” Taerin yang nyadar kalo tiga temennya itu lagi ngeliatin dirinya pun langsung melotot selebar-lebarnya. Temen-temennya yang ngedenger perkataan Taerin pun langsung buang muka dan masang wajah empet.

“Nak nak nak!”

Di antara pelototan antara empat makhluk kelaperan itu, tiba-tiba terdengar suara mistis dari arah belakang mereka. Sontak, Taerin, Neulmi, Nayoung, dan Seulra pun langsung saling liat-liatan.

Serempak, mereka pun langsung mempercepat langkah mereka menjauh dari sumber suara mistis itu.

“Nak!”

Hap!

Terlambat. Pemilik suara mistis tersebut sudah terlanjur menangkap salah satu dari empat pasang bahu di sana. Dan malangnya, itu adalah bahunya Taerin. *Puk-puk Taerin* *dibacok*

                Sontak, tiga makhluk yang tumben-tumbennya lagi beruntung itu pun langsung nengok ke arah Taerin dengan tatepan prihatin. Taerin pun membalas tatepan mereka seolah berkata “Selametin gue!”.

“Nak nak tolong dong ambilin kacamata ibu di kelas 2-2. Kacamata ibu ketinggalan di meja gurunya.”

Sambil sekuat tenaga menahan amarah dan emosinya, Taerin pun nengok ke belakang. Ke arah sumber suara yang ternyata adalah Bu Sunny itu.

Dengan terpaksa dan sangat tidak ikhlas, Taerin pun langsung mengangguk-anggukan kepalanya. “Iya, Bu.”

“Nanti anterin ke meja ibu di ruang guru ya.” Dengan seenak jidat Bu Sunny pun menepuk-nepuk bahu Taerin seolah-olah tanpa dosa.

Sambil menahan amarah dan gejolak di dadanya, Taerin pun menganggukan kepalanya. “Iya, Ibu.”

Setelah mendengar perkataan Taerin, Bu Sunny pun langsung berlalu meninggalkan Taerin yang masih emosi itu.

Setelah kepergian Bu Sunny, sontak Nayoung, Neulmi, dan Seulra pun langsung menepuk-nepuk bahu Taerin, menunjukkan rasa prihatin mereka.

“Gua tau kok penderitaan lu.” Seulra yang tahu betul penderitaannya disuruh guru pun langsung nepuk-nepuk bahu kirinya Taerin.

“Tenang aja, entar kita pesenin makanan kok.” Nayoung yang tumben-tumbenannya punya niat baik pun langsung menenangkan Taerin.

“Atau gak se–sekalian kita temenin deh.” Tiba-tiba, Neulmi pun memberikan saran dengan angelicnya.

Mendengar perkataan Neulmi, sontak Nayoung dan Seulra pun langsung melotot ke arah Neulmi. Pelototan mereka seolah berkata “Terus kapan kita makannya?!”.

Neulmi yang sadar akan pelototan dari kedua temennya itu pun langsung membalas pelototan mereka dengan tatepan sok polos. Tatepannya seolah berkata “Gua salah ngomong ya?”

“Ide yang bagus! Ayok ikut gua!” lain dari tiga temennya, Taerin yang bahagia pun langsung nepok-nepokin tangannya puas. Lalu dengan sekali hentakan, ia pun langsung menarik tiga tangan temen-temennya dengan paksa.

ANDWAEEEEEEEEEEEEE!”

Lalu dengan dramatisnya, terjadi aksi tarik-menarik antara empat cewek kurang waras di koridor kelas 1 itu. Dan entah dari mana datengnya, tiba-tiba Taerin punya kekuatan buat narik tiga sapi di belakangnya itu.

                “Aduh gila encok beneran gua!”

Baru aja Bu Tiffany keluar dari kelas mereka, Baekhyun udah langsung teriak dengan hebohnya.

“Kenapa lagi sih lu, Bek?” Chanyeol yang heran sama tingkah temen sebangkunya itu pun cuma bisa geleng-geleng kepala.

“Tadi pagi gua kepeleset di koridor kelas 1.” Baekhyun pun menjawab pertanyaan Chanyeol sambil masih meringis kesakitan.

“HAHAHAHAHAHAHA MPOS LU MPOS!” Mendengar perkataan Baekhyun, sontak Chanyeol pun langsung ketawa dengan binalnya.

“Heumpht hempt haha heumpt.” Lain dari suara ketawa binalnya Chanyeol, Baekhyun mendengar suara ketawa yang tertahan dari arah belakangnya.

Sontak, Baekhyun pun langsung nengok ke arah belakangnya dengan tatepan tajem yang udah dia siapin sebelumnya. “Lu berdua! Ngapain ikutan ngetawain gua?”

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!” ngedenger perkataan Baekhyun, Lay dan Jin yang duduknya di belakang Chanyeol dan Baekhyun pun langsung ngelepasin ketawa yang dari tadi mereka tahan.

“Ah, sama aja lu bertiga. Kecewa gua.” Baekhyun pun kembali meratapi nasibnya.

“Ya lu ngapain pake kepeleset di koridor kelas 1 coba? Hahahahahahahahaha!” Chanyeol yang bahagia pun langsung nepok-nepokin tangannya sambil masih ketawa.

“Ya emangnya gua sengaja kepeleset di sono? Biar cari sensasi gitu? Gak cari sensasi juga fans gua udah banyak.” Setelah berkata begitu, Baekhyun pun langsung dengan sombongnya masang muka ganteng.

Ngedenger perkataan Baekhyun, Lay pun langsung noyor kepala Baekhyun dari belakang. “Lu bayar dukun berapa buat melet fans lu, heh?”

“Eh liat geh, itu yang waktu itu masuk toilet cowok kan?”

Belom sempet Baekhyun membalas Lay, tiba-tiba terdengar celetukan Jin dari arah belakangnya sambil nunjuk ke arah pintu. Sontak, seluruh cowok-cowok kelas 2-3 pun langsung nengok ke arah pintu.

Lalu terpampanglah pemandangan empat cewek rusuh yang lagi tarik-tarikan di koridor kelas 2 itu.

“Lah, iya. Itu yang ngerusuhin kita pas maen basket juga kan?” Daehyun pun kembali mengingat-ingat kejadian waktu itu.

Plok!

Sontak, Taemin pun langsung nepok jidatnya sendiri. “Itu ngapain Taerin pake narik-narik anak orang segala? Bukan adek gua itu bukan.”

Minho yang duduk di sebelah Taemin pun langsung nepok-nepok bahu temen sebangkunya itu dengan prihatin. “Gua tau penderitaan lu kok.”

“Tapi kok cuma berempat ya?” Jin yang merasa janggal pun langsung nyeletuk.

“Biasanya berlima kan?” Lay yang juga sependapat dengan Jin pun langsung ikutan nyeletuk.

Chanyeol yang juga merasa janggal pun menyadari sesuatu. “Eunri mana?”

“Eunri gak masuk.” Mendengar jawaban Minho yang tiba-tiba, sontak cowok-cowok yang lagi ngegossip itu pun langsung nengok ke arah Minho yang duduk di depan Chanyeol.

“Kenapa gak masuk? Dia bolos ye?” Chanyeol yang penasaran pun berusaha untuk menutupi rasa khawatirnya.

Minho yang ngedenger pertanyaan Chanyeol pun langsung noyor kepala Chanyeol dengan seenak jidatnya. “Bolos kaki lu-_- dia sakit.”

“Sakit?”

Jangan-jangan gara-gara gua lagi. Rasa bersalah yang masih nyangkut di diri Chanyeol pun kembali muncul.

“Cewek barbar kayak Eunri bisa sakit juga ya?” Baekhyun yang masih ragu pun langsung nyeletuk.

“Gua aja takjub dia bisa sakit. Dia kan jarang sakit, tapi sekalinya sakit malah begini.” Minho pun langsung menimpali perkataan Baekhyun.

Dia sakit beneran? Separah apa ya sakitnya? Aish! Harusnya waktu itu dia gua tolongin!  Frustasi dengan pikirannya sendiri, Chanyeol pun langsung mengacak-acak rambutnya asal.

                “Ah! Gila lu, masa baru sebulan udah lu putusin aja sih!”

Chen yang gak abis pikir sama kelakuan temennya itu pun langsung ngedorong-dorong bahu Suga. Suga yang ngeliat reaksi Chen pun cuma bisa ketawa-tawa geli.

“Ya gua bosen, gila. Dia ngebosenin, gitu-gitu doang.” Suga yang masih cekikikan pun berusaha untuk menepis tangannya Chen.

“Ya tapi ini Eunji, man. Jung Eunji itu cantik woy cantik! Lu asal mutusin aje, kepala lu abis kejepit di mana sih?” Key yang juga gak abis pikir sama kelakuan temennya itu pun cuma bisa geleng-gelengin kepalanya.

Suga yang ngedenger perkataan Key pun tambah cengengesan. “Ya percuma cantik kalo ngebosenin, kan?” Suga pun langsung ngedipin sebelah matanya sok ganteng. Tapi emang ganteng sih-_- Aaaaaaaa! Syuga oppaaaa~ *dibacok pembaca*

“Ah, sok ganteng lu!” Tao yang kesel ngeliat kelakukan Suga pun langsung noyor pipinya Suga dengan seenak jidatnya.

Suga pun lagi-lagi cuma bisa cekikikan geli ngeliat reaksi temen-temennya.

“Lu mah, semuanya dibilang bosen. Pas sama Luna lu bilang bosen, pas sama Chorong lu juga bilang bosen, sekarang sama Eunji juga lu bilang bosen?” Suho yang tau betul sejarah kisah cintanya Suga pun cuma bisa geleng-gelengin kepalanya prihatin.

“Ah, playboy bener lu emang. Lu melihara kelinci ye di rumah makanya jadi playboy begini?” D.O yang ngedenger sejarah kisah cinta Suga pun cuma bisa mendecakkan lidahnya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Ya kali mentang-mentang lambangnya playboy itu kelinci jadinya kalo melihara kelinci jadi playboy-_- itu skill woy skill!” Suga yang gak terima akan perkataannya D.O pun langsung protes.

“Gaya lu, skill-_-“ Tao yang lagi-lagi empet ngeliat kelakuan Suga pun langsung nyeletuk.

“Iya lah, skill. Siapa coba yang gak bisa gua dapetin?” Suga pun langsung menyombongkan dirinya sambil masang muka sok ganteng. Tapi emang ganteng sih-_- ah susah berurusan sama orang ganteng mah.

“Wah, nantang lu ye.” Hyunseong yang ngedenger perkataan Suga pun tiba-tiba bersemangat.

Suga yang ngedenger reaksi Hyunseong pun lagi-lagi cuma bisa cengengesan.

“Lu berani taruhan gak?” tiba-tiba muncul lampu warna-warni yang biasanya ada di kondangan di atas kepala Hyunseong.

Ngedenger perkataan Hyunseong, sontak enam cowok yang lagi asik ngegossip itu pun langsung ngerapet.

“Taruhan apaan taruhan apaan?” Key yang ikutan ngerapet pun langsung heboh.

“Lo harus ngedapetin siapapun cewek yang pertama kali masuk pintu kelas kita, berani gak?” Hyunseong pun langsung menyampaikan ide brilliantnya dengan bangganya.

“Kalo yang masuk guru gimana? Harus didapetin juga?” Chen yang entah kenapa pikirannya nyampe sejauh itu pun langsung nyeletuk.

“Ya kali dia mau macarin guru, kepala lu abis kepentok di mana sih?” Suho yang gak abis pikir sama kelakuan temennya itu pun langsung noyor kepala Chen dengan seenak jidatnya.

“Berani lah.” Suga pun langsung menjawab tantangannya Hyunseong dengan sombongnya. Buset, iya dah yang playboy mah-_-

“Tau-tau yang masuk istrinya Pak Tris hahahahaha!” Tao yang entah dari mana tiba-tiba punya pikiran begitu pun langsung ketawa sambil nepok-nepokin tangannya bahagia.

“Itu gua gak mau!” Suga yang geregetan pun langsung noyor kepalanya Tao dengan seenak jidatnya.

“Permisi.”

Di antara sesi gossip cowok-cowok kelas 2-2 tersebut, tiba-tiba terdengar suara cewek dari arah pintu kelas mereka. Sontak, cowok-cowok yang lagi asik ngegossip itu pun langsung nengok ke arah pintu. Lalu terpampanglah sosok Lee Taerin yang lagi berdiri dengan canggungnya di depan pintu.

Serempak, cowok-cowok yang tadinya lagi ngegossip itu pun langsung pada heboh nyikut-nyikut badannya Suga.

Suga yang sadar pun langsung beraksi. “Ada apa ya?” ia pun langsung nengok ke arah Taerin, lengkap dengan senyuman mematikannya.

“Anu…. sunbae, saya mau ngambil kacamatanya Bu Sunny yang ketinggalan.” Taerin pun menjawab pertanyaan Suga dengan hati-hati. Ia pun sekilas melirik ke arah Suho, yang entah kenapa ngeliatin dia dengan tatepan yang aneh. Tatepan khawatir.

Lagi-lagi, cowok-cowok kelas 2-2 itu pun langsung serempak nyikutin Suga.

“Oh, ya udah masuk aja gak papa.” Suga pun langsung membuat gestur seolah menyuruh Taerin masuk.

Taerin pun langsung masuk ke kelas 2-2 dengan hati-hati. Seiring dengan masuknya Taerin, Suga pun langsung berdiri dari duduknya dan mulai melangkah ke meja guru.

“Ini bukan kacamatanya?” setelah menemukan apa yang Taerin cari, Suga pun langsung menyodorkan kacamatanya Bu Sunny ke arah Taerin. Lagi-lagi, lengkap dengan senyuman mematikannya.

Taerin pun langsung mengambil kacamata yang disodorkan Suga dengan hati-hati. “Iya kayaknya, makasih sunbae.” Taerin pun langsung membungkuk ke arah Suga.

“Kok tangan kamu merah sih?” bukannya ngebales bungkukannya Taerin, Suga malah nunjuk telapak tangannya Taerin dengan sok polosnya.

“Abis ngulek cabe ya?” Suga pun langsung nyengir dengan jahilnya.

Anjir ini cowok niat banget mau bikin ladang kupu-kupu di perut gua kali ye-_-

Taerin pun dengan sigap langsung ngeliat telapak tangannya yang ternyata emang merah. “Bukan sunbae, itu tadi abis narik temen.”

“Oh, pantes kamu keringetan.” Suga pun langsung dengan sok polosnya ngeliatin wajah Taerin yang emang agak keringetan itu.

Suga pun langsung narik salah satu tangan Taerin, lalu mengambil sesuatu dari kantungnya. Ia pun langsung meletakkan sesuatu yang ternyata adalah sapu tangan itu di telapak tangan Taerin. “Nih, pake aja.”

Taerin yang kaget sama perkataan Suga pun langsung melotot. “Ta–tapi sunbae–“

“Oh iya, jangan panggil ‘sunbae’. Panggil ‘oppa’ aja, berasa tua tau.” Setelah berkata begitu, Suga pun langsung nyengir dengan gantengnya lalu berlalu meninggalkan Taerin ke tempat duduknya kembali.

Taerin yang masih merasa kaget dan canggung pun melirik sekilas ke arah Suho. Kini tatepan Suho terlihat lebih aneh lagi. Seolah-olah….. marah.

Gak tau harus apa, Taerin pun langsung buru-buru keluar dari kelas tersebut.

“Gila lu! Baru pertama kali ketemu langsung nyerang aja lu.” D.O yang takjub akan keberanian Suga pun langsung tepuk tangan sambil geleng-gelengin kepalanya.

“Itu salah satu cara biar bisa bikin cewek bakal keinget sama kita terus. Tips dari gua!” Suga pun langsung nyengir sambil masang muka sok gantengnya. Tapi emang ganteng sih *Pembaca: Udah berapa kali lu ngomong begitu thor?-_-*

“Eh, tapi itu kan adeknya Taemin. Lu berani urusan sama Taemin?” Key yang keinget akan Taemin pun langsung nyeletuk. Nada suaranya terdengar khawatir. Gimana pun juga, dia udah temenan lama sama Taemin. Dia juga udah nganggep Taerin kayak adeknya sendiri.

Mendengar ucapan Key, Suga pun hanya bisa menyunggingkan smirknya. “Siapa takut?”

Sontak, cowok-cowok kelas 2-2 pun langsung pada mangap sambil masang tatepan gak percaya ke arah Suga. Bahkan ada beberapa yang menggeleng-gelengkan kepalanya gak habis pikir sama Suga.

Namun, di antara segala keributan di kelas 2-2 itu, ada seseorang yang hanya bisa terdiam dan menatap kepergian Taerin dengan tatapan khawatir. Seolah-olah tak mau kehilangan gadis itu.

                “Gilaaaaaaa! Lu baru masuk udah dimodusin aja!” Seulra yang masih takjub ngeliat apa yang barusan aja terjadi sama Taerin pun langsung teriak-teriak rusuh.

“Mana yang modusin Min Suga sunbae pula! Tau gitu gua dah yang ngambil kacamatanya Bu Sunny!” Nayoung yang sama rusuhnya kayak Seulra pun langsung nyikut-nyikut Taerin yang ada di sampingnya.

Taerin yang ngedenger celotehan rusuh temen-temennya itu pun cuma bisa senyam-senyum ngefly teringat sama perlakuan Suga ke dia tadi.

“Ta–tapi hati-hati Taer, Suga sunbae ka–kan te–terkenal playboy. Ha–ha–hati-hati lu dimainin juga sa–sama dia.” Neulmi yang tau kabar yang beredar mengenai Suga pun langsung nasehatin Taerin dengan wajah khawatir.

Sontak, senyum yang ada di wajah Taerin itu pun langsung pudar. Ia teringat akan wajah Suho yang seolah-olah khawatir di kelas 2-2 tadi, sama seperti ekspresi wajah Neulmi sekarang. Taerin pun makin penasaran. Suho oppa kenapa?

“THEULLA EONNIE!”

Di antara kerusuhan empat makhluk itu, tiba-tiba terdengar suara teriakan yang berasal dari arah lapangan. Sontak, empat makhluk itu pun langsung menengokkan kepala mereka ke arah asal suara. Serempak, mereka pun memicingkan mata mereka –berusaha untuk melihat wajah anak kecil yang sedang di kelilingi oleh banyak siswi Toidi High School di tengah lapangan itu.

Merasa mengenali wajah anak kecil itu, sontak, Seulra pun langsung melotot dengan hebohnya. “Loh? Qian?”

Eonnie!” setelah merasa bahwa orang yang ia panggil mengenalinya, anak kecil yang dipanggil Qian itu pun langsung berlari ke arah Seulra, meninggalkan cewek-cewek yang dari tadi rusuh ngerubungin dia. Dasar cewek-cewek tukang modus, ngedeketin Qian biar deket sama Lay doang-_- *gak nyadar diri*

“Loh, kamu ngapain di sini?” Seulra yang masih bingung pun langsung bertanya setelah gadis kecil itu sampai di depannya. Ia pun berlutut –berusaha untuk mensejajarkan tingginya dengan gadis kecil di depannya itu.

“Aku mau ngantelin kue ini buat Yixing gege, tapi aku gak tau kelathnya gege di mana.” Qian pun langsung menunjukkan kotak bekal yang sedari tadi ia bawa itu sambil mengerucutkan bibirnya.

Seulra pun menatap kotak bekal yang ada di genggaman Qian sejenak, sebelum ia kembali menatap gadis kecil yang ada di depannya itu. “Tapi, kok tadi kamu bisa dikerubungin cewek-cewek itu sih?”

Qian pun sontak menggembungkan pipinya kesal. “Awalnya, aku cuma nanya thama thalah thatu eonnie di thana, tapi tiba-tiba eonnie itu manggil temen-temennya, teluth aku dikelubungin thama meleka. Meleka malah lebutan buat ngantelin aku ke kelath gege. Aku thebel.”

Mendengar cerita Qian, Seulra pun diam sejenak –mencoba untuk mencerna kata-kata Qian yang sulit dimengerti itu. “Ya udah, sekarang kamu udah lepas dari mereka kok. Gak papa, jangan cemberut gitu.”

Seulra pun reflek langsung mengelus-elus kepala gadis kecil di depannya itu. Ia pun mencuri-curi pandang ke arah belakang Qian –lebih tepatnya ke arah kumpulan cewek-cewek yang tadi ngerubungin Qian. Sekarang mereka malah lagi pada melototin Seulra. Seulra yang nyadar kalo dia dipelototin pun sontak langsung mengalihkan pandangannya dari mereka.

“Ehem.”

Di antara aksi pelotot-pelototan itu, tiba-tiba terdengar suara batuk yang di sengaja dari arah belakang Seulra. Seulra yang akhirnya tersadar pun langsung menengokkan kepalanya ke arah asal suara. Lalu terpampanglah tiga makhluk yang udah masang muka takjub bercampur gak percaya.

“Si–siapa?” Neulmi yang penasaran pun langsung mengendikan dagunya ke arah Qian. Taerin dan Nayoung yang berada di samping Neulmi pun ikutan mengangguk-anggukan kepala mereka, seolah setuju dengan pertanyaan Neulmi.

Seulra pun langsung menengokkan kepalanya sejenak ke arah Qian. “Ini? Dia adeknya Lay oppa.”

“HAH?!” mendengar jawaban Seulra, tiga makhluk jomblo itu pun langsung melotot sambil mangap selebar-lebarnya. Seolah-olah tak percaya dengan ucapan Seulra.

Mendengar teriakan tiga makhluk astral di belakangnya itu, sontak, Seulra pun langsung menutupi telinga Qian dengan kedua tangannya –berusaha untuk melindungi telinga suci dan murni gadis kecil itu.

“Aduh! Lu bertiga kenapa pake teriak segala sih? Ada anak kecil di sini, kalo dia budek di usia muda begimana?” Seulra pun langsung masang muka empet sambil masih ngelus-ngelus kupingnya Qian.

“Itu lu teriak juga-_-“ Nayoung pun ikutan masang muka empet ngeliat kelakuannya temennya yang satu ini.

Mendengar perkataan Nayoung, Seulra pun cuma bisa cengengesan dengan tak berdosanya. Membuat tiga temennya itu tambah empet.

“Kok lu bisa kenal sama adeknya Lay oppa sih?” Taerin yang masih penasaran pun langsung nyeletuk. Ia pun mengikuti jejak Seulra yang berlutut di depan Qian –mencoba mensejajarkan tinggi mereka.

Melihat kelakuan dua temennya, Neulmi dan Nayoung pun langsung ikut-ikutan berlutut di depan Qian juga. Sekarang mereka malah asik ngunyeng-ngunyeng(?) kepala Qian dan nyubit-nyubitin pipinya, membuat gadis kecil itu tambah empet.

“Ceritanya panjang banget, lebih panjang dari durasi kejombloan gua.” Seulra pun menjawab pertanyaan Taerin dengan seenak jidatnya, sambil sesekali nabok-nabokin tangan usilnya Neulmi sama Nayoung yang dari tadi nyubit-nyubitin pipinya Qian.

“Tapi lu jomblo dari lahir-_-“ Taerin yang teringat akan riwayat kejombloan Seulra pun langsung masang muka empet.

“Iya juga-_- ya pokoknya panjang lah!” Seulra yang bingung mau bagaimana lagi menggambarkan panjangnya cerita yang ia maksud pun menyerah.

“Theulla eonnie!” di antara kejombloan Seulra dan Taerin *ditabok SeulTae* ehem, tiba-tiba terdengar suara Qian yang agak cempreng itu.

“Iya, kenapa sayang?” lagi-lagi, Seulra pun menjawab pertanyaan Qian sambil asik nabok-nabokin tangan usilnya Neulmi dan Nayoung.

“Sok sayang-sayang lu, da–dasar jomblo-_-“ Neulmi yang masih empet gara-gara tangannya ditabokin Seulra pun langsung nyeletuk.

Seulra yang tambah emosi ngedenger perkataan Neulmi pun langsung melototin sambil nabok temennya itu sekali lagi. “Aduh!” kira-kira seperti itulah ringisan kesakitannya Neulmi.

Seulra pun kembali menengokkan kepalanya ke arah Qian. “Tadi kamu mau bilang apa?”

“Aku bental lagi ada leth eonnie, mama aku udah nungguin aku di mobil dali tadi. Kayaknya aku udah telat, aku boleh nitip kue untuk Yixing gege ini ke eonnie gak?”

                Empat makhluk astral terlihat sedang berdiri di depan pintu kelas 2-3. Lebih tepatnya mereka bersembunyi di balik salah satu pintu kelas 2-3 yang tertutup. Satu di antara mereka terlihat sedang menggenggam sebuah kotak bekal di tangannya. Ia terus mengetuk-ngetuk kotak bekal itu dengan jarinya gugup. Ia pun berusaha untuk mengatur napasnya untuk menghilangkan kegugupannya.

“Lo–lo  yakin, Seul?” Neulmi yang ngeliat kegugupan Seulra pun langsung nyeletuk.

“Lo pasti bakal keliatan kayak salah satu fansnya Lay oppa yang mau nembak dia.” Taerin yang memikirkan kemungkinan terburuk pun langsung mengpukpuk pundak Seulra prihatin.

Nayoung yang mencoba untuk mengecek situasi kelas pun langsung dengan seenak jidat ngintip lewat jendela kelas 2-3 yang ada di samping pintu tempat mereka berdiri. Maklumin aja yang tinggi mah-_-

“Ini kelasnya lagi sepi, lagi pada ke kantin kayaknya. Udah, masuk aja Seul! Mumpung lagi sepi nih.” Nayoung pun tiba-tiba nyeletuk sambil masih mendongakkan kepalanya ke jendela.

Seulra pun menggigit bibir bawahnya sejenak –masih ragu. “Ya udah deh, gua masuk aja!” Seulra pun langsung menunjukkan semangatnya tiba-tiba.

“Bagus, Seul!” Taerin, Nayoung, dan Neulmi pun langsung nepok-nepokin tangannya nyemangatin Seulra.

Seulra pun langsung mengepalkan tangannya ke atas, seolah-olah nyemangatin dirinya sendiri. Jomblo sih. “Gua kan cuma mau ngasihin kue dari Qian, bukan nembak dia!”

“Bener, Seul!” Taerin, Nayoung, dan Neulmi sekarang malah ikut-ikutan mengepalkan tangan mereka ke atas. Ini sebenernya lagi pada ngapain sih-_-

Makin bersemangat, Seulra pun menaikkan nada suaranya. “Kenapa harus takut? Ayo!”

“Ayo, Seul!”

Baru aja Seulra melangkahkan kakinya, Nayoung, Neulmi, dan Taerin pun tiba-tiba langsung ngedorong Seulra masuk dengan seenak jidatnya.

Seulra yang kebingungan karena mata seisi kelas langsung tertuju padanya ketika ia baru masuk pun langsung melotot ke arah pintu –ke arah tiga makhluk yang ada di sana, yang mana yang dipelototin malah pura-pura gak liat. Seulra pun  kembali mengalihkan pandangannya ke dalam kelas sambil mengedarkan matanya mencari Lay.

Setelah menemukan apa yang ia cari, Seulra pun langsung menghela napas lega –sambil berusaha menghilangkan kegugupannya. Setelah yakin, Seulra pun langsung mendatangi Lay yang ada di pojok kelas.

Lay yang menyadari kalau Seulra berjalan ke arahnya pun langsung ikutan gugup. Ini orang mau ngapain? Dia gak mau nembak gua kan?

Setelah sampai di hadapan Lay, Seulra pun langsung berusaha untuk menyembunyikan kegugupannya dengan cara memasang wajah sedatar mungkin. Ia pun menyodorkan kotak bekal yang ada di tangannya ke arah Lay –sambil berusaha menutupi tangannya yang agak gemetar juga.

Ngeliat kelakuan Seulra, Lay pun tambah gugup. Di–dia gak bakal nembak gua kan? Yaelah gua belom siap(?) barusan kemaren gua nolak cewek-_-

Tanpa Lay dan Seulra sadari, seisi kelas dari tadi nontonin mereka berdua –termasuk tiga makhluk astral yang ada di depan pintu. Penasaran dengan apa yang akan terjadi di antara mereka berdua.

Seulra pun berdeham singkat. “Ini dari Qian.”

“HAH?” seisi kelas pun langsung gak percaya, mereka kira bakalan ada kejadian yang spektakuler(?) ternyata malah begini.

Sama seperti yang dirasakan temen-temen sekelasnya, Lay pun langsung mangap gak percaya. Perkirannya salah. Yaelah padahal gua udah nyiapin jawaban kalo dia ternyata nembak gua-_-

Setelah jeda sebentar, Seulra pun melanjutkan perkataannya. “Tadi dia ke sini, tapi dia gak tau kelasnya gegenya di mana. Jadi dia minta tolong sama…….. gua.”

Lay pun langsung mengambil kotak bekal yang disodorkan Seulra. “Oh, gi–gitu.”

Lay pun menatap kotak bekal yang ada di genggamannya sejenak sebelum kembali mengalihkan pandangannya ke Seulra, ia pun tersenyum simpul. “Makasih ya.”

Setelah kata-kata itu meluncur dari bibir Lay, terdengar sorakan-sorakan heboh yang berasal dari kelas 2-3.

                TOK! TOK! TOK!

“EUNRIIIIII!! MAIN YOOOOK!!”

Enam makhluk astral terlihat sedang berdiri di depan pintu salah satu rumah di kompleks perumahan Tahi Lalat. Empat makhluk berjenis kelamin perempuan terlihat asik teriak-teriak dengan suara mereka yang mereka anggep merdu itu. Dua makhluk lain yang berjenis kelamin laki-laki terlihat asik mengetok pintu rumah tersebut sambil sesekali mengintip ke dalam jendela untuk memastikan apakah ada orang di sana.

“Kai, ada gak?” Seulra yang udah mulai capek teriak-teriak pun berhenti sejenak untuk sekedar bertanya pada Kai yang lagi asik ngintip ke dalem jendela.

Kai pun berhenti ngintip sejenak, ia pun memalingkan wajahnya ke arah Seulra. “Ruang tamunya kosong.”

“Eh ada yang jalan ke arah pintu!” Sehun pun teriak tiba-tiba sambil berusaha menjauh dari jendela.

Mendengar perkataan Sehun, lima siswa-siswi yang baru pulang sekolah itu pun langsung berbaris rapi di depan pintu. Biar keliatan kayak anak baik ceritanya. Ceritanya doang ini ya ceritanya, aslinya mah………. *dikeroyok massa*

Kreeeeet!

Bukan, itu bukan suara kentut. Melainkan adalah suara terbukanya pintu di depan enam makhluk yang sudah siap-siap memasang senyuman paling manis mereka.

“HALO TANTE!!”

Ketika seseorang yang ternyata adalah ibunya Eunri itu melongokkan kepalanya dari balik pintu, sontak enam makhluk yang udah berdiri di depan pintu itu pun langsung menyapa dengan histerisnya sambil membungkuk 180o(?).

Sooyoung yang kaget akan sapaan histeris dari enam makhluk yang masih memakai seragam sekolah di depannya itu pun langsung ikutan menyunggingkan senyuman termanisnya.

“Halo juga, kalian temennya Eunri ya?” Sooyoung pun memulai percakapan sambil masih memasang senyuman termanisnya.

Lumayan, ada dua yang ganteng. Kira-kira itu yang ada di pikiran ibu-ibu yang satu ini. Inget umur woy inget umur, masa yang brondong juga mau diembat elah-_- *disantet Sooyoung*

“IYA TANTE!” lagi-lagi, enam makhluk itu pun menjawab pertanyaan Sooyoung dengan semangat sambil masih menyunggingkan senyuman yang menurut mereka manis.

“Ayo, masuk-masuk! Anggep aja rumah sendiri ya!” Sooyoung pun langsung membuka pintu rumahnya lebar-lebar sambil mempersilahkan enam makhluk itu untuk masuk.

Sooyoung pun langsung berinisiatif untuk mengarahkan 6 makhluk itu ke kamar anak gadisnya. “Kalian mau jenguk Eunri kan?” celetuk Sooyoung di tengah jalannya menuju kamar Eunri.

“Iya, tante.” Enam makhluk itu pun langsung menjawab pertanyaan Sooyoung serempak.

“Seneng loh tante kalo rumahnya lagi rame begini. Temennya Minho dateng, temennya Eunri juga dateng. Kalian sering-sering main ke sini ya!” Sooyoung pun lagi-lagi menunjukkan wajah bahagianya disertai senyum yang sumringah.

Iya lah seneng, cowok ganteng semua. HAHAHAHAHAHA!

“Iya, tante.” Enam makhluk itu pun lagi-lagi menjawab pertanyaan Sooyoung sambil nyengir-nyengir cengengesan.

Diantara cengengesan mereka, enam makhluk itu pun langsung saling sikut satu sama lain, seolah-olah memberi kode.

Ternyata itu sepatu-sepatu temennya Minho…..

Iya. Sebelum mereka memberanikan diri untuk mengetuk pintu rumah Eunri, mereka sempat ragu karena melihat banyak sepatu yang ada di depan rumah itu. Mereka bahkan berpikir kalo lagi ada syukuran di rumah Eunri. Ya kali ada syukuran siang-siang begini-_-

Sooyoung pun berhenti di depan sebuah pintu yang bertuliskan ‘EUNRI’, yang tepat berada di samping pintu tersebut terdapat sebuah pintu lagi yang bertuliskan ‘MINHO’. Suara-suara berisik yang berasal dari pintu bertuliskan ‘MINHO’ itu pun terdengar sampai luar. Bahkan empat makhluk yang ada di luar itu bisa menebak kalau itu adalah suara oppa-oppa mereka.

“Nah, ini kamar Eunri. Masuk aja, Eunri ada di dalem kok.” Sooyoung pun menunjuk pintu kamar Eunri dengan ibu jarinya. “Kalo dia lagi tidur, bangunin aja. Kalo dia gak mau bangun, tarik aja kakinya, kalo gak cekek lehernya biar dia bangun. Oke?”

“Oke tante!” enam makhluk itu pun menjawab pertanyaan Sooyoung dengan semangat berkobar-kobar. Iya, semangat buat nyekek sama narik kaki Eunri *ditendang Eunri*

“Tante tinggal ya.”

“Iya, tante.” Enam makhluk itu pun menjawab seraya Sooyoung pergi meninggalkan mereka.

Setelah Sooyoung pergi, enam siswa-siswi yang baru pulang sekolah itu pun langsung liat-liatan satu sama lain. Lalu dengan satu sentakan, mereka pun membuka pintu kamar Eunri.

Seperti yang telah diramalkan oleh Sooyoung, Eunri emang lagi molor dengan indahnya. Posisi yang terbalik dari posisi kasur, tengkurep dengan selimut yang melilit kakinya, serta bantal dan guling yang letaknya udah gak karuan, bahkan ada yang udah jatoh ke lantai. Sungguh posisi yang sempurna untuk disebut Sleeping Idiot Beauty.

Melihat posisi tidur Eunri yang indah, enam makhluk itu pun makin semangat untuk menjalankan rencana yang sudah ada di otak mereka masing-masing. Lalu dengan satu sentakan, enam makhluk yang mengaku temen Eunri itu pun langsung berlari sembari loncat ke atas tempat tidur Eunri.

“EUNRI BANGUUUUUN!!!”

Dengan segenap tenaga, Kai, Seulra, dan Taerin pun narik-narik kaki Eunri yang masih terlilit selimut.

“BANGUN GAK!!”

Karena sudah berpengalaman, Sehun, Neulmi, dan Nayoung pun nyekek-nyekek leher Eunri yang merupakan titik gelinya itu.

Eunri yang mulai terjaga karena kebrutalan temen-temennya itu pun menggeliatkan badannya, berusaha untuk lepas dari siksaan temen-temennya itu.

“ADAW! AAAAWW! LO SEMUA PADA NGAPAIN SIH? AAAA GELI GELI!!” Eunri yang masih setengah sadar pun memberontak dengan sekuat tenaganya.

Mendengar teriakan Eunri yang berarti ia sudah bangun, enam makhluk brutal itu pun menghentikan aktivitas kriminal mereka, lengkap dengan senyum kemenangan di wajah masing-masing.

Merasa sudah terlepas dari tindakan brutal temen-temennya, Eunri yang masih mengenakan piyama tidur itu pun berusaha untuk menegakkan tubuhnya untuk duduk. Setelah berhasil duduk dengan keadaan yang masih setengah sadar serta rambut yang acak-acakan, Eunri pun memalingkan wajahnya ke arah temen-temennya yang ngeliatin dia dari tadi.

Dengan seenak jidat, Eunri pun kembali menjatuhkan dirinya ke kasur. Berniat untuk tidur lagi.

“EH JANGAN TIDUR LAGI!” sontak, enam makhluk itu pun langsung narik tangan Eunri dan bahkan ada yang mendorong punggung Eunri agar cewek itu bangun lagi.

Dengan keadaan yang masih belum sepenuhnya sadar dan mata yang tertutup, Eunri pun bergumam. “Lo semua pada ngapain ke sini?” Eunri pun mengacak-acak rambutnya yang emang udah acak-acakan *digibeng Eunri*

“Ya mau jenguk lu lah, pea!” Sehun yang geregetan pun langsung ngejitak kepala Eunri dengan satu sentakan.

“Adaw!” Eunri yang kesakitan pun langsung mengusap-usap kepalanya sambil melotot ke arah Sehun.

“Lo ka–ka–kacau banget, Eun.” Neulmi yang melihat keadaan Eunri pun langsung mendecakkan lidah sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

Eunri pun langsung memalingkan wajahnya ke arah Neulmi sambil masih sesekali menguap.

“Kapan terakhir kali lo sisiran?” Seulra yang juga prihatin melihat keadaan Eunri pun langsung nyeletuk.

Eunri pun mengerutkan keningnya, berusaha untuk mengingat-ingat kapan terakhir kali ia sisiran. “Kemaren pagi kayaknya.”

Sontak, enam makhluk yang ada di kamar itu pun langsung menggeplak jidat masing-masing ketika mendengar jawaban Eunri.

“Terharu gua ngedengernya, Eun.” Nayoung pun langsung memasang ekspresi dramatis sambil menggeleng-gelengkan kepalanya ke arah Eunri. Ah sok dramatis lu, padahal satu spesies juga *ditimpuk Nayoung*

“Ah, sok terharu lu. Lu juga biasanya lebih parah dari gua.” Eunri pun membalas perkataan Nayoung sembari memalingkan wajahnya ke arah temen satu spesiesnya itu.

“Ah, sama aja lu kayak Author(?). Gua timpuk juga lu.” Nayoung yang teringat akan ledekan Author pun langsung mengambil ancang-ancang untuk menimpuk Eunri dengan batu bata yang ada di tangannya, entah itu batu bata asalnya dari mana.

Di antara aksi timpuk menimpuk antara Nayoung, Eunri, dan Author(?), Neulmi pun tiba-tiba nyeletuk dengan seenak jidatnya. “Eun, sekarang lo harus ceritain gimana ceritanya lo bisa sakit begini.”

Eunri yang tadinya udah mengambil ancang-ancang untuk nimpuk Nayoung pun langsung menghentikan kegiatannya, lalu berpaling ke arah Neulmi. “Ceritanya panjang, lebih panjang dari durasi kejombloan gua.”

Neulmi yang mendengar perkataan Eunri pun langsung memasang wajah empet. “Sa–sama aja lu ka–kayak Seulra.”

“Intinya aja Eun, intinya.” Taerin yang dari tadi mendengar percakapan temen-temennya itu pun ikutan empet.

“Gak bisa, entar lu semua gak terharu kalo gua ceritain intinya doang.” Eunri pun langsung menggeleng-gelengkan kepalanya dengan mantap.

“Bodo amat, Eun-_-“ Taerin yang makin empet dengan temennya yang satu itu pun langsung emosi.

“Cerita gak lu?!” Seulra yang juga empet pun langsung ikutan mengambil ancang-ancang untuk menimpuk Eunri dengan batu bata yang ada ditangannya, sekali lagi, entah itu batu bata asalnya dari mana.

“Kenapa jadi pada mau nimpuk gua sih? Lu sih Thor!” Eunri pun langsung nunjuk-nunjuk Author emosi. Kok jadi gua yang disalahin? -_- *ditimpuk Eunri*

“Entar dulu, sebelum lu semua pada ngerumpi, dari pada kita cowok-cowok macho dan berkarisma(?) ikutan ngerumpi, mending kita kabur dah, lu ada PS kan, Eun?” Kai yang berusaha untuk menyelamatkan Author *Pembaca : Gua timpuk juga lu, Thor!* ehem, pun memotong aksi timpuk-menimpuk temen-temennya itu.

“Ada, tuh di ruang keluarga.” Eunri pun mengendikkan dagunya ke arah ruang keluarga, berusaha untuk menunjukkan letak ruang yang ia maksud.

“Sip, yok kita maen!” dengan kecepatan cahaya, Kai dan Sehun pun pergi meninggalkan kamar Eunri menuju ruang keluarga untuk menjaga kesucian diri mereka dari aktivitas gossip(?).

Setelah lenyapnya(?) Kai dan Sehun, Taerin pun buru-buru menutup pintu kamar Eunri sambil mengecek apakah Kai dan Sehun sudah pergi atau belum.

“Karena Kai sama Sehun udah pergi, sekarang lu bisa cerita kenapa lo bisa sampe sakit begini.” Celetuk Taerin setelah ia berhasil tiduran di atas kasurnya Eunri dengan seenak jidatnya.

“Bener tuh, buruan lu cerita!” Seulra yang mendukung usul Taerin pun ikutan nyeletuk dengan posisi meluk salah satu boneka Eunri sambil nyender di badan Neulmi dengan seenak jidatnya itu.

“Lu a–apaan lagi pake nyender-nyender? Be–berat woy be–berat!” Neulmi yang gak sudi disenderin Seulra pun langsung dengan brutalnya ngedorong Seulra menjauh darinya.

“Adaw!” Seulra yang menjadi korban dorongan Neulmi pun hanya bisa meringis kesakitan sambil meratapi nasibnya.

“Ah apaan sih lu semua, pada napsu amat mau denger cerita gua-_-“ Eunri yang gak abis pikir sama kelakuan temen-temennya itu pun cuma bisa geleng-gelengin kepalanya putus asa.

“Lama lu, buruan ceri–“

Tok tok tok!

Belum sempat Nayoung menyelesaikan perkataannya, perkataannya itu harus terpotong oleh suara yang lebih mirip suara ayam keselek yang berasal dari balik pintu kamar Eunri itu.

Sontak, perhatian lima makhluk yang ada di kamar itu pun langsung berpindah ke asal suara tersebut. Lalu, dari balik pintu tersebut, muncul kepala seseorang yang tidak asing bagi mereka. Yak, ternyata itu adalah Tante Sooyoung *Sooyoung : Halah, sok muda lu manggil gua tante!* *disantet Sooyoung*

“Tante ganggu kalian ngerumpi, ya?” Sooyoung pun tersenyum evil manis sambil masih melongokkan kepalanya dari balik pintu.

“Enggak kok, tante!” dengan seenak jidat, Eunri pun menjawab pertanyaan ibunya sendiri itu.

“Tante, tante, biasanya juga manggil eomma.” Dari yang tadinya tersenyum manis, ekspresi Sooyoung pun langsung berubah menjadi empet.

Gak mau lama-lama empet di depan temen-temen anak gadisnya itu, Sooyoung pun kembali menyunggingkan senyum termanisnya. “Ini, tante mau bawain cemilan sama minuman buat kalian.” Ucap Sooyoung sembari berjalan ke arah meja di dekat tempat tidur Eunri –tempat dimana ia meletakkan cemilan dan minuman yang ia bawa itu.

“Makasih ya tante!” serempak, Taerin, Neulmi, Nayoung, dan Seulra pun langsung senyam-senyum ke arah Sooyoung. Tau aja kita lagi laper.

“Ya udah, tante tinggal ya. Kalian lanjutin lagi gih ngerumpinya.” Sooyoung pun langsung melongos pergi dari kamar anak gadisnya itu.

“Iya, tante.” Lima makhluk yang ada di kamar itu pun cuma bisa cengengesan mendengar perkataan Sooyoung.

Setelah Sooyoung telah benar-benar meninggalkan kamar Eunri, serempak, lima makhluk yang ada di kamar itu pun langsung berebut makanan yang ada di meja di samping tempat tidur Eunri itu dengan brutalnya.

“Eh buset lu berempat ye, gua belom kebagian woy! Minggir!” Eunri yang merasa empet pun langsung berusaha menerobos temen-temennya itu agar bisa menjangkau makanan yang sudah diidam-idamkannya itu.

Setelah mendapat jatah masing-masing, lima makhluk itu pun kembali duduk manis di atas tempat tidur Eunri sambil masih asik ngunyah.

“Sekarang juga lu harus cerita, Eun. Gak ada alesan lagi!” celetuk Nayoung yang udah menemukan posisi PW  dengan mulutnya yang masih penuh makanan itu.

Eunri yang juga masih asik ngunyah pun dengan terpaksa menuruti paksaan permintaan temen-temennya itu. “Iya iya, elah.”

“Awas ya lu pada gak terharu, ini cerita panjang banget soalnya.” Setelah berhasil menelan makanan yang ada di mulutnya, Eunri pun berusaha untuk memulai ceritanya.

Mendengar perkataan Eunri, empat temennya yang masih pada asik ngunyah pun serempak langsung mengangkat bata yang ada di tangan mereka masing-masing –mengambil ancang-ancang untuk menimpuk Eunri yang kelamaan memulai cerita, sekali lagi entah dari mana asalnya batu bata itu. Tatepan mereka seolah berkata, “Cerita sekarang gak lu?!”.

Eunri yang mulai sawan melihat kelakuan temen-temennya itu pun nyerah. “IYA IYA GUA CERITA SEKARANG, ELAH!”

“Ehem, jadi gini…………….”

                “Wah kalian pinter juga ya main PS-nya!”

Sooyoung yang dari tadi duduk di ruang keluarga sambil nontonin Kai dan Sehun main PS pun memuji kedua temen anak gadisnya itu dengan histerisnya.

“Iya, tante. Kita sering main di rumah soalnya.” Jawab Kai sambil masih asik mencet-mencet stick PS yang ada di tangannya itu.

HAHAHA! Modus lancar, mumpung gak ada Kyuhyun. HAHAHAHAHAHAHAHA!

Kira-kira itu yang ada di pikiran Sooyoung sekarang. Dasar ibu-ibu lu ye, mainnya sama brondong. Masa Kyuhyun aja gak cukup? Mending sini buat gua aja dah *dibakar Sooyoung*

“Minho sama Eunri juga sering main. Kadang malah nyampe malem main PS-nya, makanya Eunri sering telat ke sekolah.” Sooyoung pun menimpali perkataan Kai.

“Oh, jadi karena itu ya tante. Haha.” Sehun yang juga lagi asik mencet-mencetin stick PS pun membalas perkataan Sooyoung sambil cengengesan.

“Iya, tante kadang juga suka main sama appanya Eunri sama Minho kalo lagi bosen.” Sooyoung pun masih asik melanjutkan aksi modusnya.

“Tante bisa main juga?” Sehun yang kaget mendengar perkataan Sooyoung pun langsung sontak nengok ke arah Sooyoung berada. Lupa kalo ia masih main game.

“Yah! Kalah kan!” Sehun yang baru menyadari kesalahannya nengok ke arah Sooyoung pun langsung menggeplak jidatnya sendiri.

“Haha gak papa kok kalah, tante juga sering kalah kok kalo main. Ini mendingan dimakan dulu makanannya.” Sooyoung yang aksi modusnya makin lancar pun langsung mehe-mehe licik.

“Iya, tante. Makasih ya tante!”

                “…………..Jadi, gitu ceritanya.”

Empat makhluk yang dari tadi ngedengerin cerita Eunri dengan hikmat pun serempak mangap selebar-lebarnya.

“Udah gua bilang, lu semua pasti bakal terharu ngedenger cerita gua.” Eunri pun nyeletuk dengan bangganya setelah ia menyelesaikan ceritanya itu.

“Entar dulu Eun, jadi lu beneran dikejer kambing?” Taerin yang masih takjub setelah mendengar cerita Eunri pun langsung nyeletuk.

“Iya lah, masa iya gua yang ngejer kambing.” Eunri yang mendengar pertanyaan Taerin pun langsung menjawab dengan seenak jidatnya.

“Ya kan siapa tau kambingnya yang takut sama lu. HAHAHAHAHAHAHAHA!” Taerin yang asik ngatain temennya itu pun ketawa dengan jumawanya.

“Kampret lu ya-_-“ Eunri yang emosi pun langsung nabokin Taerin yang duduk tepat di sampingnya itu.

“Entar deh, ja–jadi nasib pa–pa–payung yang lu temuin di halte itu be–begimana? Gak mau lu ba–balikin ke yang punya? si–siapa tadi namanya? Dobi?” yah, gak perlu dijelasin lagi, kalo yang ngomongnya belepotan begini pasti lah Kim Neulmi.

Mendengar nama Dobi, Eunri pun langsung menghentikan aktivitas nabokin Taerinnya itu. “Pengen sih, cuma kan gua gak tau dia itu sebenernya siapa dan tinggal di mana. Gua juga pengen bilang makasih ke dia, kalo ada gak ada payung itu gak mungkin bisa pulang gua.”

“Sekarang payungnya di mana?” Neulmi yang jadi penasaran akan payung yang diceritakan Eunri pun langsung nyeletuk.

“Tuh!” Eunri pun menunjuk payung yang dimaksud Neulmi dengan dagunya.

“Tapi ya yang gua bingung, kan Si Dobi itu dateng pas gua lagi pergi ke kamar mandi, berarti pas masih ujan dong? Tapi kok payungnya bisa ketinggalan? Masa iya dia pulang ujan-ujanan, gak mungkin kan? Dan lagi, kalo dia emang cuma bawa satu payung, gak mungkin payung yang gua temuin keadaannya kering –gak basah sama sekali. Jadi ada kemungkinan, kalo dia bawa payung dua kan? Tapi buat apa?” Eunri pun mengungkapkan kejanggalan yang masih mengganjal di pikirannya.

“iya juga, Eun. Jangan-jangan, Dobi itu………..” Neulmi pun langsung menatap Eunri dengan tatapan horror.

Eunri yang ngeliat tatepan Neulmi pun langsung emosi. “Ah, lu gak usah mikir yang aneh-aneh! Jadi horror kan gua.”

Eunri pun mulai ikutan merinding. “Ganti topik woy ganti topik!”

“Eun, jangan-jangan lu pipis di kamar mandi umum deket warteg itu ya?” Nayoung yang mulai bisa mencerna cerita Eunri pun berusaha untuk menebak-nebak. Iya, selama Taerin sama Neulmi nanya ke Eunri, dia masih mikir. Maklumin aja ya, namanya juga jomblo *digibeng Nayoung*

“Iya, Young, yang itu. Gila, baunya nyampe mual gua. Makan apa kali yang buang air di situ.” Eunri yang akhirnya merasa lega karena topiknya diganti pun menjawab pertanyaan Nayoung.

“Ya makanan tegal lah, kan sampingnya warteg, pea-_-“ Nayoung yang udah putus asa sama kelakuan temennya itu pun cuma bisa ngelus-ngelus dadanya sendiri. Sabar sabar.

“Oh iya juga ya-_-“ Eunri yang baru menyadari hal itu pun cuma bisa ngangguk-nganggukin kepalanya sambil cengar-cengir cengengesan.

“Tapi gua juga pernah pipis di situ, dan emang baunya itu kayak gak pernah dibersihin 5 generasi. Gak kuat gua.” Nayoung yang mengingat-ingat kembali bau kamar mandi umum itu pun langsung merinding.

“Kalo gak terpaksa juga gak mau gua.” Eunri yang juga teringat kembali akan bau kamar mandi keramat itu pun ikutan merinding.

“Entar dulu deh, dari pada lu berdua ngomongin toilet, mending kita ganti topik yang agak lebih elit dikit. Jadi lu ngebiarin Chanyeol oppa pergi gitu aja, Eun? Gak lu panggil gitu kek?” Seulra yang juga masih janggal akan cerita Eunri pun ikutan nyeletuk.

“Kan dia udah pergi, ngapain gua panggil lagi?” Eunri yang teringat akan perlakuan Chanyeol ke dia pun langsung berubah jadi empet.

“Ya siapa tau dia cuma bercanda, kan?” Seulra yang masih kekeuh akan pendapatnya pun membalas perkataan Eunri.

“Gak mungkin, kalo emang dia niat nolong gua pasti dia bakal balik lagi, kan? Gak mungkin langsung pergi gitu aja.” Eunri yang lagi-lagi teringat nasibnya tadi malem pun tambah empet. Ia pun mulai ngedumel kesel.

“Iya sih, tapi sayang, Eun. Kapan lagi sepayung berdua sama cowok ganteng, kan(?).” Seulra yang terpikir akan keuntungan yang seharusnya didapat Eunri pun langsung nyeletuk.

Eunri pun berpikir sejenak, mencoba mencerna perkataan Seulra. “Iya juga ya. GAAAAH KAPAN LAGI GUA SEPAYUNG BERDUA SAMA COWOK GANTENG?!”

Eunri yang baru menyadari akan keuntungan yang harusnya ia dapat pun langsung mengacak-acak rambutnya yang emang udah acak-acakan frustasi. Ia pun langsung guling-guling di tempat tidurnya dengan brutal. Taerin, Neulmi, Seulra, dan Nayoung yang melihat kelakuan temennya yang satu itu pun langsung menggeplak jidat mereka masing-masing. Kenapa dia baru nyadar?!

Eunri yang udah puas guling-gulingan di tempat tidurnya itu pun kembali bangkit mendudukkan dirinya. “Gak gak gak, tetep enggak. Harga diri woy harga diri! Masa gua harus mohon-mohon ke dia? Gak gak gak, keputusan gua udah yang paling bener!”

“Tapi, Eun, itu kesempatan emas, Eun, emas! 25 karat, Eun, emas!” Seulra yang terbawa emosi pun mulai ngotot sambil melototin Eunri.

“AAAH GATAU AAAAAH!” Eunri yang kembali frustasi pun langsung mengacak-acak rambutnya yang emang udah acak-acakan sambil menjatuhkan dirinya ke kasur. Yah, mungkin dia mau guling-gulingan lagi *dicekek Eunri*

Taerin, Seulra, Nayoung, dan Neulmi yang ikutan frustasi pun mengikuti jejak Eunri dengan menjatuhkan diri mereka ke kasur dengan seenak jidatnya.

“Duh, gara-gara kebanyakan makan jadi mules kan gua.” Neulmi yang tiba-tiba merasakan sinyal dari perutnya pun memecah keheningan *Segitu hening? Gimana berisiknya-_-* *dikeroyok massa* ehem, sambil mengusap-usap perutnya yang buncit rata itu.

“Boker, Neul, kalo mules.” Masih dalam keadaan tiduran, Nayoung pun nyeletuk dengan seenak jidatnya.

Neulmi pun bangkit dari tidurnya, sambil masih memegangi perutnya. “Aduh, mules beneran gua. Toilet di mana, Eun?”

“Lo tinggal lurus, belok kanan, terus lurus, belok kiri, terus–“

“Duh, kelamaan! Intinya aja, Eun, intinya.” Neulmi yang emang udah mules pun memotong perkataan Eunri dengan seenak jidatnya.

Eunri yang perkataannya terpotong pun langsung memasang wajah empet. “Di deket dapur.”

“Nah, gitu kek dari tadi.” Neulmi yang udah gak tahan pun langsung ngacir ke kamar mandi, meninggalkan kamar Eunri yang masih berisikan empat makhluk astral di dalamnya.

Setelah yakin bahwa Neulmi udah bener-bener pergi, empat makhluk astral tersebut pun langsung saling liat-liatan.

“Woy, gua punya gossip.” Celetuk Taerin. Setelah berkata begitu, Taerin pun dengan sigap langsung mendudukkan dirinya di kasur, bangun dari posisi tidurnya.

Mendengar perkataan Taerin, tiga makhluk yang lainnya pun langsung mengikuti jejak Taerin dengan mendudukkan diri mereka di kasur, bangun dari posisi tidur mereka. Mereka berempat pun langsung mendekatkan diri mereka satu sama lain, siap-siap untuk bergossip. Anak baik, jangan ditiru *ditimpuk massa*

“Lo bertiga ngerasa gak sih, kalo ada yang janggal antara Neulmi sama D.O oppa?” Mendengar perkataan Taerin, tiga makhluk yang lainnya pun langsung melotot dengan brutalnya –merasa bahwa mereka memiliki pikiran yang sama.

“Iya! Gua pernah liat waktu itu Neulmi ngegandeng tangannya D.O oppa waktu kita abis ngejer maling di bawah pohon beringin!” Eunri yang memiliki pikiran yang sama pun langsung nepokin tangannya sambil nunjuk-nunjuk Taerin heboh. Dasar tukang gossip semua-_- *gak nyadar diri* *ditimpuk massa*

“Santai Eun santai jangan emosi-_-“ Nayoung yang kaget ngeliat reaksi Eunri pun cuma bisa masang muka asem.

“Nah!” Taerin yang baru saja terpikir akan bukti yang lain dari gossip yang sedang mereka rumpikan pun langsung nyeletuk sambil menunjukkan telunjuknya ke arah atas dengan muka serius.

Sontak, tiga temennya itu pun langsung nengokkin kepalanya ke arah atas, ngikutin arah telunjuknya Taerin dengan dodolnya.

“Woy, ngapain lu semua pada ngeliat ke atas?” Taerin pun langsung kaget ketika ngeliat temen-temennya pada ngeliat ke atas.

“Lah, lu ngapain nunjuk-nunjuk ke arah atas?” Seulra pun bertanya dengan muka dodolnya.

Taerin pun langsung menggeplak jidatnya sendiri frustasi. “Kenapa lu bertiga dodolnya gak ilang-ilang sih!”

“Maksud gua itu gua punya bukti lain loh! Kenapa lu bertiga malah ngeliat ke atas?” ujar Taerin melanjutkan sambil pura-pura nangis sok dramatis.

“Lu juga sih, ngapain pake nunjuk ke atas-_-“ Nayoung yang gak mau mengakui kalo dirinya emang dodol pun berusaha menyalahkan Taerin.

“Lu bertiga kayaknya emang harus belajar bahasa tubuh sama orang utan deh-_-“ Taerin yang udah depresi menghadapi kedodolan temen-temennya itu pun langsung nyeletuk.

“Mending belajar sama lu aja dah, kan lu sama orang utan gak ada bedanya(?).” Eunri yang nampaknya mencoba memulai perang pun nyeletuk dengan seenak jidatnya.

“Kampret-_-“ Taerin yang emang udah emosi pun langsung nabokin Eunri yang duduk tepat di sampingnya dengan penuh cinta. Dasar maho lu semua-_- *TaeEun : Kan lu yang nulis narasi, pea!* *dibakar TaeEun*

Setelah puas nabokin Eunri, Taerin pun mencoba mengingat-ingat apa yang ia ingin katakan tadi. “Tadi gua mau ngomong apa ya? Oh iya! Waktu kita dihukum ngebersihin rumah Pak Tris, Neulmi sama D.O oppa satu tim kan?”

“Iya! Terus waktu kita dihukum lagi disuruh bayarin ongkos angkot, Neulmi duduknya sebelahan kan sama D.O oppa?” ikut terpancing akan suasana ngegossip, Seulra pun ikut-ikutan nyeletukin bukti yang ia inget.

“Iya iya! Terus lagi waktu kita lagi nungguin angkot abis dihukum ngebersihin rumah Pak Tris, D.O oppa yang pertama kali setuju sama Neulmi supaya kita pulangnya jalan kaki!” Nayoung yang juga mulai ikut merasa terpancing akan suasana gossip pun langsung nyeletuk heboh.

Sontak, kamar Eunri pun berubah menjadi tempat perbuatan maksiat(?) *digampar TaeEunSeulYoung* ehem, tempat gossip maksudnya. Tiba-tiba, suasana di kamar Eunri berubah menjadi panas ketika semakin heboh mereka bergossip. Ya jelas lah panas, isinya setan semua begitu  *dibakar TaeEunSeulYoung*

“Dan ada satu lagi yang baru gua temuin kemaren,” Seulra pun tiba-tiba nyeletuk sambil masang muka serius. Sontak, ekspresi tiga temennya itu pun berubah menjadi ekspresi ngebet. Yah, sebelas dua belas lah sama ekspresi orang lagi ngeden *dicekek TaeEunYoung*

Seulra pun melanjutkan perkataannya, “Waktu gua sama Neulmi lagi dihukum lari keliling lapangan, gua liat D.O oppa lagi ngeliatin Neulmi!”

Mendengar perkataan Seulra, sontak, tiga makhluk yang dari tadi penasaran pun langsung menarik napas panjang –bahkan ada yang menutup mulutnya sangking gak percayanya.

“Wah, gila nih, masa dia yang bakal jadian duluan sih? Meninggalkan kita menjomblo di sini.” Nayoung yang masih belum menerima kenyataan pun langsung membayangkan apa yang akan terjadi kalo Neulmi jadian duluan.

“Maap ye, gua sih udah berkali-kali jadian pas SD sama SMP.” Taerin yang teringat masa lalunya pun langsung menaik-naikkan alisnya bangga. Iya, Taerin emang udah sering jadian sama cowok. Malah dulu dia terkenal playgirl karena banyak cowok yang ngedeketin dia. Mulai dari kakak kelas, temen seangkatan, bahkan adek kelas udah pernah dia pacarin semua. Pada gak percaya kan sama kenyataan pahit ini? *ditabok Taerin*

Mendengar perkataan Taerin, tiga makhluk jomblo yang lainnya pun langsung pada masang muka empet. Tatepan mereka seolah berkata, “Jadi ini beneran cuma kita doang yang jones?”. Yah, mari kita doakan agar mereka tetap jones *EunSeulYoung : Biar dapet pacar dong! Ah, gimana sih lu, Thor!* *digorok EunSeulYoung*

“Woy, lu semua lagi pada punya otak mafia gak?” di antara kejombloan *gak nyadar diri* ia dan teman-temannya, Eunri pun tiba-tiba nyeletuk. Mungkin dia baru dapet hidayah, entah dari mana.

“Lu mau ngapain lagi, Eun?” Seulra yang udah kapok akan segala rencana mafia yang berasal dari otak Eunri pun langsung menjawab pertanyaan Eunri dengan ekspresi syahdu.

“Neulmi masih boker kan? Dia gak mungkin bawa hape pas lagi boker kan?” Eunri pun langsung menyunggingkan evil smirk andalannya sambil naik-naikin alis matanya. Ngomong-ngomong, Neulmi bokernya lama banget ye-_- *disiram Neulmi*

“Jangan bilang lo………………..?” Nayoung yang sulit menemukan kata-kata pun sudah bisa menebak apa yang akan dilakukan temen berotak mafianya itu.

Eunri pun langsung mehe-mehe licik. “Iya, kita bajak aja linenya Neulmi……………ke D.O oppa.”

Taerin pun langsung menepok tangannya sendiri heboh. “Ide bagus, Eun!”

Eunri yang merasa menemukan teman berotak sama pun langsung tos-tosan sama Taerin dengan bangganya. “Siapa tau aja bisa ngebantu dia biar cepet jadian sama D.O oppa kan?” Eunri pun langsung ketawa-ketawa licik.

“Iya juga sih, ngomong-ngomong hapenya ditaro di mana ya?” Seulra yang sudah mulai bergabung dengan sindikat mafia temen-temennya itu pun langsung nyeletuk.

“Di tas deh kayaknya. Hah kapan lagi kita ngerjain Neulmi.” Nayoung yang juga ikut bergabung pun langsung mehe-mehe licik sembari berjalan ngambil hapenya Neulmi. Ampun dah, ini makhluk-makhluk gak ada yang kapok apa ye? -_- *dicakar TaeEunSeulYoung*

“Entar dulu deh, emang Neulmi punya kontaknya D.O oppa ya?” Nayoung yang udah berhasil ngambil hape Neulmi pun langsung kembali duduk di kasurnya Eunri dengan seenak jidatnya.

“Iya juga! Duh, ID Linenya D.O oppa kira-kira apa ya?” Eunri yang baru menyadari kenyataan pahit itu pun langsung menggeplak jidatnya sendiri.

“Nama lengkap D.O oppa itu Do Kyungsoo bukan sih?” Nayoung pun mencoba mengingat-ingat nama lengkap sunbae yang sekelas sama kakaknya itu.

Mendengar perkataan Nayoung, Eunri pun dengan sigap langsung mengetik ‘dokyungsoo’ di kolom ID Line. “Yah, gak ada!”

Mendengar perkataan Eunri, sontak tiga temennya yang lain pun langsung menggeplak jidat mereka masing-masing.

“Coba ‘kyungsoodo’!” setelah lama berpikir, Seulra pun berusaha memberi saran.

Lagi-lagi, Eunri pun langsung dengan sigap mengetik ‘kyungsoodo’ di kolom ID Line. “Gak ada juga!”

“Kalo ‘diokyungsoo’?”

“Gak ada!”

“’kyungsoo22’ gimana?”

“Gak ada juga!”

“Coba ‘dioganteng’!”

“Tetep gak ada!”

“’kyungsooganteng’ mungkin?”

“Masih gak ada!”

Dan seterusnya, dan seterusnya, nyampe mereka gak punya ide lagi buat nebak ID Linenya D.O. Sempet terpikir mau nanya sama oppa-oppa mereka aja yang lagi pada ngumpul di kamarnya Minho. Cuma terlalu berbahaya, bisa dikecengin seumur hidup mereka sama oppa-oppanya yang pacar Author ganteng itu karena dikira macem-macem. Yah, hidup ini memang sulit *Pembaca : Sok puitis lu-_-* *dilempar genteng*

“Ah, bodo ah!” Eunri yang udah frustasi pun nyeletuk di antara keputus-asaan temen-temennya itu.

“Lu ngapain, Eun?” Taerin yang curiga sama gerak-gerik Eunri pun langsung ngintip ke hape Neulmi yang sekarang lagi diotak-atik sama Eunri.

“Kalo semua ID Line yang ‘mungkin’ pada gak bisa semua, berarti sisanya yang ‘gak mungkin’ kan?” Eunri pun langsung ngetik ‘d10y4nqcl4l0eo3ny0e’ di kolom ID Line dengan seenak jidatnya. Itu kepalanya abis kejepit di mana sih? -_- *digibeng Eunri*

Nayoung, Seulra, dan Taerin yang merhatiin layar hapenya Neulmi pun langsung mangap gak percaya. Mereka pun serempak langsung nengok ke arah Eunri dengan tatepan yang seolah berkata, “Lu dapet hidayah dari mana sih?”.

“Nah! Kan ada!”

“HAH?!”

Mendengar perkataan Eunri dan melihat apa yang ada di layar hape Neulmi, sontak Taerin, Nayoung, dan Seulra pun langsung teriak histeris. Mereka pun saling liat-liatan –atau lebih bisa dibilang pelototan– satu sama lain. Tatepan mereka seolah berkata, “Itu beneran ID Linenya D.O oppa?”

“Gua gak nyangka…………………..” Seulra yang masih belum menerima kenyataan pun cuma bisa cengo dengan muka dodolnya. Sementara temen-temennya yang lain cuma bisa mangap sambil geleng-gelengin kepala mereka gak percaya.

“Gimana pun juga, kita harus nerima kenyataan pahit ini kalo emang D.O oppa ternyata alay.” Eunri pun ngangguk-nganggukin kepalanya dengan ekspresi kosong sok dramatis.

“Tapi kenapa harus sealay itu?” Nayoung pun langsung nutupin mukanya dengan kedua telapak tangannya sambil pura-pura nangis sok dramatis.

“Udah lah, yang bisa kita lakuin sekarang cuma ngebajak hapenya Neulmi. Biar kenyataan pahit yang udah kita bongkar ini gak sia-sia.” Taerin pun langsung mengpukpuk pundak temen-temennya satu persatu sok prihatin. Ini mereka udah kayak apa aja dah reaksinya-_- *emosi*

Ehem. Yah, mungkin mengetahui kalo seorang cowok ganteng itu alay sangat menyakitkan bagi mereka. Biarin aja, biar mereka seneng.

“Mau ngechat apa ini woy?” setelah berhasil ngeadd D.O ke kontaknya Neulmi, Taerin yang kini memegang kendali dari hape Neulmi pun langsung nyeletuk.

“Hai? Halo? Assalamualaikum?” Seulra pun nyeletuk memberi saran seadanya.

“Ah, itu mainstream. ‘Hai ganteng’ gitu!” Nayoung pun datang dengan saran kurang warasnya.

Taerin pun menuruti Nayoung lalu mengirim Line ke D.O setelah berhasil ngetik ‘Hai ganteng’. Ini makhluk pada gak tau malu atau emang sengaja cari mati? -_- *ditendang TaeEunSeulYoung*

Ting!

Bukan, itu bukan suara kentut sapi. Melainkan suara pertanda ada line yang masuk di hape Neulmi. Mendengar suara mistis tersebut, sontak empat makhluk yang ada di sana pun langsung saling liat-liatan –atau lebih cocok disebut pelotot-pelototan.

Taerin pun langsung buru-buru mengecek line. Dan ternyata suara mistis tersebut berasal dari line yang dikirim D.O yang berisi ‘Apa?’ itu. Sontak, empat makhluk disana pun langsung teriak-teriak histeris –bahkan ada yang nyampe loncat-loncat heboh. Yah, maklumin aja, baru kali ini chat sama orang ganteng *digampar TaeEunSeulYoung*

Lalu, aksi bajak-bajakan mereka pun terus berlanjut.

[Kim Neulmi : Lagi apaaaa?:):):):):):)

                Do Kyungsoo : Tau ID Line gua dari mana?

                Kim Neulmi : Yaelah, kan gua nanyanya lagi apa-_-

                Do Kyungsoo : Gua juga nanya tau ID Line gua dari mana.

                Kim Neulmi : Kan gua nanya duluan-_-

                Do Kyungsoo : Nah, lu juga harus jawab duluan.]

                “Ini cowok ganteng-ganteng ngeselin ye.” Eunri yang geregetan sama D.O pun langsung nyeletuk sambil masang muka empet.

“Mentang-mentang ganteng-_-“ Nayoung yang juga udah empet pun ikutan nyeletuk.

“Udah woy bales bales bales!” Seulra yang juga geregetan sama apa yang akan dibales D.O selanjutnya pun langsung heboh.

Taerin yang bingung mau bales apa pun nyeletuk. “Mau bales apaan woy?”

[Kim Neulmi : Dari hatiku yang paling dalam:3]

                “Yaelah woy diread doang!” Seulra yang emosi pun hampir khilaf ngebanting hapenya Neulmi yang ada di tangan Taerin itu. Banting aja Seul banting *disebor Neulmi*

“Udah bales alay-alay-_-“ Nayoung yang menyesali perbuatan maksiat(?) mereka itu pun cuma bisa masang muka sok dramatis.

“Udah woy line aja lagi yang banyak, kita bom dia!” Eunri yang juga empet pun langsung menyarankan rencana yang sebenernya membuat mereka –atau sebenernya Neulmi– tambah malu-maluin.

“Ide bagus!” tiga temennya yang entah kenapa malah menyetujui sarannya itu pun langsung mengacungkan jempol kaki *Pembaca : Jempol tangan kali, Thor-_-* mereka ke arah Eunri. Yah maklumin aja, mungkin emang penyakit jiwanya lagi pada kambuh *dijambak TaeEunYoungSeul*

“Jadi mau ngeline apaan woy?”

[Kim Neulmi : Yaelah, udah dijawab malah diread doang-_-

                Kim Neulmi : Sekarang giliran lu jawab pertanyaan gua woy woy

                Kim Neulmi : Kacangin aja gua kacangin gak papa udah biasa gua:(

                Kim Neulmi : Gua bom nih notif hape lu entar-_-

                Kim Neulmi : Woy,bales kek:(

                Kim Neulmi : Jangan diread doang mulu

                Kim Neulmi : Oppaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa:(

                Kim Neulmi : Dio oppaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

                Kim Neulmi : Woy Do Kyungsoo pea-_-

                Kim Neulmi : Ngambek nih gua entar

                Kim Neulmi : Bales gak lu?!

                Kim Neulmi : Gua masih nunggu……….]

“Udahlah woy kita nyerah aja, kayaknya gak bakal dibales deh nyampe gigi nenek gua gak ompong lagi juga.” Taerin pun menghembuskan napas berat, seolah-olah beban hidupnya udah berat banget.

“Iya, udah kita bom sebanyak itu juga tetep gak dibales, cuma diread doang.” Seulra pun masang muka asem, seasem ketek Pak Tris kalo belom mandi. Yah, kebayang kan asemnya gimana?

“Malah ada yang sengaja gak diread.” Nayoung pun manyun-manyunin bibirnya, merasa kalo usaha mereka sia-sia. Usaha apaan lu, usaha bikin anak orang malu iya-_- *digaplok Nayoung*

“Jangan nyerah gini dong woy, ini kan demi Neul–“

Ting!

Belom sempet Eunri menyelesaikan perkataannya, perkataannya itu pun harus terpotong oleh suara tak asing yang berasal dari hape Neulmi. Sontak, empat makhluk disana pun langsung saling pelototan lalu mendekatkan kepala mereka ke hape Neulmi –seolah-olah ingin melihat lebih jelas apa yang ada di sana.

[Do Kyungsoo : Jangan nungguin gua.]

“Akhirnya dibales!” Sangking bersemangatnya, empat makhluk kurang waras itu pun langsung sujud syukur di atas tempat tidurnya Neulmi sambil masang muka sok dramatis.

“Udah woy, langsung tembak aja!” Nayoung yang entah dari mana dapet hidayah begitu pun langsung nyeletuk.

“Lu yakin woy? Kita agresif amat ya-_-” Taerin yang terpana mendengar celetukan Nayoung pun langsung ikutan nyeletuk.

“Gak papa woy, lagipula sekarang udah jamannya emansisapi *Pembaca : emansipasi woy emansipasi-_- | Eunri : Oh, udah ganti ya?* *disembeleh pembaca* ehem, wanita!” Eunri yang juga entah kenapa menyetujui saran Nayoung pun langsung heboh.

“Sekalian jadi hadiah buat ulang tahun Neulmi bulan depan dah, kapan lagi dia dihadiahin cowok ganteng?” Seulra yang tiba-tiba teringat akan ulang tahun Neulmi pun langsung memberi saran. Ada ye hadiah ulang tahun cowok ganteng-_-

Sontak, empat makhluk di sana pun langsung saling pelototan sambil menganggukkan kepala mereka, berusaha meyakinkan diri mereka masing-masing. “Bales woy!”

[Kim Neulmi : Tapi gua udah terlanjur nungguin lu……………

                Kim Neulmi : Kali ini lu boleh bales boleh enggak

                Kim Neulmi : Tapi lu harus ngasih gua kepastian

                Kim Neulmi : Karena gua cuma mau ngungkapin ini sekali aja

                Kim Neulmi : Gua suka sama lu. Lu mau gak jadi pacar gua?]

“Puitis banget ya kita.” Taerin yang gak nyangka akan kata-kata yang ia ketik pun cuma bisa geleng-gelengin kepalanya sok dramatis.

“Gak papa woy, biar keliatan ‘Neulmi’-nya, Neulmi kan suka sok puitis.” Nayoung pun mengangguk-anggukan kepalanya yakin.

“Tapi Neulmi sebenernya gak mungkin seagresif ini-_-“ Eunri yang baru menyadari kalo mereka terlalu agresif pun langsung berfacepalm ria. Lu kemana aja? *nangis darah*

“Mana D.O oppa gak bales-bales pula, kalo ditolak tamat riwayat kita woy.” Seulra yang membayangkan nasib mereka pun langsung merinding.

Ting!

“Dibales woy!”

Ceklek!

Bukan, itu bukan suara kodok keselek. Melainkan suara gagang pintu kamar Eunri, pertanda ada seseorang di luar sana yang ingin membuka pintu kamarnya.

“Ah, akhirnya le–lega perut gu–gua.” Iya, itu suara Neulmi.

Belom sempet mereka ngeliat line dari D.O, empat makhluk yang dari tadi berbuat maksiat itu pun langsung saling pelotot-pelototan. Pelototan mereka seolah-olah berkata, “Mampus kita!”.

Menyadari keadaan mereka, empat makhluk itu pun langsung pada heboh sambil ngotak-ngatik hapenya Neulmi. “End chat woy end chat!”

“Lu semua la–lagi pada nga–nga–ngapain?” Neulmi yang baru dateng pun langsung nyeletuk, curiga ngeliat gerak-gerik temen-temennya yang sekarang malah pada lagi cengengesan.

Mendengar perkataan Neulmi, Taerin pun langsung diem-diem nyelipin hape Neulmi di belakangnya sambil masih cengengesan.

“Anu…… ehehe……. cuma ngobrol kok…. ya kan?” Taerin pun menjawab pertanyaan Neulmi dengan hati-hati sambil nyikut-nyikutin makhluk-makhluk yang ada di sampingnya. Tiga makhluk yang ada di sampingnya pun cuma bisa mengangguk-anggukan kepala mereka sambil masih cengengesan.

“Ooh.” Neulmi pun hanya merespon singkat lalu langsung mendudukkan dirinya di tempat tidur Eunri ­­–lebih tepatnya di samping Taerin.

“Loh, kok ha–hape gua ada di sini? Perasaan ta–tadi ada di dalem tas.” Neulmi yang menemukan hapenya di belakang Taerin pun langsung nyeletuk curiga. Ia pun sontak langsung ngotak-ngatik hapenya yang malang itu.

Sontak, empat makhluk yang di sana pun langsung merinding, mereka pun mulai keringet dingin sambil masih saling sikut-sikutan.

“Kok di kontak line gu–gua jadi a–ada kontak D.O oppa ya…………” Neulmi yang memang dasarnya telmi serta dodol pun masih asik ngotak-ngatik hapenya tanpa menyadari apa yang telah diperbuat empat teman kurang warasnya itu.

“Ja–jangan-jangan…………………………….” Neulmi yang sepertinya mulai menyadari apa yang telah diperbuat temen-temennya pun langsung melotot ke arah empat makhluk di sampingnya yang sekarang lagi pada pura-pura gak liat itu.

“K–kita bisa jelasin–“

“LEE TAERIN, LEE SEULRA, KIM NAYOUNG, CHO EUNRIIIIIIIIII!!!!!!!!!!!!!!!!”

                Jam istirahat, merupakan waktu paling indah dan damai bagi para siswa-siswi yang mungkin sudah mual menghadapi cobaan pelajaran yang bertubi-tubi. Banyak siswa-siswi yang menyambut bel istirahat dengan euforia dan sukacita dengan langsung menyerbu kantin sekolah yang menjadi pelampiasan mereka –apalagi yang paginya belum sarapan– ada juga yang hanya sekedar mejeng di depan kelas –nungguin siapa tau ada cowok ganteng yang lewat. Termasuk empat siswi SMA Toidi High School ini. Kok cuma empat? Satunya lagi mana?

Dikarenakan Eunri masih sakit –tapi entah kenapa memaksakan dirinya untuk tetep sekolah hari ini, tumben banget biasanya malah tiap hari minta bolos sama Sooyoung *disate Eunri*– jadi ia hanya makan bekal yang dibawakan ibunya untuknya.

“Pokoknya lu ber–bertiga ha–ha–harus nraktir gua hari ini!” di tengah perjalanan mereka menuju kantin, Neulmi pun nyeletuk dengan seenak jidatnya.

Taerin yang mendengar kata ‘nraktir’ yang keramat di telinganya itu pun langsung nengok ke arah Neulmi dengan ekspresi yang sulit diartikan. “Apaan lu? Kagak ada!”

Neulmi yang mendengar perkataan Taerin pun langsung melototin tiga makhluk di sampingnya itu satu-satu. “Ka–kagak ada a–apanya? Lu bertiga u–u–udah ngebajak hape gu–gu–gua!”

“Tapi kan itu semua demi kebaikan lu!” Seulra yang juga gak terima pun langsung ikutan nyeletuk dengan seenak jidatnya.

“Ke–kebaikan apanya? Ma–malu-maluin iya!” Neulmi yang udah gak ngerti lagi akan jalan pikiran temen-temennya itu pun mulai emosi.

“Kapan lagi coba lu chat sama cowok gan–“

Belom sempet Nayoung melanjutkan perkataannya, ia pun terpaksa menghentikan perkataannya sendiri. Empat makhluk itu sekarang terpaku di tempat, terpana melihat makhluk yang sekarang sedang melambai-lambaikan tangan ke arah mereka. Asek.

“Nak! Nak! Sini nak!” yak, ternyata makhluk itu adalah Bu Tiffany yang sedang asik teriak-teriak manggilin mereka sambil membawa tumpukan buku di tangannya *Pembaca : Kampret lu Thor, gua udah ngebayangin yang ganteng-ganteng-_-* *dikeroyok massa*

Mempunyai perasaan yang gak enak, empat makhluk itu pun langsung serempak membalikkan badan mereka –gak mau kejadian kemarin terulang lagi. Mereka pun berusaha berjalan cepat dengan sekuat tenaga mereka.

Hap!

Namun sayangnya, mereka lagi-lagi terlambat. Dan sialnya, bahu malang Neulmi yang hari ini jadi korban. Bu Tiffany sudah terlanjur menangkap bahu Neulmi dengan salah satu tangannya yang tidak membawa tumpukan buku.

Sontak, Neulmi pun langsung menarik napas dalam-dalam –seolah-olah beban hidupnya udah berat banget. Ia pun nengok ke arah temen-temennya yang sekarang juga lagi ngeliatin dia dengan tatepan gua-tau-kok-penderitaan-lu.

“Nak, tolong balikin buku-buku ini ke perpus ya. Ibu masih ada kerjaan di ruang guru soalnya.” Terdengar suara Bu Tiffany samar-samar dari belakang Neulmi.

Neulmi pun langsung nengok ke arah asal suara, lalu terpampanglah sosok Bu Tiffany yang sekarang lagi menyodorkan tumpukan buku ke arah Neulmi.

“I–iya, Bu.” Jawab Neulmi singkat sambil mengambil alih tumpukan buku yang ada di tangan Bu Tiffany.

Setelah jawaban Neulmi yang singkat, padat, dan karena pake gagap jadinya kurang jelas itu, Bu Tiffany pun langsung pergi dengan seenak jidatnya, meninggalkan Neulmi dengan tumpukan buku fisika yang aduhai beratnya.

Neulmi pun menatap tumpukan buku yang ada di tangannya dengan tatepan syahdu, sontak ia pun langsung nengok ke arah tiga temennya dengan tatepan melas, yang mana yang diliatin malah pura-pura gak liat.

Sadar kalo lagi diliatin, Nayoung pun langsung berusaha menghindar. “Duh, kantin udah buka belom ya–“

“A–apaan lagi lu mau k–ke kantin? Kagak ada! Lu bertiga ha–harus nemenin gu–gua ke perpus!” belom sempet Nayoung menyelesaikan perkataannya, perkataannya itu pun terpaksa harus terpotong oleh cerocosannya Neulmi.

ANDWAEEEEEE!!!”

Yak, sayangnya, kisah tiga makhluk itu pun harus berakhir tragis.

                “I–ini perpus, kan?”

Baru aja nyampe di depan perpus, Neulmi pun berusaha memastikan sambil masih berjalan menuju pintu masuk perpus –walaupun di gedungnya udah jelas ada tulisan ‘PERPUSTAKAAN’ gede-gede tapi entah kenapa makhluk yang satu ini masih perlu mastiin lagi.

Tapi biarin aja. Biar dia seneng.

“Bukan, Neul, ini pangkalan becak.” Seulra yang gak ngerti lagi sama jalan pikiran temennya yang satu itu pun langsung nyeletuk dengan seenak jidatnya sambil masih jalan di belakang Neulmi. “Ya perpus lah!”

Neulmi pun nengok sekilas ke belakang untuk membalas perkataan Seulra sambil masih asik jalan. “Ya k–kan gua cuma mau masti–“

Brak!

“Adaw!”

Lagi-lagi, belom sempet Neulmi menyelesaikan perkataannya, malangnya perkataannya itu harus terpotong oleh kegiatannya sendiri. Ya, karena Neulmi nengok ke belakang –niatnya mau bales perkataan Seulra– dia gak sadar kalo dia udah berdiri tepat di depan pintu perpus. Dan tanpa sengaja, menabrak seseorang yang baru keluar dari pintu tersebut.

“Aduh……..” Neulmi yang –tragisnya– kakinya tertimpa tumpukan buku yang sebelumnya ia bawa pun meringis kesakitan sambil loncat-loncat dengan satu kaki –karena kakinya yang satu lagi abis dari ketimpah buku.

Sisiapa nih yang nabrak gua, hah?!

Neulmi yang tambah empet karena seseorang di depannya itu –yang menabraknya lebih tepatnya– gak berbuat apa-apa. Gak minta maaf –walaupun sebenernya itu salah dia sih, orang dia yang pake nengok ke belakang segala-_- *dimutilasi Neulmi*– dan bahkan gak bantuin dia ngambilin bukunya yang jatuh sama sekali.

Emosi, Neulmi pun menghentikan kegiatan loncat-loncatnya itu. Ia pun berusaha mendongakkan kepalanya, ingin tau siapa sih orang kurangajar yang nabrak dia.

Hah? Kkok?

Neulmi pun kaget setengah mateng *Pembaca : Mati woy mati-_-* iya maksudnya itu, melihat sosok yang ada di depannya. Ia diam seribu bahasa ketika matanya tanpa sengaja bertatapan dengan sosok itu. Asek.

Gimana enggak? Sosok Do Kyungsoo yang sekarang lagi berdiri di depannya –lengkap dengan wajah datar dan tanpa ekspresi– sedang balik menatapnya dengan tatapan yang sulit diartikan. Asek.

Gak tahan bertatapan dengan D.O –yang sialnya menjadi objek aksi bajak-bajakan temen-temennya itu– Neulmi pun berusaha membuang air pandangannya ke arah lain. Teringat akan temen-temennya yang menjadi tersangka dalam kasus dia dan D.O, ia pun sontak langsung nengok ke arah belakang, tempat di mana temen-temennya berada.

Namun, sialnya, entah kapan dan kemana, tiba-tiba temen-temennya udah menghilang dari peradaban(?). Kampret, iitu curut pada kemana?!

Merasa tak ada pilihan lain, Neulmi pun kembali mengalihkan pandangannya ke depan –walau masih tetap menghindari tatapan D.O– ia pun berusaha untuk berjongkok, mengambil buku-buku Bu Tiffany yang berserakan.

“Lo gak papa?”

Neulmi pun tersentak kaget. Di antara kegiatannya memunguti buku yang berserakan di lantai, tiba-tiba terdengar suara bernada datar yang berasal dari seseorang di depannya itu. Suara Do Kyungsoo.

Asek.

Neulmi yang setengah sadar(?) pun berusaha mendongakkan kepalanya ke atas. Yang mana orang yang berusaha dia liat sekarang juga lagi ngeliatin dia dengan tatapan yang sulit diartikan. “Hah? G–gak papa.”

Setelah berkata begitu, sontak D.O yang berada di depannya itu pun langsung mengalihkan pandangannya ke arah lain. Entah kenapa, tiba-tiba ia beranjak pergi dari tempatnya berdiri. Meninggalkan Neulmi yang masih berkutat dengan buku-buku yang ada di lantai. Seolah-olah gak peduli. Asek.

Ketika D.O lewat di sampingnya, Neulmi pun menghembuskan napas berat sambil menepuk-nepuk dadanya sendiri. Entah apa yang ia rasakan saat ini. Asek.

Brak!

“Siapa tadi yang ribut-ribut, hah?!”

Belom sempet D.O pergi jauh dari Neulmi, tiba-tiba terdengar suara terbantingnya pintu disusul dengan suara teriakan dari sang pembanting pintu.

Sontak, D.O dan Neulmi yang merasa kaget pun langsung nengok ke arah asal suara. Lalu terpampanglah Bu Bom, guru penjaga perpus –yang terkenal akan galaknya, apalagi kalo ada suara berisik di perpus. Dan sialnya, suara tumpukan buku Neulmi yang tadi jatuh sampai ke dalam perpus –dan lebih sialnya lagi, sampai ke telinga Bu Bom.

“Kalian berdua ya yang berisik tadi?!” Bu Bom pun tiba-tiba nunjuk-nunjuk D.O dan Neulmi heboh.

Ia pun mengalihkan pandangannya ke bawah –ke arah buku-buku fisika yang masih berserakan di lantai. Ia pun sontak menarik napas panjang. “Ini buku-buku kenapa bisa berserakan di sini?! Ini kan buku perpus!”

“A–anu Bu–“

Bu Bom pun melotot ke arah Neulmi dan D.O dengan tatepan syahdu. “KALIAN BERDUA SAYA HUKUM!”

“APA BU?!”

                Di sinilah D.O dan Neulmi. Terjebak dalam hukuman mereka yang harus menyusun buku-buku perpus kembali ke raknya. Mana buku-bukunya banyak banget pula, dan bukunya harus disusun sesuai rak yang tercantum kategori buku tersebut. Aduh kasian Mas Kyungsoo:( *elus-elus D.O* *dimutilasi pembaca*

Neulmi pun menyusun buku-buku yang ada di tangannya dengan ekspresi gak ikhlas. Maklum, udah gak sempet makan di kantin, ditinggalin sama tiga temennya yang emang minta ditimpuk, dan sekarang malah terjebak hukuman bareng sama cowok yang barusan kemaren jadi objek bajak-bajakan temen-temennya. Nasib.

Penasaran, Neulmi pun mencoba mencuri-curi jemuran pandang ke arah D.O melalui sela-sela buku yang ada di rak di depannya –yang berada di tengah-tengah antara D.O dan dirinya. D.O terlihat serius menata buku-buku ke rak yang benar, seolah-olah pasrah menjalani hukuman yang sebenernya bukan salah dia.

Di antara kegiatannya yang ngeliatin D.O tersebut, tiba-tiba objek yang menjadi sasaran kegiatannya itu mengalihkan pandangannya ke arahnya. Memergokinya.

Neulmi yang merasa tertangkap basah pun langsung buru-buru mengalihkan pendangannya ke arah lain. Mampus gua mampus!

Ia pun menepok pipinya sendiri, berusaha menyadarkan dirinya akan apa yang telah ia perbuat. Ia pun meletakkan telapak tangannya di dadanya, merasa seperti ada yang sedang memukul-mukul bedug masjid(?) dari dalam sana. Asek. *Pembaca : Thor, sumpah ye lu ngerusak suasana banget dari tadi-_-* *dikeroyok massa*

Kok gua sama D.O oppa jadi canggung gini sih? Apa gua jelasin aja ya kalo gua dibajak kemaren?

Neulmi pun berusaha meyakinkan dirinya sendiri. Ia pun memberanikan diri untuk kembali melihat ke arah D.O. Yang mana sekarang kembali sibuk menyusun buku dengan ekspresi serius.

Setelah merasa yakin, Neulmi pun memberanikan dirinya. “A–anu–“

“Gua gak tau lu dapet ID Line gua dari mana, dan gua juga gak tertarik lagi buat tau.” Belom sempet Neulmi menyelesaikan perkataannya, perkatannya itu pun harus terpotong oleh perkataan D.O yang tiba-tiba. D.O bahkan tidak melihat ke arah Neulmi sama sekali ketika mengatakan itu, ia tetap sibuk dengan tumpukan buku yang ada di tangannya.

Neulmi yang mendengar perkataan D.O yang terdengar datar itu pun kembali mencoba untuk menjelaskan. “T–tapi oppa–“

Masih membuang wajahnya dari Neulmi dan serius menyusun buku, D.O pun kembali memotong perkataan Neulmi. “Jangan salah paham. ID Line gua begitu bukan karena apa-apa.”

Kini Neulmi mengerti apa yang dimaksud D.O. Setelah ia ingat akan apa yang diceritakan temen-temennya tentang skenario pembajakan hapenya terhadap D.O. “Oppa– “

Kini D.O benar-benar mengalihkan pandangannya ke arah Neulmi, menatapnya dengan tatapan yang sulit diartikan. “Tapi karena gua gak mau sembarang orang ngeline gua. Apalagi cewek-cewek.”

Kata-kata D.O itu pun langsung menusuk dada Neulmi sampai ke lapisan yang paling dalam. Bahkan menghentikan seseorang yang memukul-mukul bedug masjid yang dari tadi ada di dalam dadanya. “Gua juga–“

D.O kembali membuang pandangannya dari Neulmi. Kini buku yang ada ditangannya sudah habis tersusun. “Jangan ngomong sama gua. Karena gua gak akan jawab.”

Setelah berkata begitu, D.O pun pergi berlalu meninggalkan Neulmi yang masih terdiam di tempat –merasa bahwa tugas hukumannya sudah selesai.

Neulmi pun mulai emosi. Kini seseorang yang memukul-mukul bedug masjid yang sedari tadi ada di dalam dadanya itu sudah berganti menjadi tukang jahit, yang sekarang malah menusuk-nusuk jarum di dalam dadanya. Salah gua apa sih? Segitu marahnya tah dia karena gua ngeline dia? Kenapa dia jadi ketus begini?

Neulmi pun mengalihkan pandangannya ke arah D.O yang kini berjalan menuju pintu perpus. Entah keberanian dari mana, tiba-tiba ia berlari mengejar D.O dan berhenti tepat di depannya. Membuat D.O mau gak mau harus berhenti berjalan.

Entah keberanian dari mana lagi, kini Neulmi menatap D.O dengan tatapan marah bercampur kecewa. Melihat D.O yang tidak bereaksi apa-apa, Neulmi pun memberanikan diri untuk mengatakan apa yang seharusnya ia katakan dari tadi.

“Lu itu kenapa sih oppa? Kenapa lu jadi seketus ini sama gua? Gua salah apa sih? Sebesar itu tah salah gua nyampe lu jadi dingin begini sama gua? Lu gak suka gua ngeline lu? Lu ngerasa keganggu? Maaf, gua gak akan ngeline lu lagi dan gua gak akan ganggu lu lagi. Jadi lu gak usah khawatir. Dan biar lu tau, gua tau ID Line lu karena nebak, gua gak gak dapet ID Line lu dari siapapun. Jadi lu juga gak usah khawatir.”

Setelah berkata panjang lebar dan entah kenapa tiba-tiba gagapnya hilang, Neulmi pun membalikkan badannya, berniat untuk pergi.

Namun, merasa ada yang terlupakan, ia pun membalikkan badannya kembali menghadap D.O yang kini masih menatapnya dengan tatapan yang sulit diartikan. “Dan satu lagi, gua bukan termasuk cewek-cewek sembarangan yang lu maksud.”

Setelah berkata begitu, Neulmi pun kembali membalikkan badannya dan melongos pergi keluar pintu perpus dengan langkah cepat. Meninggalkan D.O yang kini masih terdiam di tempat.

“Aish!” setelah melihat Neulmi keluar dari perpus, D.O pun sontak mengacak-acak rambutnya yang malah membuatnya tambah ganteng. Aww sini oppa aku aja yang acak-acak *diseret pembaca*

Kok jadi dia yang marah sih? Kan harusnya gua! Dia yang gak bales line gua lagi, padahal kan gua udah susah-susah ngasih jawaban! Udah lama-lama mikir, dia itu sebenernya niat nembak gua gak sih? Kenapa jadi begini sih?

D.O pun menghembuskan napas berat, seolah-olah mencoba menghilangkan hal yang mengganjal dari dalam dadanya. Asek. *Pembaca : Thor, bisa gak sih lu berenti ngomong ‘Asek’ dari tadi? Rusak suasananya rusak-_-* *ditimpuk pembaca*

Ia pun mengalihkan pandangannya ke arah rak buku dimana Neulmi sebelumnya berdiri. Lalu, terpampanglah tumpukan buku yang belum selesai Neulmi susun. Ia pun kembali mengalihkan pandangannya ke arah bayangan Neulmi di luar yang kini terlihat dari jendela.

Ia pun mengikuti arah bayangan Neulmi sampai sudah tak terlihat lagi. Ia pun menghembuskan napasnya pelan lalu kembali mengalihkan pandangannya ke arah tumpukan buku di dekat rak di mana Neulmi sebelumnya berdiri.

Lalu dengan mantap, ia pun berjalan menuju tumpukan buku tersebut. Menyelesaikan tugas hukuman Neulmi yang belum selesai.

                “Young, lu keliatan gak? Gua udah jinjit-jinjit dari tadi tapi tetep gak keliatan!”

Tiga makhluk terlihat tengah jinjit-jinjit di depan perpus –kecuali yang bernama Kim Nayoung karena emang dia yang paling tinggi– berusaha untuk melihat apa yang terjadi di dalam sana. Setelah pengalamannya –Nayoung– ngintip jendela kelas 2-3 waktu itu, mungkin sekarang dia sudah menjadi pengintip jendela professional *digorok Nayoung*

“Keliatan sih, tapi gak kedengeran mereka ngomongin apaan.” Nayoung pun menjawab pertanyaan Taerin sambil masih serius ngintip dari luar jendela. Ia pun mencoba untuk menempelkan telinganya ke jendela. Namun nihil, tidak terdengar apapun dari sana. “Tetep gak kedengeran!”

“Duh, kira-kira mereka ngomongin apaan ya? Mana kemaren kita gak nyeritain kalo kita nembak D.O oppa pula!” Seulra pun mulai gelisah dan mulai membayangkan akibat dari perbuatan kriminalnya itu.

“Eh, entar dulu deh, kok tiba-tiba Neulmi ilang–“

Brak!

Belom sempet Nayoung menyelesaikan perkataannya, terpaksa perkataannya harus terpotong. Terpotong oleh suara terbukanya pintu perpus dengan kasar. Pasti sang pembuka pintu gak punya pintu di rumah, makanya dia gak bisa membuka pintu dengan baik dan benar *dikeroyok massa*

Sontak, tiga makhluk itu pun mengalihkan pandangannya ke arah asal suara –menghentikan kegiatan intip-mengintip mereka dengan terpaksa. Lalu, muncullah sosok Kim Neulmi dari balik pintu perpustakaan yang barusan terbuka dengan kasar itu. Wajahnya menyiratkan ekspresi marah dan kecewa.

“E–eh, Neulmi.” Merasa tertangkap basah, Taerin pun menyapa Neulmi seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Namun, bukannya marah atau nabok seperti biasa, Neulmi malah mengabaikan sapaan Taerin dan tetap berjalan cepat melewati mereka tanpa mengucap sepatah kata pun. Masih terlihat raut marah dari wajahnya.

Sontak, Taerin, Seulra, dan Nayoung pun saling liat-liatan. Tatapan mereka seolah berkata, “Itu anak kenapa?”. Mereka pun kembali mengalihkan pandangan mereka ke arah Neulmi yang kini mulai menjauh.

Serempak, mereka pun berlari mengejar Neulmi yang entah mau pergi kemana. Terbersit perasaan khawatir terhadap temen mereka itu. Jangan-jangan karena kita bajak kemaren?

                “Neul, mau kemana?”

“Neul, tunggu!”

                Salah satu siswi kelas 1-3 terlihat asik memakan bekal yang dibawakan ibunya di tempat duduknya di pojok belakang kelas itu. Kalau orang sakit biasanya gak napsu makan, tapi entah kenapa, siswi yang bernama Cho Eunri ini malah tambah napsu makannya. Ia pun makan dengan brutalnya –dengan suapan yang sudah diluar batas normal. Yah, maklumin aja, kan dia emang abnormal *disembur Eunri*

Brak!

“Ohok!”

Di antara kegiatan makannya itu, tiba-tiba terdengar suara terbantingnya pintu kelas yang sedari tadi sepi karena temen-temen sekelasnya yang lain lagi pada makan di kantin. Kaget, ia pun sontak tersedak di tengah-tengah kegiatan makannya itu.

Ia pun sontak memukul-mukul dadanya agar batuk-batuknya berhenti. Merasa tidak berhasil, ia pun mencari botol minum yang dibawakan ibunya itu. Setelah menemukan botol minum yang ia cari, ia pun buru-buru meminum air yang berasal dari sana.

Brak!

“Ohok!”

Kali ini, seseorang yang tadi membuka pintu kelas itu sudah duduk di depannya dan entah kenapa tiba-tiba menggebrak mejanya. Kini batuknya pun sukses hilang. Iya, hilang. Namun tergantikan dengan cegukan karena lagi-lagi ia tersedak di tengah-tengah kegiatan minumnya.

Kesel, Eunri pun mendongakkan kepalanya –berusaha melihat seseorang yang tadi membuka pintu dan menggebrak mejanya dengan seenak jidatnya itu. Seseorang itu kini sedang membaringkan kepalanya di mejanya, menenggelamkan kepalanya di antara kedua tangannya sendiri.

Walaupun wajahnya tertutup rambut, tapi Eunri masih bisa mengenali seseorang yang mengganggu kegiatan makannya itu. Baru saja Eunri ingin meneriaki orang yang ia kenal bernama Kim Neulmi, orang itu tiba-tiba sudah mendongakkan kepalanya. Wajah Neulmi masih terlihat marah bercampur kecewa.

Kini Neulmi malah tiba-tiba menarik bekal Eunri dan memakannya dengan seenak jidatnya, tanpa meminta izin dari sang empunya sama sekali. Maklum, ia tidak bisa menyembunyikan rasa lapar yang ia tahan dari tadi. Bahkan kini rasa lapar itu lebih besar dari rasa marah dan kecewanya.

Melihat kelakuan temennya yang satu itu, Eunri pun langsung mangap selebar-lebarnya.

Brak!

Baru saja Eunri ingin meneriaki temennya itu, tiba-tiba terdengar lagi suara terbukanya pintu kelas mereka dengan kasar. Lalu, muncullah tiga temennya yang lain dari balik pintu itu. Ketika melihat Eunri dan Neulmi, mereka pun sontak berlari ke tempat Eunri dan Neulmi berada.

Kini, Eunri pun bertambah bingung. Ini lagi ada apaan sih?

Merasa butuh jawaban akan semua itu, Eunri pun nengok ke arah tiga temennya dengan tatapan penasaran. “Ini –heuk!– anak orang –heuk! – kenapa sih?”

Mendengar perkataan Eunri, Seulra pun sontak langsung nengok ke arah asal suara. “Gak tau, tiba-tiba udah begitu.”

“Terus, lu ber–heuk!–tiga ngapain –heuk!– lari-lari?” Eunri yang masih merasa janggal pun kembali bertanya dengan tatapan curiga. Lengkap dengan cegukannya yang dari tadi gak berenti-berenti.

“Ya ngejer dia lah, apaan lagi.” Nayoung pun menjawab pertanyaan Eunri dengan napas yang masih ngos-ngosan karena abis ngejer Neulmi. Maklum, karena kakinya Neulmi panjang-panjang makanya jalannya cepet begitu *Neulmi : Lu kira kaki gua enggrang?-_-* *ditendang Neulmi*

“Lu sendiri kenapa cegukan dari tadi?” Seulra yang merasa kurang jelas mendengar perkataan Eunri karena cegukannya itu pun nyeletuk.

“Ga–heuk!–ra-gara orang ini nih –heuk!– makanya gua jadi ke–heuk!–selek terus cegu–heuk!–kan begini.” Eunri pun mengendikkan dagunya ke arah Neulmi, lengkap dengan ekspresi empet teringat akan tragisnya ia ketika keselek tadi.

“Haaaaaaaaaaaaaaa! Keseeeeeeeeeeeeeeeel!” mendengar percakapan temen-temennya yang sedang membicarakan dirinya itu, Neulmi pun teriak dengan hebohnya. Ia pun meletakkan kotak bekal Eunri yang isinya sudah hampir habis ia makan itu, lalu kembali menenggelamkan kepalanya di meja Eunri.

Melihat kelakuan temennya itu, empat makhluk yang ada di sana pun kembali saling liat-liatan.

“Lu ke–heuk!–napa sih, Ne–heuk!–neul?” Eunri yang gak tau apa-apa pun makin bingung. “Ini a–heuk!–nak lu bertiga a–heuk!–pain sih?”

“Gak kita apa-apain kok!” Taerin menyangkal perkataan Eunri sembari mengibas-ngibaskan tangannya.

“Lah, terus –heuk!– ini kena–heuk!–pa dia jadi –heuk!– begini? Gua curiga –heuk!– sakit jiwanya ku–heuk!–mat(?).” setelah berkata begitu, Eunri pun mengalihkan pandangannya ke arah Neulmi yang tepat berada di depannya itu dengan tatapan curiga.

“Sebeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeel!” mendengar percakapan temen-temennya, Neulmi pun tiba-tiba teriak-teriak heboh sambil masih menyandarkan kepalanya di meja Eunri.

Melihat reaksi Neulmi, sontak, tiga makhluk itu pun mengalihkan pandangan mereka ke arah Eunri dengan tatapan yang sulit diartikan. “Kan, a–heuk!–pa gua bi–heuk!–lang.” Melihat tatapan temen-temennya itu, Eunri pun nyeletuk dengan bangganya.

Teringat akan bekalnya, Eunri pun berinisiatif untuk melanjutkan kegiatan makannya yang terpaksa terpotong itu. Baru saja ia ingin mengambil kotak bekal yang ada di mejanya –setelah dimakan sebagian oleh Neulmi– namun sayangnya, tangannya itu kalah cepat dengan tiga pasang tangan yang kini sudah berhasil mengambil kotak bekalnya itu.

Tahu persis pemilik tiga pasang tangan itu, Eunri pun langsung mengambil ancang-ancang untuk meledak. “Woy apa–heuk!–an lu bertiga? Ba–heuk!–likin kotak –heuk!– bekel gua!”

Tiga makhluk yang diteriakin Eunri itu pun berusaha menghindari Eunri yang mencoba merebut kembali kotak bekalnya itu. Maklum, mereka bertiga udah gak bisa menahan rasa lapar mereka lagi. Suruh siapa ngintipin orang-_- *dikeroyok TaeSeulYoung*

“Ampun, Eun. Ini demi keselamatan kita bertiga.” Seulra pun nyeletuk di tengah-tengah kegiatannya berebut makanan dengan dua temennya yang lain itu.

“Kese–heuk!–lamatan ka–heuk!–ki lu! Ini yang –heuk!– sakit sebenernya si–heuk!–apa sih?”

Lalu, suara teriakan Eunri yang bercampur dengan cegukan itu pun terus berlanjut memenuhi kelas.

                Siswi kelas 1-3 yang bernama Cho Eunri itu terlihat sedang menyandarkan kepalanya di mejanya sendiri, menenggelamkan kepalanya di antara kedua tangannya. Ia tanpa sadar sudah hampir tertidur di mejanya di tengah-tengah pelajarannya Pak Siwon, pelajaran Bahasa Inggris.

Ia merasa tidak enak badan, mungkin efek obat yang ia minum tadi pagi sudah habis. Sepertinya suhu badannya kini perlahan-lahan mulai naik kembali, wajahnya juga semakin pucat. Apalagi ketika istirahat tadi ia teriak-teriak, membuat tenaganya semakin habis. Ditambah lagi cegukan yang sampai sekarang belum berhenti, membuat ia bertambah lemes dan pastinya kesel.

Sehun yang sedari tadi merhatiin temen sebangkunya itu pun menghembuskan napas pelan. “Lu juga sih, udah tau masih sakit malah tetep sekolah, bukannya istirahat di rumah.”

Mendengar perkataan Sehun, Eunri pun memalingkan kepalanya ke arah Sehun sambil masih tetap menyandarkan kepalanya di meja. Ia tidak berkata apapun kecuali cegukan, mungkin sekarang buat ngomong aja susah sangking lemesnya.

Sehun pun perlahan meletakkan punggung tangannya ke kening Eunri, berusaha mengecek suhu badan temen sebangkunya itu. “Kan, lu demam lagi.”

Sehun pun kali ini menghembuskan napas berat, seolah-olah kesel. “Lu udah minum obat belom, sih?”

Eunri pun menggelengkan kepalanya pelan. “Lupa –heuk!– bawa o–heuk!–bat.”

Sehun yang udah gak ngerti lagi akan kelakuan temen sebangkunya itu pun menggeplak jidatnya sendiri. “Gua anterin ke UKS, ya?”

Lagi-lagi, Eunri pun cuma bisa menggelengkan kepalanya pelan. “Lagi –heuk!– pelajarannya Pak Si–heuk!– won.”

Sehun pun mendecakkan lidahnya kesal. Ia pun perlahan melepaskan jas almamaternya lalu melemparkannya ke kepala Eunri, berniat untuk menutupinya. “Tidur sana.”

Eunri pun kini tak bersuara lagi. Tak ada pergerakan sama sekali. Tenang aja, dia gak mati kok *Eunri : Sembarangan lu, gua belom jadian woy di FF ini masa udah mati-_-* *dicekek Eunri*

Tanpa mereka sadari, Pak Siwon yang sedari tadi memperhatikan mereka pun mulai curiga. Apalagi ketika Eunri sudah tertidur pulas di pojok sana.

Hey, You yang dipojok sana!” Pak Siwon pun beranjak dari tempat duduknya dan berjalan menuju meja Sehun dan Eunri yang berada di pojok kelas.

Sehun yang mulai sawan(?) pun berusaha membangunkan Eunri yang masih tertidur pulas di sampingnya. Ia pun dengan perlahan nyekek-nyekek leher Eunri yang berada di balik jas almamaternya sendiri itu.

Eunri yang mulai terjaga pun mendongakkan kepalanya perlahan, masih dengan mata yang setengah tertutup. “A–heuk!–paan sih?”

Ketika Eunri berkata begitu, saat itu juga Pak Siwon sampai di depan mejanya dan Sehun. “You tidur kan tadi?”

Mendengar perkataan Pak Siwon yang tiba-tiba sudah ada di depannya, sontak Eunri pun langsung membuka matanya lebar-lebar. Ia pun mengambil ancang-ancang untuk menjawab pertanyaan Pak Siwon dengan jurus andalannya, jurus melas.

“Dia sakit, sir.” Belom sempet Eunri menjawab pertanyaan Pak Siwon, tiba-tiba Sehun udah nyeletuk menjawab menggantikan Eunri.

Eunri pun mengerutkan keningnya ke arah Sehun. Kenapa jadi dia yang jawab?

What? You  bilang dia sakit?” Siwon yang sepertinya tetap tidak mentoleransi walaupun ada siswa yang sakit di kelasnya pun mengerutkan keningnya ke arah Sehun.

“Iya, sir. Kalo gak percaya pegang aja keningnya.” Sehun pun menjawab pertanyaan Pak Siwon sambil nyikut-nyikutin Eunri.

Eunri yang bingung akan kelakuan Sehun pun kembali mengerutkan keningnya ke arah Sehun. Ini orang kenapa sih? Ayan?

“Mukanya juga pucet kan, sir.” Sehun pun lagi-lagi nyikutin Eunri, kali ini lebih keras.

Eunri yang makin bingung pun melotot ke arah Sehun. Sehun yang udah mulai emosi pun balik melotot ke arah Eunri dengan makna yang sulit diartikan. Merasa ada yang memelototinya dari arah lain, Eunri pun mengalihkan pandangannya ke depan, ke arah Pak Siwon yang sekarang juga lagi memelototinya dengan makna yang berbeda.

Sekarang ia mengerti. Ia mengerti apa yang harus ia lakukan dan apa yang dimaksud Sehun. Sejurus kemudian, ia pun meluncurkan jurus andalannya yang belom sempet ia lakukan tadi, jurus melas.

Ia pun memasang muka semelas mungkin sambil melihat ke arah Pak Siwon. Ia bahkan berpura-pura memegang kepalanya, seolah-olah mengekspresikan sakit yang ia rasakan. Walaupun malah tambah keliatan pura-puranya. Maklumin aja, gak punya bakat jadi aktris sih *dikarungin Eunri*

Melihat keadaan Eunri, Pak Siwon pun mulai terpengaruh. “Ya udah, you anter dia ke yukeies.”

“Apa, sir?” Sehun yang merasa kurang jelas mendengar perkataan Pak Siwon pun nyeletuk.

“YU.KEI.ES.” Pak Siwon pun memberi penekanan di setiap kata yang ia ucapkan.

“Hah?”

“UKS!”

Mendengar perkataan Pak Siwon, Sehun pun menghembuskan napas lega. “Oh, UKS. Bilang dong, sir.”

I sudah bilang dari tadi.” Siwon pun menjawab perkataan Sehun dengan muka empet. Tapi tetep aja ganteng *Pembaca : Thor…..*

“Ya udah, sir. Saya anterin dia sekarang ya. Permisi.” Setelah berdiri lalu membungkuk ke arah Pak Siwon, Sehun pun langsung melongos pergi. Meninggalkan Eunri yang masih terdiam di tempat duduknya.

Eunri yang bingung itu cowok ganteng orang kenapa tiba-tiba langsung pergi gitu aja pun cuma bisa mangap di tempat duduknya. Perasaan yang sakit gua dah, kenapa malah dia yang pergi duluan?

Eunri yang merasa ada pelototan dari arah sampingnya –arah Pak Siwon– pun langsung buru-buru berdiri dan membungkuk ke arah Pak Siwon. “Ma–heuk!–kasih, sir. Permi–heuk!–si.”

Ia pun buru-buru mengambil jas almamater Sehun yang masih tergeletak di mejanya dan berjalan cepat sekuat tenaganya karena ia tidak kuat berlari dengan keadaannya saat ini.

Dan berusaha mengejar Sehun yang sudah keluar dari kelas itu.

                “Maaf ya, UKS-nya udah penuh. Tempat tidur sama sofanya udah keisi semua.”

Mendengar perkataan Kim Myungsoo atau dia maunya dipanggil L yang sekarang bertugas menjadi penjaga UKS, Sehun dan Eunri yang masih berdiri di depan UKS itu pun bengong sambil mangap selebar-lebarnya, gak percaya akan apa yang mereka denger.

Entar dulu dah, kok dia yang jadi penjaga UKS? Dokter yang biasanya jadi penjaga UKS mana?

Dikarenakan Bu Seohyun yang notabenenya dokter penjaga UKS harus menghadiri kondangan pernikahan kakeknya yang ketiga(?), ia pun terpaksa meninggalkan UKS dan menugaskan L yang merupakan ketua PMR untuk menggantikan posisinya sementara.

Kesempatan emas ini tentu tidak disia-siakan oleh fansfansnya L yang sudah lama ingin modus. Makanya, gak heran kalo UKS sekarang penuh sama cewek-cewek. Abang Myungsoo aku mau dong diobatin juga aw aww br brr:* *diseret pembaca*

Ehem.

Sunbae yakin? Gak kesisa satu gitu kek?” Sehun yang masih gak percaya pun mencoba melongokkan kepalanya ke dalem UKS, mencoba memastikan. Yang mana malah membuat cewek-cewek di dalem tambah histeris karena ngeliat Sehun yang gak kalah ganteng. Sehun oppa sayang jangan nengok-nengok ke cewek lain dong:( *dikarungin pembaca*

Ehem.

“Gak ada, liat tuh, penuh semua.” Myungsoo pun mengendikkan dagunya ke arah dalam UKS, mencoba meyakinkan Sehun.

Melihat keadaan UKS yang ada di depannya, Eunri pun menghembuskan napas pelan, mencoba pasrah. “U–heuk!–dahlah, Hun. Kita ba–heuk!–lik lagi aja yok ke –heuk!– kelas.”

Sehun pun langsung nengok ke arah Eunri dengan tatapan serius. “Mana bisa begitu, lu yang sakit beneran di sini.”

Eunri yang gak tau lagi mau ngomong apa pun cuma bisa diem sambil masih cegukan. Iya, dia masih cegukan dari tadi. Entah kenapa cegukannya awet dan gak mau berenti-berenti, padahal dia udah nyoba macem-macem cara dari tadi. Mulai dari minum yang banyak, sampe nahan napas udah dia lakuin semua. Namun tetep aja cegukannya gak mau berenti, nyampe dia nyerah dan pasrah seperti sekarang.

Sehun yang mulai mengerti akan apa yang menyebabkan UKS penuh ketika ia melongok sekilas ke dalam pun mencari-cari akal. Gimana ya bikin itu cewek-cewek pada keluar?

Ting!

Tiba-tiba muncul lampu warna-warni yang biasanya ada di kondangan di atas kepala Sehun. Ia punya ide.

Sejurus kemudian, ia pun mulai menggosok-gosok tengkuknya, seolah-olah bingung. “Ehem. Duh, kantin masih buka gak ya?”

Setelah berkata begitu, Sehun pun langsung berjalan perlahan ke arah kantin, meninggalkan Eunri yang masih terdiam di tempat. Eunri yang bingung melihat kelakuan Sehun pun langsung melotot ke arah Sehun yang kini membelakanginya. Itu anak kok seenak jidat ninggalin gua di sini sih?

Setelah beberapa saat dari terlontarnya perkataan Sehun itu, tiba-tiba mulai terdengar suara-suara heboh dari dalam UKS.

“Sehun mau ke kantin?!”

“Hah? Sehun mau ke kantin?!”

“Gua mau modusin dia duluan, bodo!”

“Eh, apaan lu? Gua yang mau modusin dia duluan!”

“Minggir lu semua! Gua duluan!”

“SEHUN, TUNGGU NOONA!”

“Kagak ada! Gua yang bakal nemenin Sehun makan!”

“Gua pokoknya!”

“Gua!”

“Lu semua gak usah ganggu gua sama Sehun ya!”

“MINGGIR!”

Setelah terdengar suara-suara mistis dari dalam UKS, lalu, tiba-tiba segerombolan cewek-cewek berbondong-bondong keluar dari dalam UKS sampai tak menyisakan siapapun di dalam UKS. UKS itu sekarang kosong. Cewek-cewek yang tadinya memenuhi UKS itu kini sedang berlari mengejar Sehun yang sedang berjalan menuju kantin. Sehun sayang aku juga mau nemenin kamu makan dong:* *diseret pembaca*

Ehem.

Melihat apa yang terjadi di depan matanya itu, kini Eunri sadar. Jadi Sehun sengaja ngelakuin itu biar UKS-nya kosong?

Yah, ini lah namanya kekuatan cowok ganteng(?). Siapa yang bisa nolak Sehun yang gak kalah ganteng dari L itu? Aku juga gak bisa nolak kok Mas Sehun:* *dikarungin pembaca*

Ehem.

Sehun yang belum pergi jauh dari UKS itu pun nengok sekilas ke arah Eunri. Ia pun mengendikkan dagunya ke arah UKS, menggesturkan Eunri untuk masuk ke dalam sana.

Melihat kelakuan Sehun, Eunri pun cuma bisa ngangguk-nganggukin kepalanya sambil dadah-dadah ke arah Sehun yang kini udah dikerubungi cewek-cewek itu.

Sontak, Eunri pun memalingkan wajahnya ke arah L yang kini juga lagi bengong melihat apa yang terjadi di depannya itu. “Ja–heuk!–di, UKS-nya –heuk!– udah kosong kan, sun–heuk!–bae?”

                “Ah, akhirnya lega.”

Terlihat seseorang yang berperawakan tinggi baru saja keluar dari salah satu bilik yang ada di toilet cowok SMA Toidi High School itu. Ia pun mencuci tangannya di wastafel lalu merapikan rambutnya sejenak.

“Sip, udah ganteng.” Setelah berkata begitu, seseorang itu pun buru-buru keluar dari sana –takut kena marahnya gurunya karena kelamaan di toilet.

Sebelum melewati koridor menuju kelasnya, ia pun merapikan jas almamaternya sejenak lalu memasukkan kedua telapak tangannya ke kantong celananya. Saatnya tebar pesona HAHAHA.

Ketika ia melewati koridor menuju kelasnya, mulai terdengar suara-suara teriakan yang tertahan dari dalam setiap kelas yang ia lewati. Terlihat banyak pasang mata yang memandanginya lewat jendela dari dalam kelas.

Ia pun tersenyum simpul sekilas ke arah fans-fansnya itu, yang mana malah membuat mereka kini bertambah histeris. Sekali lagi, ini lah namanya kekuatan cowok ganteng.

“Nak! Nak! Park Chanyeol!”

Namun, tiba-tiba ia mendengar suara asing di antara teriakan fans-fansnya itu. Kok perasaan gua gak enak, ya?

Penasaran, seseorang yang ternyata bernama Park Chanyeol itu pun membalikkan badannya. Lalu, terpampanglah Bu Sunny yang sedang melambaikan tangannya ke arahnya, menggesturkannya untuk mendekat.

Tak ada pilihan lain, Chanyeol pun berjalan mendekatke arah Bu Sunny. “Ada apa ya, Bu?” ujarnya setelah ia berada tepat di depan Bu Sunny –yang berada di pintu kelas 2-1. Sontak, cewek-cewek yang ada di kelas 2-1 pun mulai heboh melihat kedatangan Chanyeol.

“Itu, nak, tolong panggilin Kim Myungsoo di UKS, ya? Bilang ke dia ada ulangan pelajaran saya, bilang ke dia juga saya gak mau ngasih ulangan susulan, jadi suruh dia cepat kembali ke kelas.” Jelas Bu Sunny panjang lebar.

Chanyeol pun tersenyum simpul ke arah Bu Sunny –niatnya mah cuma buat tebar pesona doang. Melihat pemandangan begitu, sontak, fans-fans Chanyeol yang ada di kelas 2-1 pun makin histeris. Kamu gitu ya Mas, aku gak cukup apa? *dikarungin pembaca*

“Iya, Bu.” Setelah berkata begitu, Chanyeol pun membungkuk sekilas ke arah Bu Sunny lalu berlalu menuju UKS –berniat melaksanakan perintah salah satu gurunya itu.

                “Hah? Seriusan?”

Kim Myungsoo atau dia maunya dipanggil L itu pun kaget ketika mendengar perkataan salah satu temennya yang bernama Chanyeol yang kini duduk di depannya sambil seenak jidat makan makanannya di meja penjaga UKS itu.

Chanyeol yang mendengar perkataan L pun cuma bisa ngangguk-nganggukin kepalanya sambil asik ngunyah.

“Aish, gimana ini? Kalo gua pergi, UKS siapa yang jaga?” gak tau harus berbuat apa, L pun mengacak-acak rambutnya frustasi. Dasar ganteng *Pembaca : Plis deh, Thor-_-*

“Tinggalin aja lah, lagi pula UKS-nya lagi sepi begini.” Chanyeol pun menjawab pertanyaan L dengan seenak jidatnya dengan mulut yang masih penuh dengan makanan. Duh oppa emesh deh *toel-toel Chanyeol* *disikat pembaca*

“Tinggalin kaki lu, kalo tiba-tiba ada orang yang sakit terus dia salah minum obat karena gak ada yang jaga gimana, pea?” L yang gak tau lagi sama cara berpikir temennya itu pun mengambil ancang-ancang untuk melepas sepatunya –berniat untuk nimpuk Chanyeol.

Chanyeol yang melihat ancang-ancang L pun langsung berusaha menghindar sambil masih asik ngabisin makanan yang ada di tangannya. “Elah, ya gimana lagi dong!”

L pun terdiam sejenak, mencoba berpikir untuk mencari ide. Ia pun mendongak menatap Chanyeol dengan tatapan yang sulit diartikan.

Chanyeol yang melihat tatapan L pun mulai memiliki perasaan yang gak enak. “Apaan lu ngeliatin gua begitu? Lu maho, ya?”

L yang mulai emosi sama temen seangkatannya itu pun kembali mengambil ancang-ancang untuk melepas sepatunya –berniat untuk nimpuk Chanyeol lagi. “Siapa yang lu bilang maho, hah?”

L yang mencoba meredam emosinya itu pun menghembuskan napas perlahan. “Gini Yeol, gimana kalo lu yang ngegantiin gua jagain UKS–“

“Mana bisa begitu! Ini lagi pelajaran kimia, bisa disantet Pak Kangin gua kalo gak balik-balik!” belom sempet L nyelesain perkataannya, Chanyeol udah nyerocos heboh duluan.

“Makanya dengerin gua nyampe selesai ngomong dulu, pea!” L yang emosi pun mengelus-elus dadanya mencoba sabar menghadapi cobaan yang menimpanya saat ini. Sabar yah Myungsoo sayang:( *elus-elus L* *disantet pembaca*

“Nanti gua bilangin ke Bu Sunny biar dia yang bilang ke Pak Kangin kalo lu ngegantiin gua ngejaga UKS, gimana?”

                Disinilah Chanyeol, terjebak ngejagain UKS untuk ngegantiin L yang harus ikut ulangan Bu Sunny. Setelah menghabiskan persediaan makanan L yang ada di sana, Chanyeol pun cuma bisa meletakkan kedua sikunya di meja –meja kerja penjaga UKS– sambil menumpukan kepalanya di kedua telapak tangannya.

Yah, seenggaknya ini lebih baik dari pada harus belajar kimia di kelas.

Chanyeol pun mulai bosan. Dari tadi ia hanya mengedarkan pandangannya ke sekeliling UKS untuk membunuh rasa bosannya. Namun itu justru hanya membuatnya bertambah bosan. Bingung mau ngapain, Chanyeol pun memutuskan untuk menyandarkan kepalanya di meja, menenggelamkan kepalanya di antara kedua tangannya, mencoba untuk tidur. Kapan lagi gua bisa tidur siang begini?

Halah, biasanya juga tidur di kelas *dipeluk Chanyeol* *Pembaca : Apaan lu Thor dipeluk Chanyeol? Kagak ada!* *diseret pembaca*

Ehem.

Chanyeol pun mulai memejamkan matanya, mencoba untuk tidur. Suasana UKS yang hening dan sepi membuatnya mudah untuk tertidur.

Brak!

“Adaw!”

Yah, mungkin mulai dari sekarang, suasana UKS yang hening itu sudah lenyap terganti oleh suara teriakan yang berasal dari salah satu bilik di dalam UKS itu. Baru sebentar Chanyeol memejamkan matanya, ia pun terpaksa membuka matanya kembali ketika mendengar suara gaduh itu.

“Aish, duh, bokong gue!”

Tiba-tiba muncul lagi suara yang terdengar seperti seseorang yang sedang meringis dari balik salah satu tirai di dalam UKS itu. Sontak, Chanyeol pun menegakkan kepalanya. Ia pun berdiri dari duduknya lalu berjalan menuju bilik yang merupakan asal dari suara gaduh itu.

Chanyeol pun membuka tirai penutup bilik tersebut dengan satu sentakan. Lalu terpampanglah sosok seseorang yang sedang terduduk berbalut selimut di lantai sambil meringis kesakitan. Merasa mengenali sosok itu, Chanyeol pun terdiam di tempat.

“Eunri? Lu ngapain di sini?” Chanyeol pun mengucapkan kata-kata yang pertama kali terpikir di benaknya.

Mendengar suara Chanyeol, seseorang yang dipanggil Eunri itu pun terdiam sejenak. Merasa mengenal suara tersebut, ia pun sontak menoleh ke arah asal suara, ke arah Chanyeol.

Ia terlihat kaget, ia pun terdiam sejenak sebelum bersuara kembali. “Harusnya gua yang nanya, lu ngapain di sini?”

“Ngapain lu duduk disitu?” menolak menjawab pertanyaan Eunri, Chanyeol pun kembali bertanya.

“Aish.” Mendengar pertanyaan Chanyeol, Eunri pun langsung buru-buru mencoba bangun dari duduknya.

“Adaw!” namun sialnya, baru aja ia ingin bangun dari duduknya, kepalanya harus kepentok meja yang ada di samping salah satu tempat tidur UKS itu. Ia pun kembali terjatuh pada posisi duduknya lagi.

Melihat Eunri yang kini meringis kesakitan sambil mengusap-usap kepalanya sendiri itu, Chanyeol pun berjalan mendekat. Ia pun perlahan menjulurkan tangannya ke arah Eunri tanpa berkata sepatah kata pun.

Melihat uluran tangan Chanyeol, Eunri pun kembali mencoba bangun dari duduknya sendiri. Menghindari bantuan dari Chanyeol.

“Aw!” namun sialnya, kepala Eunri lagi-lagi harus kepentok meja ketika ia baru saja ingin bangkit dari kubur duduknya. Ia pun kembali meringis kesakitan sambil mengusap-usap kepalanya sendiri.

Sambil masih menjulurkan tangannya, Chanyeol pun menghembuskan napas pelan melihat kelakuan gadis di depannya itu. “Cepet sini, sebelum kepala lu benjol lagi.”

Mendengar perkataan Chanyeol, Eunri pun teringat akan benjolnya yang baru beberapa hari yang lalu sembuh itu. Masa baru aja sembuh mau benjol lagi sih?

Eunri pun menimang-nimang keputusan sambil menatap uluran tangan Chanyeol. Tak ada pilihan lain, Eunri pun menerima uluran tangan Chanyeol  hingga kini ia dapat bangkit dari duduknya dengan selamat.

Setelah berhasil berdiri, Eunri pun buru-buru membaringkan dirinya di tempat tidur UKS lalu menyelimuti seluruh tubuhnya sendiri sampai menutupi kepala. Menghindari Chanyeol. Aish, kenapa juga dia tiba-tiba ada di sini?

Melihat kelakuan Eunri, Chanyeol pun cuma bisa menghela napas pelan. “Gua di sini ngegantiin Myungsoo, soalnya dia harus ikut ulangan Bu Sunny.” Ujar Chanyeol, mencoba menjawab pertanyaan Eunri sebelumnya.

Loh? Kok dia bisa baca pikiran gua? Jangan-jangan dia punya indra ke-10(?).

Merasa tidak ada jawaban dari Eunri, Chanyeol pun berinisiatif untuk menanyakan apa yang sedari tadi mengganjal di pikirannya. “Lu marah ya sama gua?”

Iya, gua marah sama lu. Marah banget. Sampe gua bingung gimana caranya marah sama lu…..

Merasa bahwa Eunri tidak akan menjawab pertanyaannya, Chanyeol pun memutuskan untuk kembali ke meja penjaga UKS setelah menutup kembali tirai bilik di mana Eunri tidur.

Setelah merasa bahwa Chanyeol sudah pergi, Eunri pun perlahan-lahan membuka selimut yang sedari tadi menutupi tubuh dan wajahnya. Ia pun mendudukkan dirinya di tempat tidur UKS. Kenapa juga sih gua harus jatuh dari tempat tidur pas Chanyeol oppa yang lagi jagain UKS?

Eunri pun mulai merasa depresi ketika memikirkan apa yang terjadi beberapa saat yang lalu. Kesal, ia pun mengacak-acak rambutnya yang emang udah acak-acakan frustasi.

“Maaf, kalo emang lu marah sama gua. Harusnya gua nolongin lu waktu itu.” Tiba-tiba, terdengar suara lirih Chanyeol yang menembus tirai bilik tempat tidur UKS yang sedang ditempati Eunri.

Mendengar apa yang dikatakan Chanyeol, sontak, Eunri pun menghentikan aksi mengacak-acak rambutnya. Ia pun terdiam sejenak. Dia ngomong apa tadi?

“Gara-gara gua lu jadi sakit begini. Gua salah, maafin gua ya.” Tiba-tiba, terdengar lagi suara Chanyeol yang melanjutkan perkataannya sebelumnya.

Kini Eunri benar-benar terdiam, bingung mau ngapain. Dia beneran minta maaf sama gua?

Penasaran, ia pun turun dari tempat tidur UKS lalu menempelkan telinganya ke tirai, berniat untuk mendengar perkataan Chanyeol lebih jelas. Tanpa menyadari, kalau tirai UKS tidak dapat menutupi kakinya karena panjang tirai UKS tidak sampai menyentuh lantai.

Menyadari kelakuan Eunri, Chanyeol pun tersenyum geli sambil menahan ketawa. “Kalo mau denger lebih jelas langsung keluar aja, ngapain nguping dari situ.”

Mendengar perkataan Chanyeol, Eunri pun sontak merasa kaget. Ia pun terdiam di tempat. Ini orang beneran punya indra ke-10 ya?

Eunri pun mengedarkan pandangannya ke sekeliling bilik. Jangan-jangan ada CCTV lagi di sini?

Namun, yang ia temukan bukanlah CCTV, melainkan tirai bilik yang panjangnya tidak sampai menyentuh tanah, sehingga kakinya terekspos dari luar. Menyadari kenyataan itu, Eunri pun lagi-lagi mengacak-acak rambutnya yang emang udah acak-acakan frustasi. Aish!

“Si–siapa yang nguping? Gua cuma…. cuma…… cuma….. cuma kesemutan makanya berdiri!” Eunri yang gak terima dirinya tertangkap basah dan berakhir diledekin oleh Chanyeol pun mencari-cari alasan untuk ngeles. Yang mana malah nambah malu-maluin.

Mendengar perkataan Eunri, Chanyeol pun makin geter-geter nahan ketawa. Akhirnya dia mau ngomong sama gua.

Setelah berkata begitu, Eunri pun langsung buru-buru kembali duduk di tempat tidur UKS. Ia pun merebahkan dirinya di kasur. Mengingat apa yang baru saja ia lakukan, ia pun sontak mengguling-gulingkan dirinya di kasur frustasi. Apa gak bisa gua lebih malu-maluin dari ini?

Berererettt!

Author tau itu sound effectnya gagal-_- itu emang lebih cocok dianggep suara kentut kambing, tapi anggep aja itu suara perut ye.

Ya, ternyata masih bisa.

Eunri yang empet sama perutnya sendiri itu pun langsung nabokin perutnya frustasi. Kenapa lu harus bunyi di saat begini sih?

Dikarenakan bekalnya yang sialnya diabisin temen-temennya itu, Eunri yang baru makan sebagian pun ternyata masih laper. Sebagian bekalnya yang ia makan itu ternyata belum bisa mencukupi kapasitas perutnya yang besar. Sehingga kini perutnya mulai menggelar konser metal, pertanda kalau dia butuh makan.

Suara perut Eunri yang mulai menggelar konser metal itu ternyata sialnya harus sampai ke telinga Chanyeol yang berada di meja penjaga UKS, menembus tirai bilik yang membatasi mereka. Ngomong-ngomong, suara perutnya gede amat ya-_- *ditabok Eunri*

Chanyeol yang mendengar suara perut Eunri pun makin geter-geter nahan ketawa. Ia pun senyam-senyum geli ke arah bilik UKS di mana Eunri berada. Jadi dia laper?

Chanyeol pun mengedarkan pandangannya ke sekeliling UKS, mencari makanan. Ya elah, makanan Myungsoo udah gua abisin semua pula.

Chanyeol pun menatap tirai yang menutupi bilik di mana Eunri tidur dengan tatapan yang sulit diartikan. Ia pun makin senyam-senyum geli mengingat kelakuan cewek yang ada di dalam bilik itu. Ya udah deh, mau gimana lagi.

Perlahan, Chanyeol pun bangkit dari duduknya. Membuka pintu UKS perlahan, lalu pergi meninggalkan UKS. Dan meninggalkan seseorang yang sekarang sendirian di sana.

                “Ternyata masih buka.”

Chanyeol terlihat sedang berjalan menuju pintu kantin, ia pun membukanya perlahan. “Apaan itu rame-rame?”

Melihat segerombolan cewek-cewek yang sedang berteriak histeris di pojok kantin, Chanyeol pun memicingkan matanya, mencoba mendeteksi apa yang terjadi di sana. Sampai ia melihat seseorang yang ia kenal di antara gerombolan cewek-cewek itu.

“Loh? Sehun?!” Chanyeol pun tersentak kaget sambil menunjuk seseorang yang ia maksud dengan heboh.

Mendengar teriakan Chanyeol, seseorang yang dipanggil Sehun itu pun melambai-lambaikan tangannya ke arah Chanyeol histeris. “HYUNG! CHANYEOL HYUNG! TOLONGIN GUAAAA!”

Mendengar teriakan Sehun, Chanyeol pun mulai berpikir mencari-cari ide. Ini gimana caranya nolongin dia?

“Hah? Chanyeol?”

“Ada Chanyeol juga?”

“AAAAAAAAAA CHANYEOL!!!!!”

“MANA CHANYEOL MANA?!”

“CHANYEOLKU CINTAKUUUU!!”

“CHANYEOL BUAT GUA BODO!”

“APA-APAAN LU?! MINGGIR!”

Namun, belom sempet ia menemukan ide, sebagian dari gerombolan cewek-cewek yang tadinya mengerubungi Sehun pun kini mulai berlari histeris ke arahnya. “Eh eh eh, pada mau ngapain?”

Lalu dalam sekejap, keadaan Chanyeol pun kini persis sama dengan keadaan sehun, dikerubungi cewek-cewek yang entah kenapa pada anarkis. “HUN! TOLONGIN GUA JUGA HUN!”

“BEGIMANA GUA MAU NOLONGIN LU HYUNG? GUA AJA LAGI BEGINI!” Sehun pun membalas teriakan Chanyeol sambil masih berusaha menghindar dari gerombolan cewek-cewek yang mengerubunginya itu.

Chanyeol dan sehun pun kini terjebak dalam situasi yang tragis. Cewek-cewek anarkis itu ada yang megang-megang muka mereka, gandeng tangan mereka, meluk-meluk mereka, narik-narik jas almamater mereka, narik-narik dasi mereka, bahkan ada yang jambak-jambak mereka. Bahkan cewek-cewek itu saling berebutan untuk melakukan itu semua, membuat situasi mereka menjadi makin miris. AAAAAAAAAAAAA OPPAAAAAAAAAAAAA *ikut-ikutan gandeng ChanHun* *dibakar pembaca*

Ehem.

Udah gak tahan lagi akan situasi mereka, Chanyeol dan Sehun pun berteriak sekuat tenaga, mencoba mencari pertolongan. “TOLOOOOOOOOOOOOOOOONGGG!”

Priiiitttt!!!!

Tepat setelah mereka berteriak sekencang-kencangnya, tiba-tiba terdengar suara peluit yang berasal dari depan pintu kantin itu. Sontak, makhluk-makhluk yang ada di sana pun langsung menghentikan kegiatan mereka lalu mengalihkan pandangan mereka ke arah asal suara.

Lalu, terpampanglah sosok Amber sang satpam sekolah yang sedang melotot ke arah mereka sambil membawa toa di tangannya.

“NGAPAIN KALIAN SEMUA PADA DI SINI, HAH?! BUBAR BUBAR!!”

Segera setelah Amber berteriak begitu, sontak, gerombolan cewek-cewek yang tadinya mengerubungi Chanyeol dan Sehun pun langsung kabur pergi dari kantin –gak mau kena masalah sama si tante-tante satpam.

Ketika gerombolan cewek-cewek anarkis itu sudah pergi meninggalkan kantin, serempak, Chanyeol dan Sehun pun bernapas lega. Kini penampilan mereka benar-benar acak-acakan. Dasinya yang tidak terpasang rapi –karena ditarik-tarik– kemeja mereka yang keluar-keluar dari celana mereka –karena dipeluk– dan rambut mereka yang acak-acakan –karena dijambak. Namun entah kenapa, itu semua malah membuat mereka terlihat tambah ganteng. OPPAAAAAAA AAAAAAAAAAAAAAAAAA *jambak-jambak ChanHun* *disantet pembaca*

Ehem.

Setelah merasa kantin sudah sepi, sontak, Amber pun mulai mendekati Chanyeol dan Sehun yang masih terdiam di tempat.

“Kalian gak papa, kan?” Amber pun senyam-senyum genit ke arah Chanyeol dan Sehun, yang mana yang disenyumin malah merinding ngeliatnya.

“G–g–gak papa, ahjumma.” Chanyeol pun menjawab perkataan Amber sambil gemeteran ketakutan. Jangan-jangan ini ahjumma titisan Emon pula(?).

Mendengar perkataan Chanyeol, Amber pun mengerucutkan bibirnya sok imut –pura-pura marah. “Jangan panggil ahjumma dong, panggil aja noona. Noona masih muda loh.”

“I–iya, noonoona.” Sehun pun menjawab perkataan Amber sambil menelan ludahnya susah payah. Kok gua jadi tambah merinding ya?

Setelah mendengar perkataan Sehun, sontak, Amber pun kembali senyam-senyum genit ke arah Chanyeol dan Sehun. “Gitu dong.”

“Ya udah deh, noona balik ke pos satpam lagi ya. Kalo butuh apa-apa, panggil aja noona.” Setelah berkata begitu, Amber pun berjalan pergi meninggalkan kantin sambil melambai-lambaikan tangannya ke arah Chanyeol dan Sehun.

Dengan terpaksa dan gak ikhlas, Chanyeol dan Sehun pun balik melambai-lambaikan tangan mereka ke arah Amber sambil masih gemeteran.

Ketika Amber sudah bener-bener menghilang dari kantin, serempak, Chanyeol dan Sehun pun kembali bernapas lega.

“Hun, gua mau mesen makanan dulu dah, lu mau mesen makanan juga gak?” Chanyeol pun nengok sekilas ke arah Sehun lalu berjalan ke arah kedai kantin Bu Victoria.

“Enggak deh, hyung.” Setelah berkata begitu, Sehun pun mendudukkan dirinya di kursi kantin yang terdekat dengannya. Mengistirahatkan dirinya sejenak.

Setelah berhasil memesan makanan di kedai kantin Bu Victoria, Chanyeol pun menyusul Sehun yang sudah terlebih dahulu duduk, ia pun duduk tepat di depan Sehun. “Hun, kok lu bisa diserang cewek-cewek begitu sih? Lu abis ngapain?”

Chanyeol yang penasaran bertanya ke tetangganya yang sudah menjadi teman mainnya sejak kecil itu sambil menunggu makanannya siap.

Sehun yang mendengar perkataan Chanyeol pun menghembuskan napas perlahan. “Panjang hyung ceritanya, pokoknya intinya gua abis nganterin temen gua ke UKS.”

Mendengar jawaban Sehun, Chanyeol pun terdiam sejenak. Jangan-jangan dia abis nganterin Eunri?

“Lu sendiri kok bisa di sini, hyung?” tiba-tiba, terdengar suara Sehun yang memecah lamunannya.

Sontak, Chanyeol pun buru-buru mengalihkan pandangannya ke arah Sehun. “Hm? Oh, ya gua cuma mau beli makanan kok.”

Teringat akan sesuatu yang janggal, Chanyeol pun kembali mengalihkan pandangannya ke arah Sehun. “Hun, kelas lu lagi gak ada guru ya?”

Mendengar perkataan Chanyeol, Sehun pun langsung menggeplak jidatnya sendiri. “Oh, iya! Mampus! Pak Siwon! Duh!”

Setelah berkata begitu, Sehun pun buru-buru bangkit dari kubur duduknya. “Hyung, gua duluan ya!”

Segera setelah berkata begitu, Sehun pun langsung berlari meninggalkan kantin, meninggalkan Chanyeol yang masih terduduk disana –menunggu pesanannya.

Chanyeol pun kembali bengong di tempatnya, sekelebat pertanyaan berputar-putar di otaknya. Jadi dia yang nganterin Eunri? Kenapa gak temen-temennya yang cewek aja? Mereka ada apaan sih?

Lalu tiba-tiba, di antara lamunannya, terdengar suara Bu Victoria yang memecah keheningan di sana.

“Nak, ini pesenannya udah jadi!”

                Eunri terlihat sedang duduk cemas di tempat tidur yang terletak di salah satu bilik yang ada di UKS. Dia denger suara perut gua gak sih? Tapi kok tumben dia gak komentar? Berarti dia gak denger suara perut gua, kan? Ya, kan?

Eunri pun kini mulai penasaran, ingin rasanya ia ngintip dari balik tirai, namun, ia tak ingin mengulang kejadian malu-maluin yang dialaminya beberapa saat yang lalu itu. Tapi kok dia gak ngomong apa-apa lagi sih? Kenapa jadi hening banget begini?

Ah, bodo ah!

Gak bisa menahan rasa penasarannya, Eunri pun memberanikan dirinya mendekati tirai bilik yang ia tempati itu. Ia pun perlahan membuka sedikit celah tirai, mencoba melihat apa yang terjadi di luar sana.

Namun, nihil. Tidak ada apa-apa, atau lebih tepatnya tidak ada siapa-siapa di sana. Bahkan, meja penjaga UKS kosong. Chanyeol tidak ada di sana. Barusan tadi dia minta maaf sama gua, sekarang malah ninggalin. Gimana sih.

Melihat pemandangan di luar biliknya, Eunri pun buru-buru menutup kembali celah tirai yang ia buka. Ia pun kembali mendudukkan dirinya di tempat tidur. Ia menghembuskan napas berat, seolah-olah kesel. Gak akan gua maafin nih, gak akan, bodo!

Kriiit!

Di antara aksi ngedumelnya itu, tiba-tiba terdengar suara pintu yang terbuka. Sontak, Eunri pun langsung memalingkan kepalanya ke arah asal suara. Itu siapa yang buka pintu?

Ia pun mulai mendengar suara langkah kaki yang mendekat ke arah bilik UKS yang ia tempati. Kini ia mulai sawan(?). Ia pun mencuri pandang ke arah bawah tirai, ingin memastikan itu yang dateng kakinya napak apa enggak(?).

Alhamdulillah, napak. Eunri pun menghembuskan napas lega ketika berhasil melihat apa yang seharusnya ia pastikan. Kini seseorang yang baru saja membuka pintu UKS itu sudah berdiri di tepat di depan bilik dimana Eunri berada.

Eunri pun mengerutkan keningnya. Ini orang mau ngapain sih?

“Lu laper kan? Ini gua bawain makanan.”

Tiba-tiba, orang yang berada di balik tirai itu bersuara, suara yang tak asing di telinga Eunri. Sontak, Eunri pun terdiam sejenak. Ternyata dia denger.

Eunri pun buru-buru turun dari tempat tidur lalu berjalan menuju tirai. Dengan satu sentakan, Eunri pun membuka tirai yang menjadi pembatas antara dia dan seseorang di balik tirai itu.

Lalu, terpampanglah sosok Park Chanyeol yang sedang memegang sekotak makanan dengan penampilan acak-acakan. Sontak, Eunri pun membelalakkan matanya.

Teringat akan aksi memalukannya beberapa saat yang lalu, Eunri pun menampik rasa laparnya. “Gua gak laper!”

Lalu dengan satu sentakan, Eunri pun kembali menutup tirai biliknya. Memberi batas antara ia dan Chanyeol.

Berereett!

Ada pepatah yang berbunyi ‘Lain di mulut lain di hati’, yah mungkin ini yang sedang dirasakan Eunri sekarang. Mau bagaimanapun dia mengelak kalo dia gak laper, perutnya tetap berkata lain. Aish! Kenapa lu bunyi lagi sih?

Eunri pun mengacak-acak rambutnya frustasi. Lalu, dengan satu sentakan, ia pun kembali membuka tirai yang menjadi pembatas dirinya dan Chanyeol. Masih ada Chanyeol di sana, masih berdiri di depannya sambil membawa makanan. Namun kini, Chanyeol terlihat sedang sekuat tenaga menahan ketawanya.

Lalu, dengan satu sentakan, Eunri pun mengambil kotak yang ada di tangan Chanyeol. Baru aja ia ingin menutup kembali tirai biliknya, namun, kegiatannya itu pun terpaksa harus terhenti. Chanyeol kini menahan tirai bilik yang sedang ingin ia tutup.

“Eh eh eh, bilang apa dulu? Liat nih perjuangan gua buat beli ini.” Chanyeol pun menunjuk dirinya sendiri dengan salah satu tangannya yang tidak memegang tirai, menunjukkan betapa acak-acakannya penampilannya sekarang.

Eunri pun melihat Chanyeol dari atas ke bawah. Ini orang abis tawuran ya?

Merasa gak ada pilihan lain, Eunri pun kembali menatap Chanyeol dengan tatapan gugup. “Sa–sama-sama!”

Setelah berkata begitu, Eunri pun langsung menutup tirai bilik yang ia tempati itu dengan satu sentakan. Kembali memberi batas antara ia dan Chanyeol.

Masih berdiri di depan tirai, Eunri pun menatap sekotak makanan yang ada di tangannya dengan tatapan yang sulit diartikan. Jadi tadi dia pergi buat beliin gua makanan?

Chanyeol yang menyadari kalau Eunri masih berdiri di depan tirai ketika ia melihat ke bawah pun makin enggan pergi dari depan tirai yang membatasi dirinya dan Eunri itu. Ia pun kembali senyam-senyum geli ketika mengingat kelakuan malu-maluin adik kelasnya itu. Ia pun makin geter-geter nahan ketawa.

Tanpa menyadari, entah sampai kapan ia akan berdiri di sana.

Author: Saustartar

Toilet mana toilet?

Here We Need Responsibilities. Thanks!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s